Indah Pada Waktunya

Barusan aja gue dicurhatin seorang teman soal permasalahan rumah tangganya. Ceritanya temen gue ini baru 2 bulan merit. Sekarang dia masih tinggal bareng mertua dan ngerasa kurang sreg. Apa-apa nggak enak, apa-apa rikuh. Yah, sebaik-baiknya mertua ya, tetep aja gimana gitu kan. Apalagi kalo kayak temen gue yang meritnya baru banget.

Sambil dia curhat, gue dengerin sambil inget pengalaman gue sendiri. Total, gue tinggal bareng mertua (ibu mertua atau MIL) itu adalah selama tiga tahun. And it ain’t easy. Even it was a very difficult and bitter moment to me.

*picture’s taken from here *

Dari zaman single, gue udah sering denger kisah-kisah mengerikan soal menantu VS mertua (atau Bumer vs Mantri kayak yang pernah gue tulis sebelumnya). Di film-film juga sering nongol. Makanya pas merit trus gue harus tinggal bareng MIL, rasanya, jujur nih, nightmare abis. Apalagi MIL gue itu tipe yang perfeksionis, sensitif, keras, sakelijk dan disiplin tinggi. Beda banget sama nyokap gue yang fleksibel, santai, dan ngalahan banget.

Analoginya nih, gue sebelum merit terbiasa angkat beban cuma 10 kg. Eh abis merit dan tinggal di rumah MIL langsung dipaksa angkat beban 10 ton. Kalo kata hubby, nyokap gue dan nyokap dia itu ada di titik ekstrem masing-masing. Nyokap gue ekstrem banget sifat mengalahnya. Sementara nyokap dia ekstrem banget sifat nggak mau kalahnya. Nah kebayang dong betapa ‘jet lag’-nya gue?

Dulu mah, nyaris tiada hari tanpa mewek atau sakit hati. Untung hubby tipe yang penengah, bukan yang berat sebelah. Adik ipar gue juga tipe yang penengah. Soalnya mereka sendiri tau bahwa ibu mereka tipe yang hard-to-handle.

Kenapa gue kuat? Nah itu dia, gue juga heran sih. Niat kabur udah melintas berkali-kali. Bahkan niat yang lebih buruk juga sering nongol (and believe me, it was one of the worst things that ever came up in my head). Tapi apa daya, berhubung abis merit gue langsung hamil, jadilah konsentrasi gue untuk kabur and do bad stuffs terpecah. I had to take care of myself and my baby. Jadi gue berusaha ignoring semua hal di luar itu.

Gampang? Ya nggak lah. Bayangin aja. Dari gue ketauan hamil sampe mau melahirkan, gue diindoktrinasi untuk melahirkan normal dan dilarang keras untuk melahirkan caesar. Mulai dari disindir, diomongin langsung sampe dijutekin. SETIAP HARI. Belum lagi gue dimarahin karena nggak mau diperiksa DSOG yang merupakan sepupu beliau. Gue keukeuh pake DSOG langganan adik gue karena gue tengsin kalo diperiksa oleh DSOG yang merupakan saudaranya hubby. 

Anehnya, gue yang biasanya easily give up on things, begitu dapet tantangan “angkat beban 10 ton” di rumah MIL justru merasa tertantang. Gue jadi tertantang untuk beneran melahirkan normal. Gue jadi tertantang untuk bener-bener ngurus anak sendiri tanpa bantuan siapapun (kecuali kalo gue kerja, karena pengasuh Nadira cuma masuk pas gue ngantor). Gue jadi tertantang untuk belajar masak. Gue jadi tertantang untuk belajar mandiri. Intinya, gue jadi tertantang untuk kasitau ke MIL bahwa gue bisa melakukan semuanya.

Sekarang, berhubung udah gak serumah lagi, gue berusaha ngereview pengalaman gue dulu itu. Meski berasa kayak nightmare, tapi gue akui, it wasn’t all that bad. At least gue bener-bener belajar jadi mandiri dan memperkuat tekad untuk jadi ibu yang baik. Semua demi nunjukin ke MIL kalo I’m good and capable enough, unlike what she thought of me before.

