A Lil’ Money Talk

Ada pepatah yang menyebutkan “Kasih ibu (orang tua) sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah.” Artinya, pada tau sendiri lah ya. Buat orang tua, anak adalah segalanya (atau istilah kerennya, The Center of His/Her Universe). Tapi buat sebaliknya, belum cencu lah ya.

Termasuk soal duit. Gue yakin, banyak koq yang meski sudah bekerja atau bahkan berkeluarga, tapi masih menerima uang/subsidi dari ortu masing-masing. Soale beberapa temen gue begitu. Menurut gue sih, nggak masalah ya. Sah-sah aja koq.

Apalagi yang namanya ortu, pasti tujuan utama di dunia adalah bikin hepi dan berbagi dengan anak cucunya. Jadi biasanya kalo ortu punya harta/penghasilan lebih, pasti di-share ke anak cucu deh. Atau kalopun duitnya nggak berlebih-lebih banget, pasti hepi banget kalo mereka bisa share sesuatu ke anak cucunya. Simple thing pun kayak coklat, kue, buah etc, nggak masalah. Yang penting judulnya sharing.

Menurut gue, hal-hal kayak gini mah nggak usah ditolak ya. Karena biasanya nih, motivasinya nggak lain ya sharing. Kecuali kalo udah berlebihan ya, baru deh kitanya yang kudu cari cara supaya anak gak jadi spoiled 🙂

*picture’s taken from here *

Alkisah, ada seorang temen hubby, sebut aja namanya F, yang punya mertua super tajir. Suatu hari dia tersinggung dan marah banget pas mertuanya itu ngebayarin pesta ultah anaknya di sebuah resto mahal. Sementara kondisi ekonomi dia sendiri masih biasa-biasa aja waktu itu.

Saran hubby waktu itu ke temennya cuma “Udah lah F, santai aja. Mertualo itu cuma pengen sharing ke anak cucunya. Apalagi ini cucu pertama. Mumpung ada uang. Gue yakin beliau nggak maksud untuk menjatuhkan martabatlo. Percaya deh.”

Akhirnya si F ini mau berpikir jernih dan baru menyadari bahwa emang bener, motif mertuanya untuk ngasih ya karena beliau cuma pengen sharing ke anak cucunya. Nggak ada yang lain. Apalagi si mertua juga nggak berusaha kasih sesuatu yang berlebihan ke F dan istrinya. Si F pun menurunkan gengsinya sedikit. Prinsipnya sekarang, kalau dikasih, ya diterima. Tapi jangan pernah meminta, atau bahkan memaksa.

Jadi deh saat diajak jalan-jalan ke Ameriki, Eropa, keliling Asia, bareng keluarga bininya, si F mengiyakan. Untuk jaga gengsi, dia berusaha membayar sendiri tiket pesawat dia dan anak istrinya. Win win solution ceritanya, dan si F juga ngerasa nggak nurunin gengsi terlalu jauh.

Nah, lain kasus sama seorang temen gue yang lain. Gue sampe miris denger curhat temen gue ini, sebut aja si C, tentang kelakuan suaminya. Ortu si C memang tajir. Sebagai anak perempuan satu-satunya, si C tentu saja disayang banget sama bokapnya. Apalagi saat C melahirkan anak, yang menjadi cucu pertama di keluarganya. Jadilah dia dihujani berbagai fasilitas, yang setelah dinikmati juga oleh suaminya, sebut aja namanya D.

Namun beda sama si F, si D ini agak-agak kurang ajar. Dia malah terlihat sangat menikmati segala fasilitas dari ortu C dan menggantungkan diri pada keluarga C. Saat ortu C membiayai pembangunan rumah untuk mereka berdua, si D nggak mau keluar uang sedikit pun. Bahkan pernah suatu kali, tukang butuh uang untuk urusan rumah. Karena C dan orangtuanya nggak ada, si tukang jadi minta ke D karena mereka pikir, toh ini rumahnya D juga. Ealah, di kemudian hari, si D malah nagih ke C dan orangtuanya untuk mengganti uangnya itu lho.

Trus saat orangtua C kesal dengan berbagai ulah menantunya itu dan menarik fasilitas mobil mereka, D komplain keras dan mengata-ngatai ortu C “pelit”. Gue denger cerita C aja sampe pengen nenteng pisau sunat rasa-rasanya bok.

Ada lagi seorang temen gue, sebut aja namanya A, yang punya mertua seorang dokter terkenal. Si A ini dengan fair mengakui bahwa mertuanya masih suka mensubsidi keluarga dia dan suami setiap bulan, tanpa diminta.

