Get Offended? Be It!

Have you read my latest article posted in Mommies Daily here? Do you feel intrigued, or even offended, when reading it? If you do, my mission is accomplished then🙂

Jadi ya, alasan gue nulis artikel itu macem-macem bin campur aduk. Kebanyakan sih gara-gara gemes suremes sama beberapa orang yang gue kenal yang memperlakukan ortu dan mertua mereka gak lebih kayak pengasuh anak, or worse, pembantu pribadi. Hati gue sediiihh banget. Apalagi pas gue cerita ke hubby yang dididik untuk menghormati dan mencintai ortu, baik kandung maupun mertuanya. Dia pun jadi ikutan marah-marah sendiri.

Plus gue abis nonton Parental Guidance (yang mana sebenernya gak terlalu nyambung sih, hahaha..). Langsung deh terinspirasi nulis begituan.

Mau tau kisah-kisah memilukannya? Cekidot:

1. Kenalan gue yang bernama Bamer (Bawang Merah)

Jadi si Bamer ini single parent dengan 1 anak yang cerai karena KDRT. Sehari-hari dia masih tinggal sama ortunya sendiri. Mantan suaminya ngilang gak kasih nafkah. Si Bamer ini gak kerja secara profesional. Dia jadi model dan artis figuran gitu deh.

Otomatis, untuk kebutuhan sehari-hari, baik dia maupun anaknya masih minta sama ortu. Paska-cerai, dia sibuk ke luar rumah tiap hari. Belakangan malah sibuk sendiri sama pacar-pacarnya. Anaknya, sebut aja Baput alias Bawang Putih, gak pernah diurus. Tiap anaknya minta dipeluk/disayang, dia malah marah-marah bahkan nyubit/mukul. Kayaknya dia anggap si anak sebagai penghalang semua cita-citanya di masa depan. Btw, dese merit karena MBA dan anaknya baru berusia 4 tahun.

Untung, masih ada untungnya nih, si Bamer punya kakak cowok yang settle, tinggal dekat situ dan punya 1 anak laki. Si Baput sering ngeliat gimana Pakdhe dan Budhenya itu memperlakukan anaknya dengan penuh kasih sayang. Dia pun sampe bilang “Aku mau deh jadi anaknya Pakdhe, abis Mama nggak pernah di rumah.” Sedih gak sih dengernya?

Duh gue ngetiknya aja brebes mili lho. Pas cerita soal ini, gue dan hubby suka bersedih-sedih bareng saking nggak teganya sama Baput maupun ortu Bamer😦

2. Temen sekolah MIL, Tante Bambay (Bawang Bombay)

Jadi suatu hari MIL dikabarin kalo temen sekolahnya ini diopname di RS akibat kena serangan jantung. MIL pun bergegas menjenguk. Setelah ngobrol panjang lebar, MIL sampai pada satu kesimpulan bahwa si Tante Bambay itu kecapekan.

No, si Tante Bambay bukan wanita karier. Dia ibu-ibu biasa, yang kalo liat dari patokan umur MIL sih, harusnya dia berusia 60 tahun ya tahun ini. Trus kenapa bisa kecapekan? Ternyata meski berstatus janda sepeninggal suaminya 5 tahun lalu, Tante Bambay ini harus mengurus anak-anaknya yang tinggal bareng di rumahnya. Total anak-anaknya ada 5 orang, 4 di antaranya udah merit, cuma 1 yang masih single. Dari 5 orang itu, 4 orang tinggal nebeng di rumahnya, beserta keluarga masing-masing. Cuma 1 yang tinggal di luar kota, kalo gak salah anak yang masing single deh.

Alhasil rumah Tante Bambay kayak kos-kosan. Tapi mending kali ye kalo kos-kosan mah dese dapet penghasilan. Lah ini, tetep kudu ngejagain cucu-cucunya (total sekitar 4-6 orang deh cmiiw), 3 orang di antaranya masih balita. Trus anak-anak plus mantu-mantunya juga pada nggak tau diri. At least from what I heard ya.

Anak-anak dan mantunya Tante Bambay emang punya ART dan nanny, tapi keluar masuk melulu. Yang tetap cuma 1 orang aja, yaitu ART-nya Tante Bambay. Sisanya silih berganti, mungkin karena nggak tahan ngurus orang segitu banyak kali ye. Alhasil, segala kerjaan rumah sampe cucian baju dan beres-beres kamar anak-anaknya, dibagi antara para ART dan Tante Bambay. Kalo para ART gak ada? Ya Tante Bambay yang handle semua.

Anak-anak dan mantu-mantunya pada ngapain? Oh mereka ngerasa cukup udah kontribusi kasih duit sekadarnya tiap bulan. Jadi nggak ngerasa wajib nyuci, masak, beberes rumah, etc. Pokoknya, duit 1 juta perbulan, udah bisa tinggal di kawasan Jaksel, full fasilitas, makan kenyang, dan kalo ART/nanny pulang, jadi lebih hemat. Terima bersih euy. Mantap lah! *nyinyir berat*

Cucu-cucu juga diurus for free oleh si Tante Bambay plus ART. Para ortu anak-anak itu sehari-hari kerja. Pas wiken, tugas Tante Bambay ngurus cucu gak serta merta hilang. Wong ortu cucu-cucunya pada sibuk sendiri. Mainan gadget lah, ketemu temen-temen lah, ngurusin hobi lah. Bahkan meski mereka ada di rumah, cucu-cucunya tetep disuruh mandi+makan sama si Tante Bambay.

Aduh gila deh gue dengernya emosiii banget! Langsung kebayang emak dan MIL gue sendiri. Emang sih, hubungan gue dan MIL gak yang harmonis-harmonis amat. Dan gue juga dulu waktu awal-awal tinggal bareng MIL masih males-malesan. Tapi gue nggak bakal tega deh memperlakukan mertua gue kayak pembantu gitu. Ggrrrhhhhh…

3. Temennya MIL yang bernama Tante dan Om Badun (Bawang Daun, haduh kenapa jadi nama bawang-bawangan gini sih).

Jadi suatu hari MIL ketemu si Tante Badun. Alm FIL gue dan suami Tante Badun ini dulu kolega lah. Pas ketemu, Tante Badun curhat macem-macem soal kondisi finansialnya. Om Badun sih masih ada, tapi udah pensiun. Ternyata sekarang mereka tuh harus menjual beragam aset yang mereka punya.

