Jika Tua Nanti

Kemarin pas lagi buka Facebook (setelah berminggu-minggu gak buka), mata gue tertumbuk pada sebuah gambar yang di-share temen di akunnya. Katanya sih sebelum itu, gambar tersebut udah sering di-sharing sama orang-orang. Tapi berhubung gue baru liat untuk pertama kalinya, gue pun langsung terharu dan berkaca-kaca.

Adalah impian dan doa semua orang untuk punya anak yang berbakti dan mau merawat orang tuanya. Seperti yang tampak pada gambar, seorang bapak mau menggendong ibunya yang sudah renta dan lumpuh pake kain gendongan sambil menyuapinya. Just like his mom did when he was a baby. Aseli, salut banget sama bapak itu. Sampe speechless liatnya :’)

Trus gue jadi inget pas dulu ikut pengajian (iyee gue pernah ikut pengajian tauu :P). Ustadz-nya ceramah dan bercerita soal seorang anak yang merawat dan menggendong ibunya yang lumpuh kemana-mana. Saat Rasulullah SAW hijrah dari Mekkah ke Madinah, anak ini ikut serta, menggendong ibunya di punggung. Kala cuma punya satu kerat roti dan sebotol air minum, dia mendahulukan ibunya baru menyantap sisanya. Tindakannya itu mendapat pujian dan kekaguman dari orang-orang lain.

Lalu si anak  bertanya kepada Rasulullah “Apakah tindakan saya ini sudah bisa membayar apa yang ibu lakukan kepada saya, saat berjuang melahirkan dan menyusui saya dulu?” Rasulullah menjawab “Tidak akan bisa. Tindakanmu itu tidak akan bisa membayar apa yang ibumu telah berikan, meski hanya setetes air susunya yang pernah engkau minum.” Kurleb begitu ya kisahnya.

Intinya yang gue tangkep, berbaktilah kepada orang tuamu, terutama ibumu (ini ada di hadits yang shahih kan ya). Karena sejelek apapun ibumu, perjuangannya melahirkan, menyusui dan merawatmu saat kecil, tidak akan pernah bisa terbayar dengan segala tindakan mulia yang kamu lakukan terhadap ibu. Nah, berbaik-baik dan memuliakan ibu aja belum bisa membayar semua yang dia pernah berikan kepada kita. Gimana kalo jahat kepada ibu sendiri, ya gak sih?

Duh maap jadi berasa preacher gini gue *setel ke normal mode on*

Untuk urusan mendidik anak agar mau berbakti dan memuliakan ortu, gue harus angkat topi kepada mertua gue, both my FIL and MIL. Anak-anaknya, termasuk hubby, amat sangat memuliakan ortunya. Mereka nggak pernah nolak jika dimintai tolong ortu. Kalo mereka kurang setuju atau tidak berkenan dengan tindakan/permintaan ortu, protesnya gak blak-blakan, tapi ala orang Jawa yang pake kata-kata sopan bersayap. Gue aja suka gemeess sendiri hehehe..

Hubby juga menganggap ortu gue sebagai ortunya sendiri. Dia mencontoh almarhum bapaknya yang sangat menghormati dan memuliakan mertuanya sendiri. Nah, di sinilah gue sering malu hati. Karena kedua ortu gue super baik, jadilah gue anak yang sering take my parents for granted. Apalagi emak bapak gue itu tipe yang bawaannya gak mau nyusahin orang. Kalo mereka bisa apa-apa sendiri, pasti nggak mau minta tolong anak.

Pas pacaran, hubby sering ngomelin gue karena dalam persepsi dia, gue koq durhaka banget ke emak sendiri. Kayak misalnya becandain emak sendiri, beradu argumen sama bonyok, nolak jika dimintai tolong karena sesuatu hal, etc. Menurut keluarga gue sih those are just regular stuffs, tapi menurut hubby itu durhaka. Zzz.. Gak kenal demokrasi diana *alasan :P*

Setelah menikah, lebih-lebih deh. Gak usah diminta, kalo emak bapak gue mau kemana gitu, dan hubby kebetulan bisa, pasti dia langsung menawarkan diri untuk mengantar. Bahkan tiap berkunjung ke Condet, hubby selalu mengingatkan gue untuk bawa buah tangan. Pas gue dulu masih suka bolak-balik nebeng di rumah MIL dan tempat emak, hubby gak pernah absen beliin beras tiap bulan. Alasannya “Kan kamu makan di situ juga. Jangan sampe ngebebanin Papa Mama.” Sekarang, hubby juga selalu mengingatkan gue jangan sampe absen untuk kasih uang meski cuma sedikit ke bonyok. Padahal gue emang nggak pernah lupa untuk hal itu. Kadang segala reminder dari dia untuk ini-itu ke ortu gue  bikin gue ngerasa kayak gue itu anak tiri, sementara dia anak kandung deh.

