Easily Intimidated

C’est moi!

Yep, I’m always easily intimidated by others. Kalo gue telaah sih (sok amat ya), kayaknya gara-gara aselinya ini gue kan gak pedean. Dan kalo gue telaah lebih jauh lagi ke memori masa kecil, urusan gak pedean ini berhubungan dengan tampang kecil eikeh yang cunihin, ortu yang kurang berusaha nge-boosting rasa pede anak, sistem pendidikan jadul yang lebih berorientasi pada pendidikan bukan kepribadian siswa, dan lingkungan sodara yang rata-rata jauuhh lebih berada dibanding gue.  

*hosh hosh hosh.. Maraton bener ya nyalahin orangnya :P*

Makanya dari kecil gue doyan banget baca Girl Talk, Dear Diary or buku-buku tentang gadis-gadis ABG yang menjalani masa remaja dengan peer pressure tinggi. Gue selalu ngerasa mirip sama tokoh-tokoh di buku-buku itu karena sama-sama gak ngetop tapi pengeenn banget masuk geng cewek ngetop di sekolah. Bedanya, tokoh-tokoh di buku-buku itu digambarkan sebenarnya cantik dan unik, tapi mereka tetap merasa gak pede. Lah gue kan kagak cantik dan reguler banget. Jadi wajar lah ya gak pede.

Trus gue demen banget tuh melototin majalah Gadis, Aneka, etc. Tentu aja sambil berimajinasi suatu hari bakal tampil di situ sebagai modelnya. Hahaha.. Bahkan salah satu isi doa gue sebelum tidur waktu SD-SMP  adalah, semoga Allah memancungkan hidung gue dan melangsingkan bodi, plus bikin gue jago nge-dance kayak Michael Jackson. Jadi kalo gue ikutan Gadsam, at least gue gak malu-maluin pas tes bakat😆

*aduh sumpah ini ngetiknya aja sambil ngikik dan mokal-mokal sendokir*

Untunglah perasaan terintimidasi itu agak berkurang pas masuk kuliah dan ketemu temen-temen yang lebih smart kepribadiannya. Mereka ngerti banget perasaan galau yang gue alami selama bertahun-tahun karena mereka juga begitu😀 Trus, gara-gara mereka, gue jadi lebih pede dengan bentuk bodi gue yang dulu bikin gue pake baju longgar mulu. Pas kuliah inilah gue jadi nemu teman-teman sependeritaan yang saling memotivasi diri untuk lebih pede.

Hasilnya, menurut teman-teman jurusan lain maupun para adik kelas sih, gue dan temen-temen kuliah gue malah mengintimidasi mereka, hahaha… Soalnya, kita itu doyan banget nongkrong bergerombol di bangku berpayung di Kansas (kantin Sastra), sambil ngerokok, ngobrol dan cekikikan kenceng-kenceng. Menurut mereka, itu mengintimidasi, dan bikin mereka gak berani nempatin kursi langganan gue dan temen-temen.

Fakta itu baru gue ketahui pas udah lulus. Jadi, gue ketemu beberapa temen jurusan lain atau adik kelas yang sama-sama jadi jurnalis. Rata-rata komennya begini: “Ih gue dulu sebeeellll banget sama lo dan temen-temenlo Ra. Tiap lunchtime kan Kansas selalu crowded dan susah dapet kursi kosong. Trus lo dan temen-temenlo duduk di bangku payung nggak makan, cuma ngerokok dan gosip-gosip. Gue mau duduk di bangku situ, takut banget abis muka kalian mengintimidasi sih. Mana gue udah nenteng-nenteng nasi dan soto pula.”

