Arisan Yuk!

Buat orang Indonesia, arisan bukanlah sesuatu yang asing lagi. Bahkan bisa dibilang, arisan udah jadi bagian dari kebudayaan. Di berbagai wilayah, dari Sabang sampai Merauke, arisan udah jadi bagian dari masyarakat. Di berbagai strata sosial, dari kelas bawah sampe jet set, pasti pada kenal arisan.

Gue sendiri akrab sama arisan sejak kecil kali ya. Soalnya, keluarga nyokap itu demen banget sama yang namanya arisan. Jadi, waktu kecil gue suka diajak ke rumah sodara-sodara nyokap untuk datang ke acara arisan keluarga. Dapetnya sih nggak seberapa ya, karena arisannya lebih bertujuan untuk family gathering dan memperkuat silaturahmi keluarga.

Trus pas kelas 2-3 SD, gue udah ikut arisan lho, hahahaha.. Jadi gue kan ikut mobil jemputan tuh. Nah, temen-temen di mobil jemputan itu pada bikin arisan, yang dikelola anak-anak kelas 5. Kalo nggak salah sebulan 25 perak deh. Tapi yah namanya juga anak-anak kecil, gue sampe sekarang nggak pernah ngerasa narik duitnya. Roman-romannya gue ditipu deh. Ugh sebel banget!

Waktu kelas 5-6 SD, keluarga gue tinggal di kompleks perumahan, bareng sama beberapa tante. Jadi seru banget, kompleksnya kecil, trus sodaranya banyak pula. Nah tante gue punya ide untuk bikin arisan. Cuma 1000 perak sih perbulannya cmiiw. Kalo yang ini, gue pernah beneran narik. Lumayan banget deh, gue langsung beli tas gambar Garfield yang, somehow, lagi ngetren saat itu. Kalo ada anak yang telat bayar, tante gue akan nagih ke ibu masing-masing😀

Urusan arisan ini terus berlanjut sampe gue dewasa. Saat ini, gue ikut 4 arisan, yaitu:

1. Arisan Keluarga

Arisan keluarga ini gue ikut 2 biji, yaitu 1 bareng sodara-sodara dari nyokap, 1 bareng sodara-sodara dari bokap. Layaknya arisan keluarga, tujuannya ya emang cuma buat family gathering aja. Menurut gue, bagus juga sih karena dengan begini, silaturahmi antara gue dan sepupu-sepupu tetap terjaga. Banyak kan yang hubungan keluarganya tambah lama tambah renggang atau grow apart setelah dewasa dan pindah kota/negara? Apalagi keluarga gue, of both sides, emang doyan ngumpul-ngumpul. Guyub gitu lah.

Untuk arisan keluarga, keuntungan bukanlah tujuan utama. Pas gue jadi tuan rumah malah nombok. Dapetnya sekian, beli makanan dan tetek bengek lebih dari sekian😀 But I don’t mind at all karena ya itu tadi, arisan keluarga itu tujuannya buat silaturahmi. Bukan nabung.

SAM_0895

*gak ada glamor-glamornya pisan ya, duduk pun melantai semua*

SAM_1165

*yang ini rada lumayan ye karena berlokasi di restoran*

2. Arisan Ibu-ibu

Ini arisan bareng sama ibu-ibu di sekolahnya Nadira. Terus terang, motif gue ikut arisan ini cuma supaya kenal sama ibu-ibu di sekolah aja. Maklum namanya juga new mom at school, yang baru pertama kali terjun ke pergaulan ibu-ibu di sekolah sekaligus dunia ibu-ibu offline. Selama ini gue kebanyakan bergaul sama ibu-ibu di dunia maya sih, jadi kagok saat ketemu ibu-ibu di dunia nyata :D

Dan bener kan, gara-gara ikut arisan ini, gue jadi bisa kenalan sama ibu-ibu lainnya. Sampe ikut keracunan kredit jam segala pula😀