Nah kalo ipar si A, sebut saja si M, justru kebalikannya. Tiap belanja bulanan, selalu ngajak sang mertua supaya dibayarin. Kalo duit untuk bayar ART belum diterima, pasti langsung telp minta. Tiap jalan-jalan ke mol bareng mertua, selalu membelokkan arah ke toko-toko baju or sepatu sambil bilang “Si Baby (nama samaran anaknya) butuh sepatu/baju nih. Udah pada kekecilan.” trus dia milih-milih dan in the end, sang mertua yang akan bayarin semuanya.

Banyak juga kisah serupa soal beberapa orang yang masih menggantungkan hidup mereka pada ortu masing-masing. Sekali lagi, nggak ada yang salah sih. Bener deh. Kalo ortu atau mertua gue keluarga Bakrie, gue juga mungkin akan ‘terpaksa’ menerima subsidi dari mereka. Lumayan kan ya bok buat nambah-nambah beli tas Hermes dan mobil Bentley😀

Tapi, serius ya, kalo menurut gue niiiiihh, alangkah baiknya kalo pemberian ortu itu dianggap sebagai bonus, bukan pemasukan tetap yang harus diterima secara berkala. Apalagi kalo itu buat kebutuhan anak. Kan anak itu = tanggung jawab kita. Masa kita menggantungkan kebutuhan pokoknya ke orang lain? 

Trus kita jadi belajar handling hidup sendiri toh. Bayangin deh kalo kita terus-terusan masukin komponen “uang dari Papa/Mama” ke dalam pos “uang sekolah Baby”. Lah kalo suatu hari Papa/Mama meninggal dan nggak ada subsidi lagi, ribet kan ngerombak skema pengeluaran rutin keluarga? Sementara kalo komponen “uang dari Papa/Mama” itu dimasukin ke dalam pos penerimaan “bonus” atau “investasi”, jadinya enak. Begitu subsidi itu berhenti, kita nggak akan kelimpungan cari gantinya. Dan kita pun bisa punya tabungan dan investasi untuk ke depan nanti.

Selain itu, kalo kita masih menggantungkan hidup dari pemberian dari ortu secara rutin,  kita mau nggak mau harus berkompromi dengan keinginan mereka. Trus kita juga membuka peluang mereka untuk sedikit ikut campur dalam kehidupan kita dan keluarga. Eh bener nggak sih logika gue?

Anyway, kalo Nadira udah dewasa dan mandiri nanti, dan gue hidup berkecukupan, kayaknya gue juga bakal suka sharing ke dia deh. Apalagi kalo udah punya cucu, wuih pasti lebih heboh lagi *halah mikirnya jauh amat* Dan gue yakin, my fellow mommies will also do the same thing, right? Apalagi kita hidup di dunia Timur yang mengutamakan keluarga. Tujuan hidup di dunia ini, ya cuma berbagi dan berbahagia dengan keluarga. Ya kan?🙂

Disclaimer: Once again, postingan ini cuma hasil perbincangan gue dan hubby tadi pagi sambil kejebak macet plus hasil pengalaman dan pengamatan kita masing-masing🙂

*btw, kenapa gue nulis disclaimer mulu yak tiap posting blog? Heran..*

17 thoughts on “A Lil’ Money Talk

  1. Tapi, serius ya, kalo menurut gue niiiiihh, alangkah baiknya kalo pemberian ortu itu dianggap sebagai bonus, bukan pemasukan tetap yang harus diterima secara berkala

    >> betul sekali jeng. kan lumayan kalo one day, misal tahun depan ibunda jeng atau mertua mendadak mau bayarin uang pangkal buat sekolahnya Nadira. Budget yang udah jeng sisihkan buat uang pangkal tsb tersebut bisa dipake investasi.

    investasi ke UP, ke Ciciero maupun olshop-olshop lain….. *kalem*

    *dijambak*

    disclaimer: just kidding lho jeeeeng😛

  2. Kali ini mo anonim aja soalnya praibedi hihi…ini posting nyindir akyu buanget deh haha…gw ank tunggal,ortu gw ya lumayan deh,suami gw latar blkg kluarganya biasa aja,pas kawin suami gw masi nerusin skolah sambil kerja(tujuan utama kerja) di luar negri,gw ikut awalnya…slama dsana jujur Aja keadaan ekonomi qt biasa bgt,bisa lah bwt kbutuhan

