Main Layangan

Beberapa hari lalu, gue naik metromini. Di depan gue duduk seorang ibu dan anaknya, lelaki, yang kira-kira baru berusia 5-6 tahun. Saat metromini ngetem, si anak bilang dia haus dan minta izin untuk beli minum ke ibunya. Si ibu memberinya uang dua ribuan, mengizinkan si anak beli minuman di pedagang kaki lima di terminal dengan pesan pendek “Jangan lama-lama ya. Nanti ketinggalan lho.”

Si anak pun mengangguk, lalu turun dari metromini. Si ibu santai aja duduk di bangku, tanpa tanda-tanda khawatir. Nggak berapa lama, si anak datang, bawa dua gelas air mineral dingin. Satu dikasih ke ibunya, satu dia minum sendiri. Uang kembalian ia berikan kepada ibunya.

Gue sebagai penonton langsung termenung. Zaman sekarang, dengan maraknya berbagai kasus kriminalitas, bullying, etc terhadap anak-anak, orang tua cenderung membatasi dan over protektif kepada anak-anak mereka. Termasuk gue dan suami. Bahkan suami gue saking lebaynya, Nadira sekolah deket aja disuruh ikut mobil jemputan. Padahal jalan kaki juga sampe bok *garuk-garuk kepala*

Makanya, melihat ibu tadi dengan santai memberikan izin, dan mempercayai anaknya untuk melakukan tugasnya, bikin gue kagum. Buat gue, agak susah lho untuk bisa kayak si ibu itu. Bawaannya pasti parnooo berat. Bisa jadi kalo gue di posisi ibu itu, gue bakal bela-belain turun dari metromini untuk mengawal anak gue beli air mineral.

Padahal di berbagai literatur dan ilmu psikologi etc, nggak baik ya kalo mengawal dan mengawasi anak terus menerus serta terlalu dekat. Bagusnya ya kayak main layangan, ditarik ulur gitu. Awasi iya, tapi juga beri dia tanggung jawab supaya bisa percaya diri melakukan semua sendirian.

PR banget nih buat gue dan terutama suami. Setiap kita mau berangkat sekolah dan melihat anak-anak SD lagi jalan kaki sendiri pulang/pergi sekolah tanpa ortu, suami pasti komen “Duh kira-kira aku tega nggak ya membiarkan Nadira jalan ke sekolah sendirian kayak gitu?”

Call us lebay, tapi gue yakin, banyak deh yang sepemikiran sama gue dan suami. Rasa aman yang minim, berbagai kasus pelecehan anak dan bullying di sekolah bikin para ortu pengen ngekepin anak di bawah ketek terus. Padahal seharusnya nggak boleh gitu ya. Nanti anak jadi susah mandiri dan dewasa karena punya ortu helikopter.

Terus gimana solusinya? Itu dia yang masih gue pikirkan. Idealnya sih ya kayak yang gue tulis tadi, diawasi dari jauh macam main layangan. But do we have guts to let our kids get hurt, even if it’s for their own good? Wong kalo liat anak didorong di sekolah aja gue rasanya pengen mites anak yang ngedorong, hihihi.. Untung gue masih waras dan gak melakukan itu :P 

Ah jadi bingung sendiri. Sulit banget ya jadi ortu ternyata. Kudu belajar nih sama bonyok gue yang bisa menanamkan rasa tanggung jawab dalam diri gue, tanpa perlu jadi “polisi” yang mengawasi gue 24 jam. Sehingga gue pun nggak berani bandel yang aneh-aneh dan biasa mandiri plus bertanggung jawab.

Mamah, Papah, minta tutorial jadi ortu doonngg…

19 thoughts on “Main Layangan

  1. Mungkin yang orang tua tadi lakukan itu bisa dibilang ‘tough love’.

    The best thing that we can, is teach them the best we can and trust they’ll find their way. Susah memang, tapi bukan berarti itu mustahil untuk dilakukan.😉

      • Setidaknya kan kita masih bisa mirroring dari apa yang sudah pernah dilakukan kedua orang tua; terlebih jika memang sebelumnya orang tua sudah berhasil ‘melakukan’ tugasnya kepada kita.

        Kita menjadi dewasa tanpa mendapatkan pengekangan yang ‘berlebih’.😀

        Ah, semoga Mbak Ira dan keluarga ada dalam kondisi yang baik selalu. Semangat Mbak!😉

  2. Kalo lagi di Kerava gue santai dan minimalis banget pengawasan ke anak2. Tapi selama di sini jadi yg parnoan gitu Ra. Abisnya dibombardir berita2 penculikan belum lagi orang sekitar gue yg selalu histeris kalo gue “santai” sedikit….gue pun jadi ikut panikan akhirnya

    • Nah itu Rik. Apa karena di Kerava tingkat kriminalitas rendah trus lo kan cuma berempat doang sama Mikko, Kai dan Sami. Jadi lo gak kena penyakit parno kayak kita-kita di sini ya?

