Passion Over Money?

Ide postingan ini sebenernya udah lama, bahkan dulu pernah gue tulis di blog jadul di friendster. Sekarang nongol lagi gara-gara postingan Rika yang ini nih.

Sejak kecil, gue dibesarkan sama ortu yang nggak suka mendikte anak. Jadi gue dibebaskan sekolah dimana dan ambil jurusan apa. Bonyok nggak pernah melarang samsek. Eh kecuali waktu gue pengen masuk STM Penerbangan karena nyokap gue takut gue tawuran karena sekolah di STM. Trus gue juga dilarang kuliah di Bandung karena nyokap takut gue terbawa pergaulan bebas *halaahh..*

Jadilah saat kerja, gue mencari yang sesuai dengan minat. Minatnya apa? Waktu awal-awal sih minatnya cuma “yang penting dapet duit halal”😀 Makanya, seperti yang pernah gue ceritain dulu di sini, gue pernah jadi SPG, kasir, dan penerjemah. Bahkan pas lagi jobless, sempet juga ngejagain warnet tante gue😀

Gara-gara pertemanan, gue terjerumus ke dunia jurnalistik, and I love it! Why? Simply because I just can’t stand sitting inside the office for hours. Gue itu orangnya bosenan berat. Kalo jadi pegawai yang kerja 9-5, gue gak yakin bisa waras terus deh. Lha wong sekarang aja, setelah “dikandangin” (istilah buat reporter yang jadi editor), gue kan kudu tiap hari ngantor dan ngedit di depan komputer. Bosennyaaaa ampun-ampunan. Untung masih bisa keluar untuk liputan supaya gak bosen di kantor terus.

Terus, di dunia jurnalistik, gue punya kesempatan ketemu banyak orang yang berbeda-beda karakternya. Interesting, yet challenging, IMO. Hobi gue mengamati plus menganalisa orang pun bisa dikembangkan😀 Selain itu, lumayan sih, bisa ketemu sosok-sosok yang nongol di TV, dari yang nyebelin sampe yang mengagumkan, di depan mata. Yah 1-2 kali pernah lah ya terjadi cinlok😛 Coba gue jadi koresponden di Hollywood ya. Lumayan kan, sapa tau bisa macarin George Clooney kayak Fatima Bhutto ini nih  hahaha..

george clooney

*Btw, berhubung suka jaim, gue mah berupaya cuek kalo ketemu or wawancara narsum, kecuali idolaa banget. Rata-rata sih wartawan yang gue kenal begini ya. Makanya kalo ada wartawan yang tiap wawancara/liputan doyan foto or minta tandatangan artis/public figure, biasanya jadi bahan celaan karena dianggap norak :D*

Another reason why I love journalism, and maybe the most important thing is, I love writing. Dari SD, mengarang adalah pelajaran favorit gue. Secara gue juga demen storytelling ya, jadi ya urusan ngarang-ngarang gitu suka deh eikeh. Mana pas kuliah, masuk Sastra pula. Jadi tambah klop deh mengarang bebasnya.

Sayang, gara-gara terbiasa nulis berita dan kejadian nyata, gue susah amir ngarang-ngarang fiksi. Makanya udah beberapa kali ditawarin nulis buku, cerpen or apaan kek gitu sama temen, pasti gak jadi-jadi. Selain emang sulit ngarang fiksi, gue-nya juga pemales sih😛

Terhitung, gue berkecimpung di sini selama 13 tahun hingga tahun ini. Suka duka, pahit manis, beberapa udah gue cicipi. Somehow, gue masih betah aja di sini sampe sekarang. Padahal, I tell you one thing, jadi jurnalis itu duitnya seiprit. Suwer deh!

Dan ternyata, nggak cuma di Indonesia jurnalis yang gajinya kecil. Di Amrik pun, jurnalis itu termasuk salah satu pekerjaan dengan gaji minim kayak yang ditulis di sini. Pertanyaannya, kenapa masih banyak aja yang mau jadi wartawan?

Kalo pertanyaan itu diajukan ke gue, jawaban gue ya kayak yang ditulis di atas. I love this job. Untuk urusan pekerjaan, gue tipe yang “passion over money” banget deh. Soalnya gue percaya sama ucapan Confucius yang berbunyi gini nih:

Find a job you love and you will never have to work a day in your life.

