Kabar-Kabur

Siapa yang hobi kirim Broadcast Message (BM)? Kalo ada, gak usah baca postingan ini ya, daripada tersungging, hehehe..๐Ÿ˜€

Sebagai pengguna Blackberry (BB), satu hal yang bikin gue sebel dahulu kala adalah contact yang hobi kirim BM. Mending juga yang penting-penting. Lah kebanyakan kan yang remeh temeh, bahkan illogical kalo menurut pikiran orang waras.

Untungnya sih, BB contacts gue nggak suka kirim BM aneh-aneh. Paling-paling yang suka begitu justru di BBG (terdakwa utama adalah BBG kantor). Nah, yang masih sering mengeluh hingga saat ini adalah hubby. Beberapa BB contacts-nya masih suka kirim BM aneh-aneh.

“Ada yang tiap pagi kirim BM ayat-ayat suci, padahal dia nggak seagama sama aku. Lah temenku yang seagama aja pada ngerasa awkward, gimana aku? Ada juga yang tiap hari kirim BM kata-kata mutiara. Berasa kayak anak SD jaman dulu nggak sih?” begitu kira-kira keluhan hubby.

Sejak pake BB dari tahun 2007, as far as I remember, gueย baru 2x kirim BM, yang semuanya dilakukan penuh pertimbangan. BM pertama gue kirimkan untuk mengucapkan selamat Natal tahun 2011 kemarin. Itupun gue pilihin satu-satu di antara BB contacts, siapa-siapa aja yang merayakannya. Jadi nggak main asal kirim aje.

BM kedua gue kirim saat seorang teman mengalami musibah. Teman gue ini kirim BM yang isinya pemberitahuan tentang musibah tersebut, ke semua BB contacts-nya. Karena gue liat di twitter udah banyak yang kasih kabar, gue memutuskan mengirim BM-nya ke BB contacts yang tidak kenal teman gue itu. Harapan gue, ada yang bisa kasih solusi/bantuan atas musibah temen gue itu. Buat apa gue kirim BM ke orang-orang yang kenal dia dan pasti udah tau berita ini langsung dari dia/twitter? Repetition namanya kan yak?

Lain kasus, di social media macam twitter dan facebook, banyak tuh user yang begini juga. Di facebook mungkin namanya sharing, sementara di twitter RT. Dan rata-rata main hajar bleh aja. Klik sharing, klik RT, tanpa memikirkan multiplier effect-nya apa.

Gue sih paham banget, tujuannya baik, yakni menyebarluaskan sebuah informasi. Tapi masalahnya, nggak banyak yang kroscek sebuah info terlebih dulu sebelum “membagikannya” kepada khalayak. Apalagi saat ini, berbagi info itu is just one click away. Tinggal pencet, langsung ke-share deh semua.

Inget nggak di masa lalu saat internet belum eksis, ada yang namanya surat berantai? Isinya biasanya berupa pesan dengan muatan agamis, diakhiri dengan ancaman kalo yang nerima surat itu nggak meneruskannya ke orang lain, dia akan mengalami nasib tragis. Trus dikasih contoh deh siapa-siapa aja yang pernah menolak meneruskan surat itu (biasanya public figure) dan berakhir menyedihkan.

Waktu itu buat kroscek emang rada susah karena nggak ada Mbah Google. Makanya gue masih berasa aneh di zaman sekarang, dimana sangat mudah untuk mengkonfirmasi sesuatu, masiiih aja ada orang yang gemar mengirimkan pesan berantai macam begitu. Entah via BM, email, atau social media.

Mungkin karena kebiasaan di kerjaan sehari-hari, gue terbiasa untuk kroscek mengenai satu kabar, apakah itu benar atau cuma hearsay aja. Makanya gue sampai saat ini nyaris nggak pernah kirim BM, forward email yang isinya aneh-aneh atau sharing info yang belum sahih kebenarannya via social media.

