Sorry, I Don’t Do Mornings

Sebagai perempuan pemalas, beban hidup terberat gue so far adalah bangun pagi. Ooohhh aku benci sekaliii.. Apalagi bangun pagi yang langsung doing something, gak pake ngumpulin nyawa dulu. Rasanya sepanjang pagi gue bakalan kayak kunti deh, jalannya melayang gitu.

Waktu kecil, SD gue lumayan jauh dari rumah. Jadi begitu bangun, sambil merem gue dimandiin nyokap, dipakein baju dan lanjut molor di mobil. Kebiasaan ini berhenti pas gue pindah sekolah yang ada di depan komplek. Masuk jam 7, gue baru bangun jam 6.45. Makanya sampe sekarang, gue gak pernah tuh terbiasa sarapan. Wong selalu mefet-mefet mulu cyin.

Waktu kuliah di Depok dan rumah gue masih di Bekasi, gue berangkat abis Subuh dong ya. Lumayan bisa numpang molor di metromini dulu, trus sampe kampus masih pagi banget, bisa ngudut-ngudut dulu dah. Eh begitu pindah ke Condet yang lebih deket ke Depok, gue malah telat mulu. Kuliah jam 7.30, gue baru bangun jam 7. Alhasil sampe kampus jam 8, bahkan jam 10 kalo kereta lagi pada mogok.

Emang ye, rumah semakin deket itu bikin orang semakin males. Soale dari SD-kuliah (dan juga pas kerja), yang rajin dateng pagi itu justru mereka yang lokasi rumahnya jauh-jauh. Yang deket atau ngekos di sekitar kampus/kantor biasanya justru jadi biang telat.

Nah pas udah tahun ke-3 dan ke-4 kuliah, gue kan nyambi kerja di media yang agak santai jam masuknya. Jadwal kuliah gue juga mulai berkurang. Mulai deh gue santai juga bangun tidurnya. Bisa sampe jam 8-9-an, beres-beres ke kampus, trus dari kampus baru ke kantor. Pas udah lulus kuliah lebih hebring lagi. Gue bisa lho berangkat ngantor jam 10-11 kalo gak ada liputan pagi. Alasannya karena pulang liputan bisa maleem banget. Padahal sih kebanyakan mainnya juga :P 

Beban hidup kembali gue rasakan pas kerja di kantor yang sekarang. Pas jadi anak baru, gue harus masuk kantor jam 7.30 paling telat, meski baru pulang liputan jam 3 pagi. Diplonco senior ceritanya cyin. Sebelnya mah jangan ditanyaaa.. Duh bener-bener deh, ini yang bikin gue dulu sempet pengen resign aja bawaannya. Cuma kan gak lucu ya bok. Masa resign alasannya karena males bangun pagi?

Lama kelamaan, setelah tau ritme kerja, gue mulai tuh bisa bangun siang lagi. Terutama pas liputan bareng polisi-polisi ganteng. Bangun pagi kalo ada bom meledak, pasar kebakaran, razia joki, pembunuhan, dan semacamnya aja. Sisanya kebanyakan liputan siang-siang dan malem-malem melulu🙂

Masa kejayaan ini berakhir pas gue pindah liputan ke Depkeu, yang mana liputannya rakor mulu dan pagi-pagi mulu. Ih benci banget deh. Trus tambah parah ya pas gue udah dikandangin kayak sekarang. Kudu rapat pagi jam 7.30 di kantor tiap hari. Haduuhh *nguap*

Tapi itu sih gak sebanding ya sama pas baru punya anak, ribet perah ASI, bangun tengah malam pas dia masih ninen sampe kelar disapih, bangun tengah malam pas toilet training dan semua dilakukan saat nebeng di rumah MIL. Di sini penderitaan gue ketiduran di metromini sampe nyasar, diplonco atau dikerjain senior bener-bener gak ada seujung kuku deh, hahaha.. *ketawa getir sambil mules bayanginnya*

Dan anehnya, semua dilakukan dengan sepenuh hati dan kerelaan penuh. Yah emang sih ada ngeluh-ngeluhnya, terutama ke suami yang dengan enak tidur nyenyak sambil ngorok *tendang kakinya, tampol mukanya*. Tapi rasanya hati plong gitu melakukan itu semua kalo buat anak mah🙂

Sekarang, meski Nadira udah bisa sleep through the night, gue malah gak bisa lagi bangun siang. Pertama karena laki gue is a morning person. Kedua, habit selama nebeng 3 tahun di rumah MIL, dimana kalo bangun jam 8 aja udah dijutekin. Ketiga (dan yang paling berpengaruh) adalah bocah yang udah bangun duluan dan ngajak cerita-cerita. Sekali-sekali kangen sih pengen bobo sampe siang lagi. Tapi koq agak susah ya?