Pepatah itu pernah gue rasakan sendiri. Dulu gue pernah selama tiga bulan kerja di sebuah production house yang basisnya TV. For me, it was the worst three months I’ve ever had in my life. Gue setreess berat karena gue gak suka dunia TV. Gue kan basic-nya penulis, and I love expressing myself in my writings. Sementara untuk medium TV, gue harus mengurusi bidang lain kayak reportase, editing, etc etc. Ada sih nulis, tapi justru harus sesingkat-singkatnya supaya pas dengan narasi program. Alhasil, emosi dan ekspresi diri gue mampet dan ya itu, gue jadi stres. Aku nggak kuat-at-aaatt..

Sejujurnya, untuk urusan duit, siapa sih yang nggak butuh? Makanya gue suka iri sama temen-temen gue yang kerja di bidang lain, dengan gaji berlipat-lipat gaji gue. Tapi kemudian gue introspeksi diri. Yang mau kerjaan ini siapa? Yang ogah pindah ke tempat lain siapa? Semua kembali ke gue. Lagian belum tentu gue bisa sukses di bidang kerjaan temen-temen gue meski gajinya tiga digit. Akhirnya gue berusaha legowo. This is my choice, my responsibility. Jadi nggak boleh ngeluh-ngeluh dong ya.

Oh ya, untuk urusan duit versus passion, gue ngerasa lebih beruntung dari beberapa orang, termasuk seorang sahabat gue, A. Si A ini sebenernya pengeeen banget jadi wartawan. Bahkan dia sempat nyaris resign dari profesinya sebagai seorang pengacara demi jadi reporter di sebuah stasiun TV ternama. Udah ikut tes A-Z, lulus, cihuy lah pokoknya.

Tapi niat A langsung kandas setelah tahu, gaji di stasiun TV itu cuma sepersekian gajinya di law firm.

“Gue langsung ngitung-ngitung. Buat ongkos dan makan mungkin bisa, Ra meski mepet. Tapi kan gue harus kasih nyokap untuk bantu adik-adik gue. Belum lagi kebutuhan gue lainnya. Ya udah deh, gue jadi pengacara lagi aja.”

And for that, she considers me as a lucky person. Well, maybe I really am. Biar deh termiskin di dunia dan nggak punya tas Hermes, yang penting hepi-hepi yey yey😀

31 thoughts on “Passion Over Money?

    • Ah Memez, lo pasti ngerti banget lah ya, hihihi.. Tapi beneran, meski duit kecil, fringe benefit-nya banyak. Selain hepi, networking-nya oke lah yaa.. Malah banyak yang gara-gara networking jadi nambah rezeki *amiinn*

  1. Aku juga mbaak!!

    maksudnya aku mungkin senasip sama temen Mbak yang lawyer itu. Passion dari dulu memang lawyer sih. Sayangnya begitu lulus langsung kerja di multinational company . Awal kerja di 2010 masih mikirnya cari pengalaman, etapi 3 tahun 2 bulan dan tak kunjung pindah..Sampai akhirnya gaji naik, jabatan bagus, dan ga pindah”

    Padahal mungkin aku cukup beruntung loh, karena belum ada tanggungan dan orangtuanya untung punya penghasilan (yang mungkin lebih besar dari aku) sekarang, tapi ya itu, Uang(dan jabatan of course) membuat terlena.

    Plus mungkin ya, aku ga siap memulai dari bawah lagi. Karena disini apa yang aku punya cukup tinggi untuk ukuran anak 25 tahun. Bidangnya masih hukum juga, tapi kan mau pake jubah item ituuu…*salah arah*

    jadi untuk menghibur diri ya, sementara ambil s2 dan ikut organisasi ini-itu dulu aja lah ya. I salute you btw, karena sulit sekali loh Mbak memilih uang dan passion. In my case, terbukti uang yang menang : (

    • Nah itu dia, Ra. Kalo udah sampe titik tertentu yang bernama comfort zone, emang udah males sih kemana-mana. Jadi passion pun agak-agak dilupakan ya, hehehe.. Gue sih sekarang juga udah masuk comfort zone. Jadi perpaduan passion+comfort zone bikin tambah mualeess aje😀

      Sebenernya, gue pilih passion karena emang gue tipe yang nggak mau susah dan parnoan. Kalo misalnya jadi pegawai bank atau kerja yang resmi-resmi gitu, gue parno duluan bayanginnya. Kebetulan networking di dunia jurnalistik udah ada. Jadi melipir ke sini aja deh meski duitnya minim😛

