Sleep Apnea

Sebenernya postingan ini udah lama nganggur di draft. Tapi cuma sampe ide dan paragraf pertama doang, nggak kelar-kelar. Nah gara-gara baca postingannya Leony yang ini  gue jadi pengen ngelanjutin deh draft postingan lama ini.

Setelah merit, standar lah ya, pasti ada proses adaptasi antara gue dan suami. Kadang-kadang gue sebel sama sifat laki gue yang terlalu perfeksionis dan doyan basbisbus. Dan laki gue kerap sebel sama habit gue bangun siang karena suka bikin dia telat. But overall, all iz (mostly) well ya…

Kecuali 1 hal, yaitu urusan tidur. Jadi, laki gue itu kalo tidur ngoroknya nggak kira-kira. Macam gue bobo di samping gergaji mesin atau mesin bubut gitu lah kira-kira. Dulu-dulu sih gue emang udah tau kalo dia itu tipe pengorok plus pelor. Lagi ngantuk dan diem nih, tiba-tiba dia udah merem plus ada suara ngorok yang cetar membahana. Tapi dulu gue nggak bayangin bahwa ngoroknya itu berlangsung sepanjang malam dan nyaris non stop. Jadi wajar ya kalo gue kaget pas kita bobo seranjang.

Alhasil, gue pun stres. Apalagi gue kan kebiasaan tidur maleem banget. Jadilah hubby molor duluan dan ngorok. Ini tentu aja nyusahin gue yang lagi konsentrasi supaya bisa tidur.

Things got worse when I got pregnant. Selama hamil, insomnia gue jadi semakin parah. Padahal paginya gue kudu kerja kan. Dan insomnia itu tambah parah dengan suara mesin bubut eh ngorok hubby yang super kenceng. Pernah lho gue nggak bisa tidur sampe jam 5 pagi dan ujung-ujungnya nangis saking frustrasinya. Mana kita waktu itu masih tinggal di rumah mertua pula. Masa gue kudu pindah bobo ke kamar ART sih?😦

Waktu Nadira lahir dan selama proses menyusui, suara ngorok hubby secara ajaib bisa gue tolerir. Kalo gue rasa sih sebabnya nggak lain dan nggak bukan karena gue teler banget. Selama menyusui kan Nadira bangun tiap beberapa jam sekali. Trus gue juga teler karena harus merah ASI, bikin MPASI etc etc. Jadi mau hubby ngorok sekenceng apapun, gue tidur udah kayak orang pingsan. Gak terganggu samsek.

Masalah kembali muncul pas Nadira udah disapih dan selesai toilet training. Artinya, dia udah tidur lelap sepanjang malam, nggak pake bangun tengah malam. Nah, suara ngorok hubby pun jadi momok lagi buat gue. Dan stres pun kembali melanda.

Akhirnya gue ambil win win solution. Gue dan Nadira tidur di kamar Nadira, sementara hubby tidur di kamar kami. Alasan gue sih mau bikin Nadira betah tidur di kamarnya sendiri sambil ngelepas dia pelan-pelan untuk tidur sendirian. Padahal alasan sesungguhnya adalah, supaya gue bisa tidur lelap bebas dari suara ngorok hubby!😀

Jadi begitulah kisah saya si istri durhaka yang nggak tahan suara ngorok suami sendiri. Lagian, hubby sendiri juga nggak pengertian banget sama tingkat sensitivitas kuping istrinya yang tinggi ini.

Gue udah berkali-kali lho menyarankan hubby untuk periksa ke dokter THT. Bahkan gue pernah baca, ada klinik khusus untuk ngorok atau istilah kerennya, sleep apnea. Apalagi, meski terkesan sepele dan lumrah, ngorok itu ternyata bahaya banget. Dari info-info yang gue baca, ngorok itu bisa bikin sudden death atau penyakit bahaya lain.