Anyway, segala sharing info ini sebenarnya berakar dari tujuan baik, yakni berbagi dan ingin meringankan beban orang. Kayak misalnya info tentang anak hilang, mobil hilang, kecelakaan, jalanan macet, butuh donor darah, etc. Banyak kan kasus-kasus begini yang Alhamdulillah bisa terungkap lebih cepat karena gencarnya para pengguna BB dan socmed mem-forward info.

Tapi sayangnya, di kemudian hari banyak yang menyalahgunakan kemudahan info kayak gini. Cari kesempatan dalam kesempitan gitu. Ada yang iseng bikin laporan palsu lah. Atau ada juga yang niat ngeruk keuntungan dari masalah orang. Atau sengaja memprovokasi masyarakat.

Kayak yang kemarin sempet heboh di twitter soal gempa di Aceh dan Sumatra. Ada yang tiba-tiba ngetwitpic foto tsunami di sebuah pantai di Aceh, konon dikabarkan setinggi 60 m dan daerah situ udah porak-poranda. Pada heboh deh nge-RT foto itu. Padahal ternyata, foto itu diambil 7 tahun yang lalu, saat Aceh terkena tsunami๐Ÿ˜ฆ

Atau kayak beberapa waktu lalu ada yang ngetwit ke akun @lewatmana tentang kerusuhan di daerah Bekasi. Akun @lewatmana itu otomatis nge-RT karena emang fungsinya cuma nge-RT tanpa filter. Trus di BB juga ada yang share twit tersebut via BM. Alhasil banyak orang yang ketakutan. Apalagi pake ada embel-embel rusuh, bakar-bakaran, bunuh-bunuhan, etc.

Nyatanya, nggak ada tuh kerusuhan yang digembar-gemborkan. Para saksi mata bilang, suasana daerah tersebut kondusif-kondusif aje. Toko-toko emang tutup, tapi bukan karena rusuh, melainkan karena udah jamnya tutup.

Atau kayak kasus Tomcat yang super menghebohkan. Padahal ternyata kata para dokter dan artikel MD yang ini, itu mah biasa-biasa aja. Zzzz..

Suka esmoni gak sih kalo dapet kabar-kabur macem begini? Dan IMHO, orang-orang yang suka kirim BM kata mutiara tiap hariย keliatan lebih mulia deh jadinya, hehehe..

Oh ya, kalo gue liat-liat, rata-rata yang hobi kirim BM, atau sharing info via socmed adalah mereka yang baru belajar pake device itu. Jadi masih agak cultural shock gitu. Kalo udah lama punya BB dan mainan socmed masih begitu juga? Itu mah berarti emang dianya aja yang demen๐Ÿ˜›

Intinya sih menurut gue, kalo mau kirim BM, sharing info di socmed atau email, please do it wisely. Hold the urge to press the “send” button before you recheck the news first. Googleย is available 24hrs. Monggo digunakan๐Ÿ™‚

Kemudian, kalo mau kirim BM soal humor, gambarย lucu, pornoย etc, even itu di BBG ya, inget deh, nggak semua orang punya selera yang sama dengan lo. What you think hillarious or important,ย might not be the same for some people. Jadi ya kembali ke yang pertama tadi, please be wise. Ok?