“Iya Bu, villa di Puncak, mobil, tanah sudah saya jual satu-satu. Habis gimana ya, cucu-cucu saya  kasian kalo nggak makan dan minum susu,” kata Tante Badun.

Lah MIL gue kaget dong. Kata MIL “Lho kan cucu-cucu ada ortunya Bu. Masa masih diurusin sama kakek neneknya.” Ternyata, anak semata wayangnya Om dan Tante Badun itu nggak kerja. Sehari-hari dia dan keluarganya tinggal di rumah ortu. Trus mereka menggantungkan hidup pada ortunya. Nggak mau bantu-bantu urusan rumah pula. Alhasil Om dan Tante Badun harus pekerjakan ART atau kalo ART mudik, ya turun sendiri nyuci, ngepel etc.

😥

Anyway, setelah gue (sok) analisa, nanya-nanya ke MIL dan temen-temen gue soal kakek-nenek di kasus no 1,  2 dan 3, gue dapet fakta baru. Ternyata kata temen gue, ortu si Bamer di kasus no 1 itu emang memanjakan anak banget. Si Bamer itu anak cewek satu-satunya dari 3-4 bersaudara. Jadi meski ortunya tegas banget ke anak-anak lelaki, ke Bamer mereka lembek banget dan memanjakan. Jadi deh si Bamer kayak gitu.

Trus dari cerita MIL, ketauan kalo si Tante Bambay maupun Om dan Tante Badun ini setipe sama ortunya Bamer. Sama-sama tipe helicopter parents yang overprotektif dan selalu berusaha menyediakan semua kebutuhan anak. Sehingga sampe gede, si anak nggak merasa bertanggung jawab akan kebutuhannya sendiri. Lah gimana nggak? Wong sekarang mereka udah jadi ortu aja tapi masih melepaskan tanggung jawab atas anak-anaknya ke kakek neneknya?

Jadi inget soal helicopter parents yang pernah gue tulis di sini deh. Lagunya Brian May yang Too Much Love Will Kill You itu pas banget ya buat jadi theme song-nya *apeeuu* Kalo terlalu memanjakan anak, siap-siap aja kita bakal kayak ortunya si Bamer, Tante Bambay dan Om+Tante Badun yang kerja rodi sampe tua.

HelicopterParents

*foto dari sini *

Padahal kan masa tua itu harusnya masa buat manusia bersantai, slow down a bit, bersenang-senang dengan apa yang dia punya dan (versi solehah) mendekatkan diri pada Yang di Atas. Kalo kasusnya kayak yang gue ceritain di atas, gimana mau bersenang-senang ya neik? Wong masih harus peras keringat, urus cucu, jualin harta dan nyuci celana dalem punya anak mantu? Ih naudzubillahimindzalik.. *knock on wood*

Kalo kata hubby gini, “Dari pengalamanku punya ortu tiger parents yang demanding koq kayaknya lebih memberikan hasil excellent ya ketimbang helicopter parents yang memanjakan anak tapi pas dewasa anak-anaknya jadi ble’ek semua? Seenggaknya aku dan adikku jadi anak-anak yang hormat dan sayang ortu, dan nggak memandang mereka sebelah mata atau menyepelekannya.”

Hmmm.. Iya juga sih. Kudos to my parents in law, meski pada galak-galak gitu (termasuk pada saya dulu) tapi hasilnya emang ciamik lah. Hubby dan adiknya itu selalu jadi anak siaga (siap antar jaga) dan hormat banget sama ortunya. One thing that I’ve to learn from my MIL nih, secara nyokap gue sebenernya tipe helicopter parents. Untuunggg gue dan adik gue gedenya gak kayak Bamer dan anak-anaknya Tante Bambay serta Tante  Badun, mungkin karena bokap gue bisa mengimbangi ya *pheww*

Speaking from my point of view, buat jadi seorang ortu, tantangan terbesar justru gimana caranya untuk gak jadi helicopter parents dan malah jadi ortu yang tegas. Soalnya, tiap ortu kan dikaruniai rasa cinta mendalam pada anak-anaknya. Kadang rasa cinta itu diinterpretasikan jadi memanjakan lah, memenuhi segala kebutuhan anak lah, etc etc.

Makanya IMO, kebih susah jadi tiger parents dibanding jadi helicopter parents, ceunah. Apalagi gue yang males gini nih nambah anak. Dan biasanya, anak tunggal itu cenderung bikin ortunya jadi helicopter parents. Hadeehh…

Okay Nadira, starting tomorrow, I’m gonna learn be a tiger mom deh!

*rrroooaaaarrrr*

tiger mom

*gambar dari sini *

 

66 thoughts on “Get Offended? Be It!

  1. Kalo dipikir2 emak gw ada benernya jg ya. Doi ga mau jagain azka dengan alasan udah ga kuat. Wong azka jumpalitan gt.

    Tapi gr2 itu gw jd ga tergantung ama doi.
    Mau ga mau gw blajar cara jadi ortu. Dan jd ngalamin deh susahnya jd ortu.

    Yang ternyata memberi efek, gw jd lebih hormat ke emak. Gw kan dr dulu suka beda pendapat. Makin kesini gw berusaha makin mgertiin aja deh. krn jadi sadar urus anak tuh susah bnr yeee ternyata.

    • Iya bener banget Dhit. Gue soalnya liat temen-temen yang tergantung sm emak masing-masing, untuk urusan anak pun kayak jadi lepas tangan gitu. Lah pdhl pan itu anak mereka, bukan anak emak mereka.

