Who Wants to Be a Millionaire?

Sebelumnya kasih disclaimer dulu ya. What’s written here is purely my own personal opinion. If you disagree, that’s okay. Thank you🙂

Saat ini, Nadira udah berusia 4 tahun lebih dikit. Dan sebagai warga Indonesia, kayaknya gak afdol ya kalo gue gak dihujani pertanyaan “Kapan kasih adik buat Nadira?” Dari bocahnya baru sebulan pun, pertanyaan itu udah nyampe ke gue. Apa kabar sekarang? Bahkan banyak yang menganggap gue udah telat kasih adik untuk Nadira. Jadi kudu buru-buru. Kalo nggak, nanti lebih telat lagi.

Urusan nambah anak buat gue, seperti yang pernah gue tulis di postingan-postingan terdahulu (sampe bikin tag “tambah anak” saking seringnya nulis ini :D), is a tricky issue. Suami gue sih sebenernya pengen nambah 1 anak lagi. Bahkan dia kasih deadline, tahun ini adalah tahun terakhir bagi gue untuk mikir-mikir, apakah kami akan nambah anak lagi atau nggak. Kalo gue belum siap juga by the end of 2013, berarti kata hubby, mending nggak usah nambah anak aja. Dia takut kalo gue bilang “Okay let’s have another baby!” tahun 2017 misalnya, he’ll be too old by then. So, setting up a deadline is good, according to him.

Kalo ditanya pengen nambah anak atau nggak, gue sih sebenernya nggak pengen, tapi kadang pengen juga, tapi takut, tapi pengen. Labil yah?😛 Apalagi gue masih punya tabungan nama-nama bagus nan kece yang kayaknya sayang kalo nggak dipake. Tapi kalo impulsif punya anak cuma gara-gara itu koq dodol amat ya. Hihihi..😀

Apa sih yang bikin gue males-malesan punya anak? Begini duduk permasalahannya. I’m not a risk taker. Emang sih, gue lebih suka melakukan segala sesuatu secara spontan. Tapi tetep aja, gue kurang suka doing risky things, apalagi yang berlangsung lama dan butuh komitmen tinggi.

Trus apa hubungan sama punya anak? Punya anak, kalo diibaratkan games itu kayak permainan Who Wants to Be Millionaire. Menegangkan, seru, fun, hadiahnya oke punya. Trus banyak kejutan yang hadir di tengah-tengahnya, yang so pasti bikin tegang plus kebelet pipis. We have to struggle so hard to win, right?

Nah, anak pertama, menurut gue bisa diibaratkan kita udah menang di level 100 juta (eh apa 250 juta ya). Lumayan, udah menang sesuatu setelah melewati beberapa tantangan, jadi bisa tarik nafas dulu. Nah untuk nambah anak, buat gue itu kayak melanjutkan ke tantangan berikutnya, yang so pasti lebiihh susah.

Kalo mau jadi miliuner, harus maju dong ya ke tantangan berikutnya. Dengan risiko, kalo gak berhasil jawab, kehilangan semua. Nambah anak juga rasanya begitu. Fun bertambah, mungkin. Bahkan kalo dari segi agama atau pameo orang jaman dulu, nambah anak kan nambah rezeki, jadi mungkin rezeki akan bertambah juga. Tapi waktu senggang, me time, etc mungkin akan berkurang juga. Bahkan dari cerita banyak teman, stres dan segala macem problema kayak financial, time management, etc mungkin akan nambah juga. So are you ready, or not?

Di sinilah dilema yang gue alami. Serius deh, kalo gue main Who Wants to Be Millionaire beneran, gue pasti nggak akan naik ke level 1 miliar. I would be satisfied enough just to win 100 millions rupiahs. Maklum, namanya juga gampang puas dan kurang punya daya juang tinggi.

Untuk urusan anak, terus terang sekarang pun gue masih suka amazed, koq gue dulu bisa ya melahirkan dan mengurus anak tanpa kompromi sama diri sendiri? Melahirkan diinduksi, menyusui full, masak, ikut seminar, etc etc. Adaptasi yang gue alami di tahun 2008-2010 terjadi secara simultan, tiga kali lipat pula. Mulai dari adaptasi jadi istri, adaptasi jadi ibu, sekaligus adaptasi tinggal bareng MIL yang pola asuhnya 180 derajat dengan bonyok gue.

Memikirkannya saja aku sudah lelah dan ikut stres duluan. Masih inget pulang kerja, main sama anak, trus gantiin bajunya, nyusuin sampe dia tidur. Abis itu gue lanjut masak dan menghaluskan bubur sambil nangis karena kecapekan. Setelah selesai masak, jam 12 malem gue masih lanjut mompa ASI. Baru mau tidur, anaknya bangun minta nyusu atau malah pup. Trus besok pagi kalo bangun kesiangan meski baru tidur 2 jam, MIL udah nyindir-nyindir sambil ngejutekin. Ah ingetnya aja hati masih ndredeg😦

Makanya, mungkin karena pas hamil dan punya Nadira dulu gue segitu kerasnya berjuang untuk beradaptasi dan mengubah diri sendiri supaya ideal, sekarang setelah semuanya berlalu, semangat untuk punya anak lagi pun kempes sekempes-kempesnya. Jadi tiap mikirin nambah anak, yang keluar bukan happy things kayak betapa lucunya Nadira waktu lahir, betapa bahagianya gue menyusui dia, etc etc. Tapi yang nongol justru semua rasa stres yang dulu gue pendam supaya gue nggak menderita baby blues and even worse than that *ketok-ketok meja, amit-amiitt*

So, do I still want to be a millionaire, or in this case, adding another kid to my family? Dunno. Kalo rasa trauma dan stres ini bisa hilang someday, maybe I’m gonna do that🙂

74 thoughts on “Who Wants to Be a Millionaire?

