ACI (Aku Cinta Indonesia)

Gue pernah baca dimana gitu, bahwa there’s nothing right or wrong about parenting. It’s every parent’s decision for his/her own children. Jadi, postingan ini juga nggak bermaksud nge-judge (siapa gue juga), cuma curcol dan pendapat gue aja, as always🙂

Anyway, sebagai blasteran Janda (Jawa-Sunda), dan juga pemegang KTP, SIM dan paspor Indonesia, satu hal yang menurut gue memalukan adalah gue nggak bisa berbahasa Indonesia dengan baik dan benar. Buktinya? Liat aja blog gue. Dari judul udah sok pake bahasa Inggris plesetan (irrasistible plesetan irresistible gitu deh, alay banget ya :P). Trus judul-judul postingan rata-rata pake bahasa Inggris. Isinya juga begitu. Kayak postingan yang ini aja, masih nyelip-nyelip bahasa Inggrisnya bok.

And the worst of it all is, I can’t speak local dialects fluently! (tuh kan pake bahasa Inggris lagi). Bokap Jawa, nyokap Sunda, tapi gue, bukannya sombong bukannya congkak, merasa lebih fluent berbahasa Inggris. Well, at least dalam menulis ya, karena kalo ngomong bahasa Inggris sama bulai ganteng, akika suka nervous sendiri sampe mau pipis.

Makanya, terus terang, gue iriiii banget sama orang-orang yang bisa berbahasa daerah masing-masing dengan baik. Gue lumayan agak ngerti bahasa Sunda, meski gak bisa ngomongnya. Kalo bahasa Jawa, cuma 20 persen kali ngertinya. Sisanya mah, embuuhh.. Apalagi kalo disuruh ngomong, walah langsung keriting dah!

Kalo ditanya siapa yang salah, ya pasti salah bokap dan nyokap gue lah (dasar anak durhaka, plaakk!!!). Eh tapi ini beneran sih. Bokap gue nggak pernah ngajarin anak-anaknya berbahasa Jawa, meski kalo sama sodara-sodaranya, beliau ngomong pake bahasa Jawa. Sementara nyokap, karena lahir dan besar di Jakarta, kemampuan berbahasa Sunda-nya pun minimalis. Jadi boro-boro mau ngajarin anak-anaknya bahasa Sunda. Buat beliau, ngomong dalam bahasa Sunda pun masih gagap abis.

Nah, setelah berpikir-pikir dan menimbang-nimbang, gue pun memutuskan untuk tidak berusaha memperkenalkan bahasa-bahasa asing ke Nadira sejak dia kecil. Gue pengen dia mampu berbicara bahasa Indonesia dulu dengan lancar, baru kelak belajar bahasa asing. Gue pengen dia menguasai bahasa ibunya dulu, yaitu bahasa Indonesia. Toh gue pun baru belajar bahasa Inggris pas SD, Italia pas kuliah dan Prancis pas udah kerja. Alhamdulillah, so far baik-baik aja (meski kemampuan bahasa Italia dan Prancisnya udah ke laut semua :P).

Emang sih ada yang bilang, otak anak di bawah 5 tahun (cmiiw) itu kayak spons jadi lebih baik dari kecil dikasih ilmu sebanyak-banyaknya. Tapi gue pernah baca, anak bisa mengalami speech delay kalo terlalu diekspos ke berbagai bahasa sekaligus (note: teori ini masih diperdebatkan lho ya).

Misalnya, di sekolah dia pake bahasa Inggris, ibunya ngajak bahasa Mandarin, papanya ngajak bahasa Prancis, tapi sama nanny dan sodara-sodaranya pake bahasa Indonesia. Anak seorang teman gue mengalami hal tersebut. Dia baru bisa lancar ngomong di usia 3-4 tahun karena terekspos pada bahasa Jepang, Inggris dan Indonesia secara kontinyu.

Makanya di postingan yang ini, gue tulis, salah satu syarat yang gue mau untuk sekolah Nadira kelak adalah harus menggunakan bahasa Indonesia, bukan yang lain. Tadinya gue malah mau saklek, sekolahnya bener-bener nggak pake bahasa Inggris samsek kayak sekolah Putik dan Komimo ya cmiiw. Tapi berhubung gue pernah survei sekolah, eh sekolah deket rumah yang gue taksir ada muatan bahasa Inggris dikit, ya terpaksa ngelonggarin syarat yang gue terapkan deh. Yang penting guru-gurunya ngajar pake bahasa Indonesia lah yaa..