      Dan setuju bener. Begitu punya anak dan ngurus sendiri, langsung paham betapa capek dan susahnya ya jadi ortu. Dan itu nambah rasa hormat ke emak babe kita. Coba kalo semua di-sub ke orang lain. Gak tau kan betapa susahnya urus anak🙂

  2. mbak iraaa…berat amat yak jadi orang tua. karena gimanapun jadinya anak itu di masa depan, pada awalnya yang ngebentuk kan orang tuanya. pe-er banget yah buat setiap orang tua buat nanemin nilai-nilai sama anak2nya…

    Good luck dengan Nadira ya mbakk😀

  3. sama kaya Dhita…ibuku tuh gak mau dititipin cucu….dan itu bikin aku mandiri, termasuk pusing mikirin kalau gak punya pengasuh😦
    makanya waktu ada temen yang ngomong gak enak soal aku gak nambah anak, aku jadi sebelll…lha wong dia kalau gak ada pengasuh langsung lempar ke ibunya

      • iyaaa bener bgt itu urusan personal y mba kdg emang suka sebel bgt dikomenin soal nambah anak dibilang kn santai jd IRT koq g nmbah2 secara yg ngomong itu WM yg anaknya diasuh ama nanny plus emaknya so mana tahu repotnya ngurus anak sndiri tnpa ART bahkan nanny….jd ikutan curcol nih mba btw salam kenal lg ymba iraaa…suka bgt baca2 blognya bikin bener2 bs ngilangin kejenuhan n kemumetan hahahahha

      • Salam kenal juga Mbak Vika. Iya, urysan nambah anak/gak itu personal bgt. Masalahnya di Indonesia bnyk yg nosy pgn tau. Jadi ya gitu dehhh..

        Glad yo know that for you, my blog is considered as a kind of stress reliever Mbak😀

  4. Ada gitu yang tersinggung sama artikel mba Ira? *kokbisa*

    Saya dulu juga pernah tinggal sama mertu (pas belum punya anak) dan ortu (pas hamil dan punya anak). Biarpun di rumah ortu, saya tetap meng-hire ART walo pocokan buat ngurusin anak saya dan bantu beres2 rumah, juga tetep ngasih uang bulanan ke ortu. Biar gitu, ortu saya rada ‘kejam’, pokoknya sebelum dan sesudah kerja, anak sepenuhnya saya yang urus. Kebayang jumpalitan ngurusnya. Tapi manfaatnya, pas udah punya rumah sendiri, tinggal di perantauan dan no ART, ngurus rumah, anak, suami sendirian mah udah terlatih.
    Ngebaca case no 2, kadang-kadang orangtua sendiri yang ‘kalah’ sama anaknya, dengan dalih (tadinya) ‘nemenin ortu udah tua dan sakit’, ‘biar si anak bisa nabung buat beli rumah’ yang ada malah ortu ngurusin cucunya sementara anaknya sibuk kelayapan ama temen2nya dan gaul sana-sini, juga ngurusin anaknya mulai dari masakin, mimjemin mobil ke anak buat ke kantor (yang ngebikin si anak malah gengsi naik motor dan angkot), dan si anak malah belum juga punya rumah (nungguin ortu ngejual rumah buat nalangin DP KPR si anak *amit-amit*), dan si anak malah make duitnya buat jalan2 ke luar negeri dan beli gadget terbaru.

    eh…kok kayak malah nulis blog sendiri..
    nice article, mba

    • Tapi manfaatnya, pas udah punya rumah sendiri, tinggal di perantauan dan no ART, ngurus rumah, anak, suami sendirian mah udah terlatih.

      Ah, toss banget Mak! Kalo gue, giliran ART pada mudik Lebaran, gue survive2 aja karena udah terbiasa ngurus anak dan rumah sendiri. Gak kayak beberapa temen gue yang pas pengasuh anaknya mudik seminggu, setres berlebihan karena nggak bisa handle dan gak deket sama anak sendiri.

      Yang kasus no 2 itu gue juga bingung sih. Pdhl anak-anaknya ada yang punya rumah. Tapi gara-gara rumah ibunya deket kantor mereka, trus ibunya juga nyuruh tinggal di situ, jadi mereka milih tinggal di situ dan mulailah tragedi membabukan ibu sendiri.

      Suami gue aja sampe komen “Gile bener nih si A (anak pertama di Tante Bambay). Tiap hari status BBM-nya lagi di mol ini mol itu, after office hour pula. Lah itu anaknya diurus sama sapa? Nggak kasian sama ibunya sendiri apa ya?”😦

  5. kalo ibuku malah maksa2 jagain cucu karena gak percaya sama aku hahahaha….tapi aku bertekad untuk gak manjain anak, besok kalo sekolah suruh anik angkot ajalah, ga usah di anter jemput.

  6. hehehe tapi ati2 juga mba Tiger Mom malah bikin adekku keluar dari rumah pas masu kuliah dan bikin aku dan nyokap kayak ada “tembok” pemisah. sementara ibu mertuaku helicopter parents dan hasilnya sih ketiga anaknya yg laki semua`jd anak penurut yg ngga macem2 cuma rada kurang respek kalo lg ngmg sama ortunya
    pengalaman pribadi, mertuaku mohon supaya cucunya bs tinggal sama mereka aja, tanpa nanny, sampe sakit2an masalah permintaan untuk serumah. Padahal maksudnya ngga nitip karena kesian mereka udah ngga kuat kejar2 cucunya yg lg aktif2nya. Tapi setelah aku janjiin tiap sabtu minggu main kerumah mereka akhirnya rela sih pisah rumah
    yaa emang banyak kasus dimana cucu dititip kakek nenek, bapak ibunya asik sendiri.
    yang penting kita sendiri udah bikin kesepakatan dengan kakek neneknya mengenai pengasuhan, soalnya serba salah jg, ngga dititip mereka sedih dan merasa “ngga guna” dititip secara fisik udah ngga kuat dan takut ngerepotin blm lagi masalah pola asuh yg beda

    • Eh Mbak Mila, itu kasusnya mirip sama suami dan ipar gue. Meski dia jadi bertanggung jawab, dll tapi antara dia dan ibunya ada semacam tembok pemisah. Jadi mereka gak bisa terlalu curhat soal pribadi gitu sama ibunya. Beda bgt sama gue yang bisa cerita apa aja ke nyokap, termasuk urusan cowok. Jadi kalo gue liat, mungkin hasil tiger mom dan helicopter parents itu beda-beda pada setiap orang ya, depends on their personalities.

