Forever Your Girl

Beberapa waktu lalu, gue dan hubby berangkat kerja bareng seorang tetangga dan anaknya. Sebenernya sih, kita yang nawarin dia bareng. Yah mumpung searah lah ya, gak ada salahnya toh?  

 Di mobil, kita ngobrol ngalor ngidul. Ujung-ujungnya sampai pada obrolan soal anak. Kira-kira begini ye percakapan kami:

Tetangga (T): Mbak Ira dan Mas Pras nggak mau nambah anak lagi nih?

Hubby: Nanti lah Mbak, ini anak kita aja masih umur 2,5 tahun. Mbak sendiri gimana? Itu anaknya kan baru 1. Udah mau SD pula, saatnya punya adik tuh. *sambil senyum-senyum*

T: Iya sih. Tapi kan anak saya udah laki. Jadi 1 aja gpp. Nah kalo Mas Pras dan Mbak Ira kan belum dapet anak laki, jadi harus nambah lagi.

Gue: *gigit tisu nahan diri supaya nggak nyolot*

*picture’s taken from here *

Emang ye, di dunia yang masih menganut sistem patriarki, laki-laki selalu dianggap sebagai si nomor wahid. Nggak heran kalo di Cina, yang pemerintahnya menerapkan kewajiban 1 child only, para penduduknya cuma mau punya anak laki-laki. Kalo seorang perempuan hamil anak perempuan, pemerintah Cina memperbolehkan perempuan itu untuk menggugurkan anaknya karena tidak sesuai dengan gender laki-laki yang dia inginkan.

Di Indonesia, dan juga beberapa negara Timur lainnya, paham patriarki ini memang masih dianut. Mungkin belakangan ini mulai luntur (sedikiiiiiiitt), tapi nggak bener-bener hilang. Terutama di beberapa suku yang mengagungkan jenis kelamin laki-laki sebagai yang paling superior.

Kayak tetangga mertua gue nih. Pasangan ini berdarah Batak. Dengan jujur mereka bilang, kalo di sukunya, kehadiran anak laki-laki merupakan sebuah kebanggaan. Makanya, ketika anak pertama mereka perempuan, mereka terus berusaha untuk dapet anak laki. Namun, saat anak kelima masih saja perempuan, pasangan ini pun menyerah.

Temen kantor gue juga ada yang gitu. Si istri menikah di usia 33thn cmiiw. Setelah itu, hamilnya pun lamaaa banget. Jadi begitu mereka punya anak pertama, dia dan suaminya berdoa banget supaya dikaruniai anak laki-laki. Dan begitu ternyata anaknya beneran laki-laki, keduanya pun girang bukan kepalang.

“Yah maklum lah Ra, buat orang Batak, anak laki-laki itu didambakan banget. Mertuaku aja sampe seneng banget punya cucu yang bisa meneruskan marga. Dan aku sadar diri, bisa punya anak satu aja udah bagus karena usiaku sudah rawan hamil,” kata temen gue.

Hal serupa juga terjadi di suku-suku lain. Nggak usah jauh-jauh deh. Bokap gue kan Jawa ye. Pas anak pertamanya, yaitu gue, lahir, bokap agak kecewa. Soalnya dia ngarep banget anak pertamanya laki-laki. Begitu anak kedua cewek juga, dia udah mulai cuek.

Apalagi nyokap gue juga udah bikin statement “Aku nggak mau punya anak lebih dari 2”. Jadi bokap pun terpaksa mengubur impiannya untuk punya anak cowok. Lagian dia berusaha realistis sih. Berhubung pekerjaan bokap sehari-harinya kampanye KB, masa dia punya anak banyak? Gak mecing kaann..

Trus pas gue hamil nih, mertua gue ngareeep banget kalo cucu pertamanya ini berjenis kelamin laki-laki. Kayaknya sih dengan alasan anak pertama laki-laki di suku Jawa dianggap bisa jadi pengayom keluarga dan melanjutkan nama keluarga endebre endebre gitu deh. Trus orang-orang di sekeliling gue yang lain (sodara-sodara, maksudnya) juga pada mendoakan supaya bayi di dalam perut gue laki-laki. Alasannya, cucu pertama bonyok, yaitu si Langit, udah cewek. “Kasian itu Mama dan Papa, belum pernah ngerasain gendong bayi laki-laki darah dagingnya sendiri,” begitu kata mereka.