  1. hehehee ikutin kata hati aja Ra, gw juga pas abis melahirkan bilang sm laki gw klo gw ga mau nambah anak lagi, tp skrg2 ini gw udah siap klo hamil lg sementara laki gw yang blm siap nambah anak lagi hehehe

    • nunut komen krn kalo komen lgsung ga bisa,kalo reply komen orang bisa😀

      krn anak ptama kemaren lahir SC pdhl napsu pgn lahiran normal,jdnya kyk sakit ati bgt dan stelah sadar abis SC lgsg blg ke suami.anak 1 ckp kan?hhahaah
      dulu sblm nikah pengen bgt anak 5,krn cm bersodara 2,eh tp stelah pny anak lgsg mikir,klo anak byk sdgkan aq kerja kok kasian ya dtinggal,ninggal 1 aja ini tiap hari sedih😦
      bersyukur dl deh pny anak1,nambah apa ga urusan nti😀
      smangat mb ira,,org2 itu emg senengnya nanya,mb ira kan slalu pny jawaban jos gandos kotos2 hahahaha

      • Iya Mbak Qonita, pikiran kita sama deh. Kalo gue kepikirnya gini. Kalo anak 2 berarti gue harus nambah ART dan pengasuh. Tingkat ketergantungan sama support system itu tambah tinggi berarti. Sementara kalo gue resign, bisa nggak waras gue di rumah hahaha.. Jadi untuk saat ini pengennya bersyukur aja punya anak. Nambahnya belum tau kapan😛

        Hahaha.. Untuk urusan anak, belum nemu nih jawaban yang jos gandos kotos2😆

  2. Pertanyaan kayak gitu memang jadi never ending question ya ra. Sepupu gue yang notabene udah berkepala 4 yang jelas2 udah berisiko kalo hamil lagi aja sering bgt ditanyain kapan nambah anak. Gue pun udah kenyang bener ditanya kapan nambah anak lagi, dengan alasan kan belum ada anak cowoknya. *kalo kelak nongolnya cewek lagi, suruh coba lagi aja gitu?!*

    Orang kita kayaknya terlalu terjebak potret keluarga ideal yang (minimal) dua anak, dengan anak cewek dan cowok. Kalo masih satu atau kebetulan anaknya sama2 cewek/cowok ya misalnya, pasti suruh nambah lagi. *dikata ngebesarin anak segampang ngeludah kali*

    Coba kalo orang2 kita pola pikirnya macam orang bule sono ya, santai aja nikah bertahun2 anak cuma 1 atau malah sepakat nggak mau punya anak misalnya, rasanya masyarakatnya juga gak kepo2 amat. Hak asasi mereka lah. Yang penting yang jalanin hepi2 aja, ya toh?😀

    • Hahaha.. Iya Hen. Kondisilo kayak nyokap gue dulu. Anaknya 2, cewek semua. Selalu ditanyain orang2 “gak mau nambah lagi? Kan belum ada anak cowok?” Nyokap gue selalu jawab “Ya nanti kan juga kalo anak-anak nikah aku punya mantu cowok. Mantu itu = anak kan?”

      Tetangga MIL gue dong, anaknya 5, cewek semua. Itu belum berhenti bereproduksi karena mereka belum dapet anak cowok. Padahal buat sekolah aja pusing karena anak-anaknya di swasta bergengsi semua. Kata mereka “Karena ini tuntutan keluarga kami Bu. Sebagai orang Batak, kalau belum ada anak laki-laki, rasanya belum lengkap.”

      Gue bayanginnya setres duluan, hahahaha…

  3. Hai Mba Ira… Suami eike malah udah keukeuh sumeukeuh mau anak satu aja. Guenya justru yang labil, kadang pengen nambah, kadang ngga. Tapi sebenernya Mba, gue kadang mau nambah karna ngeri karna banyak kasus gak oke soal anak tunggal di kantor. Sampe dikantor dulu akhirnya, direkturku kalau interview karyawan baru, nanya berapa bersaudara… Aku pernah cerita disini >> http://primadita.com/2013/01/18/balada-anak-tunggal/

    Hehehehe jadi gue malah butuh role model nih, anak tunggal baik hati dan tidak sombong, biar tenang gak nambah anak… Yang gue yakin, pasti ada tapi gak terungkap di kehidupan kantor gue, hahahaha,,,

    • Baca posting ttg anak tunggal mbak Irni, rasanya mau nangis secara gw pun anak tunggal… gw ndak begitu kok hiks hiks hiks, malah lebih sering mengalah🙂, cuma ya prinsip gw satu: I don’t share food *kayak Joey Friends*😀

      • Aaaahhh Mba Tyas (bener gak manggilnya ini?), alhamdulillah akhirnya dapet saksi hidup…. *peluuuukkk*

        Hehehe aku yakin sih pasti gak semuanya begitu, tapi karna denger ceritanya yang serem-serem, bawaannya parnooooo aja,,,, Dan soal interview itu beneran kejadian loh di kantor lamaku, hehehe….

