Same Old, Same Old

Waktu gue kecil, nyokap dan para tante suka bergosip dan curhat tentang temen-temen mereka sesama ibu-ibu. Ada Tante W yang gayanya selangit dan sok tajir, tapi utang berjibun dimana-mana. Tiap mau berangkat sekolah, anaknya disuruh ke rumah tante gue, pinjem duit buat ongkos. Mana gak pernah dibayar dan anaknya ada 4. Lah emangnya tante gue BAZIS apa ya?

Terus nyokap pernah cerita soal genk emak-emak penunggu anak sekolah di SD gue dan adik gue. Asik sih, arisan bareng lah, piknik bareng lah, dll dsb. Tapi lama kelamaan selalu aja ada yang aneh.

Ada si A yang nunggak arisan trus missing in action setelah narik uang arisan. Padahal anaknya masih sekolah di SD yang sama lho. Tapi si A itu gak pernah nongol lagi setelah kasus tersebut. Anaknya cuma dianter jemput, dan ditunggui oleh ART. Utangnya sama genk arisan? Kagak dibayar-bayar sampe anaknya lulus sekolah.

Trus ada si B yang utang kanan-kiri dengan modus menarik simpati. Ceritanya macem-macem. Sama nyokap dia curhat suaminya gak pernah kasih nafkah. Sama Tante X, dia cerita suaminya kelilit utang. Sama Tante Y, dia cerita suaminya sakit keras dan harus perawatan khusus supaya sembuh. Jadilah semua orang bersimpati dan kasih dia utangan.

Padahal setelah diselidiki, suaminya baik-baik aja, sehat walafiat, kerjaan oke. Tapi emang, lifestyle si B ini agak gak sepadan dengan penghasilan sang suami. Selama ini nyokap dan temen-temen se-gank selalu menyangka bahwa si B keliatan “wah” karena ortunya tajir. Ternyata eh ternyata, semua hasil gali lubang tutup lubang, utang dan tipu sana sini.

Sekarang setelah gue dewasa dan jadi emak-emak juga, dunia kembali berputar. Gue liat di sekeliling gue banyak terjadi hal-hal yang sama yang pernah dialami nyokap dan tante-tante gue. Untung sih gue belum (dan mudah-mudahan nggak akan) jadi korban kayak mereka.

Padahal gue pernah dengan naifnya berpikir, kasus ibu-ibu semacam itu adanya cuma di masa lalu. Masa sih dengan era terbukanya teknologi, adanya berbagai seminar financial planning, help book, acara TV kayak Oprah, hypnotherapy etc, kasus-kasus begituan masih eksis? Ealah ternyata masih ada ya. Same old story, different people and different time aja euy.

Apa sih penyebabnya? Rata-rata, seperti juga yang terjadi dari zaman Marie Antoinette, harta lah yaw. Cewek-cewek kan paling gak kuat sama barang bling-bling, branded yang semakin digosok dengan adanya rivalry antara teman. Di berbagai level masyarakat pasti ada deh rivalry begini. Di kalangan bawah mungkin seputar panci siapa yang paling kinclong, sementara di kalangan jet set mungkin tentang berlian siapa yang paling gede.

Belum lagi segala iklan produk di TV, internet dll. Makanya perempuan itu dibilang sebagai makhluk yang paling gampang tergoda sesuatu yang “wah”. Para pengiklan pun mendudukkan kaum Hawa sebagai target market. Makanya rata-rata produk yang sukses adalah produk yang mengerti perempuan. Plus ada embel-embel sale-nya😀

Padahal gak semua orang bisa dan mampu memenuhi semua keinginannya. Untuk itu, jadi deh yang namanya besar pasak daripada tiang. Setelah kepepet, pinjam duit kanan-kiri supaya menutup masalah untuk sementara.

Modus untuk cari pinjeman pun gak beda jauh dari generasi ke generasi. Yang paling umum dipake adalah cara menarik simpati dengan berbagai alasan. Mulai dari korban KDRT suami jahara (dipukulin suami, suami selingkuh, suami gak dikasih nafkah, suami pemalas, etc), jelek-jelekin keluarga sendiri (diporotin kakak, adik, ortu, etc), hingga anak (anak bodoh banget jadi harus les macem-macem yang mahal).