Gue sih sebenarnya nggak punya ekspektasi jenis kelamin tertentu untuk anak gue. Tapi gara-gara orang-orang sekeliling ngarep laki-laki, gue jadi bete banget. I don’t like to be told what to do, you know. Untunglah laki gue juga gak nge-push untuk dapet anak cowok. Buat dia, cewek cowok sama aja. Jadi begitu hasil USG menyebutkan anak gue cewek, ya gue seneng-seneng aja. Malah gue hepi bener karena ngebayangin serunya bisa pitain anak kayak kado. Daan baju bayi cewek kan lebih lucu-lucu dan murce-murce bookk *tetep makirit :P*

 

*picture’s taken from here *

Lagian, gue perhatikan, rata-rata anak perempuan lebih care terhadap orangtuanya ketimbang anak laki-laki. Rata-rata orangtua lebih memilih tinggal bersama anak perempuannya daripada bersama anak laki-lakinya. Kenapa? Karena meski di agama gue diajarkan untuk anak laki-laki bertanggungjawab atas orangtuanya hingga tua, praktiknya nggak begitu.

Hati dan perasaan berbicara cyin. Biasanya orangtua lebih sreg dan nyaman dirawat oleh anak perempuannya. Kayak nenek gue sekarang gitu lah. Kalo ngikutin agama, seharusnya sodara-sodara nyokap yang lelaki lah yang merawat nenek gue. Tapi nenek gue malah meminta nyokap untuk merawatnya.

Begitu juga dengan seorang tante gue. Anaknya empat orang, 3 laki-laki dan 1 perempuan. Setelah suaminya meninggal, dia memilih untuk tinggal bareng anak perempuannya. Kenapa? Semata-mata demi faktor kenyamanan dan meminimalkan konflik. You know lah ya, konflik paling sering terjadi kan antara bumer vs menantu perempuan, bukan bumer vs menantu laki-laki. Tante gue ngerasa lebih aman dan damai kalo tinggal sama anak perempuannya.

 

*picture’s taken from here *

Nah, sekarang, setelah Nadira lahir, dorongan untuk punya anak cowok tentunya tetep ada. Alasannya ya kayak yang sudah-sudah lah. Kayak meneruskan nama keluarga (lah itu Nadira kan udah dikasih nama belakang Bapaknya? Di Islam juga yang dipake binti nama bapaknya, bukan suaminya. Kamsudnya gimana ya, Ndro??), jagain gue dan Nadira kalo bapaknya nggak ada (eh dikate gue kagak bisa jaga diri? Nadira ntar kalo udah gede juga gue suruh ikutan taekwondo!), supaya lengkap sepasang (geezz.. Kemakan iklan nih yee..), etc etc.

Emang sih, tak bisa dimungkiri, laki gue pasti pengen lah punya anak laki. Secara kalo kita dateng ke acara-acara yang ketemu anak-anak cowok kecil, diana demen bener gendongin mereka. Dan dia sendiri ngaku, keinginan untuk punya anak laki-laki memang ada di dalam hatinya.

“Ya seneng aja jadi nanti kalo udah gede aku ada temennya. Kayak aku dan almarhum Papa dulu. Soalnya Nadira pasti kan lebih condong dekat ke kamu tuh untuk acara shopping, jalan-jalan dll,” kata hubby.

Untunglah, dia bilang, kalopun anak kedua kami perempuan lagi atau gue memutuskan nggak mau nambah anak lagi, dia nggak masalah. Lagian, kalo misalnya nih, kita punya anak 10 (ketok-ketok meja) dan berjenis kelamin perempuan semua, yang bertanggung jawab kan tetep bapaknya. Inget dong ilmu biologi yang menyebutkan, kromosom pembawa jenis kelamin ada di sel bapak, bukan pada sel ibu.

Makanya gue benci bener kalo ada orang yang poligami dengan alasan “Supaya bisa dapet anak laki-laki yang meneruskan nama keluarga.” Sunat lagi sini!

*picture’s taken from here *

Your daughter will hold your hand for a little while, but will hold your heart for a lifetime. ~ Unknown

A son is a son till he takes him a wife, a daughter is a daughter all of her life.  ~Irish Saying

A daughter is a little girl who grows up to be a friend.  ~Author Unknown

A daughter is the happy memories of the past, the joyful moments of the present, and the hope and promise of the future.  ~Author Unknown

A daughter is a mother’s gender partner, her closest ally in the family confederacy, an extension of her self.  ~Author Unknown

And mothers are their daughters’ role model, their biological and emotional road map, the arbiter of all their relationships.  ~Victoria Secunda

 

28 thoughts on “Forever Your Girl

  1. *hiks*
    jadi sedih ingin punya anak cewek jugaaa!
    Eh ra klo di padang anak cewek loh yg diutamain karena kan matrilineal (cmiiw ya istilahnya) tp tetep, nerusin nama anak cowok..

