Wake Up Call

It takes a village to raise a child. Begitu bunyi pepatah dari Afrika tentang gimana sulitnya membesarkan anak. Gue denger pepatah itu saat ikutan seminar bersama Bu Elly Risman dulu. Meski waktu itu temanya tentang komunikasi, Bu Elly juga memasukkan tema seks agar kita, para peserta, aware.

Mungkin buat yang follow twitter gue, tau tentang kasus keponakan gue yang berusia 7 tahun dan diperkosa oleh tetangganya yang masih berusia 11 tahun.  Mungkin pada tau betapa sedih dan nelangsanya gue denger kabar itu.

Memang sih, keponakan gue ini bukan keponakan langsung. We’re only related by marriages. Karena silsilah keluarga yang complicated, supaya adil gue panggil ibunya tante, dan anaknya keponakan.

Anyway, soal anak 11 tahun udah ngerti perkosaan tentu aja bikin tanda tanya besar di kepala kita. Emang anak segitu udah bisa ngac3ng? Yang pernah ikut seminar bareng Bu Elly aja masih terkaget-kaget. Apalagi yang awam dan sabodo teuing? Padahal itulah kenyataan yang ada di tengah kita.

*gue pernah copas seminar sex & gadget Bu Elly dari blog temen di sini *Mau liat contoh? Silakan simak foto di bawah ini yang gue ambil dari twitternya Bheboth. Ini merupakan materi seminar PD Bicara Sex dengan Anak yang digelar Bu Elly akhir pekan lalu. Dan kata Bu Elly, tulisan di gambar berikut ini adalah tulisan anak-anak kelas 4-6 SD. Bener kata Bheboth, it’s a wake up call for us, parents :( 

Pas Bheboth sharing soal seminar Bu Elly di twitter, pas banget bokap gue cerita soal kasus perkosaan keponakan gue. Hati gue lemah, lunglai, dengkul rasanya mau copot. Emang sih kejadiannya udah 1 bulan yang lalu dan gue udah pernah denger infonya sekilas 2 minggu yang lalu. Tapi kali ini bokap cerita lebih detil. Trus barusan, gue telepon tante gue untuk tahu duduk persoalannya gimana.  

Menurut tante gue, anaknya si N ini gak berani cerita soal peristiwa laknat itu ke sang ibu. Dia cuma berani cerita ke sahabatnya di sekolah. Untung si sahabat cerita ke ibunya, yang langsung manggil tante gue. Saat dikonfirmasi, N ngaku dengan bilang “Ma, kata Kak R (pelaku), aku dient*tin.” Hati ibu mana sih yang nggak hancur dengernya bok?😦

Saat tante gue minta pertanggung jawaban keluarga R, ortunya malah mendamprat habis-habisan. Mereka menyanggah bahwa anak mereka mampu doing such terrible things. Dan mereka menantang tante gue untuk lapor ke polisi.

Setelah melaporkan tindak pencabulan dan melakukan proses visum pada N, tante gue ngerasa stuck. Pasalnya, polisi gak bisa menjerat R dengan pasal pencabulan karena dia masih di bawah umur. Begitu juga yang dibilang oleh Komnas Perlindungan Anak saat tante gue konsul ke sana. Komnas bilang, mereka punya program rehabilitasi anak yang kecanduan narkoba, tapi nggak punya untuk anak yang kecanduan seks.

Lagi puyeng gitu, keluarga R menyerang dengan mengirim preman dan melabrak tante gue supaya nggak perpanjang kasus. Tante gue yang baru beberapa bulan ini jadi single parent pun tambah pusing.

Yang konyol, keluarga R kan menolak tudingan bahwa anaknya merkosa N. Ibu R bilang “Anak saya gak ngerti gitu-gituan. Wong hapenya aja Esia yang gak ada videonya.” Setelah R ditanya sama pemuka agama setempat, dia ngaku bahwa dia sering pinjem hape ibunya untuk nonton video porno. Ibunya R malu luar binasa. Tapi tetep aja sih neror-neror. Hih! *kirim santet*

Gue gak tau deh, ortunya R itu gak educated or gimana ya. Kalo liat kompleks perumahan tempat tinggal mereka, harusnya sih cukup educated. Mereka gak paham apa ya bahwa segala tindakan defensif garis keras yang mereka lakukan itu nggak mendidik samsek? Mereka malah menjerumuskan R ke lubang yang lebih dalam. Can you imagine what he’ll be like 10 years from now? Lah umur 11 tahun aja udah begitu banget😦

Tante gue cerita, setelah tanya ke sekolah R, ternyata si R itu pernah dikeluarkan dari sekolah karena ketauan nyolong 3 kali. Tapi herannya, tahun ajaran berikutnya, dia udah balik lagi. Rupanya ortu si R nyogok supaya anaknya balik sekolah di situ. How pathetic!

Sekarang sih ponakan gue udah back to her old self. Udah sekolah, bisa tidur lelap (abis peristiwa tsb dia selalu tidur dengan gelisah) dan mau cerita-cerita sama tante gue. Kata psikolog yang sempet dikonsul tante gue, kondisi N saat ini masih relatif stabil karena dia belum memahami apa yang telah terjadi pada dirinya. Nanti, sekitar 2 tahun lagi, setelah nalarnya jalan, baru semuanya meledak. Makanya gue barusan telp dan kirim email ke Bu Elly untuk minta solusi yang terbaik gimana😦

Asli lho, kepala gue nyut-nyutan sendiri ngebayangin kondisi keponakan gue dan tante gue. Apalagi gue punya anak cewek kan. Emang bener kata pepatah Afrika itu. It takes a village to raise a child. Meski kita mendidik dan mengurus anak kita dengan baik, tetep aja gak cukup. Pasalnya di luar sana ada orang tua yang ndablek dan gak ngurusin anaknya sendiri. Dan anak-anak itulah yang kelak jadi potential threat buat anak kita.

:'((((((((

Dilema banget deh, di satu sisi gue mau Nadira jadi anak yang bisa bergaul sama siapapun, dari kalangan manapun. Tapi ngeliat kasus-kasus semacam ini, koq bawaannya pengen nyeleksi teman-temannya berdasarkan kepedulian ortu mereka terhadap anak sendiri. Hiks..😦

P.S: Udah ada belum sih teknologi chip yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia untuk tahu dia ada dimana? I want one for my daughter, please.

