Gagal Move On?

Belakangan ini, postingan-postingan gue banyak ngebahas masa lalu. Bahkan beberapa ngebahas mantan pacar. Kamsudnya apa sih? Apa gue gak rela berada dalam kondisi sekarang, yakni seorang istri dan ibu?

Nggak koq, beneran deh. Entah kenapa gue lagi pengen aja nulis macam gini. Nostalgia dikit lah, bukan pengen nostalgila. Apalagi sampe balik lagi sama mantan-mantan jadul.

*kecuali sama kamu Mas Clive*
*mata genit*

*tapi kenapa ente pake kalung emas sih, Mas? Kayak pengusaha besi bekas aja -_-*

Makanya gue terkejut beng-beng pas dapet BBM dari beberapa temen yang bilang, postingan gue soal mantan (especially yang ini dan ini ) bikin mereka galau. Ada yang terkenang-kenang, bahkan ada yang sampe nyesel karena putus dan merit sama pasangannya. WTF??? Lah gue aja yang nulis ngerasa biasa-biasa tuh. Apakah ini berarti tulisan gue segitu cihuy-nya ya sampe bikin yang baca menghayati? Hihihi.. *GR berat*

Buat gue, mantan itu tak lebih dari sekadar masa lalu. Cuma buat diinget karena tak bisa dimungkiri, mereka bagian dari diri kita. Tapi gak berarti mereka bisa diulang kembali atau di-embrace kembali. Kayak artikel di majalah jadul yang pernah gue baca, kira-kira isinya gini: “Mantan pacar itu ibarat pintu yang mengantarkan kita ke tujuan kita saat ini, yakni pasangan kita.” And I’m 100 % agree with that statement.

Setiap pengalaman masa lalu, pasti membentuk dan memberi kontribusi pada diri kita saat ini, sekecil apapun. Termasuk mantan pacar. Misalnya nih, temen gue yang tadinya gak doyan sushi, jadi suka banget gara-gara pernah pacaran sama orang Jepang. Atau temen gue yang lain jadi belajar lebih waspada sama cowok yang jago ngerayu nan romantis karena dulu mantannya kayak gitu dan ternyata playboy berat.

Banyak orang yang meski udah merit, tapi tetap terkenang mantan-mantannya. Apalagi mereka yang putus gara-gara terpaksa, bukan karena ketidakcocokan/masalah antara keduanya. Bisa karena beda agama (main problem in Indonesia), SARA, status sosial, ditentang ortu, atau dijodohin. Gue sih nyebut ini bahaya laten karena bener-bener bisa bikin orang gagal move on bertahun-tahun.

Nyokap gue sendiri contohnya. Nyokap terpaksa mutusin pacarnya karena dikenalin (dijodohin secara halus) sama bokap gue. Untung nyokap gue orangnya emang gampang move on (wong dulu mantan pacarnya banyak bgt). Jadi dia biasa-biasa aja pas putus.

Yang kasian ya mantannya nyokap. Sampe gak merit bertahun-tahun. Dia baru merit setelah usianya udah matang puun, itupun dijodohin dengan saudaranya sendiri. Sampe sekarang, mantannya nyokap masih suka telepon nyokap gue bok. Masih terobsesi kayaknya🙂

*Mamah gue hebring bener yak :D*

Kalo gue sih, berkaca pada pengalaman teman-teman dan saudara (plus nyokap) berusaha nggak terhanyut masa lalu serta berusaha melihat pasangan saat ini sebagai yang terbaik dan gak mau bandingin dengan yang dulu. Tentu aja juga dengan logika ya. Kalo laki gue KDRT ya pasti gue gak akan liat dia terbaik juga lah.

Lagian gini deh, misalnya ada mantanlo yang masih ngerayu-ngerayu meski lo dan dia udah sama-sama merit. Lo gak mikir, gimana perasaan istrinya? Dan kalo misalnya lo nikah sama dia, bisa jadi dia juga ngerayu mantan-mantannya sebelum lo, kan?

Atau bayangkan suamilo ternyata bergaya kayak mantanlo. Lo gak sakit hati kalo ternyata suamilo masih ngerayu mantan-mantannya? Gitu aja sih menurut gue. Nggak usah pake teori rumit, asal pake logika, juga pasti ngerti, kan?

Jika belum jleb juga, bayangkan jika suatu hari, segala proyek iseng-isenglo mengenang masa lalu bersama sang mantan ketauan sama suami. Mau ditaro dimana muka ente, cyin? Apalagi, belum tentu juga si mantan serius kan? Kenangan itu cuma indah untuk dikenang, bukan buat dilalui secara nyata sekali lagi.

