Life’s Unfair? Think Again!

Have you ever thought that life is so unfair? Have you ever considered yourself as the most unlucky person on earth? Then read this posting, and you’ll be thinking the other way around.

Sekitar dua minggu lalu, salah satu ART gue, let’s call her N, bilang, bahwa adiknya di kampung yang bernama C, mau ikut kerja di Jakarta. Kebetulan, MIL gue emang butuh ART homestay (halah istilahnya macam AFS ajuah). Selama ini sih ada ART pulper, tapi MIL berasa kurang klop kalo nggak ada ART homestay juga.

Yang jadi pertanyaan, how old is N’s sister? Secara ya, si N ini umurnya baru 17 tahun. Jadi gue pikir, si C mungkin baru 15 tahun. Kata N, emaknya ngebolehin C  kerja sama MIL karena si emak ngeliat, betapa sekarang si N terlihat lebih gemuk, hepi dan ceria. Berarti N betah dan cocok kerja sama gue (Amin, Insya Allah). Jadi emaknya N pun legowo melepas si C untuk kerja di tempat MIL.

Oke, akhirnya si C dianterin ke Jakarta oleh emaknya. Gosh, I was so shocked when I saw her for the first time. It turned out, C was not 15 yo as I expected before. She’s only 13 yo, and just graduated from elementary school 2 days before going to Jakarta. She was very small and thin, and haven’t got her period yet!!! :( 

MIL gue pun shock karena nggak ngebayangin punya ART sekecil itu. Nggak tega pastinya nyuruh-nyuruh anak sekecil itu untuk melakukan pekerjaan rumahtangga. Tapi mau ditolak, kasian juga karena mereka udah jauh-jauh dateng dari kampung.

Akhirnya MIL berpikir, udahlah dia terima si C. Tapi job desc-nya di rumah cuma untuk nyapu-nyapu dan bebersih karena untuk urusan cuci-setrika dll udah dikerjain sm ART pulper. Kebetulan karena rumah gue dan MIL tinggal koprol, si C pun ngerasa aman karena ada N nearby.

Yang seneng tentu aja Nadira. Dia kan suka banget kalo ketemu orang yang umurnya gak beda jauh sama dia. Sekarang, dia jadi punya banyak temen deh, selain N yang tiap hari nemenin dia di rumah.

Minggu kemarin, gue ajak N dan C jalan ke mol. Tujuannya ngajak Nadira naik Choo Choo Train favoritnya. Begitu mau naik, gue tanya, Nadira mau naik sama siapa? Dia jawab sama N dan C. Yo wis, gue suruh lah mereka bertiga naik kereta-keretaan itu.

Ngeliat muka N dan C yang begitu astonished dan terpukau, gue jadi terharu sendiri. Apalagi pas mereka gue suruh jajan di Eat & Eat dan melongo ngeliat kemewahan mal. Maklum, di kampungnya yang sebenarnya nggak terlalu jauh dari Jakarta, listrik belum ada😦

Hati gue rasanya mau tercabik-cabik gimana gitu ngeliat C yang masih kecil itu jalan digandeng kakaknya sepanjang mol. Di usianya yang belum masuk puber, she has to work hard to earn some money because her parents can’t afford to pay for her school and also her food. Dan di mol itu, gue jadi trenyuh liat anak-anak seumur N dan C yang jalan bareng ortu mereka, pake baju+sepatu merek terkeren, bawa BB, iPod, iPad etc, dengan dompet terisi penuh lembaran-lembaran ratusan ribu rupiah.

So, life’s unfair to you? Go ask C, first then. Apalagi, menurut N, di keluarga dan kampung mereka, kerja jadi ART seusai lulus SD itu udah lumrah.

“Saya juga dulu abis lulus SD langsung ikut orang, Bu. Kayak C juga,” kata N.

If you think my family don’t concern about child labour issue, you’re so very wrong. We do. That’s why we accept C in our family. Kami cuma khawatir, kalo kami nggak terima C, dia bakal kerja di keluarga lain yang belum tentu akan memperlakukan dia seperti kami.

