Every Parent’s Worst Nightmare

Beberapa hari lalu, sambil siap-siap mau berangkat ngantor, gue iseng nonton TV, ada film The Deep of the Ocean diputar. Sepintas gue pikir filmnya kayak film-film adventure di pantai/laut gitu lah, hihihi.. Eh pas diliat-liat, koq ada Michele Pfeiffer lagi mewek, dan tone film-nya serius banget. Langsung deh gue buka wikipedia untuk cheating baca kisahnya.

Oalaahh.. Ternyata film ini diangkat dari novel berjudul sama yang laris banget karena menjadi buku pertama yang dibahas di Oprah Book Club. Temanya tentang penculikan anak. Langsung deh gue matiin TV, nggak berani nonton lagi😦

Untuk urusan penculikan anak, gue pernah mengalaminya sebagai korban (I wrote about it somewhere in my old blog). Suatu hari, gue yang waktu itu berusia 3-4 tahun ikut nyokap ke pasar. Saat nyokap pilih-pilih belanjaan (entah sayur/daging/etc), gue diminta untuk pegangan bajunya. Begitu nyokap nengok, gue udah ilang. Wah nyokap pun panik banget.

Dia langsung nanya ke pedagang tempatnya belanja. Si pedagang bilang, dia tadi sekilas liat gue dibawa sama ibu-ibu yang dia sangka sodaranya nyokap/pembantu kita. Nyokap langsung lari untuk ngejar gue dan penculik gue.

Begitu sampe halaman pasar, nyokap bingung karena ada jalan ke kiri dan ke kanan. Dia pun nanya sama tukang becak yang mangkal di depan, apakah mereka liat ibu-ibu bawa anak sambil menyebutkan ciri-ciri gue. Para tukang becak bilang gue dibawa ke arah kanan. Tapi nyokap ragu karena instingnya bilang, gue dibawa ke kiri.

Akhirnya nyokap memutuskan untuk ikutin insting dan lari ke arah kiri. Bener aja. Gak jauh dari situ, dia nemu gue lagi ditenteng sama seorang ibu. Langsung nyokap teriak dan lari mendekati gue. Si ibu penculik karena ketakutan langsung lari kabur. Sontak daerah itu pun rame oleh seisi pasar yang penasaran dan ingin ngejar si penculik. Emang ya, insting ibu udah paling bener :’)

Nyokap gue pas cerita tentang kisah ini selalu bilang “Perasaan Mama udah nggak keruan. Dengkul Mama lemes banget pas tau kamu ilang. Orang tua mana yang nggak begitu kalo anaknya diculik?” Waktu dulu, reaksi gue cuma senyum sambil ngebayangin, gilee kalo nyokap nggak nemu gue, sekarang gue jadi apa ya? Bisa jadi anak jalanan, cewek karaoke atau worse, udah koit kali.

Tapi sekarang, setelah jadi ibu, hati gue jadi bisa berempati dengan perasaan nyokap saat kehilangan gue dulu. Ya Allah, penculikan itu kan nightmare paling parah untuk semua ortu. Gue pernah baca dimana gitu ada seorang ortu bilang, lebih baik anaknya meninggal daripada diculik. Pasalnya, kalo meninggal mereka tau nasib akhir si anak dan sekarang dia udah di “tangan” penciptanya. Kalo diculik atau hilang kan nasibnya nggak jelas. Bikin khawatir seumur hidup dan susah untuk move on.

Aduh nulis ini bikin mewek deh, mana lagi PMS pula😦

Makanya kadang gue suka terombang-ambing antara keinginan untuk bikin Nadira berani embracing the world dan keinginan untuk melindungi dia. Kalo terlalu melindungi, nantinya anak jadi terkekang. Tapi kalo terlalu dilepas nanti takut terjadi hal-hal yang menyeramkan kayak gini. Ah, sediihhh..😦

Anyway buat anak 90-an, pasti tau lagu Runaway Train-nya Soul Asylum kan? Nonton video klipnya bikin gue sedih deh karena di sini kan ditampilkan foto-foto missing children and youths. Para personelnya berharap, siapapun yang melihat anak-anak ini, atau kalo anak-anak itu melihat video klip itu, mereka akan menghubungi ortu masing-masing. How thoughtful :’)

