Don’t Eat What You Can’t Swallow

Buat yang follow gue di twitter plus baca-baca beberapa postingan di blog ini, pasti tau deh bahwa akhir-akhir ini gue lagi ribet banget sama urusan SD buat Nadira. Survei ini lah, itu lah, anu lah, sampe lieeeuurrr sendiri. Padahal Nadira baru bakal masup SD Juli 2015, which is 2,5 tahun lagi, hihihi..😛

Nah pas lagi browsing-browsing soal sekolah rekomendasi @ilzie, gue nemu link ini. Intinya sih ada orang tua murid protes dan kirim surat pembaca. Anaknya dilarang masuk sekolah gara-gara nunggak biaya SPP beberapa bulan. Selain ke link itu, ternyata si ortu murid juga mengirim surat pembaca serupa ke beberapa forum online lain, bahkan di-blow up di media juga.

Terus terang, baca surat itu gue prihatin. Bukan prihatin kenapa sekolah melarang ya. Tapi gue lebih prihatin karena ortunya koq maksa anak sekolah di SD yang tidak sesuai kemampuan? Seperti diketahui, SD tersebut adalah SD Islam Terpadu dengan kurikulum nasional plus. Dari predikatnya yang sejembrengan aja udah kebaca ya, itu sekolah nggak mungkin SPP-nya cuma 20rb/bulan.

Kalo diliat dari kacamata gue, sebaiknya ortu tersebut mindahin anaknya ke SD Negeri atau SD lain yang cukup berkualitas, saat tahu mereka kesulitan keuangan. Daripada anaknya nggak sekolah gara-gara nunggak SPP kan? Katanya kasian anaknya ketinggalan pelajaran?

Kayak kasus lain yang pernah gue baca di forum ibu-ibu. Ada seorang ibu yang terpaksa memindahkan anaknya dari sebuah sekolah islam bergengsi ke SD negeri. Alasannya, karena di tengah jalan si anak punya adik dan ortunya nggak sanggup bayar sekolah plus beli pampers, dll untuk bayi mereka.

Nah kan, hal-hal kayak gini lah yang bikin gue takut kalo milih sekolah yang mahal dan out of my reach. Biaya, menurut gue, adalah faktor terpenting untuk memilih sebuah sekolah untuk anak. Lokasi dan kualitas juga penting sih, tapi nomor satu tetep biaya. Lah kalo misalnya nih, ada sekolah yang bagus banget, super keren dan lokasinya pas di depan rumah gue, tapi uang pangkalnya 100 juta, SPP-nya 5 juta/bulan dan tiap study tour tujuannya ke benua lain. Gue sih bakal nyerah lah yaw. Nggak masuk di budget dana SD untuk Nadira soalnya.

Kenapa nggak maksa sih, kan demi anak juga? Well, mau maksain bisa sebenernya sih. Tapi dijamin bakal ngos-ngosan buangeett. Akan ada beberapa pos anggaran bulanan dan tahunan yang harus dipotong abis-abisan supaya Nadira bisa sekolah di situ. Mungkin juga kita nggak bakal pernah liburan atau ngemol. Trus gue dan suami harus kerja mati-matian supaya bisa memenuhi semua kebutuhan. Nah, sanggup nggak hidup begitu terus menerus selama 6 tahun? Bahkan kalo maksanya sampe Nadira kuliah, bisa 16 tahun bok. Is it worth it?

Apalagi seperti kita ketahui, kalo sekolah di sekolah mahal, biasanya sih, gaya hidup dan pergaulan anak rata-rata borju. Trus namanya anak-anak, liat temen punya sepatu X atau tas Y, biasanya ikut-ikutan meski udah ditanamkan nilai A, B, C di rumah. Belum lagi pressure antara ibu-ibu di sekolah anak. Salah-salah gue malah disangka pembeti lagi karena bajunya nggak ganti-ganti demi biaya sekolah anak :D

Lagi pula, sebagai orang yang pesimis, gue selalu parno kalo something bad will come up in the middle of the road. Sementara dana pendidikan yang gue siapkan untuk biaya SD Nadira gak cukup buat masup ke SD imajiner tadi. Jadi daripada maksa, mendingan gue ngukur diri lah. Lagian khawatir juga Nadira jadi snob, padahal gue pengen dia jadi pribadi yang sebaliknya.