*picture’s taken from here *

Trus apakah ortunya C dan N jahat karena menyuruh their underaged daughters to work? It depends on the situation, IMHO. Gue yakin koq, sebagai ortu, emaknya N dan C bukannya tega membiarkan anak-anak mereka kerja di saat harusnya mereka masih asik main, belajar dan menikmati hidup. Tapi kondisi ekonomi dan kehidupan mereka lah yang memaksa begitu. Jadi,  mereka terpaksa menguatkan hati agar anak-anak mereka bisa kerja sedini mungkin.

Sekarang sih cita-cita gue mau nawarin C dan N ikut SMP Terbuka atau Kejar Paket gitu supaya mereka bisa dapetin higher education. Kalo mau, mereka bisa lanjutin pendidikannya terus sampe SMA. Jadi hidup mereka nggak stuck di situ aja. Dan kalo mereka berkeluarga nanti, anak-anak mereka nantinya nggak akan bernasib kayak mereka dan ibu mereka, yang terus tenggelam dalam kemiskinan dan illiteracy.

Wish me luck!

32 thoughts on “Life’s Unfair? Think Again!

  1. yah sama, di tempat MIL saya juga ada ART cowok baru lulus SD . Mulia banget cita cita mbak Ira, semoga diberi tambahan rezeki sama Allah SWT.

  2. ART di rumah gue semuanya ABG loh ra, kesian sih.. tapi lebih kesian kalo mereka di kampung disuruh kerja pabrik yg jamnya suka ga manusiawi.. *God, we r so lucky..* Alhamdulillah

    • Bener Nad. Daripada ntar dia di kampung kerja di pabrik yg gak manusiawi, jadi ART di majikan yg galak or malah jadi korban human trafficking ke klub malem, mending di tempat kita ya. Kasian sih, but that’s the best thing we could offer to them :’)

  3. Aminnn mba, smoga twujud keinginan menyekolahkannya

    Di daerah sini (makassar, kisaran sulsel) jg bnyk yg bernasib sperti C mba,tp bagusnya C sempet ngenyam bangku SD. Disini bnyk yg g lulus SD udh ikut kerja orang. Aq tw nya waktu mulai nyari ART yg bs nginep.
    Dr crita2 yg aq denger, ibu2nya males nyekolahin anaknya, garisbawahin males nya. Padahal SD SMP skrg bnyk yg gratis, utamanya SD ya rata2 SD negeri skrg ini gratis. Ibu2 mereka malah nyuruh mereka kerja, sedih bgt g sih dengernya

    Yg bkn sebel lagi, udh nyuruh anaknya kerja, minta gaji gede tp mintanya kerjaan sedikit belom lagi suka minta ijin pulang ke rumah *ngok*

    ngenes kl liat dan denger crita bnyk yg putus sekolah, slama tinggal di luar jawa, apalagi kl ke plosok2 daerah baru deh bener2 krasa ga meratanya pembangunan di indonesia

    • Ortunya anak-anak itu pada tega ya. Koq jadiin anak sendiri komoditas buat dapetin duit sih? Kalo ortunya C dan N ini sih Alhamdulillah gak pengeretan. Mereka sadar mereka gak mampu nyekolahin anak-anaknya. Dan anak-anaknya gak dimintain duit buat dikirim ke kampung. Mereka bisa liat anak-anaknya sehat dan ceria plus punya duit sendiri aja udah happy.