Trus gue baca di sini, ternyata video klip itu lumayan sukses lho. Beberapa anak dan remaja ada yang balik lagi ke ortunya. Di beberapa negara bahkan foto anak-anak itu sering diganti dengan foto anak-anak yang hilang di negara tersebut. Jadi semacam Amber alert lah. Mudah-mudahan Indonesia juga bakal punya Amber alert sendiri dan musisi yang peduli sama isu ini ya. Amin🙂

Can you help me remember how to smile
Make it somehow all seem worthwhile
How on earth did I get so jaded
Life’s mystery seems so faded
[Runaway Train – Soul Asylum]

49 thoughts on “Every Parent’s Worst Nightmare

  1. naudzubillah…ngeri banget klo ngliat berita2 penculikan bayi yang lagi marak akhir2 ini.
    Gilaa ya..orang abis nglahirin (caesar pula) trus tau anaknya diculik gimana gak lemees itu coba T__T. *ketok2 meja 3x.
    semoga anak2 kita selalu dilindungi dari tangan2 jahat seperti itu. Amiiin.

    • Iya sama! Dulu gue pernah liputan tentang perdagangan anak yang dilakukan seorang bidan di Ciputat/Pamulang. Bidan ini jadi semacam bandarnya gitu. Jadi kayaknya orang-orang nggak mampu yang melahirkan anak, trus anaknya ditawar sama si bidan untuk dibayar. Trus sama si bidan, anak-anak itu dijual ke orang lain. Yaelah, sedih banget deh Mak bayangin perasaan ortu-ortu bayi yang dijual itu😦

  2. ya ampun iraa!! Alhamdulilah nyokaplu bisa ketemu lu dan masih dilindungi Allah ra. *peluk*
    gw jadi teringat film Changeling, berangkat dari kisah nyata seorang ibu (yg diperanin jolie) yang anaknya diculik. Dia berjuang untuk menemukan anaknya dan menolak info dr polisi kalau anaknya udah meninggal. Sampai terakhir pun dia nga menyerah untuk ketemu anak lakinya. Gw mewek sepanjang nonton film itu. kebayang perasaan seorang ibu yang hancur ga bisa ketemu anaknya.
    Makanya dengan maraknya penculikan anak di indo sampe sekarang gw kawatir banget kalo ajak keisha ke tempat umumnya. Yes it is a parent’s worst nightmare.

    • Iya Des, kalo kebayang itu, gue masih suka amazed sendiri. Alhamdulillah nyokap gue bisa nemuin gue. Kalo gak, jadi apa gue sekarang?😦

      Iya tadi gue juga abis nonton trailer dan baca sinopsis Changeling di yutup+wikipedia. Gak kuat deh kayaknya nonton film itu. Bisa ingus mbleber kemana-mana euy😦

  3. Hadeeeehhhh…. gak kebayang deh. Terus terang, as a kid, gue pernah ngerasain hilang pas umur 6 taun, ga pake diculik. Itu aja gue ketakutan setengah mati. Bayangin kalo anak kecil itu gak ngerti apa-apa dan mengalami traumatic experience diculik orang. Itu dari sisi anak. Dari sisi ibu? Berdasarkan cerita nyokap dan mertua gue pas anak ilang, mereka dua2nya jawab: Bisa gila seumur idup.

    • Bener banget Le. Buat ortu, rasanya bakal gila seumur hidup. Makanya akting Michele Pfeiffer di The Deep End of the Ocean itu pas banget deh meranin jadi ibu yang nyaris gila krn anaknya diculik. Trus kalo dari sisi anaknya, aduh gue gak mau ngebayangin. Tambah mewek nih😦

  4. aduh ra…bener banget yang lo tulis, itu mimpi terrrburuk jadi orangtua, semoga Allah selalu melindungi setiap anak-anak yah ra. baruuu aja semalem gw nonton “Body Of Proof” tentang anak yang diculik, hixzt gw bawaannya stress dan ngebayangin gw yang di posisi itu, ampun gabisa mikir sama sekali gw. Bahkan nonton “Missing” yang tentang anak usia kuliah-an diculik dan ibunya berusaha dengan cara apapun untuk nemuin anaknya, disitu gw bener-bener sadar, kalau udah urusan anak, seorang Ibu pasti punya “kekuatan” tersembunyi. Dan mau si anak udah umur berapapun tetep aja, di hati seorang ibu mereka adalah “buah hati, little baby” selamanya😀

    • Iya Mel, nonton film atau denger ceritanya aja bikin nangis bombay, jangan sampe deh ngalamin itu. Dan emang bener tuh, sampe gue gede pun, nyokap gue masih konek instingnya sama gue. Jadi kayaknya dia punya antena supaya gue berbuat yang aneh-aneh, hehehe..