    • Tuh Mbak Irni, ngobrol-ngobrol sama Mbak Tyas deh. Dia anak tunggal tapi so far so good kepribadiannya. Terus gue sih punya banyak temen anak tunggal yang sekarang hidupnya oke-oke aja, nggak kayak temen-temen kantor Mbak, hehehehe..

      Atau coba tuh colek Aralee. Dia anak tunggal dan oke lo kepribadiannya. Kalo IMO sih, bukan salah anak tunggal/anak pertama/anak bungsu/anak tengah ya. Tapi gimana kita sebagai ortu nerapin pola asuh yang oke untuk si anak🙂

  4. Perjuangan saat adaptasi itu kali y mbak yang bikin trauma berkepanjangan.
    Tapi hasilnya sepadan kan sekarang. Dirimu jadi jago masak, Nadira full ASI, mpasi masak sendiri, dll =)

  5. Akhir akhir ini aku malah suka mikir Ra, adil nggak ya buat anak anakku, tidak mendapatkan bagian perhatian dan jumlah tenaga, waktu dan kesabaran seperti yang didapat anak tunggal dari ortunya. (kalo soal kasih sayang, I think we can multiply them according to the number of kiddos we have lah ya harusnya. Soal biaya membesarkan, percaya juga setiap anak bawa rejekinya masing-masing. Errr…sampe di anak ke-5 kali ye, jangan sampe 10 lah jaman sekarang) Nah tapi apa anak-anak itu akan dapat sebanyak yang didapatkan ibu-ibu yang full perhatian dan usahanya ke satu anak? Jujur aku sempet takut, gimana kalo anak-anakku nggak sebahagia anak tunggal , karena ortunya bisa fokus ke dia seorang (bukan memanjakan ya, karena mau anak tunggal mau anak banyak, kalo pola asuh salah mah ya manja manja ajeee). Lebih ke pengukuran kemampuan diriku, gitu. Moga akhir 2013 udah tau pilihannya ya, Ra, and you’ll be very happy of whatever decision you take.

    • kalo soal kasih sayang, I think we can multiply them according to the number of kiddos we have lah ya harusnya

      Kalo gue liat temen-temen sih, gue setuju sama komenlo di atas, Ndang. Tapi IMO masalah terbesar dari punya anak banyak adalah waktu ya. Biar gimana pun, waktu kita kan cuma 24 jam sehari. Apalagi buat working mom. Untuk itu kita butuh support system, contohnya ART dan pengasuh. Nah yang ini juga bikin puyeng, hahaha.. Makanya gue saluut banget buat ibu-ibu yang punya anak lebih dari 2, gak ada support system (ART, dll) dan semuanya terurus dengan baik. Macem Jeng Asnug idola kita bersama itu lhoooo.. Triknya apa ya?

      Makasih ya Ndang. Iya nih, mudah-mudahan bisa memutuskan yang terbaik🙂

  6. Benar Ra, lagipula ibu yang bahagia akan membuat anak-anak yang bahagia. Gw sempat pengen nambah satu anak lagi biar jadi 3, tapi ya trus kapan gw kuliah lagi, apa tabungan kami cukup, umur gw masih fit gak untuk nambah lagi? Gak sanggup daku bergadang lagi. kalau ibu gw pernah bilang kenapa hny punya anak satu krn beliau merasa gak sanggup membagi waktunya dari 1 anak dengan passion-nya di penelitian dg menambah anak lagi. Klo senior gw bilang, apa dirinya sanggup memberikan the best of her lagi (ASI, MPASI dsb.) seperti anak2xnya yg tertua jika dirinya hamil lagi. Tapi kalau boleh share ya Ra, punya anak kedua itu ramai, meski di atas 30 itu hamilnya capek luar binasa, tetap ya dengar anak-anak berdua itu main seru. Cuma satu gak serunya: bayar tiket pesawat mahal bener ya buat 4 orang hihihihihi.

    • Iya gue baca tuh blog-lo yang tentang alasan nyokaplo cuma punya anak 1 aja. Gue rasa gue sepaham sama nyokaplo dan seniorlo, deh Yas. Waktu anak pertama gue mati-matian kasih the best of me untuk Nadira. Nah kalo punya anak lagi, I don’t think I still have the energy to do all that. Kalo laki gue sih bilang, santai aja. Nggak usah ASIX atau makanan bikin sendiri juga nggak masalah. Tapi gue pasti bakalan feel guilty. Bukan sama siapa-siapa, tapi sama si anak no 2 dan yang pasti, diri sendiri. Duh riweh ya jalan pikiran gue hahaha..

      Makanya beli tiket pesawat pas lagi diskon dong. Mayan kan bok😛

  7. Wuih, Baca ini gue jadi jiper mikirin ngurus anak. Hebat lo ra, bisa ngegedein anak dibawah pressure MIL lo yang begono.
    Gue dukung apapun keputusan lo, maw ke level satu milyar atau berenti di 250 juta (but hey I guess cute nya Nadira harus at least udah sampe 500 juta lah yaa). tang pasti seberapa pun yang lu bawa pulang abis kuis kan gimana lu pake nya. Duit 1 M juga abis kalo langsung lo belanjain Ferrari. Tapi 500 juta bisa cukup buat seneng buat beli honda ceria trus sisanya buat jalan2 sama Nadira. Got it kan?
    Selama lo happy dan grateful, nggak usah dipikirin pertanyaan “Kapan tambah anak lo?” Jawab aja dengan “Kapan tambah empati lo?” hahaha