Kalo alasannya bener, mungkin masih bisa ikhlas ya pas susah ditagih. Lah kalo ternyata bokis? Apalagi kalo tau-taunya duit utangan cuma buat gali lubang tutup lubang, yang kepake untuk memenuhi lifestyle they don’t deserve. Misalnya duit dari kita dipake buat bayar utang untuk beli iPad dan tas LV. Trus buat bayar utang ke kita, dia pinjem duit lagi sama orang lain. Muter-muter terus kayak lingkaran setan.

Kalo mau menggali kuburan sendiri dengan berutang banyak, ya silakan. Tapi jangan ajak-ajak orang lain dong. Apalagi orang-orang yang finansialnya masih ngepas kayak gue. Semua di-budgetin, dan kalo ada yang macet satu, bisa macet semua.

Gue sih nggak rapi-rapi banget dalam urusan finansial, amburadul malahan. Gue juga belum bebas 100% dari utang. Masih ada utang KBR, KPR dan kartu kredit. Tapi sebisa mungkin, gue berusaha gak mau ngutang sama orang. Apalagi kalo tujuannya cuma buat nurutin nafsu untuk segala hal yang berbau wants.

Sori, gak maksud nyiletin siapa-siapa. Just a gentle reminder to myself about my personal no-debt policy. Supaya gak gampang kemencer kalo ada yang nawarin panci/tas dengan iming-iming boleh dicicil gitu😀

So far, gue masih berpatokan pada pelajaran SD tentang kebutuhan primer yaitu pangan, sandang dan papan. Jadi kalo kebutuhan primer itu belum kelar, sebisa mungkin gak ngelirik yang lain dulu *which is VERY HARD, to be honest, apalagi dengan OLS dimana-mana :P*

Lagian kalo gue nekat gali lubang tutup lubang demi gengsi, malunya ampun-ampunan sama ART pulper di tempat nyokap. FYI ART nyokap ini udah 50thn, suami sakit-sakitan dan gak kerja, terus anak, mantu dan cucu semua bergantung pada dia. Tapi selama 10 tahun kerja sama nyokap, dia baru 2x pinjem uang. Itupun cuma beberapa ratus ribu untuk urusan sekolah anak bungsunya, dan dibayar lunas meski nyicil. Untuk kebutuhan sehari-hari, dia kerja keras di berbagai tempat (gak cuma di tempat nyokap) dan gak mau menadahkan tangannya. Mau ditaro dimana muka gue kalo pinjem duit jutaan, cuma untuk beli gadget/tas/mobil, tapi kabur tanpa bekas?

Anyway, jadi inget lagunya Fergie, Labels or Love deh. Cucok banget deskripsiin postingan ini. Soale, begitu liat videonya di yutup (yang ambil cuplikan film sex and the City) gue langsung ngiler dan bawaannya pengen belenjes. Consumerism oh consumerism..

38 thoughts on “Same Old, Same Old

  1. waaah salut bgt deh sama2 ART nyokap nya mbak. Seandainya dunia isinya org bermental kaya’ gtu pasti aman deh.

    btw baru kerja brapa bulan sy jg pernah jadi korban org ngutang nie. Pas di tagihnya alesannya selangit. Padahal gajinya ada kali 3 kali lipat gaji sy. Bikin sy makin aware deh sama org yg keliatan alim padahal banyak tipu-tipu T_T

    • Iya Din. Makanya meski sebenernya gak oke-oke banget hasil kerjanya, nyokap tetep sayang sama dia karena jujur dan hardworker.

      Ih emang deh, anak baru itu selalu nyaris jadi korban penipuan orang-orang yang lebih senior. Kalo di kantor gue sih, bos-bos belum ada yang sampe ngutang gitu, untungnya. Kalo ada, siap-siap aja gue siletin, hahaha..

  2. di ktr lama gw Ra, ada yg kayak gini, ngutangnya gak banyak cuma 20-50rb tapi kan tetep sebel ya… krn bisa tiap hari dan org sekantor yg diutangin😀 sebenernya dia emang kasian sih, dia abis cere krn digebukin lakinya… tapi ya gitu, lama2 gak jadi kasian lagi

    iya sih, beginian sih modal gengsi aja deh… duit mah pasti kurang terus pan… tapi ya gitu, gengsi klo ngutang jd cukup2in dah… hihihi biar miskin asal sombong

    • Ebuset, tiap hari ada 5 orang aja yang diutangin, sebulan bisa nanggok berapa duit tuh Tjep? Bukannya jahat sih ya. Tapi dia begitu kan konsekuensi dari keputusan yang dia ambil. Masa terus-terusan menggantungkan hidup di tangan orang dengan ngutang sih? Aneh amat.

