The Big Catastrophe

Barusan gue abis preview film The Impossible. Seperti biasa, sebelum preview gue gugel dulu jalan ceritanya. Ternyata film yang dibintangi Naomi Watts dan Ewan McGregor ini bercerita tentang musibah tsunami 2004 lalu. Setting-nya di Thailand, dan berdasarkan kisah nyata.

Duh sumpah deh, selama film berlangsung, kayaknya hampir semua penonton nangis. Sediiiihh dan menggugah perasaan banget. Apalagi Ewan dan Naomi kan terkenal punya akting berkualitas. Jadi bener-bener dapet lah.

Film itu juga membawa ingatan gue ke delapan tahun lalu. Sekitar pertengahan Desember, gue berangkat ke Kamboja untuk jadi partisipan acara ASEAN Youth Camp. Sebagian ceritanya pernah gue posting di sini ya.

Para peserta dari negara-negara ASEAN plus 3 negara sahabat (Korsel, Jepang, Cina) diagendakan balik ke negara masing-masing pada hari Natal. Malemnya, kita sempet tuh bikin farewell party plus Christmas party di klub lokal yang norce banget. Masa di tengah acara musik dan DJ, tiba-tiba ada pelawak naik ke atas panggung? Mana pake bahasa Khmer pula X_X

Anyway, malam itu, anak-anak dari Singapur dan Filipin pada ngajak ke Phuket. Gue dan beberapa anak Indonesia amat sangat tertarik. Secara ya, gue kan belum pernah jalan-jalan di Thailand, kecuali transit. Trus pesawat kita semua kebetulan emang transit di Bangkok dulu sebelum ke Jakarta. Buat beli tiket dan penginapan, kita itung masih ada lah sisa dari uang saku selama acara.

Begitu sampe bandara Bangkok, anak-anak Singapur masih keukeuh ngajak ke Phuket. Gue dan 2 orang temen dari Indonesia udah goyah sebenernya. Apalagi kita transit lamaaa banget di situ. Pesawat ke Jakarta baru dateng sore/malam gitu. Sementara kita sampe Bangkok pagi. So, there’s plenty of time to change our flight schedule and decide to go.

But somehow, tiba-tiba aja kita memutuskan nggak jadi. Gue juga nggak inget kenapa kita gak jadi ke Phuket. Apa karena takut penuh karena lagi musim liburan, atau emang udah homesick ya.

Begitu sampe rumah, beres-beres koper, trus gue tidur. Pagi-pagi pas bangun, bokap lagi heboh nyetel TV dan nyokap teriak “Ir, ada tsunami nih di Aceh dan Thailand. Ya Allah, untung kamu udah balik ke Jakarta!”.

Gue pun kaget. Apalagi pas liat, selain Aceh, Phuket jadi salah satu lokasi bencana yang paling parah dengan banyak korban jiwa. Apalagi saat itu kan emang lagi musim liburan. Banyak banget turis dari Eropa esp from Nordic countries yang lagi liburan ke sana mencari sinar matahari. Maklum di negara-negara itu, Desember adalah bulan terdingin.

Aseli lho, dengkul langsung lemes dan pengen nangis aja bawaannya. Langsung keinget temen-temen gue anak Singapur dan Filipin. Apakah mereka jadi ke Phuket atau nggak? Terus inget wajah-wajah bule dan keluarga mereka di bandara di Bangkok yang gue liat lagi pada check in pesawat menuju Phuket. Do they become the tsunami victims now? Hati gue rasanya gimanaaa gitu :( 

Di kantor tentu aja heboh. Apalagi koran gue kan punya koresponden di Aceh. Untunglah si koresponden ini selamat karena manjat pohon kelapa. Beberapa reporter pun kemudian ditugaskan ke Aceh untuk meliput. Gue tadinya udah minta ikut sih, tapi berhubung gue bukan di desk yang bersangkutan, nggak jadi. Yang diprioritaskan adalah reporter yang bertugas di desk politik dan kesehatan.

Temen-temen gue yang pergi ke Aceh pun cerita, suasana udah kayak kamar mayat raksasa. Dimana-mana mayat bergelimpangan. Air susah, makanan apalagi. Untung mereka bawa perlengkapan ala camping buat persiapan. Jadi untuk tidur dilakukan di beberapa lokasi yang aman, pake sleeping bag.

Satu hari sebelum tahun baru, gue naik pesawat sendirian ke Solo. Bonyok dan adik gue udah duluan naik mobil beberapa hari sebelumnya. Kebetulan ada acara keluarga di kampung bokap dan kami harus hadir di sana.