    • Sehari2..tp buat foya2 rada seret,sbnernya Ada tapi Suami gw slalu mnekankan ‘qt mau pulang,jgn malu2in pulang g bw apa2’ jdlah itu gw pengeretan luar biasa,beda 50ć aja diperhatiin…slama itu ortu gw g tau,bokap gw suka diem2 nanya ‘perlu g’ slalu gw blg g,sampe akernya mreka jemput gw pulang Duluan ke indo krn hamilnya mabok parah…

      Eeeh sampe indo mule d tu dkit2 IMF bantuin kan dr beli perlengkapan bayi sampe nyumbang biaya persalinan,oya gw masi tinggal AMA ortu ye,g boleh tinggal sndiri..Suami gw plg ke indo menjelang gw lahiran jd kan Blum kerja,sbnernya tabungan dr LN masi banyak tp tetep dkit2 Ada IMF itu…skrg Suami gw uda kerja ampir staun,sbnre gaji Nya lumayan tp namapun masi tinggal AMA ortu kadang blanja bulanan skalian,ya praktis pengeluaran dkit d (abis bwt blanja olshop) Suami gw tp slalu blg ‘jgn tergantung,kl g qt dianggep g bisa mandiri’ naaaaah emg itu sisi jeleknya kadang gw&suami brasa dianggep ky kakak adek instead of sbuah kluarga bneran…kadang bikin pusing juga pengen tinggal sndiri Aja deh tp kyna blun sanggup…

      Dilematis deh…

      *curhat maniiiing

    • Jeng Nim (kan skrg namanya Anonim, jadi panggilnya Nim aje ye :P)

      Itu mah namanya normal, Mak. Kayak yang gue bilang, namanya lo anak tunggal, pasti bonyoklo seneng banget kalo bisa sharing ke anak sendiri. Saran gue sih, dari pengalaman pribadi eikeh pas nebeng MIL nih ye, diusahakan perbulannya lo ikut kontribusi ke pengeluaran bulanan rumah. Bisa berupa beliin beras, ikut patungan bayar listrik/air/telpon/keamanan/kebersihan/etc, beliin makanan untuk orang rumah kalo abis pergi, dll dsb. Gue sih dulu gitu, padahal MIL gue juga termasuk mampu. Jadi seenggaknya kita nggak terkesan nebeng-nebeng amat gitu hehehe..

      Maapkan kalo ada salah-salah kata yee🙂

      • Makasih Loh mak sarannya..iya sih kadang orang suka bilang ‘ngapain tinggal sndiri,iseng amat’ dll deh tp bner deh g seenak itu walopun ortu sndiri…kadang2 emg qt urun tapi seringnya meminimalkan fasilitas mreka dulu deh..

        Sampe gw niatnya nantinya kalo ank gw udah kalo udah kerja/berkeluarga mo terserah Aja,masi tinggal ama gw sukur,ato kalo pisah rumah tapi deket2 sini gpp tapi kalo mau tinggal luar Kota/luar negri demi cita2&masa depan mereka sih gw g bakal nahan (insyAllah) krn itu udah hidup mereka kan…

        Smoga bisa menepati hihi

      • Emang bener koq Mak. Meski tinggal bareng ortu sendiri, tetep gak enak karena lo kan ada suami dan anak. Temen gue juga gitu. Apalagi kalo ortulo dan suamilo suka bertentangan pendapat. Waah alamat sering kejepit di tengah-tengah dan pening tuh.

        Diaminin deh harapannya. Tapi biasanya kalo anak cuma satu, susah bok kayak gitu. Kudu punya anak banyak supaya agak legowo, hehehe..🙂

      • Alhamdulillah ortu&suami sih akur2 cuma suami suka g enakan smentara ortu gw yg g usah sungkan2..sama aja kjepit ye bok…

        Boooook nasip gw ank tunggal kyna nasihat smua orang ‘anaknya yang banyaaak’ hooh deh tapi biaya skolah urunan ya ibu2..

        Eh Ada Loh dokter Gigi gw anaknya laki tunggal,udah cerai,sekarang si anak lagi dapet beasiswa di amriki dr s2-s3 plus ngajar s1 kebayang g tu emak gimana yah..mana kayanya anaknya bakal lama disana,si emak pun pensiun masih lama..tapi emaknya kuat&ikhlas bgt…buat masa depannya katanya

      • Eymbeerrr.. Temen gue suami istri anak tunggal, alhasil nyaris tiap tahun beranak bok. Skrg anaknya sih 3 dan blm ada tanda-tanda mau berhenti berproduksi. Katanya sih demi nyenengin ortu. Nah, selamet yeee…😀

  3. Kalau baca ini jadi inget Ibuku. Dia lihat banyak orang tua menolak kalau anaknya keluar uang untuk orang tuanya dengan alasan “tidak mau membebani”. Tapi Ibuku malah mendidik kita buat “memberi” tidak harus dari ortu ke anak atau kakak ke adik, kebalikannya pun berlaku. Kalau ada anak-anaknya memberi ke dia, dia tidak tersinggung karena itu pahala buat anaknya. Begitu juga kalau ada dari anaknya yang dapet part sebagai sang penerima, tidak tersinggung karena dia yakin ada kalanya dia bisa jadi sang pemberi (hidup kan bagaikan roda katanya).

