Just Because

Gara-gara baca blog-nya Novi yang ini gue jadi inget dosen gue dulu. Tadinya sih pengen posting komen di blog Novi, tapi koq panjang amat. Akhirnya gue jadiin postingan sendiri aje ye Nov🙂

Selama ini, kita selalu diperkenalkan dengan konsep beribadah dengan pamrih. Kalo solat sunnah A, dapet pahala segini banyak. Kalo puasa sunnah B, dosa selama beberapa tahun dihapus. Kalo rajin ke gereja, pahalanya banyak. Kalo kasih anak yatim dan orang nggak mampu, pahalanya sekian. And so on and so on.

Itu adalah konsep yang (dianggap) lumrah karena IMHO, sengaja dibuat begitu untuk encourage people berlomba-lomba dalam kebajikan. So human banget ya, kudu ada insentif supaya mau berbuat kebaikan?🙂

Anyway, waktu gue kuliah dulu, Bu Melani, dosen gue yang sekarang jadi Guru Besar FIB UI, pernah cerita soal pengalamannya semasa jadi mahasiswa. Bu Mel ini kuliah pas zaman Soekarno, cmiiw. Saat itu, pemerintah RI bekerjasama dengan pemerintah Uni Soviet dalam bidang pendidikan. Jadi banyak terjadi pertukaran mahasiswa antara kedua negara itu. Bu Mel pun punya beberapa teman kuliah asal Soviet.

Di kepala Bu Mel dan kebanyakan masyarakat Indonesia, paham komunis yang tidak mengakui Tuhan = jahat. Intinya orang-orang yang nggak beragama itu pasti buas, jahat, dan tidak berperikemanusiaan. Bahkan, nggak sedikit yang mikir, orang-orang Soviet ini doyan ngebunuh dan makan orang lho😀

Makanya Bu Mel terkaget-kaget liat seorang temennya asal Soviet yang ringan tangan dan dermawan banget. Tiap ketemu pengemis, pasti dia ngasih uang atau makanan. Tiap ada temen yang butuh bantuan, dia pasti siap bantu.

Bu Mel pun iseng bertanya ke si temen. Kira-kira kayak gini ya percakapannya:

Bu Mel: Are you sure you don’t believe in God, or the afterlife concept?
Friend: Yes, I am. After I die, my body will decompose just like animals or trees.
Bu Mel: So why do you always give money to the poor and be kind to people in needs?
Friend: Just because I want to. You do it for that reason too, right?

Bu Mel cerita, dia ngerasa #jleb banget begitu denger jawaban si temen asal Soviet itu. “Malunya jangan ditanya deh pas dia balik bertanya ke saya yang mengaku umat beragama ini,” kata beliau.

Sebagai umat beragama, Bu Mel selalu ngerasa kalo dia kasih uang ke pengemis, atau ke gereja, atau ngapain lah yang masuk ke kategori berbuat baik, dia selalu melakukannya sambil mikir “lumayan buat tabungan pahala di akhirat nanti.”

Lah ini si temen asal Soviet, melakukan semua perbuatan baiknya tanpa alasan pamrih. She did it just because she wanted to.

Gara-gara cerita yang gue denger 10-12 tahun lalu itu (yes I’m THAT old, people), gue pun jadi mengevaluasi konsep gue untuk urusan berbuat baik atau beribadah. Konsep zakat penghasilan, zakat fitrah etc, gue konversi ke logika berpikir ala gue yakni “pendistribusian rezeki and helping others.” Gue berusaha nggak mikir bahwa kalo kita berzakat, gue akan dapet pahala sekian. Gue cuma mau berpikir, dengan berzakat, gue akan bisa membantu sesama. Begitu juga dengan ibadah-ibadah yang lain. Intinya, sharing.

Emang sih gue pernah denger konsep sedekah adalah menabung untuk rezeki di masa depan (cmiiw ya). Bahkan gue pernah denger Ustadz yang bilang jangan ragu untuk bersedekah karena berkah dan nikmat yang datang itu akan kembali ke kita berlipat ganda dan bertubi-tubi. Bagus koq konsep berpikir itu karena akan encourage people untuk membantu sesama.