118 thoughts on “Wake Up Call

  1. iraaaa aku merinding bacanyaaa :((
    rasanya pengen kekep in anak di rumah terus yah

    emang penting ya skrg bonding sama anak, spy mereka ga segan cerita apapun ke kita. dan rasanya penting juga untuk bonding ke temen2 anak kita supaya tetep bisa monitor mereka.

    duh mesti siapin mental baja nih ngadepin pergaulan anak2 sekarang.
    btw ini kejadian nya dimana si ra?

    • Kejadiannya di sebuah perumahan di daerah Cileungsi Bogor, Dhit. Iya banget, rasanya pengen ngekepin anak or les bela diri lah supaya bisa ngelawan. Dan setuju sama lo, bonding itu penting banget, baik ke anak maupun temen-temennya. Kayak prinsip nyokap gue, begitu anak dewasa, ortu langsung jadi temen supaya anak bisa percaya dan mau cerita2 soal kehidupan pribadinya.

  2. aku juga punya pengalaman serupa mak, sepupu cowok yang baru 10 tahun di sodom* tetangga deket rumahnya ( masih sodara jauh pula) berkali-kali sampe akhirnya ketauan.
    Setelah dibawa ke polisi hasilnya sama, gak bisa dijerat hukum karena pelaku dibawah umur. Konsul sana-sini akhirnya fokus ke menata mental sepupu yang jadi korban aja, walaupun rasanya gak rela dunia akherat.

    • Astaghfirullaahhh…😦

      Sekarang kondisi sepupumu gimana Mak? Trus si pelaku gimana? Kalo menurut Bu Elly, harusnya si pelaku juga diterapi karena dia korban pornografi. Ortu si pelaku gak ngurusin anak dgn bener apa ya, koq bisa-bisanya itu anak begitu.

      *linu bacanya :(*

      • pelakunya di”obatin” sama keluarganya, karena jujur keluarganya juga kecolongan. Konon setelah didalamin si pelaku ini juga dulunya menjadi korban kejahatan yg serupa. Untungnya ( duh ini indonesia bgt deh) keluarga korban kooperatif dan satu visi, tapii teteup bikin tegang sekeluarga besar setahun terakhir.

      • Alhamdulillah ya Mak.. Tapi udah dibawa ke psikiater belum? Takutnya kalo cuma diobatin dalam artian pake orang “pinter” atau dimasukkin ke pesantren etc, gak akan kasih terapi ke otaknya yang udah sebagian rusak karena pornografi itu😦

  3. bentar Ra, gw bingung ini: Dia ini anak dari adik tiri bokap. Gue manggil adik tiri bokap tante karena dia juga merupakan sepupu tiri nyokap
    Jadi bokap & nyokap lo sodara tiri? *dibahas*

    ah, ini yg tadi gw tanya, berarti si R ini udah ngerti dong dia ngelakuin apa? Serem banget… dan org tuanya kenapa malah begitu ya… kmaren pas sepintas gw denger kasusnya, gw juga jadi bingung. Ini korban & pelakunya masih bocah, org tua pelaku mau minta maap model gimana pun gak akan bisa mengembalikan kondisi korban ke semula, plus org tua korban mau nuntut mati2an juga susah, krn masih anak2 juga pelakunya… piye coba?

    semoga ponakan lo nantinya gak meledak sampe gimana2 ya Ra…dan bisa dpt solusi buat kasus ini.

    btw, chip yg ditanam sdh ada di Korea bok… sdh ada tp blm luas peredarannya. Dipakai buat anak2 & org tua yg udah mulai pikun gitu…

    • Hahaha.. Dasar Tjepi, detail banget sih looo.. Iya saking belibetnya, gue sampe salah ngetik. Ntar gue benerin deh🙂

      Kalo menurut Bu Elly sih, kenapa R bisa begitu karena tingkat adiksinya pada pornografi meningkat terus. Ini biasanya terjadi pada anak yang terpapar pornografi secara berulang-ulang. Kayak minum obat gitu Tjep. Skrg dosis 1 pil sembuh. Bulan depan bisa jadi 2 pil baru sembuh. Dst dst. Dalam kasus R, sampe tahap maksimal, dan dia pengen praktik apa yang dia tonton. Dalam berbagai kasus anak2 yg kecanduan pada pornografi, yang dicabuli kadang adik/kakaknya sendiri lho😦

      Chip itu gue pernah liat di Nat-Geo ada di Jepang bok. Jadi ditanam di dalam tubuh buat pengganti ID card, ATM dan CC sekaligus. Hebat ya?

  4. Mba Ira, ngeri ya harus gedein anak jaman sekarang..😦
    Ibu saya pernah ga sengaja pas jemur baju ngeliat anak tetangga umur 9th (yang cowo) dan 7th (yg cewe) lagi melakukan or*l di belakang rumah kosong sebelah rumah kami. Saking shock nya Ibu saya sampe ga sanggup ngelakuin apa2. Pengen teriak marahin, rasanya cuma bisa stuck di tempat saat itu. Saya aja sampe melongo ga percaya pas Ibu cerita sambil nunjukin si anak cewe yang kebetulan maen ke rumah saya. Saking parnonya, saya langsung ngelarang ponakan saya maen sama si anak cewe itu…hiks

    • Ya Allah ya rabbiiii… *istighfar*

      Dari kemarin tiap baca komenmu ini, gue lemah letih lesu lunglai Mak. Gue mana kepikiran umur segitu buat begituan? Wong berangkat sekolah aja masih harus dibangunin+dimandiin supaya gak telat😦

      Ortu anak-anak itu tau gak Mak? Kudunya dikasitau deh, plus langkah-langkah yang harus dilakukan mereka kayak apa. Kasian anak-anak itu kalo gak😦

      • Sepertinya sih blm tau, padahal itu kejadian udah lebih setahun yang lalu. Kadang kita suka bingung gimana ngomongnya sama si orang tua mak, termasuk ibuku *tipikal orang indonesia khususnya daerah*. Setelah kejadian itu, adikku cewe (punya 2 anak jg😦 ) sempet mergokin mereka masuk ke rumah kosong berdua, disamperin trus langsung lari pergi setelah diancam mo dilaporin ortu mereka masing2. Semoga mereka ga nyari tempat lain ya mak…

        Yang pasti, tulisan ini bakal ta tunjukin ke adekku (sayangnya dia kurang melek teknologi yang akhirnya byk ketinggalan info2 macem gini), biar bisa jd masukan dalam mendidik kedua ponakanku.

      • Iya sih Mak, pasti bingung karena kita gak pernah tau reaksi ortu anak2 itu gimana. Bagus kalo mereka legowo dan berniat merehab anak2nya. Lah kalo malah tersinggung+marah2? Jadi bingung ya😦

        Iya Mak, tunjukin ya ke adikmu. Mudah-mudahan bisa menjauhkan anak-anaknya dari hal-hal yang berbahaya.

