The So-Called Heaven on Earth, Morotai (1)

Okeh, kali ini mau nulis tentang trip ke Morotai bulan lalu ah. Mungkin ada yang udah nunggu-nunggu. Yes? No? Ah sabodo, yang penting gue mau nulis😛

Bulan lalu gue dapet tawaran dari desk tetangga untuk meliput acara Sail Morotai bareng rombongan Kemenko Kesra. Berhubung going east is my ultimate desire, tanpa ba-bi-bu gue embat aja. Lagian gue gak terlalu yakin reporter dan redaktur lain pada eager untuk berangkat.

FYI ya, temen-temen kantor gue nggak semuanya doyan traveling to places less traveled kayak gini. Bahkan banyak cowok-cowok yang lebih demen kalo disuruh liputan ke Bali, Lombok, etc, yang aman-aman aja dan jelas fasilitasnya gitu. Beda banget sama ogut yang paling demen kalo disuruh traveling ke Indonesia Timur sono.

Abis, gue dari lahir di Jakarta. Sekolah, kuliah sampe sekarang terus tinggal di Jakarta. Rasanya gue iri banget sama orang-orang yang pernah ngalamin tinggal/lahir/kuliah di luar kota. Hidupnya IMHO lebih berwarna. Kalo hidup gue mah standar bener, nggak pernah ngelongok-ngelongok daerah luar. Dan karena Indonesia luas banget, gue sih pengennya keliling Indonesia dulu sebelum keliling dunia. Walaupun nggak nolak juga kalo ada yang ngajak keliling dunia tahun depan gitu, hehehe.. *amin*

Oh ya, menjelang hari H, gue nyaris nggak jadi berangkat karena satu dan lain hal. Jadilah otak gue yang tadinya udah bikin setting-an siaga 1 jadi santai. Ealah, pas H-1, tau-tau dibilangin gue tetep kudu berangkat. Langsung deh siaga 100! Mana di kantor lagi deadline mingguan. Sambil ngelarin deadline, gue bikin jadwal masak+bekal sekolah Nadira untuk seminggu dengan full detail. Maklum, ART di rumah kan baru, jadi gue belum paham-paham banget selahnya. Untungnya sih ART ini lebih jago masak dan punya inisiatif masak dibanding ART sebelumnya. Jadi gue ngerasa meski nggak ninggalin frozen-frozenan lauk pun Insya Allah si Mbak bisa dilepas lah.

Sampe rumah, sengaja Nadira yang lagi di rumah MIL nggak gue suruh pulang supaya gue bisa packing dengan aman sentosa. Trus begitu Nadira pulang, langsung deh diberi sugesti bahwa ibunya mau ke luar kota selama 6 hari dan baru balik minggu depan, Mbak Dira nanti sama papa, bla-bla-bla. Biasanya program sugesti ini dilakukan 1 minggu sebelum gue berangkat. Apa daya karena me to the fet, cuma dikasih beberapa jam sebelum gue berangkat😛

Gara-gara pesawat (katanya) jam 5, gue pesen taksi jam 3. Dan gara-gara baru telepon taksi burung biru jam 10 malem, gue keabisan taksi biasa, dan kudu pake taksi burung perak. Zzz… Kebayang deh berapa duit ongkosnya *makirit* Mana laki gue kan tipe super extra waspada. Gue minta anterin ke titik-titik tempat taksi mangkal, dia ogah karena takut gue kenapa-kenapa kalo naik taksi yang nggak diorder, pagi-pagi buta. Duileh, berasa istrinya sekece Gisele Bundchen kali yak segitu khawatirnya?

Long story short, pesawat akhirnya baru berangkat jam 6, dan gue menunggu selama 2,5 jam dong yaa di bandara. Zzzz…. Untuk ke Morotai, kita harus ke Ternate dulu, bisa naik pesawat sekitar 5-6 jam, atau kapal PELNI yang makan waktu 2 mingguan lebih kali ye.