      And yes, it’s so true what you said. Pembangunan di Indonesia emang gak merata samsek. Gak usah jauh-jauh ke Sulawesi, Zie. Ini kampungnya C dan N kan lokasinya di Banten. Di sana nggak ada listrik, jalanan rusak gilak, terbelakang lah. Padahal prov Banten kan deket banget sama Jakarta. Nah gimana pembangunan mau merata sampe ke Papua atau pulau-pulau terluar di perbatasan sana? Gemes gue😦

  4. Alhamdulillah banget ra C dan N dpt tempat kerja kaya kamu gitu, FYI, di Surabaya lagi sangat heboh PRT bawah umur disiksa majikannya yang adalah DOKTER.
    Ikutin kejar paket aja ra, kan belajarnya malam🙂 once, dirumah kung-ti ku dulu pembantunya semua dari kampung, masih bawah umur, dan ikut sekolah malam atau kursus, alhamdulillah mereka “graduate” dengan menikah dan buka jahitan/warung..
    Aku belim pernah punya ART ra kecuali teteh yg d jakarta ituu… *malu*

    Dan soo true, liat anak2 kecil yg kesana sini bawa bb, ipad, itu seperti nggak menghargai yg dimiliki, kayanya buat mereka hidup ya udah seperti itu yg mereka tau, born with silver spoon in their mouth

    • Iya Dhir, itu kasus Dokter kampret itu bikin gue merinding gilak. Aseli deh, pengen gue ganyang orang-orang gak berperikemanusiaan macem gitu. Ya Allah, koq tega banget sih memperlakukan ART kayak binatang? Trus masih nggak ngerasa bersalah lagi *bete*

  5. yang ngenes juga tuh cerita-cerita TKW Mbak. rumah mertua kan sering ketitipan calon TKW, rata-rata buat yang ke negara asia juga. ya itung-itung bantuin mertua dan mereka belajar caranya mengoperasikan mesin cuci sgala macam lah. harus jauh sama keluarga, malah ada yang pas Lebaran hari kedua harus berangkat ke HK. masih inget, mereka tuh ampe meluk-meluk anakku saking kangennya sama anak mereka sendiri. kan kalo lagi training, ga boleh pulang samsek sampe waktunya berangkat.

    trus selama beberapa bulan pertama, mereka ga dapat gaji karena dipake bayar jasa PJTKI. ada yang cerita, rumah majikannya macam rumah Tau Ming Se (meteor garden ituh), tapi ART nya ya cuma dia sendiri. pelit bener yak. sehari tidur cuma berapa jam, eh majikannya terinspirasi jacky chan pulak, jadi dikit-dikit kung fu nya keluar. kalo TKW nya underage, ya kudu kucing-kucingan ama imigrasi mulai dari urus paspor sampe ntar baliknya.

    mertu sampe pernah ngomong, kalo aja sanggup bayar gaji ART selevel ama orang s’pore, mau dah ambil satu. habis mereka rata-rata rajin dan kerjaannya ditanggung beres. yang lucu, pernah pas semua kerjaan dah kelar, mereka bingung mau ngapain lagi. akhirnya mereka ngelap kusen pintu+jendela sampe kinclong.

    btw, bahasa mandarin mereka keyen bener….mau mandarin a la hongkong, taiwan, apa cina aseli, bisa dah. cuma english-nya yang sangat-sangat singlish :p

    • Wah, jadi terharu baca komen dirimu yang ini Mak:
      masih inget, mereka tuh ampe meluk-meluk anakku saking kangennya sama anak mereka sendiri. kan kalo lagi training, ga boleh pulang samsek sampe waktunya berangkat.

      But that’s the life they chose ya. Jadi they have to take consequence🙂

      Btw koq penampungan TKW deket rumahmu hebat bener TKW-nya? Temenku soalnya cerita, nyokapnya beberapa kali pernah dititipin calon TKW. Ya ampuunn.. Nyokapnya temenku sampe sutrisno bachir karena para calon TKW itu dodol abis. Makanya dia bingung, di Indonesia aja udah begitu, gimana nanti kalo mereka di luar negeri yang bahasa dan budayanya beda?