  5. Ya Allah..,speechless bener dah gue. Cerita lo gur kan dah tau dr minggu minggu lalu, tetep aja ngenes. Ditambah cerita dari komen2 di atas. Udah gila emang dunia ya. Ga butuh waktu terlalu lama ya ternyata untuk merubah generasi baru bangsa :(( perasaan jaman kita dulu cerita ciuman pas smp aja tabuuu bgt.

    Semoga ponakan lo termasuk anak yang stabil psikologisnya ya Ra, jd ga terlalu terbebani pas dia dah rada gedean.

    Gue masih mules abis baca cerita mbak fitri. Anak 7 tahun oral??? Gue umur 7 masuh pake sapu tangan dipenitiin di dada sama emak guee :(((

    • Iya Rik. Pas kelas 3 SMP, temen gue cerita abis dicium bibirnya sama si pacar. Itu aja gue berasa yang shock banget. Skrg yang gituan malah merembet ke SD dan TK *jambak-jambak rambut*

      Ideemm.. Komen termules ya dari Mbak Fitri dan Emaknya Shira. Gilole, gue umur 7 tahun masih cunihin bangeett :((((

  6. mbaaa..kl kemaren dateng..makin ngeri deh dengan pergaulan anak sd sekarang..

    sejak seminar kemaren jadi makin kuat pengen home schooling aja buat anak2.. huaaa…tapi pengen juga anak2 bisa ngerasain seru nya sekolah d lembaga formal.. tapiiii..

    *jadi stres lagi deh*

    • Gue juga kepikir pengen home schooling, tapi it means I have to resign. Ya gpp sih, gue cuma gak yakin bisa punya cukup kesabaran aja kalo ngajarin anak pelajaran2. Secara stok sabar gue seiprit ya bookk..😦

  7. Iraaa.. Gemes+speechless+mau nangis+stress gw bacanya.. Apalagi baca TL hari ini.. Huhuhuhu.. Semoga ponakan lo gak beneran “meledak” nantinya.. Duh.. beneran deh nanti Kana gw les-in karate.. Sama tuh kayak Udjo yang cita-cita mau nanem chip di Kana+adenya.. Biar bisa di monitor..

    Dan skarang gw makin parno setelah baca commentnya Fitri di atas *pengsan* OMG.. 7 tahun gitu loh.. *pengsan lagi*

    Yaaahhh… bumil stress dah.. *kekepin Kana* *elus2 perut,kekepin adenya*

    • Iya Mir, gue juga pengen les-in Nadira pencak silat atau bela diri apapun yang dia mau. Trus yang penting lagi, anak-anak kita dikasih sex education sejak kecil. Terutama pengenalan tubuh dan siapa-siapa aja yang boleh pegang tubuhnya+apa yang harus dilakukan kalo ada yang pegang2 *mules sendiri ngetiknya*

  8. Ya Allah Ra..
    Gw ikut simpati sama N ya.
    Moga2 dia tumbuh jadi pribadi yang kuat dan ga trauma.
    Aduuuuh, jadi panik gini gw..secara gw punya 2 anak cowok dan cewek. Sama2 rawan.
    Masa sih musti gw ketekin terus dua2nya sampe besar?

    • Pengennya malah masukin Nadira lagi ke rahim supaya dia nggak terancam manusia2 biadab yang ada di dunia Sis😦 Tp karena impossible, kita bekalin anak2 kita dgn ilmu+moral kebajikan aja kali ya. Plus doa maksimal supaya mereka dijauhkan dari hal-hal kayak gitu..

  9. iraaaaa sama kek mamir gwpu stress bacanya…jaman gw dl sd keknya gw msh maen bola bekel n maen karet dah…gila gw aka.an lesin twins n ddnya nanti bela diri jaman smrg makin edan..mana ank gw cewe semua…makin stresss

  10. omg Ira, turut prihatin ya. sedih banget denger kasus kaya gini. emang jadi bikin mikir banget deh. semoga keluarga tantemu mendapat jalan keluar ya, dan semoga si pelaku… aduh, sampe gak tau deh pelakunya mesti digimanain😦 pengen bilang semoga dihukum berat kok ya masih kecil. tapi kelakuannya begitu😦

    • Makasih Und. Iya, gue sih cuma berharap supaya ortu si pelaku mau menghilangkan sifat defensifnya dan sadar bahwa apa yang dilakukan anaknya itu buah ketidakpedulian dan ketidaktahuan mereka sendiri. Trus anaknya dicariin bantuan profesional supaya di masa depan gak melakukan hal kayak gitu lagi😦

  11. Masya Allah…. Meski udah tau sepintas lewat TL tapi tetep aja bacanya ngeri. Semoga keluarga tantelu tabah, dan si N bisa menjalani masa depannya tanpa trauma.

    Gw ngeri banget liat pergaulan jaman sekarang, ditambah baca post dan komen2 diatas, apa anak gw dimasukin pesantren aja ya biar aman? Apa mesti gw kirim ke LN aja (maap ga bermaksud pamer samsek), kayanya pergaulan disana malah ga separah di indo kan? I mean, disana dewasa sesuai umurnya kan, bukan ky gini dewasa sebelum umurnya karna pengaruh lingkungan/media? *binunplesngeri*

    • Kalo ke pesantren, koq gue masih mikir2 ya Mak. Soale banyak juga kasus pencabulan di pesantren, antar sesama santri. Haaahhh… *migrain*

      Menurut gue, kita sbg ortu yang harus nanamin pengertian+ilmu ke anak ya bok. Plus banyak2in doa supaya anak-anak kita selamat dunia akhirat. Mau anak dibawa ke ujung dunia pun, kalo dia gak ngerti tentang apa yang benar/salah, ya sama aja ya.

  12. astaghfirullah….
    hhfffff… bingung… ga tau mau komen apa…

    Jalan paling ampuh setelah kita bener-bener ikhtiar mendidik anak kita kayaknya bener-bener minta pertolongan dan dijaga oleh Yang Maha Atas aja de… bener-bener dijauhkan dari segala hal yang jelek baik dari niatan, penglihatan, pikiran, dan segala macamnya… Amiiinnnn…

  13. Pengen nangis deh bacanya😦 Yes. Goblog banget orang tua anak itu. Ga tau apa yang ada di otaknya atau ga punya otak sama sekali ngebiarin anaknya sebejat itu dan lolos begitu aja dari perbuataannya. Sangsi dirumahnya dia dihukum atau apapun. Mungkin sedemikian gede penyangkalannya sampai ga bahkan nanya sama anaknya😦 aaaaaakkk kesel banget bacanya!

