Berat Sebelah

Wiken lalu gue dicurhatin seorang temen. Intinya sih dia lagi berpikir untuk divorce karena suaminya nikah lagi. Padahal temen gue ini dulu pas menikah, dengan suka rela nurut sama suaminya yang nyuruh dia jadi IRT. Lalu beberapa tahun plus beberapa anak plus beberapa kilogram kemudian, si suami bilang dia mau menikah lagi. Alasannya, karena sunnah agama.

Meradang nggak sih? Gue aja yang cuma kebagian dicurhatin doang emosi naik sampe ke ubun-ubun. Gimana temen gue yang jadi korban benerannya? Mana si suami nggak mau ceraiin temen gue pula dengan alasan, ini perintah Tuhan jadi dia mau membina dua keluarga secara bersamaan. 

Temen gue pun bingung, mau gugat cerai kudu pake pengacara etc yang harus dibayar pake duit, bukan daun. Terus nanti kalo udah cerai, biaya cerainya juga kudu dia yang bayar karena si suami nggak mau cerai. Dan kalo udah final semuanya, nasib anak-anaknya gimana?

Seperti yang kita ketahui bersama, hukum di Indonesia itu masih abu-abu dan berat sebelah. Rata-rata lelaki setelah cerai malah enak karena bisa jadi lajang lagi dan menghirup udara bebas. Nggak perlu biayain istri dan anak. Bisa nikah lagi sesukanya.

Sementara kaum wanita setelah cerai, kebagian nanggung beban anak-anaknya. Nggak cuma urusan perhatian tapi juga biaya hidup dan sekolah. Jarang gue temui pria yang setelah cerai masih concerned sama anak-anak mereka. Ada sih tapi populasinya masih minoritas.

Padahal, perceraian itu hanya mampu memutus hubungan antara suami dan istri. Anak akan tetap jadi anak, selamanya. Gak ada yang bisa memutuskan aliran darah si bapak dalam diri si anak, bukan? Kemudian, hakim juga biasanya selalu memutuskan agar para bapak ini untuk menafkahi anak-anak mereka sampai dewasa. Tapi somehow di Indonesia, praktik dan law enforcement-nya minim banget.

Gue tau karena ada sodara gue yang habis cerai, enak banget kawin lagi kayak bujangan aja. Anak-anaknya dibawa mantan istrinya yang kerja banting tulang supaya bisa hidup dengan layak. Trus pas si mantan istri minta biaya untuk sekolah anak, susahnya luar biasa. Sedih deh😦 Padahal kalo di luar negeri, Amrik misalnya, kalo seorang bapak lalai memberikan tunjangan anak pada mantan istrinya, dia bisa dijebloskan ke penjara lho.

Alhasil banyak banget perempuan yang udah jadi korban KDRT/perselingkuhan/etc, trus suami nggak mau ceraiin dan bikin dia harus gugat cerai plus keluar duit banyak banget. Sesudah semua proses kelar, masih harus nanggung beban anak-anak juga. Bikin gemeesss banget! Di sekeliling gue ada beberapa orang yang mengalami hal ini for real.

Kalo gue masih single, mungkin gue tambah males kewong kali ya neik. Ribet bener hidup kayaknya😛 Makanya mungkin dulu gue merit telat karena parno duluan sama urusan beginian. Dan mungkin sampe sekarang gue males berhenti kerja salah satunya ya karena urusan beginian juga hihihi.. :D

Tadi pagi ngobrolin hal ini sama hubby, dia ikut pusing sendiri. Apalagi pas gue cerita soal seorang temen yang pas BBM baik-baik untuk minta uang sekolah anak ke mantan suaminya, si mantan reply begini: “Siapa suruh cerai? Kan lo yang minta cerai tuh? Sukurin biar mampus emang enak cerai. Bayar sendiri sono biaya anaklo! Emang enak jadi janda!” 

Menurut hubby, dia nggak bisa bayangin koq ada sih laki-laki yang bisa lepas tanggung jawab sama anaknya sendiri? Padahal anak itu kan segalanya. “Kalo sebel sama ibunya, ya udah lah. Tapi masa sampe lepas tanggung jawab begitu sih? Itu parah banget ya.”

Dengan ini, gue sengaja menulis ucapan hubby sebagai catatan bukti. Jadi kalo suatu hari dia macem-macem *ih amit-amit jabang bayi* bisa gue tomprokin semua di mukanya. Hahaha..😛

Oh ya, melihat banyaknya laki-laki yang pada poligami setelah belajar agama lebih dalem dan dalem lagi (e.g: Dik Doank, dan beberapa orang temen/keluarga gue), gue jadi parno bok. Gue pun somehow cukup bersyukur karena kadar pengetahuan agama laki gue rada minimalis, hahaha.. Sebab, kalo mengedepankan akal (bukan karena dapet “panggilan” untuk poligami kayak suaminya temen gue), hubby mungkin bakal tetep mikir begini: “Buset bini satu dan anak satu aja udah puyeng kerja keras sampe kena macet lebih dari 4 jam/hari. Ditagih dana pendidikan lah, dana liburan lah, dll dsb. Lah gimana kalo bini dua?”😆