      Biar miskin asal sombong pas banget tuh jadi moto kita Tjep. Hihihi..😀

  3. consumerism oh consumerism.. mudah2an cuman laki gue di dunia ini yang gue utangin buat belanjo2.. mit amoy jgn sampe deh besar pasak dari pada tiang

  4. mak, kenapa postingan2mu ibarat jeritan hatiku siiih. ada bakat cenayang ya situ, hahaha. hari ini baru cerita2 sama temen. dan ceritanya mencengangkan hati. bukan ngutang sih (eh tapi gak tau sama orang laen yaaa) intinya tentang consumerism yang tinggi. ya gak abis pikir sih, kenapa ya katanya gak punya duit. buat sehari2 tergantung sama mertua. kalo ke mall minjem duit temennya buat makan. Tapi beli tasnya gak mau harga 500rb. maunya minimal 10juta. bahkan kmrn cerita abis beli 30juta. ngakunya buat susu anaknya pas2an -____-

    • Ah yang bener lo, susu anak pas-pasan tapi tasnya 30 juta? Trus tas 10 juta tapi ke mol pinjem duit buat makan? Ih itu mah SUPER GILAAAKKK!

      *esmoni*

      Jadi inget temennya temen gue. Beli tas Prada nyicil 3x sama temen gue. Baru bayar 1x, trus lenggang kangkung gak bayar aja gitu. Ditagihnya syusyeehhh bener. Alasannya macem-macem, dari suami bermasalah smp anak sakit. Tapi di twitter dan instagram kerjaannya pamer baru beli lipstik Chanel lah, Naked Pallette lah, sepokat TB lah. Bikin esmoni yang diutangin gak sih? T__T

  5. Nah! Mending kyk eyke deh walo diolok2 geng ga bs bbm an krn blm isi pulsa. Diblg malu lah ama tas dll *melirik tajam kepada saudara darina fitriani danil* soalnya sampe di twit. Aku berasa dipermalukan di dpn umum!!

    Ihh tp at least gw ga boong dan ga ngutang ama org buat beli pulsa huahaha.

    • Hoahahaha.. Kasian amat sih Dhit lo di-bully temen-temen genk sendiri di dunia maya. Bales Dhit, baleeesss.. *kompor meleduk*

      Tapi bener juga sih kata Iti. Masa tas-lo segambreng, pulsa aja gak punya? hihihi.. *melipir*😀

  6. kadang-kadang siy heran euy sama yang boong demi ngutang…
    ga tau yaa kalo kata-kata itu sebagian dari doa….

    kalo kejadiannya beneran?… anak-anak ato suaminya yang jadi sumber boongan… masa mau nyeselll….

    aq siy ga masalah diutangin… cuma lebih baik berkata jujur euy… dan ngasihnya juga semampunya aq yang sanggup aq lupain itu utangnya… qeqeqe…😀

  7. Dhita
    Hahahahaahaa ampuuun bosscyiiiin.. gue becandaaa, abis lucu aja socialite kagak punya pulsa hahaha *loh ko dibahas lagi, ampuuun lagiii*

    Ira
    gue juga heran sih ama org2 yang demennya kredit. Bpk2 di ktr gue juga kerjaannya ngambil KTA mulu. trus gue tanya loh knp ga Debit aja sih pak, di bilangnya ga punya duit.. lah ko bisa ya.. Zzzz… gue mending ngutangin drpd utang, bebannya itu loh cyin kalo punya utang rasanya berat bener biar cm 20rb

    • Eh biasanya emak-emak tuh yang doyan kredit, Ti. Meski punya duit, tapi begitu denger bisa kredit, langsung pilih kredit. Soale emak gue dan tante-tante begitu. Mereka sih bayarnya lancar. Giliran ketemu yang kredit macet, kasian pedagangnya ya..

      Setuju, punya utang itu berat, meski cuma 20rb ya.