  2. wah mewakili bgt nih mba ira. aku resign dr tempat kerja yang katanya perusahaan besar, dapet posisi sesuai sama background pendidikan (legal) tapi aku ga betah kerja ngeliat tulisan melulu sebanyak itu hahaha, sama sekali ga semangat tiap kerja.

    sekarang aku ngurus kedai kecil2an aku, ngelayanin orang, masak buat orang, tapi berasa bgt bahagianya kalo orang bilang masakan aku enak. bahkan dibela2in ga tidur ngerjain pesenan, nganter kue kemana2, hasil jg belom banyak, tapi rasa bahagianya belom ada tandingannya🙂

    • Ya ampun Mbak, I salute you so very much! Ih hebring bener deh Mbaknya, bisa give up high-paid job dan memutuskan bisnis sendiri dari bawah. Rahasianya apa Mbak? Sapa tau bisa dicontek sama temen-temen yang lain.

      Aku sih belum tentu seberani Mbak, apalagi gak punya jiwa entrepreneurship hehehe..🙂

  3. Seumuran aku ini juga lama2 mikir “aku gak butuh gaji gede, yang aku butuhin cuman kerjaan yang aku jatuh cinta sama kerjaan itu dan aku bisa ngerjainnya tanpa beban sambil ngurus anak…” sayangnya kerjaan yang begituan belum ketemu, salut dan senang dengan pengalaman kerjamu Mak, semoga sukses selalu ya sama karirnya😀

    • Makasih Mbak Maria🙂

      Nah begitu jadi emak-emak, biasanya karier jadi agak terbengkalai. Makanya gue gak ngebayangin kalo gue kerja yang gak sesuai passion. Pasti bawaannya pengen resign mulu deh hehehe.. Sekarang sih karena emang seneng sama kerjaannya, jadi ngerasa males resign🙂

  4. oalah mbak….aku iriiii bgt klo ada org yg kerja sesuai hati nuraninya.
    Aku mati2an sekolah hukum pengen bgt jd jaksa or hakim tp ga kesampaian…..hiks
    bahkan sampai saat ini klo lg pegang kasus tetep aja ngiler liat yg pake jubah hitam. Tp ya sudahlah kunikmati n kusyukuri saja banyak yg blm dpt kerja tetep.
    Mungkin rejekiku disini,pasti ada hikmahnya walau hati kadang berkata lain. Pekerjaanku msh dibidang hukum juga tp bukan jaksa or hakim …..:)

    • Bener Mbak Ika. Meski nggak jadi jaksa atau hakim, yang penting kan masih di bidang yang sama. Coba kalo Mbak Ika kerja di bidang ekonomi, misalnya, lebih jauh lagi kan, hehehe🙂

  5. oalah mbak….aku iriiii bgt klo ada org yg kerja sesuai hati nuraninya.
    Aku mati2an sekolah hukum pengen bgt jd jaksa or hakim tp ga kesampaian…..hiks
    bahkan sampai saat ini klo lg pegang kasus tetep aja ngiler liat yg pake jubah hitam. Tp ya sudahlah kunikmati n kusyukuri saja banyak yg blm dpt kerja tetep.
    Mungkin rejekiku disini,pasti ada hikmahnya walau hati kadang berkata lain. Pekerjaanku msh dibidang hukum juga tp bukan jaksa or hakim ………:)

  6. I envy you Ra, tapi juga seneng dengernya. Lo beruntung bisa melakukan hal yang lo suka dengan ikhlas walaupun lo bisa aja memilih mengerjakan hal lain dan dapet gaji berlipat-lipat. It shows consistency & integrity in your passion. *kenapa serius banget gini ya komennya*

    • Makasih Metaa..🙂

      Ya sebenernya sih gue itu konsisten males nyoba. Jadi begitu dapet yang cucok dan bikin jatuh cinta, ya udah di sini aja. Buktinya disuruh nyoba nulis skenario or novel aja malesnya ampun-ampunan. Payah ye😛

  7. Mbak,pantesan ya kalimat2 di blognya mbak ira enak dibaca,wong mbak ira udah love writing dari jaman SD. N skrg jd reporter n editor pula sesuai passionnya mbak ira.
    Basicly cika pengen juga kerja sesuai passion,pasti menyenangkan, tapi apa daya saat ini masih belum dapet sesuai passion n kalo mau resign dari kantor yg skrg juga belom bisa *curcol*. Btw ada mbak instruktur diving cika yang kerja sesuai passionnya, jadi marine biologist.waaah asli iri.hehehehe. So mbak ira asyik syekali yaaa kerja sesuai passion 😍😍😍.