    Big hug buat tante dan ponakan ya.. Jangan sampai lepas aja komunikasi dekat sama anak, supaya worst case scenario kelak ponakanmu ngerti dan jadi depresi sendiri😦

    • Iya Jeng, makanya gue amat sangat gemes sama ortunya. Kayak orang gak berpendidikan banget sih reaksinya begitu😦

      Makasih ya Nat. Insya Allah ini lagi mau dibawa konsul ke psikolog lagi🙂

  14. Gw jadi speechless deh.
    Makanya setiap pulang dari seminar Bu Elly, gw semakin ngerasa bahwa jadi orang tua zaman sekarang jauh lebih susah. Bukan cuma susah untuk membiayai hidup yang semakin mahal, tapi mengarahkan menjadi orang yang budiman dan bermartabat gini yang paling challenging.
    Turut simpati atas apa yang menimpa N ya, Ra. Ya Allah…don’t know what to say. Karena udah ngebayang perihnya, gimana kalo gw berada di posisi N dan posisi Tante Loe

    • Iya Ndah. Jadi ortu zaman sekarang mungkin keliatan enak krn banyak fasilitas, tapi tantangannya juga segambreng. Gak cukup kesehatan dan duit, tapi sisi psikologis juga tambah njelimet😦

  15. Spikles😥

    Parah banget kelakuan anak jaman sekarang. Dulu gue waktu masih SD aja ga ngerti beginian. Tsk.

  16. turut prihatin ya mak buat keponakan sama tante,,,
    emang ya, temen pun harus difilter. bukan mau sombong, berteman skrg harus pilih2 deh dan pengaruh lingkungan itu kuat banget. keponakan aku ketauan nonton bok3p juga krn dikasih tau temennya yg lebih gede. Jadi awalnya anak itu yg ngasih foto2 gitu ke temen2 mainnya, trus nyebar, eh malah ngajakin nonton bareng. Ortu2 sampe ngelabrak ke rumahnya. bapaknya malah ngomong “udaaah biarin aja, udah gede ini”. Emang keluarganya ngaco gitu sih. tapi ada juga yg dari keluarga baek2, kelas 6 sd sering nonton bok3p kalo ortunya kerja gara2 dia gak sengaja nemu koleksi bokapnya -_____-*

    • Lah, itu bokap temennya keponakanlo aneh banget. Kalo anaknya gak ngajak-ngajak anak lain mungkin masih boleh dia ngomong gitu. Lah ini kan udah merembet ke anak orang. Kampret banget sih tuh orang! *esmoni*

      Iya bener banget Mak, gue juga kepikiran untuk selektif sama ortu temen-temennya Nadira. Bukannya mau somse sih, tapi sebagai proteksi awal aja buat anak gue.

  17. Bisa nggak sih nuntut orang tuanya aja? Kasus kayak gini menurut gue harus ada tanggung jawabnya.

    Misalnya, ada ga pasal kelalaian hingga menyebabkan kerugian bagi orang lain? Mesti konsul ke lawyer sih.

    Walau pun ga bisa menjerat anaknya, mesti jadi shock therapy juga ke orang tuanya. Mereka harus aware anaknya gimana. Kalo pun orang tuanya nggak dipenjara, anaknya wajib konsul, terapi, atau semacamnya lah.

    Mudah-mudahan kuat ya ponakannya mba…

    • Nah kayaknya gak bisa deh Dew. Gue kemarin udah tanya-tanya sama temen gue yang dosen Hukum, dia bilang emang di bawah 12 tahun gak bisa dituntut secara hukum. Untuk orang tuanya pun belum ada pasal yang menyebut mereka bisa dihukum karena dianggap lalai.

      Iya padahal gue pengen banget kasih shock therapy supaya ortu2 kayak gitu gak anggap enteng masalah ginian😦

  18. Mbak ira, sumpah gw yg belum nikah n punya anak ini langsung stress bacanya. Apalagi baca komennya mbak fitri. >_<
    Jadi orang tua cerdas emang penting bgt ya, bahkan dr sekarang gw udah kepikiran mw gawe di rumah aja, jadi full time ibu RT biar bs ngawasin anak nnti.

    Moga si N bisa tenang n gak kejadian meledak gtu ya..So sorry to hear apa yang terjadi ama si N.

    • Bener deh Din. Someday if you become a parent, you have to be a smart one, ya. Kata Bu Elly, seharusnya pemerintah memang memfasilitas sistem yang benar supaya gak terjadi hal2 kayak gini. Berhubung agak susah ya ngarepin pemerintah, let’s start with ourselves first. Jadi ortu artinya kita harus pintar dan mau belajar. Parenting is a never ending learning process, jadi kudu belajar terus supaya bisa jadi a good parent🙂

  19. miris banget bacanya.
    semakin berat tantangan menjadi orang tua jaman sekarang. Semoga kita semua dihindarkan dari kejadian buruk yang tidak diinginkan, keluarga kita selalu berada dalam lindungan Allah.

  20. ikut prihatin dan sedih pastinya.
    lemes, bengong, ga tau ngomong apa.
    dan gue punya anak cowok dong…
    but its true! jaman skrg ga bisa jadi orang tua biasa tapi kudu jadi “luarbiasa”!!
    ijin share ya mba…

  21. hai mbak, turut berduka cita ya buat keponakannya. dan setuju kata per kata tulisan mbak Ira. pornografi&pornoaksi sudah di depan mata, kata bu Elly, ini adalah bencana nasional, jadi harusnya semua ikut berperan ya mbak. ya keluarga, lingkungan, sekolah, dll
    btw salam kenal

  22. Miris Banget Bacanya… terus terang aku sangat khawatir dengan kondisi ini, apalagi aku kerja di Jakarta dan baru sabtu-minggu ketemu anakku.. istriku sih emang cukup mengawasi, cuman bulan juli anakku dah mulai masuk SD, ada ketakutan dan keraguan dengan kondisi lingkungan, mudah-mudahan bisa di filter.. hanya aku dan istriku sekarang agak lebih sedikit keras dengan Media Informasi (TV, Radio, Internet) yang semuanya sekarang dah lepas kontrol dalam menyajikan setiap Berita apapun… jadi lebih baik tidak menonton atau mendengarkan Media Informasi di jam-jam tertentu yang isinya tidak mendidik sama sekali… semoga kita semua sebagai orang tua tetap terus terjaga untuk bisa menjaga buah hati kita.

