Toxic Friends

Kemarin pas iseng buka facebook. gue nemu seorang temen, sebut aja A, yang bikin status di akunnya. Biasa aja sih statusnya, ambil dari kutipan lagu gitu. Yang gak biasa adalah komen di bawahnya.

Ada seseorang, sebut aja B, yang misuh-misuh, nuduh A gak pernah punya waktu untuk bertemu dengannya. Saat si A bilang pekerjaannya banyak bener, B reply kira-kira begini: “Ah kebanyakan alesan lo. Bikin status aja bisa, tapi ketemuan nggak. Kalo mau ketemu tuh yang penting niatnya tauk, meski kerjaan banyak.”

Gemes? So pasti. Lah kalo beneran temen, masa ketemuan aja sampe maksa sih? Dan ya IMHO, kalo beneran temen, kudunya pengertian dan gak malah nyolot or marah-marah kalo temennya sibuk.

FYI, dulu gue selama bertahun-tahun pernah berada dalam posisi seperti A. Gue dulu punya teman, sebut aja Neng Paris, yang selalu menganggap dia lebih superior dari teman-temannya yang lain. Makanya waktu itu cuma gue dan seorang teman lain, sebut aja Neng Kim, yang mau berteman akrab sama Neng Paris. Orang lain milih menyingkir karena males ditekan terus-terusan. Mereka bilang “Teman apa penjajah sih? Bikin setres amat.”

Alasan gue waktu itu mau bersobat akrab sama Neng Paris adalah karena she’s actually fun to be with dan lebih senior. Gue banyak mendapatkan ilmu dan wawasan baru. Neng Paris merasa di-refresh dengan berteman sama gue karena gue lebih muda, lebih joie de vivre dan lebih “gaul” ketimbang dia. Jadi simbiosis mutualisme gitu.

Dan karena awal-awalnya dia asik, ya gue gak masalah. Makanya pas orang-orang tanya “Koq lo tahan sih Ra temenan sama si Paris? Dia kan orangnya bla-bla-bla” gue selalu membela dia dengan bilang “Ah masa sih? Sama gue nggak koq. Asik-asik aja.”

Jadilah kita very up close and personal. Kamsudnya, kemana-mana bareng mulu. Gue kenal keluarganya, dia kenal keluarga gue. Ikrib berat lah pokoke, meski umur dia jauh di atas gue. Apalagi kami sama-sama jomblo, jadi free time-nya banyak. Kalo gue lagi ada cowok, pasti gue kenalin. Bareng Neng Kim juga, kami sering nongkrong bareng, gossiping and doing fun things together.

Tapi lama-kelamaan, yang sering diomongin teman-teman lain pun terbukti. Muncul deh sifat dictatorship dan represif-nya. Kalo gue dan Neng Kim lagi sibuk banget sama kerjaan kami, dia akan marah-marah nuding kami nggak punya waktu untuk nongkrong sama dia. Sementara Neng Paris sendiri akan marah-marah kalo kami komplain dia nggak ada waktu untuk ketemuan.

Dia tau jadwal deadline gue kapan, tapi tetep ngerasa berhak untuk komplain saat gue diajakin ketemu tapi nggak bisa dengan alasan deadline. Sebaliknya, dia bisa marah besar kalo gue ajak ketemuan pas dia lagi deadline. Bilangnya “Lo koq gak pengertian banget sih gue kan lagi deadline nih!”

Trus kalo ngajak ketemuan, maunya yang deket kawasan rumahnya. Padahal rumah gue dan Neng Kim jauh dari dia. Tapi entah kita yang bego or gimana, selama bertahun-tahun kita mau aja diajak nongkrong di daerah-daerah yang jauh beeng dari rokum gue. Begitu gue dan Neng Kim mulai sadar dan minta lokasinya di tengah-tengah supaya fair, eh Neng Paris marah-marah dan ngamuk. Lah, piye toh?

Puncaknya adalah pas gue mau merit. Dia gak bisa terima gue sibuk ngurusin perintilan kawinan dan jadi agak susah ketemuan sama dia untuk sekadar nongkrong. Gue masih ada waktu untuk ketemuan, tapi ya nggak setiap hari kali. Trus dia berkoar-koar kemana-mana, jelekin gue macem-macem dan bilang kalo gue itu lebay, mau kawin aja test food berkali-kali, etc. Lah cyin, situ kan belum pernah merit ya. Dimana-mana calon penganten juga pasti test food dan ribet ngurus kawinan lah. Gak usah sotoy deh.