Trus untuk buku-buku dan lagu-lagu pun, gue sebisa mungkin kasih yang pake bahasa Indonesia. Macam Si Piko dan Mimi yang gue beli di FD Market Plaza. VCD juga gue kasih macam Diva Pupus yang berbahasa Indonesia. Terus kalo sama mertua, Nadira suka diajarin bahasa Jawa, gue malah senang banget. Gue pengen dia bisa berbahasa Jawa, jangan kayak ibunya ini.

Tapi jangan salah, ini nggak berarti Nadira bebas dari segala hal yang berbau bahasa Inggris lho ya. Berhubung channel anak-anak yang bagus ada di TV berbayar yang notabene berbahasa Inggris, ya udah lah, tiap hari dia nontonnya Pororo, Mickey Mouse, Mr. Bean or Baby TV yang pake bahasa Inggris. Kemudian, kalo nonton Barney  pun, meski udah disulih suara ke bahasa Indonesia, lagu-lagunya tetep bahasa Inggris kan? (yang mana aneh banget sih kalo lagu-lagu Barney jadi bahasa Indonesia). Terus adik ipar gue yang mantan guru playgroup internasional itu juga sering ngajarin Nadira nursery rhymes yang, lagi-lagi, berbahasa Inggris.

Yah, gue nggak mau sok-sokan membatasi anak sendiri sih. Ini kan hanya pandangan gue ya sebagai orang tua. Jadi gue rela kalo siapa tau ada yang bilang gue kuno, djadoel, atau kampungan karena memilih bahasa Indonesia dan bahasa daerah dulu sebelum bahasa asing.

Terus terang, gue pernah malu banget saat ketemu kolega orang asing. Saat lagi ngobrol-ngobrol, dia bilang “I heard that Indonesia has so many local dialects and its citizens are able to speak at least one. So what local dialect do you speak?” Tengsin bok, secara gue gak bisa samsek kan. Lebih malunya lagi, gue bisa becanda dan berdebat sama dia dalam bahasa Inggris. Kesannya kan gue nggak cinta negeri sendiri banget.

Keinginan untuk mengajarkan bahasa Indonesia dan bahasa daerah ke Nadira, plus aktivitas lain kayak tari daerah kelak, boleh dibilang merupakan wujud rasa penyesalan gue karena nggak pernah dapet pendidikan kayak gitu. Emang sih, kalo bilang jiwa patriotisme kurang karena gak bisa bahasa Indonesia dan bahasa daerah serta gak bisa nari daerah or tahu budaya lokal, kayaknya koq naif banget. Tapi, menurut gue mah, kalo emang bisa belajar bahasa dan tarian daerah, kenapa nggak? Karena kalo bukan kita, siapa lagi dong?

*picture’s taken from here *

Disclaimer: This posting was written without any prejudice. Jadi kalo ente tersungging, berarti ente GR cyin😉

27 thoughts on “ACI (Aku Cinta Indonesia)

  1. setuju ra, gw sendiri kurang setuju klo nyekolahin anak di sekolah yg full bahasa inggris. toh les bahasa inggris bertebaran kok dimana2. lagian klo lingkungan sehari2 ga berbahasa inggris rasanya percuma aja sekolah full bahasa inggris. ntar yg ada bahasa indonesianya jadi kayak cinca lawra, hoekssss….. si @bulengehe aja yg org ostrali bahasa indonesianya lancar pisan. kapan itu gw pernah liat buku fisika SMP pake bahasa inggris, mau pingsan gw bacanya, berat benerrrrrr…

    gw juga suka sedih klo liat temen gw ada yg bisa bahasa daerahnya, sementara gw ga bisa samsek. bahasa manado? ya tau gitu2 doang. bahasa rote? ga tau satu kata pun! kayaknya asik ya klo bisa bahasa daerah asal kita.

    gw dukung tuh nadira bisa bahasa jawa ra….. keknya 20thn lagi eksotis gitu lho cewek seumur nadira ngomong bahasa daerah hehehe…

    • Iya Ren. Gue tuh ngeliat, sekarang ini paham Go West mulai luntur. Yang ada sekarang lagi menjamur paham Go East di kalangan orang-orang dunia Barat sana. Nggak heran mereka lagi bergairah belajar bahasa, budaya, sampai agama dunia Timur, kayak Indonesia.