  5. Gw jg dl prnh ilang di esa genangku..pas lg liburan ke jakarta..si nyi iteung yg br berumur 2tahunan ini doyan bener sembunyi2 dibalik baju2 yg digantung..kan adem tuh..nah ilang lah gw..nyokap gw udh gegerowokan nyari gw..pas udh dipintu keluar utg ada mbak2 spg yg blg kyknya liat gw..pas diketemuin trnyata bener..gak kebayang klo gw beneran ilang..jd apa gw (╥﹏╥)

    Jd inget nih..bbrp minggu yg lalu..anaknya temennya ipar gw tidur didpn tipi ma neneknya..malem2 buta diculik aja dong dr rumahnya..pas digendong dkt lapangan rumahnya anaknya kebangun..lsg nangis kejer..ngelempar tanah ke penculiknya..akhirnya ditinggalin ma ppenculiknya disitu..serem banget kan..udh dirumah aja ttp diculik (╥﹏╥)

    • Aduh Mit, pasti nyokaplo udah lemes dan setres tuh, sama kayak nyokap gue. Alhamdulillah ya kita masih selamat *berpelukan*

      Aduh itu koq bisa sih anak diculik di rumahnya sendiri? Berarti udah diincer ya soalnya kan dia sampe bisa masuk ke dalem rumah, tengah malem buta pula😦

      • Nggak ngerti deh😦..jd pnculik skrg udh brani masuk kerumah..diberita jg ada kan yg ibunya lg jemur trus ditinggal masuk bntar eh anaknya udh raib aja dibawa org (╥﹏╥)..makanya wajar banget klo emak2 parnoan ya..keadaannya skrg serem..

        Jd inget dl wktu azzam lahir gw lsg suruh hilal ikutin azzam smp keruang bayi..takut ketuker (˘﹏˘“)..ntr klo lahiran lg mo gw suru coret aja kakinya pake spidol biar ada tandanya *emakparnoan*

      • Lo kayak MIL gue, Mit. Pas Nadira lahir, dia buntutin suster yang bawa Nadira untuk dibersihin, supaya gak ketuker kayak Dewi dan Cipluk or worse, diculik, hehehe.. Lebih baik parno sih ya drpd santai tapi tau2nya kecolongan. Hiiii…😦

  6. gue penasaran, waktu lo diculik ibu2 itu, kok bisa lo ngikut dia ra? ditarik paksa atau diiming2in sesuatu kah? emang bener, anak ngilang beberapa detik dari pandangan di mall aja dah panik, takut ilang..semoga anak2 qta selalu dilindungi ya ra..*hugs*

    • Nah gue juga nggak inget Both, secara gue masih balita. Tapi kalo mengingat gue waktu kecil itu anteng banget, ya mungkin aja cuma ditarik trus gue nemplok deh😦 Makanya gue ngerasa ada blessing in disguise sih dengan Nadira yang susah banget akrab sama orang lain. Nggak usah sama orang asing, sama extended family aja mengkeret.

      Iya mudah-mudahan anak-anak kita dilindungi selalu ya Both. Amiinnn…

  7. Bener Ra, tahun lalu anak2x gw pernah kesasar sama teteh2xnya di mall krn gw suruh duluan jalannya. sejam gw sama laki gw muterin mall di Bogor, pdhl sie di mall kota ortu gw dan teteh2x tinggal ya. dengkul sumpah lemes kayak nyokap lo, di kepala cuma kebayang Zia yg ceriwis bakal dipukulin penculiknya krn bawel, tetehnya dihipnotis dan diekspor ke LN jadi entah apa, dan bayi gw entah akan diadopsi keluarga dan mereka gak bakal ngerti bayi gw cuma bisa minum ASI, pikiran gw sudah kalap dech. asli gw nangis di lantai mall. alhamduliah mereka tnyt inisiatif ke front desk-nya mall. sekarang jadinya klo ke tempat umum mata gw jadi ngawasin 4 orang dech. worst nightmare kelas berat dech.