P.S: Tema tentang poligami yang bikin esmoniiii parah pernah gue tulis di sini dan situ. Komen-komennya seru, bahkan ada seorang istri muda ikutan komen dan langsung diserang emak-emak beringas😀

82 thoughts on “Berat Sebelah

  1. kalo kata laki gw ra… lo aja minta ini itu mulu kaga abis abis gimana mau gw sempet cari bini baru kaleee.. tobat dah gw.. hahahaha…😀

    gw bilang alhamdulillah kalo gitu wkwkwkwk

  2. memang hukum di indonesia itu selain gak adil juga suka gak ada konsekuensi berat buat yg melanggar (suami2 yg udah divonis musti bayar tunjangan anak, tapi masih tetep aja gak bayar). mustinya kalo cerai, anak2 suruh ikut bapaknya aja, biar puyeng cowok2 gak bertanggung jawab itu ngerasain gimana susahnya ngurus anak.

    • Itu dia Nov. Tapi kan mana ada ibu yang tega anaknya diasuh mantan suaminya, apalagi kalo si mantan suami itu madesu. Pasti sebisa mungkin diusahain hak asuh jatuh ke tangan ibu deh. Dan ngeliat gini, para suami itu malah keenakan dan lepas tangan. Zzzz.. T__T

  3. ya ampun suka banget sama posting ini.. tapi kasian juga sama temennya.. jadi inget jaman singel dulu mamah selalu bilang ” perempuan harus kerja, buat jaga-jaga kejadian sesuatu, seenggaknya kalo ditinggal laki perempuan punya kekuatan” –dulu sih ya masih belom paham, masih mikir ah ga mungkin lah–

    tapi.. setelah nikah, dan kalo lagi berantem (meskipun kecil) ya berasa pede aja kalo misalnya lagi mikir yang enggak2.. siap kok gue.. ternyata itu maksud mamah😀
    tapi alhamdulillah, gak kejadian (dan jangan)

    • Koq sama sih Li? Dulu nyokap gue juga bolak-balik wanti-wanti ke gue supaya jangan berhenti kerja “Jadi kamu nggak dianggap sebelah mata sama keluarga suami. Trus kalo ada kenapa-kenapa kamu punya kekuatan.” Nyokap ngomong gitu karena berdasarkan pengalaman sodara-sodaranya. Jadi dia nggak mau anak-anaknya ngalamin hal yang sama.

      Dan koq sama lagi sih? Gue juga dari dulu gitu tuh. Kalo berantem gue bisa mikir, if the worst scenario happens, let it be. Toh gue ada duit dan pekerjaan, hahaha.. Snob banget ya kita?😛

    • Huaa sama banget sih..gue juga mikirnya kaya gini..makanya maju mundur kalo disuruh suami resign… gue ngeri kalo gue ditinggal dan gue gak ada penghasilan apa apun, bisa bisa gue ngegembel dijalan! ;( gue juga liat banyak kasus didepan salah satunya temen gue, suaminya selingkuh sampe naek tempat tidur parahnya lagi pas dia hamil tua! temen gue sampe depresi , dan she has nothing to do coz she only house wife without any income.. sedih banget gw

      • Berpelukaaann…

        Itu dia Mel, batin, logika dan rasa paranoid gue suka perang antara resign demi anak dan tetep kerja demi safety net alias proteksi diri kalo kenapa-kenapa. Saat ini sih yang menang masih tetep kerja karena ya itu, kalo ada apa-apa dan gue nggak kerja, anak gue bakal kena imbasnya juga kan? *pembenaran banget ya :P*

        Nah ini temen yang gue ceritain di postingan juga lagi hamil tua bookkk… Skrg dia juga masih bingung karena kondisinya no income, anak 3 plus lagi hamil anak ke-4😦

  4. Semoga temen lo cepet dapet jalan keluar terbaik buat dia dan anak-anaknya ya Ra😦

    Emang bener sih hukum perkawinan (dan perceraian) di sini nggak adil buat perempuan. Padahal kalo di Amrik sono cerai tuh udah bisa bikin laki-laki bangkrut karena harus bayar tunjangan ini itu ke anak dan mantan istrinya.

    Makanya mungkin kita yang perempuan harus mandiri ya, biar kalo kejadian gini punya bargaining position lebih. Ibu rumah tangga pun harus pinter2 nyari atau nyimpen duit buat dirinya sendiri dan anak-anak supaya nggak tergantung suami. Maklum lah, laki-laki banyak khilafnya.