  8. sebagai emak ber anak 3 *hiyyaahhh banyak ajah x_x* menurut gue mendingan lo menuruti kata hati…tapi alangkah indahnya kalo nadira punya temen *ini apa siiihhh😀 gak konsisten, malah ngomporin…katanya menuruti kata hati… * duluuu gue juga sempet pengen punya anak 1 aja, karna mikirnya biar pooolll kasih semuanya, perhatian…kasih sayang…pendidikan….ahhh tapi semua nya berubah seiring bertambahnya waktu…karena anak adalah anugerah dari NYA, yang tidak setiap hambaNYA mendapatkan kepercayaan dariNYA…lagipula kalo *menurut gue loh yaa…🙂 * yang tau mampu atau enggaknya kita hanya DIA yang tau, jadi kalo dikasih yaa DIA menganggap kita mampu…*edisi sore sore wise ini judulnya yaa🙂 *

  9. semoga dimantepin apapun itu pilihanmu ya Mak.
    aku salut sama suamimu yang kasi target gitu, dengan begitu kan dia mikirin semua.
    kalau aku terus terang aja takut banget gak bisa adil kalau punya anak lebih dari 1 Ra….. plus umur kami yang gak muda lagi tentunya

  10. Mba ira, selama ini jadi silent reader. Tp pas topik ini aku tergelitik bgt buat komen.
    I’ve been in ur shoes mba..ada tambahannya satu lagi, suamiku dipalembang, n akyuu dijakarta..mantep bgt kan..
    N skrg ketika org2 tanya, adeknya kapan donk??
    Ekspresiku langsung mendelik ngerii..
    Tp suami mba ira sgt legowo yak, yg ngasi wktu n deadline buat mba ira buat mikir n ngasi keputusan..

    Sedangkan suamikyu masi keukeuh buat nambah anak ajah…*big NO NO..

    Hehehehehe…

  11. memang obat dari segala macam kelabilan itu adalah kebobolan. Begitu udah terlanjur ya gak pake bingung2 lagi, tinggal just do it and enjoy it. Toss dulu ah sama rani.

  12. Gw sbg anak tunggal mo komen yak hihi…sebenernya sih gw dulu g ngerasa sepi2 amat jd anak tunggal krn spupu2 cw gw yg seumuran lumayan byk
    ,ya mgkn krn kbiasaan jd kalo banyak org lama2 gw malah pusing,mulai ngerasa sepi itu waktu akhir2 kuliah&mo kawin,kaya g punya temen gt,walopun kalo punya sodara juga g tau cw/cowo,g tau jg bakal bisa jd temen/g kan…so kl dibilang jd anak tunggal sepi sih g juga ya..

    Next soal nambah anak,gw,again,sbg anak tunggal selalu diwanti2 punya anak banyak supaya g sepi,etc etc..dulu sih sblm hamil gw sempet mikir punya anak 3(salah dua nya kembar,krn nyokap gw kembar,jd optimis nurun hehe) setelah lahiran,masi kepengen sih 3,tapi dari 2 ke 3 yg agak jauh d,kalo perlu,uda pada sekolah (kepengenan kembar mulai pudar hehe) sekarang setelah abidzar 2th&udah disapih,mulai berasa dikejar diri sendiri hehe,suami gw sih pengen bgt tapi g maksa kapan2nnya,lagian gw g kb jg loh selama 2th ini,nekat yak,nyokap bokap gw juga ya pengen tapi g maksa2, mereka g maksa krn mereka tau waktu hamil gw mabok berat,bener2 lemes&muntah mulu selama 4bln,sisa 5blnnya tetep aja g aktif2 bgt,jadi pada bayangin kalo gw hamilnya gt lagi gimana..

    Sementara gw sendiri,tetep pengen nambah tapi g tau kapan,gw ngerasa anak gw masi harus diurusin ini itu nya,terlebih soal tidur&makan yg masih ribet,gw g kbayang kalo jalan2 ama baby,trus 22nya rewel mo tidur atau makan,selain itu gw jg g kebayang berbagi kasih sayang sama 2 anak kecil ini,pengennya gw,ketotalan gw waktu ngurus abidzar,juga dirasain sama adenya kelak,jgn sampe krn dikejar target punya anak lagi,kualitas anak pertama ke anak kedua jadi menurun

    Tapi berhubung gw g kb,jd gw percaya selama 2th ini gw blom hamil krn emang blom rejeki,kalo takdirnya gw punya anak lagi,mo kb secanggih apapun,tetep bisa jadi juga,jadi ya gitu deh hehehe

    *another long comment hihi

    • Gue dulu jg pernah bercita-cita punya anak kembar, Lin. Kayaknya enak gitu ya, sekali jebrol dapet 2. Jadi capeknya bareng.

      Tapi ya begitu punya anak, langsung kebayang repotnya punya anak kembar. Lah wong 1 aja udah ribet, gimana langsung 2? Hebat deh yang pada punya anak kembar. Saluut banget!🙂

      Btw, gue juga pernah interview temen-temen gue yang anak tunggal. Rata-rata pada bilang enjoy aja tuh, nggak kesepian. Kayaknya yang bilang anak tunggal itu pasti kesepian justru orang-orang yang punya saudara kandung and never been in the shoes of an only child. Jadi nge-judge-nya berdasarkan kacamata mereka yang punya saudara kandung, bukan berdasarkan kacamata anak tunggal itu sendiri.

