Maksudnya Gimana??!!??

Tadi pagi gue dapet sms dari seorang narasumber. Isinya begini:

Pagi Mb ira, apk bisa sy ambil koran yg ada tulisan mba ira ttg Ende???

Wow, langsung lah gue bales dengan begini:

Oh, bisa Pak!!! Kapan???

Lalu dia reply:

Siang ini mba!! Alamat ktr dimana??? Apakah di Jalan XXX, no 1234???

Gue reply lagi:

Ya benar!!!

Hihihhi..😆

FYI, gaya bahasa gue di BBM, sms atau email sepanjang ingetan gue sih jaraaaang banget boros tanda baca. Seperlunya aja, cuma supaya jelas dan mudah dipahami oleh yang baca.

Makanya gue suka gateeelll kalo nemu orang yang bahasa tulisannya doyan banget pake tanda baca segabruk-gabruk. Mbak/Mas, nggak tahu ya, kalo pake tanda baca ? dan ! kebanyakan itu kayak orang lagi marah-marah lho. Atau minimal nyolot lah. Apalagi kalo ditambah HURUF BESAR-BESAR SEMUA, BOLD DAN PAKE WARNA MERAH. Perasaan yang baca kayak dapet nilai 39 padahal temen-temen sekelas dapet nilai 93 deh, alias shock😛

Gue sering jahil sama jenis orang yang doyan kirim sms/email/BBM/surat begini. Gue suka ikut ngebales pake tanda baca super banyak kayak kisah di atas, atau sebaliknya. Gue kadang ngebales dengan sopan sambil nunggu, nih orang ngerti nggak ya kalo lagi disindir. Pernah bok, udah gue reply sopan santun, eh dibales masih tetep dengan kalimat yang banjir tanda baca plus HURUF BESAR SEMUA. Haduuhhh.. Nilai bahasa Indonesianya dulu di sekolah merah ya cyin?

Ini bukan karena gue grammar NAZI or whatsoever ya. Tapi ya itu tadi, tanda baca itu gunanya kan untuk memperjelas dan memudahkan si pembaca dalam memahami emosi, situasi dan kondisi si penulis surat/email/sms/BBM. Kalo digunakan berlebihan, nggak salah kalo si pembaca akan mengartikannya secara berlebihan juga, bukan?

Apalagi bahasa tulisan itu kan sering mengandung jebakan batman. Kalo bahasa lisan, kita akan jelas orang yang ngomong itu maksudnya A, B, C, trus orang itu lagi emosi atau nggak, etc etc. Plus ada alat bantu kayak gesture dan mimik muka yang bikin maksudnya lebih gampang nyampe.

Nah kalo bahasa tulisan, kita cuma disuruh baca sederetan huruf dan kalimat, thok. Di sinilah tanda baca membantu agar bahasa tulisan bisa sejelas bahasa lisan dalam hal sikon, emosi dan maksud secara implisit.

Itupun, bahasa tulisan masih suka diinterpretasi beda dengan maksud yang diutarakan si penulis, alias rancu atau bahkan nggak nyampe. Nulis A tau-tau dibacanya jadi B. Banyak juga contoh orang berantem cuma gara-gara tersinggung dengan email/BBM/sms. Nah kebayang kan kalo nulis  A?!?, bisa-bisa nyampe ke pembacanya jadi Z!!!.

Contoh:

  • Maksudnya gimana? (kalimat bertanya, terasa netral)
  • Maksudnya gimana??!!?? (kalimat bertanya tapi berkesan nyolot dan minta digampar, apalagi kalo yang baca lagi emosi)

Tapi entah kenapa, gue sendiri lebih suka curhat atau mengungkapkan ide dalam bentuk tulisan. Apalagi ke suami. Sering lho kalo gue lagi gundah gulana mengenai sesuatu, gue menulis email/BBM hubby. Tujuannya sih supaya jelas karena kalo gue ngomong secara lisan, suka emosionil sendiri dan alhasil maksudnya nggak nyampe😛

Trus ya, gue suka meragukan suami gue bener-bener denger dan paham nggak sih isi omongan gue. Secara ya bok, kemampuan laki-laki mendengarkan omongan perempuan itu kan minim banget😀