    • Bener Ni. Di Amrik mah laki-laki sampe harus kerja banting tulang dan mikir-mikir ribuan kali buat kawin lagi karena kehabisan duit untuk bayar segala tunjangan anak istri ya. Di sini mah, beuuhh… Masa iddah belum kelar aja udah kawin lagi. Bahkan belum putusan pun udah nikah siri -___-

      Setuju banget, meski nggak kerja misalnya, tapi harus pinter-pinter manage duit atau cari bisnis sampingan. Gue selalu membayangkan worst case scenario lho dalam berbagai hal. Manusia itu kan selalu berubah-ubah. Jadi apa yang ada di hadapan kita saat ini belum tentu bisa sama dengan bulan depan atau 10 tahun lagi. Lebih baik prepare for the worst lah *gile nakut-nakutin bener nggak sih?*

  5. ikut comment ya mba ira (biasanya silent reader *bener ga siy nulisnya? ).. Klo menurut suamiku, semakin bertambah ilmu agama seseorang seharusnya semakin takut untuk berpoligami. Karena poligami itu kan harus adil, nah sebagai manusia apakah benar2 mampu untuk berbuat adil. Sedangkan kalo Rasulullah berpoligami itu karena ada sebab/kisah yang mengharuskan beliau berpoligami. Dan yang di poligami oleh rasul itu semuanya janda kecuali Aisyah. Jadi kepada para lelaki, sebelum berpoligami, pikir-pikir dulu, tanggung jawabnya sangat besar di akhirat nanti, salah seorang istri merasa tidak adil saja sudah dosa besar untuk suami yang berpoligami..
    Jadi panjang niy, gara2 gemes sama suami temennya mba ira..semoga temennya cepat mendapat penyelesaian masalah dan mendapatkan yang terbaik dariNya..Aamiiin

    • Halo Mbak Ninit🙂

      Nah itulah Mbak. Banyak orang yang mengatasnamakan agama sebagai pembenaran dari apa yang ingin dia lakukan. Padahal bener kata suami Mbak, kalo emang paham banget agama, justru akan takut berpoligami karena aturannya segambreng dan susaaahh banget.

      Kalo aku rasa, orang-orang yang pake agama untuk berpoligami itu biasanya baru belajar agama seujung kuku aja deh Mbak. Kalo mereka tahu agama bener-bener, nggak mungkin mereka bakal pake nama Tuhan dan Nabi untuk menyakiti orang-orang yang mereka sayangi. Ya nggak?

  6. setau aq ya… kalo nanya-nanya sama suami… seandainya emang alasan suaminya itu minta kawin lagi karena sunnah agama berarti dia minimal ngerti lah ya tentang agama islam…
    insya Allah hukum islam itu adil kok…
    jadi…. kalo kita cerai… suami itu harus membiayai istri dan anak-anaknya sampai mantan istrinya menikah lagi… dannn… kalo mantan istrinya itu menikah lagi… anak-anaknya tetap dibiayain suaminya kok…
    cuma… kalo ternyata suaminya mangkir… yaaa kebangetan juga tuh cowo… karena hukum indonesia kan ga pake hukum islam ato hukum negara lain yang melindungi wanita…

    • Oh gitu ya Mbak? IMO sih tetep nggak adil ya kalo istri sakit hati dan anak tercerai berai “cuma” karena ingin ikut sunnah agama. Allah kan juga melarang kita untuk menyakiti sesama, terutama orang-orang terdekat kita. Dengan berpoligami, si suami mengikuti sunnah tapi melanggar perintah. Nah, jadi gimana tuh?🙂

      • Halo mbak Ira, salam kenal, aku juga biasanya silent reader hihihi tapi kali ini ikutan gemesss.

        Aku setuju bgt sama yg mbak Ira bilang, kalo sayangnya di banyak kasus poligami, mereka meng-klaim mengikuti sunnah tapi dalam prosesnya melanggar perintah2 Allah yang lebih utama.

        Contoh keciiiil aja, dari surat Al-Baqarah ayat 177:
        (“Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.”)

        Dari satu ayat ini aja bisa dilihat kalo ada beberapa perintah Allah yang dilanggar sama temen mbak Ira yang mbak ceritain diatas:
        – memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya
        – menepati janjinya apabila ia berjanji

        Hehe maaf jadi kepanjangan, gemes soalnya T_T

      • Gpp Mbak panjang yang penting isinya dalem dan ada ulasan+ayat-ayatnya secara aku lemah deh di urusan itu🙂

        Bener kan, buat apa ikutin sunnah kalo dalam praktiknya, justru melanggar perintah yang wajib. Bodoh banget deh, zzzzz… T__T

  7. ya ampunnn,,jahat banget itu bagian “Siapa suruh cerai? Kan lo yang minta cerai tuh? Sukurin biar mampus emang enak cerai. Bayar sendiri sono biaya anaklo! Emang enak jadi janda!”

    ‘anaklo’ pulak dia bilang,,,anaknya dia juga kaliii….esmosi aku mbaaakkkkk (ノ °益°)ノ 彡

    • Iya Mak. Mana dulu pas cerai dia nggak mau cerai. Trus pas temen gue keukeuh cerai, dia nggak mau bayar biaya sidang samsek. Dan sekarang dia nggak mau bayar duit sekolah/pampers/makan si anak😦

  8. Temen suami kebetulan ada 2 org yang “punya istri kedua” dan ternyata dengan beristri dua itu kehidupannya malah jadi awut-awutan gak jelas. Makanya suami kayaknya bakalan mikir berkali-kali sih sebelum macem2, udah ada 2 bukti nyata depan mata pria2 beristri dua yg madesu. Belum lagi “anceman” dari saya kalo sampe macem2 jangan harap ya diaku sama anaknya. Nehiii.. Semoga aja deh suami tetep dijalan yg benar. *brb pasang borgol ke suami*