Saat ini gue emang rajin survei sana-sini. Termasuk ke beberapa sekolah yang bagusnya luar biasa tapi mahalnya luar biasa juga, atau sekolah yang English speaking dan kurang cucok sama prinsip gue memilih sekolah berbahasa utama Indonesia untuk Nadira. Why? Ya cuma buat memuaskan rasa penasaran dan pengetahuan aja. Sambil ngitung-ngitung, kudu berapa tahun ya gue nabung untuk nyekolahin anak di sekolah super muahal itu hihihi😀

Intinya sih, menurut gue, don’t eat what you can’t swallow. Jangan memaksakan sesuatu yang nggak sesuai dengan kemampuan. Saat ini dengan kemampuan sekian, gue cari sekolah yang pas dengan kemampuan keluarga. Sukur-sukur malah lebih murah supaya ada sisanya dikit. Mayan kan buat tambahan emaknya belanja nabung :D

60 thoughts on “Don’t Eat What You Can’t Swallow

    • Iya Ni. Daripada di tengah-tengah kehabisan tenaga dan duit, mending yang sesuai kemampuan aja ya. Kayak lari marathon lah. Kalo emang nggak kuat, nggak usah ikut daripada di tengah jalan pengsan🙂

  1. “ada sekolah yang bagus banget, super keren dan lokasinya pas di depan rumah gue, tapi uang pangkalnya 100 juta, SPP-nya 5 juta/bulan dan tiap study tour tujuannya ke benua lain.”

    gw ko malah ngakak yaa ra baca ini hihihi…

    tapi sama ko gw juga survey ke semua sekolah yang bahkan gw tau ga akan gw masupin Ghiffari dari awal.. untuk kepuasan pribadi udah nyoba semua aja… sampe yang paling penting gw tanya dari sekolah mahal adalah kapan waktunya bayar yang diskon. Karena pas gw liat liat mereka selalu punya “Kalo bayarnya bulan segini diskon sekian bu” atau “kalo bayar SPP satu taun full diskon 2 bulan bu”

    • Coba yah mak segera disurvey sekolah d bogor biar gw tinggal baca reportnya hehehehe

      Sutris ih baca2 uang sekolah d jkt untung d bogor ga semahal itu😀

      Dan bener banget sekolah makin mahal pergaulan juga makin mahal, ada tmn tante gw emaknya bela2in masukn anak k sekolah bagus. Nah kelas 3 sd studi tour k singapur truz emaknya blg ga ush ikut taun depan aja, taun depannya ternyata studi tournya umroh. Kata tmn tante gw emaknya aja blm pernah umroh demi nyekolahn anak lah ini anaknya minta umroh hehehe

      Jadi gw mah milih sekolah yang pas di hati pas di kantong aja deh yah

      • Haiiss.. Salah alamat minta survei sekolah Bogor di sini. Akika kan warganya Jokowi Mak🙂

        Hahaha.. Buset itu anak SD study tour ke Spore dan umroh??? *kejengkang* Nama sekolahnya apa Res? Buat penasaran aja sih, secara nggak mungkin juga masupin Nadira ke situ. Ntar bisa-bisa nggak kuliah dia😀

  2. mau pake opening line standart-nya silent reader yang mendadak komen tapiii… kok kurang asyik yak😀
    Salam kenal jeng Ira🙂
    Masalah pemilihan sekolah memang selalu menjadi momok bagi orang tua yah. Liat twit @mrshananto dalam seminggu 2 kali dia tulis : SPP bulanan sekolah anak itu sebaiknya <10% dari penghasilan bulan kita (ini mantra yang lagi gw rapal dan mo gw tularin se pak suami🙂 )