Sebaliknya, suami gue malah nggak suka metode tulisan. Dia lebih suka menjelaskan duduk perkara secara lisan. He’s a great speaker btw. Kalo udah ngomong, gue suka bingung mau ngebantahnya gimana karena semua yang dia omongin make sense dan logis banget. Berhubung gue sering lemot, biasanya gue pikirin seharian tuh logika apa yang cucok buat nge-smash pendapatnya dia. Setelah nemu, baru deh gue bales lagi pake email/BBM😀

Anyway, ini pendapat gue lho yaa.. Coba temen-temen yang nilai Bahasa Indonesianya 9 atau alumni Sastra Indonesia, bantuin eikeh dong🙂

62 thoughts on “Maksudnya Gimana??!!??

  1. sekarang, setelah pake hp yg touch screen, gue sering banget salah tanda baca, maksudnya mau ‘?’ jadi ‘!’ kan artinya beda banget… typo aja sih gue masih bisa cuek deh…org juga ngarti, klo tanda baca salah, dikira ekke nyolot deh

  2. kalo aku sih lebih suka ngomong kalo sama suami. soalnya kalo lewat tulisan kadang malah bikin berantem. apalagi kalo lagi PMS.. hihihi…
    emang ngeselin sih kalo smsan sama orang yang pake tanda bacanya kebanyakan.. kalo yang huruf besar semua itu siapa tau emang orangnya ngga mudeng cara ngganti jadi huruf kecil di handphone mba..😆

  3. aihhhh template baru super unyukkkk
    kamu kok mirip bener sama aku Ra. aku suka nulis email ato kalo misalnya mau ngomong yg penting ke orang dan panjang, nulis dulu …trus kubaca ulang sebelum akhirnya ngomong langsung. cuma buat nge cek aja ga ada poin yang terlupakan.
    soal tanda baca, kayaknya banyak org yang memang belum tahu etika bahasa tertulis .. misalnya nih dalam hal nge PING di bbm…PING itu udah tulisannya kapital smua, ada tanda serunya lebih dari satu, merah, masih ada suaranya pulak (dan kadang getaran), bikin aku sensi kalo terima PING.

    • Unyu ya Nov, kayak pemilik blognya😛

      Soal PING! itu emang ngehe beraatt.. Apalagi kalo belom apa-apa udah nge-PING! duluan. Lah manggil aja belom, udah ujug-ujung nge-PING! iki maksude opo tho? Ibarat bertamu, tapi lo ngegedor pintu kenceng-kenceng, nggak pake permisi atau Assalamualaikum. Ya nggak sih?

    • Hahaha.. Padahal kalo pake yang touch screen lebih rempong lagi ya Dep. Btw sebagai moderator milis ibu-ibu yang sebagian anggotanya suka nggak patuh netiket, lo lagi curhat nih yeee…😆

  4. bener mbak, sepakat, setujuh! gue juga bukan tukang edit tulisan, tapi suka gemes kalau ada yang menyalahgunakan tanda baca, hehehe. apalagi gue termasuk tipe orang yang selalu ‘membahasakan’ dan ‘mengucapkan dalam hati’ setiap kalimat yang dibaca lewat SMS atau BBM, jadi begitu baca yang kelebihan tanda baca itu rasanya begimana gitu. errr, tapi gue lebih bingung baca SMS dari ART. dari mana rumusnya ya kata -nya diganti X (contoh, ibunya jadi ibux). belum lagi setiap habis dibalas, dijawabnya ‘makasih?’ bingung bingung bingung

    btw, pemikiran dirimu soal bahasa Indonesia ini banyak yang sepaham. jadi setiap baca post tentang dunia bahasa Indonesia, gue pasti teriak ‘hahaha, bener banget!’😀

    • Iya sama! Gue kalo nulis sms, BBM, email bahkan tweet dan blog pun tiap abis diketik pasti gue baca dulu untuk meminimkan adanya misinterpretasi dari si pembaca. Kalo perlu pake singkatan sebisa mungkin cari yang bisa dipahami semua orang. Jadi nggak asal bikin singkatan sendiri tapi ternyata nggak diterima secara universal. Eh itupun masih suka ada miskomunikasi. Lah gimana yang main hajar bleh plus boros pake tanda baca dan singkatan2 ya? Hihihi..

