Tradisi Lebaranku

Tiap keluarga pasti punya tradisi masing-masing saat Lebaran datang. Kalo di keluarga besar nyokap gue, tradisi yang udah mendarah daging adalah nanggok. Buat yang nggak tau, nanggok ini artinya ngumpulin duit. Yang ngasih adalah orang-orang yang udah kerja dan/atau menikah, sementara yang dikasih adalah orang-orang yang masih kuliah/belum kerja dan/atau single.

Tradisi ini dilakukan pas hari Lebaran, tepat setelah kita semua sungkeman dan maaf-maafan. Jumlah uangnyaย sih gak seberapa. Gak sampe jutaan atau miliaran *yah kalo miliaran, gue pasti ikut antri juga lah yaw๐Ÿ˜› * Gak ada ketentuan harus kasih berapa juga. Terserah masing-masing orang. Secara keluarga kita gede ya. Kalo masing-masing dikasih gopek ceng, ya tekor juga ya bookk..

Dari kecil, momen yang paling gue tunggu-tunggu saat Lebaran ya momen nanggok ini. Yah namanya juga anak-anak ya. Cetek banget pemikirannya *sampe sekarangย juga sih :P*ย 

Biasanya, pulang dari rumah nenek gue dan dapet duit tanggokan, gue langsung berasa jadi orang paling kaya sedunia. Trus mulai deh jajan makanan favorit yang on daily basis, rada susah dibeli karena minimnya duit jajan. Salah satunya roti di Djoko Bakery di Pasar Pondok Gede (waktu tinggal di sana sampe kelas 4 SD), atau mie ayam Handayani di Jl Bintara Raya (waktu tinggal di daerah situ sampe tahun 1999).

Tapi selain buat jajan, biasanya duit tanggokan berguna buat beli barang yang gue idam-idamkan. Waktu masih kelas 2 SD cmiiw, gue dan adik gue pengeenn banget punya sepeda mini. Nah nyokap bilang, kalo mau nanti belinya pake uang tanggokan aja. Jadi begitu sepedanya dibeli, hati rasanya bangga bener karena ngerasa, sepeda itu dibeli pake duit sendiri.

Padahal sih kalo dihitung-hitung, mana cukup beli sepeda pake uang tanggokan yang minimalis itu. Bonyok pasti nambahin lah ya, meski diam-diam. Lumayan juga sih sekalian ngajarin gue dan adik gue tentang mengelola uang demi mendapatkan barang yang diinginkan.

Gue mulai ganti posisi dari penerima ke pemberi itu kayaknya pas udah mulai kerja stabil deh. Itu berlanjut sampe sekarang. Lumayan, pas punya anak, modal balik karena berarti Nadira dapet bagian, hihihi.. *makirit*

Sebenernya sih, hubby kurang sreg dengan tradisi ini. Maklum, gengsinya gede bener dan di keluarganya gak ada tradisi begini. Tapi berhubung udah tradisi keluarga gue, ya dia mau nggak mau ngikutin. Biasanya, gue kebagian ngasih duit tanggokan, dia kebagian gendong Nadira antri pembagian duit tanggokan๐Ÿ˜€

Pembagian uang tanggokan ini rata-rata sih selalu tertib dan teratur. Nah kerusuhan baru terjadi saat momen penghitungan duit dimulai. Dari gue kecil sampe sekarang, teteeep aja heboh. Biasa deh, yang paling gatel adalah emak-emaknya (plus sebagian bapak-bapak), bukan anak-anaknya. Seperti yang terekam dalam gambar berikut ini:

*khusyuk ngitung di Lebaran 2010*

*senggol bacok di Lebaran 2012*

*Nih angpauwnya buat Mbak Dira, isinya buat Ibu ya*

Kehebohan akan menjadi lebih rusuh saat hasil tanggokan diumumkan. Di keluarga gue, semua anak, baik masih bayi atau udah kuliah, dikasih jumlahnya sama rata. Jadi harusnya jumlah yang didapet sama rata juga. Nah, kadang-kadang ada anak yang telat antri jadi dapetnya kurang, atau karena masih kecil, suka jatuh uangnya, atau karena jahil, antrinya sampe dua kali.