    Jadi klo cerita laki gw, dia sangat mengidamkan anaknya masuk SD yang letaknya 5 Km dr rumah, sejak anaknya umur 1 tahun!!! Penyebabnya? karena dia tau sekolah itu punya AR (pendiri P*N) oia, catatan : Suami gw asli wong yojo🙂
    Gw udah survey ke temen2 yang anaknya sekolah di sana. Uang masuk sama SPP yang rasional lah buat sekolah bilingual islamic modern. Tapi yang bikin terperangah adalah ketika temen yg anaknya sekolah disana (kelas 4 SD) mengabarkan bahwa anaknya maksa ikut study tour (sebenernya kelas 4 mah optional, tapi anak segitu klo temennya ikut, pasti akan minta ikut). Gw suruh laki gw nebak kemana study tournya… Laki gw nebaknya Yogyakarta (wajarlah lha wong ini sekolah asal franchise dari sana), begitu gw bilang Singapurrr…lalu, suamiku pun terdiam… Hahaha… Nampaknya dia akan 1000x mikir buat nyekolahin di sana😀

    • Iya bener, kata Ligwina SPP anak perbulannya jangan lebih dari 10% penghasilan rumtang. Apalagi kalo anaknya lebih dari 1. Kebayang nggak sih kalo 1 anak SPP-nya aja 20% penghasilan rumtang, sedangkan anaknya ada 3? Mau bayar cicilan rumah pake apa kakaakk😀

      Hahaha.. Shock therapy-nya bagus tuh Mbak buat pak suami😀 Btw, emang nama sekolahnya apa sih? Gue malah baru tau kalo AR punya sekolah. Istrinya guru kan ya, cmiiw?

  3. sama Ra, gw juga takut kayak lo. jadi ingat di kantor pernah ngbahas sekolah X yg punya program wajib “live-in” di Hong Kong atau Singapore utk siswanya di tahap SMA, ya bagus sie klo anak hanya satu nabung skrg utk biaya jalan2xnya di SMA🙂, nah anak kedua apa kabarnya dan ketiga? ntar mereka mengira kita pilih kasih, padahal kita sudah gak ada yg bisa ditabung…

    • Nah itu dia Yas. Kesannya jor-joran banget di anak pertama, trus anak kedua dst cuma secukupnya. Bisa nambah sibling rivalry tuh karena anak 2, 3 dst ngerasa dianaktirikan. Pdhl gak tau aje, emak bapaknya kehabisan doku neik😛

      Btw sekolah apa tuh yang ada program wajib live in di HK dan Spore? Uwow banget sih *elus-elus dana pendidikan*

  4. waktu gue ikut seminar QM soal dana pendidikan, Fitri si planner bilang, “jangan sampe ortu maksain, PG sampe SD di sekolah yang super keren, eeh pas kuliah malah di ciamis gara-gara dana pendidikannya gak cukup!” with all due respect to any university in ciamis yaa, hihihi.
    tapi analogi yang dia kasih itu bikin gue kayak tersadar *tsah* dream big boleh, tapi harus tetep realistis lah ya.

    trus mengenai sekolah yang ngusir muridnya itu, emang hak mereka sih secara belum dibayar. tapi kok keliatannya bisnis banget ya, sampe mengesampingkan visi pendidikan yang diusung. apa kata temen-temennya tau si anak diusir gitu? dan terutama, gimana dampak ke psikologis si anak? tega benerr.

    btw, semoga dapet sekolah yang paling cocok dan sreg di hati. selamat berburu selama si jodoh belum ditemukan, hehe.

