A Life Lesson

Barusan gue dan temen gue naik taksi. Karena macet, jadilah kita ngobrol ngalor ngidul sama supirnya. Mulai dari kemacetan hingga beban hidup. Dari situ, kita tau bahwa Pak Supir punya anak tiga, dan semuanya hampir sukses jadi sarjana.

“Ini nanti sebentar lagi anak saya yang bungsu lulus Pak, Bu. Setelah itu saya pensiun. Wong saya kerja kan cuma demi anak-anak bisa kuliah,” katanya.

Gue dan temen gue pun terkagum-kagum. Apalagi begitu tau bahwa ketiga anak Pak Supir itu kuliah di universitas negeri, pake beasiswa pula. Terus anak-anaknya pada tau diri. Yang besar, waktu kuliah di sebuah universitas negeri di Jakarta, dia sambil mengajar dan jadi guru honorer. Yang nomor dua, setelah lulus dari institut negeri di Bogor sekarang kerja di BP-POM. Yang ketiga masih kuliah di sebuah universitas negeri di Jawa Tengah.

Wajar kalo si Pak Supir cerita dengan nada kagum yang nggak bisa dia sembunyikan. Semua kerja kerasnya ngelilingin Jakarta jadi supir taksi kini terbayar sudah. Total, sudah 15 tahun dia jadi supir taxi. Sebelumnya dia kerja di sebuah perusahaan tapi kena PHK.

Gue pun salut sama anak-anaknya Pak Supir. Mereka cukup tahu diri, mengerti kondisi ortu yang sampe jungkir balik demi nyekolahin mereka. Mereka cukup tahu diri dengan melakukan tugas mereka, yaitu belajar dan sekolah yang bener.

Gue juga salut dengan Pak Supir dan istrinya. Berarti mereka bisa kasih pengertian dan pendekatan ke anak-anak mereka untuk tahu tugas masing-masing. Ortu cari uang, anak sekolah. Period.

Dari situ, entah kenapa ingatan gue melayang ke anak-anak STM, SMA dan mahasiswa yang suka tawuran. Serta bocah-bocah J4km4n14 yang doyan petantang-petenteng sok jagoan, naik-naik di atas bis/angkot sambil joget (padahal belum tentu ngerti bola juga). Belum lagi bocah-bocah yang sok ikut rombongan pengajian Majelis Anu, yang nabuh gendang di atas angkot, atau ikut takbir akbar dengan kelakuan sama (padahal solat aja kagak).

Eh Tong, pada nggak mikirin perasaan emak bapaklo ape? Emangnya disangka melahirkan kalian itu nggak pake sakit, tinggal bersin terus brojol gitu? Emang disangka membesarkan kalian itu nggak menguras energi, emosi dan biaya? Emang disangka kalo kalian kenapa-kenapa, emak dan babe di rumah nggak kesusahan?

Kalo kalian meninggal, emang disangka emak babe nggak nangis dan harus ngeluarin duit buat bayar pemakaman? (tanah makam di Jakarta mahal bos!) Kalo kalian celaka, masuk RS dan cacat, emangnya disangka semua biaya perawatan gratis?

Coba deh dipikir pake otak ye, jangan cuma pake dengkul.  *ngos-ngosan esmoni sendiri*

Trus gue juga jadi inget pas zaman-zaman sekolah dulu. Gue nggak sepenuhnya clean sih. Sesekali bokisin nyokap supaya bisa jajan lebih pernah lah. Tapi paling top ya 10-20 ribu lah. Itupun bonyok gue kayaknya mah tau tapi pura-pura gak tau. Sok pengertian gitu ceunah.

Nah temen gue ada yang ke kampus bawa mobil. Trus pas ada tawaran beasiswa yang syaratnya gampil, cuma min IPK 2,75, dia ikutan. Jadi duit kuliah dari bokap bisa dia pake buat jajan. Padahal gue dulu gak ikut gara-gara gue terlalu naif mikir, beasiswa itu lebih baik buat yang bener-bener butuh. Makanya pas tau si temen gue ini ikutan+dapet pula, gue gemesnya luar binasa. Siwalan!