Lah ini laki gue udah ditakut-takutin sama artikel dan penelitian itu, masiih aja nggak mau berobat. Kayaknya buat ultah gue nanti, gue minta dia berobat ke klinik ngorok aja lah sebagai kado ultah. Lumayan mengurangi polusi suara plus nggak bikin gue khawatir setiap saat kan hehehe😛

36 thoughts on “Sleep Apnea

  1. suamiku pernah divonis (eh kok kejem banget istilahnya) sleep apnea sama dokter. ciri2nya gak cuma ngorok aja Ra, tapi setiap bangun pagi juga selalu merasa capek meski tidurnya lama karena selama tidur gak bisa mencapai masa “deep sleep” akibat pernafasannya gak lancar. salah satu terapinya disuruh diet ngurangin berat badan terutama lemak perut, trus ada alatnya kecil dipasang di hidung buat bantu pernafasan, sekarang suamiku mendingan.

  2. intinya bukan karena mau bilang kalau bentar lagi ultah kan mak?🙂
    ih, jadi takut kalau pakai tanda baca kebanyakan….abisan kan aku emang suka lebay🙂
    kalau ibuku itu tenggorokannya emang pernah sakit parah….jadi dia mendengkur…..seringnya dia sungkan kalau harus sekamar sama orang lain kalau lagi tugas luar kota
    semoga ngoroknya cepet sembuh, aamiin
    eh btw, aku sebagai ‘pelor’, kayanya suami juga punya perasaan sama denganmu deh mak

    • Hahaha.. Ya ampuun ketauan deh motif gue sebenernya *ngarep kado :P*

      Kalo nyokap gue juga suka ngorok, tapi kalo lagi bener-bener kecapekan banget. Jadi dalam kondisi normal dia biasa-biasa aja. Temen kantor gue ada tuh yang ngorok parah. Jadi kalo keluar kota kita males sekamar sama dia hihihi..

      Oh dirimu pelor toh Mak? Enak bangeett.. Dimana-mana bisa byuti slip ya. Gak kayak aku😦

  3. Kalau gue justru kebalikannya, gue yang -seringnya- ngorok. Nah, suami gue punya trik nih kalau gue sudah ngoroknya over banget, dia elus-elus tangan gue atau cium-cium pipi gue, biasanya gue kebangun dan abis itu tidur lagi dan ngoroknya berkurang. Sekarang sih kadar ngorok gue rada berkurang. Gue pernah ngobrol sama dr Andreas Prasadja (@prasadja)-prakteknya di mitra kemayoran- dia dokter spesialis gangguan tidur dan ada kliniknya khusus.

    • Nah, laki gue itu dielus-elus or ditepok-tepok biasanya emang bangun, trus ngoroknya berhenti. Tapi abis itu, ya ngorok lagi. Jadi sepanjang malam gue kudu elus-elus dan tepok-tepok supaya dia gak ngorok. Kapan tidurnya oguutt? *mewek*

      Lo diterapi apaan Mes supaya gak ngorok?

  4. kalo suami aku sih ngoroknya masih dalam kadar normal mba, disenggol dikit mah berhenti ngoroknya. yang bikin ampun-ampunan tu ngelindurnya itu.. bikin sutrisss.. mana suka nakut2in kalo lagi ngomong sambil tidur. hiks..

    • Hahaha.. Aduh kalo urusan ngelindur selalu inget bokap gue deh. Bokap gue kalo lagi tidur terus kebangun kaget, tingkahnya lucu-lucu. Pernah masuk lemari karena disangka pintu kamar. Macem-macem deh😀

      Emang suamilo ngomong nakutin kayak gimana Mak?

