King of Beggar

Kemarin ada temen yang share link berita ini di twitter. Duh asli bacanya empet bin ngenes banget deh. Gile ye, manusia masa kini. Masa kemiskinan dan cacat tubuh dijadikan aset buat mengeruk keuntungan? Pengen nyambit deh gue rasanya.

 

Dan gue jadi inget, di tempat nyokap, di daerah Condet, tiap Jumat tiba-tiba selalu rame sama beberapa kelompok ibu-ibu berusia paruh baya. Mereka biasanya ngemis di depan makam Al Hawi dan lanjut berkeliling ke rumah para warga. Pengemis musiman gitu deh.

Nyokap gue sebeell banget sama ibu-ibu ini. Soalnya, diliat dari usia, mereka seumuran sama ART nyokap yang pulper. Tapi disuruh kerja, nggak mau karena mereka lebih suka ngemis. Bikin sewot gak sih?

Trus temen gue, Mbak @aik0309 yang owner Butik Hana, pernah cerita. Suatu hari dia didatangi sekelompok ibu-ibu persis kayak yang suka nongol di daerah Condet. Mbak Ika waktu itu kebetulan lagi kekurangan tenaga untuk bantu-bantu di butiknya. Sambil kasih uang (karena ibu-ibu itu nggak pergi-pergi sebelum dikasih uang), dia pun iseng bertanya ke mereka. Percakapannya begini kira-kira:

Mbak Ika: Bu kenapa nggak kerja aja Bu? Banyak lho yang butuh tukang cuci setrika atau beres-beres rumah di sini. Nanti kalo mau, saya cariin. Tetangga saya banyak yang butuh.
Ibu 1: Hah, kerja Bu? Duh nggak ah. Capek.
Ibu 2: Iya, enakan juga begini. Nggak usah capek nyuci setrika, bisa dapet duit.
Ibu 3, 4, 5: Bener bener. Hasilnya lumayan lagi.
Mbak Ika: *nginyem dalem hati*

Gemes banget kaann??? Gue yang denger aja rasanya bete banget. Gimana Mbak Ika yang ngalamin sendiri ya?

Trus gara-gara baca banyak artikel penelusuran soal bisnis pengemis di Jakarta, gue jadi tambah ilfeel deh sama pengemis-pengemis ini. Apalagi setelah baca artikel yang pernah di-publish di Jawa Pos ini. Set dahhh.. Gue aja udah kerja banting tulang 10 tahun kagak punya CR-V. Eh diana punya dua!

*curcol Mbak? :P*

Nyokap gue dulu suka cerita tentang beberapa trik pengemis yang pernah dia pergoki. Misalnya kaki dikasih terasi dan dibebat pake perban supaya keliatan luka-luka dan dihinggapi lalat. Pura-pura lumpuh, padahal begitu dikejar Tramtib, langsung jago lari. Dari rumah berpakaian rapi, tapi begitu dekat daerah jajahan, langsung ganti baju compang-camping.

Oke itu masih gue tolerir sih. Tapi yang paling bikin gue nggak tahan kalo mereka menggunakan anak-anak. Sebagai emak-emak, hati gue teriris-iris kalo liat anak-anak di bawah umur yang ngemis atau ngamen. Apalagi pas gue denger, ada segala bisnis penyewaan bayi dan anak-anak khusus buat ngemis. Hiks :( 

Di angkot yang gue naiki tiap hari, suka ada tuh anak sekitar umur 6 tahun yang gendong bayi umur 6 bulanan, lalu ngamen. Gila ya, itu anak sendirian ngamen di atas bis yang jalan aja belum tentu bisa berdiri stabil. Lah ini dia sambil gendong bayi pula. Gue gemes banget sama ortu atau orang dewasa yang menyalahgunakan anak-anak itu. Apalagi pas gue liat, di lampu merah suka ada ibu-ibu yang nunggu anak-anaknya ngamen/ngemis. Gosh, they’re monetizing their own kids!😦

Dulu-dulu gue suka kasian sama anak-anak ini dan selalu kasih uang. Tapi begitu sering baca gimana meriahnya bisnis pengemis anak-anak, gue langsung ilfeel. Sekarang sih gue lagi berusaha bawa-bawa biskuit/susu di tas. Jadi kalo ada pengemis/pengamen anak, dikasihnya itu aja. Buat dia makan, bukan buat diembat ortu/bosnya.

Untuk sedekah, gue sekarang lebih prefer ke yayasan yang jelas, diaudit dan punya program yang pertanggungjawabannya di-publish di media kayak PKPU, Rumah Zakat, dsb. Kalo pun mau kasih langsung ke orang, kudu kenal orangnya. Misalnya tetangga di Condet, ART nyokap, etc.