Hasilnya sih Alhamdulillah ya. Pas lahiran, gue beneran bisa normal meski kudu diinduksi 17 jam (itupun abis lahiran, MIL langsung ngomong “abis ini kamu harus rajin-rajin makan sayuran supaya gak diinduksi lagi kalo melahirkan”. Intinya, karena gue nggak suka sayuran, jadi gue diinduksi. Tetep ye akika salah cyin). Padahal keponakan-keponakan beliau yang hamil bareng gue dan ditangani DSOG sodaranya, semua dicaesar.

Gue jadi bisa masak, bahkan sampe belajar bikin kue dll. Meski gue kerja dan sering tugas luar kota/negeri, Nadira mimik ASI sampe 2 tahun, makan makanan rumahan dan nggak pernah instan, lulus toilet training sejak umur 2,5 tahun, plus perkembangan verbal dan motorik halus+kasarnya juga bagus.

Sementara keponakan-keponakan beliau banyak yang sampe 5 tahun belum lepas diaper, nggak minum ASI karena ibunya males atau baby blues (gue kurang baby blues apa iniihh???), dari umur 7 bulan udah makan manisan kolang-kaling yang merah gonjreng, etc. So, I don’t mean to be boastful, but I can smile ear to ear now🙂

Trus gue juga bandingin sama teman-teman dan sodara-sodara gue sendiri yang nggak pernah tinggal di rumah mertua dan tetep tinggal bareng ortunya. Rata-rata tetep sama kayak diri mereka semasa single. Banyak lho temen gue yang untuk urusan anak bahkan dirinya sendiri masih diladenin ortu. Mulai dari makanan, baju, sampe perawatan, pengasuhan dan pendidikan anak, semua diurusin ortu. Jadi bisa dibilang, temen-temen gue itu tugasnya cuma mbrojolin anak aja.

Konklusinya, kalo ada yang bilang gue ibu yang baik, salah satu yang harus gue berikan tanda terima kasih adalah MIL kali ya. Kalo beliau baik-baik dan manis-manis aja ke gue, mungkin gue nggak akan kayak sekarang. Bener juga sih kata orang, semua akan indah pada waktunya. Mudah-mudahan, ini buah dari segala usaha yang pernah gue alami dulu🙂

Disclaimer: Postingan ini bukan bermaksud jelek-jelekin orang atau membangga-banggakan diri sendiri. Semua pure pengalaman pribadi gue koq🙂

37 thoughts on “Indah Pada Waktunya

  1. 17 jam induksi? Mules ngebayanginnya. Hebat.. Hebat!! Maksudny hebat bs menjaga esmosi, sehingga tidak tjd perang dunia ke3 antara menantu dgn MIL.
    Temen ada loh yg awal merid tinggal dirumah MIL stlh melahirkan dia dicuekin, bahkan ga dimasakin, smtr badan msh lemah.

    • Hahaha.. Waktu itu udah kehabisan tenaga kayaknya bok buat bikin perang dunia 3. Lemeeesshhh..😀

      Untung sih dulu gue abis brojol pulangnya ke tempat nyokap. Jadi diurusin deh, termasuk dibikinin sayur katuk tiap hari hehehe.. Tapi MIL gue gak setega MIL temenlo ah. Malah beliau mah kebalikannya cuek kayaknya😛

