Grow in Heart not in Tummy

Tadinya mau nulis posting yang lucu-lucu. Tapi gara-gara baca berita ini hilang deh mood gue😦

Kali ini gue mau nulis postingan soal anak aja deh. Mungkin kontroversial buat sebagian orang, but this has been inside my mind for I don’t know how long.

Sampe saat ini, gue selalu clueless kasih jawaban kalo ditanya soal nambah anak. Alasannya segabruk lah kenapa gue masih ragu melulu untuk kasih adik buat Nadira. Salah satunya berkaitan dengan berita di link di atas.

Banyak yang trenyuh saat baca berita soal bayi dibuang, bayi dibunuh, anak disia-siakan ortunya sendiri, etc, yang semua rata-rata related to poverty. Nggak cuma di Indonesia, di seluruh dunia pun masalah ini terus ada. Padahal di negara yang lebih maju, laju pertumbuhan manusia justru menurun drastis. Makanya sampe ada film Idiocracy segala yang menyuarakan prediksi atas dunia di masa depan.

Nah sekitar sepuluh tahun lalu, gue baca profilnya Oprah Winfrey di sebuah majalah. Oprah cerita lah soal masa kecilnya yang traumatis karena ortunya amat miskin dan dia pernah jadi korban sexual abuse, bahkan melahirkan/keguguran di usia 14 tahun cmiiw. Karena itu, sampe sekarang dia tidak mau menikah maupun punya anak. Instead, Oprah mencoba menyelamatkan anak-anak miskin itu dengan jadi ortu asuh mereka. 

Waktu baca artikel itu, gue belum merit dan bahkan tidak punya rencana untuk menikah. Tapi gue berusaha menelaah visi kemanusiaan yang dimiliki Oprah itu. Nah begitu merit trus punya anak, gue masih terngiang-ngiang artikel tersebut.

Menurut logika sederhana gue sih, instead of getting another baby, why don’t we consider adoption? Atau minimal, ortu asuh lah ya. Sekali lagi, logika sederhana gue bilang, anak-anak yang disia-siakan ortunya masing-masing itu udah terlanjur lahir ke dunia lho. Instead of “creating” a new one, why don’t we adopt those who are here already?

Dengan itu, kita ngebantu mengurangi angka kemiskinan, meningkatkan tingkat melek aksara, mengurangi potensi angka kriminalitas di masa depan, etc. Sebab, kemiskinan, tingkat pendidikan dan kriminalitas itu berkaitan satu sama lain. Selain itu, kita juga bisa punya saluran untuk mencurahkan kasih sayang, just like Oprah does.

I know this adoption concept is still controversial, esp among the Moslems because it’s related to blood lines, marriage and inheritance. Dan gue sendiri pun nggak yakin bisa melakukannya karena suami dan keluarga gue juga nggak terlalu mendukung ide ini. Trus gue juga parno sendiri, takut nggak bisa fair ke anak kandung dan adopsi.

But somehow, gue yakin ide ini sebenernya bisa ngebantu distribution of wealth and love in the world. Apalagi buat pasangan yang pengen banget punya anak tapi nggak dikasih-kasih. Adopsi adalah jalan keluar yang IMO sih paling win-win solution buat semua pihak.

Contohnya, bayi-bayi perempuan di Cina yang dibuang ortu mereka karena ingin anak cowok. Bayi-bayi itu kemudian diadopsi pasangan-pasangan di berbagai negara kayak Amerika. Para pasangan ini senang karena akhirnya punya anak, sementara bayi-bayi itu bernasib mujur karena kehadiran mereka di dunia nggak sia-sia, meski ditolak ortu sendiri. Just like Charlotte did in Sex and the City, you know🙂

Ah mellow banget deh nulis beginian. Apalagi pas abis Lebaran lalu gue dan keluarga sempet ke Panti Asuhan khusus Balita di Cipayung. Bawaannya mewek mulu liat anak-anak dan bayi-bayi lucu yang disia-siakan ortunya sendiri. Pengen bawa pulang satu tapi ngurus Nadira aja masih suka kewalahan.