Selama gue persiapan kawinan, tiap ketemu gue di berbagai acara, dia melengos dan gak mau negur lho. Padahal pas dia ultah gue masih sms, Lebaran dll gue tetep sms. Dan satupun nggak ada yang di-reply samsek. 

Pas mau merit, gue sempetin anter undangan sendiri ke rumah Neng Paris dan diterima oleh tantenya. Menurut gue, it’s my last attempt to keep our friendship. Gue gak pernah berusaha memutuskan tali silaturahmi karena gue paling nggak mau punya musuh dan selalu berusaha baik sama semua orang. Tapi semut aja kalo diinjek ngegigit kan? Nah apa kabar gue yang bertahun-tahun digituin? Jadi gue berpikir, kalo dia nggak dateng juga pas kawinan gue, that’s it. Berarti dia gak respek sama gue dan persahabatan kita.

Eh bener lho bok. Dia gak dateng ke kawinan gue. Padahal temen-temen gue yang lain pada nongol. Ya udah, abis dari situ, gue gak pernah kontak dia samsek. Tiap ketemu juga gue cuekin aja. IMHO, I’m just tired of her behaviour. Males kan kalo berteman tapi kita yang kudu bikin dia seneng terus? Esensi “friendship”-nya dikemanain kalo gitu?

Sejujurnya, meski Neng Paris ini teman tapi penjajah, nggak semua hal dari dirinya jelek koq. We had great times back then. Tapi emang karena pola pikirnya yang konservatif abis trus beban hidupnya yang cukup berat, jadi ya begitu dah orangnya. Temen deketnya bisa dihitung dengan sebelah jari, itupun gak habis. Cowok-cowok nggak ada yang berani deketin karena dia galak dan jutek beeng. Makanya temen-temen gue pada kasih jempol ke gue karena bisa kuat berteman akrab sama dia selama bertahun-tahun.

Gue sempet berharap, sekarang dia mulai mau berubah, agak lembut sedikit dan friendlier to people. Apalagi dia masih bercita-cita untuk menikah dan punya keluarga someday. Kalo begitu terus, mana ada yang berani deketin?

Soal kawinan, temen gue yang lain, yang ternyata pernah bersohib akrab sama Neng Paris, bilang “Lah Ra, dia emang gitu. Dulu pas gue bilang mau merit, bukannya kasih selamat dia malah ngomong ‘Ntar temen gue siapa dong?’ Abis itu dia menjauhi gue.”

Nggak ngerti deh gue. Apakah Neng Paris ini juga masuk ke dalam teman tapi kompetitif yang pernah disebut Indah di sini atau gimana. Saat temen sendiri hepi, koq dia malah sedih dan menjauh ya? One thing I know, if she doesn’t change, she won’t have any true friends til the end.

Anyway, I still wish you the best of luck, girl…

19 thoughts on “Toxic Friends

  1. nah, emang nyebelin nih punya temen gini. aku pernah kerja bareng sama yang model toxic friend, aslinya dia baek banget, ide-idenya bagus. tapi kalo salah satu dari kita nggak bisa terlalu ngurusin kerjaan itu dia ngamuk-ngamuk, nyindir-nyindir di sosmed, sampe temen lain pada nggak tahan dan memutuskan untuk keluar. giliran dia yang nggak bisa, selalu minta dimaklumi. sumpe capek bener ya harus nyenengin orang begini. dikasih tahu baik-baik juga nggak mempan.

    • Ih banget-nget Fa. Semua orang harus ngertiin dia, sementara dia gak mau ngertiin orang. Lah yang namanya temen itu kan harus balance, ada take and give-nya. Kalo maunya dingertiin terus mah, cari budak or asisten aja, jangan temen ya😦

  2. aq pernah punya euy….

    Yang bikin sebel kalo dia lagi marah…. euhhh… mau kita minta maaf bolak-balik jugaaa dicuekin… sebellll bangett ga siy… padahal belum tentu juga kita yang salah….
    Kayak dulu itu… toxic friend aq itu marah besar ke aq gara-gara kecengannya naksir aq… padahal udah jelas2 tuh kecengannya aq tolak…. teteppp aja sewotnya ama aq….

    Akhirnya setelah 2 minggu dia diem2an padahal tiap hari itu aq udah minta maaf…. aq kasih ultimatum… kalo dia masih marah sama aq…. aq ga bakal mau temenan lagi sama dia… peduliii amattt… wong aq juga masih punya banyaakkk temen yang lain kok :)… akhirnyaa… luluh juga tuh anak… qeqeqe… ga pernah marah2 lagi en kadar toxic friendnya mulai menurun :D….