And I was so surprised karena nggak menyangka. Ternyata gue bisa juga jadi cewek keren nan intimidating ala Stacy Hansen atau Regina George. Uhuy! *ke-GR-an*

Meski gak sesering zaman puber dulu, sampe sekarang, perasaan gampang terintimidasi itu masih terus sering gue alami. Biasanya sih pas harus nyebur ke acara bertema fashion and beauty gitu deh, atau yang berhubungan sama kaum socialite or jet set. Bahkan tiap kudu ke high end malls macam Plaza Indonesia, Plaza Senayan, etc, gue juga selalu ngerasa begini. *makanya sekarang lebih demen ke Tip Top deket rumah aje deh :P* 

Jadi ya, meski sebelum acara gue udah nyalon segala macem pun, sampe di mol atau acara socialita itu gue tetep berasa udik karena ketemu yang jauuuhhhhhhh lebih mengkilat. Meski sebelum berangkat udah ngaca ratusan kali dan ngerasa “I think I look okay” begitu sampe lokasi, pasti ada aja yang gue rasa salah. Sebabnya, ya itu, karena rasa pede gue melorot drastis😛

Biasanya, untuk menutupi segala rasa nervous dan nggak pede, gue berusaha ngobrol dengan orang yang gue kenal or gue rasa cukup safe karena ramah dan tidak terlalu mengintimidasi. Trus gue jadi sok heboh sendiri deh! Aduh parah banget ya. Tambah keliatan gengges dan udik gak sih gue?😀

Dan obsesi masa remaja itu masih terus membekas sampe sekarang. Makanya gue masih demen tuh nonton film-film teen flick macam Glee sambil bayangin rasanya jadi Brittany, Santana or Quinn di SMA dulu. Trus salah satu lagu fave gue, Last Friday Night (TGIF)-nya Katy Perry itu kayak gambaran masa SMA dan kuliah impian banget. Isinya party, have fun, and on top of that, make over dari si buruk rupa jadi si kece. Beda banget sama masa kuliah gue yang sibuk nyari hepeng😀

Daripada aib gue kebuka tambah banyak, kite nongton klip-nya Neng Keti aja dulu nyok ah🙂

44 thoughts on “Easily Intimidated

  1. huaaaa i feel you,literally… hhihhihihih Mba Ira aku pikir dikau mak yang sungguh smart dan berpikiran berwawasan luas tp kok masi bisa ngerasa gituh? *lahhh apalagi akyuhhh :p* jaman SD-SMA tuh ga banget deh pokoke aq si itik buruk rupa yang kalo pun masuk geng2 cantik cuma jd buntut bae aka gk dianggep *mewek* hihihiihi pas kuliah dan pisah sama “mereka” baru deh merasa bebas bgt huhuhuhyyy bedanya klo Mba Ira suka nongkrong di kansas aku sih cukup di kancil (kantin Psiko) ajah soalnya kalo takor (kantinnya fisip) uda penuh ma cwe2 jaman Mba Ira n temen2 nya ituh yg nongkrong2 sambil smoking hihihihihhiihihhi
    oia aq ud blg blm yah salam kenal hohooh *si silent rider yg minta ebook 50shades juga,tp aq ud email makasi langsung loh hihihih#teteupppp*

    • Haisshh jadi malu dipuji smart dan berpikiran luas. Makasih lhoooo *cipok basah*

      Jangan-jangan kalo ketemu gue dan temen-temen di Kansas dulu, lo mengkeret juga ya bookk, hihihi.. Salam kenal juga Dinda. Gimana, teori-teori 50 Shades-nya udah dipraktikin?😉

  2. hahahaa iraaaa aku ngikik bacanya, aku jg suka merasa terintimidasi eh tapi temen temen malah bilang aku yg mengintimidasi (oke karena dominan kali ya anak pertama,suara gede dan kecepatan ngomongku yg turbo speed gituh). Dan isi doanya ya ampuuun, iya hahaha aku berdoa biar rambutku jangan mengembang (dulu rebonding blum ada),, bekas jerawat lenyap, kulit memutih, yg ajaib minta suara diubah dong jadi merdu hadeeeuh well at least aku memintanya langsung ke Sang Pencipta ya haha

    • Hahahaha.. Ayo Ndang mari kita berpelukaaannn…😆

      Duh urusan rambut gue juga bermasalah lho. Soalnya rambut gue ini megar dan over tebel. Padahal gue pengennya kalo nggak lurus kayak iklan sampo, atau keriting gantung macam Maria Mercedes😀

      Eh suara ngebass gitu seksi tauuu… Kenapa lo gak rekaman aja? Sapa tau bisa jadi January Christi kedua😀

  3. kalo aku terintimidasi sama org yang look “smart”…suka stress sendiri dg orang kaya gitu krn bingung gimana menimpali obrolannya tanpa keliatan bego hahahaha. makanya kubilang tadi kan di twitter kalo your look is intimidating, because i think you look smart.