Yang lebih parah, temennya laki gue dong. Ada satu orang yang sampe bela-belain ngurus surat miskin dll supaya dapet keringanan biaya dari kampus. Padahal dia tiap hari ke kampus bawa mobil+duit jajannya berlebih. Setelah dapet keringanan biaya, duit kuliah dari bokapnya dia pake buat foya-foya. Aseli gue dengernya aja sampe nganga. Kebangetan banget nggak sih tipu-tipunya?

Aduh adik-adik (dan anak-anak sekalian kelak), jangan ada yang nyontoh kelakuan bocah-bocah supporter nan tengil dan temen-temen kuliah akyu dulu ya. Kasian itu emak bapak yang banting tulang kerja cari duit. Mana dana pendidikan zaman sekarang mahalnya naudzubillah pula. Awas kalo ada yang main-main di sekolah!

Remember, it’s not that difficult to please your parents. Just study hard and be successful in your life, that’s enough. Jangan contoh yang kayak gambar di bawah ini ya. Jadi supporter sih gak apa-apa, tapi jangan petantang-petenteng sotoy dan anarkis, oke?

43 thoughts on “A Life Lesson

  1. inilah kelebihan kalo naik taksi dibanding angkutan umum lainnya -bukan sok eksklusif- seringkali kita bisa belajar dari pengalaman hidup supir taksinya🙂

  2. gw inget beasiswanya itu Rp60.000/bulan, sekali dapat habis buat bayar abonemen kereta Rp24rb belum dihitung naik angkot ke stasiun ya. gw juga agak miris ngliat temen gw yg ngambil uang beasiswa sama uang skripsi tp bawa mobil tiap hari ke kampus, secara ya gw dan teman2x yg lain sudah kayak teri di kereta. jaman itu mgkn gegara krismon dan pergantian pemerintah, kampusnya rada royal kasih beasiswa klo gw inget2x.

    • Oh segitu ya? Bukannya lebih gede ya Mak? Dulu soale macem-macem tuh beasiswanya yang tersedia pas angkatan gue. Sebenernya lumayan sih ya, tapi koq gue gondok berat pas tau temen gue yang bermobil dapet. Zzzz…😦

      • Apa kita beda 10 angkatan (hua gw tua banget kali :P). Patutlah gondok, apalagi zaman kita beli buku aja harus cari bekas kakak angkatan atau di Pasar Senin, masa beasiswa buat bayar tol?😛
        Btw gw sempat gondok juga denger cerita kebanggaan kerabat yg anaknya sekolah di SMU unggulan dpt BOS (Bantuan Operasional Sekolah), anaknya dpt keringanan gak bayar SPP. Helooow, itu mobil sekelas F*rtuner bapaknya diumpetin dimana ya? Pengen gw kirim laki gw yg auditor negara utk audit itu sekolah grrrrrrrrrr.

      • Iyaa… Itu gue ngerasain banget tuh beli buku di Ps Senen, hahahha.. Trus kan banyak pedagang buku Senen yang suka pameran di kampus gue or FISIP. Lumayan sering dpt buku murmer😛

        Oh yaa?? Itu kerabatlo koq mulutnya nggak disumpel ya? Hal kayak gitu dibanggain menurut gue kan kurang pantes krn dia-nya tajir😦

  3. iya tuh… sempet sebelll… waktu ada pengumuman beasiswa… udah sok idealis ga ikutan… ternyataaaa… banyak temen yang ikutan padahal dia lebih mampu dari aq tuh…
    dan lebih bikin sebel lagiii… kadang-kadang pinternya kita ga diakui gara-gara kita ga pernah dapat beasiswa… lahhh gimana mo dapettt… wong ga apply…
    *esmonimasalalu :))…

    • Makanya Mak. Kasian temen-temen yang beneran butuh tapi gak dapet karena kalah saingan. Kayak waktu gue dan temen-temen gue apply beasiswa S2 ke luar. Kita kan emang butuh ya, secara gak ada doku juga buat biaya di sono. Eh yang dapet malah mereka yang sebenernya mampu kuliah S2 (bahkan sampe S5 kali) dengan biaya sendiri. Ih cebeellll😦

  4. Kebetulan kenal dengan golongan lain peraih beasiswa tapi berpunya ini. Yaitu golongan ambisius demi pembuktian diri bahwa otaknya encer plus buat manjang2in cv nan berprestasi. Biasanya golongan ini juga rajin ikut kepanitiaan dan seminar ini itu demi cv-nya.