Anyway, it’s just my 2 cents ya. Silakan buat yang nggak setuju, atau mau menceramahi akika. Asal jangan dilempar jumrah aja yeee😀

Biology is the least of what makes someone a mother. [Oprah Winfrey] 

Adoption is when a child grew in its mommy’s heart instead of her tummy. [Anonymous]

My life has been shaped by the decision two people made over 24 years ago. They decided to adopt a child. They got me, and I got a chance at the kind of life all children deserve. [Karen Fowler – Reflections on Motherhood]

The beggarly question of parentage–what is it, after all? What does it matter, when you come to think of it, whether a child is yours by blood or not? All the little ones of our time are collectively the children of us adults of the time, and entitled to our general care. That excessive regard of parents for their own children, and their dislike of other people’s, is, like class-feeling, patriotism, save-your-own-soul-ism, and other virtues, a mean exclusiveness at bottom. [Thomas Hardy – Jude the Obscure]

Was it the act of giving birth that made you a mother? Did you lose that label when you relinquished your child? If people were measured by their deeds, on the one hand, I had a woman who had chosen to give me up; on the other, I had a woman who’d sat up with me at night when I was sick as a child, who’d cried with me over boyfriends, who’d clapped fiercely at my law school graduation. Which acts made you more of a mother?

Both, I realized. Being a parent wasn’t just about bearing a child. It was about bearing witness to its life. [Jodi Picault – Handle with Care]

25 thoughts on “Grow in Heart not in Tummy

  1. Barusan baca berita itu dan memang bikin elus2 dada mbak….ya ampun itu ibu tega juga telantarin anak demi suami baru. Dulu sebelum married pernah pnya angan2 yg sama mbak, pengen punya ank asuh yang banyak walo aku blm married tapi ya terkendala sama finansial batal deh hehehe…sayang kan kalo aku kepedean adopsi anak eh gak pnya biaya buat ngebesarin. Ngenes juga ngeliat orang yang tega buang anaknya sementara ada orang yang susah punya anak termasuk aku dulu….

    • Banget Mbak Maria. Makanya ngenes baca berita-berita kayak gini. Di luar sana berjuta orang berjuang untuk dapet anak, eh ini yang dapet anak malah dibuang, dipukulin atau di-abuse. Miris euy😦

  2. Gw stuju bgt sama kalimat lo yg daripada bikin baru mending yg ada aja diurus,setelah punya anak gw takut bgt anak gw ngerasa kurang disayang org tuanya,nah bayangin gimana perasaan anak yg dibuang ortu/dititip ke panti/dijadiin anak jalanan,pasti perih bgt,disaat kita dirumah rawat anak kita sebaik2nya di panti asuhan mereka tinggal bareng2 tanpa ortu,aduh mo mewek…

    Tapiii kalo buat adopsi/angkat anak terus terang kayanya gw g bisa,kalo nanti punya anak k2 aja gw masih clueless gimana berbagi kasih sayang,apalagi ini yang bukan darah daging sendiri,blom lagi aturan agama kalo kita ngangkat anak perempuan,bukan muhrim suami,ngangkat anak laki bukan muhrim gw (di keluarga gw ada jg yg ngangkat anak tapi biasanya ponakan,misalnya sodara dari pihak gw biasanya yang diambil anak laki) kayanya gw lebih prefer buat biayain idupnya,tapi kan dia g dapet kasih sayang layaknya kalo diadopsi ya? Yah jadi bingung d gw..