Maka dari itu gue sih pengen tanya aja. Is it worth it? Apakah segala keingintahuan tentang “gimana ya rasanya kalo ketemuan sama si X lagi, masih ser-seran nggak” atau “apakah ciuman si X tetep sedahsyat dulu” sepadan dengan pengorbanan yang lo berikan? Lo rela kehilangan keluarga bahkan anak-anak cuma karena hal sepele kayak gitu?

*I wrote about this before here *

Maap gue jadi berubah ala emak-emak rempong di postingan ini, hehehe.. Abis suka gemes sih sama orang yang menye-menye kayak gini. Apalagi, gue berpendapat, jika pasangan gue selingkuh dengan mantannya, itu jauh lebih menyakitkan buat gue dibanding jika dia selingkuh dengan seseorang yang baru. Kenapa? Karena, berarti selama ini, pasangan gue masih terus terkenang mantannya. Nah, selama ini, posisi gue dimana? Gue dianggap apa dong?

Lagi pula, memilih untuk putus dari mantan, dan menikah dengan pasangan kita saat ini adalah keputusan yang telah kita bikin sebagai orang dewasa yang berakal sehat. Terutama jika dari pernikahan itu udah menghasilkan anak-anak. Mau terlena dengan masa lalu? Go ahead. But remember all of the consequences, ok?

Buat gue, memori itu fungsinya kayak yang dideskripsikan di quote berikut ini. Nggak lebih, nggak kurang.

Memory is a way of holding on to the things you love, the things you are, and the things you never want to lose. [Kevin Arnold]

Tapi khusus mantan, quote yang tepat ya yang satu ini:

Memory is a wonderful thing, if you don’t have to deal with the past. [Before Sunset]

Oh well, just my 2 cents🙂

40 thoughts on “Gagal Move On?

  1. gue sih selalu mikir gini “gue bersyukur ama kehidupan gue sekarang, belum tentu kalo gue ama mantan gue bisa punya anak selucu azka dan bisa ngerasain hidup kayak yang sekarang gue rasain”

    yah up and downs pasti ada..but thats the art of life. masa mau adam ayem malah ga seru ah. bukan berarti pas ada masalah terus mikir “kalo ama mantan bakal ada masalah gini ga ya?”

    duh ngerti ora ya maksud gue..asa ngalor ngidul gini hehe

    • Bener banget Dhit pikiranlo. Tapi dong, ada temen gue yang saking galaunya gak mempan pas gue bilang, kalo dia merit sama mantannya, dia gak akan dapet anak kayak anaknya. Dia jawab “Yah, gue tetep bakal dapet anak gue dalam versi lain kan?” Ebuset, itu galau akut bin kronis ya bok. Sedih gue jadinya.

      Setujes, masalah itu selalu ada koq di dalam kehidupan manusia. Mau kita merit sama orang paling sempurna pun, tetap akan ada masalah kan?

  2. Aku slalu nganggep mantan itu sebagai buku pelajaran yang ngasih kita pengetahuan tentang hidup disatu tingkatan (TK, SD, SMP, SMA). Nah buku pelajaran kan kalo udah lulus gak usah disimpen lagi bukunya. Cukup diinget2 aja dimasa depan dulu pernah begini, soalnya begini jawabannya gini. Aku pun gak pernah berhubungan sama mantan2 jadi mantan tuh bener2 kayak buku bekas yang kudu cepet diloakin hehehehe..

    • Hahaha.. Sadiiisss😆

      Kalo gue masih sih berhubungan sama mantan karena ada beberapa yang related ke pekerjaan dan pertemanan. Tapi secukupnya aja sih, males yang terlalu akrab. Dulu pas jomblo dan mantan udah merit, gue ngebatasin karena takut disangka mau godain suami orang. Sekarang setelah sama-sama merit alasan ngebatasinnya karena jaga perasaan suami. Gue juga pasti sebel lah kalo suami gue masih berakrab ria sama mantannya🙂

  3. Setuju banget Raaaa…
    Ya nostalgia masa lalu sama mantan pacar wajar, namapun pernah jadi bagian hidup. Tapi masa lalu itu cuma indah untuk dikenang kok bukan untuk dijalani lagi.

  4. gw sih positive thinking aja Ra about masih menjalin komunikasi, masih saling memberi kabar ama mantan2 pacar,
    semata karena kenal baik dengan semua keluarga (besar)nya,, lagian biasanya juga kenalan ama istrinya dan anak2 mereka, sekalian kenalin lah ama suami n anak🙂
    kalo ga gitu, dunia ini kan selebar daon kelor doang, lha klo suatu saat ketemu \”mereka\” di mol, di bandara, di stasiun, lagi liburan ato di kota dimana kita sama2 pernah tinggal, ato ga tiba2 suami jadi partner kerja mantan pacar, jadinya kan ga lucu klo jadi \”canggung\”,
    IMO lho😉
    setuju juga-lah sama “Mantan pacar itu ibarat pintu yang mengantarkan kita ke tujuan kita saat ini, yakni pasangan kita.”