      Nah, gue berpikir, orang bule aja pada tertarik belajar bahasa kita, kenapa kita malah berusaha menghapus bahasa Indonesia dan menggantinya dengan bahasa asing? Makanya sejak hamil, gue udah browsing-browsing tuh sekolah berbahasa Indonesia. Sayangnya, justru lebih gampang nemu sekolah dengan embel-embel internasional yang sekolahnya pake bahasa Inggris dibanding yang berbahasa Indonesia dengan kurikulum oke ya😦

      Padahal guru-guru ekspat (Filipina, etc) di sekolah-sekolah internasional itu, menurut ipar gue, gak semuanya jago bahasa Inggris. Trus gak semua punya background guru TK atau suka dengan anak-anak. Sering kali sekolah cuma asal main comot, yang penting bule or ekspat supaya keliatan keren dan menarik banyak orangtua. Malah pernah gue baca sharing beberapa guru sekolah internasional, kolega bule di sekolahnya di negara asalnya berprofesi sebagai DJ dan tukang koran bok X_X

  2. Mamaku Jawa Tengah, Papaku Bugis. Tapi aku besar di Suroboyo dan cuma bisa boso Jowo Suroboyoan. Just like what I wrote on my twitter bio, hehehe. Tapi meski cuma bisa berboso Jowo Suroboyoan (yg notabene paling kasar dibanding daerah Jawa lain), tapi aku buwangga reeeek….. Meski logatku medhok tenan klo ngomong boso Enggres, but I dobt care.

    Singaporean can have their aksen Singlish. I have my Javanglish, hahaha… *mekso*

    Next, aku pengen belajar bahasa Bugis, tapi Papaku aja krn lahir dan besar di Surabaya, cuma bisa pasif aja. Beliau malah lebih fasih ngomong Enggres kalik daripada bhs Bugis😦

    • Hahaha.. Jadi inget pernah naik pesawat trus pilotnya berbahasa Inggris dengan aksen Sunda abweeess..😀

      Soal bahasa kalo gue liat emang dipengaruhi lingkungan dan kudu dipraktikkan tiap hari sih ya Tyk. Gue punya temen, wong Solo asli yang udah belasan tahun di Jakarta. Pas gue ketemu anaknya, yang notabene lahir dan besar di Jakarta, buset, ngomongnya medok banget. Setelah gue tanya-tanya, ternyata temen gue dan istrinya sehari-hari ngobrol di rumah pake bahasa Jawa. Trus rumah mereka kan sebelahan sama rumah mertua. Nah di rumah mertua juga semua komunikasi pake bahasa Jawa. Yah, no wonder deh anaknya lebih fasih berbahasa Jawa drpd bahasa Indonesia😀

  3. Bapakku dulu ditempatin pindah2 sama kantornya, jadi ya anak istrinya juga ikut pindah2 daerah. Efeknya saya jd gampang bgt adaptasi sm logat daerah orang2. Tinggal disuruh ngobrol sejam dua jam sm org yg medok logat daerahnya (kejadian jg wkt ngobrol sm org malay) seringnya mau ga mau saya kebawa logat mereka -__- , kadang tkt dikira sok asik tp ya gimana dong.

    Anehnya lagi saya lebih bisa dan lebih ngerti bahasa jawa dan bahasa sunda dibanding bahasa daerah ibu bapak saya yg dr sul-sel. Sampe dulu guru sy bingung saya org mana, krn nilai muatan lokal bahasa sunda sy plg tinggi hahaha.

    Dan gatau dr mana siapa yg ngajarin, kalo lg bengong ato ga lg fokus bgt sm suatu hal, trs ada yg manggil sy pasti refleks jawab “dalem”. Sampai wkt itu pernah stay dibelanda beberapa bulan, saya sering banget ga sadar jawap “dalem” tiap dipanggil sm temen2 bule. Ampe mrk jg ikut2an bs ngomong “dalem” klo sy panggil.