    Kan gw anak tunggal yak,dulu pas gw masi kcil nyokap gw sring brusaha ngangkat anak buat nemenin gw,tp g ada yg tahan lama,ada yg gw g suka/g sreg,ada yg anaknya bandel dmn bikin makan ati emak gw,ada yg anaknya lama2 ya jarang dateng aja,so kayanya gw lbh milih buat ngambil anak asuh aja sih,walopun g qt urus dirmh insyAllah duit&doa qt bs bikin mreka jd lbh baik

    • Iya Lin, jadi ibu tuh bikin perasaan kita lebih menyek-menyek ya. Jadi lebih berempati sama orang, apalagi sama anak-anak. Makanya dulu-dulu nih gue suka mewek lho liat pengemis bawa anak/bayi. Apalagi pas tau kalo ada penyewaan bayi segala. Ya ampun, mending itu bayi diasuh sama orang yang gak punya anak ya?😦

      Di keluarga gue juga ada sih sodara yang angkat anak. Ada yang angkat ponakan jauh, ada juga yang adopsi dari stranger. Kalo gue sih so far emang lebih prefer anak asuh aja deh. Wong ngasuh anak 1 aja masih suka pusing, hehehe..

  3. Gue sangat pro adopsi. Sama Mikko pun pernah punya niat mau adopsi anak. Sekarang punya dua anak cowo Mikko bilang, if I still want a girl let’s adopt one, that way we can help others, plus the chance is 100% it will be a GIRL. Sampe sekarang masih terngiang2 nih niatin ini, tp skrg masih kepentok masalah standar…UUD, dua anak aja hidup udah mepet takutnya kalo tambah lagi dapur susah ngebul.

    Naahh, gue kadang sampe gak bisa tidur kalo mikirin nasib anak2 yg tanpa ortu atau yg malah diabuse sama ortunya. Ada banyak temen gue yang saat ini belum (bisa) punya anak padahal katanya sih kepengen….gue pengen banget nyodorin opsi ini ke mereka, tapi takut malah bkn tersinggung. Lagipula, gue yakin pasti opsi ini udah kepikiran sama mereka, kl sampe sekarang belum dilakukan ya artinya memang gak mau. Mungkin guenya aja yg masih kurang ngerti kalo memang katanya pengen banget punya anak (tapi gak bisa) kenapa gak adopsi???

    Mungkin karena ada beberapa contoh adopsi yang berhasil di keluarga besar gue, gue yakin banget soal kasih sayang, keadilan dllnya gak bakal jadi masalah asal memang niatnya tulus mau merawat dan menyayangi di anak (bukan sekedar buat “pancingan”, atau temen main anak pertama, dll). Apalagi kalo adopsi bayi, kayanya gak mungkin gak bisa sayang sama mahluk kecil yang kita rawat setiap harinya.

    IMHO aja sih ini…sekaligus gue yg butuh info lebih lanjut why people dont adopt?

    • Ah, bener banget tuh Rik omongannya Mikko. Adoption is the perfect way to get a baby just like we want it to be. Nggak ada gambling-gamblingan yaa🙂

      Nah masalahnya di Indonesia adopsi itu emang masih agak rare bahkan tabu ya. Yang gue sebel nih, banyak pasangan yang udah oke mengadopsi anak. Trus keluarga inti mereka (kakek, nenek, adik dan kakak) juga oke. Eeehh lingkungan sekitar atau extended family malah bikin ini jadi masalah.

      Sepupu gue ada yang adopsi anak. Di keluarga besar kita sih fine-fine aja dan nerima anak adopsinya itu. Yang nyebelin justru omongan dari extended family, yaitu adiknya nenek gue. Bener-bener kalo lagi ngitung silsilah, dia gak ngitung anaknya sepupu gue karena dianggap orang lain. Gue aja sakit hati bok dengernya, apa kabar sepupu gue ya?😦

      Dan gue juga nggak suka sama konsep adopsi = pancingan. Kalo emang nggak mau adopsi, nggak usah maksa gitu kali. Hati gue sakit bayangin si anak yang udah gembira dapet keluarga baru, eh malah dilupakan pas ortu adopsinya punya anak kandung😥

  4. aku juga pro adopsi, apalagi dulu pas SMA malah pernah mikir gak usa nikah aja karena kayaknya nikah itu berarti harus compromise a lot of things, jadinya kalo punya anak musti adopsi. sayangnya suamiku seperti juga suamimu ga mendukung. entah kenapa bloodline itu kok jadi pemikiran banget buat org2 tertentu.
    makanya sekarang aku cuma bisa milih opsi anak asuh, meski udah lumayan bisa bantu tapi tetep kepikiran untuk anak2 yg diabuse ato ditinggal orang tuanya opsi anak asuh ini ga menyelesaikan masalah.