      • adik ipar n misua na kan kerja di PJTKI. adik ipar ex tutor english, misua nya yang ngurus paspor. trus mertu kan ga ada ART, jadi simbiosis mutualisme lah. mertu ada yang bantuin, meski tiap bulan ganti orang. dan para calon TKW itu juga belajar kerja, cara make alat elektronik, dapet sangu tambahan juga dari mertu he he he….. PJTKI juga untung coz mereka bisa nempatin orang yang udah ditraining. tapi jadinya susah ngapalin nama-nama mereka, lha ganti-ganti melulu.

  6. Wow how noble ra! Keren! Cita2 gw banget deh, gw mau de kalo emang dapat ART yang bener, mau deh gw bantu kaya gtu. Sayangnya seringan dapet abg2 yang lebih doyan maen hape2 dan ga serius ngapa2in .-__-

    eh tapi di kampung suami gw, ada ART juga ikut dari dia 13 tahun…dan sekarnag uda 17 tahun! ya mungkin bertahan juga karena keluarganya juga di kampung itu sih….

    • Noble mah biasa aja ah, Nis. Tuh buktinya lo juga mau kan?

      Btw iya ini gue kepikiran karena gue liat, ART gue itu anaknya pintar dan rajin. Trus kayaknya sih dia mau maju. Gue belum tanya sih, dia mau atau nggak. Mudah-mudahan mau ah🙂

    • Duh Nik, gue jadi malu sendiri dibilang cita-cita mulia. Ntar kesannya riya lagi. Padahal gue nggak niat gitu samsek lhoo.. But thank you ya didoain. Insya Allah terwujud, amiinnn..

  7. *peluk* semoga niat baik loe diijabah Allah Ra,..amin ,,gw ngikut doain deh *pasang selendang*

    Temen kampus gw jga gtu Ra,pnya ART dari 3 bln dia nikah ampe hari ini masih betah. Disekolah kejar paket C trus dikuliahin lagi di Gundar. Kayanya tahun depan lulus jadi sarjana tuh….

    Btw, gw jga ga nolak klo dpt ART model C, niatnya bukan utk kerja yg berat2,,,tapi buat nemenin Fadly. Apalagi ntar ada adiknya, gw ga pengen Fadly jdi ngerasa dicuekin🙂

    Asal ga centil bin pecicilan aja Ra,…gw pernah kek gitu en lumayan bikin gemes juga😀

    • Ya ampun, temen kampuslo hebat banget ya Mak. Salut beneerrr… *hugs*

      Nanti kalo ada sodaranya C dan N yang mau kerja, gue kabari lo deh ye. So far sih ini bocah2 nggak pecicilan dan kecentilan. Alhamdulillah lah bisa jadi temen mainnya Nadira🙂

  8. ihh hoki deh lo dpt yg emg bener niat kerja & ga pecicilan.
    gue tuh yg ampe males cari art ya gara2 kerjanya ngasal tp maunya macem2 -_-”
    klo emg diliat rajin & tanggung jawab gitu mah ga sayang ya dicariin jalan biar maju

    • Ini juga Alhamdulillah Jengkir. Sebelum2nya mah, sampe pegel hati bener dah. Ada yang Selasa dateng, Jumat pagi minta pulang. Ada yang cuma sebulan. Ada yang kerjanya bener, tapi sama mertuanya dilarang kerja dgn alasan suaminya gak ada yg ngurus (lakinya gak kerja, btw). Pusing gue!

  9. Mba…

    Kok aku nangis ya baca postingan ini? hiks..hiks…
    haru banget….