Mungkin terdengar paranoid, or bahkan untuk beberapa orang, pemikiran gue ini dibilang aneh. “Kalo mau kasih, ya kasih aja. Yang penting kan udah sedekah. Daripada nggak?” begitu komen seorang teman (termasuk laki gue sih). Nah kalo konsep sedekah gue kayak gitu, bisa jadi gue malah menyuburkan bisnis pengemis dong? Padahal harusnya sedekah dan zakat itu kan membantu yang memerlukan, yang syukur-syukur bisa bikin mereka hidup lebih baik.

Cuma ya itu, balik lagi, nurani sebagai emak-emak suka gak tega liat bocah-bocah kecil ngemis/ngamen. Dan gue nggak selalu bawa susu/biskuit kan. Alhasil, seriing banget nurani gue bertempur dengan logika gue. Kayak gini kira-kira:

Nurani: Kasian ya anak ini. Jadi inget Nadira di rumah.
Logika: Eh inget Ra, kalo lo kasih kasih, nanti anak ini akan terus jadi aset buat ortu/bosnya.
Nurani: Tapi kan gue cuma mau kasih 1000-2000. Itu kan cuma seperberapa makan siang gue. Jadi orang jangan pelit-pelit ah!
Logika: Iya gue tau. Tapi lo nggak mikir efek ke depannya gimana.
Nurani: She’s of the same age as Nadira, for God’s sake!

Ya gitu deh jadinya😦

Dilemanya nambah pas gue denger cerita temen gue yang pernah wawancara beberapa pengemis anak-anak itu. Mereka ngaku kalo duit yang didapet cuma sedikit, mereka bakal dipukuli oleh orang tua atau bos mereka. Aduuhh piye iki?😦

Gimana anak-anak itu bisa maju ya, kalo dari kecil mereka udah dikasih pemahaman bahwa cara termudah dan terbaik untuk cari duit adalah dengan mengemis? Dari kecil mereka udah ngerti bahwa cuma dengan menadahkan tangan atau bernyanyi seadanya, sambil memasang wajah nelangsa dan baju compang camping, kantung mereka akan segera penuh. Nggak perlu berpeluh, nggak perlu berpikir, nggak perlu capek.

Mudah-mudahan akan ada solusi untuk masalah ini ya. Dan buat temen-temen, gue sih mengimbau lebih baik kalo mau sedekah atau berbagi rezeki, dikasihnya lewat lembaga yang jelas aja. Bisa juga lewat gereja, mesjid, pura, vihara, dll. Kayaknya sih ini lebih efektif karena gue liat yang mengemis di jalanan itu rata-rata emang pendatang yang secara khusus datang untuk berkarier sebagai pengemis. Jadi bukan warga miskin beneran.

Menurut pikiran utopia gue nih, kalo kita bisa nahan diri untuk nggak ngasih ke mereka, lambat laun bisnis pengemis ini nggak profitable lagi. Di kemudian hari, mau gak mau, mereka terpaksa alih profesi, karena jadi pengemis udah gak menguntungkan. I know, ini pemikiran yang idealis dan naif banget. Tapi semoga aja bisa terwujud ya🙂

62 thoughts on “King of Beggar

  1. wah iya tuh mbak ngeselin banget kalo mengemis dijadiin bisnis gitu..
    di gresik dulu juga ada rombongan ibu2 yang suka minta2 tiap hari sabtu.
    kalo satu dikasih yang lainnya tambah banyak yang daten.
    kalo satu dikasih trus suruh dibagi ma yang lain. eh dia ny gak mau bagi2 gitu..
    sebel banget malahan.
    jadi kalo hari sabtu minggu dlu pas ak masih d gresik lebih prefer nutup semua pintu biar g didatengin pengemis gitu. kadang ya walopun pintunya ketutup tapi gerbang dibuka, tetep aja mereka nekat masuk n ngetok2 di pintu gitu..
    ngeselin banget kan.. hadoooh.. x_x

    • Iya bener, di Jakarta juga kayak gitu Mak. Di tempat nyokap sampe rutin tuh liat mereka tiap Jumat. Mungkin karena Condet kan banyak orang Arab dan ada tradisi sedekah tiap Jumat. Ini jadi dimanfaatin sm mereka😦

  2. Ini bukan cm di indo aja deh ya ra kayaknya. Org kantor suami gw pernah cerita, pas dia naik haji di TV sana ada berita seotang pengemis ditemuin meninggal dpn mesjid (lupa masjidil haram atau nabawi) pas diperiksa doi bawa uang yang kalo dirupiah in jumlah nya ratusan juta bok @_@

    • Haiisshh… Ternyata monetizing poverty has become a global trend ya Dhit😦

      Padahal dulu gue selalu mikir gini “Kalo mereka nggak bener-bener butuh, ngapain mereka minta-minta?” sebagai alasan gue untuk kasih duit ke pengemis. Eh ternyata buat mereka, pengemis = mata pencaharian ya bok😦

  3. Masalah ini udh lama banget yah, gw jg udh membiasakan dr 3-4thn lalu buat ga ngasi uang ke pengemis.gw lbh prefer kasi uang sama anak yg usaha jualan dibanding ngemis.