  8. hihi itu saingan panci paling kinclong perumpamannya lucu banget sih. Tapi iya , dosen Marketing ku bilang, penjualan paling gampang itu ke perempuan. Visual dan audio aja dimatchingin, pasti berhasil. (Visual : tampilan, audionya : testimony orang hihi) .
    dan bener, amit-amit jangan sampe ngutang karena lifestyle (eh karena apapun ya, Tuhan, mending jadi yg ngutangin deh -tapi dibayar ya)

    • Hihihi.. Itu diambil dari kisah nyata, Ndang. Malah temen gue dulu pernah tinggal di rumah petak pas baru merit. Trus dia punya tetangga yang istrinya iriaaaan banget. Dia beli kulkas, si tetangga ikutan beli. Dia ganti motor, si tetangga juga. Sampe panci dan kompor pun gak mau kalah. Sasaran empuk pengiklan banget yaa😀

  9. Ada juga tuh, Ra…yang bela-belain nongton The Giggles di OZ tapi belon bayar utang patungan di Genk. *pake safety shoes, pake helm*
    Untung ya keinginan gw tuh termasuk sederhana lho.
    Yang bikin gw ngeces bin ngiler gegulingan cukup bau ikan asin digoreng plus bau sambel terasi di tengah hari bolong.
    Kalo tas, sepatu, liburan dkk yang bejute-jute, gw gak ngiler deh. Eh, kepingin ikutan naik haji sama Umroh sih. *sekalian numpang pencitraan sholehah ye LOL*
    Tapi gak mungkin ngutang kan ? Ntar gw kena mitos lagi waktu di sono. Pas lagi khusyuk ibadah, gw dikejar-kejar onta. :p

    • Hahaha.. Duh Dhita, sedih nian nasibmu di-bully temen-temen genk sendiri dimari :)))

      Ndah, kalo naik haji/umroh pake acara ngutang atau tipu kanan-kiri, kayaknya mah gak cuma dikejar-kejar onta. Tapi gue yakin pasti sampe digigit dan dikunyah-kunyah tuh😀

  10. Bner mamak iir gw puuun plg takut kl ngutang trus lupa bayar trus org nya mo nagih g enak eh jadinya gw dianggep penunggak aduuuh amit2 d,Alhamdulillah g pernah ngutang gede,paling skalian bayarin apa gt ky mkn siang/ongkos tp biasanya hari itu/besoknya lgsg ganti, perkara ibu2 jadul itu nih nyokap gw lg ngalamin,tetangganya jd bendahara suatu pengajian gt bertaun2 g ketaauan ternyata diem2 nilep skrg stlh ketauan&dituntut bayar utangnya uda gede bgt sampe mo jual rumah,bayangin g sih?segitunya masi suka minjem2 jg ama tmen2nya,emang orangnya ‘angan2’ nya tinggi sih

    • Iya Lin. Gue tuh terus terang sebelum nulis postingan ini inget-inget dulu, gue masih punya utang sama siapa yak. Kan gak lucu gue sok-sokan kritik orang yang hobi ngutang, tapi ternyata utang gue sendokir banyak bener. Kayak ustadz yang ceramah anti zinah tapi pacarnya banyak beeng ajee..

      Ih itu temen nyokaplo parah banget ya. Kayaknya dia gak sadar ya pake duit sedikit-sedikit sampe akhirnya numpuk gede-gedean. Lagian dikata utang itu free money apa? Kan kudu dibayar atuuh..

  11. wah cucok sama prinspku tuh mak, ga mau utang orang mending bayar bunga daripada ngerepotin orang, tapi pernah sih ngutang paling puluh ribuan sih, gara2 patungan makan hehhee

    • Nah gue pernah tuh makan bareng sama temen, trus karena duit kita sama-sama gede, akhirnya temen gue yang bayarin dulu. Abis itu gue lupa, dia lupa karena kita gak pernah ketemu. 2 bulan kemudian gue baru inget dan lgsg transfer. Ya Allah, rasanya begitu inget, perut langsung mules dan hati gak tenang. Takut diare karena utang belum dibayar bok😀

  12. gak nahan komen juga mba,,temenku di kantor yang dulu juga ada yang “terlihat kaya”. maksi suka traktir di tempat-tempat mahal, suka nraktirin ke salon, pernah aku bilang “mba, tas mu lucu amat sih???” besoknya langsung aku dikasih tasnya itu. Ngakunya ortunya kaya raya, eeeeehhh ndilalah dia ketahuan make uang kantor 200 juta aja. Urusan nya jadi sama polisi ujung-ujungnya..