    Jadi inget dulu aku pernah ngajar bhs Inggris buat bekal TKI ke luar negeri di sebuah PJTKI. Duuuhhh…..teriris2 pokoknya. Dari beberapa puluh orang (rata2 umur 15 – 20th bisa saya bilang yg capable cuma 1/10-nya n yang lain?? Nol besar. Gimana gak nol besar…kadang mereka baca aja gak lancar, ngomong bahasa indonesia aja susah. Sampai akhirnya saya dipecat dari kerjaan di PJTKI itu gara2nya saya ketauan menghasut para TKI untuk ngebatalin niat kerja ke luar negeri hehehe….
    Klo cuma denger TKI disiksa, lama g kasih kabar itu adalah makanan sehari2. Dan pemilik PJTKI itu langsung mendadak tuli kalo ada ibu2 ato bapak2 para TKI itu dengan muka melas minta tolong. Sakiiittt banget rasanya…..
    Dan TKI pintar pun belum jaminan mereka aman n selamat disana. Terakhir sy kerja ditempat itu, ada satu TKI murid kesayangan saya, selain cantik n luwes, bhs inggrisnya lancar sekaligus menguasai bhs arab (mantan TKI di Arab, pulang krn bbrpa kali akan diperkosa majikan), ingin mengadu nasib ke Malaysia. Ehh tiba disana baru sebulan dipulangkan dengan kondisi, sakit2an n babak belur dihajar majikan. Entah gimana caranya tapi gak pernah masuk berita yg ini. Itu terjadi sekitar tahun 2000an awal. Orang tuanya yang buta minta pertanggungjawaban pihak PJTKI n hanya dibayar 1 x gaji dia di Malaysia (kalo gak salah 1.5jt-an)

    Semoga mbak Ira banyak jalan utk mewujudkan cita2 mbak ya…

    • Duh Mak, gue baca komenlo aja mau mewek. Gak tahan ya rasanya kalo ngeliat injustice and other people’s suffering in front of our own eyes. Rasanya mau ngebantu but unfortunately, there’s nothing we can do about it. Gue salut sama lo yang udah sakseis menghasut para TKW untuk gak jadi berangkat dan ujung-ujungnya lo dipecat *thumbs up*

      Enaknya kita bikin apa ya Mak? Kalo LSM kan udah ada, Migrant apa itu. Kalo gue rasa sih, bagusnya kita spread the positive vibe ke lingkungan terdekat aja dulu ya. Insya Allah kalo niatnya baik dan yang ditolong juga paham, pelan-pelan bisa mengurangi ketidakadilan itu ya Mak.

      *hugs*

  10. Gak ada ujung pangkalnya kalo ngomongin TKI ya mba….emang udah paling bener itu…spread the positive vibe….karena ya….dengan tingginya berita soal TKW disiksa, dibunuh itu paling ngaruh berapa persen tok…banyak dari mereka yg g ngerti malah krn keterbatasan sarana kaya tivi n surat kabar. Nonton tivi paling sinetron bukan berita, apalagi baca koran…
    Yang paling berkompeten y pemerintah sih harusnya, hentikan pengiriman TKI yg gak memenuhin standard. Menurut saya lulus minimal SMA is a must untuk salah satu syarat. Dan tentunya perlindungan2 nyata thd hak2 mereka.

    Jadi yg ada dalam benak calon TKI itu cuma uang…uang…n uang. Mana mungkin bisa digaji segitu disini Miss? Miss aja gajinya belum tentu segitu…..diiihhhhh gimana coba kalo mereka ngomongnya udah gitu? Trus mereka juga ngeliat temen2nya yang sakseis…entah mengapa temen2nya yg gak sakseis mskpun mereka tau, itu gak mereka perhitungkan sama sekali. Belum lagi ya….sadisnya calo2 TKI yang menjual mimpi2 indah ke mereka. Pendidikan rendah, ekonomi pas2an….ya apalagi sih yg bisa dibeli selain mimpi?

    Pas dulu ngajar ya….krn tingkat pendidikan yang rata2 rendah (ada yg lulus SD dipalsukan jadi lulus SMP/SMA) sampe2 sy berpikir gini….pantesan ya…para majikan2 itu nyiksa mereka, lha wong diajarin aja susahnyaaaaaaaa…….hehehee….bikin emosi tingkat tinggi pokoknya. Pernah saya 45 menit ngajarin ‘My name is…..’ I come from…..’ My religion is…..’. kalo yg begini, sy gak lulusin. Karena resiko terlalu besar kalo udah dikirim, biasanya ya….pihak PJTKI-nya mending mulangin dulu. Tapi kalo ujung2nya tetep berangkat…yaaa tau sendirilah…paling juga UUD klo enggak…sodara dekatnya ato tetangganya si calo hehehe….