Kalo naik pesawat, dari Jakarta yang available (dalam artian paling sering dipilih) adalah Sriwijaya dan Garuda. Kemarin sih gue dan rombongan naik Sriwijaya. Pesawat Sriwijaya paling pagi ke Ternate ternyata harus transit 2x di Surabaya dan Manado. Haishhh.. Kentang beneerr deh. Lagi enak-enak bobo, eh disuruh turun karena transit. Jadilah bobo cantik eikeh pagi itu kepotong-potong. Sebel😦

Sampe di Ternate, langsung ber-“uuhh aahh” sendiri ngeliat pemandangan alamnya. Apalagi pas dibawa ke hotel Bela Amara International tempat kita nginep nanti malem. Gue surprised banget karena nggak nyangka di Ternate ada hotel sekeren itu *maaf ya Te, aku meng-underestimate-mu* Kamar gue kan di lantai 1. Pas buka balkon, ternyata langsung ada akses ke kolam renang. Tinggal nyebur gitu. Waahh.. It reminded me of a hotel in Nusa Dua that I visited early this year *lupa namanya*

*view from my balcony*

Makanan di hotel ini juga endeus berat. Entah karena sebelumnya makan makanan pesawat yang huek trus makanan di sini jadi enak, atau emang enak beneran ya :P Tapi sih pas gue ngobrol-ngobrol sama anggota rombongan lain, rata-rata pada bilang endeus. Staff-nya juga ramah-ramah.

Based on my limited experience, this is by far the best hotel in East Indonesia that I’ve visited. Yah jangan dibandingin sama hotel bintang 5 di Jakarta or Bali ya tapinya🙂

Emang sih, wilayah Indonesia Timur itu nggak ramah kantong dan butuh extra effort untuk dikunjungi. Trus, fasilitas+infrastrukturnya juga minim. Makanya meski alamnya, quoted from a friend, “Kayak surga-surga gitu deehh..” tapi orang dari Jakarta dan Indonesia Barat akhirnya lebih milih pergi ke luar negeri kayak Singapura, KL, Hong Kong, etc, karena negara-negara itu lebih tourist friendly, way cheaper dan punya fasilitas segudang. Indonesia Timur masih belum common buat destinasi wisata, terutama wisata keluarga. Kehadiran hotel kayak Bela dan beberapa hotel berbintang di Ambon dan Papua mudah-mudahan bisa menarik turis kayak suami saya yang anti backpacking ya😀

Malem pertama di Ternate cuma makan dan leyeh-leyeh tiduran sambil main SongPop doang karena emang badan capek banget. Jetlag apa yah, secara kita masuk WIT, yang beda 2 jam sama WIB. Oh ya sama foto-foto juga sih. Dikit koq😛

*view from the hotel’s 4th floor. Gue kayak foto di studio yang background-nya lukisan pemandangan gitu ya :D*

Besoknya, kita berangkat dari Bandara Sultan Baabullah kembali naik Sriwijaya. Ternyata pesawat ini carteran, khusus untuk rombongan gue yang ketambahan beberapa orang yang baru sampe di Ternate hari itu. Meski panasnya gila-gilaan, cuma pemandangannya kece banget deh. Makanya selama di Ternate dan Morotai, gue jadi meng-abuse Instagram, padahal selama di Jakarta, dicuekin mulu hihihi..

*Sultan Baabullah airport, Ternate*

Begitu sampe di Morotai, kesan pertama biasa-biasa aja, kering kerontang dimana-mana dan puanase poolll. Bandaranya pun baru direnovasi jadi masih bau aspal. FYI, Morotai itu pernah jadi base camp Jepang saat mereka menduduki Indonesia pada 1942-1944. Setelah itu, gantian Tentara Sekutu yang “nongkrong” di sini, dipimpin langsung oleh Jendral MacArthur untuk menyukseskan Perang Pasifik. Selanjutnya, Morotai tetap diokupasi oleh tentara Australia. Kemudian TNI juga mengawasi pulau ini secara ketat pada 1960-an (hasil interview eikeh sama seorang veteran TNI).