    • Setuju sama komen @cushionhole, dan prnh denger jg di training QM.
      Untuk pendidikan dasar dan menengah, sbaiknya yg biasa2 aja dan ngga terlalu mahal (apalagi ada biaya sosialnya). Supaya mbentuk karakter anak dan bisa nabung lbh bnyk untuk pendidikan tinggi terbaik. Syukur2 sanggup membiayai skul di luar negeri.
      Aamiin🙂
      Salam untuk Nadira ya mbak Ira

    • Hihihi.. Kasian ya Universitas di Ciamis. Tapi emang ada ya di sono? *salah fokus*

      Nah setuju banget Ris, dream big boleh, tapi realistis itu pasti. Kalo maksain, kasian anaknya. Nanti malah bernasib kayak Sanchai di Meteor Garden lagi😛

      Iya sih, sekolahnya agak kejem juga pake ngusir. Tapi kalo lo baca kronologisnya, itu udah 3x anaknya diusir dari sekolah. Jadi kalo gue liat, si ortunya maksa banget, udah dikasitau nggak boleh sekolah kalo SPP-nya belum lunas, eh anaknya masih dikirim ke sekolah. Kasian lho, harga diri dan rasa pede si anak pasti ngedrop. Sedih gue bayanginnya😦

  5. Ya gengsi dong, Ra.
    Masa dalam pergawolan kita gini, tetiba loe nyekolahin Nadira di sekolah dengan uang pangkal 100 jeti, SPP 5 jeti/bulan, jajannya di Marche, study tour mandiin beruang kutub.
    Terus tau-tau Lita bilang pengen ikutan nyekolahin di sono.
    Eh terus si Fulan bilang ” anak socialite yang itu juga sekolah di tempatnya Nadira lhoo.. ” *ish, point penting banget ituh!*

    Terus, gw gitu masa harus nyekolahin anak gw di sekolahan yang dapet bantuan dana BOS, study tour mandiin bebek di Ragunan, jajan cireng ? yaah, Walopun sebenarnya prestasi akedemik sekolahnya bagus ?
    terus loe nanya , Masalah gitu buat gw ?
    Gile loe ye ! *Bu Elly Mode ON* Yah masalah bangettts laaah…

    Apapun akan gw dayaupayakan.
    Biar kate rumah gw di Bekesong, sekolahan Nadira di Pandeglang…gw jabanin ! Me toooo!
    Anak gw suruh tidur aja di Prima Jasa dari Bekasi jurusan Merak.

    *yaaak…abis ini gw diomongin emak-emak deh sedunia akherat*

  6. kita ortu pasti kepengen yah nyekolahin anak di sekolahan yang bagus, etapi kok ya sekolah bagus pada muahal muahal….. kok malah curcol dimarih. Mendoakan semua ortu mudah2an diberi kemampuan rezeki sama Allah… aamiin, …… kalaupun memang tidak ada kemampuan, setuju untuk tidak memaksakan….

    • Hihihi.. Inipun postingannya curcol koq Mbak Rina🙂

      Amin amin amiinn.. Mudah2an kita dikasih rezeki buat nyekolahin anak. Kalopun ngepas rezekinya, mudah2an kita dikasih kerendahan hati seluas samudera untuk nggak memaksakan diri🙂

  7. kemarin temen gw cerita, keponakannya sekolah di TK Pen***r Kelapa Gading, ngrengek bapaknya minta dibeliin pensil warna kayak punya temen2nya, yang harganya CUMA 1 juta *dikeplak* pensil warna bok, anak TK oula, hikshiks..

  8. selalu puyeng kalo mikir sekolah anak #lapkeringet….
    mau nabung untuk pendidikan anak sampe kuliah pun harus sesuai dengan itung-itungan pemasukan… mesti cari bocoran investasi yang returnya 100% per tahun… qeqeqe…
    dannn solusi cadangan… kalo udah usaha ngumpulin uang buat biaya pendidikan anak ennnn ternyata inflasi melonjak jauh #fiuh jalan satu-satunya pulang ke malang ato magelang… qiqiqiq… mengingat sekolah unggulan disana biaya spp nya 1/5 sekolah unggulan disini… wkwkwwk…

  9. setujuuuu! ga perlu ikut2an intinya ya, hari gini makan gengsi, bisa puasa tiap hari gegara nyekolahin anak ditempat yg ga sesuai dgn kemampuan… hihihi…^_____^