    • Ih hatimu pasti selembut salju deh Al. Gue mah masih mikir-mikir berhubungan sama keluarga mantan. Kecuali yang putus baik-baik dan gak ada ganjelan ya hehehe..

      Tapi emang ada beberapa mantan yang masih keep contact sama gue, rata-rata sih lewat jaringan socmed. Tapi ya secukupnya aja, karena masing-masing menjaga perasaan pasangannya.

  5. Aku juga pernah ngalamin. Diselingkuhi sama pacar. Semenjak hari itu, aku ngerasain banget yang namanya sakit hati. Hasilnya, setiap ada temen mau balas dendam dengan menyakiti pacar/mantannya, aku selalu bilang “jangan, karena aku pernah ngerasain sakit hati dan itu ga nyaman banget” Hal-hal kayak gitu bikin kita sadar akan perasaan sendiri dan membuat kita menjadi lebih dewasa. Sekarang aku mencoba move on, walau masih sedikit-sedikit. Maklum pacaran 6 tahun, berakhir sia-sia karena hal kecil. *jadi curcol*. Btw, aku silent reader setia mba Iraaa :))

    • Halo Aishaaa.. Gpp lagi curcol, secara blog gue isinya curcol semua😀

      Eh efek diselingkuhin di lo koq bagus ya? Soale banyak orang yang pernah diselingkuhin sama pasangannya, lalu memilih bales dendam dengan selingkuh atau jadi playboy/playgirl saat berhubungan dengan pasangan berikutnya. Thumbs up lho buat lo yang justru bisa berempati dengan korban lainnya🙂

  6. Kemaren sebenarnya juga sempat posting tentang “seseorang di masa lalu” (bukan mantan secara emang pacaran ya cuma sekali langsung nikah) tapi habis dipublish buru-buru diprivat. Takut temen2 mikir aku masih kepikiran ma yg dulu padahal cuma lagi ngenang-ngenang doang. hehehe

  7. Ra, masa di komputer gw foto idola elo jadi Mas Clive Sangra? Senyum2 parno mata pake eyeliner gitu bo…. :p
    Isi postingan lo sih bener beut, Ra. Mantan cuma another milestone yg pernah kita lewatin indah buat diinget aja tp ga indah buat di jalanin hahaha.

    • Bookkk.. Koq serem ya jadi Clive Sangra. Ada background Suzana lagi ngemil melati gak?😆

      Setujes deh sama omonganlo, mantan = milestone. Been there done that, ogah balik lagi aw🙂

  8. ngga terkenang2 mantan karena smua slalu putus dengan acara pake perang. tapi entah knapa dasar cewek, kepo pulak, kebiasaan buruk adalah ceki-ceki mantan skrg keadaannya gimana, kerjaannya bagus gak, istrinya lebih cakep ga dari gue … zzz…jadi bener2 mantan itu sekedar nostalgia aja.

    • Soal istri lebih cakep/gak, kayaknya itu penyakit cewek ya Nov. Dan hati rasanya lega luar binasa pas dikasitau “Bininya biasa aja bok, beda jauh sama lo.”😆 #kompetitip

  9. Ish gw kayaknya dulu cinta mati deh sama mantan-mantan gw.
    Ada satu yang playboy dan kadang nelpon mencari konpersesion yang menurut gw gak penting banget. Gak bikin deg-deg ser. Padahal gw kan keliatannya lenje kan ya ?

    Tapi buat gw, mantan itu ya sepenggal cerita. Seru untuk dikenang-kenang, ya yang romantisnya, yang ngeselin pernah matrein gw selama 7 taon, Bok!
    Tapi gw males ya kalo suruh ngulangin lagi cerita sama mereka lagi. Baik sama yang romantis apalagi sama yang matrein gw.

    Tapi bener, gw belajar dari mantan gw. Belajar balik matrein suami gw. Huaahaha…*celingak-celinguk*
    Lagian gw gagal move on kalo cuma pas sale gak abis-abis. #edisicewekmatre.