    • Aduh Yas, gue bayangin jadilo koq lemes sendiri ya. Secara dulu Nadira pernah diajak jalan-jalan sama ART nyokap yang baru kerja beberapa hari trus nyasar nggak pulang-pulang selama 1 jam. Waktu itu gue lagi di kantor, hati rasanya udah gak keruan deh😦

      Iya dan kadang suka sebel sendiri ya punya daya imajinasi yang kelebihan kayak kita. Jadi satu hal kayak begini aja udah ngebayangin anak kita gimana, si ART gimana, etc etc. Suka susah berpikir logis jadinya, hikkss.. Alhamdulillah semuanya selamat yaaaa *hugs*

  8. Kemarin aku baru baca detik.com ada berita penculilkan bayi 4 hari diculik di RS daer Tambun padaal cuma ditinggal bentar sama ibunya ke wc T__T masyaAllah sampe skr aku elus2 perut, bayangin perasaan si ibu itu 9 bulan mengandung stl lahir anaknya diambil org…ibunya umur 20 th dan skr stress berat😦

    Naudzubillahi min dzalik, mudah2an anak2 & kelg kita senantiasa dilindungi oleh-Nya

    • Nah itu dia Mak. Makanya bener banget kata Leony di atas, semua ibu jika ditanya gimana perasaan kalo anaknya ilang, pasti bakal jawab: bisa jadi gila😦

      Amiinn.. Mudah-mudahan anak-anak kita dan semua anak Indonesia dibebaskan dari hal-hal kayak gini yaa..

  9. walaah, serem banget ya mbak😦 Aku juga punya anak cowok 3,5 tahun. Anakku itu yang ga bisa diem, dan ga ada takutnya. Jauh dari emaknya juga anteng aja, ga nangis. Trs sama orang asing juga ga takut, asiik2 aja, dibawa ke mana juga mau aja. Aduuh.. suka takut dibawa orang. Kalo ke mol atau ke grocery, kita cuma bayar di kasir aja, dia bisa loh ngilang. Dibilangin baik2 ga mempan, akhirnya aku marah dan cubit. Biarin deh sekali2nya jadi ibu jahat. Abisnya ga tauk deh, gimana rasanya kalo harus kehilangan anak *huaaa…*. Alhamdulillah sih, setelah dimarahin dan dicubit, sekarang udah nurut, ga asal ngeloyor aja. *aduuh.. maaf ya nak, kalo ibu galak, ibu hanya takut kehilangan kamu :((* =maaf ya mbak, numpang nyampah=

    • Mbak Dina, boleh kasih saran dikit nggak?

      Kalo menurutku, anak Mbak Dina jangan diintimidasi kayak gitu. Takutnya nanti kalo ketemu sama orang yang baiik banget, dia jadi gampang diajak karena membandingkan dengan ibunya yang “galak”. Kalo menurut Bu Elly sih, lebih baik anak diajak berkomunikasi dengan menempatkan dia selevel sama kita. Jadi kasitau dia gimana perasaan kita kalo dia ilang. Jelaskan juga nanti apa yang akan terjadi kalo dia ilang, dll. Tentunya ini nggak akan langsung sukses 1-2x karena, kayak Bu Elly bilang, otak anak belum bersambungan. Jadi emang harus sabar ya.

      Chiayo Mbak Dina, kamu pasti bisa! Semoga anak-anak kita dilindungi Allah terus yaa🙂

  10. life is ironic ya Mbak,

    Beberapa orang rasanya hancur pas tau anaknya ilang, atau meninggal, you name it. Tapi beberapa tega ninggalin anaknya kerena satu dan lain hal, bisa ninggalin anaknya di tong sampah etc etc (Even sekarang aku ga berani ngejudge sih, kita kan ga pernah tau kisah dibalik hidup mereka ya..)

