Nepotism, Yes or No?

Nepotisme bukanlah hal yang asing di Indonesia. Di dunia politik, sosial, ekonomi, budaya, etc, nepotisme ini tumbuh dengan subur. Arti nepotisme sendiri kira-kira yaitu memilih seseorang bukan berdasarkan kemampuan, tapi berdasarkan hubungan kekerabatan atau pertemanan. 

Meski sering dikonotasikan dengan hal negatif, dari dulu sebenarnya gue nggak terlalu peduli sama nepotisme. Kenapa? Karena menurut gue, nepotisme itu kan cuma metodenya. Kalo orang yang diuntungkan dengan nepotisme ternyata memang punya kapabilitas di situ, ya nggak masalah. Yang jadi problem kalo orang itu udah nepotisme trus malah nggak bisa apa-apa. Nyebelin namanya.

*picture’s taken from here *

Dulu gue pernah koq semi-nepotisme. Jadi pas zaman kuliah, gue pengen banget kerja supaya bisa punya duit sendiri. Nah, gue dapet beberapa kerjaan gara-gara ditawari teman, kakak kelas, atau koneksi mereka. Mulai dari jadi SPG pameran, penerjemah, kasir, penjaga toko buku, macem-macem lah. Lumayan ya bok duitnya buat anak kuliahan. Trus gue juga pernah nitip lamaran ke sebuah kantor via temen gue yang kerja duluan di sana. Ini bukan nepotisme sih kayaknya, melainkan cara gampang secara gue males ke kantor pos, hehehe.. Dan gue tetep kudu melalui tes dan interview sebelum akhirnya diterima.

Trus, gue baca di wikipedia, nepotisme itu adalah sifat yang manusiawi sekali. Pada kenyataannya emang begitu sih. Gue pernah diceritain seorang teman yang kerja di bagian HRD, bahwa dia biasa memilih pegawai baru karena kesamaan almamater.

Jadi temen gue ini kan lulusan UI. Nah kalo ada dua orang pelamar dengan kemampuan yang persis sama, tapi yang satu UI dan yang satu universitas A, misalnya, dia pasti akan pilih UI. Tapi dia juga bilang, dia nggak bakal membabi buta milih anak UI karena cuma faktor kesamaan almamater. Kalo si lulusan universitas lain lebih bagus dibanding si anak UI, ya dia nggak akan milih si anak UI lah. Ini kan mempertaruhkan kredibilitas dia juga dong. 

Nah, sayangnya, nggak banyak orang yang berprinsip kayak temen gue tadi. Di dunia ideal, faktor kesamaan kampus, agama, ras, suku, kampung halaman, persaudaraan, teman, etc HARUSNYA cuma jadi faktor tambahan aja dalam menilai orang untuk menjadi pegawai/teman/siswa/etc. Dalam kenyataannya, banyak yang menomorsatukan semua hal tadi di atas ketimbang kualitas.

*picture’s taken from here *

Mungkin kalo perusahaan keluarga sih, nggak masalah ye. Misalnya, gue punya perusahaan A, trus Nadira langsung jadi CEO-nya. No problemo dong ah. Wong ini perusahaan gue, ya suka-suka gue dong. Tapi yang nyebelin kalo perusahaan publik, macam instansi pemerintahan atau kantor swasta, yang beberapa oknumnya pake cara nepotisme macem gitu. Emangnye perusahaan bapak moyanglo apa? Mending juga kalo orangnya oke. Kalo nggak, kasian karyawan yang lain. Mereka pasti bakal terpaksa ‘nambel’ ketidakberesan yang disebabkan oleh si karyawan nepotisme itu.

That’s what I feel at the moment. Gue lagi gemes suremes sama seorang anak baru di kantor gue. Dia ini keponakan seorang temen kantor yang jabatannya lebih tinggi di atas gue. Buat yang pernah sepintas baca timeline gue di twitter, pasti ngeh deh tentang dia. Gue males lah ngejelasin panjang lebar karena bikin esmoni. Tapi sih ternyata emang nggak cuma gue doang yang ngerasa ini bocah kerjanya nggak beres. Semua orang juga merasakan hal yang sama. 

Padahal big boss yang jabatannya jauh di atas gue juga pernah masukin keponakannya. Tapi si keponakan ini rajiiinn banget. Bahkan dia jadi salah satu andalan karena kerajinannya itu. Dia kayaknya ngerasa nggak enak sendiri karena pasti label nepotisme sering dia dapet. Jadilah dia bekerja keras untuk membuktikan bahwa he deserves his job meski dia keponakan bos. 

Sementara gue sendiri, paling rikuh kalo diminta untuk nepotisme. Misalnya, ada tetangga/sodara yang minta dicariin kerja atau minta dimasukin kerja ke kantor gue. Pasti gue mati gaya plus bingung gimana ngadepinnya. Soalnya gue paham banget, kalo orang itu kerja di kantor gue dan ternyata gak beres, nama gue pasti akan kebawa-bawa.

Makanya kalo ada sodara/temen yang minta dicariin kerja, gue lebih baik nolak deh. Atau kasitau dia gimana mekanisme melamar di kantor gue. Kalo mau nitip lamaran boleh, tapi ya gue cuma bertugas jadi kurir aja. Gue nggak bakal kasih embel-embel “Ini sodara/teman saya, tolong diluluskan ya” karena emang gue nggak mau. Beban mentalnya berat bookkk. Serem :( 

*picture’s taken from here *

“Nepotism – We promote family values here almost as often as we promote family members.” [Larry Kersten]

4 thoughts on “Nepotism, Yes or No?

  1. salam kenal mbak ira
    setuju banget nih nepotisme OK asal tau diri aja orangnya
    jangankan udah di kerjaan
    jaman sekolah aja dulu sering kok ada murid titipan
    dan lucunya semua orang taunya dia titipan
    karena emang nilainya jelek2 semua
    hihihihiii

    • Duh itu nyebelin banget ya. Tapi IMHO akan lebih parah kalo nepotisme di lingkungan kerja dan orangnya gak beres. Kasian rekan-rekan kerja yang lain yang terpaksa harus ngeberesin kerjaan itu orang. Padahal dia kan sama-sama digaji juga. Jadi makan gaji buta banget gak sih? Bete😦

  2. ada juga tuh di kantor
    dan lucu nya si temen saya yang “titipan” ini
    malah suka ngirain orang lain
    juga titipan
    jadi dia suka tanya gini “si X itu tititpan siapa sihh?”
    hahaha ketauan banget kan kl dy juga titipan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s