      Nyokap gue sendiri helicopter parent, tp bokap gue nggak jadi gue dan adik gue gak manja. Mungkin bapak mertualo kayak bokap gue ya. Jadi bisa ngimbangin pola didik ibu mertualo ke anak-anaknya.

  7. Booook,kalo gw kebalikannya, gw malah dikekepin sama ortu sementara gw&suami pgn bgt mandiri,qt pernah tinggal di luar negri eh disuru pulang, ortu gw punya apartemen di tengah kota yg deket bgt sama kantor gw&kantor suami yg lama, tapi tiap kita lagi disana,ortu gw pasti nyusulin mulu, mana kan apartemen kecil jadi sumpek kalo diisi segitu banyak orang, sejujurnya kalo buat mandiri ri ri yang bener2 rumah sendiri kita masi belom bisa,lagian gw juga gak berani kalo pisah rumah trus anak gw bener2 sama art doang,tapi ortu gw spertinya bener2 g bisa membiarkan qt mandiri,kalo sekarang alesannya cucu, jadinya gw&suami jengah sendiri (keadaan aslinya lbh complicated lah) karena terpaksa tergantung&butuh ini jadinya gw juga g…apa ya…kuasa penuh kali ya,sama anak gw,krn nyokap gw tu tipenya kaya MIL lo deh, yg gw pingin sih cuma sedikit privacy buat kluarga gw&me-apa ya bahasanya,menghargai bahwa ini anak gw,tanggung jawab gw dunia akhirat gitu

    Tertanda
    Jeng nim

    • Duh kalo curhits yang begini-begini, Jeng Nim pasti nongol deh, hihihi..

      Kalo dalam kasuslo, mungkin karena lo anak tunggal ya neik. Jadi dilematis sih. Satu sisi pengen mandiri, tapi di sisi lain nggak mau bikin ortu sedih. Udah diomongin baik-baik belum? Soalnya kurang bener juga lho gaya ortulo gitu. Kan begitu menikahkan anak, harusnya kita bisa legowo melepas anak jadi pribadi yang terlepas dari diri kita sendiri. Nggak bisa dikekepin terus menerus.

      • Haha abis bisanya curhat disini doang sih…embur mak,gw g brani ngmg terang2an mak krn ngmg nyerempet2 ato bcanda aja tanggepannya uda g enak bgt, makanya gw mah dilematis soal gini2,org luar liatnya bagus2 aja,jadi misalnya suatu hari gw mandiri keluar rumah PASTIIII diomongin seIndonesia raya, yah mereka kan g tau crita di dalem tapi males jg kan mak kl dianggep anak g tau diuntung…

        Sampe skrg sih gw blom kpikiran jalan keluar yg bisa win2 solution,kalo takdirnya bs mandiri pasti ada jalannya hehe

  8. Emakku juga ga mauuu, tp bapakku mau jagain Vio hihihi… ditinggal cucu lgsg sakit😦. Ah, aku udah tiger parent dr kmrn2, baca ini semakin nekat jd tiger parents deh phewww

  9. wkwkwk… kalo aq malah sering diminta tuh buat naruh salah satu anak :D… secaraaaa aq punya 3 balita en nyokap itu ga betah tuh kalo aq suruh ke jakarta… jadi malah maksa buat naruh cucu-cucunya gantian di malang… wkwkwkw…
    ini udah jadi postingan tersendiri sih di blog aq… soalnya aq n suami sering dibilang tega… padahal juga ada beberapa alasan panjang lebar yang udah jadi bahan pikiran kita en ga bisa diceritain ke orang yang cuma basa-basi nanya😀
    http://my-za.blogspot.com/2012/11/kok-tega-ya.html

  10. Bacanya kok emosi ya.. Ahahaha.. Tapi bukan tersingging loh.. Cuma gemes aja sama cerita2nya. Gw sekarang belum ada buntut sih.. Jadi ga tau deh depannya gmn.. Tp secara mertua sama ortu beda kota/negara.. Kayaknya mah bakalan ngurus sendiri deh..

    • Ih emang Be! Gue yang kenal oknum-oknumnya apalagi deh. Pengeeen rasanya ngejambak anak-anak gak tau diri itu *halah*

      Iya kalo lo mah kudu urus sendiri ya. Tapi di sono ada daycare kan, buat kalo lo kerja gitu?

  11. Gw tertohok bahkan Ra baca artikelnya, karena kalau ketemu ortu di acara keluarga, gw suka minta tolong mereka kasih makan anak-anak gw *mereka lebih nurut* sembari gw ngunyah dulu *malu*. Padahal kan mereka juga pengen menikmati acaranya. Baca cerita di atas, gw sama suami juga heran kok masih banyak keluarga yg belum mengerti raising a child is a lifetime commitment, ya memang perlu pengorbanan waktu dan finansial dari ortunya sendiri. Baca artikel di MD, yup gw setuju, menumpang hidup dan menitip anak itu di kakek nenek ada etikanya, masa kita sudah kerja beraspun masih gak mau bayar sedangkan utk makan di mall masih mampu.

    • Ih gue juga gitu koq Yas. Tiap Sabtu kan gue ke tempat nyokap, dari siang sampe malem. Nah biasanya Nadira diurus deh tuh sama nyokap. Mulai dari mandi sampe makan. Ini nyokap yang insist karena ketemu cucunya cuma seminggu sekali. Lumayaan gue bisa leyeh-leyeh nonton TV hihihi.. Yg penting kan kita gak membebani ortu toh? *alibi :P*

      Setuju deh sama kalimatlo “Raising a child is a lifetime commitment”. Makanya suka sedih sama orang-orang yang demen bikin anak tapi gak care sama anaknya. These kids are human, not shoes😦