Tapi buat gue pribadi, gue memilih untuk tidak berpikir seperti itu. I donate my money not for certain purpose, I do it just because. Soalnya kalo gue beramal sambil ngarep dapet berkah, trus kalo tiba-tiba berkahnya nggak dateng, gue pasti akan kecewa. Itu bakal ngerusak konsep bersedekah bukan?

Jadi IMHO, it’d be better if I do it just because. Kalo memang dapet nikmat dan berkah di kemudian hari, Alhamdulillah. Kalo nggak, ya nggak apa-apa karena emang nggak pernah ngarep.

Ah berat bener Senin pagi posting beginian ye. Udahan dulu ah🙂

P.S: What I wrote here is my personal view. Kalo ada yang nggak setuju, silakan aja🙂

30 thoughts on “Just Because

  1. Nice reminder Ra.
    Tapi yah setau gue segala amal baik itu pasti dapet balesan insyaallah, cuma bisa jadi bentuknya beda. Kalo lo sedekah dalam bentuk uang, balasannya bisa uang lagi atau kesehatan atau kemudahan urusan atau pencapaian target yang lo idam2kan atau dll. Emang bagusnya gak ngarep apa2 sih ya, biar Allah yang menentukan karna Allah maha mengetahui apa yang kita butuhkan.
    Just my 2 cent🙂

    • Iya Vy, itu kan emang ada di kitab suci semua agama. Kalo gue sih ngeliatnya bagus, supaya semua orang mau berbuat baik karena nggak semua orang bisa memaknai perbuatan baik sebagaimana semestinya. Jadi kudu dikasih stimulus gitu🙂

  2. Sepanjang apa yang kita lakukan itu baik, dan juga bermanfaat bagi siapa pun yang ada di sekitar kita. Itu tetap menjadi satu kebaikan.😀

    Apa pun alasan yang mendasari tindakan itu dilakukan, berbuat baik bukan lagi sesuatu yang harus dipikirkan untung ruginya kan Mbak? Itu sudah menjadi kewajiban kita semua sebagai manusia.😀

    • Setuju Mas. Tapi aku liat ke sininya banyak dari niat baik itu yang jadi misleading. Misalnya, umroh yang katanya akan kasih pahala sekian, atau sumbang mesjid yang akan memberikan pahala sekian banyak. Nah ini disalahgunakan oleh pejabat untuk mengumpulkan pahala by using their money. Sehari-hari tetep korupsi etc, tapi terus nyumbang mesjid dan umroh/haji supaya akumulasi dosa vs pahalanya balance. It just doesn’t feel right, IMO.

      • Ya kalau seperti itu, ibarat mencuci pakaian dengan air got, niatnya baik untuk menjadikan pakaiannya bersih, namun caranya menjadi salah karena ya dilakukan dengan tidak memperhatikan apakah itu jadi baik atau tidak nantinya untuk pakaian yang ia hendak cuci.

        Well, bertaubat agar dosa-dosa itu hilang, itu sah-sah saja. Hanya saja ya, taubatnya kalau setengah-setengah, ya gak akan membawa perubahan juga.😀

        Anyhow, ada satu quote menarik dari Oscar Wilde, the difference between saint and sinner, is that saint always has a past, and a sinner always has a future.

        kalau memang niatnya baik, dilakukan dengan cara baik, hasilnya berkemungkinan besar menjadi baik juga

  3. makasih untuk penjabarannya yang lebih bagus dari gue hihihi….aku setuju Ra, emang pola ibadah yang dengan pamrih (biar dapet pahala) bagus dari sisi memacu orang untuk lebih semangat, tapi bisa backfire kalo kita trus membutakan diri dan tidak melihat berkat yang dikembalikan ke kita. jadi mungkin selama hasilnya positif, cara apapun (pamrih atau tanpa pamrih) bisa diterapkan

  4. Nah, ini nyambung sama curhatan gw soal sekolahan ya ra…makanya gw ngga begitu sreg klo di sekolah anak-anak dari kecil disuruh sholat, manasik secara sporadis tapi mereka belum paham filosofi dan konsepnya. Walhasil jadi sekedar kewajiban aja tanpa ngerti maksudnya.