That’s why emak bapak gue cintaaa bener sama hubby. Manahan dia juga hobi silaturahmi dan basbisbus, satu sifat yang gak gue punya. Bonyok gue pun demen banget deh ngajak dia ke acara-acara keluarga. He’s like the son they never have🙂 Ini nih yang gue lagi berusaha belajar banget, meski susah karena resistensi dari diri sendiri oh sungguh besar sekali😛

Anyway, Insya Allah, I won’t mind taking care of my parents when they get old. Nah, begitu di balik, kalo gue tua gimana? Itulah hal yang belakangan ini sering occupying my mind.

Selama ini, gue selalu berharap, jika kelak gue tua nanti, gue nggak mau nyusahin. Artinya, kalo memang gue sakit, akan lebih baik kalo gue meninggal aja. Gue gak mau panjang umur tapi sakit-sakitan. Makanya kalo gue ultah, ucapannya sehat selalu aja ya, jangan panjang umur *idih rikues :P*

Kalo panjang umur tapi sakit/pikun/cacat, judulnya kan nyusahin. Kasian anak gue. Dia kan seharusnya mengurusi keluarganya sendiri, eh masih harus “diganduli” obligation untuk mengurus gue. Belum lagi biaya yang dikeluarkan. Meski misalnya gue punya dana pensiun sendiri, tapi kalo sakitnya puluhan tahun kayak nenek gue, ya susah juga kan cyin.

Terus gue menyadari, begitu tua, manusia itu jadi annoying. Makanya lebih banyak yang bersedia mengurus anak bayi daripada lansia. Anak bayi dan lansia itu sebenernya mirip, sama-sama incapable of taking care of themselves dan harus diurusi orang lain. Bedanya, anak bayi/balita bisa dikasitau jika mereka salah. Bisa diarahkan, lah. Kalo lansia, begitu dikasitau, pasti ngeyel karena di matanya, orang lain itu cuma anak kecil. Mereka kan lebih tua, jadi (harusnya) lebih tau dan lebih punya banyak pengalaman. Intinya mah, ngurus lansia itu selain capek badan, capek hati pula.

I don’t want my kid(s) to meet me in that annoying version, everyday. I want them to remember me as the amazing people (uhuk) they’ve known and looked up to since childhood. Jaim dikit dong kakaakkk, hehehe..

Kalopun gue dikasih umur panjang dan sehat, gue prefer masuk panti jompo aja. Karena nggak akan nyusahin anak, cucu dan kerabat, trus gue bisa bersosialisasi dengan rekan-rekan sebaya. Macam di film Notebook gitu😀

Atau gue habiskan masa tua tinggal di rumah sendiri bersama suami dan asisten, trus aktif di kegiatan sosial deh. Makanya ini lagi nabung dana pensiun supaya bisa punya duit untuk itu semua😀

Dulu bahkan pas masih jomblo dan gak pengen merit, cita-cita gue itu simple. Jika tua nanti, gue kan so pasti gak punya keturunan dan teman hidup. Gue waktu itu iseng-iseng berkhayal bareng beberapa temen deket, sesama cewek-cewek (and gay men) males merit. Kelak, kita mau nyewa rumah trus tinggal bareng. Macam Golden Girls gitu lho. Geng nenek-nenek lincah😀

 

47 thoughts on “Jika Tua Nanti

  1. brebes mili aku bacanya Mak. Aku tuh g pernah akur sama Bapak, sama Emak juga dulu pas jaman galau suka berbeda pendapat. Waktu melahirkan dan berasa banget kalau jadi ibu itu tak mudah, aku jadi jauh jauh menghormati ibu. Trus…bersyukur banget ya Mak, di karuniai suami yang menularkan banyak kebaikan ke kita…
    iya, semoga kita sehat selalu. Aamiin

    • Iya Mak, apalagi inget betapa dulu gue suka bandel, bohong, dan ngelawan pas zaman-zaman ABG. Hati rasanya nyeseell setengah mati inget itu semua😦 Bener, mudah-mudahan kita dan pasangan bisa saling menularkan kebaikan ya🙂

  2. Aaaaak… Aku suka sekali lho nonton Golden Girls! #komenOOT

    Ah siang-siang aku kan jadi malu hati dan merasa berdosa deh klo inget banyak yg blm kulakukan untuk mamahku😥

    • Boleh tau hadits dan ayat Quran-nya Mbak?

      Soalnya as far as I know, belum ada larangan tentang panti jompo dalam Islam. Bahkan ngegugel dan buka situs agama pun belum ada yang menyebutkan hal itu. Memang, ada ayat/hadits yang melarang anak untuk menelantarkan orang tuanya, dan mewajibkan anak untuk merawat ortunya. Mungkin panti jompo itu dianggap forbidden karena ada anggapan bahwa mengirim ortu ke sana = menelantarkan mereka. Padahal nggak semua begitu lho. Ada yang karena permintaan ortunya, kayak cita-citaku itu lho. Atau ada lansia yang hidup sebatang kara jadi dimasukkan ke panti jompo.

