Where is the Love?

Minggu ini, dunia diguncang oleh video kecelakaan yang menimpa Yue Yue, seorang gadis cilik di Cina. Bukan soal kecelakaannya yang bikin hati miris, tapi soal orang-orang di sekeliling Yue Yue. Gimana mereka cuek padahal melihat gadis cilik itu terkapar tak berdaya setelah ditabrak dan dilindas dua kali oleh kendaraan bermotor.

Terus terang, gue gak berani nonton videonya. Padahal link-nya udah gue dapet dari awal minggu kemarin. Dari dulu gue emang cemen. Nggak berani deh liat yang kayak gitu-gitu. Wong nonton film yang penuh darah aja gue nggak berani.

Apalagi sekarang setelah jadi emak-emak. Gak usah nonton ye. Baca cerita Yue Yue atau penderitaan anak-anak lain aja bisa mewek sendiri. Ujung-ujungnya jadi nyiumin dan melukin anak sendiri.

Anyway, kejadian Yue Yue ini somehow mengingatkan gue sama kejadian sekitar 10 tahun lalu. Waktu itu, tengah malem gue dan sekitar 5 orang teman kantor melewati daerah Fatmawati. Maklum, dulu gue kerja di tabloid mingguan jadi kalo deadline biasanya nginep di kantor.

Di perempatan Fatmawati-TB Simatupang, kita ngeliat seorang sopir taxi lagi dikeroyok dan digebukin sama preman-preman setempat. Gue otomatis langsung bilang ke temen yang nyupir “Eh berhenti dong, kita bantuin si sopir taxi. Kasian tuh.” Temen-temen gue yang lain juga berpikiran sama. Eh seorang teman menolak ide gue. Katanya “Nggak usah ikut-ikutan. Nanti malah kita yang salah.”

Setelah gue pikir, oke mungkin si temen yang nolak ini takut kena getahnya. Trus gue melontarkan ide lain “Gimana kalo kita lapor ke pos polisi terdekat atau kasitau sopir taxi BB lainnya. Jadi si sopir taxi yang digebukin itu bisa dapet pertolongan?” Temen-temen gue yang lain kembali setuju. Tapi si temen gue yang nolak itu kembali keukeuh nggak mau. Intinya, dia nggak mau ikut campur. Yah berhubung dia paling senior dan tergolong bos, terpaksa kita semua ikutin dia.

Tapi pas pulang, gue minta temen gue untuk muterin TKP just to make sure apakah si sopir taxi masih ada di situ atau udah kabur. Alhamdulillah, begitu kita lewat, lokasi udah bersih. Berarti si sopir taxi mungkin berhasil kabur atau dibantu rekan-rekannya. Hati gue lega, tapi respek gue ke si bos pun jadi berkurang.

Pikiran gue saat itu, karena kita ngeliat si sopir dikeroyok, adalah kewajiban kita untuk membantu dia. Kalo si sopir sampe mati, I will feel very guilty then. Maybe I was too naive back then karena ternyata, nggak semua orang berpikir gitu ya. Termasuk dalam kasus Yue Yue.

Tadi pagi gue mendiskusikan ini sama hubby. Dia bilang, nggak hanya masyarakat Indonesia dan Cina aja yang mulai ignorant terhadap sesama. Nyaris di seluruh belahan dunia, gejala kayak gitu mulai terjadi.

“Orang-orang jadi lebih selfish, nggak mau bantu orang lain karena basically mereka takut. Takut kesalahan atau dituduh jadi yang nabrak (dalam kasus Yue Yue), takut babak belur (dalam kasus sopir taxi), atau takut malah kena tipu karena belakangan ini kan banyak banget penipuan yang memanfaatkan rasa belas kasihan orang. Jadi masyarakat udah antipati duluan sama hal-hal yang harusnya bisa memancing rasa empati mereka,” kata hubby.