  10. aku ama suami sepakat, kita milih sekolah terbaik yang bisa dijangkau. bukan jangkauan biaya pendidikan, tapi biaya sosialnya😀

    kalow perkara uang pangkal, spp, iuran ini itu, mungkin masih bisa dicari😀. tapi sanggup ga sama gaya hidup murid di sekolah itu? bukannya mau manjain anak, tapi kan kasian juga kalo abis liburan, dia bengong aja denger temen-temennya cerita liburan ke benua lain sementara dia keluar kota aja nggak😀 atow sanggup ga aku kalo harus bergaul sama ibu-ibu yang serba bermerk dari ujung rambut sampe ujung kaki, sementara sendirinya pake tas bikinan sendiri he he he….

    abis udah lihat pengalaman temen, anak pertama disekolahin di tempat yang naudzubillah mahalnya. sanggup sih, cuma ya ngirit luar binasa dan si bapak harus nambah kerja sambilan. padahal anaknya empat (atau lima ya? lupa). giliran anak kedua, mau dipilihin sekolah yang lebih murah. eh si anak ga mau, mintanya sama plek ama kakaknya. kan kasihan kalo gitu.

    • Ya ampyun, anak 4-5 tapi sekolahnya mahal? Gileee.. Berani banget ya. Antara salut karena super berani dan sedih karena maksa deh gue bacanya Mak.

      Bener tuh soal biaya sosial. Sebab, kadang-kadang kalo anak dan kitanya nggak bisa melawan arus, social cost justru lebih muahal ketimbang biaya sekolahnya. Efeknya ke rasa pede dan self esteem anak sih *curcol :P*

  11. deg2an yang lagi dialami aku banget nih mba, secara ya… suami tuh klo untuk anak2 mo nya kasih yang terbaik, mulai dari susu, RS, imunisasi yang bukan cuma dasar, ampe sekarang si abang yang udah masuk SDIT, n si dedek yang “rencananya” mulai masuk playgroup tahun depan, ngos2an tiap bulan “demi” beli susu n bayar spp kami jalanin.
    pemikiran suami tuh begini… klo kita sudah memberikan yang terbaik pada masa periode emasnya, insya Allah investasinya ga akan mahal lagi didepan… diharapkan anak2 tumbuh sehat.. n dapet pendidikan sampe S4 dari beasiswa… #ngarep.com…. amiiiin.
    sbg ibu, dilema bgt mo ngelawan takut kualat ga kasih yg terbaik buat anak, diikutin.. rumah yang segede korek api n kendaraan yang msh keujanan ga berubah2 #nasiiib…nasiiib

    • Hahaha.. *pukpuk Mbak Afi*

      Sebenernya pemikiran suami ada benernya sih, karena pernah denger omongan psikolog, pendidikan dini jangan disepelekan karena itu adalah golden periode anak. Tapi ya tetep Mak, menurut gue sih, jangan maksa juga sampe utang kanan-kiri. Tapi dirimu nggak sampe gitu kan. Kayaknya cuma terpaksa hemat dan nggak beli mobil plus renov rumah karena anak-anak masih sekolah, bukan? Semangat ya Maakk🙂

  12. setuju mba, yang mahal2 itu belum tentu bagus kok. Malah si anak bisa jadi kurang tangguh karena sekolah yang mahal biasanya kan banyak memfasilitasi muridnya (sedang mencari pembenaran hehehe..). Walopun sekolahnya di sekolah negri si anak bisa2 aja kok punya prestasi, tapi ortu emang mesti ada efford lebih untuk membesarkan anak dari aspek emosi dan spiritual. Alias si ortu lah yg mesti rajin2 blajar sana sini juga untuk bisa mendidik anak. Rada mirip sih sama contoh kasusmu Mba, kalo contohmu kan si ortu harus berkorban kerja banting tulang demi sekolahin anak di sekolah mihil. Tinggal pilih aja kita sebagai ortu mau berkorban yang mana😉

    • Iyak bener Mbak Adis. Apalagi pendidikan itu kan harusnya nggak 100% diserahin ke sekolah. Ortu justru harusnya jadi “sekolah” dan pendidik yang sebenarnya. Makanya ada ungkapan dalam bahasa Arab, cmiiw, yang bilang ibu adalah madrasah pertama anak. Kalo gue liat sih, harusnya ibu dan ayah ya yang jadi “sekolah” anak pertama. Apalagi Bu Elly pernah bilang, anak itu tanggung jawab ortunya, bukan gurunya di sekolah.