      Basically sih, tujuan pendirian panti jompo itu IMHO mirip dengan panti asuhan. Dalam agama Islam sama-sama disebutkan kewajiban ortu untuk mengurus anak, dan kewajiban anak untuk mengurus ortunya. Tapi sekali lagi, ada aja kasus dimana ortu menelantarkan anak, atau anak menelantarkan ortu. Di sinilah fungsi kehadiran panti asuhan dan panti jompo. Itu aja sih pemikiranku Mbak🙂

  3. Ridho Ibu adalah Ridho Allah….
    Itu yg selalu gw inget, jadi mau ngelakuin apapun gw berusaha kasih tau nyokap meski cuma sms….bu, aku mau blablabla…doain ya….
    Dan terbukti selalu makbul doanya…..amin Ya Allah….
    Even gw muslim…gw suka sekali lagu ‘Di Doa Ibuku’
    ‘di doa ibuku namaku disebut….di doa ibu kudengar ada namaku disebut’
    Waktu kecil gw suka sekali duduk dipangkuan ibu pas dia selesai sholat, trus gw deketin kuping gw ke mulut nyokap…n nyokap kemudian berdoa dan selalu nyebut nama gw….namapun anak kecil ya….gw seneng banget n rasanya jadi tenang sekaligus bangga…n terngiang smpe sekarang…that’s why skrg gw selalu berdoa juga di telinga anak gw hehehe…..

  4. Eh uda lama g komen disini hihi
    Ih ya ampun gw durhaka bgt deeeh,kalo org lain setelah ngerasain ngelahirin biasanya jd inget dosa eh kalo gw malah kebalik malah mikirnya yah peristiwa melahirkan Dan punya anak itu manusiawi,gw g mau nanti gw membebankan ke anak gw crita2 kaya ‘mama tu dulu hamil kamu susah banget,muntah mulu apalagi lahirannya bla bla jadi kamu musti patuh tunduk ama mama krn jasa mama besar sama kmu’ jadi berasa yaa giliran aja gitu,dulu nyokap sekarang gw nanti insyAllah kalo punya anak perempuan gantian dia yang ngerasain…..tapi setelah baca ini kok ya baru berasa ya,walopun suka beda pendapat tapi nyokap gw tuh tipe ortu helikopter banget nget nget Dan doanya pun sama kaya lo,kalo sakit g mo nyusahin yg kadang dalem ati suka mikir ‘brarti ngedadak dong,yah jangan deh,mana siap’ jadi skrg doanya panjang umur Dan sehat slalu ye maaak
    Ngmg2 soal panti jompo,dsini Ada g sih panti jompo elite gt?kalo diluar tu setau gw kalo lo tajir lo bisa masuk panti yg mewah,tergantung Dana pensiunnya gt mak..

    • Ah jangan salah, gue juga mikir gitu koq Nim. Menurut gue, orang tua itu emang WAJIB bertanggung jawab atas anaknya karena dialah yang menyebabkan anak-anak itu hadir di dunia. Sementara kewajiban anak untuk bertanggung jawab atas ortunya itu pilihan. Bagus kalo dirawat, berarti dia dididik secara baik dan inget penderitaan ortunya. Tapi kalo nggak pun ya nggak apa-apa.

      Makanya gue berusaha membebaskan anak gue dari kewajiban merawat gue saat tua nanti. Caranya ya dengan nabung dana pensiun, hehehee.. Tapi gue juga amat sangat tidak keberatan kalo diminta merawat bonyok atau mertua. Insya Allah kalo merawat ortu kan kita berarti menunjukkan cinta dan kasih sayang kepada mereka.

      Gue juga belum nemu nih panti jompo yang mewah. Kemarin sih laki gue udah nyuruh gue iseng-iseng gugel karena dia juga sependapat sama gue soal panti jompo. Yang gue liat, di Indonesia panti jompo itu identik dengan panti yang berisi para lansia yg terlantar ya. Orang-orang berduit pun akhirnya memilih nyewa suster/perawat lansia untuk ortu mereka, yang ditempatkan di ruangan sendiri di rumah mereka.

      • Ih gila salut bgt pemikiran lo&suami ra,bisa iklas gitu,gw sih kynya tetep g mau deh kl masuk panti gt,kynya tetep Ada sakit ati walopuuuun jadi pembelajaran kenapa sampe anak gw gitu,tapi perhatiin g sih mak ortu jaman sekarang kalo anaknya nakal/negatif lain pasti yang disalahin org tua nya dlm ngedidik tp klo jaman dulu anaknya yg disalahin,ortu g pernah salah…g tau sih mana yg bner tp mnrt gw namanya manusia g mungkin salah mulu atau bener mulu,ya g sih

      • Makanya kita berusaha cari panti jompo yang bagus buat mengantisipasi kalo tua nanti gimana Mak. Sambil memupuk perasaan ikhlas juga sih🙂 Gue sih mending masuk situ deh daripada dirawat tapi setengah hati atau diperlakukan kayak barang rongsokan🙂

        Itu bener banget Nim. It takes two to tango, right? Dan di dunia ini kan gak ada yang absolut. Parenting itu bukan matematika yang kasih hasil mutlak. Semua tergantung kondisi anaknya dan juga lingkungan sekitar. Ya gak sih?