  9. suka kesel deh gue ama laki2 yg bilang berpoligami karena sunnah rasul (cari pembenaran banget ini mah, bilang aja gatel), mendingan dibalikin aja deh, bisa ga sunnah rasul yang lain dulu yg dikerjain? banyak banget lho sunnah rasul itu bukan cuma poligami..lagipula kalo dikaji tentang poligami di alquran bukan cuma 1 ayat aja..ada beberapa ayat yg nyambung..yang paham alquran bener pasti malah ga berani poligami..

    semoga temen lo kuat ya ra..klo gue siy dukung buat cerai aja..ngapain nyiksa diri dizalimi kaya’ gtu..Insya Allah pasti nanti ada rejeki buat ngegedein anak2nya..

    • Nah itu Both. Sunnah rasul sih tapi yang dikawinin janda muda yang cantik lah, ABG lah, preettt semua! *esmoni sendokir*

      Kalo gue sih minta dia mendinginkan kepalanya dulu Both. Jadi kalopun dia milih cerai, seenggaknya dia paham betul segala konsekuensinya. Nggak semata-mata impulsif plus emosional doang. Begitu juga sebaliknya. Kalo dia milih stay, dia harus paham apa-apa aja yang berpotensi merusak di kemudian hari. Sanggup nggak dia? Sekarang ini gue lagi minta dia konsultasi ke temen gue yang lawyer supaya paham langkah-langkah apa yang harus ditempuh untuk menggugat cerai. Nggak gampang soale.

  10. ihhh gemess baca postingan lo ra..
    jahat bener sihhh… emang hukum dinegara kita itu ga bagus…

    denger ttg gubernur aceng aja gw sewot.. eh ini ada lagi😦

  11. Kl kata nyokap gw,masih banyak pahala lain slain kawin lagi, heran gw ama yg kekeuh poligami bgitu ngerasa aliman dikit,padahal di tv kan uda sering diulas,dan bahasannya sama,kok ya g pd mikir gt?
    Mo ikutin nabi?emg yg lain uda diikutin?yg lain aja dulu dibenerin gmn baru poligami

  12. Alasannya sesimple itu? WTF..

    Kayaknya kok agama dijadiin topeng ya?..

    Kayaknya bener Ira deh.. ngucap syukur soalnya dapet suami yang nggak banget-banget dalem agamanya… Yang penting nggak neko-neko..

  13. Esmosi jiwa ya bacanya… gue ngalamin karena lihat adik gue sendiri yang lagi proses cerai. Gue lihat Suaminya boro-boro inget punya kewajiban sebagai ayah, bulan-bulan pertama ditagih jatahnya malah jawabannya banyak banget. Akhirnya adik gue kesel banget dan memilih berjuang sendirian. Katanya, ngapain sampai ngemis-ngemis begitu. Bikin gue jitak aja tuh laki…

    • Aduh Mes, peluk dan pukpuk buat adiklo ya :’)

      Gue selalu emosi dan sediiihh banget kalo denger yang beginj-begini. Dan yak bener sih adiklo, daripada nurunin harga diri ngemis-ngemis, mending juga berjuang sendirian. Doain aja lah supaya mantan suaminya itu hartanya bawa berkah dan nggak bokisin perempuan lain lagi😦

  14. Soal wanita kerja itu ya, aku inget temenku ngomong “Seandainya ya, dulu nyokap gue kerja, pasti udah dari dulu deh dia ninggalin bokap gue mengingat betapa belagunya bokap gue itu dulu (suka abuse pake kata-kata gitu katanya),” Nah setelah anak-anaknya pada gede dan bekerja dengan baik, ibunya jadi lebih berani ke bapaknya, ngerasa imbang kali ya. Dan malah suka ngancem ninggalin bapaknya, udah ngerasa nothing to lose gitu. Yang kasihan emang kalo perempuan tetap bertahan dalam pernikahan hanya karena masalah ekonomi ya. Padahal dalam rumah tangga kayak begitu, anak-anak yang paling kasihan karena mereka ngeliat hubungan nggak sehat ortunya kan.

    • Iya mbak…dan biasanya ada kasus KDRT yang abuse (selain verbal melalui kata-kata yang merendahkan) dengan cara: istri nggak bole kerja, nggak bole sering-sering ketemu temen dan keluarga, jadi istri nggak punya pegangan apa-apa dan siapa-siapa, sehingga suami pelaku KDRT tadi bisa terus ‘ngangkangin’ si istri (buset dah istilah gua). Si suami paham betul, kalau istri bisa punya apa dan siapa tadi, dia nggak bakalan ada apa-apanya, pelaku KDRT kan agak ‘lain’ jiwanya, ada rasa takut jika dia nggak bisa mendominasi seseorang, dalam hal ini istrinya. Hadu…kok ijk yang komen malah ijk yang merinding sendiri yaaa…entrynya mbak Ira kali ini rodo serem niii.

