Setengah Mateng

I love gays. I really do. They’re fun, hillarious and great to be with. They have all the best things in the world to keep you entertained. In fact, some of my close friends are gay. Thus I believe that the term “a gay man is a girl’s best friend” is so true.

Tapiii.. Gue nggak suka banget sama gay, be it men or women, yang pura-pura straight. Kemudian, mereka mencoba mengikuti norma-norma masyarakat dan tekanan sosial dengan menikah serta berkeluarga. Trus di luaran, mereka tetap punya pacar sesama jenis dan membohongi keluarga.

Kenapa? Soalnya gue punya beberapa kerabat dan teman yang jadi korban para gay yang maksa itu. Pertama-tama gue cerita soal my second cousin (anaknya sepupu nyokap). Sebut aja namanya Mawar *macem cerita Nah Ini Dia di Poskota yee..*

Jadi Mawar ini adalah cewek yang introvert, gak bergaul dan kurang memperhatikan penampilan. Suatu hari, adik tetangganya, sebut aja namanya X, ngajak kenalan. 2 minggu setelah itu, si X ngajak Mawar merit. Alasannya, dia udah berusia matang, settle (si X kepala cabang bank apa gitu), udah punya rumah, dan emang lagi cari istri. Mawar pun kepincut X. Gimana nggak? Selain dewasa+settle, X ini ganteng pisan. Putih dan terawat gitu ceunah.

Meski hubungan tersebut awalnya ditentang kakak X yang juga tetangga Mawar dan ortunya, akhirnya mereka menikah juga. Sodara-sodara (termasuk nyokap gue) salut karena Mawar yang menurut mereka biasa-biasa aja dan masih muda, bisa dapet laki yang matang, berduit dan ganteng pula. Setelah merit, Mawar diboyong ke rumah pribadi X.

Dari sinilah prahara dimulai. Setelah sebulan menikah, Mawar bingung karena belum pernah sekalipun X berupaya menyentuhnya seperti layaknya suami ke istri. Kemudian, Mawar disuruh berhenti bekerja karena X bilang “Supaya konsen jadi ibu rumah tangga yang solehah aja.” Mawar pun tambah teralienasi. Gak punya teman, gak pernah keluar rumah, jauh dari ortu, eh suami pun cuek.

Lalu suatu hari X pulang ajak seorang cowok. Malam itu Mawar disuruh tidur sendiri karena X akan tidur dengan cowok tersebut. Mawar pun kaget. Apalagi kemudian habit itu dilakukan X berkali-kali. Mawar pun marah dan langsung minta cerai. Reaksi X juga marah sampai menampar Mawar dan mengusirnya dari situ.

Aseli gue gondookk banget denger cerita si Mawar ini. Apalagi Mawar cerita, selama di rumah X, uang tabungannya habis untuk berbagai keperluan rumah X, mulai dari bocor sampai instalasi listrik. “Aku pikir kan karena ini rumah suamiku, ya sebagai istri nggak usah hitung-hitungan. Eh ternyata dia begitu,” kata Mawar.

Om dan tante gue juga murka bener. Tapi si X pengecut bok. Dasar cowok setengah mateng kali ye. Tiap ditelepon dan di-sms gak pernah dibalas. Disamperin om gue, kabur. Bahkan sampe sekarang, dia belum juga menceraikan Mawar. Padahal kejadiannya udah lebih dari 1 tahun lalu lho.

Kakak X yang tinggal dekat rumah ortu Mawar pun bolak-balik minta maaf. Gue rasa sih dia dulu nggak setuju karena udah curiga adiknya sebenernya gak doyan cewek. Tapi karena si X maksa, ya terpaksa deh diizinin.

Ggrrrhhhhhhh…. Pengen kirim rudal rasanya!😦

Cerita kedua, gue dapet dari temen gue, seorang makeup artist yang cong. Sebut aja namanya Nunu. Si Nunu pernah cerita soal best friend-nya dia, sebut namanya Melati, yang baru aja tunangan dengan Y. Nunu kemudian melontarkan ide iseng. “Bok, gimana kalo gue tes laki lo, beneran lurus apa belok?” kata Nunu. Melati setuju, karena dia yakin kalo Y adalah cowok sejati.

Nunu pun pura-pura nggak sengaja ketemu Y di tempat gym. Kebetulan Y emang belum pernah ketemu Nunu sebelumnya, jadi pas Nunu ajak kenalan, Y gak curiga samsek. Setelah ngobrol-ngobrol ngalor-ngidul, Y pun setuju untuk ketemuan sama Nunu lagi di apartemen Y beberapa hari kemudian.