    Aku anak tunggal, belum nikah jadi belum tau rasanya “kehilangan”, tapi waktu kecil seriiiiing banget ilang. Dan kadang sengaja menghilangkan diri karena iseng, tau anak tunggal pikirannya” ah pasti dicari..kalo gw ilang mak ge cari dimana lagi?” I know, punya anak kayak aku mngkin nightmare for every parents : )

    Later on, setelah bisa mikir serius baru ngeh dan sembah sujud sama Mama, ya ampun kalo eke beneran ilang di PRJ, Glodok apa Mangga Dua pegimane??? Dulu sering ketawa kalo liat Ibu” pakein semacem gelang apa kalung apa gitu biar anaknya ga ilang di mol, sampe suatu ketika Mama bilang ” Kamu belum tau rasanya anak ilang, kamu ilang belasan kali tapi rasanya tetep sama di hati MaPa, kaget-panik-nyalahin diri sendiri-mikir gimana masa depan kamu kalo diculik, dibuntungin, diperkosa-seneng pas ketemu-malemnya langsung minta ampun sama Tuhan karena punya anak ga dijaga baik” ”

    Oh well,.I adore all parents in the world then..

    • Bener banget. Tapi itu mungkin ya yang dinamakan keseimbangan alam. Di satu sisi ada yang pengen banget punya anak sampe keluar uang miliaran buat bayi tabung. Tapi di sisi lain ada yang sampe harus jual anak karena nggak sanggup membiayainya :’)

      Btw ih iya, anak kayaklo itu nightmare for every parents. Gue setreees bayangin kalo Nadira gede nanti doyan ngumpet supaya dicariin kayaklo, hahaha.. *ketok-ketok meja*

      Biar aja lo, ntar giliran punya anak, bakal dibales semua perasaan parno dan khawatir nyokaplo nanti hihihi..😀

  11. gimana dgn issue yg terjadi akhir2 ini sis…(berasa seller OLS), nyangmana yang pada ilang tuh ABG mostly ABG cewek yang entah itu diculik atawa kabur sama orang yang baru aja dikenalnya, duuuh… ngilu nih yang punya anak cewek, masih kecil bisa diusahain dijaga-jagain, tp klo beranjak gede gitu boook… GIMANAAAA DUOOUNG..

    • Kalo gitu coba ikut seminar parenting dan pelatihan komunikasi sama Bu Elly Risman deh Mak. Baca-baca review-nya di blog-nya @indahkurniawaty di http://www.lafamilledewijaya.com. Kalo gak salah, untuk ABG, kita kudu nanamkan rasa percaya sama anak sejak dia kecil. Jadi dia nyaman cerita apa2 ke kita dan membiarkan kita masuk ke dalam dunianya tanpa terasa seperti diinfiltrasi. Masih ada 2 sesi lagi koq sampe akhir tahun ini. Coba aja tanya2 ke @supermomsID yang jadi penyelenggaranya Gue juga parno soal ini makanya ikutan seminarnya *ini bukan promo lho, wong gak dapet untung hehehe..*

  12. Aduh mbak, bisa ngerasain tuh gimana paniknya mamanya Mbak Ira waktu kamu menghilang. Dulu juga sering nih kejadian ngajakin ponakan belanja trus tiba-tiba dia hilang begitu aja, duh… jantung rasae udah mau lepas aja…untung ketemu. Gak kebayang kalau yang hilang itu anak sendiri, pasti aku udah pingsan. Semoga anak-anak kita dilindungi Tuhan ya mbak, amin😀

    • Amin amin amiinnn.. Keponakan aja lemes, gimana anak sendiri coba? Mana banyak berita soal penculikan anak kan. Hadeehhh rasanya pengen ngekepin anak di rumah aja ya, supaya gak kemana-mana gitu, hehehe..🙂

  13. huaaaaaa! Iraaa huaaaa. gue yang belom punya anak aja bergidik semisal ngebayangin anak gue ilang apalagi kalo kejadian beneran. bisa bisa kali gue lemes selemes-lemesnya. dulu pas kecil gue juga sering ilang lebih tepatnya sih ketinggalan. jadi nyokap gue lenyap gitu aja. alhamdulillah biar kata gue gampang ilang (hampir lima kali kalo ga salah) tapi gue bisa apal bentuk dan plat mobil gue jadi biasanya kalo gue kehilangan jejak, gue langsung pergi nyari mobil gue:mrgreen: baru deh satpam atau secure parking nanya kenapa gue sendirian dan mereka bikin laporan. sekarang kalo diinget inget lagi, gue berpikir kenapa gue kecil ga langsung ke meja operator aja ya? (–“)