    Soal ngasi sedekah atau zakat itu juga banyak yang salah kaprah. Gw nangkepnya konsep dalam Islam itu baguuuus banget. Contohnya zakat itu ya sebagai wealth distribution and helping others, period. Masalah nanti dapet pahala ya udah bukan urusan kita lagi. Mustinya kita berangkatnya dari situ, bukan karena nabung buat pahala nanti buat tiket ke surga. Lagian siapaa kita ngitung-ngitung pahala ya ngga sih?

    • Setuju Met. Emang sih anak-anak itu untuk pelajaran awal lebih baik dicontohin sambil dikasih penjelasan sembari jalan. Tapi kalo kasusnya kayak Nara di sekolahnya gitu, kasian ya. Apalagi anak zaman sekarang kan kritis-kritis, gak bisa disuruh A, B, C, D tanpa penjelasan apapun. Kalo terus pake metode nyuruh atau mewajibkan sesuatu tanpa dikasih penjelasan, yang ada malah backfire karena anak jadi males.

      Lagian siapaa kita ngitung-ngitung pahala ya ngga sih?

      Setuju pisan! Ini nih banyak manusia yang salah kaprah ngitung2 pahala. Lah kayak yang paling bener aje😦

  5. Ga setuju dari mananya mak? Setuju banget malahan, td pagi pas baca postingan Novi juga kayanya sealiran deh kita🙂
    Kalo aku sih dari dulu emang berusaha banget ‘melupakan’ balesan dari semua hal baik or even ibadah yang aku lakukan. Ga usah orang lain, keluarga pun awalnya juga agak kurang setuju dengan pola pikirku ini. Ibadah ya karena kita ingin mendekatkan diri dan berterima kasih kepada sang pencipta kita atas semua yang sudah Dia anugerahkan. Berbuat baik ke orang lain termasuk sadaqah dan teman2nya ya karena memang mereka yang membutuhkan harus ditolong. Memperlakukan orang lain baik ya memang seharusnya begitu…

    Alhamdulillah sekali aku nikah sama si Mas yang plek sama pola pikirnya *yaeyalah kalo beda ngapain kewong* dan kami pun akan menerapkan hal ini nanti ke anak kami. Berbuat kebaikan itu HARUS, dan berusaha sebisa mungkin ga mikir pamrih. Just like you’ve said “Kalo memang dapet nikmat dan berkah di kemudian hari, Alhamdulillah. Kalo nggak, ya nggak apa-apa karena emang nggak pernah ngarep.”🙂

    • Alhamdulillah dapet rekan sealiran lagi😀

      Ibadah ya karena kita ingin mendekatkan diri dan berterima kasih kepada sang pencipta kita atas semua yang sudah Dia anugerahkan. Berbuat baik ke orang lain termasuk sadaqah dan teman2nya ya karena memang mereka yang membutuhkan harus ditolong. Memperlakukan orang lain baik ya memang seharusnya begitu…

      Setuju!🙂

  6. Wah ini setuju banget Mak Ira, gw baca komen Metariza pun setuju, makanya pas anak gw disuruh tabungan kurban di sekolah, gw gak sreg dg mengajarkan ibadah harus diwarnai dg tabungan (uang), wong anak gw ngerti makna kerja/usaha = uang itu belum😦. trus kenapa pakai iming2x tempat di surga klo tabungannya banyak. IMHO berbuat baik, membantu ibu/ayah/adik, juga insyaallah baik pahalanya. tp kita pun gak mau anak hanya berharap pahala utk berbuat baik dong. nanti jadi pamrih. hadeuh. that’s why i told you gw sama suami beda visi dan misi dg sekolah anak gw.
    Klo gw sama laki berharap anak2x mengerti dari dini makna dirinya di dunia, kebaikan yang akan dia bawa utk sesama, nanti kelak rezeki yg diturunkan Tuhan melalui dirinya juga utk sekitarnya. eeerr dalam banget ya, tp moga2x dg anak2x mengerti konsep ini malah mereka terpacu utk selalu bekerja keras krn yakin dirinya akan memberikan kebaikan bagi sesama.