Biasanya yang paling kenceng protes adalah nenek-nenek, alias emak gue dan kakak/adiknya. Kocak deh para nenek ini. Pada nggak terima banget kalo cucu-cucunya kurang dapet jatah tanggokan. Seru to the max lah!

Anyway, liwat postingan ini, gue sekaligus mau minta maaf kalo-kalo ada yang salah dalam postingan atau reply di blog ini. Biarin deh ye telat, kan better late than never, right?

Oh ya, ada yang punya tradisi sama kayak keluarga gue kah? Trus dapet hasil berapa? *want to know ajuah :D*

*lumayan buat ibu beli bedak nambah beli RDS ya Nak :P*

 

24 thoughts on “Tradisi Lebaranku

  1. sama mbak…klo dikeluargaku hbs dholat ied kita sarapan bareng baru sungkeman
    Nah hbs sungkeman baru dech bagi2 angpau…lumayan lah anakku dpt 750rb hehehhe bergubung dianya masih 2thn blm ngerti duit ya masuk kantong emaknya…
    Hbs bagi2 angpau br foto2 keluarga

    • Hahahaha.. Modus banget ya ibu-ibu di hari raya. Pada nilep duit tanggokan anaknya๐Ÿ˜› Dulu waktu kecil gue juga digituin sih sama nyokap. Kalo Nadira, duitnya gue langsung beliin reksadana aja. Takut khilaf euy gue๐Ÿ˜€

  2. Kalau tradisi keluarga bokap gw, ga peduli udah kerja atau belum asal masih ada yang lebih “atas” tetep dikasih angpau, jd bokap gw msh dapet dr om2nya. Gak seberapa sih, buat seru2an aja. Trs cara baginya ada yg harus duduk manis dibawah jejer rapih trs yg bagiin muter, ada yang kayak antri sembako..

    Kalau keluarga nyokap yg barbar, kalao istilah kita hujan uang. Syarat duit yang dibagiin itu harus uang baru segepok, nominal terserah. Nanti yang mau nyebar duit naik ke balkon rumah, trs dibawah semua org udah siap2 nangkep duit, tp yg semangat bkn cuma anak kecil, yg tua2 justru lbh semangat (thn 2010 ad anak kecil ampe ketiban) seneng aja kalo bs ngeraup banyak. Walopun akhirnya duitnya gw kasih juga keponakan atau sepupu yg nangis dipojokan ga kebagian duit๐Ÿ˜€

    Wkt msh kuliah gw bs dapet ampe 3jt angpau lebaran๐Ÿ˜€ soalnya mahasiswa pst dikasih lbh banyak. Sejak kerja plg mentok dpt 200rb krn dikasihnya dikit buat syarat aja..

    • Wuiihh enak banget yang tua-tua tetep dapeett *iri*๐Ÿ˜†

      Di keluarga nyokap cara baginya juga antri. Jadi kita-kita yang bagiin duit berjejer, trus anak-anak yang dapet duit antri keliling satu-satu. Jadinya seru๐Ÿ™‚

      Yang hujan uang itu kebayang deh heboh banget yaaa.. Sampe ada yang ketiban segala pula๐Ÿ˜€ Gile anak kuliah dapet angpauw 3 juta itu manstap berat ya bookkk.. Jadi pengen balik kuliah lagi gak sih?๐Ÿ˜›

    • HAHAHAHA.. Itu juga pikiran gue dan sodara-sodara. Kita suka godain sepupu yang anaknya udah 3. Soalnya berarti dia paling balik modal dong ya๐Ÿ˜€

      Yang kocak 2 tahun lalu. Sepupu gue lagi hamil tua, kira-kira 2 minggu setelah lebaran baru diprediksi melahirkan. Jadi dia nginyem berat, anaknya belum dapet tanggokan karena masih di dalem perut, hihihi..๐Ÿ˜€

  3. Itu Lita ya yang di atas, Ra ?
    Litaaa..ck ck ck…sebagai ketua perkumpulan emak-emak galaxy-ers harusnya loe jaiiiim dan pencitraan. Bukannya ikut Ira sibuk ngitungin angpao. LOL.
    Lucu banget sih Mas Adi kebagian ngegendong Nadira antri bagi tanggokan. kayaknya lebih cucok loe yang gendong Nadira, mas Adi yang bagi-bagi tanggokan deh, Ra. hihihi