  5. nice post ra :’)

    gw dulu sama nyokap ngga terlalu deket, abis dulu nyokap sering sibuk sendiri, gw lbh sering diurusin sama bokap, tapiiii pas ngelahirin dan ngurus anak, gw jadi makin deket sama emak gw.. berasa banget klo dulu gw salah..

    dari dulu sampe sekarang gw cuma bercita-cita ingin membahagiakan mereka dengan seluruh kemampuan gw, so apapun yg bisa bikin mereka bahagia pasti akan gw lakuin..alhamdulillah banget punya suami juga yg ngedukung itu, jadi untuk memberikan bantuan ke ortu, gw ngga perlu ngumpet2.. soalnya ada loh istri yang memberikan bantuan ke ortunya itu tanpa sepengetahuan suami nya..

    satu yg belum bisa gw lakuin adalah pengen membiayai mereka naik haji.. *mewek deh*

    • Iya Nik, alhamdulillah banget ya punya suami yang mendukung kita untuk kasih bantuan ke ortu. Malah di gue mah, hubby seringnya ngabsen dan ngingetin takut gue kelupaan. Makanya gue juga cuek aja dia mau kasih apa aja ke nyokapnya. Kan sama-sama ortu bukan?

      Duh gak kebayang deh kalo punya laki yang pelit dan melarang kita ngebantu ortu sendiri. Amit-amit jabang bayi, naudzubillahimindzalik yaa.. Insya Allah kalo diniatin, lo pasti bisa deh membiayai ortu naik haji Nik *big hug*

  6. Nice Post Mbak…

    Yangpaling berat itu sebetulnya anak tunggal sih Mbak, disatu sisi mereka dibesarkan dengan berjuta kasih sayang tapi menjelang dewasa mereka harus dihadapkan dengan tanggung jawab sama orangtua…

    Tapi aku setuju sama ajaran agama Mbak, sebesar apapun yang kita berikan, tetap ga akan bisa ngebayar apa yang sudah orangtua kasih ke kita.

    For a simple thing, nyawa kita dari mereka kan..

    • Bener banget Jeng. Anak tunggal itu pas dewasa, emang suka cultural shock. Apalagi kalo dari kecil gak dididik bertanggung jawab oleh ortunya. Jadi cuma dimanja doang. Kayak fenomena di Cina, anak-anaknya spoiled abis gara-gara kebijakan 1 child only dr pemerintah. Duh mudah2an kalo anak gue cuma satu, gak akan kayak gitu ah😦

  7. Ya ampun, abis baca ini gw semakin adore Mas Adi.
    Iiish…Mas Adi is #teridola emak-emak 2012 lah pokoknya. Hihihi…Lama-lama gw kayak terobsesi yak. Eh betwe, mas Adi gak pernah baca komen2 di blog loe kan ? kan ? *celingak-clinguk*
    Naaah…etapi gw berharap anak gw yang lanang gitu bisa hormat dan berbakti sama ortu kayak mas Adi. Pengen belajar deh sama MIL loe en MIL Dhita. Apa sih rahasianya.

    • Bwahahaha.. Tenang aje Gan. Dia kagak pernah baca blog eikeh koq. Jadi boro-boro bacain komennya X_X

      Kalo gue liat sih, MIL gue kan galak gitu ya. Masa kudu gitu juga sih supaya anak2 kita perhatian? *pening*

  8. *toss ra* kok bs ya MIL kt membesarkan anak sampe anaknya berbakti gitu. Gw liat kl harus anter jemput atau dimintain tolong dikerjain dengan tulus. Beda kan sama yang iya2 aja tapi sbnr nya ga ikhlas.

    Gw diem2 jg blajar si tips and trik nya. Entah bs atau ga sih scr gw pemalas. Bayangin aja, emak nya okky suka tidur di mobil sambil nunggu anaknya plg skolah. Nah gw, azka baru PG aja gw nungguin azka sambil nyalon atau nyari dvd haha

    Bapaknya okky nungguin okky bimbel utk umptn di mobil dr mlm sampe dini hari. Kt MIL gw sampe digigit2 nyamuk :p tapi yah dgn kyk gitu okky ngerasa di support penuh, jd lbh semangat utk bs masuk iTb.