Selama di pesawat, gue duduk bersebelahan dengan seorang pastor. Awalnya dia nggak ngajak gue bicara. Mungkin takut gue tipe orang rasis yang alergi sama pemuka agama lain ya, hehehe.. Tapi setelah lama, mungkin karena liat muka gue gundah bener, baru deh kita berbincang-bincang. Saat gue cerita betapa inginnya gue ke Aceh dan kenapa nggak jadi, dia hanya tersenyum.

Dia kemudian bilang, buat apa ke Aceh kalo di sana pun kita nggak bisa ngapa-ngapain? Kita semua memang berduka, tapi kita lebih butuh banyak orang untuk membantu para korban agar bisa bangkit bersama-sama ketimbang datang ke lokasi. As a small start, we can try by praying for the victims and the survivors. Then, help them with what we have and what we can.

Duh Frater, aku padamu deh. Hati jadi adem dinasihatin begitu padahal nggak dikasih minum dingin lho *kriuk*

Nggak terasa ya peristiwa itu udah terjadi 8 tahun yang lalu. It’s a big catastrophe that will be remembered forever because it has changed so many people’s lives. As for me, it helps me to broaden my view on humanity and on handling disaster. 

Makanya gue sebel banget denger komen negatif orang tentang bencana ini. Ada yang bilang Aceh kena tsunami karena banyak koruptor dan perbuatan maksiat. Sama juga kayak pas gempa Jepang. Banyak yang bilang (+posting foto-foto di fesbuk/BBG), gempa terjadi karena orang-orang Jepang gak beragama.

Hellooooo… Grow up, will you?!?! Kalo nggak bisa bantu ya gak apa-apa. But please shut your mouth, ok???!!

*kalimat di atas adalah contoh tepat penggunaan tanda baca lebay karena emang lagi emosi, hehehe..*

33 thoughts on “The Big Catastrophe

  1. Iya emang ngeri ya pas tsunami itu liat berita2 isinya anak anak kecil nangis kelaperan😦

    Ih mba lebih sebel lagi malah pas si ‘pejabat’ Indonesia komen mengenai bencana tsunami atau apa ya lupa di sumatra beberapa taun lalu ‘Lha itu sih resiko, siapa suru tinggal deket laut’ WTF? -____-

    • Oh si M4rzuk1 4L1 ya Wor? Dia kan emang spesialis asbun. Tapi komennya yang itu bikin murka banget gak sih? Bener-bener deh tuh orang, minta dijorogin ke tengah kawah gunung merapi yaaa😦

  2. udah hampir aja ya Mak, kaya kemaren dirimu pas gunung Gamalama meletus.
    tsunami emang paling ngeri sepanjang hidupku…..😦
    jadi filmnya sudah masuk Indo ya mak?

    • Iya Lu, ngeri banget. Kita aja yang liat berita ikut trauma ya. Gimana yang ngalamin beneran?😦

      Filmnya mungkin minggu-minggu depan lah Insya Allah. Soale kalo udah preview ke media, berarti bentar lagi bakal main di bioskop.

  3. ya ampun mbak ira…momen tsunami ini aku punya cerita. Jadi pacarnya temen kostku ada yg perwira AD tugas di Aceh dan waktu tsunami ga ada kabar n hilang kontak,bahkan keluarganya bingung. Sementara temenku pun ga kalah panik,aku ketiban tugas untuk telp kesana kemari sampai telp mabes tni untuk cari kabar. Syukurlah si Mas itu selamat walau hanya dengan pakaian yg menempel di badan semua perlengkapannya disapu badai. ehhh ujung-ujungnya temenku ga nikah ma si Mas🙂

  4. Ra, gue heran deh, kalo di tengah bencana, masih ada orang yang judgmental kayak yang lu sebut di alinea terakhir itu. Siapa sih kita ini sampai bisa menghakimi orang lain? Siapa juga dalam hidupnya yang mau kena bencana? Gue yakin banget, dari sekian banyak orang-orang yang dianggap “jahat” itu, masih lebih banyak lagi orang-orang baik yang juga mengalami musibah yang sama.

    • Gue yakin banget, dari sekian banyak orang-orang yang dianggap “jahat” itu, masih lebih banyak lagi orang-orang baik yang juga mengalami musibah yang sama.