  4. mungkin karena gue anak tunggal yang asyik aja gitu ngapa-ngapain sendiri, gue nggak pernah ngerasa nggak pede dan cuek banget sama pergaulan sekitar plus gue udah kebal diledekin; gue dari kecil udah tukang berantem gara-gara diledekin cina & kristen bok, tapi gue yg gebukin org yg ngeledekin bukan sebaliknya sih…
    mungkin klo di film2 gitu gue termasuk golongan yang kalo makan siang asyik sendiri di pojokan. Justru pas udah kuliah yang mulai ngeh sama pergaulan baru deh punya rasa terintimidasi sama lingkungan sekitar.

    tapi gue dulu juga selalu berdoa supaya hidung gue mancung😆 dan mengamalkan pesan dari sodara gue, kalau lagi pupi sambil tarik2 idung biar mancung

    • Mungkin juga karena nyokaplo suportif, trus lo juara renang sekabupaten Tjep. Jadi pedelo tinggi mulu, secara andalan sekolah getolooohh😀

      Bwahahaha.. Baru denger tuh ada amalan tarik idung sambil pupi supaya mancung😆 Btw, apa kabar jepitan idung Korea kite? Jadikah dipesen buat para owner idung mancung ke dalam ini?😛

  5. yeaayy..aku ada temennya. heheee..*musti seneng gituh ada di posisi ini?*
    cuman pas SMA aku temenan deket sama cewe populer di sekolah, si cewe ini biar beken tapi ramah kemana-mana. gaul ama orang ini efeknya diajak main2 biar dapet temen baru,,tapi tetep aja jiwa PD cekak ini ga berubah. walhasil nyumput lagi ke kamar baca agatha christie😀

  6. Samaaaa…aduh gw jg suka malu-an kl ktemu org,sebenernya gw bawel tapi mulai ngobrol ama org baru suka males2an,takut dianggep gini gt,aplg kalo lawan bicaranya tipe2 yg cool2 aduh tambah salting d gw sambil ngutuk dalem ati ‘yg cool juga dooong’

    Kan gw anak tunggal,nyokap gw sih demen bgt ngasih puja puji tp gw malah jd yg ‘ah krn emak sendiri’ jd malah tambah g pede gt, dulu pas kuliah gw punya geng cw2 serumpun dmn mreka slain kece aslinya jg jago2 dandan,jd kalo pergi brg mreka kalo ngaca brasa kucel sndiri,mo ikutan dandan heboh tapi g pede jg takut dianggep ini itu…alhamdulillah ktemu suami yg malah g suka liat cw2 terlalu dandan,pusing katanya hehe

    • Ih ideemm… Apalagi gue tipe yang sok akrab. Jadi begitu udah sok akrab bla-bla-bla, eh lawan bicara gue cool banget, langsung mati gaya. Trus parno sendiri takut dia mikir gue some kinda freak or something gitu X_X

  7. Kalo aku gampang terintimidasi sama orang2 yang supel mba.. yang kayaknya biar kata baru pertama kali dateng ke tempat baru, langsung bisa dapet temen ngobrol dll.. Kok bisaaaa?? T__T sementara aku pasti ngumpet2 sendiri karena ga tau mau ngomong sama siapa😦

    • Nah itu kayak gue dong yang sok akrab, hahaha.. Tapi serius deh Be, nggak semua orang yang friendly itu sebenernya asik-asik aja. Contohnya gue nih, sok akrab demi nutupin ketidakpedean gue sendiri🙂