*picture’s taken from here *

Gue akuin ituย bener adanya. Banyak kan kasus dimana ada orang minta tolong, tau-tau malah nipu, atau malah lagi syuting reality show. Trus, tiap liat pengemis di jalan bawa anak, biasanya hati gue kayak diremes-remes. Gue dulu selalu berprinsip “Mereka mengemis karena mereka butuh. Kalo mereka bisa kerja atau nggak bener-bener butuh, mereka nggak akan melakukan hal itu.”

Ealah prinsip gue sekarang kayaknya kudu direvisi deh. Bok, pengemis masa kini tajirnya Masya Allah. Bahkan gue pernah baca hasil investigasi di sebuah koran, ada lho yang namanya juragan pengemis. Rumahnya miliaran, mobilnya CRV terbaru. Ebuset, gue aja kagak punya.

Trus Mbak @aik0309 pernah cerita, ada empat orang ibu-ibu mengemis di rumahnya. Pas dikasih uang, Mbak Ika tanya kenapa mereka nggak kerja aja. Cuci setrika kek, dagang kek. Jawaban mereka bikin miris: “Ah capek Bu kerja-kerja begitu. Tenaga gede, duitnya dikit. Enakan juga begini (ngemis).”๐Ÿ˜ฆ

Hal-hal kayak gini sering bikin masyarakat antipati. Jadi IMHO mah bukannya rasa empati udah hilang ya. Tapi karena sering kejadian orang ditipu atau diperdaya, jadi bawaannya udah waspada duluan.

Kalo kayak gini, kasian yang beneran desperately need some help ya. Kayak Yue Yue itu. Aduh bayanginnya aja gue mau mewek๐Ÿ˜ฆ

Buat gue, segala penipuan dan tindak kriminalitas itu memang membuat gue waspada. Bikin mata gue terbuka dan jadi gak naif-naif amat. Tapi kalo jadi beneran ignorant kayak orang-orang di sekeliling Yue-Yue dan bos gue tadi, kayaknya (amit-amit) jangan sampe ya.

Makanya gue dari dulu suka banget sama Where is the Love-nya Black Eyed Peas. It truly speaks my mind. To make the world a better place to live, just like The Beatles said, all you need is love, right?๐Ÿ™‚

I feel the weight of the world on my shoulder
As I’m gettin’ older, y’all, people gets colder
Most of us only care about money makin’
Selfishness got us followin’ our wrong direction
Wrong information always shown by the media
Negative images is the main criteria
Infecting the young minds faster than bacteria
Kids wanna act like what they see in the cinema
Yo’, whatever happened to the values of humanity
Whatever happened to the fairness in equality
Instead of spreading love we’re spreading animosity
Lack of understanding, leading lives away from unity
That’s the reason why sometimes I’m feelin’ under
That’s the reason why sometimes I’m feelin’ down
There’s no wonder why sometimes I’m feelin’ under
Gotta keep my faith alive till love is found
Now ask yourself

ย [Where is the Love – Black Eyed Peas]

10 thoughts on “Where is the Love?

  1. mengenai pengemis gw jd inget, dulu waktu ngantor di Ged. BRI 2 tiap makan siang gw pasti ketemu dgn pengemis yg sama, dengan muka yg memelas banget.. Awalnya tahun 2002 gw kasian banget ngeliatnya, sampe gak tega n pasti gw beri, eh tapi kok ini tiap makan siang selalu muncul, n ternyata itu terus sampe tahun 2006! N sesudah gw resign tahun 2006 n gw pernah ke sana lagi ternyata doi msh loh jd pengemis..*asli geleng2 kepala, scr fisiknya kuat gitu*

    • Nah itu dia Ta. Artinya kan, dengan jadi pengemis di situ, berarti penghasilannya cukup buat makan sehari-hari. Makanya dia betah situ dan nggak mau usaha untuk bekerja yang bener๐Ÿ˜ฆ