    Beda sama ortu yg cm nyiapin dana spy bs bimbel n skolah dmn aja tp ga ngikutin proses perjuangan brg anaknya. Walo mungkin hsl nya sama2 msk UNi tujuan tp respect si anak ke ortu pasti beda :))

    • PR-nya gw bukan cuma mau nemenin anaknya, Dhit. Tapi lebih ke gimana caranya supaya anak mau didampingin, ditungguin di mobil sampe SMA gitu loh.
      Secara anak zaman sekarang, gw yakin SD aja bakalan sok sibuk sama temen-temennya. Pengalaman gw waktu SD aja, gw males banget dijemput bokap gw. Mending gw pulang naek sepeda bareng temen-temen biar kata panas. Dan gw takutnya Athia emang mirip gw sih…jadi ngaca aja ama karakter gw. :p

      • Iyak bener kata Indah. IMHO, gimana ngedidik anak supaya mau patuh, akrab dan didampingi ortu sampe gede. Gue sih sama bonyok mau-mau aja dianterin kemana-mana. Begitu juga keluarga laki gue. Kita sama-sama gak malu kalo pergi bareng ortu ke kondangan, mol etc. Masalahnya kan banyak tuh anak-anak yang kayaknya maluu banget didampingi ortu sendiri. Duh bayanginnya aja sedih sendiri😦

  9. amiinnn… bikiiinnn nangiiisss baca postingan iniii… apalagiii lagu favoritkuu ituuu bunda nya potreettt….

    Makanya pengen punya anak banyakkk…
    berasaa bangetttt aq cuma 2 bersaudara… kasian sama ortu yang ditinggal 2 anak cewenya… gara-gara ikut tempat kerja suaminya…

    Untungnya suami siy selalu berusaha adil kalo kita silaturahmi… jadiii kalo kita ke magelang… diusahain ke malang juga… karena kasian juga sama ortu-ortu kitaaa… udah deee… kalo pulkam ga bisa dua minggu… pastiii sebulanan… qiqiqi… manaaaa biaya pulkamnya juga membengkak bangeettt… padahal kita pulkamnya ga cuma pas lebarann ajaaaa…

    cumaaa… kalo kata misua siy…. iA rejeki yang dikeluarkan buat silaturahmi ke orangtua… ntar bakal balik kok… yahh… jadinya mencoba diikhlasinnnn walopunnn beratttt… hahaha…

    • Gue koq tetep gak tergugah punya anak banyak ya Mak? Error apa ya? hihihi..😀

      Aih hebat banget bisa pulkam sebulan. Gue dan suami mana bisa. Kalo gitu, bisa-bisa dipecat sama kantor deh. Maklum masih buruh😛 Iya setuju Mak, kalo kita gak pelit sama ortu, Insya Allah rezeki akan lancar koq🙂

  10. Salut… Bwt hubbyx mba ira, smoga mba bs bersaing ♈ªª◦° Ɨƚε ‎​ټ Ɨƚε ‎​ټ Ɨƚε . Mertua ♈ªª◦° ortu… Tp emank sulit kl qt punya ibu ƔªйǤ so tua (ehh pasti ϑ☺º°˚ºng ) kadang dilarang inah ituh malah demo… Nyaingin masiwa dech .. But teteb; Surga Diitelapak Kaki Ibu… Toh,,, peace mam!!

  11. salut sama Mas Adinya Ira, apakah ini efek virgo lagi :)… gimana ya supaya kita bisa besarin anak seperti ini, pengen colek MIL nie.
    beuuuh pas banget emak gw lg keluar kota, jadi kangen gw sama dia, kmrn gak sempet nitip uang sangu biar emak bisa beliin bokap gw mainan kreta2xan. pdhl gw inget gw jenguk suami gw kuliah di luar dg dana terbatas, gw dikasih sangu dg pesan jgn sampai gw gak punya duit buat beli makanan anak gw T_T.
    gw pernah nangis, waktu nemenin bokap yg dirawat sakit paru2x, malah gw sama suami diusir sama bokap: lebih baik kamu jagain anak kamu di rumah… bapak ibu gw gak mau nyusahin gw smp skrg, bahkan klo gw pulang kecapekan krn lembur, gw suka ng-gep emak gw motong2x sayur buat bikin bubur anak gw yg bayi (pdhl beliau masih harus kasih kuliah pagi2x).
    btw enw kok gw jadi langganan kasih comment ya? salam kenal ya🙂

    • Hahaha.. Sesama bersuamikan pria Virgo. Berpelukaaannn…🙂

      Idem banget sih Ty, bonyoklo sama bonyok gue. Pas bokap gue diopname di RS, gue gantian sama nyokap dan adik gue untuk jagain. Tapi ya tetep aja, kalo malem, beliau gak mau bangunin gue kalo mau ngapa2in. Katanya kasian karena gue paginya kerja :’)