  13. Ikutan komen ah mba. Klo buat gw pribadi, gak masalah kok sekolah itu borju atau gak. Yg penting anak itu PD dan cuek aja. Bahkan ketika nanti gede, networking dr temen2 borju itu mempengaruhi karir dan pekerjaan loh🙂
    Gw bukti nyata anak ‘kampung’ yg skolah di tmp ‘borju’ dr tk-kuliah. Alhamdulillah gw PD ajah. Gak pernah tuh minta sesuatu yg sama dg temen gw punya. Malah gw suka ‘manfaatin’ mrk dg jajanin gw dulu hahahaha😀 Fyi emak gw bidan di desa sono, akika skolah di skul swasta + negeri yg alumninya arteis, presenter, politikus dll. Good impact ke gw ya jelas temen2 yg borju dan baik loh (bbrp lebay deh bilang yg borju tp sombong. Justru klo kaya dr lahir gak sombong. Yg OKB baru deh songongya gak nahan IMHO ya) , pengaruh ke karir suami setidaknya, dan kerjaan ekeh dulunya🙂 Cuma jaman dulu semahal2nya swasta gak semahal skrg. Jd emak msh bisa nyekolahin gw dg cukup di tmp itu. Sisanya pinter2 gw cari beasiswa hehehe😀 *beasiswa beneran dan pertemanan yg menguntungkan pastinya*😀

    Maap klo ada yg gak setuju ya. Ini hanya opini personal dan sudah dijalani sekian belas tahun🙂

    • Baca komenlo gue jadi inget temen gue, Sil.

      Temen gue ini cerita, di instansi tempat dia bekerja dulu, lo nggak bakal bisa naik ke posisi top management kalo riwayat sekolahlo nggak keren. Temen gue ini kebetulan dari TK sampe SMA di sebuah sekolah swasta katolik ternama. Jadi dia sekolah bareng anaknya pengusaha anu, anaknya menteri itu, cucunya mantan presiden, etc etc. Padahal dia sendiri tingkat ekonominya biasa-biasa aja.

      Menurut temen gue, faktor almamater ngaruh banget di perusahaan itu. Jadi misalnya nih, kalo ada 2 kandidat untuk posisi pemimpin redaksi. Kandidat A dari TK-SMA sekolah di TarQ, sedangkan kandidat B dari TK-SMA di sekolah negeri nggak ngetop, pasti yang dipilih si A.

      Kasuslo itu oke banget ya bok. Soalnya lo terbukti bisa melawan arus dan membuktikan diri bahwa lo nggak inferior dengan kondisi temen-temenlo yang serba lebih. Your parents did a great job in raising you, salute!🙂

  14. Kenapa sih, kita gak bisa kayak emak bapak kita, yang nyekolahin anak ya gak pake super stress. Kayaknya dulu itu, mereka lebih liat rank nasional, trus basis agama yang baik deh. Kalo sekarang kok ribet banget yak. Mahal, ribet, tar kalo anak gue berhasil, lah kalo kagak? Gimana kalo anak2 kita ajarin aja cara beternak sapi? Jangan2 lebih bisa menghasilkan, jadi enterpreneur, concrete pula hasilnya! HAHAHAHA…..

    • Setuju banget deh Le. Perasaan dulu kita-kita sekolah ngga pake ribet plus biayanya masih masuk akal ya. Ngga tau tu sekarang sekolahan di Jakarta kenapa bisa jut-jut gitu ya? Ada temen kantor suami yang anaknya masih TK aja biaya bulanannya udah hampir sejutaan. Padahal ortunya PNS.. Ngga kebayang deh.
      Kayanya bener Leony deh, mending diajarin angon sapi apa kambing deh, biar belajar jadi pengusaha sukses. Hahaha… Mulai stress ni aku, padahal hamil aja belum. Huhuhuhu..