  2. Alhamdulillah utk urusan gender anak, gw sm hubby sepaham: apa aja ndak masalah (meski gw tau dia jg kdg keliatan pengen anak laki siy). Pas hamil pun ga ada ekspektasi tertentu utk jenis kelamin bayi. Paling jd sering becanda aja bok dianya “Satu lg ya? Kan ktr ku cover anak smp 3” ealaaah kalo ktrnya bantu nyekolahin smp kelar kuliah ya gpp dah ya :))
    Dan setuju bgt deh sm quote diatas “A daughter is a little girl who grows up to be a friend.” Buat gw yg ditinggal nyokap dari batita, pengen bgt jd figur panutan dan sekaligus sahabat buat anak2 gw. Semoga kita bs jd sahabat utk anak2 kita kelak ya ra, amin.

    • Iya, Alhamdulillah juga ya lakilo dan laki gue sama-sama santai urusan gender anak. Yang penting anak sehat, sempurna dan gak kurang apapun, tak peduli jenis kelaminnya apa. Iya sih, namanya juga laki, pasti deep down inside mereka pengen punya anak laki buat jadi temen. Atau buat nyalurin keinginan masa kecil yang belum kesampean. Kayak laki gue tuh, tiap diajak ke baby shop, pasti nongkrong di depan mobil-mobilan remote control, hahaha…😀

  3. Setuju sama Dhirce…klo di Padang anak perempuan yang dapet warisan *loh*

    Klo gw jujur aja pas hamil pertama pengen punya anak cowok dan gw punya feeling anak gw cowok. Nah pas hamil kedua, gw pengen punya anak cewek dan yakin dalem hati klo anaknya cewek. Apakah ini the secret yang berbicara? hihihi.

    tapi klo ditanya alesannya kenapa yang pertama pengen anak cowok? entahlah…yang jelas bukan buat meneruskan nama keluarga, hihi karena gw dan Pandu ngga makein nama belakang Pandu ke anak2 kita. Bingung juga kali ya, soalnya Pandu Jawa (patrilineal) dan gw Padang (matrilineal) jadi mau pake marga yang maneee? hehehe

    • Hahaha.. Mainannya The Secret nih yeee.. Tapi emang bener sih, dari dulu sebelum merit pun, gue pengennya punya anak cewek karena gue hobi banget nguncirin, dandanin anak gitu deh. Lagian, gue sebenarnya khawatiiirrr banget kalo punya anak cowok. Gue takut dia bakal patah hati sama cewek-cewek player macam emaknya dulu *uhuk confession*

      Lo bikin marga baru aja Met. Mendu (Meta-Pandu) atau Panta (Pandu-Meta) gitu. Jadinya Nara/Leandra Panta, Nara/Leandra Mendu. Ih, sungguh brilian dan kece kan ide gue?😀

  4. Ini bener bgt! nenek gue pun sekarang most of the time tinggal sama nyokap gue yang anak cewe satu2nya.. dan gue sebagai anak satu2nya- cewek lagi jadi super duper attached sama nyokap.. Makanya acara pergi2 lintas negara jadi beraaat banget karena kepisah sama emak.. hik hik

    • Iya ya Nad. Kalo jadi anak tunggal perempuan kayaklo, dijamin attachment nyokap pasti lebih besaar. Sodara gue ada juga yang kayaklo gitu. Alhasil, pas merit, dilarang keluar rumah sama nyokapnya. Makanya hebat juga nyokaplo bisa melepaslo kuliah di luar negeri dari dulu. Kalo Tante gue mah bisa sakit-sakitan kali.

  5. untungnya di keluarga gw ga ada pengen ini pengen itu baik dari nyokap dan mil. tapi yg gw bt adalah komentar orang2 yg tau anak kedua gw laki-laki..