    • Aduh jadi GR dipuji Neng Cika. Jadi pengen makan cilok😀

      Eh temen kuliah gue malah hebat banget lho. Dia dulu kerja kantoran yang cukup settle. Trus ujug-ujug resign dan jadi instruktur diving karena dia ngerasa, itulah passion-nya. Hebring ya🙂

  8. Setuju mba! Memang value tiap orang beda-beda ya. Jadinya kalo ada yg berasa punya karir dan income gemilang dan menilai dirinya lebih hebat, belum tentu dia lebih bahagia dari orang yang bekerja sesuai passion atau misalnya lg memilih bekerja yg tidak terlalu menyita waktu demi keluarga meski pendapatannya biasa aja.

    • Ah setuju banget deh. Just like the proverb says “The grass is greener on the other side of the fence.” Rumput tetangga itu keliatan indaah banget karena kita nggak tinggal di situ dan ngurusin tiap hari. Jadi cuma kebagian pemandangannya doang🙂 Lagian tiap orang kan punya minat dan kebutuhan yang beda-beda. Nggak bisa disamain ya🙂

  9. Aaah beda banget sama emak gue yah😦. Dari TK sampe kuliah sekolah gue uda ‘ditentuin’ bahkan termasuk jurusan kuliah gue yang eeeem gue sendiri (awalnya) ga suka. Mau ga mau namapun dibayarin emak bapak ya kuliah tuh hahaha akhirnya ambil positifnya aja, bisa ketemu pujaan hati😆. Kalo ga masuk jurusan (kampret) itu sih ga akan sekelas ahahahha dan kerjapun jadi males jauh jauh dari jurusan pas kuliah😀

    • Emaklo kayak mertua gue deh, Wor. Suami dan ipar gue dipaksa kuliah di jurusan yang dia pilih. Untung sih, ipar gue jadi jatuh cinta sama bidang tersebut. Tapi kalo laki gue, lulus aja udah alhamdulillah katanya hahaha.. Makanya sekarang dia pilih kerja yang sesuai passion-nya, gak mau lagi ikutin saran nyokapnya🙂

      Gpp lah Wor, kan yang penting lo ketemu jodoh ya nggak😀

  10. iyes! setuju banget! quote Confucius itu juga yang gue sampaikan ke murid-murid bahwa bekerjalah sesuai passion. Yess, I’m a teacher. Makanya, ketika temen2 gue berlomba2 masuk perusahaan atau abdi negara, gue sih memilih bekerja yang sesuai passion yaitu jadi guru. alasannya, gue cerewet, jadi seneeeennng banget cerita dan sharing. makanya gue betah tuh ngajar sambil cerita macem2, untung murid2 gue juga betah dengerin (malah sering dicariin klo ga ada, hahaha).

    biar pada bilang jadi guru itu begini, begitu, gaji kecil, dll, tapi sssstttt…jadi guru malah enak, uang tunjangannya banyak! padahal eke guru swasta, PNS guru lebih heboh lagi :p udah gitu, kesempatan mengembangkan diri juga masih terbuka, soalnya banyak juga yang membuka peluang beasiswa S2. plus satu lagi, jadi guru itu fleksibel buat ibu2 hihihi. Thanks for sharing this thought!😉

    • Aww Mbak Deeth, nice to have a teacher here! Gue salut lho sama profesi ini karena menurut gue, guru itu profesi yang mulia banget. And you do it because you like it. Wow!

      Eh bener banget tuh, guru sekarang mah nggak kayak Oemar Bakrie lagi ya Mbak. Apalagi guru PNS, terutama guru pemda DKI. Waktu masa kampanye pilgub kemarin, bonusnya segambreng hahaha.. Temen-temen kuliah gue banyak yang jadi guru/dosen. Dan bener kata Mbak, mereka gampang banget dapet beasiswa atau fellowship ke luar negeri. Aku iriii😛

  11. Aku dari dulu selalu pengen jadi jurnalis Mbak Yu, eh malah sekarang kerja di Konsultan Komunikasi yang terkadang ngasih training how to deal with journalist. Lucu juga…
    Sekarang kesukaan aku nulis udah teralihkan dan udah open minded bahwa pekerjaan nulis gak cuma jadi jurnalis🙂

  12. Pingback: Just Like Sir Paul | The Sun is Getting High, We're Moving on

  13. Pingback: Si Kutu Loncat | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s