Thanks, But No Thanks

Beberapa minggu lalu, seorang OB kantor mendekati gue. Intinya, dia mau pinjem duit sama gue. Gak banyak sih, cuma beberapa puluh ribu aja. Percakapan kami kira-kira begini ya:

OB: Mbak Ira, maap sebelumnya, saya mau minta tolong nih.

Gue: Ada apa?

OB: Saya mau pinjem uang Mbak, kalo bisa. Boleh kan?

Gue: Ya udah. Ini ya uangnya (dalam hati ngebatin “Kayaknya mau gue ikhlasin aja lah, cuma dikit ini.”)

OB: Makasih ya Mbak. Wah, nanti saya bayarnya gimana ya Mbak?

Nah, bete nggak lo dengan kalimat terakhirnya? Emang sih, gue udah niat, kayaknya mau gue ikhlasin alias kalo dia mau bayar, gak akan gue ambil. Tapi gue cukup respect karena awalnya kan dia bilang minjem. Jadi setidaknya dia mengindikasikan, dia punya harga diri dengan minjem, bukan minta duit. Ini berarti, suatu hari nanti dia punya niat untuk bayar utang. Lah, ini koq begitu duitnya dikasih, niatnya langsung beda gitu? Terus terang, gue pun jadi ilfeel😦

Kenapa begitu? Soalnya sebenarnya nih, gue paling males urusan pinjam-meminjam duit. Dari zaman jebot, gue paling males minjem duit sama teman kalo nggak kepepet. Apalagi dalam jumlah yang besar ya. Kalo cuma seribu dua ribu buat naik angkot mah cingcay lah hay. Kalo pun kepepet, gue lebih prefer pinjem sama bonyok or adik gue. Atau malah ke bank sekalian yang jelas hitam di atas putihnya, kayak KPR, KBR or kredit motor dulu.

Untunglah, laki gue juga punya prinsip yang sama. Dia malah lebih sakelijk lagi. Dia gak suka minjem dan meminjamkan uang. Kalo ada teman atau pegawainya yang minjem duit, misalnya 100 perak, dia lebih prefer kasih duit di bawah 100 perak tapi nggak usah dibalikin. Jadi dianggap sedekah aja gitu.

Alasan laki gue begini. Urusan pinjam meminjam uang ini sering bikin hubungan antarmanusia jadi nggak enak. Kalo kita di pihak yang meminjamkan uang, biasanya kita nggak enak untuk menagih. Apalagi kalo sama teman baik. Nah rempongnya kalo minjemin duit ke orang yang susah bayar atau ndablek. Pening kan, mau nagih nggak enak, tapi nggak ditagih, koq ya duit kita nggak balik-balik?

Sementara kalo kita di pihak yang minjem uang, IMHO, rasanya nggak enak banget dikejar-kejar utang.  Apalagi kalo kita minjem sama orang yang mulutnya ember. Ujung-ujungnya nama baik kita jadi taruhannya.

That’s why, pas beberapa waktu lalu ada seorang teman baik yang menawari gue untuk menggunakan uangnya untuk sebuah keperluan keluarga, I was so speechless. Gue terharu karena berarti dia cukup percaya sama gue untuk menggunakan uangnya yang, IMHO, jumlahnya nggak sedikit. Dan, catet ya, gue nggak berusaha minjem duit sama dia. Dia tahu gue lagi ada keperluan, trus tiba-tiba nawarin untuk pake duit dia dulu.

Karena itulah, demi menjaga hubungan baik dan rasa saling percaya itu, gue memilih turning down the offer. With all of my respect, I say thanks, but no thanks. Gue nggak mau di kemudian hari, hubungan kita jadi nggak enak karena urusan duit. Remember the proverb, “Money is the root of all evil”? Yes, that’s exactly what I’m talking about. Gue takut urusan duit bakal merusak persahabatan kami yang berjalan cukup baik selama ini.