    • Bener Mas, kita sebagai yang lebih dewasa dan (harusnya sih) lebih berpengalaman, harus lebih bisa mengontrol arus informasi yang masuk ke anak-anak kita. Kalo dilepas begitu aja, bisa-bisa malah kebablasan dan efeknya negatif. Mudah-mudahan anak-anak kita selalu berada dalam lindungan-Nya ya *praying hard*

  23. ira..
    gw speechless, gemes dan esmosi.. sama kya mamir pengen rasanya ngegempur rumah sipelaku..

    buat N semoga ini ngga menjadi trauma yg berkepanjangan..

    baca komennya fitri, gw pengen pingsan.. ampuuunnn ya Allaaahhh..

    semoga kita semua bisa mendidik anak kita menjadi anak yg berkelakuan baik dan bisa menjaga mereka dari ancaman bahaya di dunia pergaulannya..

  24. Mules,marah, merinding……
    Ya Allah….ikut sedih dengan kejadian yang menimpa N. Semoga diberi ketabahan dan psikologisnya bisa segera pulih, saat dia gak bisa menghindar dan “meledak” pas dewasa kelak. Doa saya untuk N ya mam….
    Semoga ini jadi pelajaran kita semua khususnya sbg orangtua dalam mendidik anak di dunia yang cukup kejam ini..
    Makasih banget sharingnya mam Ira

  25. astagfirulah….ngeri bacanya,
    gak bisa berkata apa apa, dan itu fenomena jaman sekarang, saya pun punya anak perempuan jadi parno…semoga kita mampu menjaga anak anak kita dari segala marabahaya …
    Semoga tante da ponakan diberikan kekuatan, ketabahan
    Thanks untuk sharing dan pelajaran yang diberikan untuk kita orangtua….

  26. thnx for sharing ya, aq malah punya 2 anak cewek mbk…*pengen kekepin mereka trs rasanya*
    PR buat kita ini ky nya, menjaga anak2 dan mefilter dg siapa anak2 kita bergaul, jgn sampe salah pergaulan…mdh2an kita jd ortu yg sukses menjaga amanah-Nya,amin…

    • Bangeett.. Soale di rumah udah dididik baik-baik, eh ketemu pergaulan yang ancur, bisa jadi ancur juga Mak anak-anak kita. Aduuhhh.. *migren*

      Mudah2an anak-anak kita dijauhkan dari yang kayak gitu-gitu yaa..

  27. udah ada Mak chip yg dimasukkin ditubuh, tp isinya data terkait kesehatan doang (baca di Time Magazine zaman dulu, mgkn sudah dikembangkan pasang GPS). ini kan kayak naturalist masukin ke lumba2x, penyu supaya melihat perjalanan tahunan mereka. eeeh OOT nie gw.
    aduh Ra, dengerinnya miris banget, gw mmg suka nonton Law and Order SVU, tau kayak kasus begini waktu gw ikut tinggal di luar sm ortu, tapi ya gak kebayang di Indonesia akan terjadi. Gw kira Indonesia sdh cukup agamis, akrab, kekeluargaan, oooh geeeee, kok ada anak kecil (R) masih kelolosan gak terarah begini hidupnya.
    waktu kuliah teman gw pernah nyeletuk: orang tua itu sungguh sulit, dia yg akan “menciptakan” seorang bayi menjadi orang yang berbudi mulia. So, who to blame?
    jujur ya menurut gw tekanan ekonomi yg membuat ibu2x harus di luar rumah lama (pdhl ibu berperan dlm pendidikan anak) juga punya andil, it takes a village to raise a child, termasuk keluarga, lingkungan bahkan pemerintah punya andil juga.
    bener Ra, ortunya sangat gak mau tau banget, minimal anaknya diarahkan ke psikolog dong, sudah nyolong artinya anak itu sudah bermasalah.
    kalau tante lo mau cari pendampingan hukum kontak kampus gw saja di FHUI ada namanya lembaga bantuan hukum punya kampus, bayarnya sekali (dan masih terjangkau) dibantu sampai tuntas. Klo gak salah banyal lawyer ibu2xnya pasti mereka akan bisa memahami perasaan keluarga tante lo.
    maaf mak Ira kepanjangan, gw pengen kekepin 2 koalas gw yg cantik di rumah saja T_T
    doa kami buat keluarga tante lo ya

    • Iya, para naturalis kan udah sukses sama lumba-lumba, penyu dan macan. Ayo dong bikin juga yang untuk manusia, pake GPS gitu. Gue desperado niihh..

      Di FH ada ya lembaga bantuan pro bono gitu? Oke deh, ntar gue coba hubungi Mak. Abis gemes banget sama ortu si anak. Bukannya ngerasa bersalah malah defensif dan cuek banget sampe neror-neror😦

      Makasih doanya ya Mak. Really appreciate it🙂

  28. Pingback: Follow Up « The Sun is Getting High, We're Moving on

  29. Aseli rasanya desperado banget ya klo baca en denger yg kayak2 gini. Ngeriiiii, sedemikian udah parahnya keadaan di lingkungan kita. Makin parno aja rasanya jd ortu.

    Semoga keponakan & tante lu dikasih jalan kemudahan dlm menyelesaikan mslh ini ya, dikasih ketabahan juga buat mereka. Mudah2an segera ada keadilan buat tante & keponakan lu ya

  30. Keinginan untuk ngerasain pleasure, dgn mas***basi udah gw rasain sjk mgkn 6 thnan. Hanya saat itu gw ga tau itu apa, cm gw ngerasa itu enak n gw mau lagi.

    Ortu gw tau dan melarang gw tanpa penjelasan sex ed. Jadi gw sembunyi2, tetap begitu smp dewasa. Smp tau sendiri apa itu dari film…

    Waktu gw umur 9 thn, gw korban penc*bulan om gw. Meskipun hanya area dada. Gw ga tau apa om gw itu prnh liat gw mas*** atau ga. Gw merasa senang cm stlh bbrp x gw jd muak dan berhenti dengan ngamuk ke om gw dan menjauhinya (tinggal 1 rmh cm beda area). Gw ga blg ke siapapun. Case closed.

    But it doesn’t stop there…

    Gw ngerasain pleasure itu dan kepengen terus. 6 SD gw pertama x ntn film p*rn. Gw bayangin dan jadinya mas** terus.

    Keluarga gw didikan agamanya cukup bagus. tapi mskpn gw tau itu dosa, gw ga bs berenti. Gw akhirnya ml pertama x sama pacar wkt umur 20 thn.