  4. wih mba, ini pencerahan banget idenya….

    selama ini masih perang batin antara mau ngasih dan ga ngasih karena sebel kalo hasilnya diembat sama bos-bos besarnya.

    bawa biskuit..!! solusinya oke banget mbak.
    kalo ngasih biskuit, ya kalo anaknya mau ya silahkan dimakan, kalo engga ya setidaknya udah berniat buat ngasih heheheheh….

    • Iya paling handy pula kan biskuit daripada susu/makanan yang lain. Beli aja yang size kecil, kayak wafer Tango or Oreo gitu. Meski sebenernya lebih mahal sih ketimbang kasih duit, hehehe..

  5. aku udah lama mengambil sikap untuk gak ngasih duit ke pengemis, ya seperti yg kamu tulis itu Ra…biar bisnis pengemis berhenti dan khusus utk yg bawa anak2, supaya gak ngajarin ke anak2 itu untuk malas. banyak anak2 itu yg berhenti sekolah buat ngemis hanya karena menghasilkan uang instead of spending it on tuition fee.

    • Bener Nov, bikin ngenes sekaligus gemes ya. Mau dibawa kemana bangsa kita kalo semua orang terlena sama dunia mengemis dan nggak mau usaha untuk dapetin sesuatu? Sedih hatiku😦

  6. Kakak gw pernah cerita, waktu kuliah dibandung dia selalu ngasih satu pengemis bapak2 tua di lampu merah yang sama. Suatu hari dia males nyetir akhirnya naik angkot, diangkot liat bapak2 mukanya familiar bgt lagi ngerokok ga berhenti2, baju rapih, sehat, bawa kantong belanjaan banyak sama anak2nya. Ternyata itu si Bapak pengemis lampu merah -_-

    Gw juga sekarang selalu nyediain susu uht di mobil, biar klo ada pengemis anak ya dikasih susu aja. Jadi niat baik kita buat nolong nyampe lgs tuh anak, asal jgn diembat mak/bpk/bosnya aja tuh susu. Kalo ga salah gw prnh nonton berita bos pengemis anak2 itu, ngasih “semangat” ke anak2 buahnya dgn bolehin anak2 dibawah umur itu minum miras sm judi, jadi mrk jd “semangat” buat nyetor😦 . Sekarang kayaknya klo mau ngasih sedkah mending ke orang yg ga mampu tapi mau kerja ya, kaya buruh panggul dipasar ato tukang becak ya😦

    • Iihh siwalan bangeettt… Makanya gue pernah baca dimana gitu, orang luar negeri bilang gini “Lo gak mikir kalo pengemis di jembatan itu bertahun-tahun ngemis di situ artinya dia ngerasa lokasi+profesinya profitable? Kalo dia gak dapet uang yang cukup untuk kebutuhannya, gak mungkin dia tahan jadi pengemis dan menetap di situ kan?”

      Aseli gue jleb banget bacanya. Makanya sekarang kalo liat pengemis yang nongkrong di satu tempat bertahun-tahun, gue langsung bayangin di kampungnya dia punya rumah+motor berapa yaa..

      Duh sedih amat sih tentang bos pengemis itu. Gile yeee.. Demi duit mereka nggak pake nurani lagi😦

  7. Bener itu mba ira, mengemis dijadikan lahan bisnis,malah di bandung sempet rame tuh pemulung gitu,kalau pagi dia parkirin mobil di mall B*P, dari parkiran dia ganti pakaian&bawa karung,lanjut ngemis&mulung….-_____- sama mba klo ke pengemis anak2 lbh seneng kasih makanan/susu ,selalu sedia UHT di dalam mobil,malah anakku semangat bgt ngasihnya…ngajarin anak sharing jg.-*

  8. pernah tuh temen cerita. pas ke mayestik, dia kasih duit ke pengemis. eh abis itu, dikasih tau ama tukang bajaj yang mangkal, katanya si pengemis itu punya kos-kosan 50 pintu ama kontrakan ama apa lagi gitu. jadi kan sebenernya dia punya income lumayan, kos-kosan gitu loh. tapi masih ngemis. berarti ya emang rada konslet tu orang.

    aku sekarang udah berusaha tega dengan nggak ngasih apa-apa. kalo ketemu di jalan, kadang masih kasih makan. tapi pernah ada pemulung ke rumah, aku kasih makanan. eh abis itu sering datang dan bawa temen-temennya buat minta juga. ujung-ujungnya, dia nggak mulung lagi dan cuma ngemis. IMHO, mending mulung ketimbang ngemis.