  12. apapun parenting style nya, itu harus disesuaikan dengan kondisi dan situasi. karena tiap kondisi keluarga dan kondisi setiap anak itu berbeda. mungkin ada yang cocok pake tiger style tapi ada yang gak cocok. harus pinter2nya dah menyesuaikan, jangan dipukul rata dengan pemikiran oh kalo pake parenting gaya tiger mom pasti ntar anaknya jadi anak yang baik dan nurut. i dont think so…😀

    anyway… yang pasti tujuannya harus membuat anak jadi dekat (bukan manja) dan hormat/respek (bukan takut). jadi kalo pake tiger style secara salah kaprah, yang ada anaknya jadi takut, bukan respek. dan pada saatnya anak yang selalu dalam kondisi takut/tertekan akan meledak, jadi rebel. gitu juga dengan style yang lain, kalo salah kaprah bisa bikin anak jadi manja dan gak akan dewasa kayak contoh2 lu di atas. tapi kalo dilakukan benar, bisa bikin anak jadi deket ortu. which is good.

    yah namanya parenting gak ada yang benar atau salah ya. harus dicoba untuk mencari yang terbaik buat masing2 anak…🙂

    • Setuju! Hahahaha..
      Kenal juga kagak, main nimbrung. Kenalan yaa Arman🙂 *ulurin tangan*
      Bapak gue semacam mendidik dengan tiger (sprong) style ala keras, nah mak gue yang lembeknya dikit walaupun dia menanamkan sifat kompetitif bener dalam hidup gue. Dari kecil gue musti les piano, tenis, madrasah, berenang, dsb dan kalo gue turun ranking ke ranking 4 (gue selalu no. 2 or 3 dulu), udah giliran bapak gue yang ngamuk. Kalo gak rajin belajar mau dijorokin dari kereta Argobromo katanya huhuhu.. Biar gue ilang gak bisa ktemu jalan ke rumah.

      Sementara suami gue berorang tua yang helicopter parents, dimana SIL gue (17 tahun) tahun kemaren masih disuapin secara paksa sama FIL kalo dia berangkat sekolah gak pake makan. MIL gue sampe skrg juga masih lgs capcus ngibrit kalo denger gue or Saif (cucunya, which is anak gue) or suami gue sakit.

      Hasilnya? Gue sama suami alhamdulillah gak minta ortu kita nyuciin celdam kok😀
      Gak minta duit sm sekali, dan gue jaga bayi sendiri gak pake sitter, ortu jauh di Jkt, dan malah MIL gue yang mau jagain anak gue biar gue ada kesibukan lain selama maternity leave.

      Manjain anak sih gk salah kok, mau tipe helicopter kek, ulang alik, jetski, asal perlu diimbangin sama pemberian tanggung jawab juga.. Kalo si ortu udah tau anaknya melewati limit, kenapa gak ada preventifnya?
      Si anak yang udah pada tua bangkotan begitu kan hasil didikan yang kelewat di masa kecilnya. I guess kalo kita mendidik ala macan kelewat batas pun juga ada hal buruknya, mirip dengan para anak hasil didikan helikopter yang masih minta emaknya ‘nyuciin kolor’. Ya toh?

      • Bener My!

        Kalo gue liat kasus suami gue sih, hubungan sama ibunya baguus. Padahal dulu dia kuliah dipaksa ke jurusan yang disuruh ibunya. Pokoke gue bayanginnya aja pusing karena MIL gue ini tipe tiger mom beneran. Tapi, dia juga kasih tanggung jawab, kasih sayang dll ke anak-anaknya. Jadi mereka tetep respek dan sayang ke ibunya, dan gak jadi rebellious.

        Kurangnya ya itu, hubby dan SIL gue jadi nggak bisa terlalu deket sama ibunya untuk ngomongin hal-hal pribadi kayak pacar, urusan cinta dll. Beda banget sama gue yang bisa diskusi soal ciuman sama emak gue hahaha..😆

        Kalo contoh-contoh yang tadi gue kasih kayaknya karena ibunya terlalu helikopter, sementara peran bapaknya nyaris nggak ada. Jadi semua di-handle ibunya dan si anak tergantung bgt sama ibunya. Kalo gue kan, meski emak gue helikopter, bokap gue gak samsek. Jadi bisa balance lah, alhamdulillah🙂

    • Nah setuju banget Man sama komenlo. Tiap-tiap anak adalah individu yang unik. Gak usah ngomongin anaklo dibanding anak gue. Anak yang satu ibu dan bapak aja kayak Andrew dan Emma beda-beda kan kepribadiannya. Jadi emang kudu diperhatikan dan disesuaikan, gak main pukul rata. Urusan begini nyokap gue jagoan deh. Meski cenderung helicopter parent, tapi dia nyesuain gaya ke gue maupun ke adik gue. Jadi beda-beda.

      Ngomongin parenting emang belibet ya karena nggak ada yang benar dan yang salah. Mana gak ada manual guide-nya pula, hahaha.. Kudu diobervasi terus menerus, seumur hidup pula🙂

  13. Wah, ini dia nih..
    Ortuku mlh seneng banget mbak, kalo disuruh jagain cucu*nantinya, skrg sih belum*.
    Alasannya, Bpk ibu sudah pensiun, hiburanku apa nduk? Nanti anakmu, aku yang ngerawat ya? *matih, hamil aja belum udah ditodong*
    Hehehe, tapi aku sepakat sama postingan ini. Kalo kata orang jawa, mbah(nenek/kakek) itu gawe(buat) tambah. Kalo ada, kalo nggak ada ya tanggung jawab ortu sepenuhnya dong. Masak bisa bikin ga bisa ngerawat+mendidiknya?
    ^_^

    • Masalahnya, banyak orang yang terlalu menghayati omongan ortunya yang kayak omongan ortu Mbak Ruri tadi. Jadi mereka seenaknya nitip anak dengan pikiran “ah wong ortu gue yang minta koq”. Padahal biar gimana pun, harusnya kita sadar diri bahwa ortu kita udah tua. Win win solutionnya, ya nitipin anak di ortu, tapi lengkapi dengan pengasuh. Jadi ortu gak akan megang anak kita 100%, termasuk ngejar-ngejar, atau segala aktivitas yang bikin capek. Ortu cuma kebagian ngajak main aja. Hepi toh?🙂

  14. Orangtuaku dulu begitu Mbak, tipikal Tiger Mom and Panda Dad, saat udah besar dan bisa ngobrol, Mama baru bilang kalo dulu itu dia takut banget aku jadi manja, soalnya aku tunggal(dan dapetnya susah plus dokter juga bilang mereka susah punya anak) dan cucu pertama pula. Jadi Mama harus jadi penyeimbang, saat seluruh dunia manjain aku, dialah si “Polisi”

    Dulu. Kalo ga dapet diatas 8, silahkan makan sama tempe, dan itu hukuman yang alamakkk..secara doyan makan gini..bicara kotor dikunciin di halaman. Tapi untungnya Mama tau banget cara mendidik dan mungkin itu memang metode paling pas banget ya, buat anak yang luar biasa bandel kaya aku dulu…hihihihi.