    • Lah koq anak TK/SD iming-iming pahala di surga? Kenalin konsep nabung, usaha dulu aja kali ye harusnya. Zzzz… Makanya ya Mak, sistem pendidikan agama kita kayaknya kudu dimodif dikit. Konsep pahala kayak gini bikin orang-orang cuma fokus ke end result, bukan enjoying and understanding the whole process. Ya gak sih?

      Setuju banget sama keinginan lo dan suami. Mudah-mudahan anak-anak kita bisa begitu yaa🙂

  7. Setuju Ra, kalo gue pribadi ada alasan tambahan, karena gue takut ‘salah prioritas’ (maaf ya, buat yang nggak setuju, hehe). Misalnya, dana terbatas, trus mesti milih antara nyumbang bikin mesjid atau beliin susu/makanan buat bayi-nya temen non-muslim yang rumahnya abis kena tsunami dan belum dapet pembagian bantuan. Kalau mikir pahala, mungkin lebih cenderung bikin mesjid buat tempat ibadah di daerah yang muslimnya minoritas ya. Tapi kalo mau just because, akhirnya ya gue prioritas nolong temen dulu. Dan dari situ gue mikirnya, pahala bukan urusan gue lah, biar Allah yang nilai, terserah aja, I just want to help because I can. Gue bener atau salah, wallahualam… Oya, ini cuma salah satu contoh aja ya,🙂

    • Ih Ivo, alasanlo ini ciamik banget deh! Setuju banget gue! And somehow gue jadi inget obrolan pas gue lagi umroh dulu sama orang Indonesia yang lama di Arab. Gue dan temen-temen nanya, kenapa di Arab nggak ada kotak sumbangan masjid? Si orang ini cerita, urusan donasi langsung ditangani sama pemerintah, cmiiw. Soalnya kalo pake kotak sumbangan di masjid, rata-rata orang akan lebih memilih menyumbang masjid. Padahal yang butuh donasi masih lebih banyak lagi. Masih ada orang miski, kelaparan, atau gedung sekolah yang ambruk. Kalo semua pada nyumbang masjid, yang lain-lain itu kasian nggak diperhatikan.

      Trus gue juga inget cerita temen gue soal khotbah pendetanya di gereja. Si pendeta ini menyindir sikap beberapa umat Kristen yang lebih mengutamakan membangun gereja megah dan mewah, instead of menyumbang orang-orang miskin yang banyak bertebaran di sekeliling lingkungan gereja mereka. Jadi, kesimpulannya sih, distribution of wealth itu penting ya di semua agama. Tempat ibadah yang bagus emang penting, tapi tetep kudu pake skala prioritas gitu. Ya nggak?🙂

  8. Intinya ikhlas ya mbak ^^

    Ketika saya udah ngasih something ke seseorang, saya berusaha buat iklhas aja. Tapi susah bener loooh. Karena kadang tanpa sadar ketika saya ngasih, misal sedekah, otomatis ada suara-suara di otak saya yang ngomong: semoga rezeki saya setelah ngasih sedekah ini lebih banyak. Jadi kadang suka ngerasa bingung sendiri, ini ikhlas apa pamrih yaa :)))

    • Ih ini bener banget Mbak Lani. Ikhlas itu emang susaahh banget. Makanya gue masih dalam kategori berusaha, belum sampe ikhlas 100% hehehe..