Oh ya, kemarin gue sempet parno sendiri kalo Nadira masup SD nanti. Gue awalnya nyangka semua SD di Jakarta masuk jam 06.30 pagi ye. Gue udah puyeng tuh ngitung jam berapa gue kudu bangun, supaya segala sarapan, bekel dll udah rapi. Eh Alhamdulillaahh.. Ternyata dari yang gue baca di Mbah Gugel, SD swasta di Jakarta jam masuknya adalah jam 07.30 pagi. Rasanya kepala gue agak berkurang tenglengnya dikit mikirin ini, hehehe.. *terlebay*

Ah kalo urusan males bangun pagi gini jadi inget ucapannya salah satu Mamah Idola gue, Mbak Astri Nugraha deh:

Saya punya prinsip: bangun sepagi mungkin, tidur semalam mungkin dan jangan buang waktu meski hanya sedetik.

Aaawww… *paku nunclep di ubun-ubun*

30 thoughts on “Sorry, I Don’t Do Mornings

  1. Ya ampuuun ini yg gw pikiran saat musti bangun pagi di hari minggu…anak satu msh kebangun2 setiap dua-tiga jam sekali sepanjang malem, ealah anak satunya bangun pagi jam setengah 6 pagi minta ini itu … Hehehehe…I miss my beautiful sleep🙂
    Kalo d rmh MIL gw malah enak bisa bangun siang dan udh disiapin tehh manis plus pilihan sarapan plus anak diurusin hohoho … I love her🙂

    • Hahaha.. Aduh gue salut deh sama ibu dokter beranak 2. Hebaaatttt *sembah sujud*

      Gue bisa santai kalo nginep di tempat nyokap bok. Bisa molor sampe siang, anak dimandiin, disuapin dll sama nyokap. Gue bangun, eh udah ada sarapan. Cihuy banget dah emak gue mah🙂

  2. tadi pagi, aku bangun jam empat dan dalam kondisi setengah sadar, ngambil setrikaan. kelar deh sekeranjang. tapi abis itu terbirit-birit nyiapin si bocah buat berenang he he he

    ga bisa bangun siang juga neh sekarang. misua berangkat kantor jam 5.15 pagi😦 jadi shalat Subuh di masjid udah rapi jali pake baju kantor. gimana bisa bangun siang?

    • Huaaa… Gue pernah dalam kondisi setengah sadar langsung masak. Jadilah tumisan gosong total sodara-sodara! Hihihii.. Lo hebat deh Mak dalam kondisi setengah sadar bisa langsung nyetrika sekeranjang. Lah gue dalam kondisi sadar aja, males bener disuruh nyetrika *thumbs up :)*

  3. Tanpa banyak komen, tos aja dah sesama bangsawan *bangsane tangi awan*😀 Bocah2 gw jg siang semua lho Ra😀
    Soal TK & SD, iya disini rata2 7.30 masuknya. D1 resminya masuk jam 7.00, tp s/d 7.30 itu waktunya senam ato dhuha. Jd telat2 dikit mah gpp.

    • Hahaha.. Itu sebutan bangsane tangi awan sering banget diucapkan MIL buat nyindir anak-anaknya (incl me) kalo bangun di atas jam 7 pagi😀

      Eh berarti bener kan ya sekolah swasta masuk jam 7.30? Soale si di BM PI masuknya jam 06.50. Untung jauh dari rumah, jadi gak masuk kandidat sekolah untuk Nadira😀

  4. duh ini gw banget mak.. i’m so not a morning person. Dulu aja waktu kuliah pas semester 1 gw sempet ga boleh ikut ujian akhir gara2 absen gw telat mulu. rasanya udah meriang duluan kalo harus mandi subuh2.
    untungnya sekarang kantor gw agak santai soal begini, jadi telat2 dikit masuknya gapapa. hehehe…