  2. Hebat ya kuat nahan induksi 17 jam. Apalg cerita abis ngelahirin itu ya. Tapi bener deh, aku skrg mikirnya gini, mgkn kita “cocok” dpt mertua seperti itu coz God knows we can handle it better. Mertuaku benernya baek bgt sebenernya tapi kadang ya ada gak cocoknya. Pas aku mau nangis minta bersikeras minta pembantu sama suami stlh ganendra keluar dari nicu, mrk nolak loh. Even aku gk boleh tinggal di rmh mamaku, bolehnya hny di rumah sendiri. Mama mertua ampe nangis loh cerita ke sodara2nya di ruang tunggu rumah sakit. Malu bgt gak siiih, hahaha. Kesannya aku menantu durhaka :p pdhl wajar kan aku khawatir krn suamiku kerjanya luar kota terus dan anak prematur pula. tapi sejak dari itu, aku terpacu buat nunjukin kalo aku bisa. Apalg kalo denger “mama dulu gini bisa, masa kmu enggak?” Skak mat. Pdhl beda yee, dulu tetap aja judulnya mama mertua tinggal sama ibunya :p satu lg, aku dianggap “gak biasa” krn diantara sodara dan keluarga suami, aku ibu rumah tangga sementara yg lain kerja. Ih,klo soal ini sensi abwees, hahaha. Skrg aku lbh cuek sih, mgkn krn udah terbiasa juga. Berusaha untuk maklumin. Kan nikah sama suami, nikah sama keluarganya juga *walo ngedumel dikit x)) *

    • Setuju banget Mak! Just like I said, gue kayaknya emang kudu masup “kamp konsentrasi” supaya bisa jadi ibu dan istri yang (lumayan) baik dan benar. Kalo kagak mah, wassalam deh🙂

      Btw dirimu IRT dan tinggal di rumah MIL sementara suami ke luar kota trus? Ya amppuuunnn *sembah sujud*

      Dulu alasan gue gak mau resign adalah karena gue ogah tiap hari nongkrong di rumah ketemu MIL. Kalo kerja kan at least gue ada pelarian kalo lagi bete, hihihi.. Trus kalo suami keluar kota, gue langsung ngibrit nginep di tempat nyokap. Makanya buat gue, dirimu itu hebaaatt banget ih! *thumbs up*

  3. Salut dengan dirimu… benar sekali, memang harus ada pemicu agar orang bisa berubah, dalam kasusmu tentu saja berusaha menunjukkan bahwa gue bisa kok jadi ibu dan istri even tebal oleh komentar ya. Kalau stay sama ortu mungkin iya, jd malas..
    Saya, krn tidak stay dgn ortu, jadi semua memang urus sendiri, tp ya cerewet2 ala mertua jg ada bo’, merasa paling bener dan paling tahu.🙂

    • Hihihihi… Yah namanya juga mertua ya Mak. Kan ibarat orang tua ketemu gede. Jadi pasti ada aja sifatnya yang gak cocok sama kita. Kalo dibawa serius, rasanya emang bikin stres *inget 3 tahun lalu :P*

  4. Mempertajam arti “every cloud has a silver lining” ya ra? Tapi emang gimana orangnya sih, lo kan bisa menyikapinya dengan tangguh&tertantang untuk membuktikan, jadi aja jadinya supermom kaya sekarang. Hebat deh Ra, lo kerja bisa 100% dan di runah juga bisa 100%, masak&ngurus anak suami. Sanah beliin kalung berlian buat mertua, hihi…

    • Bener banget Met! Atau light in the end of the tunnel. Tapi jangan pake Murphy’s law ya, jadinya malah tragedi hehehe..

      Kalung berlian? Eerr… Mending buat gue aja deh. Diana udah punya banyak bok, gue belum *mantu medit :P*

  5. Benar mbak, gw tinggal 3-4thn sm mertua, dan gw bukan menantu favorit (dari 3 mantu, 2 favorit dan tidak tmasuk gw hahahaha), tp tekanan dr mertua gw mberikan the best of me. ASI, homemade mpasi (ini beneran disuruh beliau), ngurus anak sendiri while suami sekolah di luar dan gw juga kerja (bahkan sempat “diancan” jgn sampai gw kelewat manja sama suami jadinya suami gagal sekolah), menurut gw achievement gw melebihi menantu2x favorit beliau, tetap lho masih banyak kurang saja. Ya sudahlah, yg penting terbaik buat anak dan suami saja🙂. Cuma skrg sperti mbak gw bisa senyum saja mlihat anak-anak gw. I feel you mbak.