#notetomyselftoo

24 thoughts on “Kabar-Kabur

  1. Curahan hati gw banget ih…
    Apa daya yg sering BM adalah klo gak sodara ehh temen deket buangeeettt….klo kenalnya cuma tipis2 sih udah pastiiiii gw delete gak pake lama……..
    Bisa sih becandaan gw tegur tapi ya teteeeeeppp aja mamiiihhh….
    Stress gak sih? tiaaapp pagi….tiaaappp malemm…
    Trus gw coba ngerti dri sisi mereka (ciyeeehhh)….lagi2 ke masalah kapasitas isi kepala mak…
    Bagi mereka joke2 garing itu udah bisa bikin mereka tertawa terpingkal2…oh well mungkin mereka tipikal org yg easy to please….dan merasa…HUMORIS!
    Trus BM yg sifatnya provokatif, mereka bener2 ketakutan lho…jadi y memang…BB mengalahkan akal sehat….
    Kalo ditegur, cuma BM kok….kalo ditanyain lebih lanjut (kadang gw iseng) bilangnya gak ngerti juga….cuma BM kok, g ada maksud lain…hadeuuuhhh….
    Iya balik lagi mak….mungkin kapasitas isi kepala sekaligus emang gagap teknologi n ikut2an aja sebagai gaya hidup…
    BM = end chat! Hahaha…..
    Udah berhasil ga terlalu pusing sm BM, toh emang penyakit. Nah sekarang penyakit baru-nya ya itu tadi RT-an di twitter. Ak unfollow bbrp pablik fijer krn hobi RT. Ada alasan lain juga sih….puyeng ih baca RT….lebih enak klo reply kan??
    Banyak maunya y gw hahahaha……

    • Aseli gue ngakak baca komenlo, Mak. Apalagi yang soal isi kepala. Tadinya emang mau nulis itu sih, apa daya hatiku tidak tega, hihihi..๐Ÿ˜›

      Makanya gue milih cabut dari BBG SMP dan SMA karena ada beberapa temen gue yang hobinya posting BM aneh-aneh. Mulai dari joke yang amat sangat tidak lucu sampe berita-berita hoax. Trus, gak lama ada yang posting foto-foto jualannya dong dong dong. Gengges beraaatt deh๐Ÿ˜ฆ

      Kalo BBG kantor gue sih rata-rata BM-nya berbau politis. Maklum, temen-temen kantor gue kan tipe wartawan serius. Jadi ya gitu deh, sunggaring sukoco๐Ÿ˜€

      Iya bener, RT-an di twitter juga bikin kepala nyut-nyutan. Kalo masih ABG sih mungkin pantes ya. Tapi kalo udah tuwir, duileehh malesin banget deh. Dan yes, gue juga pernah unfollow public figure karena dia ngejawab pake RT. Capek bacanya cyin.

  2. Eh harusnya gw belon pernah nge-BM membabi-buta deh. Bukan apa-apa, karena gw juga gak tau pencet yang mana hahaha…
    Gw sering dapet BM paling cuma ” test contact. Please ignore”.
    Ada juga sih yang rajin nge-BM muluk. Dan gw juga masih rajin ngapus-apusin rikot BBM dari dia. :p

    • Tau gak sih Ndah, gue tuh tau fitur untuk kirim BM aja baru setahun belakangan ini lho. Jadi sebenernya gue bukannya paham etika sopan santun. Tapi gaptek, hahaha..๐Ÿ˜›

      Di BB contact gue sih paling mentok BM test contact. Untunglah, gak terlalu gengges berat. Kalo kayak temen-temennya laki gue yang suka kirim BM alay itu baru deh gengges.

  3. Gak pake BB & gak suka BM even di whatsapp๐Ÿ˜†

    kayaknya itu salah satu alesan gue gak mau pake bb deh. sampe taon lalu gue masih bertahan pake nokia loh, hahahahah. mo dikata-katain, terasing dari pergaulan… bodo lah, yang penting idup gue tenang gak ada test contact, BM dan pang-ping-pang-ping, hahahahahahahahaha

    sama aja kayak bales twit pake RT…*faint*

    • Eh jangan salah Li. Beberapa orang tajir yang gue kenal (di antaranya adalah Adrie Soebono), hapenya justru yang cupu lho. Mas Adrie sampe 3-4 tahun lalu hapenya masih pake hape seri apa gitu yang murah meriah, layar gak warna, dan dikasih isolasi di sekujur bodinya supaya gak ancur. Trus tiap dia ultah, hapenya hang karena memorinya kepenuhan terima sms ultah.

      Tiap disuruh ganti yang baru dan canggih dia selalu bilang “Buat apaan gue pake hape keren-keren. Yang penting itu hape bisa buat telp dan sms, trus muat di kantong celana gue. Kalo gue pake hape yang ada agenda segala, buat apa gue punya sekretaris?”