    “udah pas koq punya lengkap..ada perempuan ada laki-laki…ga perlu lah nambah lagi”

    keseeeeelll bgt gw digituin…

    eh koq jd curhat…ga nyambung pula…😛

  6. Kebalikan ama laki gw Ra.. Dia pgn bgt pnya anak cewe, dgn alasan sama ky yg lo jabarn, biar nt ada yg ngurus&lbh care ama org tua nya.. *alasan egois :p * bahkan pas hamil Ben, dlm hati kcil dia berharap anaknya cewe, walhasil si ben cantik mukanya & super sensi perasaan nya *tau d ni bneran pngaruh itu ato emg krn ibu nya yg cantik *plaaaak #pencitraan.. Intinya, emg qt manusia kg pnh puas, dksh cowo pgn cewe & sooooo ooooooon :p

  7. kalo gw dalam hati emang pgn punya anak lagi..cowo, entah kenapa hehehe

    Dulu waktu hamil Laras, gw & laki pasrah dan gak masalah dapet co/ce yang penting sehat, secara dapet Laras jg butuh waktu hampir setaun. Cuman dulu yang ribut tuh ponakannya Dicky yang cowo. Pengen banget dapet sepupu cowo, soale cucu dari mertoku dari 6 cucu, co nya cmn 1. Yah mertoku sih seneng aja, anaknya 3 laki semua, tp dapet cucu, banyakan cewe🙂.

    Nyokap jg dah bilang, kl di hari tuanya seandainya mesti ikut anaknya, ya pengennya ma gw dibanding ikut adek gw yg co. Eh tapi mertoku jg minta nunut ama gw dibanding ama anak2nya yg lain. Ealaaaah rempong nanti urusan bakal yah *duh gw pikirannya dah jelek aja yak xixixi*

    • Wahahaha.. Mantep dah hiduplo Rince hidup bareng nyokap dan MIL dalam satu atap. Etapi asik juga tuh, kan lo cita-cita pengen punya anak selusin. Lumayan ada yang bantu ngawasin anak-anak dan babysitter-nya kalo lo lagi kerja, bukan?😛

      • hahahahaha..entahlah bagaimana nasib gw nanti *lebay*
        btw, enak aja pgn punya anak selusin..sekodi tauk..dikira bisa dijualin di tanah abang kodian xixixi..
        gak lah mak, 2 aja cukup..macam iklan KB aja gitu :p

  8. salam kenal mbak, kenal dari blog nya si Meta. Eh sama Meta juga kenalan via blog nya Anggi… Btw, ribut2 pengen anak cowo ya rata2? aku malah digadang2 ama mertua biar punya anak cewe, maklum suami org Minang hehehe… aku sendiri anak ke-5 dari 7 bersaudara, kakakku cowo semua 4 orang (harusnya punya 6 kaka cowo tapi 2 meninggal/kembar). Itu ortu keukeuh bener pgn punya anak cewe, pdhl setelah punya dapetnya yang bebal-bebal semua, boro2 dah ngurus ortu hahahahaha *ampunMamah*😀. Jadi rumput tetangga selalu lebih hijau ya🙂. Aku sekarang punya 2 anak cowo semua, tapi suamiku ribut pengen punya anak cewe😛. Pdhl maunya tutup pabrik aja😛. Aku agak khawatir punya anak cewe, takut bermulut pisau seperti emaknya hihihihi….

    • “Aku agak khawatir punya anak cewe, takut bermulut pisau seperti emaknya hihihihi….”

      Ahahahahahhaa… *ngakak smp sakit perut* Ih dirimu jujur kacang ijo bener dah Mak. Demen ogut *towel dagu*

      Btw, soal orang Padang, temen gue juga ada yang gitu. Dia kan orang Padang, sementara dua anaknya cowok semua. Karena usianya udah rawan hamil, dia sampe mau nyuruh lakinya untuk jadi vegetarian bok. Kenapa? Karena konon, pria yang doyan sayur akan menghasilkan anak perempuan. Ide cemerlang kan buat lakilo Mak?😀

  9. Hahaha nice posting mam. Ayahnya Dita kan Batak juga (Mandailing). Duluuu waktu 1 minggu sblm Dita lahir, mama mertua nelp suami katanya mimpi anak kami sudah lahir, cowok, ganteng banget hehehe. Padahal sudah dikasih tau dari awal sudah USG bolak-balik kalau bayi berjenis kelamin cewek. Maklum Dita adalah cucu pertama dari anak laki2. Ibu Jogja juga gitu, berharaap banget punya cucu cowo, secara adik dan kakaku anaknya cewek juga (sekarang adikku mau melahirkan lagi dan diprediksi cewek lagi hehehehe). Sampai ibu bilang, coba, di USG lagi siapa tahu berubah hahahaha. Suami sendiri saya tahu pengin anak laki2 tapi gak pernah bilang terus terang, kalau ditanya gak mau ngaku “Gak lah..yang penting sehaaaat’ hihihi.