    • Ih gue seneng deh, ada yang senasib sama gue. Jadi ngerasa kayak jagoan di film-film kung fu gitu gak sih bok? Awalnya ditoyor-toyorin, dilepehin, berdarah-darah etc, eh ending-nya malah menang lomba kung fu. *lap keringet*

      Hahahhaa…😛

  6. Kalo gue justru kebalikan, emak gue yang keras sementara mertua yang fleksibel. Cuma sama mertua tetep segen ya bok, bruntung sih gue ketemu mertua pun skali2 doang.

    Nah gue waktu hamil zikra kan masih dipekanbaru (suami dijakarte), sama nyokap segala2 diatur, makan kacang ijo+sayur+buah+susu, pantang ini itu, endebre endebre. Sampe udah keluar flag mau ngelahirin pun gue disuruh paksa jalan kliling komplek dan ngepel rumah pagi-siang-sore, mesti gerak gak boleh malas biar cepat lahiran padahal mules asoy geboy. Walo termasuk lama nunggu (2 hari 1 malam lumayan aje), alhamdulillah bisa normal juga :p abis itu diomelin itu karna gue malas gerak hahaha. Nah gue karna sama nyokap, walo keras, gue kan anaknya jadi gue ngebandel juga deh. Makanya deh gak sehebat lo hihii :p

    Lo hebat ra, bisa gitu ngerjain semua. Push to limit ya bok, jempol🙂

    • Hahaha.. Mungkin karena lo udah biasa punya emak yang setelannya ‘kenceng’ mertua jadi kerasa empuk ya Mak *roti kaleee*

      Temen gue ada tuh yang kayaklo. Dia malah rikuh karena biasa punya emak galak, begitu dapet MIL yang helpful malah ngeluh “Gue kayak gak dipercaya ngerjain apa-apa sendiri Ra. Masa semua mau dibantuin. Trus apa-apa suka dibeliin.” Ya gue bilang aja, enak tau punya MIL kayak gitu. Berarti kan care. Cuma cara pandang dia aja yang beda setelannya🙂

      • ini postingan udah lama bingit, sengaja stalking abis ngefans sama mbak ira
        tapi itu bener lho.. ga enak punya MIL yang too helpfull
        kog jadi ngrasa ga guna gitu jadi mantu, apalagi soal ngurusin suami dan anak malah jadi sebel dan nagis kejer sendirian di kamar
        ini emang akunya yang ga tau terimakasih kali ye..

      • Halo Mbak Qiara🙂

        Waktu masih tinggal bareng MIL, ada beberapa habit beliau yang juga terkesan too helpful. Misalnya, MIL hobi masakin+bawain suamiku bekal ke kantor. Kalo aku too sensitive, mungkin aku bakal tersinggung karena ngerasa MIL mengambil alih tugasku sbg istri dan too helpful.

        Tapi aku berusaha berpikir positif. Aku mikir, ya udah biarin aja. Toh ini anaknya sendiri. Kalo emang itu membuat beliau hepi, why not? Ini juga ngurang2in bebanku kan hehehe..

        Gitu sih Mbak. Intinya, semua kunci ada di pikiran kita. Kalo tinggal sama MIL, jangan terlalu sensitif lah. Yang ada sedih melulu, hehehe..