    • Aduh Hani, kasian sekali nasibmu punya istri solehah tapi matre kayak gini.. *peluk Hani* *digaplok Indah*

      Kalo baca ceritalo dimatrein 7 tahun, gue salut banget deh Ndah. Pastilo dulu belum kenalan sama finplan, ketsped, coach, dll ya. Kalo iya, boro-boro bisa dimatrein, wong duitnya keburu abis buat dana darurat+belenjes😀

  10. Setujuh ra!!
    Mantan mah (terutama yg putusnya nyebelin) enaknya cuma bwt diketawain rame2 pas lg ngumpul ama geng cewe2😀
    Mantan gw yg masih sekantor aja seringannya cuma buat jadi bahan ledekan ama tmn2 kantor, soalnya menurut org2 kantor skr dia lbh “jelek” n kere dibanding jaman ama gw dulu huahahahahaha :)) atapilohhhhh..😀

    • Nah, itu dia Chik. Kamsud gue nulis postingan mantan ya emang buat seru-seruan. Kalo buat diketawain, mending di BBG aja, dicela-cela, hihihi..

      Oh itu mantan sekantor yg dulu cinta matilo yak?😀

  11. mbak ira…kalau aku itu yang udah jelas “end” kagak senapsaran…*berasa aneh pas denger istrinya masih suka jealous secara awalnya istrinya juga temen gw*. yang masih penasaran itu yang kagak jelas, iya apa enggak ? enggak apa iya ? alias gak pernah jadian, gak pernah ada kejelasan…kaya yang iya, tapi gak pernah bilang. dibilang enggak, kok kayanya perhatiannya lebih. pengen tau rasanya, once and for all, jadi lo tuh iya apa enggak ? *tanda-tanda kepo tingkat tinggi*

    • Hahaha.. I feel you banget deh, Mut. Ada tuh satu gebetan yang kagak jelas ujungnya pegimane dan tetep bikin penasaran. Mana pas gue mau merit, ujug-ujug dia nongol dan ngajak jalan. Lah kemane aje Bang kemarin-kemarin ane tungguin? Zzzzz… -___-

  12. Kalau case nya begini, si suami sakit hati lantaran dulu waktu pacaran ternyata diselingkuhin bertahun2. Dan taunya diselingkuin kita udah nikah… Gimana si suami bisa move on ya liat kelakuan istri dulu nya tukang selingkuh.. hehe..

  13. Hello mbak, gue baru baca blog mbak ini malem ini banget *sorry telat* awalnya gara2 baca2 postingan yg soal move on gitu dan abis baca2 postingan lain, gue tertarik buat komen disin *sorry join2 ya mbak*. Well, gue pacaran sama mantan terakhir gue dari pas SMU dan baru putus sekitar setahun yg lalu setelah 1,5 tahun pacaran *masih muda banget ya gue?* yg jadi masalah adalah… Gue yg mutusin dia, tapi gue juga yg akhirnya sering galau… Dan dia udah punya 2-3 pacar sejak putus dari gue. Dan gue…? 0. Selepetan2 sih banyak, tapi ya… Gimana ya? Belom ada niat. Ada 1 pertanyaan yg sering ngeganggu gue tiap ada acara keluarga: mana pacarnya? Padahal umur gue baru 20! Kaya bujang lapuk aja yak jadinya. Menurut mbak, normal ga sih gue hampir 2 tahun gagal move on dari mantan gue itu? Dan ada saran ga mbak buat move on? Karena buat balik udah amat nggak mungkin *disebabkan 1 dan lain hal, so kalo kata Adam Levine sih: Maybe we’re better off this way… We’re better that we break…* makasih & sorry curcol + join2 ya😛

    • Menurut gue mah, ukuran normal atau nggak mah relatif ya Tyo. Soalnya itu balik lagi ke orangnya. Ada koq temen gue yang tipenya gak bisa kalo gak punya pacar. Jadi begitu putus, beberapa hari kemudian langsung pacaran sama orang lain. Padahal belum tentu dia cinta sama pacar2nya. Dia begitu cuma supaya nggak sendirian aja.

      Ada juga yang tipe lama vakum pacaran kayaklo gitu. Gue termasuk yang lama vakum sih, karena gue males aja pacaran tapi gak cinta. Mending cuma koleksi slepetan aja lah ya. Mayan buat nambah jam terbang *apeeuuu*😆

      Anyway, you’re still young. Santai aja lah, gak usah dengerin omongan orang. Enjoy your time and moment. Nggak usah terburu-buru pacaran cuma karena ditanya keluarga/teman. Masa depan masih panjang lho. Fokus aja ke pendidikan dan karier dulu. Cinta-cintaan mah jadiin nomor dua dulu. Enakan juga banyak slepetan gini dan banyak-banyakin temen. You never know what will happen tomorrow or whom you’re gonna meet rite?🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s