      Aih toss dulu dong kita. Padahal nggak ahli-ahli banget ya, cuma pake logika doang sih🙂

      • baru aja tadi pagi ada misinterpretasi singkatan sms dengan rekan kerja gue (yang lebih senior, ups!). jadi ceritanya gue mau ketemu sama bapak X, gue & rekan gue pun pergi ke tempat bapak X. pas datang, beliau lagi nggak di ruangan, tapi di ruang lain. gue pun sms beliau, bilang kalau gue menunggu beliau di perpustakaan, diakhiri dengan ‘tk’, untuk terima kasih. ehhhh pas beliau balas sms, beliau mengira gue lagi di perpustakaan tk, padahal sebelum tk itu ada tanda titik. ‘saya menunggu di perpustakaan. tk.’ hahaha, pas ketemu beliau protes, kok jauh amet sampai ke tk segala. ternyata singkatan terima kasih versi beliau adalah tks *tepok jidat* kayaknya tanda titiknya gak kebaca :p

      • Ebuseett jauh ya interpretasinya, hahhaa.. Kalo gue untuk terima kasih mending pake Thx (thanks) atau Trims (Terima kasih). Malah gak kebiasaan lho pake TK, abis takut disangka taman kanak-kanak😛

        Btw sama si senior, lo diapain? Digencet gak? hihihi..

  5. hay Mbak Irra, aku juga tipe yg mengungkapkan perasaan lewat tulisan (ceile bahasa gue) makanya sama suami lebih enak kalo bertengkarnya lewat gtalk hahahaha kalo lewat lisan bisa kalah deh secara dia good speaker and logic. Kadang mikir suami ngerti ngga ya apa yang mau kusampaikan, tapi ya sudahlah…yang penting ngamuk dulu di gtalk.
    Kalo tentang EYD dalam dunia SMS-an kayaknya aku udah terbiasa banget. Lingkungan keluargaku ga banyak yg “terpelajar” jadinya udah sering baca SMS belepotan tanda baca, huruf besar, dan disingkat singkat😦 belum kalo salah paham soal pertanyaan atau pernyataan karena gak ada tanda tanya😦

    • Huahaha.. Sama dong ya kiteee.. Abis kayaknya emang lebih enak “nyerocos” di tulisan sih. Bisa dibaca ulang dan diedit dulu. Kalo ngomong kan suka nggak disaring tuh😀

      Kalo aku sering berurusan dengan poor EYD justru sama sodara-sodara yang lebih tua, termasuk mamaku sendiri. Bahkan ada tanteku yang doyan banget sms dengan singkatan2 yang bikin kita tebak-tebakan saking ajaibnya. Mamaku aja yang seumur sama dia ngaku puyeng. Lah gimana aku?😆

  6. itu hp nya lagi rusak kali ra huruf kecil nya. cuma bisa huruf gede doang haha

    gue jadi inget di geng ada yang BB nya rusak ga bisa huruf A. Jadilah dia kalo ngetik A diganti 4. mendadak alay bgt ga sih hahaha

    • Hahaha.. Bisa jadi Dhit. Tapi kalo emang beneran rusak, biasanya dia akan kasih pengumuman dulu sebelum sms/BBM/email “bok BB/hp gue rusak nih, jadi maap ya isinya capslock semua atau diganti angka jadi kayak alay”. Kalo gak ada pengumuman sebelumnya, berarti emang dia demen ngetik begitu or gaptek😀

  7. Eh sapa tau gaptek kayak gw, Cyiiin.
    Hampir semingguan gitu deh gw typo muluk gegara gak tau cara matiin prediction text.
    Eh Dhita, loe mau gw aduin apa ngaku sendiri di group kalo loe ngomongin dese ? HAH ?!?! HAH!?!?