        Semangat ya Mbaaakk🙂

  7. Pas hamil trus balik sby tinggalnya ama mertua mak, krn hrs bedrest total dan suami msh kerja di jkt. Abis lairan mah di rumah kita sendiri, makanya aku minta ada pembantu biar ada yg nemenin. Disindir mulu dulunya. Pas tinggal di rmh sendiri tetep disidak kok mak, jdnya yaa gitu deeh ;p skrg udah cuek aku, hahaha

    • Hahaha… Emang ye mertua itu bikin serba salah dan galau. Tapi gue sekarang mikirnya gini. Kalo mertua gue gak kayak gitu, mungkin suami gue gak akan sebaik sekarang. Jadi ya terima aja deh konsekuensinya🙂

  8. ih Ira hebat bener, kalo gw ga tau tuh bakal tahan gak ya hahaha. Kalo MIL gw jg sbnrnya baik, tp ya itu pasti ada gak cocoknya ama mantu cewe. Mana mantu beliau ce semua, gw doank yg punya bodi gede, tukang ngabisin makanan, cuek, tomboy, kl ketawa cewawa’an, pokoke beda ama mantu2 yg laen deh😀. Makanya kalo disuruh tinggal bareng, gw ngeri jg bok xixixi.

  9. Nggak tinggal ama MIL, tapi punya SIL yang “menekan” dari jauh. Sibuk maksa2 lahiran normal, dengan nakut2in pake pengalaman dia yang 36 jam proses melahirkan, maksa2 nyuruh diet pas hamil biar ga bengkak, dan ceritain proses menyusui dia yang mengerikan bin menyakitkan. Demotivasi abis.

    Hasilnya, proses melahirkan ga lama dan ga menyakitkan, Alhamdulillah. Mpasi homemade, ASI masih smpe skrg anak 14mo. Masalah disuruh diet? well, Alhamdulillah lagi udah lbh kurus daripada dulu pertama kenal ama SIL. Kayanya kalo ditantang saya juga makin menjadi pengen buktiin

    Efek samping: sampe skrg ga tegoran ama SIL sejak hamil huahahahaha…

    • HAHAHAHAHA!!! Gue ngakak sampe kejengkang baca kalimatlo yang terakhir Mak =D

      Berarti kita setipe lah ya. Semakin ditantang, semakin pengen buktiin kalo kita bisa. Tapi gue untuk urusan diet koq stuck ya Mak. Abis laki gue doyan banget ngejejelin makanan sih *curcol*😛

  10. prokprokprokkk…*standing ovation buwat neng ira*

    bener ya boook buwat pedang samurai yang bagus emang harus ditempa kejem siang dan malam. ntar akhirnya tuwh pedang samurai dihormatiiin banged krna derajatnya gag sama ma pedang-pedang biasa laen.

    saluuut!🙂

    Ehm kalo akyu di posisi itu? jangan-jangan udah kabur kali yak dari rumah nek bajaj *ngebuuttt baaanggg!!!*😀

  11. Salam kenal,,blogwalking nyampe ke sini🙂
    Saya tinggal sama MIL 5 bulan, rasanya kok kaya di-azab yak?😀 MIL saya cuek bgt soal anak saya mo makan apa,,tapi bgitu anak saya nyanyi, langsung diserapah “HARAM!!”, suami saya punya asuransi jiwa –> “HARAM!!”, sholawatan –> “HARAM”, saya ngerjain kerjaan freelance di laptop, lgsg MIL sms suami saya: istrinya dididik biar punya kerjaan yang bermanfaat.. menurut blio, jadi karyawan itu SALAH,,anak ga keurus,,paling bagus itu dagang dikerjain dari rumah..and so on di mana posisi blio adalah yang paling memenuhi syarat untuk masuk surga.
    aih lucunya MIL saya, membuat saya berasa diospek lagi..:D

    • Bentar-bentar, gue ngakak dulu baca di-azab. HOAHAHAHAHAHAAAA!!!

      Tapi serius Mak, baca komenlo, gue antara kasian sama pengen ngakak. Abis lo pake bilang diazab segala sih, hihihihi..