      Idem, Le. Makanya suka sedih dan murka kalo denger komentar judgmental begitu. Kayak dirinya yang paling bener aja komen-komen macem itu😦

  5. Ra, sama kayak kemaren amerika kena bencana alam dan mereka blg itu krn amerika suka jahatin orang islam. Ohmaygat! Coba klo itu sodara mereka yg kena musibah disana, masih bisa ngomong gitu gak?
    Tmn kantor gw banyak yg survivor tsunami ir. kdg klo mereka cerita ttg kejadian itu, kita yg ga ngalamin jd salah tingkah dengernya. Bayangin, seminggu ngungsi ke gunung. Mo BAK ato BAB aja ga ada air buat basug. Makan mi instan dibagi2, diutamakan anak2 sama busui… Bantuan baru nyampe setelah seminggu mereka di gunung. Huhuhuhuhuuuuuu gue nangis lagi dah ni nulisnya.
    Makanya gue paling sebel ada yg judging blg mereka pantas kena musibah.
    Ga ada siapapun di dunia ini yg punya hak utk judging!!!!! Itu hak prerogatif Allah SWT.

    • Nah itu dia Hil. Komen-komen asbun begitu kayak ngerasa paling bener sendiri aja. Tapi ya IMO mereka jadi nunjukin kualitas diri mereka tuh cuma segitu doang. Gak layak jadi teman baik dan panutan.

      Ga ada siapapun di dunia ini yg punya hak utk judging!!!!! Itu hak prerogatif Allah SWT

      Setuju!

  6. huaaaaa😥 jadi inget lagi. waktu yang di padang itu kan keluarga bokap ada yang kena. sedih banget. kalo yang di aceh dulu pas gue masih sekolah tuh Ra😳 jadi ada anak korban tsunami pindah ke sekolah gue. ya ampun ini comment super code banget ya mau pamer gue masih muda hahahahaha *diinjek ira*

      • Orang ngomong negatif nggak pake mikir ya, kalo besok dia ketabrak BMW di arteri Senayan, atau kegencet lift Plaza Indonesia terus kita bilang ke keluarganya “Siapa suruh dia tinggal di ibukota” gitu, gimana cobak? Pengen nonton juga film ini tanteee. Kabarnya, Brad Pitt pun duet nangis bareng Angelina Jolie waktu liat performa Ewan McGregor disini…

      • Iya, si Angelina Jolie sampe jadi host party untuk Ewan lho. Karena dia terkesan banget sama penampilan Ewan di film ini. Sayang The IMpossible kurang cling di Golden Globe/Oscar.

        Makanya ada pepatah lidah lebih tajam dari pisau kan. Sakit hati yang disebabkan ucapan itu lebih susah sembuh daripada luka akibat pisau lho. Jadi kudunya sih kita hati2 ye.

  7. Beneran Ra, ada yang ngomong gitu? Gue denger2 sih, gosip ada yang judging begitu, tapi beneran, ya, berani ngomong kayak gitu depan orang2?. Kalo beneran ngomong depan gue, gue hajar juga kayaknya hahahah… Ga takut karma ya, itu orang2 yang ngomong? Emang mereka sempurna apa, ga punya dosa sama sekali? Ga takut apa, suatu saat bencana bakal datang sama mereka karena ‘dosa’ yang pernah mereka bikin secara sadar atau nggak sadar? Benci banget gue, sama orang yang komentar masalah bencana tapi ga pake mikir. Maap ye, rada esmosi haha, secara gue sih cuma bisa bersyukur Alhamdulillah masih dikasih umur abis kena bencana gede kayak begitu, dan belum tentu juga orang2 judgmental itu bakal se tenang, tertib, sama se-selfless orang2 Jepang yang katanya gak beragama waktu ngadepin bencana dan paska bencana..

    • Ada Vo. Bahkan ada tuh beberapa yang posting di FB, Tuhan melaknat Jepang karena Miyabi lah, etc etc. Belum lagi joke-joke yang menurut gue amat sangat gak lucu tentang bencana. Kayak foto orang bugil di atas pohon yang dibilang korban tsunami lah. OMG, people can be so rude and heartless ya!😦

      Yang bikin gue tambah gemes, sebagian dari orang-orang itu adalah orang-orang yang doyan posting hal-hal yang berbau keagamaan. Pathetic, isn’t it?😦