      Kalo nyokap, sesakit apapun, asal masih bisa bangun dari tempat tidur, beliau masih mau bantuin anak-anaknya, sodara-sodaranya, dan teman-temannya untuk segala hal. Ringan tangan banget lah. Makanya people oftenly take her for granted. Dan gue suka gemes banget kalo beliau being used sama sodara-sodaranya sendiri. Disuruh ini itu, bahkan ditipu duit puluhan juta. Dan nyokap gue pula satu-satunya anak dari 9 bersaudara yang mau ngerawat nenek gue. Meski gue gemes dan sering mau ngamuk, tapi dari nyokap juga gue belajar keikhlasan untuk merawat ortu sendiri :’)

      Eeeh gpp lagi sering-sering mampir. Nanti dikasih cendol deh *kaskus kaleee* Nanti kapan-kapan akika mampir juga yaw ke blog ente🙂

  12. btw nambah lagi ini gw mau cerita true story temen kantor gw yg saudaranya merawat neneknya. ya memang bagus sie kalau mau taking care ortu kita, but somehow taking care itu not only secara fisik ya, tapi kasih sayang pun perlu. orang lansia kan juga butuh ngobrol, curhat dan kegiatan. nah alkisah saudara temen gw itu, dia rawat neneknya bersama keluarganya, but entah bagaimana neneknya tinggal di lantai di atas. aduh sedih denger ceritanya bahwa neneknya baru ketahuan meninggal di lantai atas setelah 2 hari… semoga gak terjadi di kita yaaaaa…

    • Aduh ngenes banget bok baca cerita temenlo😦

      Makanya, IMHO nih, kalo gue tua nanti, mending gue masup panti jompo aja deh. Kalo kayak neneknya temenlo itu kan jadi kasian. Kayak teralienasi gitu kan di keluarga sendiri. Dirawat tapi kayaknya atas dasar kasian dan takut kualat. Jadi seadanya aja, gak pake perhatian. Sementara di panti jompo kan ketemu temen-temen sebaya dan perawatnya dilatih untuk memperlakukan lansia dengan semestinya. Hiikss..😦

  13. jadi pengen cerita soal oma gw, both from my mom & dad side.
    waktu oma dari sisi bokap (mamanya bokap) sakit, yg setia ngurusin adalah nyokap gw yg notabene menantunya. tiap kali kontrol ke dokter, nyokap + bokap yg antar, klo oma gw rawat inap, nyokap gw yg nginep di rs ngurusin semua keperluannya. padahal oma gw punya anak perempuan (kakaknya bokap), tapi yg sibuk ngurusin malah menantunya. waktu oma gw meninggal dlm tidurnya di rs, yg lagi nginap malam itu adalah bokap gw. makanya nyokap sedih banget karena dia sayang sekali sama mertuanya itu. pas malam kan ada kebaktian sebelum penguburan, nyokap gw sampe sesek napas n dibawa ke UGD yg mana sebelahan sama rumah duka cikini.

    trus sekarang giliran oma dari sisi nyokap (mamanya nyokap) yg sakit, nyokap gw juga yg ngurusin. mulai dari ngurus surat ke rs, dinkes, dia bolak balik manggarai-bekasi. berdua sama adiknya gantian ngurusin oma gw. ada lagi 3 adiknya, yg satu cewek kerja bisa gw maklumin ga bisa terus2an jagain oma gw, yg satu cowok juga kerja n support biaya pengobatan oma gw, nah yg satu lagi nih cewek gw empet banget sama tante gw sampe gw berantem di facebook gara2 kelakuannya dia. ga pernah sekalipun ya dia nawarin mau jagain oma gw. mentang2 udah ada nyokap + adiknya yg satu lagi, dia ongkang2 kaki. kan oma gw tinggal di rumah gw, boro2 dia jagain, cuma sekali dateng itupun 1-2jam aja, macam besuk di rs. udah gitu waktu oma gw dirawat inap, dia jaga cuma 1 kali, itupun karena dimintain tolong, bukan krn inisiatif dia, udah gitu ga bisa jaga lama2 dgn alasan mau ada rapat di sekolah (dia kerja di Tata Usaha) padahal itu tanggal merah. gw selidikin ternyata dia sering ninggalin anaknya demi nginep di kost temennya yg notabene emak2 juga.

    akhirnya karena nyokap waktu n tenaganya juga terbatas, kasian klo kecapean, gw minta oma gw dibantu perawat aja supaya nyokap gw ga jatuh sakit ngurusin oma gw. puji tuhan dpt orang gereja yg mau ngejagain oma gw, gw liat pun dia sayang & sabar sama oma gw. pake perawat bukan berarti kita ga sayang ama ortu tapi untuk membantu kita ngejaga ortu, biar gimana kan kita juga musti beraktivitas, cari duit, ga bisa 24jam terus dampingin dia. gw saking keselnya ama tante gw itu, gw bilang aja, nanti tante rasain sendiri klo udah tua trus sakit, dan anak2 tante ga ada yg mau ngurusin. maap jd panjang komennya ra, intinya sih, gw mengagumi nyokap gw dan mudah2an gw bisa seperti dia ngurusin ortu & mertua gw.