    • Ih Mak, lo kayak temen gue deh. Waktu kuliah dulu, dia selalu telat padahal rumahnya gak terlalu jauh dari kampus. Beberapa kali dia malah dateng 5 menit sebelum dosen keluar, hihihi.. Sekarang dia kena karma. Dia kan berprofesi sebagai dosen. Tapi gak bisa marah kalo ada mahasiswa yang telat coz it reminds her of herself😀

  5. aaah…. gw juga susah bangun pagi, dari jaman sekolah mak gw selalu banguninnya pake urat… banyak dramanya deh cara dia bangunin gw… beneran jadi satu posting sendiri deh… hahahahaha

    untung gw masih ngurusin diri sendiri, gak kebayang klo mesti siap2in bekal anak… mana kan gw rasa2nya bakal jadi mak kompetitip nih, bikin bento yg kawaii mah kudu! nah, mau bangun jamber coba?😀

    • Hahaha.. Iya ih Tjepi, puyeng ya jadi emak-emak kompetitip wannabe kayak kita. Perintilan bento kawaii sih bisa dicicil dari malem. Tapi paginya ya tetep kudu disusun. Bangun jam berapa yah? *nguap*

  6. Hadewhh mba ira, ga inget bangun pagi2 selama 7 thn ci kakak, sekarang kudu, nustn have to … Demi ci ade baby.. He he he

  7. Biasanya kalo aku bangun jam 2 atau jam 3 pagi. Bisa bangun jam segitu karena jam 7.30 malem biasanya udah tidur. Ritul pertama begitu bangun, pagi buta udah nyalain pompa aer dan ngisi bak mandi sampe full. Gongnya adalah hari ini aku bangun jam 4.45 dan bak mandi dalam kondisi hampir kosong! Padahal ni kamar mandi dipake gantian ber-5 dan jam 6 aku udah harus sls mandi dan cabcuz ke sekolah.

    Kapok dah bangun siang lagi. Buatku bangun jam 3.30 udah yg paling telat deh😦

  8. Pingback: Bangun Pagi « a life’s journey…

  9. setelah punya anak…. ga pernah bisa bangun siang…
    apalagi sekarang… jadwal tidurnya beda semuaaaaaa… hiks… ahnaf tidurnya jam 9 malam… nadhiifa bangun tidur jam 5 pagi… syakira tengah malam kadang-kadang masih bagun… hiks… kalo siang sami mawon juga…
    alhamdulillah siy masih bisa kerja pas malam pas anak-anak tidur… jadilah bundanya ini maniak kopi… qeqeqe…
    cuma… emang salut ama mbak astri… kok masih bisa masak, kerja, berkebun, en segala macemnya….
    wong aq aja kayaknya cuma bisa kerja n ngurus anak… itupunnnnn rasanya udah luarrrrr biasa capekkk :))…

    • Iihh hebring Maakk urus sendiri 3 anak tanpa nanny+pembeti ya? *cium tangan*

      Mbak Astri itu mah selalu sukses bikin emak-emak kayak kita jadi hilang rasa percaya diri ya. Abisan dia semacam titisan Nawang Wulan campur Wonder Woman sih😀

      • maap…. aq ga sehebring itu :))…. cukup 5 bulan tanpa ART… udah makin kurus aja niy badan n kerjaan terpaksa terbengkalai.. sekarang mah pake 1 ART tanpa nanny… jd siang hari itu emang urusannya sama anak2… malam2 baru kerja… qeqeqe….

  10. duh, ibu mu emang T O P ya mbak ira….ada banget ya kesadaran ngebiarin anak bangun siang, cucu diurusin, disuapin….ibu gw mah…buset….hari minggu nih, turun ke bawah jam setengah tujuh pagi aja (anak2 udah turun duluan, pada mau nonton tv), langsung disambut “itu tadi udah katanya minta milo, udah dibikinin….suruh diminum dulu…makannya apa ? ayo cepet, kasian itu udah laper”. hari biasa, turun ke bawah beda 5 menit sama anak (lha padahal gw di atas kan beresin bawaannya dia dulu yang mana dia turun ke bawah juga udah rapi jali udah mandi pake seragam etc), komentar mak gw “ini mau makannya apa ? ayo cepet dikasih makan, kasian itu makannya terbatas sekali sebelum berangkat, tenaganya di sekolah kurang, makanya kalau pagi itu harus siap duluan” –> dikira gw turun 5 menit belakangan itu baru bangun apa yak ? gak liat itu bocah udah mandi udah pake seragam ? ibukuuuu oh ibukuuuu….padahal selalu bilangnya “ya alhamdulillah, masih tinggal sama mamah, ada yang bantuin urusin”–> heeuu ? perasaan pas gw lagi gak enak badan abis gara2 radang tenggorokan sampai bawaannya pengen tiduran aja pun teuteup gw dipanggil “ini anak2 dibersihin dulu dong, udah jam segini masih pada kucel” –> ya allah mamaahhh….kalau emang tinggal di rumah mamah artinya ada yang bantuin urusin anak, coba atuh buktikaaannn…..

