Gembok Dulu Yee..

Sebenernya gue males ngomentarin kasus tawuran SMA vs Wartawan yang terjadi awal pekan lalu. Kenapa? Karena gue gak ngerasa kredibel untuk itu. Saat peristiwa terjadi, gue lagi liputan di luar kota, jadi gak liat langsung peristiwanya gimana. Gue tau pun cuma dari twitter, yang gue lirik sesekali karena liputan yang kelewatan padatnya itu *meski seru dan banyak bikin sirik sih karena fasilitasnya keren hehehe..*

Tapii.. Gue jadi tergelitik untuk ikutan komen dikit setelah siang ini saat rapat redaksi siang, rekan kerja gue, seorang redaktur dan wartawan bisnis senior curhat. “Anak saya di sekolahnya sampai diolok-olok dan di-bully karena bapaknya wartawan. Kalo kayak gini, mau gimana?” tuturnya dengan wajah merah menahan marah.

Gue kaget dan kesel. Bukan, bukan karena gue ibu dan seorang wartawan juga. Tapi gue gak suka banget kalo terjadi penggeneralisiran (bukan EYD banget nih) dan pelabelan akan seseorang. Misleading pula labelnya.

Gue emang baca blog anak SMA tersebut dan juga tulisan wartawan di Kompasiana. Dua-duanya menurut gue subjektif meski mereka berusaha keras untuk terlihat netral. Yang nggak nahan, as usual, adalah komen-komen di bawahnya. Dari situ gue udah bisa mencium adanya indikasi penggeneralisiran atas profesi wartawan dan juga anak SMA yang tawuran itu. Dan gue nggak suka banget.

Sama seperti gue nggak suka kalo ada orang yang bilang orang suku A itu pelit, suku B itu suka nyolong, dll dsb. Tiap-tiap individu itu unik lho. Jadi jangan pernah melabeli dia dengan label anu, ina, itu hanya karena profesinya, sukunya, agamanya, keluarganya, etc.

Trus di komen yang gue baca di blog atau artikel itu, ada satu komen yang bikin jleb banget. Ada satu orang yang kasih komen gini (kira-kira ya): “Coba cek akun twitter [at] Tralala (nama samaran). Apakah itu yang bisa disebut wartawan? Alay banget deh”.

Gue iseng lah ngecek akun twitter yang disebut. Ternyata timeline-nya biasa-biasa aja, dan emang bener, alay abwes. Terus gue baca bio-nya, dia nyebutin profesinya sebagai wartawan.

Gue jadi inget kasus pas sebuah bencana alam terjadi tahun lalu. Seorang editor di sebuah media online melontarkan opini pribadinya soal himbauan AIMI untuk tidak mengirimkan sufor ke lokasi bencana. Alasan AIMIΒ menghimbau itu adalah karena kebersihan yang kurang terjamin dan rentan menyebabkan diare pada bayi. Nah si editor ini tanpa baca alasannya langsung nyolot dan menuding himbauan itu adalah upaya para ASI Nazi untuk menghalangi penggunaan sufor.

Langsung dong waktu itu suasana agak panas di twitter. Sampe ada yang komen “Sayang ya wartawan dan editor sekelas dia komennya kayak orang nggak paham berita.”

Itulah kenapa sejak punya akun twitter, gue nggak pernah menuliskan profesi gue di bio. Menurut gue mah, semua twit gue adalah opini pribadi, bukan mewakili profesi maupun kantor tempat gue bekerja. Tapi seperti dua kasus di atas, rupanya nggak semua orang berpikir begitu.

That’s why, mulai hari ini, gue jadi kepikiran untuk ngegembok akun twitter gue. Gue males aja kalo timeline gue diintip-intip dan dikaitkan dengan profesi plus kantor gue. Secara ya bok, timeline gue juga isinya gak penting semua. Hihihihi..

Jadi buat yang hobi ngintipin timeline saya tapi nggak follow, maap ya. Mulai hari ini akika gembok neik. Sampe kapan? Nggak tau deh. Mungkin sampe mood gue membaik kali yaaa…πŸ™‚

18 thoughts on “Gembok Dulu Yee..

  1. More or less the same dgn pengalaman pait yg pernah aku dapatkan dr seorang pembaca blog yg nyolot abis dan ngehina2 aku : tutur kata bahasaku di blog gak pantes untuk ukuran seorang guru, sebage guru aku gak pantes dijadiin panutan, endespra endesbra.

    I like, what?!?!

    Kamu itu bukan murid aku di sekolah. Kenal juga nggak. Cuma bermodalkan baca2 blogku kamu bisa bilang gt? -> rasanya pengen nyolot balik kyk gt, tp ya sudahlah. Semoga dia gak lantas menggeneralisir aemua guru berusia muda itu bahlul cuma gara2 abis baca blogku.

