Too Much Love Will Kill You

Beberapa waktu lalu gue ngobrol sama seorang teman, sebut aja Y. Topik perbincangan kita adalah tentang anak. Maklum, gue emak-emak, dia bapak-bapak, dengan anak yang umurnya gak beda jauh-jauh amat. Kita ngobrolin anak seorang teman lain, sebut aja L.

Y cerita kalo anak L yang baru lulus kuliah itu manjanya minta ampun. “Kemana-mana nggak mau naik bis atau ojek. Harus naik mobil, minimal taksi. Kalo minta sesuatu, harus dituruti. Kalo nggak, bisa ngamuk. Kalo ke mol, maunya ke mol kelas atas. Mol kayak PGC or Kalibata Mal gitu dia ogah, meski deket banget dari rumahnya. Minimal kudu ke Senci lah.”

Trus Y cerita, L sendiri sebenernya udah capek dengan sifat anaknya. Kata Y, “L ngaku, dia dan istrinya salah mendidik anak. Untung mereka masih punya anak satu lagi yang sifatnya justru kebalikan kakaknya yang manja. Anak kedua ini mandiri banget dan nggak suka minta macem-macem.”

Gue cukup kaget denger cerita Y soal anaknya L. Emang sih beberapa kali gue liat, L itu sering pontang-panting tanya ke gue kalo ada konser penyanyi yang penjualan tiketnya selalu antri kayak NKOTB dan Lady Gaga. L selalu bilang, anaknya pengen nonton dan minta bapaknya yang cariin supaya dia gak usah antri. Gue waktu itu udah mikir “Koq si L ini mau aja sih dikerjain anaknya.” Setelah denger cerita dari Y, gue baru mengerti.

Pantesan anaknya begitu. Ternyata emang bapaknya membuka celah dan rela untuk “dikerjain” anak sendiri. Gue jadi inget seminar parenting bareng Bu Elly dulu. Menurutnya, ada beberapa tipe ortu. Salah satu yang paling gue inget adalah tipe ortu helikopter. Artinya, ortu tipe ini diibaratkan kayak helikopter yang berisi bala bantuan. Tiap anaknya minta A, dia langsung kirim bantuan A. Minta B, dikirim bantuan B. Begitu terus terusan, tanpa henti.

Hasilnya, anak-anak dari ortu kayak gini pun susah mandiri sampe dewasa. Banyak yang untuk urusan pekerjaan minta dicariin bapak/ibunya. Urusan jodoh, bapak/ibunya juga yang cariin. Trus begitu berumahtangga, tiap ada konflik, bapak/ibu yang turun tangan. Begitu punya anak, bapak/ibu yang turun tangan ngurusin. Entah itu moril maupun materil maupun dua-duanya.

Gue sih sejujurnya mengakui, rasanya pengeeenn banget memberikan seluruh dunia untuk Nadira semampu gue. Pengeen banget tiap dia minta sesuatu, langsung gue kasih. Namanya ortu ya bookk. Ngeliat anak seneng, kita pasti ngerasa 1000x lebih seneng. Ibarat kata, emak boleh cupu asal anak keren selalu, hehehe.. Tapi gue sadar, mengabulkan semua permintaan anak itu tidak akan berdampak positif bagi dia maupun kita sebagai orangtuanya.

Pertama, ya kayak yang Bu Elly bilang. Secara psikologis, anak akan bergantung terus-terusan kepada ortunya. Dia tidak akan memiliki rasa tanggung jawab atas kelangsungan hidup dirinya sendiri. “Segala sesuatu akan disediakan Papa Mama, koq. Buat apa gue berusaha?” Gitu kali ya analoginya.

Kedua, sebagai ortu, kita kan juga punya batasan, baik moril maupun materil. Dan inget, manusia itu tidak pernah puas. Mungkin saat ini anak cuma minta sesuatu yang masih terjangkau oleh kantong kita. Kalau dikabulkan terus menerus, jangan kaget jika di kemudian hari ia akan meminta sesuatu yang waayyy beyond our reach. Kalo gitu, lantas kita mau ngapain? Mau nolak permintaan anak dengan alasan nggak sanggup, anak pasti nggak akan mau ngerti. Kan selama ini permintaannya selalu diiyakan, toh?