    • Hahaha.. Lita itu kalo ngitung duit kudu ada di sebelah gue. Soale dia seringan salah mulu ngitungnya. Payeehh๐Ÿ˜€

      Mas Adi gue suruh bagiin duit ogah katanya. Lebih milih nganter Nadira antri. Kocak deh bodi segede gitu antri bareng anak kicik-kicik๐Ÿ˜†

  4. Di keluarga gw ga ada tradisi ginian ra, tp keluarga okky iya. Tapi kemaren gw ajarin azka bawa2 kantong angpau trus kliling ke sodara2, eh dikasih loh hahahah. Skrg azka lebih tajir dr emak nya nih dana shopping nya :p

  5. maaf lahir batin ya. kali-kali ada salah komen atau apa lah gitu.

    di keluarga ga ada tradisi gitu. angpao ya angpao ajah. si kecil tahun lalu mayan bener dapetnya. berhubung tahun ini ga mudik (jakarta sepi enak bener :D), dapetnya berkurang. tapi si bocah tetep kekeuh mau beli kamera waktu ultah. jadi duit angpaonya ditabung. alamat nombokin neh๐Ÿ˜€

  6. Maaf lahir batin ya Ra… selamat lebaran juga๐Ÿ™‚
    Gue tradisi begini biasanya cuma keluarga gue doang, dulu yang udah kerja ngasih ke yang masih kuliah, sekarang berhubung semua udah kerja jadi dari para Oom Tante buat segenap keponakan doang. Cumaaaa, berhubung gue enam bersaudara (cewek semua), dan cucu bokap-nyokap gue total ada 10 mau 11, jadi tetep aja booook, bangkrut tiap lebaran hahahah, mana kalo ngasihnya dikit per keponakan diprotes emak2nya lagi…:D
    Eh, btw, lo main SongPop ya, lo gue add dooong haha…

    • Sama-sama Vo, maaf lahir batin juga yaa.. Gimana Lebaran di Jepang? Pas hari kerja ya katanya?

      Hahahaha.. Nah di keluarga besar dari nyokap gue, total yang kudu dikasih angpaow itu ada sekitar 20 orang. Mejret gak sih kalo ngasihnya gede-gede? Akhirnya dikasih secukupnya aja, yang penting gak bikin bokek bok๐Ÿ˜€

  7. sama yaa ternyata kalo tentang angpow angpow an ini….senengnya anak anak kalo udah hari ke berapa lebaran gitu…barengan sepupu sepupunya membelanjakan uang angpow nya…tahun ini gak dibelanjain, tapi pada main ice skating rame rame…seruuu banget memang kalo tiap lebaran….dan lebaran kali ini, anakku yg gede udah bisa menghitung semua uangnya dipake berapa…sisa nya berapa….hehehe…emak gak bisa ‘ngembat’ lagi….*haaiisssh emak durhaka*๐Ÿ˜€

    • Hahahhaa… Gue waktu kecil juga gitu Mak. Pas belum ngerti duit, diembat nyokap. Pas udah ngerti, peliiitt banget. Bahkan nyokap pegang duit gue aja langsung gue pelototin๐Ÿ˜†

  8. Ahahaha, duh tahun ini lebaran ditempat suami..
    Nggak dapet uang aku mbaak.. Mana blm ada ‘bocah’ lagi, jadi ya nggak dikasih..
    Dulu tuh, abis lebaran suka langsung jalan+jalan sm sepupu2..
    Kyknya emang itu yang ditunggu2 waktu lebaran.
    ^_^
    Eh iya, Mohon maaf lahir batin ya mbak.. Maaf kalo ada komen yg kurang berkenan mbak..

  9. tradisi koq sama tradisi bagi2 duitnya๐Ÿ™‚
    ta[i kayaknya bagian paling seru pas itung2 nya, nih yg heboh pasti emak2 nya..
    btw salam kenal mbak ira, aq sering jadi silent rider

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s