    • Yang bener lo, Tyk? Ih nyebelin amat sih itu pembaca blog. Kalo emang gak suka, ya nggak usah dibaca dong😦

      Tapi emang bener ya, gue selalu menganggap profesi guru itu kayak ulama. Dipantau masyarakat selama 24 jam karena jadi panutan. Makanya gue kagum sama lo dan anak-anak muda lain yang mau jadi guru karena harus siap mental kan kalo ketemu orang-orang kayak pembaca blog-lo yang tadi. Temen gue ada yang cuma kuat jadi guru SMA selama 1 tahun. Habis itu dia resign padahal dicintai banget sama murid-muridnya, secara dia berjiwa mudaπŸ™‚

  2. Mbak kan embak yang bilang jangan menggeneralisasi orang karena satu sampling eror, nah sekarang kenapa mbak gembok twitternya, memang semua follower mbak ira akan menilai mbak Ira dari profesinya.
    Opini orang nggak penting biarlah tetap menjadi nggak penting….
    Lagian seperti kata @supermomo itu twitter apa kotak amal pake digembok segala…hihihi ;p

    • Hahahaa.. Bukan kotak amal, tapi kotak sedekah kakaakkk..πŸ˜€

      Yah gimana ya, ini sih lagi rada labil pengen buka gembok lagi. Tapi nggak tau deh, liat 1 bulan lagi aja. Mudah2an diberi keteguhan hati *ebuset lebay bener kayak apaan aja :P*

  3. Memang susah ya menghilangkan generalisir2 yang sering salah alamat.

    Sekali lagi, numpang share… Dulu sewaktu ditokyo pernah ditolak untuk sewa apartment(=! mansion) cuma karena saya orang asing dan sang pemiliknya pernah berpengalaman dengan penyewa asing yg tidak taat aturan : tidak milah2 sampah.

    Pernah juga pas masih mahasiswi diseleksi seorang owner via pak agen pakai pertanyaan terdangkal “Rambutnya di cat atau tidak?”

    (Tidak separah teman yg pernah dilempar kata2 super kasar mendadak oleh orang asing yg papasan dijalan doang cuma karena dia pakai jilbab dan memang lagi heboh pasca teror bom di Amrik. Tsk.)

    Tapi ada hikmah nya juga ternyata. Jadi taat peraturan super, demi mengharumkan nama bangsa alias demi junior2 saya supaya ga kerepotan cari tempat tinggal. Sampai waktu kita pindah ke Indonesia bela2in buang barang dan sampah megang guidebook buang sampah dr kantor kecamatan setempat (Seperti TV yg direcycle dengan biaya 4000 Yen padahal dapetnya gratisan dulu. Barbel dan bak mandi bayi pun dinempel kupon biaya masing2 300 Yen bow). Agen n owner pun salut. Tapi puas lah hati ini.

    Ps: Tidak semua penduduk negara maju atau owner apartment setempat pikirannya mundur spt sang owner yg kebetulan sy hadapiπŸ˜€

    • Waahh.. Hebat euuyyyy!!! *plok-plok-plok*

      Soal sewa menyewa apartemen gini aku juga pernah dapet cerita dari Pak Syafii Antonio (ahli ekonomi syariah). Waktu dia kuliah di Belanda cmiiw, pada awalnya, induk semangnya sempat memandang negatif karena dia kan berjenggot dan Islami banget lah. Waktu itu umat Muslim yang taat belum terlalu umum ditemui di Belanda. Jadi orang sana masih fobia pada Islam gitu deh.

      Tapi di kemudian hari, si induk semang justru cintaaa banget sama Pak Syafii karena dia beda dengan penyewa apartemennya yang lain. Pak Syafii rajin bebersih diri dan rumah karena menganut “Kebersihan sebagian daripada iman”. Trus dia nggak pernah bikin pesta dan mengajak cewek menginap di apartemen seperti penyewa lain yang menganu free sex. Alhasil, kata Pak Syafii, induk semangnya itu sekarang selalu senang kalo yang nyewa apartemennya penganut Islam yang taat kayak Pak SyafiiπŸ™‚