    • Hahaha.. Iyaaa beneerrr.. Eh tapi kalo temen gue yang bermobil dan ikut apply beasiswa itu sih pure karena dia pengen ngembat duitnya aja Mak. Lebih gimana gitu ya😦

  5. Aku pernah mak ngambil beasiswa ntu. Secara gaji pokok bapak sih masuk di syarat. Tp jelas gue ga kekurangan -_-. Cm ambil 1 semester, beliin cincin. Semester depannya udin ga tega :p

  6. kesel emang kalo liat anak masih sekolah ato kuliah yang petantang petenteng sok jago sok keren begitu… waktu sma ada temen yang dengan bangga cerita ke ortunya kalo ortunya ga tau bayar SPP musti berapa, sama dia dicatut jadi 3x lipet dan sisanya ya buat dia seneng2 aja… Parah bener… Alhamdulilah dari jaman sekolah kalo mau jajan tambahan memilih buat jualan skalian bantuin sodara, skalian dapet untung jualan 20rebu sehari dari 20 bungkus nasi kuning dan dapet 1 gratisan buat bekel tiap hari haha adek2 aku yang skarang masih sekolah, dititipin katalog sama kakaknya aja katanya tengsin.. owemjih…

    • Iya gemes banget pengen dipites deh anak-anak kayak gitu. Ada tuh dulu temen gue yang sampe gak boleh ujian karena belum bayar SPP bbrp bulan. Padahal ortunya tajir. Ternyata duitnya dipake jajan sama dia. Zzzz…😦

      Waaahh salut deh sama dirimu! Kalo gue mah emang gak bakat dagang, jadi gak pernah dititipin begituan hehehe.. Oh ya, di kantor gue kemarin ini sempet ada anak baru yang titip dagangan makanan bikinan ibunya sendiri di pantry. Pas tau, kita sekantor langsung yang “huaaaa” terharu bok. Jarang-jarang lho anak yang udah kerja, tapi masih mau berepot-repot ria bawain dagangan ibunya di kantor :’)

  7. Reblogged this on -ndutyke- and commented:
    “Gue pun salut sama anak-anaknya Pak Supir. Mereka cukup tahu diri, mengerti kondisi ortu yang sampe jungkir balik demi nyekolahin mereka. Mereka cukup tahu diri dengan melakukan tugas mereka, yaitu belajar dan sekolah yang bener.

    Gue juga salut dengan Pak Supir dan istrinya. Berarti mereka bisa kasih pengertian dan pendekatan ke anak-anak mereka untuk tahu tugas masing-masing. Ortu cari uang, anak sekolah. Period.”

  8. beberapa waktu lalu saya mampir ke sebuah cafe untuk ketemu temen saya, melihat di salah satu sudut cafe ada 3 orang anak, mungkin sekitar SMP dan SMA awal begitu. And they’d smoke, hadeeeh, pengen nampol deh rasanya, nggak ada kerjaan banget sih, udah nongkrongnya di cafe, ngerokok pula, nggak mungkin kan itu duit dari usahanya dieee …. T_T tapi semoga semakin banyak manusia2 yang seperti anaknya pak supir tersebut, menghargai apa yang dipunya🙂

    http://blog.fentyfahmi.net

    • Nah yang kayak gitu-gitu tuh yang bikin gemes pengen noyor bolak-balik. Makanya waktu masih sekolah, nyokap gue melarang keras gue untuk ngerokok. Katanya “Kalo masih minta duit dr ortu, nggak usah berani-berani ngerokok.” Pas udah kerja, ya nggak dilarang karena kan udah punya duit sendiri.