    • Nyokaplo kayak nyokap gue ya Ren. Nyokap gue satu-satunya anak dari 9 bersaudara yang mau pindah boyongan ke rumah nenek gue untuk ngerawat dia. Mana nenek gue itu hadeehh.. Jutek berat, hard to handle gitu deh. Waktu masih sehat aja udah gitu, sekarang udah pikun tambah parah. Trus secara fisik, nenek gue udah pernah stroke. Skrg duduk di kursi roda, makan harus disuapin, dimandiin, dipakein pampers dll.

      Semua kegiatan merawat nenek gue dilakukan nyokap karena nggak ada yang bantuin. Waktu awal-awal nenek gue sakit sih, anak-anaknya gantian seminggu sekali bergiliran nginep supaya nyokap gue ada asisten yang bantuin. Sekarang mah boro-boro. Gue liat, nyokap gue jadi kayak tempat pembuangan sampah akhir, semua tanggung jawab atas diri nenek gue dibuang ke nyokap semua. Udah dari tahun 1999 kayak gini lho.

      Jadi sekarang nyokap susah banget untuk kemana-mana karena beliau kayak “dirantai” gitu di rumah. Semua kebutuhan nenek gue, harus nyokap yang ngurus. Bahkan pas nyokap sakit pun, tetep beliau yang harus ngerawat nenek gue. Ada lho sodaranya nyokap yang tiap ke rumah cuma petantang-petenteng, harus dilayani termasuk disediain minum kayak tamu, padahal nenek gue lagi sakit, nyokap gue juga lagi sakit dan gak ada ART. Begitu nenek gue masuk RS, dia panik, ketakutan disuruh bayar. Dan tiap diminta jagain di RS, marah-marah melulu. Padahal harta warisan kakek gue buat nenek gue dia yang ngembat semua😦

      Trus tiap acara keluarga di rumah sodara, gak ada anak-anaknya nenek gue yang mikirin nenek gue. Nyokap gue sampe pernah naik taksi berdua sama nenek gue karena beliau gak kuat angkat nenek gue ke dalem mobil, sementara nggak ada satupun kakak/adiknya yang mau ngejemput mereka ke rumah. Dan karena laki gue tipe yang mauan nganter, jadi laki gue suka “diperalat” gitu untuk anter jemput nenek gue plus nyokap kemana-mana. Gue kan jadi gak enak ya bok.

      Gue salut banget sama keluarga MIL gue. Neneknya laki gue kan masih hidup di usia nyaris 90 tahun. Beliau tinggal bareng sama anaknya yang masih single, sebut aja si W. Tapi semua anak-anaknya yang lain pada tahu diri. Tiap wiken, mereka bergantian untuk datang dan menjaga ibu mereka. Mereka juga patungan untuk bayar pengasuh buat neneknya laki gue. Jadi si Tante W ini nggak terbebani. Urusan harian ibunya dibantu sama pengasuh. Trus tiap wiken bisa pergi-pergi untuk menikmati hidup. Nggak kayak nyokap gue.

      Tapi dasar nyokap gue orangnya nrimo, tiap gue dan Lita marah-marah komplain soal sodara-sodaranya, pasti beliau bilang “Gpp lah, nggak semua orang dapet kesempatan emas untuk urus ortu lho. Mama sih hitung-hitung nabung pahala aja buat di akhirat. Alhamdulillah, selama ngerawat ibu, hidup Mama baik-baik aja, rezeki lancar, keluarga bahagia. Lagi pula Mama ngerawat ibu kan sekalian kasih contoh ke kamu berdua supaya mudah-mudahan nanti pas Mama tua, kamu mau ngerawat Mama kayak gini.” *ih jadi mewek kan gue ngetiknya Ren :’)*

      • ih sama banget ya ra emak2 kita.
        kemarin baru aja nyokap telp curhat, pan minggu pagi dia mau ke gereja karena tugas paskah. sabtunya dia telpon dah tu tante gw yg resek itu minta tolong dia nginep dr sabtu sampe minggu buat jagain oma krn perawat oma gw lg libur 2 hari. eh dia sms bilang ga bisa, nyokap gw dah misuh2 aja. ini udah sebulan oma gw di rumah nyokap, tante gw itu ga pernah sekalipun datang. eh dia ngomong gini sama tante gw yg satu lagi, ada irene ngga? dia takut tuh ama gw gara2 gw ribut ama dia di fb, makanya dia ga berani datang ke rumah nyokap. disangkainnya gw ke jakarta wiken kemarin. sama ra, gw ama adik gw juga udah sebel banget sama tante gw indang, pun gw baru diceritain ama nyokap klo kapan itu si tante mau pinjem mobil adek nyokap yg satu lagi karena mau bantuin temennya yg punya kursus pindahan, dih apa urusannya suruh aja temennya sewa mobil, kok jadi minjem2 mobil sodara kita. gw sih udah ga anggap dia keluarga gw, biarpun dia adik nyokap gw. wong klo ada perlunya aja baru nyari kita kok, apalagi klo lagi butuh duit.

        nyokap gw pernah bilang: nanti klo mama tua trus kalian ga ada yg mau ‘nampung’ mama, mama mau tinggal di panti jompo aja, enak banyak temen2nya. hahahaha…tapi kayaknya yg ada gw ama adek gw bakal rebutan nampung nyokap soalnya we love her so much!