      • ih mo crita juga soal sewa2an di luar negri..taun lalu kan gw sempet berdomisili di sydney, g lama sih, disana sempet pindah2 tempat tinggal&nyari apartmen buat ortu yang nengok, tempat pertama semacem kos2an gitu punya nenek2 orang kroasia&sebagain penghuninya muslim jadi gak terlalu masalah, cuma dia seneng aja ama orang indonesia yang lebih bersih&patuh peraturan dibanding bangsa ind**,Pakis***,bangla*** trus pas ortu mo dateng tadinya kita mo pindah tempat yang lebih gede tapi berhubung nyari rumah disana susah&lebih ngutamain citizen/PR jadi cari apartmen buat short term stay aja, nah selama nyari itu kita ketemu berbagai macem orang..ada yang g mau sama orang braz** krn hobinya party2,brisik&suka bawa banyak orang, ada yang critanya sih g rasis karena agama tapi pas inspeksi rumah mereka(agen) terang2an milih orang sana/terlihat bukan muslim, padahal gw udah dateng tepat waktu&nyerahin dokumen lebih cepet&lebih komplit, ada juga yang menghargain banget waktu gw minta horden2 karena gw pake hijab (jadi kalo orang lalu lalang kan g keliatan dan rumahnya critanya kebuka2 gitu biar adem) tapi basically pengalaman gw disana sih jarang banget rasis karena agama, adanya mereka sebel sama orang dari negara tertentu karena sifat2nya, emang sih belum tentu ya, tapi kok ya tiap ketemu sama bangsa2 yang gw sebut diatas tipikal banget sifatnya hehehe…
        anyway kalo disana selama kita menjalankan agamanya dengan bener mereka malah respek loh, misalnya gw mo beli vitamin hamil yang halal/makanan yang halal mereka bener2 bantu&mastiin kalo itu emang halal..sampe temen2 suami gw yang bule2 tuh pada tau kalo ngasi makan “ini g halal, ini sapi tapi motongnya g pake cara agama lo” disini aja belum tentu kita nanya ampe begitu yak hehehe

        ini apa sih ko jadi g nyambung ama postingannya hehehe…

      • Wah makasih lho Mak sharing-nya. Dan sapa bilang gak nyambung sama postingan eikeh? Tetep nyambung ah *keukeuh :P*

        Mudah-mudahan stereotipe orang tentang warga Indonesia baik-baik aja ya. Nggak kayak stereotipe Bra***, Ind**, atau lainnya yang negatif2 itu. Oh ya, sepengetahuan gue pun, tiap ke Spore, orang2 sana juga sebel sama orang Ind**. Padahal nggak semuanya gitu yak.

      • wah disana citra indo malah bagus bgt loh…orang indo itu dianggep lebih rajin, ramah pokonya soal kerja/sewa rumah/sekolah mereka seneng sama indo dan rata2 karena bali sih..

        kalo orang ind** itu kaya public enemy deh dsana, slain karena banyaaaaak banget trus mereka nguasain lapangan pekerjaan sampe orang oz nya sendiri g dapet kerjaan, alesannya karena upah mereka murah banget..sampe sempet distop loh visa dari sana saking banyaknya…ckckckck

      • Alhamdulillah, seneng Mak denger eh bacanya. Berarti kalo someday gue ke Oz, ada harapan bisa nyewa apt dengan gampil lah yaaa.. *berkhayal*

        Soal orang Ind**, gue kan pas kuliah pernah kerja di sebuah toko buku bahasa Inggris sebagai kasir. Ownernya dari hari 1 kerja wanti-wanti ke gue gini “You should watch those Ind**n guys very carefully. They love to steal anything from anykind of stores. Don’t be fooled by their bling-bling appearances.” Gue kaget kan, masa sih segitunya? Kata bos gue sih, pas dia kuliah dulu di Amriki, pengalamannya begitu. Jadi smp skrg dia selalu waspada deket-deket orang Ind**. Kasian amat yak?

      • haaah? parah amat ampe segitunya…

        etapi pas gw baru nyampe oz itu katanya di kota mana gt ada orang ind** yang dibakar sama org oz karna dia kesel g dapet2 kerja diambil semua ama mereka (mereka brani banting harga, jadi gaji pasaran turun gara2 dia) tadinya gw kira hoax, sampe2 pas pengajian *ehem bnerin krudung beberapa orang juga ngomongin itu..

        trus gw sempet juga gantiin temen gw kerja di semacem pattiserrie gitu, tadinya itu smuaaa dikuasain mreka kecuali chef2 nya, eh besokannya gw&temen gw yang sesama orang indo ditelp ama head chef nya yang org prancis katanya tu ind** udah dipecat2in, pusing katanya ngobrol mulu trus suka nyuruh2 jadi kita suruh nyariin orang indonesia aja buat kerja disitu, itu seriiing kejadian di tempat2 laen..

        luar biasa…eh ini ko jadi ngmgin orang ind*** ya hehehe…

      • Hahaha.. Gpp lagi gosipin orang Ind**. Jadi broaden people’s horizon krn selama ini imejnya kan Inspektur Vijay muluπŸ˜€

        Oh ya gue jadi inget temen gue orang Indonesia yg jd WN Singapura. Dia cerita, banyak bgt TKW di Spore yang pacaran sama Ind** karena kayaknya di kampungnya mereka kebanyakan nonton film2 Bollywood. Kalo wiken libur, pada jalan2 deh ke Sentosa. Sedihnya, banyak yang ujung2nya hamil atau ditinggal kabur krn cowok2 itu di negaranya mereka udah pada punya bini. Kasian yak.

  4. yaaaah telat, baru mo follow udah kburu digembok hihi ktawan d kmrn2 sbg pengintip aja…etapi dulu saya jg nganggep profesi=representasi ybs loh,tapi lama2 br deh bs milah2…mgkn mreka blum bljr ksitu x yaπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s