Eh postingan ini gak bermaksud nge-judge atau nyindir atau nyinyir lho. Gue cuma pengen sharing pendapat gue dan hubby selama ini aja. Menurut teman-teman gimana? Gue normal atau abnormal sih? *bingung*

*picture’s taken from here *

P.S: Bagi yang ngerasa masih punya piutang sama gue, dan sampe sekarang belum dibayar-bayar, sok atuh nagih. Maklum udah tuwir nih, sering pikun ogut *bersihin gigi palsu*

17 thoughts on “Thanks, But No Thanks

  1. Stuju Ra!!! Hubby gw malah kbalikannya,kl tmn ny mnjem duit pasti dksh, ada yg minjem jmlh nya lumayan bgt, pas dtagih (stlh 5thn pnjem), eeh dia ngeles ky bajaj smpe gnti nmr hp lho.. Akhirnya,qt ikhlasin aja *mgkn bkn rejeki qt,hubby blg*..eh gk dsangka, smggu kmudian suami gw promosi, Puji Tuhan bgt!! Trs kmrn tiba2 ni org mncul lg, dia blg BU, mau pnjem 2x lipet kmrn *mnrt lo????

    • Ih itu temen lakilo nyebelin banget sih Di! *esmoni* Gue setuju sama omongan lakilo yang “mungkin bukan rejeki kita”. Dan emang kalo orang kehilangan trus ikhlas, Insya Allah rezekinya diganti secepatnya. Tapi ya logika itu harusnya nggak bikin orang-orang oportunis jadi seenaknya minjem duit trus kabur. Huh, jadi gemes!

  2. urusan pinjem meminjem duit ya?

    hmm gw bener2 kapok dah minjemin duit ke karyawan, mentang2 jumlahnya ga seberapa trus mereka seenaknya aja ngga balik2in. klopun dipotong dari gaji, dicicil pula potongan hutangnya. apalagi klo abis itu seenaknya berhenti kerja (maklum deh kerja lepasan di lapangan) dan susah dihubungin. terus terang gw paling males nagih utang, mbok ya kesadaran gitu klo belum bisa bayar utang, setidaknya ngomong ‘mbak saya belum ada uang buat bayar utang’. ini mah ngga, diem2 aja mentang2 ga ditagih sampe akhirnya direlain aja tu duit. akhirnya skrg gw strict langsung potong dari gaji, klo minjem 100 langsung potong 100, ngga ada cerita bulan ini potong 50, bulan depan 50 lagi.

    tapi emang musti strict sih ra… laki gw tuh gampang minjemin duit. klo udah gitu kesannya gw kyk istri yg pelit gitu padahal bukannya pelit tapi lihat2 juga yg minjem siapa dan jumlahnya berapa. anyway gw liat2 juga sih klo yg pinjem duit itu kebutuhannya buat apa, klo buat berobat atau sekolah, biasanya pasti gw kasi. tapi klo alasannya ga jelas mah males deh. pernah tuh jaman gw masih kerja di jkt, ada OB mau pinjem duit buat ujian di kampusnya, akhirnya kita rame2 patungan kumpulin duit karena dia butuh buat kuliah jadi dikasi aja.

    • Nah itu kamsud gue dan laki gue Ren. Kalo ada karyawan yang butuh duit banget entah sakit, atau sekolah anak, mending jadi sedekah aja. Tapi ya nggak full semua, sesuai kemampuan juga. Kalo emang terpaksa minjemin, ya diliat juga keperluannya apa dan tipikal orangnya kayak gimana. Bisa berpotensi menimbulkan konflik or gak.