      Kalo di Jakarta kan, deg-deg plas bener. Tingkat kriminalitas tinggi, trus ada nenek kakek yang notabene emang lebih parno sama cucu-cucunya ketimbang sama anak-anaknya sendiri🙂

  3. gw bisa dibilang hampir sama kaya lo ra, lebay juga dan suka rada parno, tapi ya itu kadang suka inget pesennya bu elly, jadi rada ngerem sedikit deh.. walau masih suliiit banget. Apalagi kya ibu itu, gw ngga yakin bisa walau sebenernya ngajarin anak untuk mandiri.

    Metode layangan yg lo bilang itu gw setujuh banget, kudu tarik ulur kaya layangan.. btw klo udh dpt tutorial dari ortu lo.. kasih contekannya ya buat referensi😉

    • Sama Ke, gue juga berusaha banget ngerem. Soalnya gue liat, urusan ini mirip sama saat kita harus nyapih dan potty training. Kita-nya yang kudu siap plus tega supaya anak kita bisa dilepas. Masalahnya ortu sekarang (including gue) cenderung gak tegaan dan jadinya manjain anak deh. Duh susaahh bener ngelepasin sifat yang kayak gini nih.

  4. mungkin harus diliat sikon n usia anak juga kali ya ra..klo masi imut2 ky Nara n mbak dira juga ga mgkn disuruh beli minum sendiri di terminal khan?

    tapi anak emang harus dikasi kepercayaan mulai dari kecil, dari yg simpel2 aja ky nentuin pake baju sendiri..gue siy juga parnoan apalagi suami gue lebih parnoan lagi..suami gue aja pernah bilang “nanti kalo misal Nara kuliah di luar kota, apa qta pasangin GPS aja ya?”, gue bales aje “emang kamu mau digituin? dulu kuliah di bdg juga dilepas aja khan?” diem deh dia hahaa..

    intinya siy emang harus “kuatin” anaknya dulu dari kecil, Insya Allah tambah gede jadi bisa dilepas sendiri..Insya Allah qta bisa ya ra..*doain gue juga ye*

      • Gue pernah ngomong soal ini di postingan yang pelecehan seksual ya cmiiw. Iyaa gue juga pengen banget! Kalo bisa yang ditanem gitu, supaya gak ketauan anaknya, hihihi..

    • Iya Both. Tapi kalo baca Toto Chan, di Jepang anak TK aja berangkat sekolah naik kereta+bis sendirian. Duh bayanginnya gue mules duluan deh T_T

      Nah laki gue sama sm Papanya Nara. Gue kan pernah bilang sama dia, kalo Nadira jadi dokter/guru trus dia pengen praktik di daerah terpencil gimana? Gue sih ngedukung, kalo suami juga dukung-dukung aja. Tapi syaratnya “Nanti kamu temenin dia di sana ya, aku usahain beli/sewa rumah lah. Aku gpp deh ditinggalin di Jakarta sendirian” Haiiizzzz… -___-

  5. benerr bangettt… ini aja pengennn banget rasanya membiarkan ahnaf nadhiifa ke sekolah pake tukang ojek… cumaa lah ya mikirrnya banyakkk benerrrr…
    kalo suami mah tega-tega aja dianya… dia dengan entengnya bilang… lah nda daripada kamu bolak balik yahhh mending tukang ojek aja yang bolak balik… cuma bundanya aja yang masih belum relaaa…..

    sekarang malah kepikiran… pengen ngasih GPS ke anak… biar aq nya tenang… n anak-anak bisa dilepas… qiqiqi… cumaaa ada gituuu???…

    • Gue juga udah pernah bilang ke hubby, Nadira ke sekolah jalan kaki or ngojek aja sama Mbaknya. Wong deket banget Mak, cuma beberapa ratus meter. Eh dia gak ngebolehin, harus naik mobil/jemputan. Kalo jalan kaki, harus ada gue/neneknya. Di sini kita kebalikan ya Mak. Gue lebih santai kayak suamilo, sementara lo lebih parnoan kayak suami gue🙂

  6. Di Jakarta emang rada berat ninggalin anak jalan sendirian. Cuma kalo kata gue, boleh juga anak2 di lepas, tapi kita ngawasin dari jauh… gak bener2 dilepas gitu… tujuannya sih, biar anak2 juga bisa mandiri. Biarin deh dibilang stalker anak hehehehe…

  7. Sama ah, gue juga parnoan gitu sama anak. Kayaknya parno adalah hal yang wajar kalo buat ukuran Jakarta, Ra🙂
    Kalo aja ada chip yang bisa ditanem di kepala anak supaya kita tau dia di mana, sama siapa, lagi ngapain, gue ud beli kali, hihihi..

  8. Pingback: Inilah 5 Cara Lucu Yang Dilakukan Bapak Dan Ibu Ketika Kita Kecil, Masih Ingatkah Kamu? | tekOOO

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s