  13. Kl gue sih jujur kacang ijo pengen satu lagi, scr anak ge udah minta, apalagi dia liat temen2 pada punya adek atau kakak.. dan gw mikirnya pas ntar gue bedua laki udah tua, kyknya kl anaknya satu trus dia udah gak mau tinggal sama kita lagi gmn? Apalagi kl kita lagi sakit, siapa yg mau nengok…hikksss
    Tapi kl ada ada anak kedua pengennya udah ada aja gak perlu pake ngeden n Hamilton.. #ngacooo

  14. Awwww… eike malah pengin punya 3! hehehehe. Tapi males hamilnya itu, lho😛. Secara kalau hamil muda, mendadak beringas tak terkendali *hormon,hormon,hormon :P* iya kan, iya kan, iya kan??????😀. Jadi Ra, tambo ciek laaahhhh😛.

  15. Udah lamaaaaa gak main kemari. Kangen dehhh baca tulisan mbak Ira.
    Pasti mbak Ira udah baca dan denger banyak untuk bahan pertimbangan ya?🙂
    Saya sumbang saran, didoapuasakan mbak🙂 Sewaktu tenang dan fokus dalam doa puasa, semoga mbak bisa memutuskan.
    Ikut mendoakan mbak Ira dari jauh *tunduk kepala*

  16. Aq en suami mah emang pengennya punya anak 4 ato 5, secaraa aq cuma 2 bersaudara jadi berasa sepiii banget.
    Kemaren sih pas syakira – anak ke 3 umur 8 bulan sempet hamil kembar, truss keguguran, kali gara-gara kecapekan ngurusin 3 anak balita. Padahal lumayan yaaa, udah pas tuh bakal 5 jadi ga usah hamil-hamil lagi wkwkwkw…
    Jadi, ini sih masih mau nambah lagi, cuma karena takut keguguran lagi aq mau nambahnya pas syakira udah TK aja, minimal dia udah mulai bisa mandiri.

    Ini sih anak-anak udah mulai minta adek. Malah, ahnaf – anak pertama, requestnya adek cowo karena katanya dia udah punya adek cewek dua. Jadi, anak-anak mah, kayaknya sebenernya kalo udah punya beberapa saudara, mereka jadi terbiasa untuk berbagi, sayang dan bergaul dengan saudaranya, malah kalo saudaranya pergi suka pada cari-carian padahallll kalo lagi kumpul berantem muluu sampe bundanya puyeng. wkwkwkw

    Tenang aja kok mbak ira. Mau 1 anak kek, 2 anak kek, 12 anak kek, yang ngelakuin kan cuma kita n suami. Bukan orang lain, jadiiii ga usah didengerin mahhh apa kata orang, ga selesai-selesaiiii…

    • Tenang aja kok mbak ira. Mau 1 anak kek, 2 anak kek, 12 anak kek, yang ngelakuin kan cuma kita n suami. Bukan orang lain, jadiiii ga usah didengerin mahhh apa kata orang, ga selesai-selesaiiii…

      Setujuuu… Btw hebat deh Mak, dirimu. Salut!🙂

  17. gue juga sekarang mulai kesenengan azka udah mulai gede. gue udah sering bisa me time, haha hihi sama temen2, dll. semangat nambah anak mulai luntur kembali. Entah ya nanti kalo udah TK atau SD yang skolah tiap hari. gue kesepian kali di rumah ga ada temen, secara gue ga kerja. mungkin aja sih jadi pengen nambah anak.

    but for now..gue masih pengen enjoy masa2 ini dulu deh

    • Nah itu perasaan gue juga, Dhit. Ibarat kata, abis lari maraton kemarin, sekarang lagi istirahat dulu. Bisa santai-santai lah.

      Gue sih ngomong gitu juga ek laki gue. Nambah anaknya mungkin nanti aja pas Nadira udah SD. Tapi dia ogah karena takut ketuaan bok, hahaha..

  18. Hehehe emang stress spt baby blues etc itu bikin momok sendiri ya saat kita mikir mau hamil. Sama mak, kadang diriku juga galau, kalo ditanya kapan punya anak lagi, lha anakku juga masih setaun umurnya, kerjaan belum settled, apa2 masih berjuang sana-sini buat ngebesarin anakku sekarang tapi kalo lihat orang hamil kog ya kepengen:mrgreen: Semoga ada pilihan terbaik ya buat Mbak Ira dan suami…😀

      • salam kenal mbaaa,,,slama ini silent reader tp baca post ini ga tahan untuk g komen hihihhih pengalamannya sama bgt mba kya ak…seneng banget siy punya baby tp klo harus ngalamin awal2 punya anak koq ya keingetnya yg stres2nya,,skrg anakku udh 4,5th udh pasti byk yg nanyain kpn mau nambah anak bahkan anakku pun udh minta2 punya adek hihihih bukannya g mau jg siy tp memang skrg lg masa2 persiapan klo2 mang nambah anak lg dr segi finansialnya,support systemnya krn slama ini ak gak pake ART apalg nanny(terlalu selektif milih) jd mau g mau hrus mnurunkan idealismenya supaya ada yg bs bantuin heheheh

      • Setuju Mbak. Nambah anak lagi menurutku sih butuh persiapan ya, dari berbagai sisi. Atau kalo mau capcus aja gak pake persiapan apa2, ya kitanya yang kudu nurunin idealisme. Jadi pilih yang mana yang lebih cucok tuh hehehe🙂

  19. Ra, bagaimana dengan gue Ra? Yang suami udah bilang, eh nambah yuk biar jaraknya 2 tahun. Guenya mikir lemak di tubuh aja blm sempet luruh, blom lagi skrg perjuangan ASIX ini emang berat haha. Tapi terus terang gue sendiri jg pengen punya lagi. Mau nawar ah, mgkn jangan 2 tahun jaraknya, tapi 4. But kalo kebobolan, itu artinya emang Tuhan kasih🙂 Keep praying aja Ra, moga2 by the end of the year, ada kemantapan hati. AMIN!