  8. Dan, sayah baca percakapan tsb dengan nada tinggi, stengah triak😀
    Bener banget, aku juga suka tuh terima kayak gitu Mba, niatnya sih si pengirim nanya dengan sangat penasaran kali ya…tapi klo nulisnya gini: jadi kita mau kemana??????, aku jadi berasa lagi diteriakin dan itu bener di nyolotin…😯

  9. Duuuhh, laki lo mirip Mikko Ra. Jago sepik. Kalo marah ama doi rasanya gak bisa tuntas gitu, karena dibales dengan diskusi logis panjang lebar yang ujung2nya bikin gue ngerasa kalo doi bener dan gue harusnya gak perlu marah. Berjam-jam kemudian baru gue sadar kalo repetan gue kan padahal belon selesai, kenapa udah ditangkis duluan sih. Akhirnya sesi merepet dilanjut lewat email. Baru deh…legaaaa

  10. wuihhh tampilan barunya lucu🙂
    Aku ada lho Mak 1 klien (apa sih istilahnya) yang kalo nulis email pasti pake huruf gede semua plus disingkat singkat (padahal email2 resmi). Ada 1 orang lagi, pemilik 1 pabrik di Malaysia tiap kirim atau bales email selalu pake kata “NOTED!!!!” (pake tanda seru banyak trus dilanjutin dengan “WILL….ON IT!!!!” (menjawab email apapun, dan ber-rima lho). Dan berhubung kita di kantor belum pernah ada yang pernah ngomong langsung sama dia, jadi berasumsi kalo orang ini pasti jutek berat…😦

    • Hahaha.. Nah itulah. Komunikasi tulisan sama orang yang belum pernah ketemu itu penting lho, karena bisa bikin si pembaca membayangkan kepribadian penulisnya. Yang kayaklo bilang, Mak. Lo dan sekantor langsung mikir si pemilik pabrik itu jutek cuma gara-gara dia doyan pake capslock dan tanda seru segabruk. Padahal belum cencu yaa..

      Bahkan nggak jarang lho kita (termasuk gue) menuduh orang yang kirim gue sms/bbm/email dengan gaya bahasa kayak gitu adalah orang kurang terpelajar, udah tua atau gak tau etika dan sopan santun. Padahal nggak semuanya gitu ya hihihi😀

  11. “Secara ya bok, kemampuan laki-laki mendengarkan omongan perempuan itu kan minim banget :D”
    +sejutaaaa..

    Aku pun kalo mau nyampein sesuatu ke Pak suami pasti nyusun kata-kata dulu..begitu siap baru deh ngomong 😛
    dan samaa.. paling ngga suka sama orang yang lebay pake tanda baca.. atau semacam begini..
    “semoga oddy cepet sembuh ya?”
    hmm.. bacanya jadi agak bingung..

    • Nah kata Bu Elly pun, buat berkomunikasi dengan suami, terutama untuk menyampaikan hal penting, lebih baik dicari waktu yang tepat. Jadi nggak bisa sembarangan ngomong, atau hasilnya nol besar, hihihi.. Makanya gue lebih demen pake BBM or email dah😛

      Nah itu gaya BBM emak gue banget deh. Seriingg banget dia BBM gue dan mengakhirinya dgn tanda tanya. Cuma 1 tanda tanya sih sebenrnya, tapi gue tetep bingung karena kalimatnya sendiri bukan kalimat tanya, hahahaha.. Duh maklum aja deh, nenek-nenek umur 60 tahun😀

  12. Gw stuju banget soal salah maksud krn salah tanda baca,kan di twitter/soc med lain suka bahas tu soal nyingkat2 tulisan,gw sih g masalah selama singkatannya memang singkatan yg common dipake krn gw pun demen nyingkat2,tapi kalo udah salah tanda baca atau bikin kalimat g nyambung,waduh ilfil gw langsung,sering malah gw jadi nilai intelektual seseorang dari cara rumusin kalimat,pas bgt skarang dpt bos yg grammar nazi dan kerjaan gw legal drafting,jadilah kata perkata,huruf besar kecil,titik koma semua diperhatiin,jd lbh merhatiin deh tu bahasa indo yg baik&benar

    • sering malah gw jadi nilai intelektual seseorang dari cara rumusin kalimat

      Idem! Secara ya bok kerjaan gue sehari-hari ya ngediitt mulu. Meski EYD gue juga masih parah, tapi at least gue berusaha nggak semembingungkan tulisan orang yang caur dan pernah gue edit dah, hihihi.. Jadi sehati kita Lin😀

