Buka Mata, Buka Telinga

Barusan gue mengalami kejadian yang bikin pengen urut dada abis-abisan. Jadi ART gue kan sakit udah 4 hari lah. Beberapa hari lalu udah dibawa ke dokter tapi belum sembuh. Tadi akhirnya dibawa ke klinik dokter umum yang lain, yang masih di lingkungan rumah juga.

Oke, setelah si Mbak ditanya-tanya, saatlah dia diperiksa. Dokternya cowok dan masih muda. Trus terjadilah dialog berikut ini:

D: Di rumah ada yang lagi kena DBD nggak, Bu?
I: Oh nggak ada, Dok. Paling anak saya tuh lagi kena roseola.
D: Hah, roseola? Penyakit apa tuh, Bu? Setau saya nggak ada penyakit bernama itu.
I: Ada koq, Dok. Gejalanya panas tinggi beberapa hari trus muncul bercak-bercak di kulit *ngoceh panjang lebar jelasin roseola*
D: Oh itu mah VARICELLA, Bu. Gak ada itu nama penyakit roseola *tetep ngotot*
I: Dok, silakan baca di webmd, mayoclinic dan situs-situs kesehatan lain deh. Jelas-jelas ada. Salah satunya bernama roseola infantum, yang menyerang bayi dan balita. Tadi DSA anak saya juga mengiyakan pendapat saya, koq.
D: Oh mungkin itu penyakit baru ya, Bu. Saya kurang update *tersipu malu*

Gemeesss gak sih sama dokter kayak gitu? But in a way, gue jadi ngerasa beruntung hobi baca, browsing dan bertanya untuk dapet pengetahuan dari berbagai disiplin ilmu. Jadi gue bisa punya “amunisi” kalo ketemu manusia macem dokter misleading di atas.

Kebayang nggak sih kalo si dokter ketemu pasien yang lack of information atau emang basically males cari tau? Bisa jadi diagnosa dan obatnya gak nyambung dengan penyakit sebenarnya😦

Makanya gue suka sedih kalo liat orang yang punya gadget terkini tapi dipakenya cuma buat socmed, update status, foto-foto dan pamer gengsi doang. Terus browsingnya cuma untuk browsing stroller apa yang lagi heitz, gendongan mana yang dipake artis, baby spa mana yang banyak selebnya etc. Dan begitu ditanya urusan anak, zero knowledge. Padahal zaman sekarang berbagai pengetahuan kayak gini gampang banget didapet, di ujung jari pula, asal kita rajin baca dan bertanya. Ya gak?

Kalo kita hidup di daerah terpencil yang minim fasilitas, mungkin percaya 100% sama dokter yang available adalah cara satu-satunya untuk survive ya. Tapi kan kita tinggal di kota, dengan begitu banyak pilihan dan source of knowledge. Why don’t we use them?

Oh well, maap long weekend gini bikin postingan ngedumel. Abis gemes sih sama dokter dudul tadi, yang merembet kemana-mana deh. Happy long weekend everyone!πŸ™‚

37 thoughts on “Buka Mata, Buka Telinga

  1. Suamiku tuh jarang banget sakit Ra, dan kalo sampe sakit susahhh sekali diajak ke dokter. Paling andalannya cuma makan teratur, istirahat banyak+minum vitamin. Tau ga alasannya apa? karena menurut dia, dokter sekarang banyak banget yang ga capable dan komersil. Suka salah diagnosa lah (yang ini pengalaman pribadi dulu ponakan divonis TBC gara2 batuk ga sembuh2 dan setelah dikasi obat TBC yg keras malah livernya yang kena, setelah dibawa ke dsa di Surabaya ternyata alergi aja dong), kasi obat dosis ketinggian lah dsb dst…😦

    Dan bener, kejadian ponakanku itu salah satunya juga akibat si ortu anak (adekku) lack of info juga jadinya ya nuruttt aja sama apa yang diinstruksikan dokter. Salah satu golongan yang make gadget cuma buat pasang foto2 doang itu lho..

    • Suamilo kebalikan suami gue deh. Sakit pilek dikit, pusing dikit, pasti ke dokter dan harus dapet obat. Bahkan sampe minta disuntik segala supaya sembuh, padahal gpp. Gue sampe bingung deh Fit, kudu diapain lagi ya supaya nggak addicted gitu? Udah dikasitau penjelasan logis ttg obat = racun yang membebani ginjal, tapi gak ngaruh😦

      Itu keponakanlo sedih banget sih kejadiannya. Nggak coba dituntut atas tuduhan malpraktik? Gemes gue dengernya. Tapi ya ortunya juga ya, harusnya banyak-banyak baca dan tanya supaya nggak kejadian kayak gitu😦

  2. benar-benar bikin shock berat serem juga klo dapat dokter yang kayak gitu… salam kenal ya ira selama ini silent reader selalu nyempetin baca blog ini banyak banget infonya…….. sukalah
    jadi penasaran sama nama dokternya sapa ? *kepo*

    • Dokternya praktik di klinik 24 jam gitu Mak di daerah Pondok Bambu, Jakarta Timur. Terus terang gue gak perhatiin namanya. Tapi gue hapal mukanya, jadi besok-besok kalo ke situ lagi dan ditangani dia, mending langsung pulang kali yee..