      Beda emang ya orang tajir beneran sama orang tajir abal-abal *malu hati :P*

    • Maap OOT, soalnya merasa seneng pny temen sepemikiran. Gak pake BB, gak tertarik, gak mau pake, bodo amat apa kata orang, n yess gw masih setia sm E 63 gw, hahahaha.

  4. setubuuuh..eh setuju lah ama elu Ra..suka gengges aja ama BM-BM gajebo apalagi yg sifatnya provokator & menyesatkan -__-

    Kalo kata Dicky, kaum itu adalah pengguna smartphone yg tidak smart๐Ÿ˜€

  5. Kalo gw sebagai salah satu cucu senior (ga mau dibilang tua) jd sepupu2 labil msh abg itu ada di contact bbm. Daaannn yg paling genggess itu kalo si “adek” labil itu mulai BM “add xyz pin:123456 temenku anaknya asik kok” ato ga “chat!! Bt nih” kebayang yaa berapa org di contact bbm-nya yg diajak chat dan ga liat2 siapa aja yg dikirimin, kali aja orgnya lg meeting *curcol tapi makin lama makin maklum klo msh pada labil sih yaa, untung jaman gw dulu blm ada bb klomada gw mungkin bisa lbh alay hahahahaha

    Kalo BBG keluarga gw sering heboh ampe ada yg hampir cerai gara2 bbg -___-
    ada lagi tante pas jaman video 4riel-l*n4 itu ngirim link video pake embel2 “nih videonya, hati2 loh ya anak2 kita sekarang udah pd melek teknologi, jgn sampai mereka juga nonton” padahal dia lupa anaknya juga ada di BBG itu -___-

    Ga tua ga muda kalo emang belum siap punya smartphone mending ga usah kali yaa..

    • HOAHAHHAA.. Aduh gue daritadi ngikik-ngikik baca komen dan pengalamanlo Mak, terutama soal tantelo yang sharing video Ariel, hihihi..๐Ÿ˜€

      Kalo gue, cukup ngerasa gengges sama nyokap dan tante-tante yang doyan pake autotext. Bilang sip sampe selayar, terima kasih pake bendera-bendera, hadeehh.. Dan ternyata itu semua bermula dari sepupu gue yang masih ABG. Jadi nyokap dan para tante tertarik dengan autotext sepupu gue, trus minta diajarin bikinnya. Zzzz…. X_X

      Tapi seneng juga sih para nenek-nenek punya BB. Gampang dikontek daripada via telpon. Ini gue lagi nunggu aja mereka minta diajarin mainan twitter. Alamaaakkk… Bisa reply sambil nge-RT mulu dah ini roman-romannya -__-‘

  6. emang sebel siy sama BM… seriing bangeet gituuu berita yang lagi heboh diulang berkali-kali BM sama contact yang beda-bedaaa… sehari kali 2-3 kali tuh beritanya di BM… dannn besoknya gituuu lagiii oleh contact yang laiiinnn lagiiii… qiqiqi…. maless banget kannn… sampe seminggu udah illfill bangeettt…. apalagi kalo ada
    yang nambahin PING segala…..

    Mau diremove… lah yaaaa… kalo statusnya masih prospek belum jadi donlennn… kok yaaa sayaang gituuu buat diremove… kalo udah jadi donlen… kok ya masih perluuu buat dikasiy info-info jaringann… qiqiqi…. MLM bangettt siyyy aq… hahaha…

  7. Ihhhh..masalah gue bgt nih. Sampai akhirnya gue punya rule, kalo 2x BM ngga penting+ngga jelas, gue DELETE dari contact BB gue. Bodo amat deh dibilang belagu…