    Jadi suka lucu liat uang/apapun bentuk pemberian muter2 di keluarga.
    Misalkan pas lebaran, A kasih amplop ke budenya A (=adiknya ibunya A). Si bude kasih amplop ke anaknya sang bude (berarti sepupunya si A). Nah si anak sang bude ngasi amplop buat anaknya si A, balik-balik lagi ke A :)). Dan everybody happy. Atau engga tiap bulan A kasih uang ke orang tuanya. Tapi tiap bulan si ortu pasti beliin baju/sepatu/mainan buat anaknya si A, muter lagi kan.

    Kalau liat keluarga besar ibu, dari jaman SD sampai sekarang, kelihatan beneran hidup itu roda. Dulu si B di tolong si C. Sekarang anaknya si C menolong si B.
    Makanya nyokap bilang, berbagi itu investasi paling nyata, kalo ikhlas.

    Pernah ada kasus D kasih uang ke E, tau2 D liat anak2nya si E kok bajunya merk semua dan ngomel ke D “lagi susah ya mbok jangan foya2”. D langsung deh sakit hati (apalagi ternyata belinya di FO). Itu sih nurun2in nilai investasi kalo kata nyokap. Kalo udah ngasi ya udah, mau dipake buat foya-foya kek ya terserah yang punya, udah ganti nama pemilik itu uang.

    Mungkin kalau ikhlas dan ga berlebihan proses beri-memberi ini (entah reguler atau cuma kadang2 doang) sebenernya sangat menyejukkan hati. Dan nampaknya mau coba ku terapkan ke generasi selanjutnya. (Maap panjanggg)

    • Mak, ibumu hebat ya. Seneng deh baca prinsipnya beliau mendidik anak🙂

      Btw, soal duit juga di keluarga besar nyokap gue mirip-mirip, Mak. Dulu waktu gue kecil, gue sering dikasih uang dan dibantu biaya kursus ini itu sama tante-tante gue yang tajir. Sekarang, ‘hutang budi’ itu gue bayar ke anak-anak mereka. Jadi emang beneran kayak roda sih🙂

      “Mungkin kalau ikhlas dan ga berlebihan proses beri-memberi ini (entah reguler atau cuma kadang2 doang) sebenernya sangat menyejukkan hati. Dan nampaknya mau coba ku terapkan ke generasi selanjutnya.”

      I will too. Thanks for sharing ya Mak🙂

  4. Setuju banget ma tulisan ini. Kalo udh bgnkeluaraga sendiri lebih baik membangun keuangan sendiri jgnbergantung lg ma ortu.
    Yang nyebelin kalo udh bergantung(terutama silaki) eh gatahu diri. Baru kejdian sama salah satu kenalan, pasangan suami istri entah gmn akhirny punya utang bnyk, ortu si istri yg nyelesein hutang dan akhirnya dijdiintumpangan hidup tp ternyata si suaminya selingkuh😦

  5. “Selain itu, kalo kita masih menggantungkan hidup dari pemberian dari ortu secara rutin, kita mau nggak mau harus berkompromi dengan keinginan mereka. Trus kita juga membuka peluang mereka untuk sedikit ikut campur dalam kehidupan kita dan keluarga. Eh bener nggak sih logika gue?”

    menurut gw sih bener banget mba =D

    eniwei, postingan lo ini ngepaaasss banget sama kondisi gw kemaren
    kemaren rada sewot sama orang yg nganggep gw heboh banget soal nyari ART, katanya urusan sepele kok kaya gede banget (-____-)

    kenape gw sewot, karena orang yg ngomong kaga pernah cyiiin tinggal di rumah sendiri. kaga pernah ngerasain susahnyo nyari ART, kasarannya kaga pernah susa kayanya idupnya. Lha wong apa-apa disubsidi sama ortu/mertuanya

  6. Ih paling males ya kl denger cerita kayak si D ato M, cowo “mokod”…uuuppps😀. Co kok gak ada harga dirinya samsek, amit2 mudah2an ntar ga punya mantu kyk gitu, ato kl punya anak cowo, anak gw jd cowo yg penuh tgg jawab ke keluarganya. Aaamiiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s