    • Nah pikiran gue juga kayaklo Mak. Jelek-jelek gini kan temen gue banyak. Jadi gak berteman sama dia pun gak terlalu masalah. Nah dia yang rugi karena orang yang mau temenan sama dia cuma dikiit banget. Begitu dia mutusin tali silaturahmi sama gue, berarti kan dia kehilangan teman deket yang mau ngertiin dia.

  3. Ternyata banyak yaaa orang orang macem begini. Alhamdulillah gue ga punya temen kompetitip or toxic. Mungkin karena gue cuek jadi ga begitu merhatiin kalo ada salah satu temen yang punya sifat nyebelin kayak neng paris. Aaah tapi kalo sampe ada yang ga suka lo married itu sih freak, Ra. Bisa jadi dia takut kehilangan lo setelah lo nikah apalagi diana sendiri belom ada pasangan.

    • Iya bok, dia itu tiap temennya merit, jadi sedih dan menjauh gitu. Kayaknya sih karena dia ketakutan temen-temennya itu won’t be there for her anymore. Wong dulu tiap gue deket sama cowok aja dia yang sering nggak suka karena jealous. Bukan jealous yang gimana, tapi dia gak terima aja kalo gue lebih laris dan jadi jarang bisa nongkrong sama dia😦

  4. gue jg punya temenn ra yang miripp tipe gitu. ga sama sih..kalo temen gue mau nya kita teruss yang nyamperin dia. ketemuan ga mau jauh2 dari rumahnya..
    Kalo mau ngumpul dan dia yang terakhir diajak pasti nolak dateng dengan alesan “pasti awalnya lo ga mau ngajak gue kan” lahh padahal emang baru sempet ajak aja

    btw skrg neng paris udah nikah belum?iri kali tuh dia liat orang2 nikah jadi keki sendiri hihi

    • Ih nyebelin banget ya Dhit temen kayak gitu. Lo masih akrab sama dia? Gue sih terus terang skrg lega bener lho gak akrab2 lagi sama si toxic friend ini. Abisan mau ketemuan aja diteror sm dia. Trus dia gak mau ngertiin kita, maunya dimengerti mulu. Lah apa itu yang masih disebut friendship?

      Neng Paris belum merit sampe sekarang. Iya kata temen gue sih dia iri karena temen2nya satu persatu merit, tapi dia sendiri belum.

    • Dia begitu emang dari dulu sih Ndah. Makanya cowok-cowok males deketin karena belum juga akrab, udah disemprot dan diomel-omelin. Iya positipnya udah gak ikrib lagi. Meski kadang suka kangen dengan friendship kita dulu, tapi koq dipikir-pikir, let it be this way lah🙂

  5. Kalo saya, kali karna emang ga suka kalo dibikin ribet, pernah punya temen yang kaya begini, ga lama temenan udah jaga jarak lagi😆 Kalo masih abege alias jaman SMA sih kali temen mau nyebelin kaya apa hayyu aja deh apalagi kalo se-gang… Tapi udah lepas kuliah, udah sendiri-sendiri dan ketemu juga emang ga sering, ngerepotin, agak gimana kali ya :p

    • Eh gue demen tuh prinsiplo, Jeng Nat, especially bagian yang ini:

      Kalo masih abege alias jaman SMA sih kali temen mau nyebelin kaya apa hayyu aja deh apalagi kalo se-gang

      Semakin dewasa (tua maksudnya) kita biasanya lebih pilah-pilih temen. Mana kuat kalo seumur hidup berteman sama teman yang parasit, ngejajah atau nyebelin. Berteman itu kan cari yang bikin nyaman, bukan?🙂

  6. yakin aq kalo mba ira bisa pindah ke lain hati….berteman mak-sud-nya… scara teman2nya bertebaran di antero dunia… sejagad raya… hehehe, teman yaa soulmate menurut aq mba, bisa menemani disaat senang & syusyah… jgn qt lagi rungsem malah dia bkn tbh rungsem hehehe

    • Hehehe.. Alhamdulillah dianggap punya banyak temen🙂 Setuju Mbak Yanti, temen sejati itu ada di saat susah maupun senang, bukannya malah bikin susah senang🙂

      • ƾìíîïƿº°˚˚°º (y) mba… Bisa ªjª. Ɨƚε ‎​ټ Ɨƚε ‎​ټ Ɨƚε … Mba Kªl☺ boleh mau ♈ªª◦° pin atm upssss bb … ∂ï inbox … ŦĦЌ Ч♥Ʋ…☺°◦°◦

  7. Pingback: Curhat Colongan « The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s