    • Hah kos-kosan 50 pintu???? Gilee itu mah tajir atuuhh.. Gile bener deh, bisa-bisanya udah tinggal ongkang-ongkang kaki tapi masih ngemis. Gak malu ya kalo ke-gap anak kos-nya? -__-

      Nah gue pernah tuh pengalaman pas lagi makan di Menteng, terus ada pengemis anak-anak. Sama temen gue disuruh makan, eh dia manggil temen-temennya. Tekor deh kitee😦

  9. kalo gue sekarang lbh suka kasih mereka makanan aja daripada uang. jadi kalo bocah-bocah dapet goodie bag ultah, biasanya kan pasti gak bakal dimakan tuh, nah mending gue kasih aja ke mereka. entah susu uht, chiki2an gitu…
    soalnya gue prnh dikasih tau sama supir angkot kalo jangan suka kasih ke pengamen2/pengemis2 kecil itu uang. “bu, jangan dikasih uang kalo anak kecil pada ngamen ato ngemis” pas gue tanya alasannya apa, kata itu supir “soalnya duitnya bukan buat mereka bu… ibu liat gak ada ibu2 sama bapak2 yang ada disitu? mereka itu ortunya, nanti kalo anak2nya pada dapet duit, uangnya diambil buat beli nasi padang. tapi nasi padangnya ya bukan buat anak2nya, tapi buat ortunya”
    hadeuh… ngenes deh

    • Iya gue sering tuh ngeliat ibu-ibu lagi pada duduk-duduk di deket lampu merah atau tempat sepi. Ternyata nungguin anak-anak mereka yang jadi pengemis ya. Kalo lagi ada razia, mereka ngumpet di gorong-gorong demi menyelamatkan diri. Duh gemeess banget, pengen gue tampol satu-satu deh😦

  10. Jadi inget, Miswa gue pernah bikin program Investigasi Pengemis begini. Kebanyakan ngontrak rumah kecil banget di daerah Senen, bayarnya 2ribu sehari. Eh pas didatangi ke kampungnya, rumahnya gedong boooo, -bikin sakit hati, secara gw masih bersusah payah melunasi KPR- dan kebanyakan dari mereka ini memang berasal dari satu kampung yang pekerjaannya memang pengemis.

    • Ideemmm.. Sakit hati banget-nget! Secara kita KPR aja belum kelar-kelar ya Mes *lah curcol :P*

      Itu di berita yang detik juga disebut sama kayak investigasi lakilo, Mes. Tapi di situ disebutin pada ngontraknya di Kebon Singkong.

  11. tanteku pernah iseng nanya ke pengemis ( 1 buta, 1 lagi temennya yg megangin klo jalan) sehari bisa dapet 200rb (itu hari biasa) apalagi bulan puasa gini panen lah dia😦

  12. baca ini asli gw makin gemes.. gw sama persis sama lo kadang suka ngga tegaan.. tapiii sekarang mau makin tega ah..

    selama ini gw klo sedekah biasa lebih ke tetangga, atau orang2 yg keliatan emg ngga mampu tapi masih mau berusaha atau sama nenek2 tua yang udh ngga ada keluarganya.. pokoknya kadang suka males lah ngasih pengemis, apalagi klo ibu-ibu yg sekiranya masiih bisa kerja jadi ART, males banget deh..

    pernah kejadian gw ngeliat anak kecil di parkiran motor mall, dia lagi dibujuk ibu2 mau dikasih roti breadtalk gituh, tapi kayanya si anak ngga tertarik gituh😦 mgkn dia tertarik sama uang kali ya.. secara dia kudu nyetor😦 padhal klo dipikir roti itu kan lebih mahal dari sekedar uang 2ribu.. parah bener ya bisnis pengemis gini..😦

    • Iya bener Ke, gue juga skrg berusaha kasih ke orang yang gue tau sendiri kondisinya gimana. Kalo pengemis gini, gambling banget. Mana banyakan yang jadiin profesi pengemis sebagai karier pula. Jadi bukan karena desperately in need😦

  13. Sama dilemanya sama kamu mbak, mau kasih salah, mau gak kasih kesian… hehhh… aku juga pernah lihat di Trans TV tuh ternyata emang banyak yang nyewain bayi-bayi mereka buat diajak ngemis OMG…trus yang lucu tuh pernah lihat tayangan Uya Kuya lagi ngehipnotis pengemis. ya ampun kaget denger pengakuan mereka kalau aslinya tuh mereka kaya raya di kampungnya….aduh….elus-elus dada deh🙂
    Kayaknya perlu ikutin kamu Mbak, bawa susu atau makanan buat kasih anak-anak jalanan itu dan kalau mau nyumbang uang mending lewat gereja tempat aku beribadah deh.

    • Oh ya Uya Kuya pernah hipnotis pengemis? Hahaha.. Kebongkar dong kedoknya kalo gitu. Gpp deh bikin penonton well-informed juga🙂

      Nah setuju tuh Mbak. Bawa susu/biskuit aja buat pengemis anak-anak. Kasian mereka sengaja dibikin kurus kurang gizi sama ortu/bosnya supaya bikin orang kasian dan hasil ngemisnya jadi banyak😦

  14. Dulu sejak gw kuliah (dan sampai sekarang) setiap hari jumat banyak pengemis yang datang keliling di daerah rumah gw. Mereka ibu2 (muda) dengan anaknya ngedatangin rumah satu persatu minta sedekah termasuk ke rumah nyokap. Ada kali 50 orang datang silih berganti. Pas gw tanya mereka semua ternyata dari Jonggol kerumah gw yg dislipi naik kereta. Niat banget ya bok?