Kenapa Jepang dan Tentara Sekutu pada nganggep Morotai penting? Alasannya, pulau kecil ini terletak di bibir Samudera Pasifik. Jadi bener-bener strategis lah. Kalo gak salah, dari sini naik pesawat ke Filipina cuma 1 jam kurang. Ke Jepang sekitar 3 jam. Ke Taiwan juga sekitar segituan. Makanya, karena pernah jadi pangkalan pasukan Jepang dan Sekutu, bandara Morotai punya 7 runway, yang dinamain Bandara Pitu oleh warga lokal. Bandingin deh sama Bandara Soeta yang “cuma” punya 4 runway. Kebayang yaa gedenya🙂

Tapi ya gitu deh, karena nggak dirawat paska PD II dan setelah era perang kelar, runway itu jadi rusak semua. Sebelum heboh Sail Morotai, Morotai cuma bisa dikunjungi oleh pesawat berbadan kecil, dengan jadwal cmiiw 3x seminggu. Baru pas mau ada acara Sail Morotai lah, bandara yang sekarang bernama Leo Wattimena itu direnovasi dan bisa dilandasi oleh pesawat gede.

Pemandangan mempesona baru gue dapatkan pas nyampe ke Pantai Juanga, tempat puncak acara Sail Morotai digelar. Wooowww… Indah banget! Langitnya biruuu banget, kontras sama awannya yang putih bersih. Beda ya sama langit Jakarta yang berkabut melulu😀

Apalagi pas matahari mulai terbenam di ufuk Barat *tsah bahasanya* Oh my God, bener-bener tsakep bener deh. Dan sebagai orang yang gak canggih-canggih banget mainan Instagram, gue puas banget motret dan upload pemandangan ini. Soalnya tanpa diedit macem-macem, emang udah tsakep sih. Jadi kesannya gue jago kan ngeditnya😀

Malemnya nasib gue dan temen-temen wartawati+staf kesra yang cewek rada menderita. Kita kan udah dikasitau bakal tidur di tenda. Tapi ternyata tendanya terbatas. Trus kita yang cewek-cewek diputuskan tidur di homestay, alias rumah penduduk yang udah dikasih fasilitas untuk menginap.

Gue, Zika (National Geographic), Ocha (Antara) dan Dian (Rakyat Merdeka) menginap di rumah Mama Hende, yang lokasinya nggak terlalu jauh dari tenda-tenda. Oke-oke aja sih sebenernya, meski tanpa AC atau kipas angin dan udaranya puanas bener *lap keringet*.

Tapi yang bikin panik adalah, gak ada air cyin. Buat masyarakat yang tinggal di pulau terluar kayak Morotai, air bersih adalah barang langka yang amat berharga. Buat kebutuhan sehari-hari kayak mandi dan cuci, mereka pake air hujan yang dikumpulkan. Buat minum, baru beli air. Tapi kan sekarang lagi musim kemarau, jadi airnya tinggal dikit deh. Duh sedih nggak sih, di Jakarta air banyak dan bisa dibuang-buang buat siram-siram jalanan doang?😦

Alhasil gara-gara masalah air ini, jam 1 malem kita semua pindah lagi ke tenda karena di lokasi tenda, air bersihnya berlimpah. Di sini, kita tidur umpel-umpelan bareng wartawan-wartawan dan staf Kesra yang cowok-cowok. Standar lah, di berbagai bidang kecuali bidang fashion and beauty, wartawan cewek kan selalu jadi minoritas. Di rombongan kemarin, wartawatinya cuma ada 6 orang. Jadi deh kita tidurnya paling pojok, dekat toilet🙂

*with some of the girls incl Mbak Prita at the back :)*

Buat hari-hari selanjutnya, disambung di postingan lain ya supaya gak bosen (+jari gue gak keriting) :D

35 thoughts on “The So-Called Heaven on Earth, Morotai (1)

  1. hotel di Nusa Dua yg mirip-mirip gb lo kayanya Sheraton Laguna yak… semacam itu deh namanya… hotel kaporit klo ada konferensi soalnye…

    Daaaaaaaan… gue sukses iri! gue pengen banget nih berwisata ke Ind Timur. Rela deh disuruh bangun pagi & tidur tenda atau apalah… yg penting bisa menyaksikan dgn mata kelapa pemandangan surga indang.
    Gue juga pengen keliling Ind… paling nggak, napakin kaki di pulau-pulau gedenya deh. Sulawesi, Papua & Kepulauan Maluku gue blm pernah. Abis beneran maharani sih ke daerah2 situ… sementara ke Singapur bisa dapet pesawat yg ongkosnya sama klo kaya gue mudik ke Nganjuk naik kreta 18 jam! Gile kan