      Bahkan pernah ada kasus, bapaknya kawin lagi, anak-anaknya pada belain ibunya lah. Eh tu bapak-bapak nggak lama…suka jelek-jelekin si ibu ke anak-anaknya, terus royal beliin ini itu buat anak-anaknya sampe kendaraan aja langsung dibeliin, nyogok ceritanya, cari temen biar kesannya apa yang dilakukan si bapak sah dan benar. Setelah nikah lagi, nengokin istri tua seminggu sekali, tas, dompet, duit receh ditaruh di mobil semua terus dikunci, halah tu bapaaakkk. Padahal si ibu anaknya laki semua 2 orang udah pada nikah dan punya anak (dalam artian tu bapak adalah kakek-kakek bercucu yang kewong maning), yang paling besar perempuan dan sayangnya mengalami semacam down sindrom, jadi bayangin ni ibu udah ngerawat anak sampe segitunya😦 Hadeeeh jadi ngomongin orang tapi diriku…

      …kesel sel sel sekwintal

      • Duh itu si bapak koq ya norak banget siihhh.. Masa anak sendiri aja sampe “dibeli” ya? Nggak malu sama umur apa?😦

        Banyak kasus laki-laki yang kawin lagi dan “membuang” istri lamanya justru ketulah dan kena karma. Ada yang hartanya sampe abis trus mengais-ngais belas kasihan mantan istri dan anak-anaknya. Hiii… Naudzubillahimindzalik yaaa..

    • Bener Ndang. Ada lho sodara gue yang sampe nggak mau punya anak karena trauma liat ortunya bertikai terus dari dia kecil (dia anak pertama), adik-adiknya lahir, sampe sekarang mereka udah tua. Katanya “Gue nggak mau anak-anak gue mengalami apa yang gue alami saat kecil. It’s painful to see your parents fight everyday in front of your eyes.” Sedih gue dengernya😦

  15. Hiiiih.. bacanya jadi pingin ngerobek2 muka itu suaminya deh. Etapi bukannya kalo mau nikah lagi harus ada ijin dari istri pertama yaa? kalo ga ya ga resmi, gitu bukan sih?

    Alhamdulillah, di swedia kaga ada tuh yang namanya legal poligami.. jadi suami semoga ga kepikiran yang aneh2..

    • Sekarang masih nikah siri, Be. Sebelum nikah lagi, si laki kasitau temen gue, yang lagi hamil gede dong. Bikin pengen naro granat di celana dalem si laki gak sih?😦

      Iya di negara-negara Barat kan poligami illegal, bahkan di Amrik aja beberapa pelaku poligami meski mengatasnamakan agama (Mormon, misalnya) masih deg-degan takut dibawa ke pengadilan ya. Kalo di sini mah, beuuhhh…😦

  16. beristri dua tuh ada yang pasti dan ada yang tidak pasti : yang pastinya adalah tersakitinya hati istri pertama, sedangkan yang tidak pastinya adalah kebahagian dengan istri kedua

  17. Aku salah satu yang parno kawin gara” hal kaya gini Mbak, apalagi dulu waktu kuliah sempet 2 tahun magang di LBH, ketemunya kasus kawin ceraiii melulu. Yang bikin stres kadang” omongan pasutri yang bilang “saya sebenernya nyesel nikah sama dia”, lah nyesel anak 3…*tepokjidat*

    Sebenernya hukum di Indo jelas kok, implementasinya yang ngaco. Tapi menurutku semua ini bukan masalah ke hukum kok, tapi nurani aja. Kalo suatu ketika ak jadi Ibu, ak juga lebih milih kere daripada mengemis sama mantan suami. Cuma aku kan ga pernah ada di posisi Ibu” ya, mungkin ada kalanya gengsi akan kalah sama tangisan ank toh..

    Begitu juga soal kerja sih Mbak, banyak makan yang menolak cerai padahal udah disissa diluar batas” UU KDRT dengan alasan simple: uang. Sakit ya kalo kaya begitu.

    Waktu masih ABG gitu aku mikir, “ih bego amat lo”. tapi setelah sekarang ngeliat kondisinya my honest salutation untuk semua Ibu diluar sana yang bersedia nahan hati demi anak. Mereka lebih hebat dari Ibu” yang punya prestasi diluar sana, karena ya itu prestasi terbesar wanita itu saat dia mengorbankan hati buat sesuatu yang dia anggap layak dia pertahankan.

    • Nah itu tuh Ra (is this the correct nickname for you?). Gue dulu sempet mikir, ngapain sih pemerintah bikin peraturan melarang poligami untuk PNS? Biarin aja mereka urus sendiri karena itu kan ranah pribadi. Ternyata setelah gue liat kenyataannya, duileh udah ada peraturan pun, teteeep aja yang poligami banyak. Gimana kalo nggak ada peraturannya ya? Tambah nelangsa deh istri-istri PNS itu. Apalagi di Indonesia yang namanya praktik nikah siri itu lazim. Ih kalo jadi presiden or menteri urusan perempuan, gue bakal usul nikah siri itu dilarang deh buat yang pengen poligami.