Ketiga, gue kan tipe yang pesimis berat nih ye. Meski udah nyiapin segala Asji, dana pendidikan, dana pensiun etc, siapa yang tau sih apa yang akan terjadi besok? Karena itu, kalo gue memberi semua yang diminta Nadira saat ini, emang ada yang bisa ngejamin tahun depan gue masih mampu melakukan itu semua? 

Lebih gampang menyesuaikan diri dari hidup susah jadi hidup enak, dibanding sebaliknya, lho. Tapi ini gak berarti gue gak pernah beliin Nadira barang, baju, fancy food atau ajak dia jalan-jalan ya.  Know your own limit aja sih, IMHO.

Apalagi, gue punya banyak banget contoh nyata teman dan sodara yang mengalami hal itu. Ada seorang teman lama gue yang ortunya tajir berat semasa dia kecil. Saat sang ayah meninggal, bisnis keluarga bangkrut karena ibunya tidak pandai mengelola keuangan dan kena ditipu kanan-kiri. Sementara warisan dari ayahnya habis untuk kebutuhan sehari-hari yang terbiasa hidup mewah.

Alhasil temen gue ini pun gamang. Dia anak tertua, dan adiknya yang berjumlah 5 orang, masih kecil-kecil. Secara logika, temen gue ini harusnya bantu perekonomian keluarga dong ya. Eh kenyataannya boro-boro. Masih aja hidup borju, meski dengan menghalalkan segala cara. Sampe sekarang hidupnya masih gitu-gitu aja, padahal udah punya 2 anak😦

Terus terang, buat gue (dan gue yakin juga buat orangtua pada umumnya), yang paling sulit adalah bilang tidak saat anak minta sesuatu yang IMHO, nggak kasih benefit apapun untuk dia atau cuma keinginan sesaat. Emang sih, hati terasa diiris-iris banget melihat sorot matanya yang sedih saat gue menolak keinginannya itu. Belum lagi omongan orang sekitar yang ngecap gue tega lah, pelit lah, etc.

Padahal, gue cuma berusaha ngedidik Nadira bahwa she can’t have all the things in the world. She has to know that everybody has his/her own limit. Meski hati terasa patah hati liat anak sedih, tapi ya harus dikuat-kuatin supaya anak gue jadi anak yang mandiri dan bertanggung jawab begitu dia dewasa nanti. Soalnya, kalo anak gue blangsak gara-gara salah asuhan, yang nyesel seumur hidup pasti gue dan suami sebagai ortunya kan?

Anyway, wish me luck, ok?🙂

Don’t handicap your children by making their lives easy.  ~Robert A. Heinlein

19 thoughts on “Too Much Love Will Kill You

  1. setujuuuu… nyokap gw tuh jadi ortu helikopter buat adik gw dan alhasil skrg adik gw kebiasaan menerima dan cenderung ngga bisa mandiri.. belajar dari kesalahan itu makanya gw ngedidik tania ngga mau kya gitu sebisa mungkin gw dan suami ada kalanya kudu tega sama dia supaya dia mengeri tanggung jawab dan mandiri..

    seminar ibu elly waktu itu yg makin meyakinkan gw klo apa yg di lakukan ortu gw dulu sama anak bontotnya itu ternyata kurang baik utk masa depan si anak.

    postingannya bagus untuk sekedar mengingatkan.. TFS mak🙂

    • Sama-sama Ke🙂

      Iya gue juga paling keinget omongan BU Elly soal ortu helikopter. Soale gue ngerasa, susah banget menahan diri untuk tidak memanjakan anak, atau bilang nggak tiap dia minta sesuatu. Dan gue liat dimana-mana, fenomena kayak gini banyaaakk banget terjadi. Alhasil banyak ditemui “anak-anak” dalam tubuh manusia dewasa😦

  2. postingan bagus mak…

    Akhir-akhir ini aku ngerasa jadi ortu helikopter sejak pindah dari Indonesia dan jauh dari keluarga besar. Mungkin sebagai kompensasi rasa bersalah menjauhkan Cinta dari orang-orang yang memanjakannya dan karena nggak lagi punya cukup energi untuk menghadapi kerepotan dan tantrum ketika permintaannya nggak dipenuhi.