    Sekarang gw total tobat. Gw pny anak cowok, dan melihat masa lalu gw, gw ambil kesimpulan… Minimalkan waktu anak sendirian. Gw harus tau anak gw sudah terpapar apa aja. Bahkan iklan ponds dgn adegan kiss udah buat anak batita gw cium bibir gw. Yea, it’s funny but it’s a bad start. You have to be a friend to your children, and be askable parents. Perhatikan teman & keluarga temannya anak. Sex ed sedini mungkin. Pendidikan agama yg ga cuma omongan doang. Dan yg terpenting, doa. Serahkan kehidupan, masa depan anak pada Tuhan. Gw ga bisa jaga dia 24/7. Cuma Tuhan yg bisa. Dan kalau2 anak jatuh ke dosa ini… Smg Tuhan bawa dia balik ke jalan yg benar. Sakit, sedih, tapi ada hikmahnya…

    OK, enough from me now…

    • thx 4 sharing, jd inget kejadian yg dialami adik seorang teman.
      Waktu aku SD, pulang sekolah mampir rumah temen buat ambil tugas prakarya(kira2 klas 4 SD).
      Waktu didepan tv, sempat ngeliat adeknya temen(msh 6 tahun) dlm posisi tengkurap dan *maaf* lagi goyang2in pantat maju mundur kyk *maaf* senggama..(bisa dbayangin ga?)
      Kaget dan refleknya, aku lgs nanya ke temen yg juga kaget, adek kamu ngapain itu?
      Temenku lgs mbentak adeknya, dan bilang ke neneknya, krn Ortunya temen itu lagi kerja.
      Kejadian ini sempat terlupakan, sampe akhirnya baca post ini dan bahas sama suami, ktnya biar masih kecil, anak laki2 bisa merasakan pleasure lwt alat kelaminnya. Ini juga memicu kejadian yg dilakukan adek tmnku itu..

      Nambah lagi PR jd Orang Tua ini..😦

      • Iya benerrr.. Tapi cmiiw, harusnya treatment itu jangan dibentak dan dilarang karena bikin anak penasaran. Lebih baik dikasitau dengan kata-kata yang tenang bahwa itu tidak baik, atau hanya untu orang dewasa (?). Pengalaman sih, apapun yang dilarang ortu, pasti bikin gue penasaran dulu🙂

    • Thanks for sharing Mas. It really means a lot for me as a parent to see the problem from the victim/user’s point of view *sniff*

      About advertisement and kissing, yep, my daughter does it too when she saw Cinderella kissing prince charming. I was shocked but tried to tell her calmly that kissing on the lips are only for “Ibu-ibu and Bapak-bapak” not for “anak-anak” like her. Now, I carefully select her choice of movies, and reduce her TV time. My goal is no TV or minimal 1 hour/day only.

      Thanks for your concern and tips. I’m sure you’re gonna be a great daddy for your son🙂

  31. di dkt rmhku byk kos2an yg ruanganny minimalis bgt.cm satu ruangan tnp sekat samsek.jadi smua aktivitas kluarga dr masak,nonton tipi, juga begituan tumpek blek dsitu:'(. pernah ada anak2 lagi pd maen trus praktekin gerakan org ML. shock ga sihhh. ya gmn coba ya mreka suka g sengaja mungkin ngliat ortunya:(. ehh jadi inget pas seminar sm psikolog juga(tp lupa namany) seharusny anak2 tdk melihat adegan2 mesra yg berlebihan pd ortuny. seperti lips kiss, apalagi sampe ml.
    mmg y, shock trs liat brita d tv itu anak2 smp ikut UN aj dlm keadaan hamidun:(

    • Iya Mak, yg gue tau, anak emang seharusnya gak liat ortunya bermesraan (ML). Kalo terlanjur, ortu harus bisa kasih penjelasan yg logis.

      Nah masalahnya, orang2 yg kontrak rumah petak, isinya 5 anak tumplek+ortu blm tentu bisa kasih penjelasan logis. Yg ada anaknya malah dihardik😦

      Dulu gue pernah tinggal di perkampungan, tetangga2 gue kondisinya minus. Temen2 sebaya gue suka becanda praktikin ortunya ML gitu. Wktu itu gue blm paham, jd cuma ketawa2 aja. Skrg setelah ngerti (dan baru keinget gara2 komen Mbak) jadi miris ingetnya😦

  32. Pingback: Reminder from ‘Of Aliens and Priorities – Nouman Ali Khan’ « Kami Berkatarsis

  33. Pingback: Seminar Parenting Paling Nge-Heitsss Tahun Ini | Mencoba Sakinah

  34. Pingback: wake up call | Bunda Carrefour

  35. Mau sharing juga mbak
    Waktu kecil (sekitar umur 10 tahunan) gw pernah berkali-kali dicabulin ama om gw sendiri (dia masi SMP, sepupu nyokap). Kejadiannya biasanya pas tidur siang, tiba2 gw ngerasa ada yang “masukin” gw, dan ternyata jarinya dah masuk aja ke vagina gw..
    Itu kejadian berulang-ulang dan gw cuma bisa nangis tanpa berani ngomong ke siapapun (palagi ke ortu) masalah ginian. Gw sampe trauma tidur siang karna takut dia datang trus nglakuin hal sama. Sering juga gw kebangun dengan kondisi tangan gw lagi megang penisnya yang tegang sedang tangannya di dalem gw..
    Lebih parahnya lagi, gw pernah ngga sengaja mergokin om gw itu melakukan hal yang sama ke adek ceweknya sendiri.

    Itu merupakan masa-masa terkelam dalam hidup gw, dan bertahun-tahun gw hidup dalam sakit hati mendalam ke om gw itu. Orang pertama yang gw ceritain tentang masalah ini adalah pacar gw (sekarang suami). Thank God dia bisa menerima gw apa adanya (yang mungkin selaput darah udah sobek) dan bahkan mendukung gw untuk melupakan masa kelam itu.

    Sekarang gw lagi hamil, dan gw dah berjanji dalam hati untuk ngga akan membiarkan kejadian yang sama terjadi ke anak gw. Mudah-mudahan gw dan suami bisa tetap menjadi tim yang kompak untuk ini.

    Btw, masalah pencabulan oleh keluarga sendiri ini sepertinya harus diwaspadai sekali. Bukannya berpikiran buruk, tapi setidaknya buat berjaga-jaga. Karna waktu jaman SMA juga pernah ada temen gw yang crita kalo waktu kecil dia pernah diperkosa adik nyokapnya…😦

    • :'((((((

      *big hug*

      Aduh Mak, baca komenlo gue merinding gila. Alhamdulillah dirimu dapet suami yang bisa dijadikan mitra curhat ya🙂

      Soal pencabulan oleh sodara/kerabat dekat/orang yg bisa dipercaya, itu juga disinggung Bu Elly dalam berbagai seminar+wawancara kemarin. Soalnya, jika seorang anak kecanduan pornografi, dia akan cari pelampiasan tanpa mikirin norma, moral & nilai2 agama. Trus kesempatan lebih besar kan “menggarap” kerabat dekat karena ketemu sehari2.