    • Kalo suami gue prinsipnya, adopsi itu buat orang-orang yang bener-bener susah punya anak Nov. Jadi dia ngerasa karena kami punya anak, adopsi is not an option. Yah IMO urusan adopsi ini kan kayak urusan nambah anak, harus dipikirin berdua. Jadi nggak mau maksa deh.

      Iya gue juga setuju sama anak asuh. That’s the least we can do to help others ya🙂

  5. Hai Mba Ira…postingannya bikin hati meleleh dan jari tergerak nulis komen😀
    Saya juga sangat pro adoption karena anak-anak itu itu mempunyai hak untuk tumbuh dan berkembang sebagaimana anak lainnya. Jadi inget cerita Holly di What You Expect When You’re Expecting…gimana dia yang usaha banget pengen adopt anak dan pas dia finally ketemu sama anaknya…hadeuuuh sumpaah ituh bikin mrebes mili…so beautiful🙂
    Sekarang ini mungkin saya belum bisa adopt another baby, tapi suatu saat jika rezeki untuk itu ada…I would want one🙂

    • Halo Mbak Reylia🙂

      Iya bener, semua anak-anak di dunia punya hak untuk tumbuh dan berkembang just like other “normal” kids. Makanya gue juga pro adoption, meski in reality gak segampang itu ya. Kalo gue sih cuma pengen orang meluruskan definisi dan pandangan dulu aja tentang adopsi. Jadi gambaran adopsi gak sejelek yang digembar-gemborkan di masa lalu🙂

  6. dulu waktu belum nikah dan punya anak, pengennya emang punya 1 anak dan 1 lagi anak adopsi, dengan alasan yang sama denganmu. Apalagi beberapa orang di keluarga besar juga melakukan hal yang sama dan dengan niatan yang sama pula.

    Tapi setelah punya anak, perasaan suka sama anak kecil mendadak menguap begitu saja. Bahkan dulu, liat anak kecil itu gak tertarik sama sekali…beda banget sama waktu aku belum nikah…..rata2 anak kecil jadi temanku deh🙂. Jadi lama2 opsi adopsi ya menguap aja…..apalagi ditambah ketakutan tidak bisa adil dan tidak sanggup membiayainya. Akhirnya opsi bantu2 aja sih……mungkin cuma bisa bantu sedikit biaya…..tapi bukankah kita membantu itu dengan dengan diiringi cinta kasih kita…..semoga bisa memberi sedikit senyuman di hari berat mereka.

    • Hihihi.. Jadi ketawa baca komenlo, Mak. Gue juga suka banget sama anak kecil dari zaman jebot. Syaratnya, asalkan anak itu anak orang. Jadi gue cuma bagian main-mainnya aja. Kalo giliran nangis, pup, pipis, muntah or yang repot-repot, gue tinggal cari ortunya deh😛 Pas punya anak sendiri sih gue seneng-seneng aja. Tapi buat nambah lagi masih mikir-mikir nih hahaha😀

  7. Sayangnya, di konstruksi sosial kita, adopsi itu biasanya dilakukan oleh pasangan yang belum punya anak untuk menjadikannya ‘pancingan’ biar dikasih anak biologis segera😥

    Yang sebisa mungkin gue lakukan mungkin memang menjadi orang tua asuh bagi anak-anak yang terlantar itu; mencoba membantu biaya utk kebutuhan pendidikan dan kesehatan mereka. Mudah2an niat baik gue emang nyampe ke mereka tanpa dizalimi oleh siapapun.