    Tapi lama-lama capek juga, karena bocah yang tadinya mandiri ini jadi manja banget, apalagi sama papanya yang memang manjain dia karena sejak Cinta lahir baru sekali ini hidup bareng.

    Ini sedang berusaha untuk “keluar” dari helikopter itu. Susah sih tapi daripada terlanjur dan malah salah asuhan nantinya.

    Makasih sudah ngingetin. Maaf jadi curcol😀

    • Nah, selain terlalu sayang, biasanya salah satu alasan ortu jadi ortu helikopter adalah kayak yang lo bilang, Mak. Karena ortu udah nggak punya cukup energi untuk menghadapi kerepotan dan tantrum anak ketika permintaannya gak dipenuhi.

      Gue sendiri mengakui koq, susah banget konsisten dengan apa yang gue niatin buat ngedidik Nadira. Terutama saat gue lagi capek banget banyak kerjaan, lagi sakit, etc. Runtuh deh semua aturan dan disiplin yang gue rencananya terapkan buat bocah. Dan bocah yang tadinya udah mulai bisa diatur, jadi out of control lagi. Peniingg..

      Mudah-mudahan kita bisa nggak jadi helikopter lagi ye. Jadi kapal selem atau pesawat jet, mungkin?😛

  3. Nah Ra, gak tau ya, karena keluarga gw bukan orang tajir melintir, jadi gw namanya naek bis, naek angkot, naek ojek, naek bajaj, ya biasa aja.
    Dan kadang gw suka guilty gimana gitu, kalo ngeliat orang tua jaman sekarang yang punya prinsip ngajakin anak harus naek mobil, minimal taxi.

    Beneran, kok gw jadi malu sendiri, gak enak ati. Apa Gw yang cuek banget ya ?
    Athia udah pernah nyobain bajaj, naek ojek *demen banget dia merem melek sliwer-sliwer kena angin*, naik bus. Hahaha…
    Yah mungkin prinsip orang beda-beda. Gw mikirnya segimana gw pengen manjain anak gw, tapi tetep gw pengen anak gw sadar kalo dia laki. LAKI.

    Jadi jangan sampe udah gede, kayak anak temen loe, Athia cemen gak bisa naek angkutan umum. lah masa kalah ama emaknya waktu hamil dia 8 -9 bulan masih bisa ngangkot ? Yah kadang gw manjain Athia juga sih, tapi tetep gw harus ngajarin dia untuk bisa survive di kerasnya kehidupan ini. tsaaah…
    Jangan ngandelin ke ortunya mulu. Suatu saat dia harus mengambil peran bertanggung jawab atas dirinya sendiri dan keluarganya. *benerin inner ninja*

    • Idem, Ndah. Gue malah kemana-mana lebih demen naik angkot, ojek, or kendaraan umum karena nggak pake ribet dan murmer. Malah saking menikmatinya, gue lebih gampang tidur naik kendaraan umum daripada naik mobil/taxi ber-AC. Ini kamseupay berat ya? *tutup muka*

      Dan kayak Athia juga, Nadira udah sering gue ajak berkelana naik macem-macem angkot, bis, ojek dan bajaj. Dia malah demen banget lho naik kendaraan umum, dan kalo gue libur di weekdays, selalu nagih jalan-jalan naik angkot, hihihi.. Lumayaan.. Cuma keluar ongkos dikit buat nyenengin anak🙂

      Oh ya, anak temen gue itu cowok bok. Malesin banget ya sama cowok yang kayak gitu? Gue dari dulu paling ilfeel lho sama cowok manja yang ngandelin duit ortu. Gimana dia bisa jadi kepala keluarga kalo urusan perut dan remeh temeh aja masih nyusahin emak bapaknya? Jangan sampe anak-anak kita kayak gitu ya Ndah. Amin.