    Later on, setelah aku dapet “dasar” yang Mama mau, pas SMP-SMA, semuanya jadi dikendurin sama beliau. Banyak yang iri sama hubungan aku dan Mama. SMA udah boleh pulang jam 2, plus pertanyaan “minum apa aja tadi hayooo?” Menurut dia, dasar yang dia kasih ke aku supaya akau ga macem” udah cukup, jadi ya, dia udah ga perlu jadi polisi lagi. Dan sejak itulah Mama berubah jadi Helicopter Mom, buahahahaha..

    Aku harus mengakui ya, dengan keadaan seperti sekarang, dimana ortu masih bekerja dan punya penghasilan lebih gede dari aku itu kadang bikin aku take it for granted. Pulang makanan udah siap, pagi ke kantor masih dibekelin, kalo macet masih suka dianterin Papa dll dst. Dan akunya juga ga punya/0 % soal urusan masak, beresein rumah dll..dst..Tertampar adalah ketika Mama masuk RS gara” maag, dunia jungkir balik. Padahal cuma 4 hari Mbaakk…baru sadar betapa perhatian kecil itu banyak artinya ya…

    Postingan ini mungkin tamparan kecil buat kita semua-terutama yang nasibnya kaya gw- harusnya diusia 20-an kita udah bisa jadi shelter buat mereka dan bukan sebaliknya. Sudah waktunya mereka istirahat dan ngeliat hasil perjuangan mereka. Ngeliat cerita diatas, sedih banget ya. Apalagi yang anak tunggal. Harapan satu” nya maaak…

    • Nyokap gue juga kayak nyokaplo, Ra. Kata dia, prinsipnya itu “Treat your kids like a kid when they’re young. Treat them like your friends when they’re grown up”. Jadi waktu kecil emak gue galaakkk.. Suka nyubit segala euy😦 Tapi untuk urusan pendidikan dia cuek banget. Nyokap lebih fokus ke urusan kepribadian, agama dan sopan asntun gitu.

      Begitu gue masuk puber, langsung sok akrab deh dia supaya gue percaya dan mau cerita macem-macem ke dia. Termasuk cowok-cowok dan temen-temen gitu. Makanya sampe gede, gue bisa cerita macem-macem ke nyokap, termasuk soal pacar mana yang ciumannya paling bego hihihi..😆

      Itu nyokaplo hebring yaaa… Kalo gue dulu, pulang clubbing dan mata ngantuk, langsung dicurigain mabok. Padahal bir aja gak doyan, cuma baileys doang paling😛

      Iya Ra, mudah-mudahan lo gak kayak kisah-kisah di atas ya. Tapi gue yakin, you won’t be like them deh karena lo punya self awareness tinggi dan mau buka mata plus otokritik diri sendiri. Kalo kisah-kisah di atas itu kan mereka udah terlanjur tenggelam di comfort zone dan nggak mau menerima kritik atas diri mereka.

  15. mbak ira….makasih ya artikelnya membuatku berintropeksi diri
    Aku punya art pulang pergi jadi aku titip anak ke ortuku hnya klo art ku brangkat siang sedang aku hrs brgkt pagi jd ga lebih dr 1 jam titipnya
    Artuku tinggal ayah,ayahku ini sayang bgt ma aku jd ke anakku lebih2 sayangnya tp aku ga manja n seenaknya pd ortu
    bersyukur bgt ga pernah tergantung pd ortu,sejak merit kami lgsg kontrak pdhl rumah ortu kosong,prinsip saya ma suami hrs mandiri n tdk merepotkan ortu…

  16. mba Ira, ini artikelnya nampar yaaakk..hihihi..even ak belom menikah, tp si mamahku tersayang udh bilang gini : kamu nanti kalo nikah, harus udh tinggal terpisah sm mamapapa, dan jangan juga jadi beban MIL n FIL, mau ngekos kek, ngontrak kek, yg penting km tinggal mandiri berdua suami, susah senang kalian jalanin bareng..dan nanti mamah gamau urus cucu,,kalo mau nitipin anak, jgn lupa bawain pengasuhnya…mamah cm mau main sm cucu,gamau ngurusin pokoknya..hahahahahah..si mamah juara deh ah, belom2 udh saklek bgt😀 :D…

    tp emg setuju bgt sm artikel ini, ada kok satu dua org sepupuku yg memberdayakan kebaikan hati ortu2nya dlm menjaga,mengasuh dll ank2nya..dan ak ngeliatnya kadang2 kesel sndiri, krn om tanteku jd ga nikmatin masa pensiunnya dgn damai tanpa intervensi sang cucu kesayangan..

    • Nah bagus tuh Ri, nyokaplo udah blak-blakan di depan duluan. Ini menurut gue malah penting lho, karena nggak semua orang paham hak dan kewajibannya, termasuk yang menyangkut ortu dan anaknya sendiri. Nanti jadinya malah kayak contoh-contoh di atas atau sepupu2lo itu. Kasian kan para ortu, harusnya bisa menikmati hari tua, eh malah kerja bakti jadi pengasuh gratisan.

  17. iraaaaa gue pun suka kesel kalo liat tipe2 ortu yg suka nitip anak tapi ga tau diri..ada lho yg suami istri kerja, anak di rumah ama nenek-kakeknya yg uda 70 tahun, klo pulang kerja si ibu nelp dulu ke rumah nanya anaknya uda tidur apa lom, klo belom dia pulangnya nanti aja jd biar pulang ga usah ngurus2 lagi tinggal nemenin tidur doank..eeerrrghhh..anaknya yg bayarin sekolah ya si nenek-kakeknya, tinggal masi numpang n ga ngasi upeti tapi bisa tuh clubbing2 ampe pagi..

    kalo gue dari awal emang ga pernah berpikir untuk nitipin anak ke ortu or mertua karena ya itu mereka udah ga mungkin lah ngurus2 anak kecil lagi..gue aja sumbu sabarnya pendek apalagi mereka yg udah tua..waktunya mereka senang2 n santai2 menikmati hidup..walopun gue jg masi numpang, tapi jgn ampe nyusahin deh secara fisik apalagi ampe nyusahin hati..