    Gw sampe gemes karena mereka badannya masih sehat2 dan sama emak gw dikasih aja loh. Bayangin itu berapa rumah dia datangin dan berapa yg dia dapat seminggu cuma dengan ngemis? Ratusan kali gw berdebat sama nyokap gw soal begini dengan alasan2 seperti lo diatas, tapi tetep emak gw pada pendiriannya. Dia bilang kalo mo sedekah2 aja, ga usah mikir a-b-c dan d. Sampai akhirnya gw cape dan akhirnya milih diem aja daripada ntar durhaka ngedebat emak gw mulu.

    kalo gw sendiri lebih milih sedekah ke orang yang bekerja seperti tukang bersihin wc di mall, tukang sapu jalanan, pemulung atau kalo m sedekah ke mesjid, pesantren atau panti2.
    Kesiapapun kita m kasih sedekah semoga niatnya tetap untuk ibadah.

    • Buseett.. Jonggol-Slipi mah jauh bangeett.. Beneran niat abis ya😦

      Gue sih sering ngebalikin logika soal sedekah ke diri sendiri. Inti sedekah sebenarnya kan berbagi, dari yang mampu ke yang gak mampu. Sama agama didukung dengan imbalan pahala. Nah di sinilah celah yang diambil oleh para pengemis karier. Jadi deh mereka memanfaatkan hal itu dengan pura-pura jadi orang miskin dan ngemis. Makanya gue setuju sama lo Mak. Mending kalo sedekah ke yang jelas-jelas aja, entah itu sodara atau tetangga. Apalagi di agama dibilang, care for your neighbor and relatives kan? *mudah-mudahan nyambung :)*

  15. Iya sama mbak, sering banget ada pertempuran nurani n logika gitu.
    Kadang malahan anak2 SMP gitu malem2 sering ngamen di tempat penjual makanan, bajunya rapih, mau aku kasi tapi kaya’nya tuh duit dipake buat ke tempat game online or internet gitu dah, lha wong gak keliatan orang susah koq. Duuuh mending gak kasi deh,dr pada nantinya malah dipake ke warnet n buka yang nggak2 or malahan dipake belajar ngerokok.

  16. Bener banget ra!! Gue udah dari dulu sih ga mau ngasih pengemis apalagi anak-anak atau yang bawa bayi. Bukan karena ga punya hati, tp justru karena ga mau melihara mereka dijalanan. Dulu gue pernah gemeess bgt sampe mau bikin posting khusus kaya gini.. kayanya perlu deh disebar luas kan. Gue skrg udah gak pernah bagi2 duit pas lebaran di jalanan. Bonyok gue aja gue larang. Mending di yayasan yang jelas macem rumah zakat, rumah yatim atau PKPU.
    Klo pun gue mau kasih duit gue mending kasih ke anaknya tukang sampah deket kantor sama depan rumah, At least ortunya ada usaha lah buat kerja jadi tukang sampah😦

    • Setuju Ti! Sebenernya pemda udah bagus sih bikin larangan kasih pengemis di jalanan kayak gini. Tapi karena larangan, bukan imbauan, jadi orang-orang keburu ngecap pemda itu heartless, etc. Padahal tujuan jangka panjangnya ya kayak yang lo bilang, supaya kita nggak melihara pengemis-pengemis itu di jalanan. Supaya mereka mau kerja dan gak ngambil untung dari belas kasihan orang lain.

  17. Iya mbaaaak sering banget tuh anak2 yg kayak gitu. Malah aku suka perhatiin tuh wajahnya satu2, kadang2 wajah ibu pengemis itu beda banget sama tampang bayi yg lagi dia gendong. pernah ada tuh Tampang ibu: tampang pengemis, tampang bayi gendongan: putih bersih pake anting gak ada potongan pengemisnya. Aku jadi curiga kalo tuh bayi hasil penculikan ckckkckck *maap lebay dikit.

    Terus pernah juga waktu itu malem lagi jalan2 sama temen2 keliling jakarta sampe pagi buta, Sekitar jam 3an di daerah blok m di lampu merah gitu. Ada anak kecil sekitar umur 6thn gendong bayi. Ya ampuuun pagi2 buta kayak gini ngapain dijalan??? Huwaaaah rasanya pengen ta’ bawa pulang dah tuh anak2, kasih makan, kasih baju, trs suruh tidur tp gak mungkin. Apa daya aku cuma anak kosan >.<

    • Ih samaa.. Apalagi banyak kan berita yang bilang anak yang diculik itu kadang-kadang dibisnisin buat disewain ke pengemis. Sedih ya bayanginnya😦

      Duh kalopun lo punya uang untuk kasih makan+baju ke anak-anak itu, mereka belum tentu mau Rin. Mereka kan komoditi buat ortu/bosnya. Jadi pasti dilarang buat nerima bentuk simpati selain duit😦

  18. Ira, postingan dirimu smart beut sih… Tombo ngipas angin tau? ngefan ngefan maksud saya.
    Tapi ya, baca comments temen2 di atas bikin gw merinding disko, engga cuma 1-2 orang aja ternyata yang merasakan hal yang sama kaya elo, Ra… Tar balik endo gw juga siapin biskuit aja deh instead of giving them coins gitu!