    • Pep, gara-gara komenlo, gue jadi perhatiin, Nadira itu hapal banget sama bentuk dan ciri-ciri mobil bokapnya. Samaan ya kayak lo. Duh mudah-mudahan gedenya bisa jago lukis ah kayaklo juga, jangan kayak emak bapaknya yang buta seni ini *lho koq jadi OOT :P*

      Tapi serius Pep, lo ngapain aja sih koq bisa ilang 5x? Kalo gue jadi bonyoklo, gue iket lo deh pake tali tambang supaya gak ilang2 lagi😛

  14. adikku dulu yang pernah digandeng orang. dilepasin lagi, ditinggal di pasar gitu. cuma perhiasannya udah dipretelin.

    bisa nggak sih dibikin semacam alarm gitu (macam gelang kaki buat tahanan rumah kalo di pilem-pilem ituh). jadi kalo kita kepisah jarak berapa gitu, langsung nguing-nguing

    • Duh kalo anting/perhiasannya diambil, gue masih gpp deh Mak. At least barang-barang itu ilang bisa dibeli lagi. Lah kalo anak?😦

      Gue pernah baca, ada tuh alarm buat anak-anak, semacam gelang or apa gitu. Jadi kalo dalam radius berapa ratus meter dia gak ada, bakal bunyi. Gue tertarik banget sih, coba ntar gue gugel lagi yak🙂

  15. Stuju sama yg komen film changeling,gw nonton itu pas lagi hamil&mikir unbearable banget itu seumur idup nyari anak yg g jelas nasipnya,gw sampe skrg tetep gak brani ninggal anak gw sama mbaknya doang dirmh,biar cuma ditinggal suami jumatan misalnya pasti gw telpin mulu,suuzon mulu dah,
    pas anak gw masi bayi banget pernah dijemur nyokap pas gw masih tidur,trus pas bangun gw kaget bgt,mana gw panggil g nyaut2,dicari2 juga ketemu sekeliling rmh,badan gw udah anyep smua,taunya nyokap gw posisinya agak tersembunyi&lagi nidurin jadi g nyautin gw panggil,bgitu liat gw yg panik&pucet nyokap gw lgsg ngerasa bersalah gitu&bbrp minggu abis itu sring bgt bangun tdr dalam keadaan kaget nyari anak gw

    Punya anak itu emang berkah luar biasa tapi yang orang bilang kalo punya anak siap2 ngerasain khawatir seumur idup itu bener bgt bgt

    • Punya anak itu emang berkah luar biasa tapi yang orang bilang kalo punya anak siap2 ngerasain khawatir seumur idup itu bener bgt bgt

      Ih setuju banget Lin. Makanya hebat ya yang berani punya anak banyak. Karena menurut gue, mau anak 1 or 10, khawatirnya ke tiap-tiap anak sama aja. Berarti kan kalo anaknya 10, khawatirnya 10x lipat yang anaknya 1 ya *migren*

  16. pernah bgt ngerasain diculik. kejadiannya sm mbak, di pasar. krn aku capek, nunggu mamaku di pinggir jalan. ga taunya aku ditarik sm cowok dan diiming-imingi dikasih makan. aku sampe lari nyari mamaku (padahal itu pasar kan luas) dan lebih gilanya lagi orangnya mengejar. untung ketemu mamaku. pas dia liat, dia langsung kabur. asli parno. skrg punya anak, jd lebih parno. aku ga pernah ajak anakku ke tempat publik (selain krn dia baru 5 bulan juga). di rumah pun kalau aku mau ke belakang, harus nungguin sampe ada yg gantiin aku jaga dia. biar deh yg penting anak aman. hehe..