Setoran arisan ibu-ibu ini relatif terjangkau dan dikocok pada Jumat pertama tiap bulan. Untuk pengocokan, biasanya dilakukan setelah anak-anak masuk kelas, berlokasi di restoran yang deket dari sekolah. Jadwal sekolah anak gue kan dari jam 8-10. Jadi selama dua jam itu deh kita arisan😀

Oh ya, supaya nggak kalah sama arisan socialite, arisan ibu-ibu ini juga pake dress code lho. Ntar pink lah, biru lah, lucu-lucu deh. Sayang, tiap waktunya arisan, selalu deh gue nggak bisa cuti/izin. Jadi, sampe saat ini gue selalu absen untuk ikut arisan ibu-ibu. Padahal kan tiap arisan, selain ngocok dan makan, isinya gosip plus foto-foto. Ini malah yang bikin seru, bukan?😀

Untuk urusan dress code arisan ibu-ibu, ada cerita lucu. Seorang ibu peserta arisan, sebut aja Mbak S, cerita, dia itu sebenernya udah ikut 7 arisan. Jadi total arisan yang dia ikutin ada 8. Dan, karena tiap ngocok arisan selalu ada dress code, jadi dia punya baju dari beragam jenis warna yang lengkap. Makanya tiap heboh diskusi mau pake dress code apa sebelum waktunya ngocok arisan tiba, komen Mbak S begini “Ah warnanya terserah deh. Gue punya semua.” Gue pun menjuluki dia sebagai peserta arisan profesional😆

3. Arisan Nabung

Suatu hari, Widi @biarinajah ajak gue ikut arisan. Karena gue kenal Widi dan beberapa member grup arisan kayak @ijoli, @ruthwijaya, dan @aqualysa, gue pun oke. Putaran pertama udah kelar, sekarang kita masuk putaran kedua, dengan tambahan beberapa peserta baru termasuk adik gue @nenglita. Karena tujuannya cuma nabung, sampe sekarang kita nggak pernah ketemuan samsek bok.

Cara arisannya simple, cuma via BB group. Pembayaran arisan dilakukan via transfer bank ke bandar yang ditunjuk, dulu Widi sekarang Rindy. Jadi grup kita tuh ramenya ya cuma kalo pas akhir dan awal bulan, saat harus ngumpulin duit arisan😀

Trus bisa rikues, siapa yang mau dapet bulan apa. Kocaknya, pas putara pertama kemarin, malah pada rebutan dapet arisan terakhir. Nggak ada yang mau dapet arisan pertama. Ini grup arisan tajir-tajir semua apa ya? Hihihi.. Sekarang, karena BB group bikin heng-hong mulu, beralihlah kita ke Whatsapp Group.

Gue sih cukup seneng ya sama metode arisan ini. Apalagi, so far, anggota grup arisan gue bisa dipercaya semua. Nggak pernah tuh ada yang nunggak bayar atau setelah dapet terus kabur. Paling kalo ada yang telat bayar biasanya mah gara-gara lupa transfer *tunjuk tangan, pernah melakukannya :P*

Gue pernah diceritain temen tentang grup arisannya, dimana ada satu anggotanya yang langganan ngabur atau nunggak. Padahal si anggota ini berpenampilan kelas atas, dengan tas branded dan makeup mahal. Jadi temen gue dan grup arisannya pun kaget karena nggak nyangka si Mbak itu berani kabur dan nunggak.

Anyway, ngemeng-ngemeng soal arisan, jadi inget obrolan gue barusan dengan seorang temen kantor tentang buku Kocok-nya Nadia Mulya. Buku itu kan menyoroti soal tren arisan, terutama di antara socialite Indonesia. Masa ya, ada yang ikut arisan sampe 25 biji perbulannya! Terus dia pernah harus dateng di pengocokan 5 arisan sekaligus dalam 1 hari. Tsk tsk tsk…

Yang lebih spektakuler, arisan socialite itu selalu pake dress code yang bukan cuma kesamaan warna kayak arisan ibu-ibu yang gue ikuti. Dress code mereka ini lebih detil dan bertema. Misalnya Indian style, princess, etc etc. Jadi banyak tuh yang nyempetin beli baju baru dulu atau bahkan nyewa kostum di toko kostum supaya bisa matching dengan dress code.