    • Hahaha.. Iya tuh Le, gue juga bingung. Kayaknya emang mendingan nggak usah kenal gugel dan blog-blog-an ya. Temen kantor gue yang nggak gaul di dunia maya, pilih sekolah anak cuma berdasarkan referensi temen/sodara doang. Yang penting namanya ngetop, bagus sejak jaman dulu, pas di kantong, selesai deh.

      Sebenernya yang bikin puyeng ya kita sendiri sih, kebanyakan info bok😛

  15. Mba Ira salam kenal,

    Sebagai junior dalam dunia per-motherhood-an *alaaah*, ikut berguru ah sama mba Ira.
    Oiya ngomong2 sekolah anak, setuju banget deh klo semua harus disesuaikan sama kemampuan kita sebagai orangtua, jangan ampe putus ditengah jalan. Lagian mana ada orangtua yang mau anaknya dapet segala sesuatu yang jelek? ya tapi harus realistis juga, gak harus ampe ngemilin beras gegara sekolah di tempat yang superbb. Hehehehe…🙂

  16. Weleeeh gue baca surat pembaca si ibu itu juga pikirannya sama ama elo ra, ya knp sekolah di negeri aja sih? toh byk SSN yang bagus.. gue jg puyeng cari sekolah, tapi kynya utk TK gue prefer yang deket2 rumah aja.. SD baru puyeng lagi.. hihi..

    • Nah itu dia Ti. SDN sekarang banyak lho yang bagus. Bahkan deket SD inceran gue ada SDN yang peringkat 2 untuk SD se-Jaktim. Gratis pula kan🙂

      Iya gue TK juga yang deket aja. SD nanti baru yang agak jauh dikit😛

  17. Numpang Curhat ya..
    Aku anak Korban sekolah maksain kemampuan. Waktu itu Keuangan ortu Pas menurun namun tetep maksa sekolahin anak di pondok Indah Yang banyak anaknya dianter mobil eropa. Alhasil emak kadang maksa juga beli2 sepatu merk buat Saya yg sebenernya Ga masuk kemampuan, takut anaknya dibully.
    Tapi Ya Tetep aja Ya.. secara sepatu merk tsb cuma satu sementara Teman2 Gonta Ganti🙂
    serasa sanchai waktu itu.

    • Mbak Alia, tapi dirimu dapet Tao Ming Tse nggak di sekolah dulu? Kan katanya bernasib kayak Sanchai?😀

      Iya temen gue yang anak TarQ cerita, di sekolahnya homogen banget background ekonomi siswanya. Sama-sama middle up. Ada sih 1-2 yang jauh di bawah, biasanya anak penjaga sekolah, atau dapet beasiswa. Tapi mereka ini biasanya nggak bergaul dan cenderung jadi invisible student di sekolah. Sedih ya😦

  18. wooaaa,,mba iraaa,,kalo berbicara ttg sekolah2an, daku yg masih single aja udh ngeri binti merindinggg -__-..bahkan sekolah2 yg ukurannya bagus di daerahku aja yg dulunya masih terhitung murah meriah, skrg mahalnya naujubilaaahhh..jd makin merinding ngebayangin 10 tahun kedepan biaya sekolah bakal kayak gimana menggilanya (ini perkiraan udh menikah kemudian langsung punya anak, dan udh masuk SD)..yang lucu wktu ak ikutan pacar reuni sm temen2 SD nya, si pacar udh wanti2 utk masukin anak2 kita nantinya ke sekolah almamaternya itu, dengan bayangan uang pangkal dan spp yg murah (jaman dy sekolah SD, which is 18th yg lalu lah ya, spp nya masih 35rb, itungannya itu murah banget utk sekolah katolik yg udh punya nama lah sekitar pulomas), kemudian temennya nyeletuk, gila ih spp disitu skrg mahal banget, ponakan gw ad yg skolah disitu, tau ga sih, skrg spp perbulannya skitar 2-3jt.an..*kemudian si pacar keselek kopinya*

    moral of the story : jangan sotoy bilang2 sekolahnya murah, krn murahnya itu tjd skitar 18th yg lalu..hahahaha