Di apartemen itu, setelah dinner dll, rupanya Y bermaksud lain sama Nunu. Kalo dari cerita Nunu sih, mereka sempet kissing gitu dan Y ngajak lebih lanjut lagi. “Duh neik, kalo gue nggak inget si Y itu tunangan si Melati, udah akika caplookk!” cerita Nunu. Tapi karena Nunu inget tugas utamanya, yaitu ngetes Y demi Melati, akhirnya Nunu ngeles, minta izin pulang dengan alasan ada tugas makeup-in orang besok Subuh.

Kabar itu pun disampaikan ke Melati. Nggak lama, Melati langsung memutuskan pertunangannya dengan Y. Gue dengernya nyeesss banget deh bok😦

Tapi IMHO sih, kalo main tragis-tragisan, ya masih lebih tragis sepupu gue si Mawar sih ya. Soale udah keburu dikawinin, jo. Kalo Melati kan masih tunangan, jadi belum resmi gitu.

Makanya ya, waktu jomblo dulu, gue sempet rada hopeless dapet laki yang cucok. Waktu itu gue sampe bikin pameo begini “Laki-laki di dunia itu cuma terbagi dalam tiga kategori. Laki orang, laki bangsyat, dan gay.” Hahahaha.. *kebaca ya betapa hopeless-nya :P*

Untung sih, meski ceruknya sangat niche *tsah bahasanya* ternyata masih ada juga a few good men di dunia. Hopefully those are the ones we got married to and hopefully, they’re real men to the bone, unlike X nor Y.  

*praying hard*

Intinya sih, please do not trespass each other’s “boundaries”. Yang cowok tomboy, silakan terus jadi cowok tomboy. I really don’t mind about your sexual preference, beneran deh. Malah salah satu asiknya betemen sama cong, obrolan nyambung berat dan kalo ngecengin cowok kompak bok😀

Nah, kalo mau mengikuti tekanan sosial dan menikah, ya jadi straight beneran dong. Gue tau koq soal teori Freud yang bilang rata-rata manusia di dunia itu biseks. Tapi ya, it’s all about making decision. Being gay, getting married, staying single, semua punya konsekuensi masing-masing. Jadi jangan setengah-setengah. Kasian anak dan istrilo tauk.

Udah dulu ah. Permisiii…

26 thoughts on “Setengah Mateng

  1. Eh jadi inget Boook, temen kursus bahasa Perancis gw. Cowok yang keker banget. Suka nge-gym. Dan cool *maksudnya gak ngelirik kami yang wece-wece..*
    Bahasa Perancisnya cas cis cus…pokoknya jago deh!
    Kalo gw mah kebanyakan ” errr…errr” dan buka kamus. udah buka kamus, lafalnya pun salah. :p
    Dan lagi seru-serunya dese cerita sama professeur eike, dese keceplosan omong ” Mon petit ami ” instead of seharusnya kan ” ma petite amie”.
    Kalo lepel-lepel gw mungkin sih keseleo lidah, tapi kalo cas cis cus kayak dese…errrr.

    Sama pengalaman di salah satu cafe berbau Perancis di bilangan Sarince. Ada cowok yang sempurna bangeet ketampanan dan postur fisik ngeliat ke arah kami. Waktu itu lagi ngadain fete abis kenaikan tingkat di CCF. Kami yang wece-wece pikir ngeliatin salah satu dari kami. Abis flirting gak berkedip gitu Book. Eh gak taunya ngelirik temen gw berbodi keker. Ampuuun dijee! Jatah kita dapetin cowok keren makin tipis aja daaah

    • Eh di Oh Lala Thamrin mah emang gudangnya cong, Ndah. Gue dulu kalo lagi jalan sama gebetan-gebetan, suka gue tes ajak ke situ. Kalo tatapannya lurus terus ke arah gue, atau ngelirik cewek lain, atau ngerasa risih, berarti aman. Tapi kalo doi lirak-lirik cowok lain, fail berarti. Hahahaha…

      Btw, waktu dulu les di CCF, rata-rata temen sekelas gue cewek. Kalopun ada cowok, biasanya yang mau kuliah ke Swiss atau kerja di perusahaan Prancis. Atau ya kayak temenlo yang keker itu Ndah😀

  2. emang yang nanggungin itu bikin senep ya mak. Tapi mayoritas gay/lesbian memang masih gak terbuka ke lingkungan kan, jadi kadang banyak yang terpaksa menikah demi sepotong status dan demi nama baik keluarga.