    • Iya ya, gue bisa ngerasain betapa gondoknya dirimu dengan nyokap sendiri. Tapi liat dari sisi positifnya deh Mbak. Dirimu jadi mandiri, gak manja dan gak suka andelin orang lain dalam urus anak dan keluarga. Soale gue liat temen-temen dan sodara yang tinggal bareng ibu mereka yang baiik banget kayak nyokap gue, biasanya gak bisa pada urus anak dan suami lho.

      Gue juga yakin lho, kalo gue dulu tinggal bareng nyokap dan gak tinggal sama MIL, belum tentu sekarang gue bisa masak, urus anak dll. Emang enak sih punya nyokap yang baik banget, tapi kalo tinggal bareng pas berkeluarga malah bikin keenakan dan manja lho🙂

  11. Ya ampuuuun maaak menyuarakan isi hati bgt siiiih!!!! Gw puuun plg males Bgn pagi,kalo jaman skolah masih blom brasa masalah,mulai keenakan bangun siang tuh stlh libur kuliah yg berbulan2,pdhl uda ditakut2in segala rupa kaya ‘tar kl kawin gmn/mana ada istri bangunnya bedug/gimana kl tinggal ama mertua galak’ dll d,abis gw sneng begadang,kecuali tepar bgt g bs tidur dibawah jam 10-11….eh emg nasip,suami gw pun seneng Bgn siang,kalo dia kerja pagi2 dgn pengertian dia g bangunin gw u/ minta siapin mcm2,banguninnya buat solat aja hihi bknnya gw istri pemalesan (abis apa) tp suami gw males katanya drpd dia ngabisin waktu buat sarapan&ngopi2 dulu mending tidurnya dipanjangin hahaha
    Pas punya anak kayanya nyokap gw udah mikir pasti gw uda g bs ngelak lg nih,bayi=Bgn subuh,ternyata tidaaaak hahaha,sejak 3 bln bangun tdrnya paling pagi jam 8 hahahahaa yes yes
    Naaah skrg nih setelah menyandang gelar baru sbg WM kayanya g bs ngelak bneran,kadang2 brasa ky jombi jombi bgt dah,kopi uda g mempan,tambah ngantuk iye,yah gw sih nunggu keajaiban lg dmn gw bs mendapatkan my bangun siang baaaccckkkk

    • Iiih enak banget punya suami yang sama-sama doyan bangun siang. Laki gue mah karena didikan emaknya, jadi rajin bangun pagi. Wong pas weekend aja dia tetep bangun jam 6, baca koran, nonton TV, dll. Nah giliran gue bangun, dia baru tidur lagi. Soale prinsip keluarga mertua gini: “Bangun itu harus sepagi mungkin. Kalo abis itu tidur lagi, ya gpp. Yang penting paginya udah bangun.”

      Menurut gue mah useless banget. Mending bangun sekalian jam 8-9, trus langsung produktif daripada bangun jam 6 tapi jam 10 molor lagi. Ya gak sih? *cari dukungan*

      Alhasil karena suami gue morning person dan terbiasa sarapan, kalo wiken, malem-malemnya gue udah bikin segala nasi goreng/mie goreng etc untuk sarapan dia besok. Jadi dia bisa sarapan tanpa bangunin gue. Tinggal minta ART ngangetin aja, hehehe…

      Oh ya gue susah bangun pagi karena dari dulu jago begadang. Apalagi kalo nemu film oke, baca buku yang menarik atau (zaman dulu) clubbing-clubbing. Terus kan kerjaan gue dulu bikin gue harus tahan begadang ya. Sekarang untunglah fase begadang untuk kerja dan have fun itu udah jarang banget. Kalo gak, mana tahaannn.. Udah jompo plus punya anak gini, bisa sutris akikaa..