      • Boook,masa ya bos gw yg eyd nazi itu pas sms rada panjang kaco jg eyd nya,br ngeh gitu gw,pdhl gw kalo email ke orang kantor tapi bukan email resmi aja suka diwanti2 jgn lupa hurup gede kcil,tanda baca dll supaya dianggep intelek katanya,laaaah dia sndiri hihi *obyek curcol ganti jadi bos

  13. semenjak pake hape touch screen jadi rempong deh urusan ketak ketik.. typo bertebaran dimana-mana.. kl lagi lempeng suka gw benerin tuh tulisan yg salah tanda bacanya, tapi kl lagi males atau buru buru yah wasalam deh.. seringnya sih males..gw mikirnya orangnya pasti dah ngerti deh! hahhaha

    themenya bagus Ra.. lucuuw

    • Samaaa Mel! Nasib pemilik jari jahe kali ye. Mencet huruf S, yang nongol D. Mencet I yang nongol U. Makanya gue males banget deh ngeblog dari tab. Gue lebih pilih ngeblog dari PC atau kalo tiba2 ada ide, ngetik dulu di BB, kirim pake email ke tab, baru deh diposting, hihihi..😀

      Iya theme-nya lucu ya. Masih ada lagi tuh yang lain, kemarin gue sempet galau sebelum akhirnya pilih ini😛

  14. aku sih kalo tanda baca masih normal Ra, Yang masalah aku suka banget nambahin hihihi hahaha di mana-mana, ish penampakan di dunia nyata diriku yang jutek tapi cengengesan begitu lah. Jadi sebelum ngirim apa-apa, aku suka ngedit menghapus hihihi dan hahaha yg kebanyakan.

  15. igh themenya ganti nih, lagi suka mancing ya Ra? semoga bukan mancing keributan ya..😛
    Kalo gw tuh sekarang jadi kebiasaan banget suka nulis pake tambahan … antara kalimat. Ketauan banget lagi mikir mau nulis apa LOL

    • Aku cuma suka memancing asmara aja koq Be *gombalipus :D*

      Kalo titik kebanyakan sih kayaknya nggak terlalu bikin puyeng ya Be. Palingan cuma bikin yang baca nunggu-nunggu karena kesannya kan masih ada lanjutannya😀

  16. 😀
    Iya sih Mbak, apa yang ditulis, ‘nada’ bacanya bisa jadi beda-beda, salah-salah bisa jadi tambah runyam masalahnya😀

  17. Suka banget sama tulisan ini mbak ira!!!!😀
    Hihi, buat saya yang suka sepet baca tulisan orang yang penuh dengan tanda baca dan kode dari alam semesta emang terkadang pengen banget ngebanting hp karena stres menerjemahkannya. Maklum bahasa indonesia aja saya gak pernah dapet 9, lulusan pun cuma dari bahasa pemrograman. Kalau disuruh baca yang model kayak gitu bisa emosi jiwa dan ganti kacamata😀.

    Nice post, mbak ira.

  18. Lucu iraaaaaa tampilan barunyah! aku suka ada cacing di pancingan ikut2 turun melulu! hahahaha!! and by the by bener bgt tuh masalah tanda baca.. mba gw kalo sms ke gw, yg mestinya . pake ? jadi kalimat dia di sms nanya melulu! LOL! ya tapi kan itu PRT.. masih bisa dimaklumi lah menurut gw.. hehehe..

    • Iya, lucu yaa.. Thanks to whoever created the theme. Lopelope deh!🙂

      Kalo ART gue doyannya nyingkat-nyingkat Ja, jadi gue suka lemot tuh nerjemahin isi sms-nya. Dan setuju sama lo, itu kan ART ya, wajar lah. Yang nggak wajar adalah kalo orang-orang yang ngakunya intelek tapi doyan bbm/sms/email kayak gitu, hahaha..

  19. Eh, gue juga suka nulisnya pake tanda titik banyak2, seperti sekarang ini… Nah kalo begitu, gimana atuh, udah kebiasaan. Tapi kalo tanda seru atau tanda tanya, gue gak pake banyak2, kok, secukupnya aja. Yang lebih hebat lagi mah nyokap gue, gak pernah pake tanda baca, jadi sampe gue mesti tegaskan, “Ma, itu kalimat di atas maksudnya nanya atau pernyataan?” Haha.

