Miss Pelita Hati

Kemarin gue ngetwit begini:

Selain orang bau ketek, gue paling benci sama orang pelit!

Itu serius lho. Eh malah diketawain *lirik judes sama yang kemarin ngetawain di twitter*. Bahkan keduanya masuk ke dalam kriteria cowok idola gue. Ya eya lah yaaa.. Mana ada coba yang mau punya cowok pelit dan bau keti? *kecuali istrinya kolega kita itu ya Mbak Nuke ?* :D 

Di sini, gue pengen iseng aja nulis tentang orang pelit. Kebetulan di kantor gue ada beberapa oknumnya. Ada yang  celamitan, hobinya minta makanan orang mulu padahal jabatan dan gaji tinggi. Ada yang kabur saat disuruh bayar uang konsumsi untuk acara selamatan dia menang lomba. Macem-macem deh.

*picture’s taken from here *

Tapi yang paling hebat sih ada seorang ibu pensiunan kantor gue. Sekarang usianya ibu ini, let’s call her Ms. V, just like what I and my friends do, around 70 tahun. Dulu waktu kantor kita masih di daerah Jakarta Timur, dia tiap hari ke kantor. Padahal dia udah pensiun sejak +/- 15 tahun yang lalu.

Tujuannya? Dia mau jadi kontributor. Kalo itu oke mah gpp sih. Secara dia gak merit ya. Jadi begitu pensiun, gak punya kegiatan apa-apa di rumah.

Tapi ternyata nggak cuma itu aja tujuannya . Kemana-mana, dia selalu bawa tas sandang giant size. Isi tas itu, you name it deh. Mulai dari kantong plastik kiloan, kantong plastik kresek, sampe botol aqua kosong. Lah situ mau ikut liputan atau jadi pedagang asongan, Ms. V? Begitu yang sering jadi pertanyaan gue dan kawan-kawan. Ternyata, dia bawa itu dengan tujuan penting, yaitu bungkusin makanan dan minuman untuk dibawa pulang.

Ini serius lho. Tiap ada acara makan bareng di kantor, Ms. V selalu ngambil makanan banyak-banyak di piringnya. Trus secara mindik-mindik, dia balik ke meja, dan masukin itu makanan ke dalem plastik. Trus dia balik dan ngambil makanan lagi. Kalo nggak ada yang negur, bisa lebih dari 20 persen makanan dia bawa pulang lho. Begitu juga kalo lagi ada pembagian makanan untuk karyawan. Dia yang paling hot, bahkan bisa lebih ngotot mintanya sehingga bisa dapet 2-3x lipat lebih banyak dari karyawan yang beneran.

Begitu juga air minum. Di mejanya tertimbun botol-botol plastik air mineral bekas yang kosong. Rupanya, dia sering ngisi botol-botol itu dengan air mineral di pantry kantor untuk kemudian dibawa pulang.  Dan, di acara liputan juga gitu. Dia pernah ke-gap temen gue lagi asik bungkusin makanan di liputan. Malu-maluin banget gak sih?😦

Gak cukup itu. Di kantor, dia bisa dengan enak ngembat makanan di meja orang yang lagi ditinggal pemiliknya ke toilet, misalnya. Atau dengan muka memelas ala nenek-nenek, dia minta makanan orang atau dengan cuek nodong orang lain untuk bayarin.

Kata malu kayaknya gak pernah ada di kamusnya deh. Pernah nih, suatu hari, setelah acara makan-makan, dia ditegur sama temen kantor karena bungkus banyak banget makanan sementara yang lain belum kebagian. Dan dia membantah keras telah membungkus. Eh, pas jalan, tau-tau tali tasnya putus. Keluarlah semua kue-kue dan makanan yang dia bungkus dari dalam tasnya. Dengan muka lempeng, dia mungutin satu-satu dan melenggang pulang.