    • Ya gue sih nggak masalah ya mereka tetep pura-pura nikah meski sebenernya kepaksa. Tapi plis, perhatikan perasaan pasangan dan anaklo. Kasian lho mereka kalo tau selama ini dibohongi😦

  3. Ahh sama…my best friends are mostly cowok tomboy! Yang udak ngeblend layaknya cewek (topik yg ga kita bicarain cuma haid n hamil krn dese ga bisa), yg munafik juga banyak. So far sih…banyak yg ke gap, ngaku ud straight tp tetep aja anggar. Jadi risih malahan…pas dulu dia apa adanya, kita malah bisa nerima dengan sangat apa adanya, pas giliran muna begini…jadi ilfil.
    Soal hopeless, eike juga pernah bo dibikin hopeless sm temen2 gay gw. Katanya gini ‘Udah deh lo percaya ama gw….75% cowok ganteng di dunia ini adalah gay’…lah pan masih ada 25% nya cong….”iya 25% nya adalah pasangannya”. Lo bayangin aja, kans elo dpt cowok ganteng makin tipis, belum lagi mrk masih butuh 50% untuk sisanya….yaaaa….terima nasib aja klo dapet laki seadanya….

    Aseeemmmm……

    • Hahaha.. Bener! Gue sih tiap ada temen gay yang memutuskan untuk merit sm cewek, ya gue gak masalah. Tp selalu gue wanti-wanti “Awas lo ye kalo main anggar lagi. Kasian binilo.” Apalagi biasanya cewek yang dipilih itu setipe semua bok. Usianya masih mudaaa banget, religius dan anak baik-baik. Mungkin harapannya spy bininya gak tau masa lalu doi kali yee..

      Udah deh lo percaya ama gw….75% cowok ganteng di dunia ini adalah gay’…lah pan masih ada 25% nya cong….”iya 25% nya adalah pasangannya”. Lo bayangin aja, kans elo dpt cowok ganteng makin tipis, belum lagi mrk masih butuh 50% untuk sisanya….yaaaa….terima nasib aja klo dapet laki seadanya….

      Bwahahaha.. Kalo gue dan temen2 cewek gue suka bilang gini “Gay itu kan gak beranak ya. Tapi koq kian hari mereka tambah banyak aja sih? Apa membelah diri ya?”😀

  4. Ehm…jadi keingetan salah satu seleb cowo yang baru merid sama artis juga yang usianya jauuuhhhh dibawah dia. (dan main satu sinetron bareng). sebelumnya kan doi melajang lama padahal bodi keren tampang ganteng.
    Pas ngeliat ngosip pertunangan mereka sempet tercetus, “eh, emang si cowo udah straight?” kasian kan cewenya kalo belum sembuh.😀
    coba dung dibahas ini di twithosipnya seus.. hihihi

    • Hoo.. Si AS ya? Dulu kan pas kita masih ABG, dia pernah digosipin pacaran sama model Gadis yang item itu lho. Dulu gue suka mikir, ih koq AS ganteng gitu mau sm si cewek? Ternyata lama kelamaan gue denger itu sebenernya sandiwara. Meh..

      Kasian si cewek ya. Masih kecil banget, cantik pula. Mudah-mudahan AS bisa nikah beneran, gak adu anggar lagi..

  5. gw berusaha menghormati cowok2x tomboy, asal tomboy beneran bukan lelaki straight pura2x tomboy supaya bisa pegang2x cewek ya hehehehehe… btw beneran keinget, banyak kan arteis, fotomodel dan koreografer zaman dulu gw muda yg disebut tomboy tp kawin juga, ada yg mulus (mgkn cuma lembayung) tp ada yg smp gonjang-ganjing smp istrinya hilang seketika dr pergosipan nusantara. apa kabar tuch istri ya? *haus ocip*

    • Ahahaha.. Jadi inget temen gue sekolah dulu. Kita semua udah anggep dia cowok tomboy ya, sampe cuek gitu ganti baju di kelas pas mau olahraga meski ada dia. Eh, tiba-tiba seorang teman lain cerita, dia abis ngobrol sama temen si cowok tomboy itu. “Gue kan tanya, lo ngac3ng nggak sih kalo cewek-cewek coleklo or ganti baju di depanlo? Eh dia jawab iya lho Ra. Berarti kan dia normal.”