    • Kalo titik-titik banyak mah nggak terlalu bermasalah ya Le. Palingan bikin penasaran karena nyangka masih akan ada lanjutannya, tau-tau jebakan batman karena udah kelar hihihi..

      Nah yang nggak pernah pake tanda baca itu dulu salah satu mantan gue. Sampe males deh sms-an sama dia karena nggak jelas, lagi marah/sedih/hepi. Capedeehh..

  20. iya mba, sebel bgt sama orang yang suka banget ngebales tulisan kita sama huruf BESAR semua atau pake2 tanda baca dan ga jelas, aku bacanya berasa sambil dipentokin palu (klo dia suka pake tanda seru) abis inget pas waktu masih kerja, klo ada dapet balesan email pake tanda pentungan berarti emailnya importance, alias penting banget, atau marah banget. berati klo salah -salah pake tanda baca horor kan?

    • Iyaaa bangeett.. Kalo gue berasa bacanya sambil dipelototin si penulis lho😆

      Oh iya tuh, gue juga kurang demen kalo terima email pake tanda seru merah di depan yang nandain penting/urgent banget, ternyata cuma ceting. Biasanya malah gak gue reply😛

  21. Biar imut aja kayaknya ra, ditambah-tambahin tanda baca….. Kayak kalimat gue barusan, tanda titiknya tiga biji jadi kayak imut ngegantung gitu kan? *ditoyor*
    Btw, strategilo berkomunikasi dengan suami juga sering gue praktekkan (gue suka nulis panjang lebar dibanding ngomong langsung yang bisa berujung emosi). Tapi suami gue bilang “lah kamu lawyer kok gak mau debat langsung, jadi penulis aja gimana” Siyalannnn.

    • Bok, itu yang sok imut ngegantung cucoknya cuma ABG deh. Situ oke? Mau ditoyor Denyar?😀

      Nah itu dia Vin. Gue mah cucok ya secara gue jurnalis, jadi terbiasa menuangkan isi kepala di dalam bentuk tulisan. Lo kan lawyer. Masa mau ngomel aja ditulis? Lawyer gadungan ya?😆

  22. themesnya lucu!pertama kaget krn si ulet(itu ulet bukan sih?) ngikutin mulu.etapi sama,aku lbh suka bbm an sm suami,aplg klo hati lg ga mood,klo di telp malah kdg jd tambah runyem krn nada bicara klo ga mood kan ya gtu deh…

    • Iya itu ulet. Jadi antara lucu dan neror ya karena ngikutin terus😀

      Idem Mbak. Aku juga lebih suka BBM-an supaya lebih jelas apa yang mau disampaikan. Lagian kan bisa diedit dan dibaca ulang supaya nggak salah-salah kata🙂

  23. awww.. template barunya cakeppp sekaliii..
    btw mamaku lebih gengges deh, kalau bbm mau pendek atau panjang itu ngga pernah pake titik, koma, tanda tanya atau seru
    diduga ngga tau cara ngeluarin titik-koma itu deh LOL
    kalau bbm suka kubaca berulang-ulang sampai ngeh maksudnya apaan.

    awal2 baru punya hp lebih gaswat sih, nulisnya pakai CAPSLOCK semua hahaha
    gemes sendiri mau ngajariinnya, takut dosa!

    • Bwahahahaha.. Itu masalah klasik orang-orang berumur ya? Kalo nyokap gue demennya pake tanda tanya. Bilang terima kasih aja jadi “terima kasih ya?”, Awal-awal gue masih suka reply, tapi lama-lama gue sadar, it’s her way to say thank you via sms/bbm. Bukannya pake titik tapi tanda tanya😀

      Tapi lebih parah lagi uwak gue sih. Kalo sms suka disingkat2 tapi singkatannya gak universal. Jadi nggak usah anak muda, yang sesama orang tua aja pada bingung. Anak2nya udah pada nyerah ngajarin karena alasannya sama kayak lo, takut dosa😆

  24. Pingback: (So-Called) Adab Bertelepon | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s