    • HAHAHAHAHA!!! *ngakak bayangin orang bule jawab “dalem”*

      Ih iri banget deh Jeng sama dirimu. Berarti bisa bahasa Indonesia, Jawa, Sunda, Inggris dan Belanda dong pastinya? Gue dulu di sekolah ada pelajaran bahasa Sunda, nilai paling mentok cuma 6. Wong nyokap gue aja yang orang Sunda pas gue minta bantuin bikin PR, malah bingung sendiri hehehe..😛

  4. *hela napas* *kudu endonesah* gue juga sama, ingin berbahasa Indonesia yang baik dan benar di blog gue yg-gak-penting itu tapi bubar jalan😦 gue pengen banget berbahasa yg baik tapi gak cupu dan malah terdengar aneh, tapi syusaaaah… ternyata kosakata gue dlm bhs Ind juga gak terlalu mumpuni…jd kata2nya ya itu lagi itu lagi… *lho jadi curhat*

    btw gw sekalian pamer ah, gue kecilnya billingual loh… bhs Indonesia & bhs Jawa😀 *bangga* udah SD baru les bhs Inggris, trus kuliah mulai belajar bhs Sunda krn tinggal di Bdg. Kerja bhs Perancis tapi ya wasalam… klo sekarang sih fasihnya bhs bencong… hahahaha… yeeeuk!

    • Atau nggak, kalo pake bahasa Indonesia yang baik dan benar, gue suka ngerasa jadi kayak telenovela Tjep. “Alfredo, kau mau kemana Alfredo? Maria Mercedes, tunggu akuuu..” *lebay ya bok :D*

      Btw itu lo berarti udah multilingual dong cyin. Paling heitz sekarang kan bahasa bencong. Akika mawar dong belajar samosa yey!

  5. *plester mulut gak mau komen*
    **eh tapi buka dulu plester mulutnya**
    Cuma mau bilang ” Mbak Irra, Rumah Kepik bahasa pengantarnya bahasa Indonesia lho. Mbak Nadira bareng Athia aja yuk”.
    ***pasang plester mulut lagi***

    • Ati-ati cabut plester, ntar bulu-bulu halus di sekitar mulut kecabut juga lhoo..

      Btw iya tuh gue napsir sebenernya sama Rumah Kepik karena mengutamakan budi pekerti ya. Tapi kejauhan ndah dari rumah ogut😦

  6. Toss deh ra,
    dulu gara2 sepupu gue dari kecil cas cis cus bhs inggrisnya karena selalu sekolah di sekolah international gitu, gue bercita2 anak gue kelak harus bahasa inggris juga sehari2nya. Yang mana gak mungkin laaaah.. emaknya aja blepotan inggrisnya hahaha.
    Gue juga setuju bhs inggris itu bisa dipelajari dari mulai SD atau bahkan SMP kok. Gue jd ga khawatir nantinya anak gue bakal ga bisa bersaing dengan yang lain.
    Yang terpenting skrg mnrt gue juga memperlancar bahasa indonesianya. Kalo udah lancar baru dikit2 ditambahin yg lain. Gue mikir gini krn sepupu gue itu sampe skrg SMP masih sehari2 ngmg bahasa inggris, dia bisa bahasa indonesia dgn lancar, tapi menolak pake. sadly😦 trus yang melestarikan bahasa kita siapa ya kalo bukan anak2 kita sendiri.

    • Bener Ti. Kemarin gue jg sempet ngobrol sama seorang pelukis yang kakaknya sekeluarga tinggal di Amerika. Dia cerita, keponakan-keponakannya ada tiga dan semua fasih banget berbahasa Inggris. Trus orangtuanya sengaja di rumah berkomunikasi dalam bahasa Inggris juga supaya anak-anaknya tetep terjaga kemampuan berbahasa Inggrisnya. Kata orangtuanya, kemampuan bahasa Inggris itu mahal, jadi harus dijaga banget. Bahasa Indonesia nggak penting untuk dipelajari.

      Alhasil anak-anaknya kurang paham bahasa Indonesia. Ngerti sih, tapi gak bisa ngomongnya. Si pelukis ini cerita, dia nelangsa banget liat keponakan-keponakannya kayak gitu. Apalagi orangtua mereka kan orang Indonesia, dan mereka tetep jadi WNI. Kata dia “Oalah Mbak, itu keponakanku muka Jowo tapi ngomongnya cas-cis-cus. Salah-salah bisa disangka wong Suriname lagi.” Hihihihi..

      • Hahahaha muka jowo ngmgnya cas cis cus itu sepupu gue banget :)) tapi cakep sih jd ga dikira org suriname hahaha..
        rada OOT dikit sih, mumpung otak anak byk nyerap yg utama kynya emg harus dimasukin agama dulu *benerin kerudung* *eh jatoh lupa dijepit*

      • Eh gue cukup setuju sama pendapatlo, Ti. Makanya gue rada-rada ngincer Al Azhar, atau kalopun sekolah di SD Negeri, kudu ikutan les ngaji. Tapi jadi inget Bu Elly yang bilang, agama kudu diterapkan di rumah, guru hanya sekadar membantu. Kalo bisa, ortu sendiri yang ngajarin anak ngaji, bukan di-sub-in ke guru ngaji. Wakwaaawww….