      Gue juga berpikir kayaklo. Kalo misalnya (amit-amit) cerai, gue nggak akan nuntut apa-apa selain hak asuh anak. Selama gue masih bisa menghasilkan duit, gue akan tanggung anak gue sendirian. Tapi terus gue pikir-pikir lagi, enak banget ya laki gue. Wah berarti kudu diperes abis-abisan nih hahaha..😆

      Waktu masih ABG gitu aku mikir, “ih bego amat lo”. tapi setelah sekarang ngeliat kondisinya my honest salutation untuk semua Ibu diluar sana yang bersedia nahan hati demi anak. Mereka lebih hebat dari Ibu” yang punya prestasi diluar sana, karena ya itu prestasi terbesar wanita itu saat dia mengorbankan hati buat sesuatu yang dia anggap layak dia pertahankan.

      Setuju! :’)

      Eh tapi banyak kasus untuk istri-istri pejabat/pengusaha sukses. Mereka nutup mata suaminya main gila or punya istri lain karena mereka punya ketergantungan ekonomi. Kalo mereka bawel dan minta cerai, status sosial bakal melorot dan segala fasilitas pun nggak bisa didapatkan lagi. Nyokapnya temen gue ada yang begitu tuh. Jadi dia balas dendam dengan ulah suaminya punya istri/pacar di luar dengan, morotin suami abis-abisan dan foya-foya dengan duit suaminya😀

      • Call me anything Mbak : )

        2 sisi mata uang sih ya Mbak, dulu aku sempet merasa miris kalo ngeliat psk,pelacur,wts you name it, yang dihina padahal mereka cuma bener” melacur untuk hidup sementara banyak kok yang kaya Mbak Ira sebut itu sebenernya juga “menjual diri”. Tapi balik lagi ke soal pilihan dan motivasi sih ya Mbak. Kita kan ga pernah tau alasan mereke sebenernya.

        Anyway nice post Mbak. : )

      • Gue bahkan kerap melihat pelacur itu justru sebagai feminis sejati. Mereka pandai memanipulasi pria dengan menggunakan tubuhnya demi mendapatkan harta bahkan kekuasaan. Di zaman dinasti Cina banyak pelacur yang bikin raja bertekuk lutut. Bahkan di masa Perang Dunia (I or II lupa) ada mata-mata Mata Hari yang katanya sih aslinya pelacur juga. Dan jangan lupa Dewi Soekarno yang dulunya mantan geisha dan sukses bikin Bung Karno termehek-mehek.

        Aren’t we women great or what?😀

  18. waaah kalo cerai kudu ke Amrik dulu kali ya mbak hihii..

    Kebanyakan lelaki sekarang alesan doank poligami demi agama, mereka tuh gak ngerti apa sebenarnya poligami. Padahal aturan poligami dalam agama cukup berat. Seperti tidak boleh menikah lagi tanpa izin dan persetujuan dari Istri pertama, menikah untuk mengangkat martabat perempuan, dan harus berlaku adil terhadap para istri. Bukan menikah karna nafsu semata, liat yg cantik dikit langsung (-_-“). Rasullah SAW berpoligami untuk mengangkat martabat perempuan, beliau menikah dengan Aisyah setelah Siti Khadijah wafat. Dan selama dengan Aisyah beliau menikah dengan perempuan yg tidak lebih cantik dari Aisyah (rata2 janda2 tua dan miskin) untuk mengangkat martabat. Beliau sering berusaha berlaku adil tapi beliau selalu merasa tidak pernah adil. Rasullah aja merasa tidak bisa berlaku adil, bagaimana bisa laki2 jaman sekarang bisa mengklaim diri mereka sudah bisa berlaku adil…??

    Kebanyakan laki2 jaman sekarang kalo menikah lagi tuh pasti dengan perempuan yg lebih muda dan cantik. Trus mengatas namakan agama.. Preeeeet dah *cambuk

    • Ih embeerr… Sependek pengetahuan gue, syarat-syarat poligami itu ribetnya luar binasa. Makanya yang diambil para pelaku poligami itu cuma enak-enaknya aja. Yang susah-susahnya ditinggalkan. Kurang ajuaarrrrrr! *emosi*

      Nah itu dia Mak. Sok atas nama agama, eh yang dinikahin janda cantik atau perawan ting ting. Zzzz..😦

  19. Inget komen mama waktu liat banyak kasus cerai yang bapaknya nikah lagi dan gak peduli sama anaknya. Mama bilang “kalo bisa usaha sendiri mending usaha sendiri aja, gak usah ngemis sama mantan suami. Karna kalau anaknya nanti sukses pasti bapaknya sendiri yang akan cari-cari anaknya. Semakin tua umur bapaknya pasti akan menyesal dulu pernah jahat ke anaknya”.

    Kasus cerai di teman2 alm.papa banyak banget. Kebanyakan cerai malah mendekati usia pensiun. Kalau pensiun kan mereka terima uang pesangon yang besar, dinikmati sama istri baru. Istri yang mendampingi selama masa susah membangun karir ditinggal gitu aja. Grrrr, berasa pengen ngelindes pake truk deh.