  2. gue mau komen berita mengenai bayi Yue Yue di China. yang gue gak abis pikir adalah itu orangtuanya bayi Yue Yue kemana ya? masa sih iya mereka nggak sadar kalo anaknya nggak sama mereka๐Ÿ˜ฆ anak 1,5tahun kok bisa-bisanya main sendiri. dan juga miris ngeliat orang-orang yg lewatin bayi Yue Yue kok ya gak ada empatinya๐Ÿ˜ฆ

  3. Jadi inget. Saya sering lewatin pengemis di jembatan penyebrangan. Pas kebetulan memberi pas lewat bersama client, si client yang orang Jepang bilang “Dinda, kamu sadar ga gimana dia bisa tiap hari nyampe atas sini padahal kakinya tidak ada satu?” Trus dia cerita tentang mafia pengemis pas di Thailand, dan itu alasan dia sedikit hesitate untuk ngasih. Bener juga ya…
    Saya jadi bingung dan bingung, dan akhirnya sejak itu memutuskan ngasinya makanan saja, karena mikir at least tidak membuat any mafia kl bener ada jadi kaya. Soalnya ya… Kadang mikir juga, kalo saya mikir negatif mulu, kapan saya sedekahnya ya? Dan mau mereka aslinya milyuner juga pahala amalnya tetep saya dapet. Dan masalahnya ini didepan mata, plus keluarpun palingan <20% dari uang yang akan saya keluarin buat lunch.
    Sama kaya amplop2 yang tulisannya "Saya butuh biaya sekolah". Bingung berat saya, secara saya juga punya anak, mana tega lewat gitu aja. Akhirnya tetep tidak ngasih uang dan memutuskan beliin buku dimana kebetulan deket toko buku second.
    Apalagi yang gendong anak, haduhh, denger yang berita anak sewaan lah. Tapi egen ini didepan mata… Akhirnya menemukan jalan yaitu beliin susu ultra.
    Dst, berita2 dan info sukses berat bikin dilema namun lumayan memutar otak๐Ÿ˜€

    • Ih ya ampun Jeng Dinda, dirimu sungguh thoughtful and brilliant sekali deh. Gue paling cuma kepikiran untuk kasih susu atau roti ke anak-anak jalanan itu aja. Eh dirimu sampe kepikiran kasih buku second segala. Ya ampuunnn *two thumbs up*

      “Kadang mikir juga, kalo saya mikir negatif mulu, kapan saya sedekahnya ya? Dan mau mereka aslinya milyuner juga pahala amalnya tetep saya dapet. Dan masalahnya ini didepan mata, plus keluarpun palingan <20% dari uang yang akan saya keluarin buat lunch"

      Setuju banget sama komenmu di atas. Itu yang suka bikin dilema. Akhirnya ya kudu pinter-pinter kita ya kasihnya dalam wujud apa. Mudah-mudahan berguna dan bermanfaat๐Ÿ™‚

  4. sejak punya anak kayanya tingkat empati saya meningkat. terutama hal-hal yang berkaitan dengan anak kecil. tadi baru liat – lebih tepatnya maksa – liat video yue yue di youtube and i cried inside..

    jadi inget, pernah mewek ke suami di tebet, padahal lg makan… gara-gara liat pengemis nenek2 yg bawa anak mirip banget sama anakku, Tara. putih, sipit dan itu anak yang dibawa2 pun bersih ga kliatan jorok gitu. rasanya pengen bawa kabur pulang bocahnya. langsung pikiran ke rumah, di rumah anakku pasti lagi bobo, udah nyusu, anget di kamar..sementara bocah itu, apakahdia dapet haknya *langsung pusing kepala*

    • Bangeett-nget-nget! Makanya kan, ibu itu selalu dianggap punya hati yang lembut dan jauh dari potensi jadi “orang jahat”. That’s why kalo ada ibu yang melakukan tindak kriminal, pasti dianggap aneh karena tidak sesuai citra ibu yang sebenarnya ya Mak๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s