  7. Sayaaaa… apalagi deh mo cita2 bahasa inggris, lah bapaknye Langit aja pas kuliah bahasa inggris jadi satu2nya mata kuliah yang ngulang (sampe berapa kalinya ga usah disebut)
    Pun ketika cari sekolah, pernah trial di sebuah sekolah yang bukan hanya 2 bahasa, tapi TIGA! plus mandarin. Buset, emaknya inggris kalo yg basic semacam pengenalan benda aja masih boleh dah, nah mandariiinnn???? *gubrag*
    Pas sekolah yg sekarang ini, nanya dulu dong bahasa pengantarnya apa? Pas dijawab bahasa indonesia, FULL, langsung menghela nafas lega. Walaupun ada seminggu sekali pengenalan bahasa inggris basic banget semacam berhitung atau alphabet (kebetulan Langit udah bisa juga sih, thanks to Barney)
    Mengenai cinta tanah air, elagi2 jangan ditanya bapaknya langit kurang cinta ape ye, secara demonstran😀

    • Ahahaha.. Iyak benuull! Kayak yang pernah disebut Bu Elly Risman, the best education comes from parents kan. Dan menurut saya juga dari lingkungan. Jadi kalo di sekolah pake bahasa Inggris, tapi sehari-hari ibu bapaknya plus nanny, ART, kakek, nenek, plus temen-temen di rumah pake boso Jowo, ya rada susah juga ya Inggris-nya.

      Ah nanti kalo Mbak Dila udah sekolah dan belajar itung2an dan alfabet, bisa tandem belajar sama Deba nih😀

  8. gw setojoh banget mba sama postingan ini. Biar kata skola pengantarnya FULL english, tapi kalo di rumah ga diterapin, useless booookk! ini kejadian di Aira. Sekola Aira yg lama FULL english mba. kepala sekolanya ekspat yg punya lisensi resmi dari montessory USA. Guru-gurunya juga kenceng bhs inggrisnya. Tapi di rumah, karena emaknya gagap english, bapaknya masih cinta berbahasa jawa, walhasil kemampuan enggresnya Aira ya so so lah… lha wong ga pernah diterapin total di rumah, piyeeee…

    itupun gw dulu milih skolanya Aira yang itu, bukan karena full englishnya. Gw cuma nyari skola yg nerima anak usia bawah 2 tahun dan yg suasananya kaya rumah biasa. Kebeneran dapetnya itu montessory school karena pilihan skola di Makassar sedikit banget apalagi saat itu Aira belum 2 tahun, makin terbatas deh pilihannya

    Sekarang pun Aira skola di tempat yg baru, bukan bahasa pengantarnya kudu wajib full english yg jadi concern gw. Gw nyarinya skola yg masuknya ga tiap hari, yg durasi di skolanya juga ga lama (maks. 3jam) dan tetep bersuasana rumahan. 2 bulan gw udah ngubek2 makassar sama suami bwt nyari skola yg mendekati kriteria gw. Lagi-lagi gw nemunya cuma 1 yg kebetulan lagi2 bilingual. di Makassar sini, untuk anak2 usia 2 tahun ke atas, ALMOST skola yg ada itu masuknya TIAP HARI dengan durasi dari jam 8-1, bussyyyeeettt

    Untuk sistem pengajaran, penerapan manners, suasana rumah masih juara skola Aira yg lama, tapi gw keberatannya untuk anak usia 2 tahun ke atas, mereka masuk tiap hari dan berat di biaya skolanya juga, mosok biaya skola ai bisa jau lebih gede dari biaya kuliah S2 bapake (-__-“)

    lha gw jd curcol disini… *nyengir kuda*

    semua kembali ke ortu masing-masing sih yah, tujuan mereka masukin anaknya itu apa. Kalo gw mah, simpel aja buat seusia Aira gw cuma nyari lingkungan bermain dan bersosialisasi yg lain dari lingkungan rumah, thats it. masalah bahasa, belajar ini itu tetep bwt gw utamanya ya di rumah