  5. Ra, suami gw jg dl obstructive sleep apnea jg penyebab utama karena suami gw gemuk yah. Dan terapi utamanya emg nurunin berat badan, tp kan ssh kalo ga niat.
    Nah pas suami gw operasi buang tonsil itu dokternya sekalian ngelebarin jalan nafas (uvulektomi plus pharingoplasty), alhamdulillah sekarang udh ga ngorok hebat deh dan pagi2 bangun udh lbh seger.
    Dan beneer banget tuh osa itu meningkakan resiko penyakit jantung, stroke. Soalnya asupan oksigen kan berkurang. Nah pada osa itu bisa stop nafas ampe 30 detik kan. Terapinya bisa pake CPAP tuh, jd laki loe pake alat pernafasan yg ngalirin oksigen spanjang malem.

    • Tau gak Res, komenlo gue copas dan BBM ke hubby, supaya dia baca sendiri penjelasan dari Bu Dokter yang suaminya juga penderita ngorok. Reaksinya cuma gini “Ya udah, aku mau olahraga ah.” Padahal kan maksud gue supaya dia mau diajak ke klinik ngorok. Zzzz… -___-

  6. hahahaha… aseli ngakak abees baca postingan enih, deritamu sama banget dengan deritaku mba, yang paling bikin frustasi tuh kalo lagi ngambek n “merasa” belom selesai masalahnya tau2 udah ndenger dengkuran doi… iiiicch.. pengen disiram aer deh rasanya, sementara disini masih lagi menata hati gitu..eeehh..diana mah udah bobo manis (katanya klo udah ngorok pertanda nyenyak gitu ya??!!).. huh!!

  7. hahahahahaha…..padahal kita kan perlu beauty sleep ya Ra. hubby gak ngorok sih Ra, tapi kalopun ngorok secara akuh kalo tidur kebo banget juga kayaknya nggak bakal keganggu deh, lah dia triak nonton bola aja akuh lanjoot tidur kok. eh herannya kalo suara anak, dia manggil sekali aja aku langsung bangun ya.

    • Ugh enak banget Ndang jadi lo. Gue kalo nggak tepar-tepar banget nggak bakalan tuh bisa tidur di tengah keributan. Tapi emang bener ya. Secapek-capeknya gue, kalo lagi tidur trus anak cuma “ngek” dikit doang aja langsung kebangung. Insting keibuan memanggil kali ye🙂

  8. kalau suamiku sih ngorok juga kadang2 tapi masih dengan volume suara yang bisa ditoleransi lah..
    lagian istrinya juga pelor banget.. mau nebuh gendang di sebelah tempat tidur sih kalau dah ngantuk ya sukses terlelap

  9. wah sama Ra, laki gue juga ngoroknya berat tuh, kadang kalo lagi tidur gw suka denger napasnya kayak nyangkut gitu *gimana ya nulisnya*.. Awalnya kl dia ngorok masih gw pukpuk bahunya, kalo lg bete kadang gue tendang kakinya *istri dorhaka* tapi kalo gw lagi baek banget posisi tidurnya gue miringin, biasanya jd lebih kecil suara ngoroknya. Pernah konsultasi ke dokter THT, disarankan amandelnya harus dioperasi krn memang besar banget, tp dia ogah dioperasi, pernah juga konsul ke dokter lain yang harus terapi tidur, tapi dianya juga ogah, sekarang anak gue juga punya masalah yg sama, amandel besar dan tidurnya juga mulai ngorok.. jadi bingung sayah mau diapain….

    • Ish, sama bangeett.. Gue juga sering nendangin kaki laki gue hahaha *berpelukan sesama istri durhaka* Abis dielus-elus gak mempan. Sekalian aja ditendang ya neik😆

      Nah laki gue dimiringin pun sami mawon Ta. Jadi bikin tambah bete nggak sih? -__- Laki gue juga katanya sih punya amandel, tapi ogah dioperasi. Ini diajakin ke klinik ngorok aja gak mau dia. Jangan-jangan dia malah demen tidur sendirian ya? *curigesyen*