    • Komen mama lo bikin gue inget banyaaakk banget kasus-kasus selebriti. Kayak kasus M1t4 Th3 V1r61n (sengaja sok alay supaya gak kegugel) yang ujug-ujug didatengin bapaknya. Padahal dulu si bapak ninggalin dia+ibunya begitu aja bertahun-tahun. Setelah anaknya sukses, eh dia nongol. Pret esmosi banget gue nontonnya. Mana ibunya yang banting tulang supaya anak-anaknya sukses kan.

      Itu koq pada cerai setelah pensiun ya? Nggak takut hukum karma apa? *sedih :(*

  20. Selalu sedih dan merinding dengar kata perceraian, apalagi kalo itu di alami orang2 terdekat kita T_T Smoga kita smua dijauhkan sejauh jauhnya dari hal2 ‘menakutkan’ seperti ini, Aamiiiiiin..

  21. Hi mba ira, mau ikut komeen hehehe, hmm klo menurut aku sebagai perempuan harus sll waspada, ready for the worst, mempersiapkan diri baik financially apalagi mentally utk hal beginian untuk diri sendiri n anak2, haree gene tll bnyak godaan dan kesempatan utk berselingkuh jg smkn besar. Klo kataorang tua dlu mah jgn kasih hati n kepercayaan 100 persen, sisakan utk waspada n kemungkinan sakit hati. Masalah poligami sebagai sunnah agama, mau didebat ampe ke ujung dunia bakal susah, tapi klo buat aku kenapa mendahulukan yg sunnah sedangkan yg wajib diabaikan…sunnah berpoligami tapi anak istri yg sudah pasti harus dan wajib dinafkahi lahir batin diabaikan….

    • Setuju Mbak Gie! Ih itu koq gue banget ya, nggak pernah percaya 100% sama orang, termasuk suami sendiri. Takutnya kalo kenapa-kenapa, gue terpuruk abis-abisan dan nggak ada yang tersisa untuk kembali move on🙂

  22. Mba ira, numpang komen ya, abis geregetan neh baca postingannya,
    Aku pernah denger yah, sebenarnya yang WAJIB itu berlaku adil dan yang sunnah itu berpoligami. Nah, sebelum melaksanakan yang sunah, harusnya si suami pikir-pikir dulu, sanggup ga dia melaksanakan yang WAJIB? (adil lahir dan batin, dan nggak sampai menyakiti perasaan istri?)

  23. kata suamiku: tuuuh kan.. emg lebih gampang cari bini muda drpd cari ART.
    kurang ajyarrrr.. wanita memang mau dimadu, asal lakinya diracun duluuuu

    memang sih.. wanita harus mandiri, klo ga kantoran, bisa bisnis lainnya yg sesuai keahlian. jadi kalo ada bencana begini, sudah ga ambil pusing.

    • Hahahaha.. Emang bener tuh. Wanita mau dimadu asal lakinya diracun dulu😀

      Iyak, intinya mah sedia payung sebelum hujan. Always prepare for the worst because we never know what the future holds, don’t we?🙂

  24. Seharusnya kalo mau ikutin sunnah agama jangan setengah2 dong, ikutin yang benar2 persis sama yang dulu dilakukan rasul, beliau poligami hanya setelah beliau berusia 50 tahun DAN setelah istri pertamanya MENINGGAL

  25. suka emosi gw kalo poligami pakai alasan agama padahal ilmu mereka masih cetek tapi sok ahli.

    okelah, memang dlm Al-Quran ada perintahnya. Tapiiiiiii liat kalimat dibelakangnya dooong ” …….tapi jika kamu tidak dapat berlaku adil maka nikahilah seorang saja…..” (an-nisaa :3)

    Laki-laki yg makin dlm belajar agama lalu ingin poligami berarti dia memang blm sepenuhnya belajar dgn benar, masih setengah belajar lalu merasa sudah ahli.
    karena ketika dia belajar lebih dalam sebenarnya bikin laki-laki semakin berpikir ulang untuk poligami. tanggung jawabnya besar banget dunia akhirat. (kata hubby gw nih)

    lagipula kalo mau ikut sunnah rasul, beliau menikah untuk kedua kali setelah khadijah meninggal. itu menikahnya dengan aisyah, nah ketika dengan aisyah, rasulullah baru berpoligami dengan janda para syuhada yg mana mereka adalah janda-janda tua.

    jadii kalau lelaki sekarang mau ikutin sunnah rasul, tunggulah istri pertama meninggal yaa..

    • Laki-laki yg makin dlm belajar agama lalu ingin poligami berarti dia memang blm sepenuhnya belajar dgn benar, masih setengah belajar lalu merasa sudah ahli.
      karena ketika dia belajar lebih dalam sebenarnya bikin laki-laki semakin berpikir ulang untuk poligami. tanggung jawabnya besar banget dunia akhirat.