Trus karena udah dandan heboh, artinya kudu diabadikan dong ya? Nah untuk itu, para socialite ini punya fotografer langganan yang akan mengabadikan momen pengocokan arisan mereka. Lokasinya pun nggak main-main. Biasanya sih di restoran di hotel berbintang. Kalo gue liputan kuliner di Satoo, The Cafe atau Asia, sering tuh ketemu segerombolan ibu-ibu bersasak lagi arisan.

Yang kocak, kata temen gue nih, banyak desainer yang mengeluhkan para socialite tadi. Soale, beberapa dari mereka beli baju untuk arisan dengan cara ngutang. Eeeh.. Baju udah dipake, arisan udah dikocok, tapi bajunya nggak dibayar-bayar. Ditagih, susaaahh banget lunasnya. Kayak amnesia gitu deh. Malesin ye, tampil kece tapi ngutang dan hit and run gitu😦

Btw, selain arisan duit, ibu-ibu socialite ini juga ada yang arisan berlian, tas, dan yang paling mantep sih, arisan brondong. Bahkan dari berbagai sumber yang cukup terpercaya, seorang vokalis band kondang yang pernah dipenjara karena kasus video porni pernah jadi obyek arisan ibu-ibu socialite lho. Dulu pas gue cerita ke beberapa emak-emak yang ngefans sama dese, langsung pada teriak “Gue mauu dong ikut arisannya!!!”😆

36 thoughts on “Arisan Yuk!

  1. Aku juga suka ikut arisan mba, sekarang ikutan 2, satu kantor satu sama temen kuliah dulu, malah yang sama temen kuliah lagi sesi kedua🙂, serunya ikutan arisan yah itu kumpul2nya sekalian silaturahmi, terutama sama temen kuliah yang mana setelah lulus langsung bubar jalan, dan karena arisan itu malah sekarang kita malah mau pergi liburan bareng.:D

  2. Arisan emg enak yah, gw jg demen klo arisan keluarga. Bs ktm sodara2 yg emg tiap minggu ga bs ktm an. Gw ikut 3 arisan, arisan kel gw, kel laki gw sm arisan cluster rmh gw hehehe yg pasti nominalnya kecil lah krn emg pengen ngumpul2nya😀

    • Gue sama tetangga malah belum ikut arisan, Ye. Malah kalo ada, gue jadi bingung karena gue tinggal di komplek yang lebih banyak generasi yang seumuran sama nyokap gue. Bingung euy bergaulnya gimana hehehe😀

  3. absen mbak aku total ikut 6 arisan,tp nilainya terjangkau sekali…arisan dikantor suami ada 2 diranting n cabang,arisan kantorku sendiri,arisan dharma wanita,arisan rt dan terakhir arisan dasa wisma (secara) hidup didesa mbak hehehhe
    Emang beneran bs arisan brondong mbak….iurannya berapaan yaaaa???

  4. di keluarga mamaku juga ada arisan keluarga tuh, seru sih jadi menjaga tali silaturahmi,, tapi udah berapa taun ga ikutan karena ga bisa pulang, hehhee

    kalau aku sih ga hobi arisan, males2an.. hehehe
    tapi penasaran ama bukunya nadya mulya,, waktu ke gramed udah bolak-balik dipegang, tapi apa daya ga bisa masuk tas belanja

  5. Jiyaaaa…. Arisan socialite… Gila yaa.. Sampe segitu niatnya cuma buat arisan ajah. Klo aku duitnya mending buat beli makanan. Hahahaha *ketauan gembulnya* x_x