  10. kok susah komen di theme baru mb ira ya huhuh ini coba di IE br bisa,td mozila ga bisa😦
    klo aq kebalikannya,pas hamil kmrn aq slalu ngorok parah kalo tidur,suamiku saking ga bisa tidur,sampe ngerekam suara ngorokku supaya aq pcaya,pagi2 aq bangun diputer deh,kirain suara apa kok mengerikan ternyataaaa suara ngorokku sendiri,hadeeeeeehhh -.-!
    tp skrg stelah melahirkan udh hilang Alhamdulillah😀

    • Yang bener Mak dikau ngorok? Hahaha.. Gue sih pernah 1-2x ngorok, tapi biasanya kalo kecapekan atau flu berat. Yang malu pas ke Morotai kemarin, saking capeknya gue ngorok hahaha.. Mana tidurnya di tenda gitu kan rame2. Untung yang denger cuma temen sebelah gue. Yang lain udah teler semua kayaknya😀

  11. Ra, di century gue pernah liat kaya alat buat hidung untuk meredam ngorok. tp gue lupa namanya apa.. mgkn bisa dicoba.. soal sensitif suara idem bener ama gue. Zahra ngigo dikit aja gue bangun, laki gue kadang ngorok kadang ngga.. tp kalo ngorok paling gue goyang2 aja badannya trus dia diem deh..

    • Kayaknya laki gue tuh ribet banget disuruh pake alat2 begituan Ti. Kudu guenya nih yang beli sumpelan kuping supaya nggak keganggu. Iya ya, agak nyebelin juga punya kuping sensitif. Dulu Nadira ngek dikit, gue langsung bangun. Sementara laki gue mah beuh boro-boro deh -__-

  12. ihhh smaa mba, suamiku ngoroknya juara deh. seminggu setelah nikah sebel minta ampun karna ngoroknya.
    klo udah gitu toel2 suami atw ga miringin kepalanya (ini gimana sih bahasanya). yang bikin tersiksa itu tiap denger suara ngoroknya kq ya akunya yang jadi susah nafas😦.
    etapi sekarang telinga udah ga sensitip lagi klo denger ngoroknya. malahan sekarang suami yang protes ke aku klo tidur suka tiba2 bangun trus ngerengek2 ga jelas malah bikin dia susah tidur hahaaa….

    • Hahahaha.. Ketawa ngakak baca komen dirimu yang “denger suara ngoroknya koq ya akunya yang jadi susah nafas”😀

      Wah berarti lo sukses beradaptasi Mak. Gue mah udah mau 5 tahun merit gak sukses-sukses nih. Minta tipsnya dong kakaakk..

  13. yak tos kirain sayah aja istri yang (pernah) menderita karena ngorok suami. syukur alhamdulillah udah berlalu.

    sharing ya…awalnya ngorok berkurang saat suami mulai sadar kesehatan (baca: doyan olahraga dan mulai atur pola makan). begitu BB nya turun sekitar 5 kg, mulai ilang loh ngoroknya. dan bener-bener ilang saat si BB turun 10 kg, yang mana sudah pas di BB ideal.

    tips dari suami juga, coba tidur ga pake bantal.

    kadang muncul kalo suami kecapekan atau kondisi badan ga fit. jadi sebisa mungkin sekarang doi ga terlalu setres di kantor dan harus jaga kondisi. ternyata diet+olahraga ada hasilnya. suami jadi tambah guanteng, ngoroknya ilang, dan aku bisa tidur nyenyaaaak (sampe kadang kesiangan ha ha ha)

    • Nah itu dia Mak. Laki gue doyaaan banget makan. Sementara gue untuk nyuruh dia diet koq gak tega ya. Wong dia selama ini nggak pernah nyuruh gue diet. Kesannya istri durhaka banget gak sih, hahaha..😀 Jadi nunggu kesadaran dia sendiri aja lah.

      Suami gue tidur pake bantal/gak pake bantal, miring/telentang, hasilnya sama aja. Teteepp ada suara mesin bubut nongol😦

  14. Pingback: Posisi Menentukan Prestasi | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s