      Sompret. Langsung abis itu kita cewek-cewek nggak ada yang mau ganti baju depan dia lagi. Hahaha..

      Yg istrinya ilang itu anaknya mantan presiden kan? Kasian ya istrinya. Udah berasa keren dipersunting sama anaknya mantan presiden, kaya raya dan sukses, ealah ternyata cuma pura-pura. Zzzz…

  6. Ih, ini kok mirip sama postingan gue yang CCN part 2 sih! Sebenernya, ngaku aja napa sih ya. Gue bingung deh, kalo dibilang cuma karena social judgment, lu kira mengekang orang dalam institusi perkawinan tuh baik adanya ?? Emangnya mempermainkan institusi perkawinan itu bagus untuk kehidupan sosialnya?

    Kalo ngaku dari awal, main aja sana sama pasangan gay-nya, mau gonta ganti juga gak urusan deh (paling urusan sama Tuhan). Tapi kalo udah mainin perkawinan: KE LAUT AJE!

    • Setuju! Kalo emang mau pura-pura “normal” ya nggak usah pura-pura kawin ya. Kesannya kan dia meremehkan banget institusi pernikahan. Emangnya seenak jidatnya bisa dipake buat nutupin sesuatu?

  7. Susah ya….di satu pihak kesel sama yang gay tapi makan ladang orang gini, di lain pihak kasian juga sama mereka yang sampe segitunya demi mgenikuti tuntutan sosial. Di negara barat aja, yang gay acceptance-nya udah lebih maju, masih banyak kaum gay yang susah untuk coming-out apalagi di Indonesia yang kalo ketauan gay kadang bisa dirajam.

    Btw, kata temene gue, yg seorang lesbian, pada umumnya banyak orang yg ngerasa/punya feeling kalo pasangannya gay, but they decided to do nothing about it. Gue sedih dengernya karena artinya mereka memutuskan untuk gak bahagia.

    • Iya Rik, apalagi nggak semua orang punya guts buat ngadepin masyarakat dan coming out. Wong temen gue meski udah sangat open di lingkungan dan aktif di organisasi LGBT, tetep gak berani terang-terangan ngomong ke keluarganya. Yang tau cuma kakak-kakaknya aja. Makanya sampe skrg banyak extended family yang nanyain dia kapan merit, which makes him annoyed🙂

      Oh ya? Perasaan kayak gimana ya Rik? Jadi penasaran buat dianalisa, hehehe.. Kalo lines yang kepaksa merit, sebenernya lebih kasian lho IMHO ya. Soale lines kan mainnya perasaan, jadi lebih nelangsa gitu kalo suffering. Temen gue yang lines cerita, ada mantannya yang memutuskan merit. Trus si mantan ini masih menghubungi dia buat curhat soal suami dll, dan bilang kangen, i love you dll. Ya temen gue ogah lah, karena prinsip dia, kalo udah sama laki, silakan move on. Tapi buat si mantan, susah move on karena yang “rusak” adalah perasaan dan hatinya. Yang bikin dia kuat cuma anaknya aja. Duh bayanginnya gue gimanaa gitu😦

      • Perasaan gimana ya…susah jelasinnya. Ibaratnya gaydar jadi berdering2 gitu. Apalagi kalo udah urusan tempat tidur, bisa keliatan lah dari situ ya. Belum lagi perilaku yang tipikal gay, yang percaya gak percaya keliatannya memang ada.

        Kalo menurut temen gue, yang lesbian itu, segimanapun usaha kita untuk menuhin tuntutan masyarakat, tetep aja susah bgt menutupi jatidiri yang asli. Si temen gue ini sih belum coming-out ke ortunya tapi dia yakin banget ortunya tau. Nah, sama tuh kaya orang-orang yang menikah sama gay, sebenernya tau tapi pilih untuk diem aja and do nothing about it.

        Dulu gue khusyuk banget baca blog2 bertema LGBT ini, ada beberapa yang nulis (lines) kalo suami mereka sebenernya tau tapi pilih untuk gak cerai. Macem2 alesannya…jaga nama baik keluarga, demi anak2, ribet proses cerainya, dll.

        Dan masalah tuntutan masyarakat…akhirnya bukan kaum LGBT aja yang jadi korban karena mereka yg straight pun akhirnya pilih untuk bersama (atau tetap bersama) dengan orang yang mereka tau jelas gay demi sebuah status yang namanya pernikahan.