    • Makanya gue nelangsa gimana gitu pas denger cerita seorang sodara tentang kenalannya yang tajir karena bisnis PJTKI. Kalo bisnisnya emang bener-bener pake hati sih bagus. Tapi kalo yang main hantam kromo aja, koq tega banget ya Mak. Kan berarti dia berbahagia di atas penderitaan orang lain *mewek*

  11. sama ra..gue juga nelongso pas dapet mbaknya Nara yg skrg ini, umur 16 thn mulai kerja ama gue..sebelumnya dia udah pernah kerja di tmp laen, jadi lulus SMP lgsg kerja merantau ke jkt..krn gue liat dia pinter n ada kemauan belajar, akhirnya gue sekolahin kejar paket C biar nanti bisa lanjutin kuliah..makanya gue wanti2 jangan kawin dulu..biar klo udah ga jadi pengasuhnya Nara, bisa cari kerja yang lebih baik..kalo jadi suster lagi mah mending ama gue aja ga usah cari kerja tmp lain..semangaaat ra!

    • Lo nyekolahin Mbaknya Nara setelah dia kerja berapa lama, Both? Soale laki gue bilang, ojo kesusu. Kita liat dulu anaknya gimana. Kan dia belum pernah mudik selama kerja di gue. Nah ntar Lebaran kan dia mudik. Kalo dia balik lagi, baru deh kita tanya apakah dia mau atau nggak ikutan kejar paket itu buat lanjutin ke SMP.

  12. baru mulai kok sebulanan ini lah jadi stlh kerja ama gue 1.5 thn..krn gue baru nemu yg dkt rumah..dulu pernah dpt info tp di daerah jak pus sana dan harganya 2x lipat yg skrg haha..mayan lah dkt rumah n lebih murah..hihi..eh tp emg ternyata klo sekolah kejar paket gtu disesuaiin ama tahun lulus si mbak ra..misalnya si mbak lulus thn 2011, berarti dia baru bisa ikut ujian kejar paketnya 3 thn lagi..jadi lulusnya sama ky klo dia sekolah beneran..ga bisa duluan..

    • Oohh.. Ternyata disesuaikan ya si Kejar Paket ini. Kayak program ekstension di kampus-kampus ya, lulusan SMA baru boleh ikut kalo udah pernah kerja 2 thn cmiiw. TFS ya Both🙂

  13. Mbak Ira, kalo di bekasi banyak sekolah kejar2an gitu hehe biayanya antara 2-3 juta sampai selesai n dapat ijasah, sekolahnya cuman hari minggu… ART aku umurnya udah 20 thn tp ga lulus SMP, jadi kmrn aku masukin paket B, nah untuk ke paket C nya walaupun umurnya udah 20 thn tetep harus nunggu 3 tahun dari ijasah terakhir.. apa daya mau dikata, baru juga dpt ijasah SMP eh kebelet kawin katanya udah ketua-an di kampungnya temen sebayanya udah punya anak semua… masa aku mau larang mbak… sayang bgt pdhl tinggal 1 ijasah lagi dan kehidupan dia mgkn akan lebih baik.. tapi.. ya sudah lah menikah juga ibadah saya ga ada hak menghalang2inya….

    • Waaahhh sayang banget ya si ART dirimu Mak😦 Padahal kalo aja dia mau nunggu, lumayan kan ijazahnya buat memperbaiki masa depannya nanti. Tapi ya emang gitu sih. Beda orang dengan perbedaan latar belakang dan kondisi psikologis, beda pula pemikirannya. Jadi kita nggak bisa maksain. Itu aja udah bagus lho Mbak Esti mau nyekolahin dia. Thumbs up!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s