    • Iya ya Zie, kebayang puyengnya lo nyari sekolah yang sesuai kriteria dengan pilihan yang begitu sedikit. Kasian juga ya kalo Aira baru umur 2 tahun trus kudu masup sekolah tiap hari, 5 jam sehari. Yang ada ntar gedenya keburu bosen kalii sama yang namanya sekolah😦

      Gue doain supaya bisa dapet sekolah yang cihuy dan sesuai keinginanlo dan Aira ya. Atau kalo gak, gue doain cepet-cepet balik ke Jawa deh😀

  9. Pingback: Contoh Emak Lebay (Edisi SD) « The Sun is Getting High, We're Moving On

  10. idem jg Ra, gw & bapak’e Laras juga kepengennya Laras bisa berbahasa indonesia yang baik dan bener dulu, makanya cari sekolah jg yg bhs pengantarnya bahasa indonesah. Soale sepupu2nya Laras dr kecil dah pada casciscus, giliran ngomong ama eyang utinya, eyangnya yg hopeless krn ga ngarti hihihihi, jd pgnnya sih Laras gak gitu ke eyang2nya. Bhs inggris or bhs daerah apalagi bhs asing lainnya bisa lah dipelajari kalo bhs indonesanya dah lancar. Ada sih temen yg nyekolahin anaknya di sekolah yg serba inggris dgn tujuan biar gak ketinggalan dan biar bisa baca textbook yg banyakan bhs inggris, tp kl gw pikir sih semua jg bisa lah kan msh ada kamus xixixi.

    Kalo bhs daerah, berhubung gw & hubby berdarah jawa dan fasih bahasa jawa jg walopun boso ngoko, ya Laras jg kita kenalin dikit2, biar gak kagok jg kl ngomong ama eyang2nya hehehe. Lagian jg biar tau budaya asal muasal leluhurnya. oiya sama bahasa sunda, krn hubby dr kecil tinggal di ranah pansundan jd doi jg faseh sunda😀

    • Beneerr.. Kalo Nadira casciscus bahasa Inggris, kasian emak dan mertua gue. Kalo bokap gue sih mungkin oke, tapi lah nenek2nya gimana? Tambah lebar dah generation gap-nya.

      Ih aku iri sama lo dan Dicky, Rin. Pasti asik deh Laras bisa berbahasa Jawa dan Sunda sekaligus🙂

  11. Hihihi..aku bs basa jowo sitik2..sunda saeutik2..palembang sikit..melayu pandai lah sikit..

    Gw bs bahasa melayu krn lahir sm smp di dumai..ampe bs nulis arab melayu..nari melayu jg jago..pas sma..7thn di bdg..lumayan lah bahasa sundanya..palembang dr bokap gw yg slalu masuk2in bhs palembang klo ngomong..jawa dr sobat gw..skrg gw udh mo 3thn di bogor..y susundaan lg..

    Bhs inggris gw cm blajar diskolah..les2an mah nggak..alhamdulillah bhs inggris gw mayan..buktinya 3thn kuliah berbahasa inggris baik oral or written lancar2 aja..walopun skrg rada menumpul krn jrg dipake lg ƗƗ!ƗƗ!ƗƗ!..

    Ke azzam pun gw pengennya sm kyk dirimu bu ir..gw malah kepengen azzam jago pencak silat segala..klo punya anak cewe gw pengen dia bs nari daerah “̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ “̮..obsesi maknya :p..cuman yg gw rada lieur ntr klo ada mulok bahasa sunda..azzam blajar dr siapa yak?..bapak ma emaknya sundanya begitu doank (˘_˘”)

    • Hihihi.. Sama Mit. Gue kuliah 4 tahun sampe jadi Sarjana Sastra jurusan B. Inggris sekarang karena jarang dipake ngobrol, suka nervous sendiri hahaha..😛

      Iyak setuju. Ini Nadira tiap gue ajak kondangan yang ada tari-tarian daerahnya gue langsung indoktrinasi “Tuh Mbak Dila, nanti mau ya belajar nari kayak gitu”😀

  12. aku pake bahasa indonesia ke ankaa, kadang nyelip english yang gampang-gampang. sekarang sih dia dikit2 nanya, kucing itu englishnya apa. trus herannya, kalo nonton pilem, dia ga mau kalo pake bahasa indo.

    aku+suami komunikasi pake bahasa jawa malang-an, esp. kalo mau bicara apa gitu yang rada rahasia padahal lagi ada anak. dan kayanya si kecil penyerapannya lumayan karena dia sekarang ngerti. malah kadang dia ngomong pake bahasa jawa.

    sekarang solusi kalo mau ngomong rahasia jadi tiga: dibicarakan waktu dia tidur, pake kode, atau semua kalimat dieja satu per satu. sengsaraaa….