      • Iiih tos bgt dweeeh,keluarga gw pun ngmgnya gitu nah gw mah mikirnya drpd tdr siang mending bangunnya siang aja,sama aja kan…

        Sometimes i dream of better Tomorrow where we all can sleeping through the day (nlsnya sambil minder gt takut salah hihi)

      • Gue juga suka berpikiran gitu Lin. Trus gue pernah baca biografinya sapa gitu, Habibie cmiiw. Di situ dia bilang kira-kira begini “Nanti juga kalo udah ‘sampe’ waktunya, kita akan tidur terus selamanya (maksudnya: mati). Jadi mumpung kita masih bisa bangun, ya lakukan sesuatu. Saya sih nggak mau membuang-buang waktu untuk tidur dengan alasan hanya sekadar bermalas-malasan. Tidur bagi saya adalah hak tubuh untuk beristirahat. Bukan untuk malas-malasan. Lebih baik waktu yang ada digunakan untuk beraktivitas.”

        Bacanya jleb banget deh, hahahaha..

  12. Eh, iya Ra, gue juga heran, kenapa ya, dulu pas kampus cuma jarak 7 menit jalan kaki dari rumah, bawaannya seminggu minimal 2-3 kali gue telat. Nah sekarang giliran di luar kota (dan gue mesti naik bis/kereta), gue malah tiap hari jam 8.10 udah nyampe kampus, padahal jam kantor mulai jam 9. Pagian gue dateng dari cleaning service hahahah.
    Masalah bangun siang dan telat ini memang masalah banget yak, dan ga ngaruh gitu, gue tinggal diantara orang2 yang tau sendiri on time nya setengah mampus. 3 menit telat aja dosa banget. Untung bos gue cuek, ga peduli orang dateng jam berapa yang penting kerjaan kelar, dan kalo jadwal ngajar ga telat. Saking hobinya gue telat (padahal cuma 5 menit boook), temen gue sampe nyiptain istilah IST (Ivo Standard Time), plesetan dari JST (Japan Standard Time), hahah siaul.
    Trus, kalo ada acara penting gitu, temen2 gue suka sepakat bilang ke gue kalo mulainya 30 menit lebih cepet dari jam mulai yg sebenernya, alhasil gue selalu kecepetan dateng dan cengo nungguin orang2 dateng, hahah kamfret.
    Budaya Indonesia ini kuat banget ya, di KBRI, gue pikir staff2 orang Indo bakal kebawa budaya Jepun gitu ya, serba on time, ternyata kebalikannya bok, malah staf2 orang Jepun yang kebawa jadi hobi ngaret, hahaha…

    • Iya ih, gue denger cerita temen gue yang kerja di Bank of Tokyo cabang Jakarta aja setres sendiri. Mau alasan apapun, gak boleh telat. Kalo iya, potong gaji gitu ya bok. Makanya, beruntunglah dirimu Vo bisa dapet bos yang pengertian😀

      Untuk urusan telat, dengan berat hati gue mengakui, gue juga biangnya, hihihi.. Punctual is soo not my middle name deh. Makanya pas merit sama laki yang on time bener, gue jadinya kebirit-birit mulu😀

      Eh serius itu staf Jepun di KBRI Jepang jadi ikut ngaret semua? Hahahaha.. Kasian ya mereka, terbawa pergaulan dan aliran sesat😀

  13. *nyabutin paku di kepala Ira*
    Gw kebalik kayaknya, Ra.
    Waktu gadis, gw termasuk Morning Person. Jam 5 pagi udah bangun, Bok. Bukan rajin sibuk bekerja sih, emak gw pagi-pagi udah ngomel. Gw kagak bisa tidur lagi. Huahaha…
    Naaah pas udah kawin, gw kan udah gak tinggal sama emak gw, jadilah gw tergolong kaum ” I don’t do mornings”. Soalnya pelampiasan bertahun-tahun diomelin emak dari subuh. Nyehehe…
    **ya ampun…gimana naseb pencitraan gw ya ??**

    • Hahaha.. Yah runtuh seketika deh Ndah pencitraan lo sebagai Astri Nugraha KW1 gara-gara komen ini😀

      Laki gue koq meski udah gak tinggal bareng emaknya masih tetep bangun pagi ya? Apa karena dia sebel liat gue yang bangunnya siang mulu ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s