      • Eh Rik, mau dong di-DM blog-blog bertema LGBT. Buat iseng aja, sekaligus ngebuka wawasan juga sih. Biasanya kalo udah pada punya anak, emang jadi lebih ribet ya. Gak usah LGBT, normal couple aja rumitnya setengah mati.

        Dan masalah tuntutan masyarakat…akhirnya bukan kaum LGBT aja yang jadi korban karena mereka yg straight pun akhirnya pilih untuk bersama (atau tetap bersama) dengan orang yang mereka tau jelas gay demi sebuah status yang namanya pernikahan.

        Bener, kayak sepupu gue itu salah satu korbannya😦

  8. my favorit Gay is Kurt and Blaine😀

    Mau dibilang harusnya ga nyalahin tuntutan sosial, tapi mau ga mau emang tuntutan sosial juga kan yang bikin begitu? Belum banyak soalnya kan ya emang yang bisa menerima bener2 kalopun minimal ga dengan baik, cukup dengan ga diusik deh… Terlepas lagi dari dosa ato ngga… ya DOSA pasti kan ya… cuma kan sbenernya dosa mereka sendiri…

    Aku punya sodara yang gay. Sekeluarga tau. Ga seagama saya aku sih ya, jadi kita ga banyak usik. Menerima aja dan ga jadi gimana. We know he has a boyfriend. Tapi pacarnya ceritanya nyeleb gitu, dan demi menghindari gosip dia seakan akan pacaran sama cewe. Kalo nanya ke sodara, dia sendiri sebel katanya, cuma mau gimana lagi. Tapi di kasus ini, ngasih tau memang ke cewe “seakan pacar”nya.

    Anyway, semoga proses cerainya Mawar cepat beres ya, dear🙂

      • cinta katanya😆 iya emang makanya dosa itu urusan masing2… biasanya mereka jg melek agama sbenernya kok, jd dah tau deh baik buruknya gimana2nya mah…

  9. kasian si Mawar😦 iya gw setuju Ra, jangan pura2 deh mendingan all out aja. kalo pura2 menyakiti banyak pihak. semoga si Mawar dapet jalan keluar. 😦

  10. Gw juga ada tuh sodara, walau bukan inner circle gw, tp jauuuhhh.. Dia kalo sama gw come clean. Jadi pernah double date gitu sama dia dan pacarnya. Keluarganya gw rasa sebenernya ada feeling, tapi karena ya itu norma-norma jadinya mereka kayak tutup mata. Mungkin nunggu dia jujur kali yah. Sekarang sih gw udah gak contact lg sama dia (krn bukan sodara langsung gw juga) dan setau gw malah di fb-nya dia sm cowo mlulu fotonya. Mungkin pada akhirnya dia udah jujur kali yah. Dan kalo diliat dari foto2nya di fb kayaknya dia sekarang lebih bahagia. Emang kejujuran itu walau berat tapi bikin lega.

    Moga-moga Mawar cepet dapet solusinya yah🙂

  11. hmmm… mau coment tapi takut jatuhnya jadi SARA :D…

    sebenernya siy aq ga masalah liat gay (men or women) gitu… itu siy emang hak mereka.. cumaa… aq kok ya jadi kepikiran ke anak-anak…
    maksudku kalo misalnya kita mentoleransi ini… akhirnya malah tambah banyak dan dianggap hal yang biasa saja terjadi… entah karena itu urusan mereka lah… ato masalah HAM lah… atau kelainan genetik lah…

    aq takutnya anak-anak merasa gay itu hal yang lumrah terjadi di sekitar kita… dan mereka mikirnya juga jadi tidak terlalu tabu kalo hal itu dilakukan… wong dibolehkan sama lingkungan kan?….

    aq ga tau… aq yang lebay… ato gimana… cumaa… orang tua siy haruslah mengajarkan dengan keras tentang norma-norma agama… cuma lingkungan juga sedikit banyak kan berpengaruh juga…

    • Iya Mbak, sepanjang aku tau, untuk urusan ini, justru emang lebih banyak dipengaruhi lingkungan sih. Apalagi Sigmund Freud pernah bilang kalo manusia itu rata-rata memiliki kecenderungan untuk jadi biseks. Laki-laki dan perempuan yang beneran straight, atau beneran gay, itu nggak banyak. Jadi emang bener, semua tergantung lingkungannya gimana.

  12. Pingback: Papa Papa Ganteng « The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s