  8. Lucu ya, saat orang-orang bukan fokus pada bencana tapi pad apa alasan Tuhan memberikan bencana. Aku juga panas ketika ada postingan tentang kamp auschwitz, tapi beberapa yang komen justru menyatakan bahwa ada lagi Tragedi Srebrenica atau betapa jahatnya yahudi sekarang. Konyol menurut aku, seperti manusia punya pilihan dan pemikiran sendiri aku percaya Tuhan pun begitu. Siapa kita sehingga bisa tau makna dibalik tindakan Dia?
    Menghilangkan nyawa orang, apapun alasannya tetap pembunuhan. Genosida tetap harus dikutuk, ga perduli siapa korban dan siapa pelaku. Mau Indonesia dibantai sama Australi gara” warga mereka banyak yang jadi korban bom? Yesus mengatakan “berbuat baiklah pada sesamamu manusia, seperti kamu berbuat baik padaku. nabi Muhammad setau saya juga pernah mengajarkan untuk berbuat baik pada kaum non muslim. . Agak lucu ketika manusia justru gak bisa mengikuti telada itu ya…*IMHO ya, ..

    • Menghilangkan nyawa orang, apapun alasannya tetap pembunuhan. Genosida tetap harus dikutuk, ga perduli siapa korban dan siapa pelaku.

      So true! Apalagi dalam kasus bencana, set your priority, yaitu para korban. Apalagi kalo korbannya banyak banget. Kesampingkan segala ego, agama, ras etc untuk membantu mereka. Menganalisa bencana boleh misalnya longsor/banjir karena sampah etc, supaya gak keulang lagi. Tapi kalo menganalisa alasan kenapa bencana itu datang secara teologi, menurut gue mah ridiculous and sotoy berat. Are you God or something?

  9. Wkt nonton Twilight yg terakhir persis diputer trailer ainun & habibie lanjut the impossibles, ya Allah…. Itu kepala langsung mau pecah saking nyeseknya dada air mata gak bisa ditahan.. Udah nunggu2in niy.. Nonton Ainun&Habibie aja bisa bertahan pusing sakit kepala sampai 8 jam sampai akhirnya ditolong panadol biru, gimana nonton The Impossibles, maklum deh gw visual bgt org nya, berasa yg ngerasain langsung alias jadi pemeran slash org yg diceritain (based on true story kan ya bok dua2nya..)

    Thank GOD gak dibagi clue samsek sama Ira soal film nya, biar element of surprise nya lebih magical gituw kerasanya.. Hehe..

    Wondering, mau gak ya Hollywood bikin film soal Tsunami di Aceh.. Pasti bagus bgt jg yah,. Tp apa kuat ya nontonnya, huhuhu..

    Anyway, Thank God Ira diselamatkan dr bencana alam.. Jd bisa ngoceh di blog buat kita semua deh, hohoho..😉

    • Gue aja kemarin preview-nya telat, tapi begitu duduk, 5 menit kemudian banjir air mata. Kalo gue itu tipe yang imajiner dan empatik banget. Jadi selalu berasa apa yang di layar film/buku/lagu itu gue yang ngalamin. Jadi kalo yang sedih2 sering mewek deh😛

      Hollywood sih mau-mau aja bikin tentang tsunami Aceh. Tapi masalahnya, pemerintah sini kan rada ribet kalo ada pihak asing mau bikin film di Indonesia. Beda banget sama pemerintah Thailand yang suportif. Bahkan pemerintah Malaysia dan Korea memberi insentif untuk para sineas dari luar negeri yang bikin film di negara mereka. Bebas pajak dan beberapa malah dikasih dana bantuan lho. Sedih ya sama pemerintah kita😦

      • Aaahhh that’s the right line…. Tosss Ra, idem…. Gw jg model yg gituuw, imajiner dan empatik…. Model2 kita gini bak artis gak jadi ahahahah.. Unfortunately bawaan yg satu ini nurun ke anak gw bok! Laki, tp sensi.. Nonton Cars / Madagascar 3 yg pas moment sedih atau ada lagu sedih bisa tiba2 memble sambil panggil2 mamanya tunjuk layar TV sambil ngengeng atau kdg gak ada suara udah netes tu air mata, atau blg kasian atau udah langsung tarik napas panjang tanpa air mata jg pernah.. Onde mandeeee ‘nak……..

      • Ya ampyuunn.. Gue sangka anak gue doang yang suka lebay! Hihihihi.. Untung sih anak gue nggak sampe memble kayak anaklo, Dis. Tapi kalo nonton film sedih atau dibacain dongeng sedih dia biasanya berkaca-kaca trus bilang “kasian ya Bu, Ariel nggak punya Ibu.”

        Duh kita salah banget nih nurunin sifat kayak gitu ke anak-anak kita. Apa kabar mereka pas udah gede nanti? Alamat kalo nonton film sedih kudu bawa ember sendiri deh😀

  10. Pingback: I Dreamed a Dream | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s