      Gue paham banget perasaan bangganya si Pak Supir. Karena kebahagiaan dan kesuksesan anak akan dirasakan 1000x lipat oleh ortunya🙂

  9. mbak tulisan ini bener2 mewakili anak2 abg zaman sekarang, suka nggak empati sama orang tua. jadi ingat pas sma, mnta tas branded ke ortu “bennetton” rada maksa, gitu aja rasanya berdosa banget deh kalo sdh disekolahin mahal2 kita berbakti sama mereka. yuk senengin ortu kita…

    • Ih samaaa… Koq tasnya samaan sih, Benetton juga, hahaha.. Kalo gue dulu, beli tas/sepatu branded, biasanya nunggu Lebaran atau ultah. Kan pas Lebaran dan ultah suka dapet duit dari sodara-sodara. Nah nanti nyokap tinggal nambahin kalo duitnya kurang. Lumayan sih, belajar usaha juga buat dapetin sesuatu🙂

  10. Subhanallah….kagum…takjub…ama bapak sopir taksi, selain dia bisa nyekolain anaknya ampe sarjana, dia juga bisa mendidik anaknya menjadi anak yang berbakti dan berguna…maksudnya ‘seutuhnya’ gak cuma urusan pendidikan….Ya Allah moga moga kita juga bisa mendidik anak kita lahir bathin yaa…pendidikan formal dan akhlak perilakunya….*ini yg paling sulit menurut gue*😦

    Baideweiiiii ya raaa….sumpeee deeehhh aku juga sebeeelll, keseeeelll dan pengen mitesin rasanya liat anak2 supporter sepak bola gitu…secara mobil gue pernah di pukul pake bambu gitu gara2 plat mobil gue “B” rrggghhh…. *keluar tanduk* kagak liat apa gue emak emak….pake kudung pulak…masa iya gue jakmania…lagian kalo udah kalah mah kalah aja…kenapa jadi nyosor plat B *ehhh kok jadi curhat* kamsudnya…orang2 kayak gini yg musti dicuci otak niiihh….*ngakak setengah mati liat tulisan di gambar atas…”persija ampe mati” gubraaakk…jedotin pala ke tembok itu emak bapaknya kalo liat anaknya bener2 ky gitu pemikirannya*

    • Bangeett.. Cari duit buat masukin anak ke sekolah terbaik mah relatif lebih gampang ya mak jika dibanding mendidik akhlak dan budi pekerti anak. PR banget deh buat kita-kita *garuk-garuk ketek*

      Ih makanya, itu bocah-bocah begitu pasti karena pergaulan deh. Gue sih gak 100 persen nyalahin mereka ya. Harusnya ortu mereka juga ikut “memagari” anak-anaknya supaya gak terlalu jauh ikut-ikutan kegiatan kayak gitu. Tapi rata-rata ortu bocah-bocah itu sibuk cari duit krn ekonomi yang minim. Jadi kayak lingkaran setan gitu deh, bingung sendiri gue jadinya😦

  11. iya, kadang mikir jadi ibu dah stress…ntar anak2 kita menghargai usaha dan ke-setress-an kita kagak ya….*berdoa komat kamit biar anak2 jadi baik*

    • Eymber! Kalo gue sih mikirinya jadi gini, I’m doing my best for my children supaya mereka kelak jadi pribadi yang bisa menghargai dan menyayangi orang lain, terutama ortunya. Kalo in the end harapan dan didikan gue gak berhasil (amit-amit jabang bayi), ikhlas aja deh. Kasih sayang ortu, especially ibu, itu harusnya kan unconditional. Kayak lagu Kasih Ibu itu lho.. “Hanya memberi tak harap kembali, bagai sang surya menyinari dunia” :’)

      *duh jadi brebes mili*

  12. Halo mba,salam kenal ya.. Kmrn2 silent reader aza, tp sukaa bgt tulisan ini, ngwakilin diriku..🙂
    Setuju bgt deh mba, aku jg suka males n miris ngeliat anak2(n adek2) tawuran n demo ga jelas gitu, kaya ngerti gitu yg dilakuin tuh apa tujuannya, mending mah sekolah yg bener(sekolah tuh mahal) n cari kerja yg bener jg..(skg ini ya cari kerja pan susyah bener ya).. #ikutanesmoni..😀

    • Hihihi.. Toss dulu ah!