  20. kalau aku, sampe sekarang belum sepakat mau punya anak berapa..
    suami sih pinginnya 2 saja karena dia 2 bersaudara..
    aku? pinginnya sih 3, karena 3 bersaudara.. ahaha.. klise banget yah.. itupun sering labil, takut ga bisa ngurusnya,,
    jadi.. ya masih liat ntar.. biar Tuhan yang menentukan deh

  21. Iraaa..gatel mau comment yaaakk..
    urusan nambah anak emang bagusnya kesepakatan bersama orang tua yg akan ngedidik n ngasuhnya, tapi..coba pertimbangkan juga Nadira nya…maksud gue, lo kan juga punya siblings, try to remember the happy times you have with ur siblings..aka Lita (gue ga tau lagi sodara lo siape lagi soalnya :p)..kalau Nadira jd anak tunggal she will miss it…walau mungkin dia deket ama Langit, tapi ga tau ya, menurt gue sepupu dan sodara kandung itu beda.
    Sebenernya dr dulu gue baca tweet lo ttg capeknya masa2 menyusui dan begadang, gue sempet nanya k laki gue, kok gue ga inget yak..dulu pas maira separah apa gue begadang atau secapek apa dan laen2,,,kayaknya karena gue tipe selektif amnesia dah kekekeke makanya Ilmy pun datang lah…dan doakan 3 tahun lagi adeknya akan nyusul…yes..gue maunya punya anak 3…heheheh
    walau gue terkesan ga objective dengan menyarankan nambah lagi aja, tapi hear me out as my defense…mnrt gue all the big effort that you have spend for Nadira is for sure adalah bentuk perjuangan elo ngejaga amanah Allah. Thats the beauty of being a mom and that why Surga ada d telapak kaki ibu.
    Anak k 2 itu ga akan seribet anak 1…bawaan nya lebih santai euy..atau guenya aja kali ya nyantai2 in..heheh yg pasti gue lebih reman ngasuh Ilmy daripada pas ngurus Maira, mungkin karena kita udah sedikit banyak tau medan makanya ga rempong abis kayak dulu anak pertama.
    alasan ke 3 …if you still in ur comfort zone then u wont learn. (gaya euy)
    alasan k 4..ya kalau ini sebenernya alasan pertama buat gue sih, salah satu tujuan menikah dalam Islam adalah memperbanyak umat Rasulullah yg menyebut nama Allah dimuka bumi..
    alasan k 5.. (ebusyet..dah kayak blogging sendiri….lanjut nanti aja deh ga enak gue :p)
    salah satu alasan lain adalah..gue ngeliat nyokap bokap yg cuma ber dua aja dirumah karena anak2nya dah keluar rumah (waktu itu 2 adek gue kost di bandung n 1 ptt di halmahera)..sepi banget berasanya…asa sedih gue kalau cuma punya anak 1..pas dia kouliah keluar kota misalnya..kosong dah rumah.. :p
    akhirnya kegiatannya emak bapak gue kala itu adalah mantenign rumah anaknya buat maen ama cucu nya. kekekekek

    • Subhanallah, alasan ke 4 dari Meryl bikin gw merinding…

      Gw jg sempet ngalamin kegalauan yg elu rasain, Ra. Dulu, ada saat gw lg semangat2nya pengen nambah, Dicky yg blom mau. Trus, pas Dicky dah siap, gw nya giliran bilang blom siap😀. Sekarang, Laras udah umur 5th, giliran dia yang minta adek, kadang sambil becanda, kadang sambil melas, “biar aku ga kesepian mah, ada temen main” katanya. Tiap malem sblm bobok en ssdh baca doa tidur, pasti lsg doa minta adek hihihi.

      Saat ini, gw en hubby ngerasa kyknya udah waktunya jg buat bener2 program nambah anak. Jujur, di hati masih suka galau, takut, dst dst. Tapi, dah sejak akhir taun kmrn, udah gak KB lg. Dibulatin aja deh tekadnya, sambil berdoa, usaha n pasrah. All is well. Mudah2an lu cepet keluar dari kegalauan lah ya, apapun keputusannya *peluk*

      • Nadira masih labil Rin, belum se-determined Laras. Jadi gue pun nggak termotivasi-motivasi banget jadinya hahahaha.. Semoga Laras cepet dari adik ya Rin. ASAP deh🙂

    • Gue setuju Ryl untuk poin ke-4. Itu juga salah satu faktor yang bikin gue bimbang. Tapi dalam hal ini, logika dan rasionalitas gue masih berputar. Sebab, walaupun amanah menambah anak itu gue jalankan, tapi kalo pada akhirnya gue nggak fokus dan kelak anak gue terlantar, itu namanya gue nggak amanah juga dong?