  4. kalo misua tipe2 tega sama anak euy… kalo aq beneran ga tegaan tapi mencoba rasional…
    spt misalny antar jemput ojek ke sekolah… klo dia bener2 mauny anak dilepas dijemput sama ojek aja ato naik angkot… dari TK sampe gede ntar…
    kalo aq… kebayang ga siy anak2 dijemput sama ojek di tengah2 penculikan, pemerkosaan, pembunuhan silih berganti dannn itu sekaranggg… padahal kan anak-anak itu SMA masih 15 tahun ntarrrr… jaman kan bisa lebih gaswat lagi dari sekarang…

    ato kalo misua… pas baca berita bullying gitu… dia bilang kalo anakku jd korban bullying… aq panggil yang ngebully suruh satu lawan satu sama anakku… mereka kan berani gara-gara rame2 aja… kalo satu lawan satu belum tentu… ennn setidaknya bisa memulihkan harga diri anak kita…
    kalo aq… haduhhh… lihat anak2ku sekarang bolak balik pulang nangis gara2 berantem sama anak tetangga aja rasanya kayak diiris-iris… qiqiq… walopun kadang2 anakku yang salah… ato anak tetangga yang salah… rasanya pengennn banget nemenin anak2 buat maen, sekolah, ataupun lainnya biar kita bisa ngejagain dia… cumaaaa g bisa gitu juga kan ya…

    ato kayak mainan… hadeuuhh tuh ayahnya… kalo jalan2 ke mall… tegaaa banget ga ngebeliin anaknya maenan… padahal tau sendiri kan maenan di mall kayak gimana… bikin ngiler ortunya lho?… qeqeqe… kalo dia maunya ngasih anak maenan yang selera pasar gitu yang 10rb 20rban… biar anak juga tidak terbiasa dengan mainan mahal… kecuali buku ato mainan edukatif ato sekalian sepeda… cumaaaaa… lihat di tivi gituuu lhooo mainan anak kelas cina yang mengandung bahan2 berbahaya… gimana tuh ibu2 ga berpaling ke mainan kelas m*thercare yang ratusan ribu… qiqiqi…

    jadi… misua itu bener-bener tega sama anak… tapiii royal di lain hal… misalnya kalo beli buku yang jutaan gitu…. ato sekolah yang sppnya 500rebu… ato UHT untuk 2 anak sampe 1 L sehari… dia ga masalah ngasih…

    yah… ada untungnya juga siy misua bener-bener bisa tega sama anak… jadi bundanya yang mudah ngiler liat maenan n baju anak ini dan yang selalu pengen manjain anak… bisa terkontrol… qiqiqi…

    • Gue justru lebih mirip suamilo sementara dirimu mirip sama suami gue Mak. Laki gue itu hadeehhh.. Sering bikin gue ngerasa kayak ibu tiri deh. Anaknya kalo bisa jangan naik angkot, kudu beli mainan di ELC, nggak boleh naik ojek, etc etc. Kalo gue beliin Nadira mainan murmer, dia suka ngomel. Kalo gue ngajak Nadira ngojek or naik angkot, mukanya nunjukin nggak suka. Kalo gue bela-belain ngejar sale untuk beli barang anak, dia pasti ngomel “Ngapain sih? Kayak nggak mampu aja beli barang yang harganya full.” Maklum, dia parnoan. Takut banget anaknya kenapa-kenapa.

      Well, life must be balanced kali ye. Makanya dirimu yang tipe parnoan dapet suami yang tipe tegaan, begitu juga sebaliknya yang terjadi sama gue dan suami, hehehe.. Mudah-mudahan anak-anak kita jadi seimbang juga pola asuhnya ya Mak🙂

  5. Gw bersyukur bgt punya suami yg sll narik gw keluar dr “helikopter”, mgkn krn tll syg & ngerasa guilty jd bkin gw manjain Ben. Ngmg-in soal ngangkot, gw dan Ben sng bgt kmn2 naik bajaj ato mikrolet, krn (sama ky lo blg) angin sepoi2,bkin Ben cpet pules drpd naik mobil ato taxi yg ber-AC,tapi tnyata,anak gw gk bole dnk ngangkot ama dsa nya,,krn alergi ama debu trs ngaruh ke paru2nya yg emg smpet di operasi😥 dilema bgt gk sih,slain berat diongkos kl hrs taxi mlu😀 mdh2n saat dia abg nanti ud kuat ya ngangkot😀 Thx 4 reminding ya Ra, spt biasa, suka ama tulisan lo ♥