  8. Hahahaha nasibnya mirip deh, gw dulu jaman smp labil pengen masuk geng cewe2 cantik populer, tp saking cupunya mrk ajak ngobrol aj gw ga respon maksimal soalnya maluu pdhl mgkn mau diajak masuk geng (ge-er).. Nah pas kuliah pas ga ada niat apa2 ternyata secara ga sadar gw sm temen2 deket dianggap sbg geng yg intimidating sm org2. Ampe dulu klo sendirian ngajak ngobrol org lain, mrk pd malu2.. Yaudah akhirnya bs ngobrol seru sm itu2 aja, awal2 kita yg ngerasa dijauhin. Pas udh lama br pada ngaku klo mereka ngerasa tmen2 gw “intimidating” -_- .. Jadi sebenernya cap intimidating itu datengnya dr org luar ga sih? (kaya gw wkt smp) atau emang ada bbrp org yg mau mempossisikan diri mrk sprt itu?

    • Tuuh berarti lo punya potensi untuk jadi cewek keren yang intimidating, Nam. Cuma emang lo-nya aja yang kurang nyadar hihihi..

      Kalo menurut gue sih, it works both ways ya. Ada yang tanpa sadar berada di posisi tersebut dan orang-orang anggep dia intimidating. Ada juga yang memoles dirinya untuk jadi intimidating. Ya gak sih?

  9. Fisik itu emang berpengaruh ya…

    Tapi sebetulnya ga selalu ke arah negatif loh Mbak, gue ini bukan overweight lagi sebetulnya, tapi udah over over over weight. Once, berat gue 110 pas SMU. Tapi, gue ngerasa masa” SMU itu masa masa paling indah kalo mengutip Chrisye. Aku salah satu yang bisa dibilang ngetop di SMU (even bukan ngetop gara” banyak pacaran ya..ga ada lekong yang ngelirik juga😦 ). tapi aku jadi Ketua OSIS, Panitia ini-itu dan salah satu “award” paling penting dalam hidup adalah pas jadi cewe terfavorit di prom.

    So, dulu pas nonton sinetron, aku jadi ngerasa ini lebay “perasaan gue dulu gendut ga dibully ah”. Jadi maaf, kalo aku yang SMU sangat memandang rendah (tertunduk malu) sama mereka yang jadi kaum terintimidasi disekolah. Pikiran aku “Gue aja yang gendut bisa, kenapa lo gak?” Shallow, I know.

    later on, di kuliah, dan pikiran makin terbuka aku baru sadar bahwa aku adalah salah satu dari sedikit manusia yang sangat beruntung. Latar belakang keluarga yang ga pernah sekalipun bilang “kamu jelek” ternyata sangat bisa membuat aku pede dengan segala kekurangan fisik. Anugrah Tuhan yang ngasi aku otak lumayan untuk dpt nilai diatas rata” walaupun ga cemerlang bgt and so on. Dan berkahku yang paling luar biasa adalah aku selalu ketemu peer group yang ga pernah mempermasalahkankan fisik aku.

    Dan puncaknya waktu semester berapa gitu, ak jadi kelinci percobaan seorang dosen psikologi, long story short, ternyata dia menganalisa aku punya masalah pede yang parah bahkan sampai sekarang..!!

    Jadi menurut prof ini, sebenernya pede aku tuh parah, makanya aku nutupin dengan belajar mati”an, harus bisa ini-itu, “tanpa sadar” melatih bicara dan pede semata” karena alam bawah sadar aku sebenernya ga pede banget. tapi alam bawah sadar aku juga mengajarkan bahwa aku ga boleh dihina atau direndahkan karena fisik, makanya aku tutupin itu.
    Prof ini bilang “kamu belajar mati”an, berani bicara di depan umum semata” biar kalo ada yg ngatain kamu gendut, kamu bisa bilang ‘gapapa, daripada elo, BEGO” LOLSSS

    Aku dan Mbak Ira. mngkin contoh yang luar biasa beruntung sih Mbak, banyak disekitar aku yang turn out masih jd pribadi yang ter-bully.

    But for me, hail for my parents. Susah loh untuk menerima kenyataan bahwa anak mereka buruk rupa secara fisk dan ga pernah mengungkit itu sampai dewasa.