    • Bener Vin, sedih banget ya. Dan kalo pasangan-pasangan itu akhirnya punya anak kandung, si anak adopsi pun dilupakan😦

      Amin amin amiinn.. Jadi ortu asuh emang the least we can do to help them ya🙂

  8. Setuju sama adopsi. Hanya saja yang disayangkan kenapa adopsi tampaknya belum menjadi “populer” di masyarakat kita ya. Meskpin si ortu sayang ke anak, ternyata belum membantu juga lho karena ternyata lingkungannya yang malah gak support. Akhirnya meski bukan ortunya yg membeda2kan eh tapi malah tetangga, teman sekolah, atau extended family nya yg cenderung pilih kasih/membeda2kan. Anak adopsi kemudian dianggap seperti warga kelas 2. Fakta di lingkungan aku sih begitu. Mungkin ini juga yg menyebabkan pasangan2 yg belum punya anak enggan memilih opsi adposi.

    • Nah ini Mbak yang tadi aku ceritain di komen di atas. Contoh terkini adalah anaknya Rano Karno. Sejak SD di-bully temen-temennya karena dia anak adopsi. Trus mungkin ortunya juga kurang bisa berkomunikasi atau gimana, jadi si anak lari ke drugs. Kasian banget😦

      Ada juga kisah-kisah “mengerikan” soal anak adopsi dari temen/sodaraku. Rata-rata cerita, anak adopsi bakal jadi pain in the ass karena ngabisin harta, ngerusak keutuhan keluarga dan anak-anak kandung, etc. Somehow, gue sih lebih ngeliat itu disebabkan cara ortunya mendidik anak, bukan karena status mereka sbg anak adopsi ya. IMHO🙂

  9. i do believe in adoption too..buat orang2 yg ga bisa punya anak, gue rasa itu pilihan yg sangat baik..bukan buat pancingan ya..tapi emang karena mau punya anak..

    mungkin budaya di sini yg lom biasa ttg adopsi jadi ky diliat sebelah mata ya..etapi gue juga ga yakin siy gue bisa adil antara anak kandung n adopsi, wong antar anak kandung aja gue ga yakin bisa adil, makanya ga mau nambah anak hehehe..

    knp ngomongin anak adopsi gue jadi inget Mr. Grey ya ra? ah ngomong ama lo mah bikin gue inget ama Mr. Grey muluk..hihihi

  10. sayangnya ra syarat buat ngadopsi anak juga gak semudah itu. biasanya ada syarat mesti udah nikah min 5 tahun dan belum punya anak, penghasilannya berapa, dll. Dan kalaupun syarat2 terpenuhi masih ada masa pengasuhan anak selama beberapa bulan untuk melihat orangtua tsb cocok gak buat adopsi anak…dan kadang malah ada yang udah kadung sayang eh mereka dibilang gak cocok. =(.

    baru2 ini juga ngliat berita ada pasangan yg ketauan buang bayinya padahal mereka mo nikah taun depan. WTH -___-“

    • Nah bener tuh Ul. Tapi di Indonesia sih menurut gue bisa cincay lah urusan adopsi begitu. Soalnya populasi anak di panti asuhan lebih banyak dibanding pasangan yang mau mengadopsi mereka. Tapi yang kayak gini justru ngebuka celah buat human trafficking ya, alias jual beli manusia/anak-anak. Ih ngeriiii😦

  11. Gilaaaa Iraaa…. Gilaaaaa….

    Gue pernah debat panas sama suami gara-gara masalah ginian..
    Gara-garanya gue pro adopsi, sementara suami engga (dgn alasan yg sama dgn mas Adi).