    Film yang jaiho jaiho beberapa tahun yang lalu juga mengusung tema yang sama ya say, ttg pengemis ada makelar gitu kan….

    • Haiisshh.. Jadi tersapu-sapu nih ada yang tombo ngipas angin sama akikaa *pipi memerah efek blush on*

      Iya, film Slumdog Millionaire ya maksudlo? Kasian ya, sampe mata anak itu dibikin buta cuma supaya dia laku jadi pengemis. Gue yakin di dunia nyata juga ada yang kayak gitu. Hikss😦

  19. Kalo di rumah ortuku di Madiun pengemisnya ‘mbois’ mak, dandanan bersih, pake lipstik, bawa tas gitu. Beberepa tahun lalu pas mau lebaran juga aku tau sendiri ibu2 ngemis ke rumah trus dikasi ibuku duit 1rb ga mau malah minta amplop THR *maksut lo?!* Ibuku masih sabar trus bilang “lha saya aja ga dapet THR bu” eh malah si pengemis ngomel2. Pake ngomentarin motor yang parkir depan rumah.

    Waktu itu ngomong gini ke Ibuku: Ibu ini harusnya sadar, harta itu Allah yang punya, jd jangan sombong, punya motor 2 tapi ga mau ngasi pengemis, nanti sewaktu2 Allah itu bisa ngambil harta Ibu, lagian Ibu ga mungkin bawa mati harta…

    Waktu itu rasanya pengen ngruwes aja deh mak aku saking geregetannya😦

    • Laaahhhh… Kenapa nggak sekalian disiram pake air cucian sih Fit? Gue aja yang baca jadi ikutan gemeeeessshhh!

      Lagian sok ceramah gitu. Kalo mau dibalikin kan bisa aja, emangnya Allah seneng tangan di bawah? Lebih mulia tangan di atas tauk! *esmoni*

    • Eaaaaa ga tahan mau komen, kalo gue udah gue bilang, gini kali ya: ‘betul bangeeet, harta saya Allah yang punya, bukan situ yang punya, jadi ya gapapa deh, kalau Allah memang mau ambil harta saya, Insya Allah sama Allah hartanya bakal dikasih ke yang berhak, daripada saya kasih ke orang males kayak situ. hahahahah

  20. saya pernah liat salah satu film dokumenter dari sutradara film tersebut langsung (lupa judul film doku nya), bisnis sewa bayi untuk ngemis emang ngenes.
    yang ngemis dapet banyak, sedangkan si ibu bayi cuma dikasi antara 8rb-10rb (kalau gak salah inget) 😐

      • pernah liat juga liputannya nih, si ibu bayi ditanyain “koq tega sih anaknya dibawa ngemis gitu?” (anaknya masih 7bln klo gak salah).
        Si ibu itu ngejawab “ya..sekalian ada yang ngajaga mbak, saya kan kerja juga. Klo dirumah gak ada yang jaga, dibawa kerja gak mungkin juga. Jadi ya dititipin aja (ke orang yang ngemis), lumayan dapat uang juga” -_-“

  21. aku udh gapernah lg kasih uang ke pengemis, mendingan kasih ke pengamen yg suaranya emg enak pas nyanyi..hehehhe..pernah ak kesel bgt sm pengamen di bus, dy bener2 cm diem aja, dan bawa kopi panas dlm plastik, dan nyolek2 org sambil nodongin gelas aqua buat minta duit,,lah aku mana sadar dy ngemis, krn emg diem doank, trus dengan sok galaknya (mukanya bener2 dibikin sangar abis), dy nyolek tangan ak, tp disenggolin pake kopi panasnya..sebel bangetttt, tp ak ga brani kasih perlawanan yg berarti, soalnya tiap hari naik bus, takut sewaktu2 itu pengemisnya nekat mba -______-..dan pernah kasih receh 200 rupiah buat anak jalanan, eh dibuang aja itu duitnya, sambil dy bilang “pelit amat, ngasih cm 200 perak”..krn pas bener ak jg lagi kesel, ak nekat aja turun dr motor, trus kuambil lg 200 rupiahnya, smbil kubilang “kalo gamau, ya gausah ngemis, lo kan dpet duit dr belas kasihan org lain, mending gw ambil buat gw kasih ke tempat amal yg bener2 aja”…-_______-..