      Soale utang, ART pulper mertua kan suaminya gak jelas kerjaannya. Trus dia pinjem duit, pake metode kas bon, potong gaji bininya. Mertua gue jadi kasian, ART-nya kerja, tapi akhir bulan nggak dapet apa-apa karena buat bayar utang suaminya ke mertua. Mau nggak dikasih, si ART keukeuh minta tolong. Jadinya kasian tapi that’s her choice😦

  3. setuju. my way too, dan itu gw diajarin emak gw.

    yg jd ‘masalah’ kdg klo ama sodara (cerita2 orang niihh, alhamdulilah gue belon pernah smp di posisi itu), klo kita nawarin ngasih tp dibawah jumlah yg dia minta, ditrima tp nggrundel. trus ngember ampe ke kluarga besar -_-”
    bete ga sih lo, ude dikasih tetep aja dikatain pelit cm gara2 ngga ngasih segede yg diminta…

    • Ho-oh. Kalo kayak gitu jadi nyebelin ye. Dikasih full gak dibalikin. Dikasih dikit, ngember. Gak dikasih dikatain pelit. Jadi bingung. Mending gak usah dikasih sekalian lah. Toh gak ada untungnya juga buat kita yak.

  4. halo mbak salam kenal🙂
    ikut komen yaaa….hehe

    setuju banget loh sama postingannya….
    kalo urusan pinjam meminjam duit rentan banget bikin gak enak satu sama lain….apalagi kalo yang minjem keluarga sendiri (pengalaman pribadi nih)…mau dipinjemin tapi nagihnya gak enak, mau gak dipinjemin tapi kasian juga, akhirnya diikhlaskan lah….mau bayar syukur, kalo gak ya udah…

    etapi kalo keseringan kaya gitu, kan gondok juga ya…….😦

    • Bener! Kalo sama sodara emang jatohnya jadi nggak enakan. Apalagi kalo dia pake embel-embel “Dulu waktu masih kecil, kamu kan Om/Tante bantu biaya sekolah/etc”. Jadi ujung-ujungnya minta pembayaran hutang budi gitu loh. Huh, binguungg bener. Kalo kitanya pas ada duit sih gpp ya Mak. Lah kalo lagi bonis (bokek kronis) gimana dong? Masa kudu nge-cut budget bulanan demi kasih utangan ke orang? Sebel😦

  5. wah postingan ini kok ya pas banget. aku ama misua lagi berusaha mengikhlaskan salah satu piutang. yang bikin ga enak, yang minjem tu sodara sendiri. yah kalo kita konglomerat mah cuek-cuek aja kaga dibalikin, tapi pan jumlahnya kok ya cukup buat urusan sekolah anak yaa….

    temenku ada nih yang sering bener terpaksa mengikhlaskan piutangnya. kata dia, ntar aja diitungnya pas di akhirat. iyaa bener, tapi kan butuhnya sekarang, bukan pas udah almarhum😀

    • Iya Mak, bener banget. Mending kalo minjemnya pas kita lagi ada duit. Lah kalo lagi butuh gitu gimana dong? Lagian ya, nanti kalo kita meninggal, para debitur itu pasti girang karena mereka ngerasa nggak punya kewajiban lagi untuk bayar utang. Hiihhh… Sebel!

  6. eh soal utang ini pernah dibahas di blog nya Aidil Akbar lo.. dan ternyata emang musti diatur rapi soal utang, kata AA malah kudu pake jaminan. tapi kebayang aja kalo kita minjemin ke sodara/temen pake jaminan… bakalan diomongin bolak balik kayaknya hihiii:p.

    di lingkungan tempat gw tinggal, soal utang ini bikin banyak keluarga kelabakan. terutama unfortunate person yg berutang ke rentenir. emang susah sih Ra, kalo ada yg minjem ke kita karena butuh banget misalnya sakit atau ada musibah, kan ga tega juga kalo ga minjemin. kalo kita ga minjemin trus mrk jd terjerat rentenir, ada perasaan bersalahnya huhuu.. kasian

    tapi gw juga sebel kalo ada yg berutang utk konsumtif atau yg mustinya bisa direncanain. maap ya, tapi kata gw mah kalo urusan sekolah anak n melahirkan, mustinya bisa direncanain dr jauh hari pembiayaannya…

    untuk karyawan gw yg cuman dikit, gw berusaha utk ngasih info ttg pembiayaan dr institusi resmi, jd mrk bisa ngutang dgn lebih bertanggung jawab. misalnya, mereka bisa gadai-in hp/perlengkapan elektronik ke Pegadaian utk dpt cash. ke sodara yg (sering) ngutang jg gw berusaha (dgn cara manis ya hihii) cerita ttg finplan, dan motivate them to prepare DD, invest kecil-kecilan ke emas/RD jadi (moga-moga) next time mereka ga perlu berutang karena udah punya DD/investasi utk kebutuhan mendadak.