      • Iya sama banget ya Ren. Too nice dan kadang bikin kita gemes sendiri. Insya Allah mudah-mudahan kalo nyokap2 kita udah tua, kita bisa dan mampu merawat dia sampe akhir hayat nanti. Amiinn :’)

      • Ralat, dari tahun 98, bolak balik, 99 baru menetap.
        Nambahin, pengen banget rasanya teriak “emang kalian doang yang punya cucu? Emang kalian doang yang punya anak dan kehidupan sendiri?” Nyokap gue juga punya kehidupan, pengen lihat cucunya tiap hari, kale… Kadang2 sebel, tapi ya itu, banyak belajar ikhlas dari si mama. Seperti status bbm-nya mama “sabar dan ikhlas” ;’)

        Jangan sedih, diantara semua kesibukannya, masih juga sering direpotin kalo ada sodara yang sakit, nitip jus korma lah, anterin belanja sesuatu lah, nitip beliin makanan apa lah. Daaaaaaaan, si mama masih mau pulak x_x
        Kadang2 pengen bilang, “ma, mbok ya sekali-sekali egois..”, tapi karena orangnya ikhlas, susah juga. Kita2 ini anaknya. yang gemes

      • Ho-oh, sebel tapi sekalian ikut belajar. Meski saya sih yakin, kita kayaknya susah deh bisa sesabar dan seikhlas si Mamah :’)

        Nah itu dia tuh yang paling nyebelin. Udah ribet ngurusin nenek-nenek, masih aja ada sodara yang minta nyuruh ini-itu dengan berbagai alasan. Padahal kalo si Mamah sakit, kayak mereka peduli aja. Gemes bangeett.. Gak usah kita, Prasto aja suka ikutan gedeg, apalagi sama yang suka nipu-nipu itu lho. Tapi ya gimana, Mamahnya yang mau sih😦

  14. hi mba ira mo ikutan komen yaa… (ceritanya silent reader :))
    pas 2 thn yll mamah meninggal (yg menurutku) mendadak, aku bener2 kaya ga bisa nerima awalnya. Mamah belum liat aku nikah dan punya anak. Tapi setelah itu aku jadi mikir kalo tnyt Allah sayang luar biasa sama mamah, dan mamah sayang luar biasa sama kami, karena dia ga mau nyusahin anak2 nya dan papahku. Dia cuma sakit 1 hari n ga sempet dirawat. Kalau dia sakit pun, ga ada tuh keluhan yg berarti, masak tetep dia jalanin. Dan sekarang papahku juga sebenernya mau hidup sendiri, karna dia bilang ga mau nyusahin anak2nya yg udah berkeluarga, tapi yaa kita ga bisa donk yah seperti itu. Tapi dengan postingan mba ira ini, kayanya aku jadi mikir yg sama deh dengan dirimu, pengen ga nyusahin anak dan masuk ajah ke panti jompo, or kalo meninggal yaa ga nyusahin kaya mamahku (Insya Allah).

    btw, aku boleh agak OOT dikit yah..hehehe, mau tanya beli cookie cutter yg gambar mickey mouse dimana yah, aku udah cari2 ko ga ada yah. TFS :))

    • Iya Mbak, bener banget tuh. Kayak alm Papa Mertuaku, sakit tiba2 cuma seminggu langsung meninggal. Sedih sih pasti, tapi abis itu kita semua jadi mikir. Mungkin Allah sayang sama beliau, dan beliau nggak mau nyusahin anak-anaknya. Just like your late Mom ya :’)

      Itu cookie cutter Mickey dulu beli di mal Artha Gading cmiiw, gak sengaja nemu. Kemarin ini sih sempet liat ada OLS yang jualan, tapi lupa namanya, hehehe.. Maap ya gak ngebantu🙂

  15. Pengen gw copas cerita ini ke seseorang yang emang durhaka banget sama orang tua*gggrrrr*
    Doa gw sama ra, mudah2 an bisa ngurus nyokap dan mertua gw kelak dan saat tua nanti gw ga nyusahin anak, pengen kaya bokap, sekalinya sakit masuk RS 2x, trs meninggal*duh jadi mewek dah ah*

  16. Pingback: Impian Masa Tua | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s