      Sedih deh dengernya. Mudah2an anak2 kita dijaukan drr yg gitu2 ya😦

  36. hai ira, salam kenal ya…
    turut prihatin atas kejadian yang menimpa keponakannya..semoga keluarga menemukan solusi terbaik buat N *duh masih miris baca ceritanya*

    gw sempet pengen ikut seminarnya bu Elly yg PD bicara sex bulan lalu, tapi berhubung acaranya di jakarta (gw di bdg) dan pas hari H ada jadwal meeting ga jadi daftar deh😦 moga2 seminar selanjutnya bisa ikutan. terima kasih buat wake up callnya… boleh gw share link postingan ini & yg ‘follow up’ kah??

    • Makasih ya Mak. Udah daftar seminar bersama Bu Elly yg dibuat @supermomsid belum? 4 seminar selama Sept-Des mendatang. Ayo daftar deh supaya kita sama2 ngelmu bareng🙂

      Mau share? Boleleboo.. Silakan🙂

  37. Pingback: Pelecehan seks. Ketika anak yang menjadi pelaku « -ndutyke-

  38. Wanita memiliki tugas yang lebih berat daripada pria. Membentuk akhlak anak2nya. Secara makro, jika anak2 berakhlak baik maka bangsa pun akan memiliki masa depan.

    Semangat wahai rekan2 yang wanita!

    • Don’t you know that raising children is not only woman’s duty, but also man’s? Don’t you know that your words above are the example of socially-constructed roles between man and woman based on gender?

      Hopefully if you have kids (or you already have?), you will be willing to share the duty on raising children with your wife. If not, and if lots of men still think like you, then Indonesia will still be a fatherless country, just like Bu Elly said😦

      • WAIT, siapa yang bilang membesarkan anak2 CUMA pekerjaan wanita. Saya cuma bilang wanita lebih berat tugasnya dibandingkan pria, karena pria bekerja jadi ga bisa fokus melakukannya😐

      • Gemetar, lemes…ikut berdoa buat N dan mamanya…semoga ada jalan keluar, ada pelangi setelah badai ini..duh ngerembes gw…

        Gw ampe ngebayangn, kl apawo gede nanti gimana ya cara ngelepasnya, gw ijinin kaga ya naek angkot kaya emak gw ngijinin gw dl…dgn semua tingkat kejahatan skrg, apalagi nanti..hah kog jd curcol *kebiasaan*

      • Sama Ta. Gue juga binguungg banget. Liat anak-anak kecil naik angkot, bikin deg-deg plas. Padahal dulu gue juga naik angkot. Duh mudah-mudahan kita nggak jadi ortu yang over posesif ya. Tapi emang agak susah sih dengan kondisi dunia yang tambah gokil belakangan ini *jambak-jambak rambut sendiri*

  39. Pingback: Bagaimana nasib anak saya kelak? | What a Wonderful Life!

  40. Pingback: It Takes a Village To Raise a Child | Tonias Milestones

  41. Pingback: Alat kontrasepsi.. | welcome to my words

  42. salam,
    saya jadi teringat..kasus yang menimpa anak saya sendiri si sulung, tapi memang alhamdulillah belum sampai sejauh yang terjadi pada ponakan u, tapi saya sudah langsung pasang pagar anti celaka 12. kejadiannya adalah, putri sulung saya, TK besar , punya kawan anak perempuan yang kelas satu SD, rumahnya beda RT, tapi mereka memang suka bermain bersama, satu hari, anakku dan anak pengasuh keponakan main ke rumah si anak SD kelas satu itu, namanya Indah, di ada 4 bersaudara , tinggal di satu rumah daalamnya ada 2 kelaurga hanya dengan 2 kamar tidur. sebenarnya saya tidak suka anak saya bermain ke sana, karena saya melihat anaknya sudah besar-besar dari SMA, SMP, SD klas 4 dan SD kelas 1 si bungsu, mereka tidur satu kamar dengan orangtua mereka, jadi saya teringat bahwasanya kamar tidur anak usia 3 tahun ke atas harus dipisah dengan orangtuanya.
    dan benar saja, malam 2 si sulung cerita ke saya, bahwa tadi si indah sama si wanda ( anak pengasuh ponakan ) mainnya saru-sarunan, indah buka baju, wanda juga terus gesek-gesekan nenen, aku disuruh juga, tapi aku gak mau. GUBRAKS, anak usia 7 tahun, SD kelas satu, sudah mengerti hal macam itu, saya yakin itu adalah salah aasuhan orangtua.

    lalu saya kecolongan lagi, saya melarang anak saya main di rumah indah, rupanya saya kecolongan, dia main dan gak sengaja mampir, dan kejadian lagi, dalam versi yang lain. ” mah, tadi indah ngajak mainnya lucu, ngajak main ngomong saru-sarunan.” dengan nada normal saya tanya, ” sarunan gimana sayang, kakak cerita apa, mbak indah cerita apa?” lalu mulailah si sulung TK becerita, indah cerita kalau malam, kakak nya yang cowok kelas 4 SD itu suka tidur tetrguling ke kasur tempat indah tidur, lalu nekan-nekan kemaluannya ( penis) ke tubuh si indah. aku mengangguk,” lalu kakak cerita apa?” si sulung tersipu malu, ” aku cerita tentang orang yang disunat!” lalu menjelang tidur siang barulah aku bilangin bahwasanya tidak boleh memperlihatkan aurat pada oranglain, sekalipun pada teman, makanya mama selalu suruh kakak kalau main pake celana panjang,terus ngomong saru otu tidak boleh, setiap apa kata-kata kita dicatat malaikat, etc,

    segitupun anak saya sudah terkontaminasi,

    ngeri ya, memang ayah dan ibu si indah bekerja, dan kondisi perekonomiannya tidak bagus, namun kenyataannya faktor ekonomi tidak pilih-pilih dalam meracuni anak.

    salam,

    • Aduh prihatin banget Mbak baca pengalaman anakmu. Emang bener ya, kadang suka heran, udah kondisi ekonomi minim tapi masih aja ngotot gak mau KB. Jadinya begitu deh. Dan gak hanya berdampak negatif ke keluarga sendiri, tapi juga ke lingkungan sekitar kan jadinya😦

      Aku miris lho kalo baca yang kayak begitu. Apalagi waktu kecil aku juga punya tetangga yang mirip-mirip kondisinya kayak temen anaknya Mbak. Kasian tapi dilematis jadinya😦

  43. Pingback: Wake Up Call for All Parents « vokoes

  44. Pingback: Tentang Menjadi Orangtua « Cup of thoughts

  45. Postingan dan share2 yang bagus dari Mbak dan anonim2 itu. Bikin mata melek bahwa memang anak-anak sekarang lebih cepat dewasa, dan banyak dari generasi2 kecil ini yang jadi korban sebuah rasa keingintahuan.