    • Ahahahaha… Ngakak gue baca ceritalo soal si pacar, Ri. Itu SD Don Bosco ya? Soale kebayang SD Katolik di Pulomas cuma itu doang😛

      Makanya nanti kalo merit, langsung investasi reksadana atau LM buat dana pendidikan anak ya. Meski belum tau hamilnya kapan, yang penting udah punya. Secara mihilnya amit-amit kan?🙂

      • bukan DB mba, itu mah mahalnya lebih amit2 lagi..ini di Fransiskus (ini sih di mardongan ya, deket2 pulomas..tp memang sejak dulu, para ortu yg pingin masukin anaknya ke sekolah swasta tp ngincer yg murah, pasti daftarin anak2nya di FR ini, krn gag kukuh sm spp di DB or TarQi…tp skrg mah sama aja kayaknya),,tp emg bikin kaget sih, krn perkiraan kita, masih ratusan ribu lah ya,,ternyata bunyinya juga ikutan juta.jutaan..-______-…

        nah itu dy, kita ud pingin invest sana.sini..tp uang buat invest.nya yg masih dicari2..hahahahah :p

      • Etapi di TarQ gak sampe jutaan koq. Sebulan 600rb-800rb untuk tahun ajaran 2012/2013 ya. Uang pangkalnya juga di bawah 15jt, sekitar 6jt-10jt cmiiw. Gue tau karena udah tanya-tanya juga buat survey, hehehe..

  19. TFS Ra…
    Baca postingan lu yang ini rasanya kaya ditabokin di pipi..
    anak gw baru 2 thn 8 bulan dan udah gw daftarin PG di salah satu sekolah alam, sekitar 5 km dari rumah yang akan kami tempati 3 bulan lagi. alasan gw daftarin anak gw disana simple banget, bhs pengantar indonesia (karena gw maunya dia lancar bhs indonesia dulu baru belajar bhs kedua), tempat mainnya luas dan anak gw ogah pulang pas trial karena sekolah itu punya kandang kambing hahahaha.
    Meanwhile gw tau temen kantor gw (yang notabene akan jadi tetangga) sekolahin anaknya di SD yang cetar abweess dengan lokasi gak jauh dari calon sekolah anak gw… SPP 4 jeti sebulan *garuk garuk atm* tapi kelas 4 SD udah bisa presentasi in English dan ngerjain project A B and C and blah blah blah…. *macem tim marketing di kantor gw* *tepok jidat* . gimana gw gak ngiler pengen punya anak unggulan begitu🙂 sempet tergiur pengen daftarin anak gw SD disitu.
    Dan gw berhitung kalau anak cuma satu, mau diusahain mungkin bisa ya, dengan gw ngirit tiap bulan *makan telur ceplok tiap hari, gak liburan dan nggak bisa blenji blenji sering2 dong* *meweeekk* karena spp segitu lebih dari 10% gaji gw ama si pak suami. tapi bener yang elu tulis ya, peer pressurenya yg mungkin belum gw kalkulasi.
    Kecuali gw dapat undian atau warisan atau jabatan gw naik level lagi, cita cita itu sepertinya mau gw bungkus dulu. Masih tetep ngareeepp si tapi *gak iklas bin labil* hahaha

    • Ini sebenernya gue tulis juga sebagai reminder buat diri sendiri Mak. Soale gue kan suka ileran tuh kalo denger cerita orang yang anaknya sekolah di Cikal, High Scope, Montessori ABC, dll dsb. Padahal gue tau, meski mampu bayar uang pangkalnya tapi gue bakal ngap-ngapan bayar SPP-nya perbulan, hahahaha.. Belum lagi social cost karena sekolah bareng sama anak-anak orkay. Mending deh lo makan pake telor ceplok tiap hari. Gue mungkin makan pake garem doang, hahhaha😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s