      Noted! *copas dan print gede-gede :D*

  26. kalau ngomong soal ini, gw pasti inget kata-kata bokap gw sama suami waktu dulu dia ngelamar gw. bokap gw bilang “pesan dari papah ada dua, 1. jangan main tangan, 2. jangan kawin lagi”. terharu banget waktu denger bokap bilang gitu, padahal gw ama bokap gak deket-deket banget, tapi bokap ternyata ngerti dan perhatian banget yaa (ya iya lah, namanya juga bapaknya :D).
    setiap inget bokap ngomong gitu, pasti mata gw langsung berkaca2, padahal bokap masih ada lho. gimana kalau nanti bokap udah gak ada, setiap inget bokap ngomong gitu mungkin gw bisa langsung meraung2😦

    • Iya gue juga terharu Mut baca pesen bokaplo. Meski itu lumrah karena namanya juga bapak kite, tapi tetep nunjukin kalo bokap perhatian yaa.. Ah mudah-mudahan suami-suami kita bisa begitu juga ke anak-anak kita kelak. Amin🙂

  27. alasan yang sering dipake:
    1. sunnah (padahal sering caranya ga sesuai sunnah)
    2. kalimat sakti: daripada zina….coba yaaa….ga kuat nahan napsu kok dijadiin pembenaran poligami. ntar udah bini dua, ngomong gitu lagi. kapan cukupnya?

    ada kenalan yang rela dipoligami dengan syarat anak semata wayang mereka disekolahin sampe sarjana. bener sih semua dicukupin, rumah gede plus mobil plus biaya hidup dll dll. tapi belom tentu setaun sekali dikunjungi.

    • Nah setuju banget! Once you get married, you have to commit yourself to your spouse. Ngapain pake alasan daripada zina karena gak kuat napsu? Pada nggak ngebayangin ya rasanya kalo pasanganlo yang bilang gitu ke lo? Hellooooo…

      Duh itu sedih amat kenalanlo, Mak. Kalo gue mungkin gpp, tapi diam-diam selingkuh sama brondong, hoahahaha.. *ajaran sesat*

  28. Okeee…gue parno baca ini aaak! semoga suami gue nanti ga model model begini aamiin aamiin. Huuu mba Ira itu sih lakinya minta digaplok banget sih, siapa suru cerai siapa suru cerai….mana coba yang namanya tanggung jawab *parut mukanya pake parutan keju!*

    Emang jaman sekarang kayanya seribu satu macem alesan ya yang dipake buat jadi tameng POLIGAMI, sunnah laaah takut zina lah….haleesaaaan aja yah #IMO

    • Wor, koq diancemnya cuma pake parutan keju sih? Kurang tajeemm.. Kudunya pake parutan kelapa tuh, biarin kecucuk-cucuk kepalanya! *lah jadi sadis gini :D*

      Mudah-mudahan there won’t be anything like this happens to neither of us ya. Tapi kayak kata pepatah, mending waspada, siapkan payung sebelum hujan gitu deh🙂

  29. Hiiiih, gemes..
    Aku mo bagi cerita nih mbak..
    Kalo kata temenku cowok, ada istilah daripada pelihara kambing lebih baik beli sate kambing..
    ^_^
    Kalo suami, aku tanyain soal poligami, jawabannya sama tuh mbak kyk suaminya mbak.
    Katanya, Males ah berbagi hati, capek! Belum kalo satu ngambek, terus lainnya ikutan ngambek.. *ini sampe aku catet tuh di buku, biar sebagai pengingat*
    Btw, ada makasih mbak, udah ingetin soal cerai yang beribet gitu urusannya..
    Jadi melek tentang gimana setelah-setelahnya..

    • Hahaha.. Iya bener tuh istilah anekdot soal sate kambing. Makanya biasanya orang mengedepankan poligami supaya nggak zinah dan nggak dosa. Duileh padahal mah kudunya tahan napsu dan inget janji pas nikah aja kali Pak! *tabok*

  30. salam kenal mbk ira.suka mampir ke blognya bwt baca2 he3🙂

    Ngomongin ini emang ga pernah ada habisnya yah mbk..aq pernah baca novel penulis wanita muslimah terkenal dan msi keingetan smp skrg..
    “Apa dg poligami bs menjamin seorang laki2 bs bahagia dg istri keduanya?sedangkan luka yg ditinggalkan di hati istri pertamanya itu pasti dan akan permanen.apakah mau mempertaruhkan hidup untuk sesuatu yg blm pasti?

  31. Tante Iraaa….. Aku mo nanya dong… emangnya beneran ada Sunnah Rasul yang ngajarin gituan??? Gak habis pikir alasan agama dipakai, sama aja kayak Bang Oma dan si Aceng itu, pusing akuuuuwww…. Blum lagi di detikhot, beritanya si Kiwil lagi, Kiwil lagi…. argh!

  32. Hukum poligami itu BUKAN sunnah, tapi MAKRUH,Makruh adalah suatu perkara yang dianjurkan untuk tidak dilakukan akan tetapi jika dilakukan tidak berdosa dan jika ditinggalkan akan mendapat pahala dari Allah SWT.
    Kok bisa mau poligami pake alasan agama tapi bahkan ga tau hukum poligami, lagian syarat poligami berat, apalagi buat org2 yg ga mengerti hukum agama hampir ga mungkin boleh berpoligami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s