    • klo pulang kerja si ibu nelp dulu ke rumah nanya anaknya uda tidur apa lom, klo belom dia pulangnya nanti aja jd biar pulang ga usah ngurus2 lagi tinggal nemenin tidur doank..

      Astagaahh.. Parah amat sih tuh orang? Gak nyadar ye udah jadi ortu sekarang. Iihhh gemeessss *uwel-uwel pake parutan kelapa*

      Sama Both. Gue juga sumbu sabarnya pendek. Makanya kasian kakek-neneknya Nadira kalo dititipin full. Dulu sih pernah begitu pas gak ada pengasuh. Tapi palingan cuma sebentar, karena gue dan laki gue gak enaakk banget rasanya nyusahin ortu.

  18. Ahh iya itu artikelnya keren banget. bisa jadi paduan klo semisal ntar nitipin anak k orangtua. Karna tinggal beda kota dari keluarga, setiap ortu dan MIL FIL kerumah ya maunya mereka yang pegang cucu seharian.
    Secara sehari2 gak ketemu…ketemu paling banter cuma 1-2minggu setiap 4-5bulan sekali. ART jadi libur deh jagain anak, cuma ngurusin rumah doang =D. Malah kadang, para ibu suka masak..request dari kami (anak2nya) sih..karna kangen masakan ibu ^^.
    Semoga kami bukan termasuk anak2 yang menyusahkan orangtuanya😀

    • Kalo beda kota dan jarang ketemu sih, udah pasti anak diambil alih sama kakek neneknya Mak. Gue aja yang sekota tapi ketemu seminggu sekali ngalamin itu🙂

      Jadi kalo gue pikir masih wajar ya. Asal kitanya sebagai ortu tau diri dan gak ngelunjak aja hehehe😀

  19. gw ‘jleb’ baca artikel ini bukan karena gw pelaku, tapi karena gw suka ‘envy + iri + sirik’ ama yang bisa berperilaku begitu. yah tentunya gw tau bahwa anak itu tanggungjawab orangtuanya, dan memang seharusnya orangtua yang ngurus, mbembiayai dll dst dsb, tapi namanya manusia kali ya ? ngeliat temen yang anaknya masih kecil, bebas merdeka banget mau janjian sama temen, mau nge gym, mau ke jakarta, gak pake pusing, kan ada neneknya…..sirik gw, memang !

    ngeliat sepupu yang udah merit, masih serumah sama ortunya (yang lumayan berada), setiap belanja groceries ya dibayarin, anaknya ada yang ngurus (adiknya yang belum merit tinggal di situ), bulanan lancar (suami juga dari keluarga lumayan, dua-duanya bekerja), apa gak bikin berandai-andai gw bisa kaya gitu ?😀

    waktu anak masih kecil gw tinggal di rumah nyokap, semua orang (saudara, dokter, suster di rs) selalu komentar, wah enak ya, ada neneknya, pasti diurus sama neneknya terus…buset, emak gw JAUH LEBIH SIBUK daripada gw, gw mau nitipin anak aja susah, dikata lagi full diurus neneknya ?

    • Hahaha.. Dulu gue juga sempet mikir kayaklo, Mut. Enak banget, anak cuma numpang brojol lewat kita, tapi segala pengurusan dan pembiayaan diambil alih kakek neneknya. Tapi ya untungnya sadar, yang kayak begitu malah bikin kita keenakan, gak jadi mandiri.

      Emaklo eksis ya neik berarti😀

  20. Raaaa…. Gila banget gue baca itu ngenes ngenes surenes… Nih, simple, sejak gue lahirin si Abby, gak ada satupun parents yang stay sama gue. Bukannya gue gak ditawarin loh, bahkan gue bisa milih mau stay di rumah nyokap juga bisa. Bahkan nyokap udah pengen nginep di mari buat bantuin. Tapi gue malah nolak, ga enak hati, dan menurut gue, bukan tugas omanya lagi untuk ngurus si unyil, karena mereka udah capek ngasuh gue dr kecil. Jadi baca yang di atas itu… sediiihhhhhh….

  21. Nyokap gue punya anak tiga. dua cewek (termasuk gue) dan satu lagi cowok. Nyokap (anehnya) nggak protektif sama kita si cewek2 berdua yang liar ini, tapi malah sayang mampus sama abang gue, udah kayak batu permata deh pokoknya.
    Beberapa tahun kemudian….
    Si dua cewek ini mah sejak lulus udah nggak pernah nyusahin ortu, malah kita berdua yang take care of our parents financially (kalo psychologically emang kita nggak deket2 amat) padahal kita nggak tinggal sama mereka. Sedangkan si anak cowok, karena apapun yg dia lakuin “My mom will clean up my mess anyway” so dia nggak bisa tanggung jawab, kerja males2an, dan nggak lulus pula sekolahnya.
    Emang intinya mah kalo belum siap jadi parents dan belum ngerti parenting mah jangan punya anak dulu deh! (lho kok jadi emosi)
    Thank you for sharing the stories though =)

    • intinya mah kalo belum siap jadi parents dan belum ngerti parenting mah jangan punya anak dulu deh!

      Setuju pisan!

      Duh baca ceritalo, bikin gemes ya bok. Apalagi ini ortu dan sodara sendiri. Dan lo plus kakak/adiklo yang cewek kesannya kan jadi korban ketidakadilan gitu. *pukpuk*

      Tapi emang sih, di beberapa keluarga, terutama keluarga dengan anak lebih dari 2, kejadian kayak gini sering terjadi. Favoritism is a normal thing, tapi kalo sampe ngaruh ke pola asuh dan masa depan si anak, ya ribet lah ya.