    tapi ga tau juga ya.. moga-moga mah apa yg gw ceritain didenger hehe… dan bermanfaat..

    • Ember, gue juga sebel kalo ada yang buat sekolah atau melahirkan tapi utang kanan-kiri. Ya maksud gue, untuk melahirkan kan ada waktu 9 bulan untuk ngumpulin duit+survei biayanya. Sementara untuk sekolah juga ada waktu untuk ngumpulin duitnya. Mungkin kalo orangnya unfortunate, yang penghasilan hari ini cuma cukup untuk makan hari ini sih masih dimaklumi. Lah kalo orangnya punya penghasilan lumayan tapi masih ngutang kanan kiri u/ biaya melahirkan/sekolah anak, itu yang patut dijadikan tanda tanya. Ngatur duitnya gimana sih?

      Tapi ya ternyata nggak semua orang bisa hidup dengan perencanaan kayak gitu ya Fit. Caralo bagus tuh kasih opsi-opsi lain di luar ngutang untuk memenuhi kebutuhan finansial plus gimana bikin finplan yang oke. Mudah-mudahan berhasil. Kalo nggak sukses juga, ya next time jangan mau diutangin lagi deh bok. Anak dan keluarga kita, kita yang harus tanggung jawab. Masa kita udah tanggung jawab ke keluarga kita sendiri dan bikin finplan dengan rapi, tapi terpaksa diacak-acak oleh orang yang gak mau tanggung jawab dengan finansial keluarganya?

      • huhuu.. bener bangeeeet Ra… jangan sampai finplan keluarga yg udah dibuat dgn susah payah, pengetatan ikat pinggang di mana-mana, jadi rusak karena orang lain. good point:)

        emang kudu muka tega ya *numbuhin tanduk

      • Iya, gue juga bisanya cuma ngomong doang. Masih susah numbuhin rasa tega di dalam hati. Paling2 kalo nemu yang kayak gitu, gue kasih ke laki gue, hehehe..

  7. Gw juga samaan kayak Mas Adi, Ra. *EHM*
    Jangankan minjem sama temen, wong gw ngeliat sendiri gimana temen gw kawin minjem duit ke kantor, tuh temen-temen gw di finance mulutnya embyer banget. Jadilah kami nyaris sekantor tauk kalo dia minjem duit ke perusahaan buat nambah duit pesta kawin. kebayang kan Kesiannya yang minjem ? Harusnya kami gak tau jadi tau semua.
    Itu yang ngutang bukan pake duit mereka lho, cuma melalui mereka, gimana kalo pake duit mereka sendiri.

    Intinya gara-gara nagih utang, orang yang tadinya temenan, berhubungan baik jadi gak sehat. Bener banget gw kalo mo ngutang dalam jumlah gede kayak beli rumah, mending ke Bank aja deh. Yang tau cuma kita sama bank. Jangan karena mentingin ngutang tanpa bunga ke orang dekat, eh malah beresiko ngancurin hubungan kita.

    • Idem, di kantor gue juga suka kejadian Ndah. Tau tuh, apa krn orang finance-nya yang ember atau yang minjem sendiri yg mulutnya ember. Kasian jadinya ya, apalagi kayak temenlo gitu. Ini aja minjem duit kantor, gimana minjem duit pribadi? Tambah kesebar-sebar kali yak.

  8. Pingback: Same Old, Same Old « The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s