  3. Waaaa dokter nya lulusan mana tuh? :p parah bgt. Makanya banyak dokter yg salah diagnosa. Dikit2 dibilang dbd, dikit2 disuruh opname. Pdhl blm tentu perlu. Yah kalo dokternya model kayak yg lu temuin ya gak heran ya… Gak salah kalo jd banyak yg skeptis ama dokter di indo…😦

  4. Waduuh, gara2 nila setitik rusak susu sebelangga.. β—¦(˘_˘”)β—¦
    Setuju sm pendapat mba ira, memang sbg pasien/konsumen kita jg harus mencari info2 jg dan andaikata ga yakin sm diagnosa n rencana terapi dokter tersebut bisa kok dcari second,third,fourth opinion..πŸ™‚
    Dan untuk penegakan diagnosa pun krn ada differential diagnosanya, biar pasti ditunjang jg dengan pemeriksaan pendukung spt Rontgen/Lab dll..
    Memang kita hrs proaktif n dokter pun tetep harus mengupdate ilmunya ya..πŸ˜€
    *jd pjg ya.. Maapkeun..

    • Mbak Citra ini dokter ya?πŸ™‚

      Terus terang, aku nggak menghakimi dokter di Indonesia sih Mbak. Yang aku jadikan fokus dari postingan ini adalah kita sebagai pasien/konsumen harus rajin-rajin cari info supaya nggak buta sama sekali. Sebab, banyak banget orang yang punya smartphones tapi dipakainya cuma buat gaya-gayaan, bukan untuk jadi smart😦

  5. Bener Ra, itu fakta yg terjadi, gak kebayang klo terjadi sm middle class ke bawah. Apalagi plus dokter minim kasih info tambah kita pasif. ART di rumah PIL masuk RS masa dokter ditanya jawabnya sakit liver. Pgn colek tuch dokter, liver itu nama organ dok, penyakitnya Hep-B kali *tepok jidat*. Trus ada kerabat balitanya didiagnosa kena virus. That’s it, kerabat gak cari tahu apa virusnya. Pgn gw nyeletuk HIV itu jg virus lho *dari gejalanya sie roseola hihihi*. Gw plg kesal adl si bayi pernah ketularan HMFD, gara2x main dgn anak yg katanya ortunya mulutnya penuh sariawan krn panas dalam. Teman laki bahkan pernah blg anaknya belum sembuh krn belum dikasih puyer, i asked her what medicine was in puyer, she thought puyer was a name of medicine. Zzzzzz. Pelaku di atas mengecap pendidikan tinggi ya. *maaf ya Ra, kepanjangan soalnya gw sama prihatinnya sama lo*.

    • Nah itu dia, Yas! Kalo emang pasiennya dari kelas bawah dan nggak punya smartphone, salah diagnosa itu tak bisa dihindari karena ibaratnya, si pasien itu bener-bener buta dan nggak ada fasilitas untuk belajar/cari info. Nah, gue gedeg banget sama pemilik smartphone yang cuma buat gaya-gayaan doang. Lo udah punya fasilitas buat cari info, buat belajar, tapi koq masih mau aja dituntun kayak orang buta? Yang kayak gini nih yang bikin pengen nyinyiirr aja rasanya hihihi..

      Ada tuh temen gue yang fasih banget ngomong baby spa, branded bags, shoes, travel ke luar negeri, gonta-ganti BB dan gadget, etc, tapi urusan sekolah anak aja nggak mudeng. Trus gigi anaknya karies semua karena dia nggak tau kalo sejak tumbuh gigi, anak harus diperiksa ke dokgi. Zzzz…