    Klo ada seminar ginian di semarang, bole deh sy ikut. Anak sy laki2 masi 2 thn, tapi kliatannya dia mulai aware klo milik ibu beda ama milik ayah. Kadang anak sy gamau ditinggal jadi ikut aja ke WC pas sy buang air kecil. Blon tau juga ntar gimana njelasin sex education ke anak. Ortu sy dulu ga perna kasi sex edu, paling sy cari tau sendiri dari artikel koran n majalah. Untungnya waktu itu internet belon marak ya, klo anak skarang google: “make love” ato apa gitu bisa2 yg kluar porn2 smua. Hoaaa

    Mudah2an yang terbaik buat ponakannya dan kejadian seperti ini tidak terulang lagi ya

    • Amin Mak. Mudah-mudahan kejadian kayak gini nggak terulang lagi yaa..

      Dan bener tuh, sex education sampe sekarang masih dianggap tabu. Padahal menurut gue sih itu penting. Kan ini pelajaran mengenal diri sendiri dan “peralatan” seksual yang kita miliki. Seks itu kan nggak melulu jorok. Justru pandangan orang yang menganggap itu tabu, vulgar, jorok menandakan orang tsb picik banget. Ujung-ujungnya anak-anak malah cari sendiri dan tanya sama orang yang salah. Serem kan😦

  46. Ya Allah…aku merinding bacanya😦 emang perlu kali ya anak kita diajarin bela diri,minimal bisa mukul dan nendang “tepat sasaran”.Selain itu juga perlu banget rasa kedekatan antara anak dan orang tua sehingga mereka nggak sungkan cerita apa aja ke kita…
    Cileungsi ya…Aq juga di Bogor daerah Darmaga *kenalan*

  47. ijin share ya mbak di fesbuk.. serem banget mikirin gimana nasib bangsa masa depan kalo anak2 kecil jaman sekarang udah kayak gini.. oh, God bless all of us.

  48. Pingback: Kenaifan edukasi yang tidak perlu « I dream.

  49. Pingback: #683 Kenaifan Edukasi yang Tidak Perlu | KOMPETIBLOG 2012

  50. I don’t know where to start, tapi aku kudu sharing bahwa kita ga boleh underestimate anak dalam hal ini (sex) krn anak kecil yang berpikiran mesum itu nggak cuma di jaman sekarang, aku pernah mengalaminya. Nggak separah cerita2 sebelumnya sih, tapi cukup disturbing. Waktu itu aku masih kelas 3/4 sd di kota kecil di jateng. sering maen ke jkt krn byk sodara. suatu saat ktemu spupu jauh yg lebih tua, mungkin kelas 5/6. dia baek banget orangnya, suka nolongin, suka kasih pinjem mainan dll. sampe suatu saat kami lagi maen di ruangan sepi dia nunjukin kemalu*** dan minta aku melakukan hal yg sama. kelanjutanya ya sudahlah ga penting, yg pasti ga sampe ‘sejauh’ itu. Tapi itu pun aku yg biasa terbuka dengan ortu, ga berani ceritanya. berarti saat itu pun aku sepertinya tau kalo itu hal yg tidak baik.

    I’m 30 guys, and that happened like 20 yr ago. sebuah bukti bahwa anak laki2 di zaman apapun pikiran sex-nya jauh lebih maju daripada cewek (umumnya). nah sekarang diperparah dengan adegan/pemberitaan (nyerempet) pornografi semacam video porno ariel, baju2 yg seronok, dll yg bikin anak kecil (yg belum tau batasan) memiliki rasa penasaran, the urge, bahkan keberanian lebih. mungkin banyak dari kita yg ga bisa relate to the story karena disini kebanyakan cewek ya, mungkin perlu digali dari para pria. dan perlu diingat juga bahwa ‘pendekatan’ seksual anak2 itu gak selalu dengan kekerasan seperti perko*** yg kita liat di tv2. mereka melakukanya seperti dalam permainan aja gitu bahkan kadang keduanya ga sadar mereka melakukan sesuatu yg terlarang.

    itu cuma sharingku ya, untuk dijadikan masukan aja supaya kita bisa mendidik dan mengarahkan anak kita supaya ga terjerumus. semoga dengan ajaran agama, kedekatan keluarga, pengawasan dan filter informasi pada anak, kita bisa mencegah hal2 yang tidak diinginkan.

    • Terima kasih sharing-nya ya Mas. Senang ada orang yang mau berbagi pengalaman masa kecilnya, meski cukup traumatis untuk diingat.

      Mudah-mudahan sharing Anda bisa berguna untuk orang tua lain dalam mendidik anak masing-masing. Hopefully you have a great life now. Thank you🙂

  51. astagfirullahaladziim…..moga-moga keponakan en keluarga tabah dan sabar yaaa…

    kalo lagi nonton law&order: svu, atau baca story kaya gini, rasanya pengen kekep ankaa kemana-mana deh. aku liat anak kecil sekarang juga udah jauh bener bedanya sama masa kecilku dulu.

    kapan itu sampe pernah ngimpi (beneran) jadi superheroine yang bawa piso ama stempel buat nyunat+nyetempel jidat pelaku. di sisi lain, kalo pelakunya masih kecil gitu, kadang mikir bahwa mereka juga korban pengabaian orangtua. tapi kalo dibiarin, kok ya malah bikin rusak

    • Banget Mak. Tapi kalo nonton serial TV gitu kan masih suka ngebatin “ah ini sih drama, jadi pasti dilebih-lebihin deh.” Shock-nya kalo baca kolom kriminalitas di koran/majalah/web berita yang mengupas masalah begini. Berarti kan real ya, nggak cuma kisah di TV😦

  52. Pingback: Main Layangan « The Sun is Getting High, We're Moving on

  53. Pingback: Being a Parents » KaKira

  54. Aku baru baca mba, sedih, mules, sakit, benci deh rasanya campur aduk😦 semoga kasus yang sama nggak terulang lagi😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s