    Padahal gue sempet pingiiiiiiin banget adeknya Yardan ini anak adopsi (mungkin campur trauma melahirkan dan bener-bener ngga tega liat begitu banyak bayi yg dibuang ortunya).
    Sekuat apa pun gue meyakinkan suami kalo gue bisa jadi ibu yg baik, tetep aja idenya ditolak mentah-mentah :”””'(

    Laki gue bilang, seandainya nanti anak itu gedenya ngga terima kalo dia anak adopsi gimana? kalo dia bersikeras cari ortunya gimana? kalo anaknya frustrasi cari pelarian ke drugs gimana?

    Emang sih, pada kasus nyata kejadian kayak gitu lumayan sering terjadi, tapi kan ada juga yg sukses ya..

    Untuk hal ini emang kesiapan mental di atas segala-galanya, buat seluruh anggota keluarga, bukan ibunya doang. Salah satu opsi yg tak beresiko emang orang tua asuh ya…

    Huhuhuhu, jadi makin kepikiran…

    TFS Ra!

    • Iya Gem. Tapi emang bener sih, laki-laki itu selalu mikir pake logika ya. Mereka ngingetin kita banget bahwa realitanya adopsi itu nggak gampang. Kalo nggak kuat mental, atau kurang kenceng nge-grab si anak, ya jadinya lolos gitu. Ibarat kata, mereka kasih pahit-pahitnya dulu, supaya kita nggak terbuai manis-manisnya atau success story ceunah.

      Dan yak bener banget. Meski kitanya sendiri siap mental, tapi suami nggak, ya susah lah. Wong namanya juga jadi ortu, harusnya yang berperan dua-duanya ya. Trus karena di Indonesia ikatan kekerabatan masih dekat, segala nenek, kakek, om, tante juga kudu siap mental. Kalo nggak, kasian si anaknya juga kan🙂

  12. Naa…saya dari dulu ingiiin banget adopsi. Supaya mereka gak jadi anak jalanan. Saya dulu jaman kuliah pernah ikut pelayanan untuk anak jalanan, dan terpikir buat adopsi jauh sebelum kuliah. Kalo ngadopsi anak jalanan gak kuat mental pikir saya, tapi saya bisa adopsi supaya mereka gak nyampe jadi anak jalanan. Suami setuju dengan syarat tetep mau punya anak sendiri juga. Dan mbak, saya berpikir untuk melakukan ini diam-diam. Entah bagaimana detailnya saya belum tahu. Kenapa? Karena oh karena, orang-orang jahat dan resek itu banyak benerrr…menurut saya, lebih baik dirahasiain. Mereka gak ikut repot, mereka gak jadi rugi, dan justru mereka-mereka inilah yang sering bikin runyam. Jadi lebih baik mereka gak tahu deh.
    Liat komen-komen diatas, ada cerita-cerita serem tentang anak adopsi…well, there will always be a reason for the unwilling. Saya setuju ama mbak, itu bagaimana ortunya mendidik anak. Semua memang harus kembali berserah ama Yang Di Atas kan? Kenapa kita berasa tuhan dengan memutuskan kalau begini pasti nanti jadi begini?*wink*
    Niat baik, saya percaya, akan berakhir baik. Posting yang bagus mbak..senang ternyata banyak yang berpikir hal yang sama🙂

    • saya berpikir untuk melakukan ini diam-diam. Entah bagaimana detailnya saya belum tahu. Kenapa? Karena oh karena, orang-orang jahat dan resek itu banyak benerrr…menurut saya, lebih baik dirahasiain. Mereka gak ikut repot, mereka gak jadi rugi, dan justru mereka-mereka inilah yang sering bikin runyam. Jadi lebih baik mereka gak tahu deh.

      Eh ini bener lho, kayak tante gue yang abis adopsi terus pindah ke luar kota. Di luar kota malah adem ayem karena nggak ada yang tau. Kebetulan anaknya emang mirip sama tante dan om gue jadi everything’s okay til now. Semoga dirimu diberi kekuatan dan jalan sama Yang di Atas ya Mak. Saluuuttt banget! *kasih empat jempol*

  13. Pingback: My Roses Diaries » Blog Archive » Grow in Heart, not in Tummy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s