    • ahhh..suka banget baca komen baris terakhirnya..
      secara nyokap gw malah selalu aja ngungkit2 klo gw nih overweight, dan ngebanding2in sama anak lain yang lebih segala2nya. Jadinya karna komen2 nyokap itu gw jadi gak pede abis klo mo “tampil”.
      Yang gw pelajari sih, PD anak itu bisa dibentuk awalnya dari dukungan lingkungan keluarga juga.

      • Iya Ul, setuju sama lo. Ortu dan keluarga harusnya jadi supporter pertama anak. Jadi kalo mereka gak support anak, gimana kita bisa berharap anaknya jadi anak yang pede?🙂

    • Hai Aralee..

      Baca komen kamu, aku jadi kebayang tokoh Lauren Zizes di Glee. Meski tubuhnya overweight, tapi dia smart, pemberani dan pede. Juga tokoh Mercedes yang tidak kurus, tapi pede karena dia lebih memilih untuk menonjolkan bakatnya ketimbang terus-terusan sedih karena bentuk tubuh yang nggak proporsional.

      Asli deh, aku salut banget sama ortu kamu. Mau dong di-share tips and tricks-nya, tentang gimana membesarkan anak menjadi anak yang pede, smart dan nggak merasa bermasalah dengan dirinya. I really want ones, seriously! Aku takut banget nanti Nadira jadi anak yang pemalu dan nggak pedean kayak aku dulu. Apalagi sekarang dia udah keliatan tuh bibit-bibit inferior dan pemalunya.

      Eh serius tuh profesor psikologi kamu menganalisa begitu? Koq bisa ya? I don’t understand psychology, tapi kalo emang begitu, berarti bener ya, fisik amat berpengaruh pada kehidupan manusia. Hiks😦

      • Satu hal yang ak pernah nanya ke mamah, beliau bilang “Udah syukur dikasih anak, masak dikata”in? Lagipula anak itu bisa jadi a,b,c, ya karena orangtua.Anak gendut mungkin karena (kasus ak nih..: ) )ortunya pengen anaknya bergizi, dikasi makan banyak dan keterusan…buahahahaha”

        Sampai skrg ortu beberapa kali bilang untuk aku aware sama BB, karena mereka takut ak jatuh sakit. Cuma karena itu. Yang sayangnya belum bisa dipenuhi Mbak :p. Tapi once, mama bilang untuk aku berhenti ngerokok karena dia kuatir aku penyakitan. Dan dari detik dia bilang itu sampe sekarang, ak ga ngerokok lagi. Not even once. Dari situ aku belajar kalau ortu ga pernah ngelarang, cukup dengan satu kata dari mereka bisa bikin kita do anything that they wants, simply because we dont want they worry about us.

        Tapi efek jelek pun ada Mbak, seperti yg kayanya ak pernah komen di post soal Ibu MH-lupajudul post nya-, metode pengasuhan itu bikin aku terlalu mandiri, keras kepala dll.

        Kalo ak bilang sih cuma satu ya, even Nadira pemalu atau nanti berani kayak emaknya sekarang, yang penting dia ga pernah ngerasa terintimidasi di rumah. Kita mumgkin ga bisa menjamin gimana dunia memperlakukan Nadira, tapi yang penting adlah gimana Nadira bisa nyaman dengan cara “dunia kecilnya” memperlakukan dia.

        _maap kok komen jadi kepanjangan_ lols. Hail to Mbak Ira toooo!!

      • Aku pernah nanya ke mamah, beliau bilang “Udah syukur dikasih anak, masak dikata-katain?”

        Ah terharu gue bacanya. Read that, parents!🙂

        Aku setuju sama pendapatlo di alinea terakhir. Emang bener koq kita nggak bisa pernah menjamin gimana dunia di luar sana akan memperlakukan anak kita. Makanya kita harus bikin dia nyaman dengan dirinya, penampilannya, kepribadiannya, di dunia kecil yang bernama keluarga.