    • Nah itu dia, bener Tjep. Sekarang udah bukan punya Sheraton lagi tapi di bawah grup Starwood cmiiw, yang juga punya W Hotel itu lho. Iya enak banget hotel ini ya. Gue cinta banget lho sama omeletnya. Beda bener sama hotel-hotel lain *malah ngerumpiiin makanan*

      Idem deh Tjep, gue juga punya cita-cita kayaklo. So far gue belum pernah napakin kaki ke Kalimantan dan NTB doang sih. Kalo NTT baru ke Kupang doang, Papua ke Jayapura dan Merauke, Sulawesi ke Makassar dan Manado, Sumatera dan Jawa udah lumayan sering.

      IMHO mah, gue nggak pernah bosen explore Indonesia karena emang gila banget. Kayak topi tukang sulap, isinya macem-macem dan selalu ada hal baru yang mengejutkan. Tapi ya karena mihil, jadi sebel deh😦

  2. Waah ada temen smu gw si zika keriting😀
    Kalo istilah PNS mah ke indonesia timur enaknya pake surat tugas (ST) jangan sampe pake surat keputusan (SK).
    Tapi emang surga dunia banget, terlihat dari foto-fotonya yang gak usah di edit pun udah tsakep.

    • Lo berteman sm Zika ya Et? Sekarang udah gak keriting lagi bok dia karena rajin smooting+nyatok. Di Morotai, dia paling panik kalo listrik anjlok karena berarti dia gak bisa nyatok😆

      Eh itu ST vs SK maksudnya gimana? Jelasken plis, penasaran eike🙂

  3. iya banget mba,
    waktu kemaren2 bikin planning buat liburan taun depan (masih jaaaauh yak),
    setelah diitung2 maen ke negara sebelah masih “terjangkau” daripada ke ujung timur negara sendiri…
    pesawat sekali jalan ke ujung timur negara sendiri masih “setara” sama tiket PP ke negara sebelah….
    jadi sediih….😦

    pas di kantor lama, suenengnya bukan maen waktu ditawarin ke Kupang, dari situ diajak staf di sana main ke Rote…
    panas sih tapi subhanallah yaa.. (baca: kl disuruh bayar sendiri sih ngga kepikiran jg mau maen ke sini) 😀

    • Banget! Ongkos ke Papua = ongkos ke Korea coba. Pdhl di Korea semua fasilitas udah terintegrasi. Lah di Papua kan kagak. Gimana nggak miris?

      Ih gue belum pernah tuh ke Rote. Baru nyampe Kupang doang dulu. Dan emang panas beeng ye. Namapun di pulau🙂

      • Dari Kupang bisa naik Kapal Cepat (istilahnya di sana) kurang lebih 2 jam buat ke Rote. Pas perjalanan berangkat kami cukup beruntung bisa dapat di ruang ber-AC. Waktu perjalanan pulang, AC nya mati dan ombaknya gede, itulah 2 jam yang paling lama yang pernah kami rasakan. Panas dan mabok laut hueeheheheh…

        Di Rote ngga ada hotel mbak, jd kita nginepnya juga di rumah-rumah penduduk. Mana kamar plus segala perabotnya warnanya putih lagi (rada spooky).

        Sama kepala kantor di sana sempat diajak ke pantai apaaa gt (lupa) yg pernah jadi tempat lomba surfing sedunia. Hebatnya di kampung sekitar pantai itu, dipasang penguat sinyal dan ada wi-fi hampir di setiap penginapan (rumah penduduk lokal). Sementara kalau di kota Rotenya sendiri, sinyalnya merem-melek padahal hueheheh (tapi itu 2-3 taun yg lalu sih, semoga sekarang sudah lebih baik)

      • Hooo.. Berarti Rote setipe kayak Morotai ya. Gak ada hotel, nginepnya di rumah penduduk/homestay gitu. Tapi di Kupang juga hotel terbaiknya cuma bintang 3 kan. Yang mana sarapannya roti+blue band or nasgor dong. Kalah deh sama Ternate or Ambon🙂

        Duh jadi pengen deh ke Rote. Siap-siap sunblock yang banyak dan mudah-mudahan bisa tan pas kelar dari sana karena panas bener kan ya?🙂