    pokoknya skrg mendingan ngasih duit buat OG dikantor,, -__-

    • Dan sekarang udah jarang ya bok pengamen yang bener-bener ngamen+suaranya enak. Bisnis ngamen ini (tsah) udah mulai dicampuradukkan dengan bisnis ngemis. Banyaaakk banget orang yang gak qualified untuk jadi pengamen tapi maksa cuma demi dapet simpati. Malah sekarang kebanyakan pengamen itu isinya anak-anak yang nyanyinya gak nyambung, ibu-ibu bawa bayi, bahkan gue beberapa kali ketemu orang yang gak bisa ngomong ikut ngamen. Jatuhnya jadi ngemis kan, bukan ngamen😦

      Eh serius tuh kalo ketemu pengemis sotoy kayak gitu, duitnya diambil lagi aja buat dikasih ke lembaga yang bener-bener butuh. Nyebelin banget ih bacanya😦

  22. Ira, baru aja semalem nyokap gw cerita, kemarin ada anak pengemis usia sekitar 9 tahun gitu, gak lumpuh cuma kecil aja badannya tapi selalu digendong sama ibunya u/minta-minta, nah pas kemarin anak ini ditinggal sebentar di pasar sama ibunya karena ibunya pegel gendong2, anak itu dibeliin makan sama nyokap, dan sambil makan dia cerita kalau dia pingin banget sekolah tapi gaboleh sama ibu bapaknya, karena katanya buat apa sekolah toh ntar susah cari kerja, kalopun kerja paling jadi buruh dengan gaji gak seberapa, cuma buang-buang uang aja sekolah katanya. trus dia bilang, dia “dibujuk” bapak ibunya untuk tetep mau ngemis dengan dibeliin MOTOR BEAT ra… ajegileee…anak belom juga 10tahun, udah punya motor beat pribadi. katanya motornya disewain buat diojekin, celeguk bangettt deh gw ngedengernya. huahahah… kodoookkk banget kalo inget cerita semalem itu,😀 gw punya motor pribadi aja hasil kerja-kerja magang jaman baru lulus sma. lah ini cuma “modal” digendong2 doang dia punya motor pribadi :))

    • Haahhh… Dikasih motor Beat asalkan mau terus jadi pengemis???? Astagaahhhhhh!!! *tutup muka* *shock*

      Speechless gue sama ortu pengemis kayak gitu. Dan aseli jadi respek banget sama pemulung, tukang bakso, pedagang kaki 5 etc yang bercita-cita anaknya bisa sekolah tinggi supaya gak kayak mereka yaa..

  23. ya ampun mba….emang nyebelin fenomena ini….malah ni mba, angkotku sering dinaekin pengemis bocah….mulutnya itu looooooh….kotoooooor bangetttttttttttttttt……ngomong kelamin manusia ga ada saringanna…malah pernah curi2 denger mereka suka ‘maen’..ugh..jijik banget dengernya…ni akibat orang tuanya memerah mereka atauuuu mereka emang anak terbuang dari hasil ‘jualan n jajan sembarangan’….pengen tampar2in deh orang tua kaya gitu…kalo perlu di smack down,haha…
    Sambil ngomong gitu, mereka sambil ngerokok…pas puasa pulak!trus minta duitnya gopek pula…kalo ada yang ga mau kasih duit, tu bocah sumpah serapahin para penumpangnya….aduuuuuh pengen banget ngejewerrrr….laen lagi di kereta, aku ga mau kasih, eh ak di cubit dong ama tu bocah….bener2 deh,karena terbiasa ngemis,membuat mental mereka menjadi semakin mengagungkan duit,segala macam ditempuh dengan barbarnya….mau jadi apa negara ini dengan generasinya? hiks,sedih….

    • Nah kan, sehari-hari mereka bergaul sama orang terminal, preman etc, ya jadi terlatih dengan omongan-omongan jorok bin vulgar gitu ya Mak. Itu ortunya pada nggak punya otak sih ya, jadiin anak komoditi penghasil uang, tapi gak mikirin masa depannya gimana. Masa depan negara kita mau kayak gimana ya kalo populasi pengemis kayak gini terus nambah?😦

  24. Gue hampir gak pernah kasih ke pengemis! Kadang gue lebih milih kasih banci yang full make up trus ngamen daripada kasih pengemis huahahhaaha… *eh itu sama aja ya?*
    Pak Ogah pun gue gak kasih duit.

    Biarin gue dikatain pelit pelit pake teriak2an. Pertimbangan gue sebenernya 1: ALASAN KESEHATAN! most of them adalah smokers… dan rata2 pengidap penyakit pernafasan. Kalau gue buka kaca, alamat gue bakalan ketularan. Dan dengan kondisi paru2 gue yang cuma separo ini, mendingan mencegah kan?

    Ditambah lagi, alasan yang lu sebutin di atas itu. GA MENDIDIK!