    • Nah suamilo tuh kebalikan sama laki gue, Di. Yang ada gue mulu yang narik dia karena dia punya kecenderungan jadi ortu helikopter😦

      Ah kalo itu alasannya mah, ya taxi is the best lah. Kan buat kesehatan, bukan gegayaan. Yah walaupun kantong harus agak kempes dikit ya bok, hihihi..

  6. Tapi harusnya si anak juga punya sikap malu kali dijadiin penumpang helikopter mulu. COntohnya gua, gua dari sejak kecil paling males kalau nyokap/bokap gua ikut kemana gua pergi/main. sejak kecil paling ogah kalo dianter ke sekolah. Alhasil selama SMA pun cuma sekali diantar, itupun pas ujian nasional… heheheh IMHO, jadinya sekarang gue kalo kemana-mana lebih enjoy sendiri daripada sama ortu. Nah ngak enaknya si ortu jadi ngerasa gue ngejauhin mereka

  7. halo mba ira🙂 salam kenal
    blogwalking nyangkut di sini.. and pingin ijin share post ini di fb, boleh ya?🙂
    Emang bener si, ak sendiri pernah kurang lebih ngobrolin hal ini sama nyokap, inti beliau bilang, pola didikan kaya gini merusak anak, tapi yah mungkin nyokap bakal ngelakuin hal yang sama kalau secara material mampu, orang tua mana yang ga mau nyenengin anak🙂 tapi karena kita tergolong kel. sederhana, jadi untungnya didikan anaknya bener hehehe paling gondok teng teng kalo liat anak yang marah2 sama bonyok gara2 keinginan duniawi nya ga terpenuhi sampe ngata-ngatain pula.. ga sedikit pula yang setelah merid pun masih ‘membebankan hidup’ pada orang tua ( seriiiiiiing banget ngeliat yang kaya begini )

    • Bolelebooo..🙂

      Nah itu dia Mak. Emang susah banget ngerem diri sendiri untuk nggak beliin anak apalagi saat kita punya uang untuk membelikan dia barang yang diminta. Tapi gue sih berusahaaa banget supaya nggak gampang beliin anak barang. At least nego dulu deh, dia mau A, harus melakukan apa yang dia harus lakukan (makan sayur, buah, tidur sendiri, lepas pampers, etc). Hati sih rasanya pengen menjerit, koq pelit amat sama anak sendiri. Tapi ya mau nggak mau gitu ya, supaya anak kita gak manja dan gak tau diri.

  8. Pingback: Main Layangan « The Sun is Getting High, We're Moving on

  9. Pingback: Get Offended? Be It! | The Sun is Getting High, We're Moving on

  10. sharing pengalaman aja…aku punya kasus yang ortunya dibilang helicopter view juga ngga sih, krn dia emang ga care sama anaknya (btw mereka tuh ortunya udah bercerai), nah si bapak sibuk,dia ngemanjain anaknya pake duit…bayangin di taun 90an anaknya dikasih kartu kredit mulai dari sma!semua fasilitas menyangkut materi dikasih deh…tapi itu ngebikin mereka jadi mental tempe,males cari kerja setelah kuliah,pengennya nikah sama orang kaya,dst dst….dan ajibnya mereka ketemu pasangan yang sama!sama2 manja dan pemalas (anak orang kaya sih) dan akhirnya mereka bercerai….so,emang penting ngga terlalu jadi helicopter view dan juga ngga ngemanjain anak

    • Kudunya orang yang di kasus Mbak Rina itu ketemu pasangan yang bertolak belakang ya. Jadi siapa tau bisa hilang kebiasaan buruknya.

      Iya, jadi ortu yg manjain anak itu lebih gampang tapi banyak mudharatnya, ketimbang jadi ortu yang disiplin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s