      Makanya kalo liat yang tawuran gitu, suka gedeg sendiri gue. Secara gue gak suka berantem+punya musuh ya, jadi gue ngeliatnya useless banget deh. Dunia nyata di luar sana lebih rumit dan kejam cuy daripada dunialo di sekolah/kampus. Pengen deh toyorin satu-satu pake parutan kelapa!😛

  13. Salut gue sama anak-anaknya pak supir. bener-bener tau diri…

    paling males deh liat anak-anak yang take things for granted karena ortunya tajir…
    lebih malesin lagi liat model begini tapi yang ortunya masih harus jungkir balik cari duit *keplak satu-satu*

    • Beneer banget Li. Gue dulu pas liputan kriminal, suka nemu bocah-bocah SMA/STM yang ditangkep polisi karena tawuran. Pas dijemputin emak-bapaknya, gue sedih sendiri. Secara ortu bocah-bocah itu biasanya dr ekonomi lemah banget. Yang bapaknya tukang sayur lah, ibunya tukang cuci setrika lah. Hati gue sediiihh banget bayangin emak bapaknya yang jungkir balik kerja banting tulang buat sekolah anak, eh anaknya malah ikut tawuran atau joget-joget di atas bis sbg supporter bola. Pengen gue kitik-kitik pake golok deh itu bocah-bocah!

  14. saya justru salut sama sampeyan loh, menceritakan sesuatu yang memang pantas untuk diceritakan, cerita-cerita sederhana terkadang bisa menjadi stimulasi yang baik untuk semua yah😀

    salam kenal

  15. jadi inget temen gw yang juga dapet beasiswa, keliatannya c kurang mampu tapi kok perawatan kulitnya lebih canggih dari gw saat kuliah dulu..ternyata oh ternyata dia dapet beasiswa salah satunya buat ngerawat kulit dan biaya kuliah sebenernya masih bisa ditanggung kakaknya🙂
    truz pas jaman kuliah kan ada uang sumbangan yang harus dibayar sesuai penghasilan orang tuanya, tditentuin dulu jumlahnya sama dekanat truz ada nego orang tua dengan dekanat ternyata ada juga loh orang tua yang ngegembel waktu nego supaya ga bayar bahkan bayar murah tapi sebenernya mereka mampu hehehe…pemikiran orang suka beda c yah🙂

    • Haiyaaahhh.. Beasiswa koq buat ngerawat kulit X_X

      Eh soal sumbangan itu bener banget Res. Dulu pas gue SMA, kan juga ada tuh sumbangan gedung sekolah. Ada lho ibu-ibu orang tua murid lain yang dateng ngegembel. Ternyata pas udah mulai masuk sekolah, baru deh ketauan kalo mereka tajir karena anaknya punya barang-barang branded. Malesin banget deh😦

  16. Pingback: A Curhat Magnet « The Sun is Getting High, We're Moving on

  17. jadi inget pak bobi tukang koran langganan. jadi dulu dia punya anak buah, nyambi jadi loper sambil sekolah. ternyata yang nyekolahin ya pak bobi ituh. kata pak bobi, kalo perlu dikuliahin biar keluarganya keangkat dikit. dan si loper tau diri loh. pagi nganter koran, trus sekolah, siang nganter galon air. lulus sma, kerja di salah satu fast food sambil nyambi kuliah

    • Aiih seneng deh dengernya Mak. Soale paling sebel sama orang yang gak tau diri, udah dibantu tapi begitu sukses malah pura-pura gak kenal. Semoga anak buahnya Pak Bobi masa depannya cerah ya🙂

  18. Pingback: Lika Liku Naik Taksi | The Sun is Getting High, We're Moving on

  19. temen kuliahku juga dulu ada mbak, yang ngurus surat miskin untuk apply beasiswa, dan diterima aja beasiswanya, padahal dia tiap hari ke kampus bawa mobil mahal😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s