Women and d’Essentials

Lagi di tengah workshop, iseng ah bikin posting-an. Jadi keliatan serius juga kayak peserta lainπŸ˜›

Jadi semalem gue ngobrol sama beberapa peserta workshop, sesama emak-emak. Abis dinner, kita ke Indomaret buat belanja cemilan. Salah satu temen gue bahkan beli roll rambut lho. Alasannya “rambutku ini kalo abis keramas, megar. Dan di sini gak ada hairdryer. Jadi aku beli roll aja deh supaya bisa lebih teratur rambutku.”

Gara-gara itu pula gue jadi inget temen-temen sesama pereu yang punya beberapa barang esensial yang wajib kudu dibawa kemanapun mereka pergi. Atau habit-habit unik yang bikin ngakak.

Salah satunya temen gue, Zika, rekan seperjalanan waktu ke Morotai. Pertama ketemu, gue liat bawaannya cuma 1 tas kamera+1 tas ransel. Padahal gue bawa 1 koper+1 tas karena kita pergi 7 hari 7 malem. Aseli gue kagum banget, karena berarti dia bisa packing secara efisien dan mungkin rada cuek sama penampilannya.

Ternyata gue salah. Zika bawa baju dikit dan sampe sempet cuci baju segala saking kurangnya, bukan karena dia cuek. Soale dia bawa satu alat penting yang menurut dia esensial untuk penampilannya, yakni catokan rambut.

Alasannya “Rambut gue kribo bok. Ini udah di-smoothing tapi tetep harus dicatok setiap hari supaya keliatan oke.” Mimpi buruk Zika selama kita di Ternate dan Morotai adalah kalo listrik mati, yang mana sering banget terjadi.

Dan selama tidur di tenda dulu, pagi-pagi tiap abis mandi, Zika ribet hunting colokan supaya bisa nyatok rambut. Pernah suatu pagi colokan penuh sama charger kamera, hape, tab, etc. Jadi deh hari itu dia pake topi sepanjang hari supaya nutupin bad hair day-nyaπŸ˜†

Selain Zika, gue juga inget cerita temen gue waktu kuliah dulu. Sebut aja namanya Siska. Waktu Ospek jurusan di Puncak, tengah malam semua peserta dibangunkan mendadak untuk ikut rangkaian acara.

Saat udah dikumpulkan, Siska tunjuk tangan supaya diperhatikan kakak senior. Pas ditanya ada apa, dia jawab “Kak, saya mohon izin ke kamar. Saya belum pake beha.”πŸ˜†

Siska ini 1 angkatan di atas gue. Tapi pengalamannya itu jadi semacam kisah yang diceritakan turun temurun di jurusan gue saking kocaknya, hihihi.. Lagian, kebiasaan di rumah koq dilakukan di Ospek. Mana “aset”-nya gede pula. Liat-liat lokasi dongπŸ˜€

Kisah lain adalah tentang temen gue, Eny, yang terobsesi pada alis. Eny ini ngerasa alisnya terlalu tipis dan botak. Sementara dulu belum ada sulam alis jadi andalannya adalah pensil alis. “Supaya kece terus dan nggak bisa liat setan bok,” katanya tiap gue tanya kenapa dia terobsesi sama alis.

Pas Ospek jurusan, Eny nggak pernah lepas dari pensil alis. Mau tidur, pasang alis dulu. Bahkan pensil alisnya dikantongin segala. Soale, dia khawatir banget pas dibangunin tengah malam, dia lupa pake pensil alis. Hihihi..

Anyway, buat sebagian besar cewek, pepatah “7×7 = 49, setuju nggak setuju yang penting penampilan” itu emang bener adanya. Ini jelas terlihat dari kasus temen-temen gue yang bela-belain beli roll rambut, bawa catokan dan pensil alis meski pergi ke pelosok. Tapi kalo untuk yang kasus lepas beha kayaknya kudu direvisi jadi “7×7 = 49, setuju nggak setuju yang penting kenyamanan.”πŸ˜†

23 thoughts on “Women and d’Essentials

  1. huahahahahaa… perempuan memang luar biasa. Makanya waktu nganter gue ke Pasar Baru, di Toko Sentosa, suami gue takjub banget liat perempuan borong peralatan kecantikan sampai buanyak bener. Kalo gue walau pakai jilbab, asli ngga bisa lepas dari hair dryer. Karena tiap hari kudu keramas dan kudu langsung dikeringin.

  2. gw sih cuek sih Ra, jadi gak rempong bawa peralatan perang buat ngedempul muka.. paling cuma bawa bedak aja sih, itu juga kadang kalau abis sholat suka males touch up lagi.. memang gw pemalas! hihihihii

  3. sebelum berjilbab, catokan itu wajib hukumnya buat dibawa pergi karena rambut sayah juga megaar ibarat singa hehehe.. bahkan si catokan ini lebih wajib hukumnya daripada peralatan lenonganπŸ˜€

    kalo sekarang, setrika portable kali ya… karena saya paling benci kalo di atas jidat ada bekas lipatan jilbab (err.. ya itu deh maksudnya) hehehe….

  4. sejak pke softlens (krn minus) brg yang hrs slalu dibawa klo pergi adalah tempat rendeman softlensnya haha jd klo perlu buka ada tmptnya
    pas foto EKTP lupa g bw,untung ga dsuruh buka,meyakinkan nih bermata coklat beneran hihihi

  5. Pingback: perfeksionis… iya kah? «

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s