  8. gw tersingguuuuuung krn suka BM huahahahahahaha… gak ding gw BM/ber-status hanya utk berita duka meninggal sama donor darah sie, so far sudah 2 kali teman dan kerabat dpt donor darah. sesuai dong dengan azas bermanfaat *takut ditimpuk krn BM*.
    ya klo yg BM setara emak2x gw sie gw mahfum saja dech, dugaan gw mereka panik dan mau berbagi, tapiiiiiiii klo masih seumuran gw nah nah nah *gak mau komen* *mau nyela: sok gadgeter sok exist tp gak kenal mbah gugel* *plester mulut ajah*๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
    nyebelin adalah teman ex kantor gw yang jualan LM… ya yuuuuk, tiap hari BM saja gitu harga emas. sudah gitu pake embel2x investasi paling menguntungkan atau paling aman gak pernah merugi. bagi gw selain nyusahin, itupun terlalu mendikte orang kayak penjual UL saja. harusnya dia sampaikan dong up and down harga LM sejujur2xnya… klo yg ini selevel dg promo bank atau sms jualan anti hama yg skrg lg marak akhirnya gw delete krn selama sebulan dpt harga LM melulu.
    ohiya, gw juga paling gengges BM utk test contact… ya yuuuuk mau ganti BB mau upgrade BB, gak usah test contact kayak begini bisa kan ng add secara sopan… apalagi kalao malam2x gitu, kirain pesan penting. hadeuuuuh.

    • Iyaa bener banget tuh! Kalo kayak emak gue+tante-tante gue yang BB-nya pake paket gaul mah wajar ya bok, cuma bisa BBM-an dan FB-an doang. Lah paling sebel deh sama orang yang punya BB, iPhone, iPad, tapi apa-apa nanya, apa-apa nge-PING! Lah kan ada Mbah Google. Silakan lho ditanyaa..

      Hahaha.. Itu temen kantorlo kocak amat. Gara-gara dia BM mulu, orang-orang jadi ilfeel ya neik. Padahal LM emang bagus untuk investasi. Tapi gara-gara cara penyampaiannya yang maksa gitu, jadi bikin males deh๐Ÿ˜€

  9. gwbgt ini mah. gwbgt bukan untuk urusan nge-BM nya ya, tp untuk urusan KOMPLAIN perkara BM-BM dan segala drama di BBM yg makin lama isinya makin tidak mencerminkan smart phone for smart users. akhirnya akika tak tahan mak. memutuskan untuk meloloskan diri dr Akademi BlackBerry dan pindah ke Android University๐Ÿ˜†

    • Hahaha.. Gue mah berhubung nggak terlalu melek gadget, jadi males banget ganti-ganti Tyk. Untunglah BBM contacts gue gak suka kirim BBM aneh2. Jadi cukup lumayan tahan deh๐Ÿ˜€

  10. Ijin share ya mba,,soalnya rada2 gondok jg sm BM ะงฦ ga jelas gitu..palagi yang berbau2 ancaman n provokasi..malesss bgt d..

  11. Mau ikutan komen…termasuk yg alergi ama BM…,apesnya salah satu yg hobby BM adalah ponakan yg emang kudu diawasin…dpt tugas dr emaknya yg gaptek, ndak make BB…pengalaman waktu ganti BB..krn ndak yakin n takut contact ke delete..ak test contact…la da lah..hampir semua ngerespon..dilanjut dengan nanya kabar kabur..jd mikir deh..kayaknya oang yg hobby BM adalah orang yg kesepian, dan berharap BM nya direspon..hehehe..yg lucu lagi BBG SMA ku…isinya cuman..good morning…good night..dengan huruf yg aneh aneh…mau keluar..kok ya..sayang..takut kehilan gan gosip ..hehe

    • Ih sama bangeett.. Kalo gue sepupu yang suka BM macem-macem. Udah di-delete, dia request lagi. Delete lagi, request lagi. Zzz…

      Dan aku kayaknya setuju sama pemikiran Mbak Endah. Sepupuku ini sering BM karena produk broken home. Bapaknya di Jakarta, ibunya di Amerika, dia tinggal di Sumatra sama neneknya. Jadi kayaknya kesepian ya๐Ÿ˜ฆ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s