    • Hahahaha.. Berarti Bundit kejepit dong ya di antara nenek-neneknya Dita. Kalo kayak gini, kita yang jadi ibu kudu berkepala dingin ya Bun. Supaya gak kebawa esmoni kayak gue dulu pas zaman hamil, hihihi.. *confession :P*

  10. Baca ini gw mangkin pengen punya anak perempuan😀. Punya dua anak cowok asik sih.. seruu.. biar berantakan tapi asik😉. Tapiii.. terlalu banyak testosteron di rumah jadinya hahaaa..

    Anak perempuan lebih asik didangdanin! (mungkin) lebih sabar diajak belanja dan bisa tetep semangat diajak ngobrol selain tentang dinosaurus, pesawat dan kereta api :p

    Tapi seperti elo, Ra.. walaupun misalnya gw ga dapet anak cewek, atau ga nambah, tetep 2 anak cowok super ganteng.. kayaknya no problemo deh🙂. Alhamdulillah udah dikasih amanah juga.. moga-moga ntar punya menantu yang cantik, baek, dan mau nemenin mertua belanja hahaa

    • Iya Mak, punya dua bocah ganteng-ganteng aja udah amanah gede banget ya. Dan Insya Allah, kalo lo bisa nahan diri untuk gak nosy, fussy, possessive and rempong (just like most women do), you’ll be a cool mother in law someday🙂

  11. Di keluarga gw dulu emang ngarepin anak laki, gw juga sih secara di keluarga gw gak ada keturunan anak laki-laki kecuali alm. abang gw.
    Ra, mungkin nih waktu loe hamilton itu tuh MIL loe mau mewariskan tahta putra mahkota kerajaan bisnis ke cucunya kali. Hihihi..

    “Makanya gue benci bener kalo ada orang yang poligami dengan alasan “Supaya bisa dapet anak laki-laki yang meneruskan nama keluarga.” Sunat lagi sini! ”

    Lhoi bukannya alasan poligami untuk ini udah gak bisa dipake lagi ya. karena katanya yang nyumbang krosomom Y itu ya tergantung dari lakinya. Jadi mau sama perempuan sapa aja, kalo lakinya gak bisa nyumbang kromosom Y, yah bakalan anak perempuan mulu. CMIIW ya..

    • Iya teorinya kan emang gitu Ndah. Tapi praktiknya, masih banyak lagi laki-laki yang poligami dengan alasan karena si istri gak kasih dia keturunan laki-laki. Makanya gue pernah baca di manaa gitu, tentang Sri Sultan Hamengkubuwono X. Anaknya dengan Kanjeng Ratu Hemas kan cewek semua. Udah banyak yang nasihati dia supaya ambil selir supaya bisa dapet anak cewek. Tapi dia nggak mau karena dia (mungkin) udah ngerti soal kromosom2an itu. Trus dia juga berpikir, anak perempuan dan laki-laki sama aja. Seneng deh gue sama doi!🙂

  12. ahua hua..emang yaa, masih ada aja yang milih-milih jenis kelamin anak. padahal anak kan rejeki. dapat anak cewek, toh ntar kalo dia merit, kita dapat anak cowok juga kan meski statusnya menantu.

    pernah nih, saking udah sebelnya ditanya kapan kasih adik buwat ankaa (FYI, yang nanya lagi hamil anak kelima :D), aku nyolot aja: lha yang terlibat proses bikinnya saya ama suami, yang hamil sampe nyusuin saya, yang ngurusin dan biayain ya saya, kok ibu yang rame sih?

    sejak saat itu, doi ga yang nanya lagi. habis pan cape bener tiap kali ketemu, sapaan pertama pasti: udah isi lagi apa belum? ketupat kali diisi….

    • Mak, komentarlo miriipp banget sama komentar nyokap gue. Dari dulu kan nyokap selalu disindir karena nggak punya anak laki. Jawabannya selalu “Ah nanti juga dapet menantu laki-laki. Menantu kan anakku juga. Sama aja.” Mudah-mudahan prinsip kayak gitu bisa dimiliki semua orang ya, termasuk gue🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s