  4. mba ira… apakbr ?? udh lama ga jenguk blog ini… pas kangen ehh storyx serhuuuu bgt. bagus nian pemandanganx mba (yg pasti potograper juga canggih lho bidikanx… biar heppy) wk..wk..wk..wk

    fanas-fanas teteb exist berfoto funia dech… hahaha
    n yg pasti indonesia teteb tanah air-qu, sungguh indah pesona alamx…

    i’m still waiting the next stage of morotai story… sist

  5. Aaaaakkkhhhh… Ternate kampung halamanku Tercintah…. Rumah aku deket sama hotel Bela Amara *nyari2 atap rumah di poto mbak hahhaaaa =)))
    Huwaaaa jadi pengen pulang :((
    Tapi aku belom pernah ke Morotai loh mbak hahaa..

    Mbak harus ke florida, kafe disitu mantab dah. Selain makannya yg enyaaaak pemandangannya juga enyaaak. Kayak gambar di duit kertas seribuan. Hehehee😀

    • Eh berarti kemarin pas Gunung Gamalama meletus, rumahlo kena hujan abunya dong Mak?

      Florida dimana ya? Kemarin gak sempet jalan-jalan keliling Ternate karena teler banget. Cuma sempet ke pasar beli kenari+bagea gitu. Trus naik angkotnya yang sempit itu🙂

  6. iya memang aku termasuk yg males kalo hrs ke indonesia timur, selain infrastrukturnya belum banyak (malah kadang2 ga ada) juga karena mau apa2 susah….mau liburan kok susah, mau sebagus apa juga jadi males. tapi aku sebetulnya udah lumayan sering ke indonesia timur, dulu pernah tinggal di sulawesi dan di dili. belom sampe ke papua tapinyahhh

    • Nah itu dia Nov. Turis itu kan macem-macem. Ada yang demen susah, tapi lebih banyak sih yang maunya have fun+nyaman. Nah rata-rata turis Indonesia masuk kategori kedua. Sayangnya di Indonesia, objek wisata yang siap infrastruktur dan fasilitasnya baru ada di Pulau Jawa, Bali, dan sebagian Sumatra+Sulawesi. Sisanya masih amburadul, mana mahal pula biayanya ya😦

  7. ra, mang ada acara apa di Morotai?
    makk lo bikin gw sirik aja
    gw dan hubby kebetulan seneng jalan2, mo backpacking-an atopun travelling gaya koper
    tapi seringnya backpacking si, abis bujet cekak wkwkwk
    so far, karna kita blom ada buntut, at least 3-4x jalan2 nya dalam setaun..
    nti november kita mo ke weh island, ikut yuk?
    anyway, karna kita diver juga, indonesia timur tu impian banget deh
    komodo island, wakatobi, bunaken, ambon, teluk cendrawasih, raja ampat
    huaaaa *ngecek isi dompet*
    morotai ok ga untuk dive site nya *kalo ada*?
    wah gw tak sabar menanti liputan lo berikutnya nih

    • Ih enak bangeett jalan-jalan 3-4x setahun. Gue karena udah ada buntut, maksimal 2x setahun, itupun maksa-maksa karena suami gue gak demen traveling bok, hahaha..

      Weh island? Mauuuu… *disambit suami dan anak*

      Iya bener, Indonesia Timur itu cihuy banget buat para diver ya. Alam bawah lautnya ciamik banget. Nggak usah jauh-jauh ke Fiji etc, di sini aja udah mantep. Tapi biayanya itu lhoo yang nggak nahan. Ntar gue mau tulis ah soal biaya tinggi ini di sekuel postingan Morotai *tsah kayak Twilight aje pake sekuel*

      Morotai oke koq buat dive site. Kan di lautnya banyak bangkai-bangkai kapal perang zaman PD II dulu. Jadi kayak Tulamben di Bali ya cmiiw yang ada bangkai kapalnya. Tapi di Morotai ini, berkali-kali lipat indahnya karena jarang yang diving di situ, plus kapalnya lebih banyak. Dan karena dia masuk Samudera Pasifik, biota lautnya juga lebih beragam. Kece deh Mak, ke sana gih!🙂