      Soal sepi nggak sepi, itu semua tergantung hati ya IMHO. Banyak kok temen nyokap yang punya anak selusin tapi ngerasa sepi setelah anak-anaknya berkeluarga. Sementara ada juga sodara suami yang anaknya cuma 1 tapi hepi terus karena si anak care banget sama ortunya. IMHO juga nih, sebaiknya sebagai ortu kita jangan menggantungkan kebahagiaan kita pada keberadaan anak/keturunan. Kan emang udah kodratnya, setelah berkeluarga, anak akan berpisah dari ortunya. Di situlah kita ditantang untuk bisa berusaha bahagia dengan cara lain secara mandiri. Bisa dengan ikut pengajian, majelis taklim, etc.

      In the end, hidup kita ini emang terdiri dari berbagai pilihan. Gue seneng lo berbahagia dengan pilihanlo. Dan doakan gue ya supaya bisa nemu pilihan yang tepat, sehingga bisa hepi juga kayaklo🙂

  22. hahhahaha sama Ra *enak aja nyama2in* tapi aku kalo nginget masa2 melahirkan, yg ada bukan rasa bahagia tapi rasa stress. ga mau deh balik ke masa itu

    • Meta, link yang lo posting itu juara banget deh. Kemarin gue share di twitter aja banyak nge-RT. Intinya emang pas ya sama yang di artikel itu, “Some people are cut out for lots of kids, some aren’t.” Dan gue yakin, gue masuk kategori yang kedua deh🙂

      Btw, gue sukaa banget sama kalimat yang ini nih:

      Having kids is a tough job for all the obvious reasons. But it’s also the only job you’ll ever sign up for where you have to be good at every aspect, even stuff you don’t know how to do. A doctor isn’t expected to also be a fabulous painter. A lawyer isn’t expected to be a really good baker. But, a Mom has to be good at everything.

      So true!

  23. kalo aku tiap bulan kerjaannya labil melulu…secara ya gak Ka-Be gara-gara takut ketemu dokter terus suruh buka-bukaan kaki lagi. kalo “dapet”nya sesuai tanggal, aman. gak ada dilema apapun begitu telat langsung deh dipikirin..ini hamil gak ya? mau hamil lagi gak ya? kalo hami lagi gimana ya? sedih apa seneng ya? gitu terus sampe “dapet” lagi hahahahah. suami dari yang pertama menenangkan, sekarang nyuekin. cuma bilang gini “inget umur aku ya..udah gak muda. jangan sampe anak masih smp-sma aku udah gak kerja” laaahhhhhhhh kalo terserah tapi di pesenin gitu kan bingung juga…

    *bener-bener ga nolong yak komen nya…

  24. gw mau share ya jeung… dulu gue takuuuut stengah mati mau nambah anak. tapiii… Tuhan berkata lain, saat anak gw baru 2 thn setengah, gw kebobolan lagi, gue panik, bingung, stress. gw jg takut capekk kaya dirimu🙂
    tp mau gmana lagi kan, udah terlanjur hamil, n mgkin kalo di tanya 5 taon lg pun gw blm siap. untunglah takdir berkata lain, kalo engga gw cm pny 1 anak deh… singkat cerita, ini menjelang melahirkan, gw udah nge hire babysitter dr yayasan terpercaya yg akan mengurus calon anak ke2 ini spt anak pertama gw. Buat BS PERTAMA, suami mengorbankan 1/4 gaji buat bayar gaji BS. Anak pertama pun masih di pegang BS dan alhamdulillah so far baik2 aja, sehat, cerdas jg. gw selalu meng coach BS itu spt yang gw mau. so far dia nurut, dan mmg beda dgn PRT. dia lbh pandai, lebih bersih dan santun. Jadiii… anak ke 2 ini jg akan gw perlengkapi dgn BS, shg gw ga terlalu repot bwt bikin bubur bergizi, ajarin nyanyi,baca, dll. tugas gw adl melatih BS ke 2. walaupun kantong gue sakiiiit banget secara kami berdua hanya pegawai bank, bukan org tajir. Jd solusinya ambil BS aja buat your 2nd child. badan dan fikiran gak akan terkuras habis kok, mreka itu memang di gaji besar untuk bantu kita 24 jam buat ngurus anak. ***emak maless*** hehehe

    • Iya Mak, gue juga kayaknya kalo nambah anak, nggak akan sok idealis kayak dulu ah. Dulu kan pake pengasuh part time, jadi begitu gue pulang kerja, gue urus sendiri. Nanti mungkin kalo punya anak lagi, bakal pake BS aja deh. Nanti kalo beneran memutuskan hamil lagi, gue akan nerorlo minta no kontak yayasan ya, hahahaha..

      Makasih sarannya ya Maakk🙂

  25. tambuah ciek lah ra,,biar tambah rame warga condet hahahaha *disumpel lupis* kalo gue skrg di tanya ga nambah anak nul.. errr skrg gak dulu makasi dua dulu aja mau digedein dulu *macem tanaman* tapi dulu gw berfikir dzaky sendiri enak dapet semuanya mulai dari materi,kasih sayang,,tp skrg dengan adanya syathir walaupuuun kadang gw ngerasa kurang me tim udah kayak mbok mbok kumel dekil *buset* hahaha tp bahagia pas ngeliat mereka berdua guling2,pelukan pas tidur,saling nyupin,, heaven ra,, semoga lo dapet jawaban yang menurut Allah terbaik ya raaaa….