  6. wkwkwk…
    dan sering banget dijudesin sama dokter krn terlalu banyak nanya, hmm nanya-nanya tapi sejenis ngetest qiqiqi

    mungkin dokter itu g apal diagnosa karena waktu ujian open book kali ya qeqeeq

  7. Ya ampun ini pengen gw print trus gw sebar2…gedeeeeeeeg bgt ama yg model bgini,crita gw mirip2 ama lo mak,walopun g secanggih lo ampe jago bikin kue buat Nadira segala hehe,gw sblm punya anak adl si gadis pemalesan,yg doyan bangun siang&sangat2 g urusan ama urusan rumah gw,tp stlh punya anak,bisa kan gw asix 6bln&asi ampe 2 th,ngasi mpasi homemade,org2 tmasuk ortu gw nanya kok gw tau ky gt2 termasuk guideline kl anak sakit,jwbnnya cuma baca…bacanya jg bkn ky org ujian,iseng buka twitter,iseng blogwalking,gak susah kan cari ilmu…

    Kmaren ini ada temen kantor gw tau2 sesek,dibawa lah ke rs terdekat,tau2 besoknya ktnya dirawat krn tipes,i was like what? Gw tanya sama temen yg nganter emang demam? Katanya demam sih 38an gt tapi baru bbrp jam sblm dibawa ke rs,kmaren2nya kaga (blom 24 jam) laaah demam aja blom 24 jam,blom ktauan pola panasnya,bisa2nya tes darah lgsg blg tipes,trus bokap gw gt jg,demam 1,5 hari,tapi namanya org tua ya,dibilang jgn pake baju lapis2&selimutan g mau,minum jg susah,yawdalah dirawat aja,sama ngmgnya ada gejala tipes,gw blg kan demamnya blom 72 jam emg bs ktauan?lagian demamnya jg seharian kok bukan sore doang,dia blg leukosit naik,gw blg ya leukosit naik kan krn ada virus, g slalu tipes…ini yg ngmg suster2 gt,akirnya ngeliat gw agak2 sotoy gt mreka yg ‘iya sih bu,yawda coba nanti ditanya dokternya’ akirnya keluar rs dg diagnosa viral infection aja…pret

    • Ih kita sama ya Lin. Gue juga pemalas banget dulu. Makanya begitu jadi emak-emak, langsung mecut diri sendiri supaya nggak males lagiπŸ˜€

      Tapi herannya masih banyak yang gitu sih. Bukannya pengen menghakimi, tapi mbok ya kalo punya anak, berkorban dikit lah. Rajin baca-baca dan cari info, terutama urusan kesehatan dan perkembangan anak. Jadi kan kalo ada apa-apa, kita udah punya sedikit background info supaya nggak buta-buta amat ya.

  8. dulu sepupu saya yang umurnya msh 3 bulan sakit, didiagnosanya epilepsi sampe dirawat berhari-hari dan karna gak kunjung sembuh akhirnya pindah RS, nah setelah pindah RS, ternyata dia gak ada epilepsi tapi yg sebenernya adalah infeksi saluran kencing. trus yg ke-2 pengalaman saya sendiri, udah jelas-jelas saya hamil, eh kata dokter kandungan, saya gak hamil dan dia bilang kalo titik kecil di rahim saya bukan tanda kehamilan, krn dia bilang kaya gt, saya jd gak jaga kondisi, eh 2 hari setelah ternyata saya keguguran dan kata dokter yg lain hamil 8w. keseellll kaan? *maap malah curcol*πŸ˜€

    • Haaaa??? *melongo* Apa hubungannya epilepsi sama infeksi saluran kencing ya Mbak? Buset ngarang banget tuh dokter😦

      Aduh Mbak Feryka, turut berduka ya atas kegugurannya. Insya Allah akan diganti yang lebih baik, amiinπŸ™‚

  9. Mungkin elu mesti ngecek… dia itu dokter untuk penyakit… atau…dokterrrrr…cintakuwww (sambil dinyanyiin pake nada asli dari Neng Evie Tamala)

  10. Gak heran deh mbak, masuk kuliah kedokteran aja gampang banget kalo punya duit lebih, walaupun kemampuan gak nyampe, yaah begitulah jadinya. Dulu banyak temen-temen di SMA yang jaman kuliah tuh blenger banget, tapi berhubung ortunya berduit, bisa dong kuliah kedokteran, di univ negeri bergengsi pula..

  11. Waaah…pinteran dokter lulusan fakultas milis dong, Ra.
    Etapi loe nyindir gw ya, Ra ? Soalnya gw browsing emang cuma nyari OLS, sepatu ngeheitz yang dipake Mbak Irra, sekolah yang diincer ibunya Nadira. Hihihi…ketauan dong gw suka gugling loe …

    • Hahaha.. Jadi inget kalo periksa ke dokter yang pro-RUM banget itu, kudu bawa print-an hasil bacaan kita. Kalo nggak, nanti diomel2in karena kurang info katanya. Galak beut yakπŸ˜›

  12. Pingback: To Stereotype or Not to Stereotype (3) | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s