      Kayaknya MIL lo tipe yang kolot ya Mak dan rada ngerasa paling bener. Dan dirimu kuat tinggal bareng sama dia selama 5 bulan?? *pukpuk, hugs*

  12. Pingback: Sorry, I Don’t Do Mornings « The Sun is Getting High, We're Moving on

  13. Pingback: Quality vs Quantity | The Sun is Getting High, We're Moving on

  14. Ira, aku silent reader yg ngerasa mirip pengalaman nya ttg mertua.
    Kebetulan MIL njawani, aku tipe cuek (ipar aja smp ngomong di dpn MIL, kl aku cuek)

    Nah yg bikin gemes tuh, MIL ini kl ngobrol ato ngomong apapun pasti ada kata2 sindiran ke aku. Smp aku mikir mungkin gara2 aku bukan jawa. Pernah curhat ke suami, tapi dia blg: Bukan gara2 kamu bukan org jawa.

    Nah sejak curhat ke suami, si MIL ini makin nyindir2 aku kl gak ada suami. Dr yg kuping anak caplang lah (pdhl suami kupingnya jg caplang), nyindir kl dia dulu abis merit ttp kerja pas mo resign di tahan2 sama bosnya (ternyata br mo merit jg lsg ajuin resign), & sindiran2 kecil lainnya. Yg kl aku ceritain ke suami, malah suami blg aku negative thinking ke MIL (halah)

    Yg bikin bingung, smua sindiran ttp di tujuin ke aku, bahkan stlh gak serumah lg. Pusinglah. Intinya sih pgn minta tips biar tahan sama MIL tipe begini

    • Pertama-tama sih, kenali sikap suami ya Mak. Apakah dia berat sebelah atau netral. Setelah itu, coba pahami beban yang dia tanggung. Laki gue sih berusaha netral dan itu bikin dia setres banget. Soalnya kan kayak kejepit, kanan ibu sendiri, kiri istri sendiri. Pusiinngg…

      Sampe saat ini, gue nggak yang akur-akur banget sama MIL gue. Biasa-biasa aja, karena gue cenderung jaga jarak. Nggak mau akrab-akrab banget tapi juga nggak mau terlalu jauh/musuhin. Biar gimanapun, she’s the mother of my husband and the grandmother of my kid. Jadi kalo lagi sebel, ya ingetnya itu aja, hehehe.. Apalagi pakem orang kita kan rata-rata, menikahi seseorang = menikahi keluarganya. Our husbands come with the whole package, including their moms, rite?🙂

      Sebisa mungkin, semua sindiran itu jangan dimasukin ke hati. Dirimu tinggal seatap nggak sih? Kalo nggak seatap mah cingcay lah. Toh gak ketemu 24 jam kan. Sekarang gue bisa lebih santai karena meski tiap hari ketemu (anak gue+ART tiap hari ke rumah MIL yang jaraknya deket dari rumah), tapi gue gak harus spending hours with her.

      Yang ribet emang kalo masih tinggal seatap kayak gue dulu ya. Saran gue sih, kalo bisa, segera pindah deh. Cari kontrakan atau cicil rumah lah daripada hati panas terus. Apalagi gue inget banget pas merit dulu, penghulu dalam ceramahnya bilang gini “Dalam 1 rumah jangan sampe ada lebih dari 2 keluarga. Karena salah satunya bisa hancur.”

      I know it’s not easy since I’ve been there done that too. But it’s doable koq Mbak. Semangat yaaaa🙂

      • Iya mba ira, aku cuma 1/2 thn aja kok ngerasain seatap sama MIL. Knp bisa pindah, gara” cari kerjaan yg lokasinya deket rumah nyokap sendiri. Smp sekarang tinggal di rumah ortu sendiri aja.

        Kl suami aku sih berat ke nyokapnya ya, walopun dia gak deket sama nyokapnya tapi ttp aja gak percaya kl nyokapnya suka nyindir” istri nya sendiri.
        Yg dia tau nyokapnya suka nyindir + sentimen sama tantenya.
        Kl aku perhatiin sih memang MIL & sodara”nya punya habit nyindir org. Yah mungkin dia gak tau hidupnya gak akan bahagia kl begitu trs.

        Thanks ya mba, jd curhat panjang lebar nih

  15. Pingback: Get Offended? Be It! | The Sun is Getting High, We're Moving on

  16. Pingback: Me and You VS Mother in Law | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s