  6. Wii..itu arisan socialite setoran tiap bulannya berapaan tuh. Jangan sampe kalah sama setoran buat beli baju, tempat kumpul dan sewa fotografernya. Rugi bandar ntar.. hheheh

  7. ihiiy… grup arisan dimuat di blog Ira, bentar lagi terkenal deh! *pupuran*
    Kata finplan arisan tak termasuk investasi, ya gpp… yg penting seneng… investasi rasa senang pan menjauhkan penyakit *seterah elo deh*😆

    • Oh gak termasuk investasi ya Tjep? Mungkin kalo yang macem arisan socialite gitu ya hihihi.. Etapi gue pernah (dan masih) ikut Tabungan Pendidikan di Niaga Tjep. Itu kayak arisan sih sistemnya, tapi ada bunganya. Lumayan dah😀

  8. Mbak Iraaaa, mohon petunjuk.. Kalo ga bisa dateng terus pas arisan ibu2 sekolah anak, gimana dong cara ikrib2nya sama mereka? Dikucilkan ngga sihhh? :s

    • Masa dikucilkan sih Mak? Nggak juga ah. Gue sih awalnya emang agak lama ya buat bisa masuk. Tapi kalo anter Nadira kan suka ketemu ibu2 lain tuh. Sok akrab aja, trus tukeran BB deh. Abis itu kan bisa mulai sok akrab2 dengan nanya urusan sekolah dan anak hehehe..

  9. Bapak2nya juga ada arisan yang hasil kocokannya berupa selebritis cewe gak? Hahhahaa…. *eh, gak usah kali ya, itu kagak butuh arisan, langsung dibooking… ha ha ha ha ha ha*

    Arisan keluarga nyokap gue, kagak jalan aje gitu… Soale semuanya udah pada sibuk sendiri, dan cuma ngumpul kalo nyokap gue yg ngajak ngumpul. Jadilah kita mah cuma host doang. Kalo giliran, semua pada pusing ketempatan. Kalo di restoran, jg suka pada males keluar modal. Hihi.

    • Ah Lele, bapak-bapak mah caranya straight to the point kalo mau nakal-nakalan. Emangnya kayak ibu-ibu yang pake arisan segala buat bandel😆

      Arisan keluarga bokap gue juga nyaris stagnan gitu Le, soalnya nggak semua tinggal di Jakarta. Ada yang di Bogor, Sukabumi dan Bandung. Tapi karena bokap dan beberapa om gue keukeuh menggerakkan, akhirnya jalan lagi deh. Kudu gitu kali ya.

  10. Ternyata dimana-mana sama ya ada arisan keluarga:p, tapi sayang kalo dikeluargaku yang hadir “lu lagi lu lagi”.kebanyakan yg nitip.yang akhirnya jadi dibubarin:(…hehehe…salam kenal mba Ira:)

    • Sayang ya Mak kalo gitu. Kudu ada anggota keluarga yang punya niat kenceng untuk menyatukan semuanya, supaya kegiatan kayak arisan keluarga bisa jalan. Kayak bokap gue gitu deh hehehe.. Salam kenal juga Mbak Utli🙂

  11. ga pernah ikutan arisan sampe sekarang, ga tau kenapa, emang males ajah kayaknya. Habis, rempong bok, arisan bawa 3 krucils wkwkwk
    Tapi, ide mbak ira untuk arisan online itu kayaknya seru deh euy. Kan ga mesti ninggalin anak-anak tuh.

  12. Pingback: Yuk Dikocok Kocok… | Rumah Memez

  13. Pingback: Back to Ali Topan Style | The Sun is Getting High, We're Moving on

  14. Pingback: Ketua Arisan Mapan = Bandar Plus Plus | The Sun is Getting High, We're Moving on

  15. Pingback: Beli Barang Tanpa Utang, How? | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s