        I’m sure if you become a parent one day, you’ll be a great one!🙂

    • Maap ya nyelonong..kagum berat soalnya
      Punya blog gak? *banci blog
      Hebat bener ama ortunya Aralee…hebat beribu hebat..
      Titip salam kagum yaa *maap lebay, kagum soalnya

  10. Suka suka dan sukkaaa banget sama tulisan yang ini. Berasa ngaca pas baca, SD sampe SMA bawaannya mineran mulu, baru kuliah berasa PD en menerima diri apa adanya. Suka banget deh. dan bener banget, suka ngebayangin, gimana yakkk kalo ikutan gadsam, kekeke… Tapi bingung siapa yang mau sukarela ngirim foto gue (secara kalo baca profil para gadsam itu kan pada bilangnya, bukan aku kok yang ngirim fotonya :D)

  11. ini aku..aku..aku bangeeet…mbak iraaaa *sampe gagap*

    kalo aku sering terintimidasi sama orang yang lebih tua, lebih percaya diri (walo tu orang lebih muda) dan orang-orang yang bisa mengungkapkan keinginan/pendapatnya.

    Iiiih…bisa terintimidasi, kagum sekaligus iriiii…
    inferior complex ku parah banget. kayanya karena didikan waktu kecil ngga boleh membantah ortu dan ngga bole bawel nanya-nanya😦

    Kalo baca tulisan2 mbak ira, rasanya ngga percaya kalo mbak ira ngga pedean. keren gitu kok🙂

    aku silent reader mbak, baru beberapa waktu yang lalu nemu blog ini dan udah baca sampe abis hihihihi…. salam kenal ya. sukaaa blognya.

    • Toss dulu ah! *sodorin inhaler :D*

      Kalo gue, selain inferior sama yang lebih kece penampilannya, gue selalu inferior sama yang lebih pinter. Percaya nggak sih, bahasa Inggris gue tiba-tiba berubah jadi hancur luar biasa kalo ngobrol sama temen-temen kuliah atau temen-temen gue yang emang jago bahasa Inggris. Sebaliknya, gue selalu jadi casciscus tiap ketemu temen-temen atau crowd yang kemampuan bahasa Inggrisnya biasa-biasa aja, misalkan ketemu temen-temen dari Vietnam or Thailand. Aneh banget kan?

      Salam kenal juga Jeng Pries. Eh bener kah manggilnya begitu? Makasih ya udah main-main ke sini🙂

  12. Iiih bacaannya sama!:D
    Plus the babysitter club ƴƍ skarang lg gw baca ulang. Soalnya lg berasa pengen bikin kiddies group gituh. Tapi mengurus 1 anak saja rasanya udah mau pengsan mulu!
    Jadi baca tuh buku untuk boosting mood juga gitu deh kira kira:p

    • Iyaa The Babysitter Club ciamik tuh! Sama itu, gue lupa judulnya, tapi kisahnya tentang seorang cewek yang iriii banget sama kakaknya (cewek juga) yang cantik dan menarik. Terjemahan juga sih, tapi karena gue lupa judulnya dan koleksi gue udah ilang, gue kehilangan jejak deh😦

  13. Kali pengaruh lingk “berada” jd pengaruh besar sey Ra… Nah itu yg bikin mreka lbh dominan drpd kita.. Kl gw org nya lbh cuek ma lingk sekitar… Jd masa bodoh jg ma yg mdl begituan.. Hehehe…

    • Iya juga sih Nggie, apalagi nyokap gue selalu menekankan kita itu orang yang biasa-biasa aja, beda sama sodara-sodara gue yang tajir. Tujuannya sih sebenernya bagus, supaya gue nggak minta barang-barang kayak sodara gue. Tapi jadinya bikin mental gue loyo sebelum berkembang, hehehe😀

  14. Pingback: My Braces Affair « The Sun is Getting High, We're Moving on

  15. Eh mbak Ir, aku udah berulang kali mau bilang tiap mbak posting cerita senada begini.
    Gak cantik dimananya si mbak?
    Gak pede? Kok bisa yakk?
    Mbak berulang kali bilang kurang cantik….poto yang dipajang semuanya gak nunjukin itu tuh.
    *masih heran*

  16. Pingback: Mantan dan Insecurity | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s