  13. Kalau gue boleh ikutan berpendapat, (boleh ya Ra… , dan buat yang ga setuju jangan marah ya aahhh hehe) pentingnya berbahasa Indonesia buat anak itu nggak cuma buat cinta Indonesia, tapi juga penting buat self confidence si anak itu nantinya. Susah kan, untuk PD sebagai anak dengan gen Indonesia kalau dia sampai nganggap kalo Bhs ibunya yang terkait dengan jati dirinya itu adalah bahasa nomer dua? Mungkin ini cuma ketakutan gue aja sih..
    Gue sendiri sampe sekarang kalo ngomong sama keluarga mah masih pake Bahasa Sunda atuh, hehe, secara gede plus bokap nyokap semua Sunda, jadi Sunda mah bahasa wajib di rumah, kakak gue yang paling tua malah dipanggil ama anak2nya Ambu sama Abah, eulueh, meuni sunda pisan nya, hehe
    Kalo Bahasa Indonesia, justru suami gue (yang gue dukung juga) yang mau kalo punya anak nanti mesti bisa ngomong bahasa Indonesia. Dia bilang, ‘our child must think that being half Indonesian is something to be proud of, as much as being half American, and it should start with being able to speak it’ (padahal mah dia bahasa Indonesianya minim beneer ahahahah). Itu juga salah satu pemicu keputusan gue untuk pindah keluar Jepang yang tentram damai sejahtera ini (jyaaahhh lebay haha). Lah, kalo gue punya anak, nanti itu anak ngomong sama gue pake bahasa Indonesia, sama bapaknya dan keluarga bapaknya pake bahasa Inggris, sama keluarga gue pake bahasa Sunda dan di sekolah pake bahasa Jepang? kesian amat yak, anak gue, hahaha *padahal mah udah bosen aja disini* hehe
    Ngomong2 masalah bahasa, jadi inget cerita (intermezzo dikit ya Ra..) pagi sebelum akad nikah kita. Suami gue yang setengah mati ngapalin lafal akad dalam bahasa Indonesia (padahal udah dibilangin sama semua orang gak usah sok tau, baca aja, ga usah ngapalin), tiba2 panik dan ngomong ke kakak gue kalau dia takut instead of ngomong ‘saya terima nikahnya dll…’ malah ngomong ‘saya terima kasih…’ karena terima kasih kan salah satu kalimat pertama yang dia hafal. Dan kakak gue, bukannya nenangin malah sibuk ketawa…
    Trus, saking terbiasanya dia denger kata ‘Mangga’ instead of ‘permisi’, pas di Jakarta ketemu orang non-Sunda pas permisi malah dia bilang ‘mangga…’ dan bikin bingung itu orang2, ini mau pamit apa mau minta buah mangga? haha…

    PS. Dengan berat hati, blog dan facebook gue (yang postingnya cuma sedikiiit itu) masih pake bahasa Inggris, abis gimana lagi, para mertua dan handai taulan suami pada hobi ngikutin blog sama facebook gue, dan kalau ada postingan yang mereka nggak ngerti, pada ribet deh, nanyain itu artinya apaan. Jadi demi nggak repot, jadinya demikianlah… hehe *alesan padahal mah*

    • Dia bilang, ‘our child must think that being half Indonesian is something to be proud of, as much as being half American, and it should start with being able to speak it’

      Ih akika suka deh! And yes, it’s so true. Makanya gue sedih tuh sama orang-orang yang tinggal di Indonesia, asli berdarah Indonesia, nyari duit di Indonesia, tapi justru mengagung-agungkan bahasa (dan budaya) asing dan tidak mau mengajarkan bahasa lokal kepada keturunannya. Jadi inget pepatah kacang lupa kulitnya nggak sih? Think forward itu bagus, tapi kalo kebablasan dan sampe lupa identitas asal kayaknya nggak oke juga.

      Hahaha.. Asli kocak gue baca cerita soal lakilo. Nanti kalo bahasa Sunda-nya lebih lancar, dia jadi kayak Jamie Aditya lagi. Bule nu tiasa nyarita basa Sunda😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s