      Contohnya gini deh. Kita kasih sepatu yang menurut kita bagus ke temen sebagai kado. Eh sama dia sepatu itu dipake dengan semena-mena hingga cepet rusak. Pasti dalem hati kita sedih ya, karena koq barang pemberian kita digituin. Padahal mah namanya juga ngasih, harusnya ikhlas dong. Kan sekarang sepatu itu punya dia🙂

      Bener juga berarti prinsipnya Lupus. Kalo mau kasih kado ke orang, kita harus punya barang itu di rumah. Supaya kita gak iri dan nelangsa kalo kado idaman kita itu ditelantarin pemilik barunya😀

  9. tertampar tertinju terjerembab berkali2 hari ini.
    aku mungkin orang paling pamrih di dunia. duluuuu….mungkin juga sekarang masih. AKu berusaha keras untuk mencontoh orang2 yang gak pamrih, syukurlah Allah menghadirkan orang seperti itu dalam kehidupanku. bersamanya aku belajar untuk banyak memberi karena sudah sepatutnya ketika kita memiliki lebih maka ada hak orang lain didalamnya, bersamanya aku belajar bahwa membuat orang lain tersenyum atas pemberian kita itu jauhhhh lebih dalam maknanya, dan bener bangettt….siapalah kita yang bisa menghitung pahala? bagi kita ikhlas bukan berarti begitu kok dimata Tuhan. pamrih meski itu ke Tuhan gak boleh jadi pemikiran sama sekali…….bener katamu mak….kalau pamrih bisa kecewa🙂 so…..TFS Mak!

  10. Kalau kata orang bijak sih, GIVE and FORGET🙂. Walau emang ya namanya manusia, kalau kita memberi (bersedekah) ya mikirnya mengharap balesan sesuatu. Trus kalau gak dapet balesan dari Tuhan, kadang marah hehehe. TFS ya mam🙂

    • Ah bener banget Bundit, Give and forget. Emang sih manusiawi banget ya kalo kita kasih sesuatu dan ngarep balesan, trus kalo gak dapet ngambek hehehe.. Ini pun aku lg berusaha nggak gitu. Makanya nulis ini sebagai self-reminder🙂

  11. Postingannya emang #jleb banget sih mba. Gue jujur aja juga sering kepikiran kalo gue ngelakuin kebaikan A B C D pasti otomatis mikir ‘Allah akan kasih kebaikan buat gue juga ke depannya’. Sedihnya ya pemikirian gue (dan mungkin org org laen) ‘dbikin’ kaya gitu dari kecil. Padahal harusnya melakukan kebaikan itu selalin untuk mengharapkan kebaikan dari Tuhan juga memang karena kita murni untuk menolong sesama yah🙂.

  12. permisi ikutan komen y mba ira.
    IMO, masalah pamrih atas kebaikan yg kita lakukan sebnrnya memberikan gambaran tentang iman kita,,tingkatan iman tertinggi mungkin ketika kebaikan kita lakukan bener2 untuk Allah swt,itu salah satu alesan “kepamrihan” sy, apalg dunia satu2ny tempat untuk berusaha kan ya mba,,kebetulan sy termasuk org yg “pamrih” dengan kadar cetek heheheheeee,,,just my 2 cent,,mohon maaf klo ada yg kurang berkenan

  13. Iya buk, padahal pamrih juga berat loh: biar orang pikir kita baik, terus kalo orang pikir kita baik, kita nggak boleh melakukan kesalahan, nanti kalau melakukan kesalahan orang nggak pikir kita baik lagi, kalau kita dipandang nggak baik sama orang…males deh berbuat baik *lha malah ijk ngelantur pulak jadinya hihi*.

    Aku juga suka komennya mbak Dini, kalau ada istilahnya “iman”, kita pasti juga nggak akan lagi termakan konsep pamrih, jadi berbagi dengan sesama pun mengalir begitu saja secara spontan. Yah pada akhirnya yang timbul adalah sikap pasrah, karena hanya Tuhan yang bener-bener tau kita beneran ikhlas atau nggak.

    Taaapi *geregetan*, pertanyaan terakhir itu memang menohok banget ya “Bukannya kamu juga begitu?” dia jadi diri sendiri dan berbuat baik karena itu dirinya, bukan karena doktrin pamrih🙂

    Hadeh, seneng banget deh sore buta nemu blog ini, izin follow ya buuukkk😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s