  8. Suka kagum kalau ada liputan di tipi tentang indonesia timur, buagus banget alamnya tapiii kalo sekarang diajak kesana, kayaknya mikir2 ya….lha secara punya bayik. Setuju banget, disana belum cocok buat liburan keluarga🙂 Semoga pemerintah setempat lebih memperhatikan deh potensi wisata disana dan buruan bangun fasilitas yang lengkap hehehe…

  9. gue baru denger loh daerah bernama Morotai ini, kayanya di Indonesia banyak pulau bagus yg kurang terkenal ya, semoga elo sering dikirim ke pulau2 tersebut ya jd bisa ngenalin ke kita2 ;p

    btw suami gue kalo pesen taksi burung biru buat berangkat pagi ke bandara selalu dapet padahal kadang telponnya jam 11an gitu, mungkin supirnya males disuruh jemput jam 3 pagi? hehe

    • Hahaha.. Maksudlo Deebb???😆 Tapi gpp deh, gue juga demen soale ke pulau-pulau terluar kayak gini. Abisan keren-keren sih pemandangannya, meski kudu rela jarang mandi, hihihi..

      Nah gue juga bingung tuh. Masa sampe segitu larisnya sih si burung biru? Pas gue telp jam 10, dia bilang taxi jam 3-7 besok paginya udah full booked semua. Kampreto banget deh😦

  10. Pingback: The So-Called Heaven on Earth, Morotai (3) « The Sun is Getting High, We're Moving on

  11. ngomen taksi burung biru….emang gt mba,dia suka bilang full booked gt kl jam 5-7pagi…akhirnya saya seringnya pake Taksiku,hehe sebut merek deh…lmyan agak murah dibanding burung biru itu…tapi pernah jg kejebak sama si taksiku ituh, pas hari H nya dia telp ktnya ga ada armada yg bs jemput…huaduh gabruk2 deh cari taksi jam 5 pagi buta di jalan raya,tapi demi irit, saya tetep pake taksiku,hehe

    • Eh iya kalo Taxiku untuk ke bandara free ongkos tol ya Mak? Lumayan banget tuh. Tapi belum pernah coba sih, khawatir juga kejadian kayaklo yang di hari H gak nongol taxinya. TFS yaaww🙂

  12. I do really envy you. Gua aja yang tinggal di Sulawesi suka terkagum-kagum ama alamnya, apalagi daerah yang lebih Timur. Nyari-nyari dines ke daerah sana susah soalnya bukan daerah “kekuasaan” gue huhuhu… Eniwei, gue kenal kata Morotai gara2 dulu pernah tinggal di Balikpapan di rumah pinjeman. Rumah ini lewat Jl. Morotai. Waktu itu taun 2009 gue ngerasa bodoh ga kenal ama pulau2 di Indonesia. Gue google ternyata daerah MalUt.

    Eh gue juga setuju banget misalnya pemerintah Indonesia lebih galakin wisata ke KTI. Seharusnya pesawat2 lokal bikin program kek AA gitu. Murahin tiket2 penerbangan ke KTI kek. Fyi di KTI banyak bandara yang bisa suppy avtur. Salah satunya Bandara Babullah (bukan Baabullah) dah bisa supply avtur sendiri lohhh….

    • Waahh.. Lo tinggal di Sulawesi, Win? Aduhh gue belum eksplor banyak deh pulau itu. Pengen ke Bunaken, Tomini, belum ke pulau-pulau kecil di sekelilingnya. Duh aseli deh, kudu nabung berapa lama ya supaya bisa kesampean semua itu?

      Nah bener tuh komenlo. Coba ya pemerintah bikin maskapai murmer macem AA untuk ke KTI. Gue pasti langganan deh, dan gue yakin, para divers dan pecinta alam juga pasti demen. Selama ini kan diving olahraga mahal bookk.. Masa ke Pulau Seribu mulu, kan bosen.

      Eh salah nulis ya bandara Sultan Babullah, hihihi.. Maap😛

      • Gue ke Manado aja belum hahah *digetok Ira*. Pernah dulu ke Buton sayang ga melipir ke Wakatobi padahal tinggal nyebrang ajah😦

      • Uwaahh.. Pengen banget ke Wakatobi euy. Yah basically gue emang pengen ke pulau-pulau di seluruh Indonesia sih hehehe.. Ayo sana Win, kunjungilah, banjirilah *halah :P*

  13. Pingback: Women and d’Essentials | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s