  26. ira, salam kenal ya.
    ini yg td dibahas di twitter ama lei ya?🙂
    gue anak tunggal dan udah manteb punya anak tunggal juga.
    let me tell u, gue bahagia abis jadi anak tunggal dan bersyukur gak punya sibblings! ahha. seriously!

    selain takut ninggalin comfort zone dan gak bisa adil, gue juga takut kalau anak kedua (atau ketiga) bikinan gue gak “sesukses”yg pertama.
    siapa yg bisa jamin?
    jadi ya atas pertimbangan itu gue dan suami nganggep pilihan terbaik buat keluarga kita ya.. dengan gak nambah jumlah anggotanya🙂

    mungkin gue pengecut ya, tapi ya mending cari aman lah.. abis resikonya berat ahaha..

    • Halo Fanny..

      Iya bener, ini yang dibahas di twitter sama Lei kemarin. Ih you speak my mind banget deh soal yang ini nih:

      gue juga takut kalau anak kedua (atau ketiga) bikinan gue gak “sesukses” yg pertama.

      Aaahhh… *berpelukan*

  27. Hi Ira salam kenal yah..
    Biasanya silent reader tapi krn hal ini aku alamin jg, jd pengen comment…. Aku juga br punya 1 anak and thn ini umurnya udah mau 9 thn. Bukannya gak mau, tapi kondisinya aku lg lanjut study S3 di Melb n suami jg S3 tapi di Sby (*maklum kt berdua sama2 dosen yg ngandelin beasiswa buat studi lanjut, jd hrs gak bs milih wktnya, take it or leave it). Kesininya pas anakku umur 6 thn, planning awalnya pengen nambah pas disini, spy bs made in oz, tp setlh disini malah nyali langsung ciut, apalagi suami gak bisa lama2 nemenin disini. Thanks God suami gak maksa, though I know he still wants one more (kasih jempol buat suami tercinta). Keluarga juga gak ada yang iseng2 nanya :)…
    Mungkin klo udah selesai studinya disini bisalah dipertimbangkan buat nambah lg (kalo nyali gak ciut lagi). Krn setuju sama komen2 seblmnya, klo nambah anak berarti bukan cuma kasih sayang yang dibagi tapi hrs kita bisa bagi wkt dg bijak, buat anak2 n juga suami. Dulu sempat feel really guilty ke anak krn pas dia 5 bln aku tinggal buat ngambil S2, selama 2 tahun (*tapi pas liburan biar cm 1 minggu selalu pulang, sampe duit scholarship habis dipake tiket malah nombok pula), n pas selesai skolah suami sempat komplain and cemburu krn waktu n perhatian lbh banyak ke anak dan urusan kerjaan daripada ke dia.
    Soal anak tunggal itu suka feels lonely, emang ada benarnya, krn anakku jg kadang suka complain (tapi gak sering sih), mana kita cm tinggal berdua disini. Untungnya ada tmn sekolah yang sering aku ajak main dirumah. Tapi yg punya kakak or adik juga gak menjamin utk not feel lonely. Contohnya aku sendiri, pny kakak perempuan tapi gak dekat. Kayak sodara jauh aja… Eh malah jd curhat nih….
    Anyway, let you heart decides, beacuse “sometimes the hardest decision to make is the one that is best for you, but in the end you have to trust your heart to do what is right”. Nonetheless, what is right and the best for you is not necessarily right or the best for others.

    • what is right and the best for you is not necessarily right or the best for others.

      Suka deh sama penutup komennya Mak. Mantap! *thumbs up*

      Makasih ya Mbak Joanne atas sharing pengalamannya. Dan gue langsung ngiler bin iri karena dari dulu pengen kuliah lagi nggak jadi-jadi hahaha.. Urusan anak itu juga Mbak yang bikin gue maju mundur untuk kuliah lagi. Soalnya gue tau, kapasitas diri gue, bakal susah bagi waktu untuk nambah anak kalo sambil kuliah plus kerja. Lah skrg aja mau kuliah lagi, dengan kondisi kerja+punya 1 anak masih pusing. Gimana kalo anaknya nambah?

      Ih dirimu hebat bangeett… Salut deh. Doakan gue bisa seperti dirimu yaa, kuliah lagi sampe S3 gitu🙂

  28. hai Ira, salam kenal…
    aku jd ngulik2 blogmu krena nyari postinganmu ttg anak tunggal…hehehe (dpt inpoh dari sondang)
    ember yah, mualesnya ngejawabin semua komen orang tentang ‘nambah anak lagi’😀
    tentang setting up the deadline, yg dirimu bilang diatas, itu pass banget dengan yang lagi aku n suami bicarakan😀
    Meski dulu-dulunya, kami gak kepikiran untuk punya 1 anak ajah…ternyata makin kesini pola pikir jadi agak membelok hehehe, jd set the deadline emang pas jadi solusinya.

    • Halo Ita (eh bener kan manggilnya?)🙂

      Iya dulu sebelum hamil, melahirkan, membesarkan anak dan tahu betapa mahalnya pendidikan, gue kayaknya masih pernah mikir pengen punya anak 3. Eeeh begitu punya anak beneran, kayaknya lenyap semua itu cita-cita😀

      Sampe saat ini sih gue belum pengen nambah. Tapi suami masih pengen. Jadi ya we’ll see by the end of this year lah. Toss dulu yuk!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s