    • Sabar bumil, sabaarr.. *pukpuk Leony*

      Iya sih ya, gue ngerti betapa gemes dan sebelnya lo sama smokers. Kalo gue sih curiga pengemis dan anak jalanan ini dikelola semacam sindikat ala-ala mafia gitu deh. Soale bisnis ini kan udah bertahun-tahun ada dan nggak mati-mati, lolos melulu pula dari kejaran hukum😦

  25. ini di daerah rumahku banyak banget mbak, kebetulan deket terminal pulogadung ya yg gudangnya preman.. duh udah berkali kali deh disinisin sama pengemis di metromini gara2 ga mau ngasih.. yg beneran tidur malah di kata2in.. makanya suka males naik angkot karena ngerasa ga aman sama sekali

    yg parahnya sih banyak bajing loncat jg di daerah sini yang nyuri in besi2 hasil kumpulan di truk buat di bawa ke pabrik kan, nah itu bocah2 pada naik2 ke truk dan besi curiannya dilempar aja ke tengah jalan.. ngga peduli ada motor atau mobil di sebelahnya

    terakhir mereka gangguin si supir truk itu buat minta rokok atau uang seribu- dua ribu. caranya? 4 orang di masing2 pintu gelayutan terus tangannya gangguin si supir sambil ngambil barang2 di dashboard
    gara2 mereka jg supir pick up di belakang ku digangguin sampe akhirnya nabrak trus kabur.
    grrrr… kesel yaah..

    btw banyak jg kos2an dadakan khusus pengemis pas bulan puasa.. sebulan 200-300rb gt deh katanya bisa diisi 5-8 orang dari kampung.. ngenes banget

    • Aduh itu baca yang soal anak-anak gangguin supir truk kebayang deh betapa annoying-nya, Sel. Gue aja jadi ikutan bete sendiri nih. Kasian itu supir-supir, mereka kan kerja capek cari duit. Itu bocah-bocah pengen digaruk pake besi pemulung deh!😦

      Iya ya pengemis sekarang makin galak. Lah gimana orang mau ngasih, wong dia aja mintanya kayak neror gitu. Ih betein amat😦

  26. Halo, salam kenal!🙂
    Eh lagi iseng blogwalking, nemu artikel yg ini..
    Kalo masalah pengemis, di Eropa sini udh terkenal yg kepotong-potong anggota badannya pasti dari Eropa timur (Slovakia, Kroasia, Bosnia, dsb). Nah suami juga suka kesel kalo gue ngasih, karna emng konsepnya mirip dg pengemis Indo yg punya bos gitu.
    Org disini juga sepenglihatan mata gue sih gak pernah ada yg kasih ya, nah jadi ada konsep baru. Sok jualan bunga, mereka di jalan tuh lgs kasih bunga aja, pas ditanya bilangnya gratis. Pas bunganya diambil, kita suruh bayar min. 1 EUR. Males bgt kan..

    Btw gue pas di Indo pernah observasi kecil-kecilan gmn mental anak kecil dari masih balita yg udah di jalan, smpe early teenager gitu. Kebetulan tuh anak mangkal di lampu merah deket rmh. Kasian lho, awalnya dia terpaksa.. Eh pas udh abg gitu jadi preman jalanan, karna emng kehidupan keras kali ya..

    Neways, gue follow deh blog lo hehehe..
    Tukeran link yuk! x

    • Hai Amy, salam kenal juga🙂

      Tuh berarti konsep taking advantage of people’s sympathy berlaku universal di seluruh dunia ya. Dhita juga cerita di Arab begitu. Hadeehhh malesin banget ih😦

      Okie dokie, mari kita bertukar link!🙂

  27. Baruuu aja gue buka postingan di kaskus, judulnya pengemis yang sok kaya ( miris lihatnya ), dan berbagai perdebatan antara ngasih dan enggak.

    kalo gue sih sependapat sama kamu, enggak ngasih, mau dia orang tua, muda, pun anak2… soalnya Ga Mendidik.

    buat mereka ngemis itu kerjaan, males banget ga siiih,

    dan sekarang gue prefer ngasih sedekah buat pekerja kecil yang ada di seputaran rumah, kayak tukang sampah, pembantu, atau OB/OG kantor …

    ayo berantas pengemis di jakartaaa * ngomong pake toa

    etapi ya barusan ngetwit, trus di sambut sama kata2 temen, yang penting kan niatnya sedekah,… i dont know what to say, jadi mending nggak usah di bales deh komennya heheheh

    • Betul setuju! Mending kasih ke pekerja kecil yang emang beneran kerja dan butuh, bukan yang ngemis karena karier.

      Untuk urusan pro kontra, diemin aja Mbak. Wong suami gue juga masih berpendapat “yang penting sedekah” koq. At least kita udah berpikir beda kan. Mudah-mudahan masih ada ribuan orang di luar sana yang berpikir kayak kita jadi pengemis karier gini bisa diberantas yaa..

  28. Pingback: Musim THR | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s