    • Ih gileee serem banget sih Vi ceritanya! Waktu itu kamu umur berapa? Alhamdulillah banget ya Mama kamu langsung ketemu dan kamunya juga menolak mentah-mentah iming-iming orang itu. Pheeewww… *berpelukan*

      Iya, sekarang mah mendingan extra parno dikit ketimbang kecolongan ya. Sereemmm😦

  17. duh Ra….gak ngebayangin deh gimana perasaan mamamu. Untung semua akhirnya baik2 aja yah! aku pernah kehilangan anakku waktu belanja, padahal juga ditinggal ambil belanjaan beberapa detik kali, dia udah gak ada! seluruh ujung supermarket sudah kuputerin kali, berasa menit2 terlama dalam hidup. udah nangis kali waktu nyari itu…apalagi habis baca berita kalau ada ibu yang kehilangan anak, untungnya satpam bertindak cepat dengan menutup akses masuk dan akhirnya menemukan anak itu di kamar mandi dalam keadaan terbius. Alhamdulillah juga, beberapa saat kemudian kakakku nelpon, anakku lari nyamperin dia di playground.
    Dulu kan sering yah nanya kenapa sih emak kita parno….. stlh jadi ibu baru ngerti rasanya.
    penasaran juga yah, dengan kesiapan hati ibu kita melepas kita mengeksplor dunia, padahal dulu jaman kita sekolah kan gak ada HP
    semoga anak2 kita dijauhkan dari marabahaya. aamiin

    • Aduh Lu, gue bayangin jadilo aja pusing sendiri. Untung ya anaklo smart banget. Begitu dia ngerasa ilang langsung nyamperin kakaklo di playground.

      Iya nyokap gue dulu suka bilang “jangan suka ngata-ngatain Mama parno deh, nanti kamu bakal ngerasain sendiri kalo udah punya anak.” And yes, I do feel what she felt back then. Scary😦

      Amin amin mudah2an anak-anak kita selalu dilindungin dari segala marabahaya yaa🙂

  18. ya ampun Ra, klo bahas soal penculikan anak, gw udah ngalamin 2x dlm idup gw! yg ptama ade gw dculik ama pembantu (gw ama ade gw bedanya kan jauh ya 7tahun ), ade gw yg baru 8bln katanya mau diajak makan di taman, gw iseng dnk ngikutin (si mba gak tau), lah gak taunya diajak naik motor ama si mba dgn cowo yg ud stand by di taman, lgsg gw kejer tu motor smbil lari triak2 gak jelas, untg ada tetangga lewat lsg gw diangkut bt ngejar tu motor naik mobil dia. thank God ade gw selamet gk jd keculik. emak gw bgtu dcrtain lgsg lemesssss.. pengalaman kdua anak gw sndr diculik di fo*dha*l, gw cmn meleng nunduk ambil gula *si Ben di trolley*, bgtu gw taro gulanya si Ben udah gak ada tapi gw pkir laki gw yang ambil krn di trolley ada tmbhn brg baru, bgtu dorong trolley ke belokan ktmu suami lg sndr!! itu jgn dtnya ya lemes nya macem apa dengkul.. ancurrrr bgt rasanya.. lgsg ngacir keluar, eh ada ibu2 necis baju batik lg gendong ben keluar dr kasir, lgsg gw triak2 ky org kesurupan, untg satpamnya dgr dan lgsg cegat itu ibu…ga heran gw skrg jd emak super parno
    amit2 d, jgn smpe anak kita jd korban penculikan yaaa, biarn d parno nya lebay asal aman!

    • Aduh Di, gue baca ceritalo aja lemesnya luar biasa. Gilak, 2x ngalamin usaha penculikan dan jadi saksi dengan mata kepala sendiri. Wajar banget kalo lo trauma😦

      Tadi gue cerita ke laki gue tentang kisahlo. Dia yang aslinya parnoan tambah parno dengernya. Langsung deh wanti-wanti gue untuk tetep alert kalo pergi bertiga sama Nadira dan ART. Kita kan nggak pernah tau ya apa yang bakal terjadi, jadi harus stay alert lah.

      Terus, untuk ART, kita emang nggak boleh lengah samsek. Karena kita nggak pernah bisa mengukur apa yang ada di dalam hati dan pikirannya kan? Nggak bermaksud untuk suudzon sih tapi waspada itu wajar ya, mengingat hari gini gitu loh, penjahat pada kreatif-kreatif banget modusnya😦

  19. Pingback: Kehilangan Anak « Dear Diary, It's My Journey

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s