    • WTF, 200 juta??? Ya ampuunn itu yang sering ditraktir dan dikasih barang pasti langsung keselek semua deh. Kan secara gak langsung pada ikut menikmati ya bok.

      Serem ya urusan duit begini. Makanya tinggal kita yang kudu sadar diri dan punya kontrol. Kalo gak, hiiii….

  13. Postingannya gue banget, karena menganut ‘no ngutang policy’ sampe ngga mau dan nggak berani punya credit card. Kalo emang nggak punya uang ya nggak usah beli. Salam kenal🙂

    • Gue sih masih punya dan pake kartu kredit jeng. Tapi berusaha dibayar tepat waktu karena punya bad experience sama kartu ajaib itu, hehehe..

      Ih dirimu hebat amaattt.. Salut deh sama cewek masa kini yang financially independent, dan gak punya utang🙂

      • Sebenernya baru aja terpaksa berhutang ke bank untuk beli rumah bersama suami di sini karena kalau ditunggu punya cash bakalan rumah nggak akan kebeli secara harga rumah di sini amit2x dibanding harga di Indonesia. Semoga bisa bebas hutang dalam 5 tahun ke depan, bawaannya pengen cepet2x lunas aja. Tapi kalo dipikir2x rumah beda kali yaaaa, ini investasi juga *haiyahhh, menghibur diri*.

      • Hihihi.. Iya benerr.. Kalo rumah kan investasi bok. Trus ya, rumah itu kan investasi yang harganya naik terus. Jadi gak rugi deh. Kayak misalnya 20 tahun lalu, temen kantor gue cicil rumah di Jaktim sebulan cuma 200rb. Skrg udah lunas, dan harga rumah dia kalo dijual bisa beberapa miliar. Hebring kan?🙂

  14. Silent rider ga tahan buat komen, soalnya baru mengalami kejadian yang sama.

    Masih bertahan ga punya kartu kredit karena takut ngutang. Baru 4 bulan nikah dan niat mau kontrak rumah 1-2th sambil nerusin nabung buat DP beli rumah eh, salah 1 temen kantor malah ngomporin “ngapain ngontrak, beli rumah aja sekalian, DP kan bisa ngutang, kaya aku dulu?” what?!!bayar cicilan rumah plus DP dong, alasannya sih karena kalo nunggu 1-2th harga rumah akan terus naik. Ya iya sih emang bener, cuma rasanya kok bukannya puasa bisa2 ga makan samsek kalo harus nyicihttps://gravatar.com/site/signup/l rumah plus DP sekarang.

    btw, salam kenal Ira *biarin ya sok akrab, palingan umurnya sama :)*

    • Hahaha.. Gak puasa lagi Mak, tapi makan nasi aking pake garem😀

      Iya gue juga berprinsip sama dengan dirimu. Kontrak dulu sambil ngumpulin duit. Atau in my case, dulu gue nebeng dulu sama ortu sambil ngumpulin duit buat rumah, hehehe😀

      Salam kenal juga Vitri (eh bener kan?)🙂

  15. Salam kenal mba… Wah, mungkin kalo saya yang agak kurang begaul kali ya sama ibu-ibu, jadi jarang nemu yang begini di lingkungan pertemanan… Tapi kalo di lingkungan sodara, duh iya masih banyak banget bude bude yang sampe udah tua masih sibuk gali2an buat keperluan yang ga tau juga apaan.. padahal kerjaannya juga di rumah doang aja ribet! :p

    Kali emang, balik lagi ke pergaulan sih.. kalo begaulnya sama yang ga ribet juga, ga pamer2 hobinya.. kali ga bakal kepengaruh😀 Moga2 sih ga bakal kepengaruh sekalian deh😀

    • Ih bener tuh. Jarang soale orang yang bisa kuat bergaul tanpa ikut terpengaruh. Makanya, teman-teman dan lingkungan pergaulan itu cukup berpengaruh pada kontrol diri kita. Mudah-mudahan kita kuat yaa.. Semangkaaa!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s