  22. Sepupuku ada tuh mba, dia msh tgal sama ortunya, suaminya kebeneran kerja luar kota, sehari2 anaknya sama eyangnya, alesannya dia ga sanggup bayar pengasuh, pdhl ibunya kondisinya ga fit2 amat

    Yg bkin kasiyan itu sepupuku ini msh suka hang out sm temen2nya, pdhl dia udh pul kerja sore banget, masih sering hangout, taon baru juga nginep di mana gt, anaknya ditinggal gt aja sm eyangnya, dan eyangnya (tanteku) ini sll memaklumi, sampe bude2 yg lain ngingetin jangan tll longgar, sepupuku ini kan seorg ibu, masa msh suka kluyuran gt, parahnya suaminya sepupuku ini ga brani ngingetin😦

    • Nah, yang kayak gini nih bikin gemeesss… Suami harusnya bisa ngingetin dong karena begitu menikah, istri kan jadi tanggung jawab dia. Kalo sampe ibu mertuanya kenapa-kenapa gara-gara kecapekan ngurus cucunya dan istrinya itu lepas tangan, semua jadi tanggung jawab si suami kan?

      Gue juga punya contoh begini di extended family gue sih Mak. Sediihhh banget liatnya. Sekaligus gemes sama anak-anak dan para mantunya yang kurang ajar banget sama ibu sendiri😦

  23. Gw mana tega nitipin Athia sama emak gw. Yang ada emak gw udh tuwir jadi semaput. Tapi gw tua kelak pun gak mo dititipin ngurusin cucu, anaknya Athia.
    Gw gak didesain ngurus cucu. Gw mo ngaji dari pengajian di kelapa gading sampe pengajian di kemang sonoh, hihih

  24. Maap ikutan nimbrung… :p
    Lihat gaya didik “Tiger Parents” yang diperkuat sama gambar ilustrasi yang dipakai, kok jadi tampak mengerikan. Anak mungkin hanya menjadi bentukan yang diingankan orangtua, tapi dari sisi anak, mereka jadi tertekan karena tidak bisa melakukan apa yang benar-benar mereka suka. Orangtua jadi pihak yang menentukan harus jadi apa nantinya anak dari kacamata mereka dengan mengatakan mereka (selalu) tahu apa yang terbaik(benarkah?). Bukankah seharusnya orang tua membesarkan anak-anaknya untuk jadi lebih baik dari mereka, bukannya menjadi SAMA dengan mereka..?? Dengan pola tiger parents, paling2 endingnya anak dipaksa untuk SAMA dengan ortunya, bukan lebih baik…
    Ya, anak saat mereka masih muda, mereka mungkin “menghormati”, tapi biasanya ada saat dimana mereka akan “meledak” karena memendam rasa marah dalam waktu lama…

    Saya malah tertarik sama “kasus” Ibunya mba’ Ira yang jadi “Helicopter Parents”, tapi semua anaknya berhasil dan tetap menghormati orangtuanya.. Kok hasilnya tidak sama dengan anak-anak lain yang ortunya menggunakan pola yang sama. Rupanya ada penyeimbangnya, yaitu dari pihak Ayah…. :p

    Yah, mungkin sebaiknya bagi tugas sebagai orang tua.. ada yang jadi Tiger dan ada yang jadi Helicopter. Atau masing2 pribadi bisa seimbang menerapkan Tiger dan Helicopter, Jadinya Tiger yang naik Helicopter (Lho?) Hehehe…

    • Oh emang mengerikan Mas. Saya aja belum bisa bayangin jadi tiger mom karena ngerasa nggak ada panutan pribadi😀

      Untuk kasus saya, Alhamdulillah emang, meski mama saya agak helicopter parent, papa saya nggak. Jadi bisa balance antara hak dan kewajiban plus tanggung jawab. Apalagi mama saya waktu saya kecil galak bgt. Dia baru jadi helicopter parent saat saya dan adik saya masuk usia puber. Kayaknya sih karena takut kami terbawa pergaulan yang gak bener, jadi dia mengubah pola pengasuhannya.

      Gimana kalo heliger? Atau ticopter? *krik krik krik*😀

  25. berhubung kami rantau dan ga ada ART, jadi semua-mua ya urus sendiri. ankaa juga aku suruh bertanggungjawab. so far dia dah bisa nyiapin keperluan sekolah, jadi byebye urusan ngambil seragam dan gantiin baju😀 tapi berasa beda kalo lagi ada tante ato eyangnya. yah sesekali manja lah, kan jarang-jarang juga ketemunya.

    etapi yang kasus 1, anakku pernah loh ngomong gitu. mungkin karena lagi emosi kali ya, tapi teteub, jleb

    • Ih Ankaa hebat! Nadira nih yang perlu digeber karena rumah deket mertua, trus bokap nyokap gue sering ke rumah, jadi kadar manjanya keseringan. Makanya gue pengen jadi tiger mom aja supaya balance, hahaha..

  26. Bener bgt mbak, sy ga pernah nyalahin para working mom yg nitipin anaknya ke ortu, malah hrs menurut saya demi keselamatan anak dan ketenangan ortu, tp yaitu yg ky mbak bilang HANYA mengawasi. tapi ndilalah… Yg sering sy liat itu sk pd ga beretika nya maen titip tanpa dikasih suster atau bedinde. Kl ortu sih ya pasti ikhlas.. Tp ya kesian aja sm hidupnya yg hrs selalu berkutat sama mengurus, dan mengejar.. Tp giliran cara pengajaran berbeda protes -_-

    • Nah iya Mbak Della. Idealnya emang nitipin anak sama ortu tapi ortu cuma ngawasin krn anak diasuh pengasuhnya. Jadi kondisi aman terkendali.

      Di beberapa seminar atau forum, sering tuh yang ngeluh perbedaan pola asuh dia dan kakek-nenek anaknya, karena mereka menitipkan anak di ortu. Ya kalo menurut gue sih, itu risiko yang harus diterima ya. Mau gimana lagi, wong kita nitipin anak koq. Kalo nggak mau begitu, ya diurus sendiri🙂

  27. Pingback: Me and You VS Mother in Law | The Sun is Getting High, We're Moving on

  28. Pingback: Rahim Aing, Kumaha Aing? | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s