And if you think she’s poor, hell no. Dia punya rumah megah di daerah Cipinang yang kalo ditaksir harganya sekitar 2M. Trus di Yogyakarta, dia punya tanah senilai 6M. Oh ya, dia kalo naik angkot, selalu gak mau bayar. Atau kalo ketemu orang yang dikenal, tanpa tedeng aling-aling, langsung bilang ke supirnya “Nanti dibayar sekalian sama dia ya.”

Gemes bener ya dengernya? Buat orang yang gak kenal, mungkin ngeliat perawakannya yang kecil, ringkih, dan tua banget, dijamin bakal jatuh kasian. Tapi begitu lo melihat sendiri betapa super pelit/mreki/meditnya dia, dijamin gemes parah. Gue awalnya juga cuek. Tapi lama-lama, asli gue bisa lho ngejutekin dia. And does she care? Never. All she ever think is, yang penting bisa dapet barang gratis.

Kadang gue suka pengen menganalisa (maap saya emang hobi analisa, sok psikolog gitu) nih orang sebenernya kayak gimana sih. Dari cerita-ceritanya, dulu dia wartawan yang top, udah pernah ke 40 negara dunia dan bisa berbahasa Inggris, Belanda, Prancis, Jerman, etc. Lah koq bisa mreki abis sekarang ya?

Kalo menurut temen-temen kantor sih, pelit is a matter of habit. Kalo dari dulu lo emang pelita hati, dan terus dipraktikkan, ya selamanya akan terus begitu. Dia mungkin jadi lebih parah karena faktor usia ya. Jatuhnya malah agak kriminal gitu karena beberapa orang sampe lapor hape-nya ilang lah, barangnya ilang lah, macem-macem.

Ih amit-amit jabang bayi, naudzubillahimindzalik. Jangan sampe ah kayak gitu. Jadi kalo ada yang ngerasa pelit, mending diubah dari sekarang deh. Jangan sampe telat dan berubah jadi Ms. V yang gue ceritain di atas. Hiii… Syerem!

As for me, bukan ngalemin diri sendiri, tapi dari dulu gue emang susah pelit. Makanya kalo berteman sama orang yang kayak benalu (nyari untung dari orang lain), yang ada gue tekor. Kena ngebayarin ongkos lah, makan lah, etc.

Dulu gue cuma berani ngedumel di dalam hati dan kesel sendirian. Tapi semakin dewasa, dan setelah bergaul dengan orang-orang yang galak kayak Mbak Nuke (hihihi), gue jadi lebih bisa mengungkapkan kesebelan gue. Bahkan nggak jarang menghardik orang-orang macam gitu. Awas ye kalo berani-berani begitu ke ane! *pasang tato jangkar di lengan*

20 thoughts on “Miss Pelita Hati

  1. ms v indang keterlaluan abis yeeee, biasanya orang yg pura2 ga punya gitu padahal dia punya, ntar beneran jatuh susah tuh. apa jangan2 dia bisa punya rumah 2M karena ga pernah beli makanan? gilingan itu mah.

    gw paling benci lho klo ada orang pelit soal makanan.
    buat gw pantang yg namanya pelit sama makanan, walaupun sedikit sebisa mungkin gw bagi ke orang. oiya, satu lagi, gw juga paling males klo musti ribut cuma perkara makanan doang. keknya ngenes gitu…..

    • “gw paling benci lho klo ada orang pelit soal makanan.
      buat gw pantang yg namanya pelit sama makanan, walaupun sedikit sebisa mungkin gw bagi ke orang. oiya, satu lagi, gw juga paling males klo musti ribut cuma perkara makanan doang. keknya ngenes gitu…..”

      Setuju pisan, Ren! Makanya gue di rumah sama pembeti pun makannya sama. Gak ada dipisah-pisah or dijatah-jatah. Pembeti ambil makanan di meja makan, menu yang sama dengan gue, hubby dan Nadira. Lagian kalo pelit-pelit sama makanan, gak bawa berkah ke badan tuh.

  2. waoww… teringat pada salah satu teman gw…kelakuannya hampir mirip si miss v, cuma belum separah miss v siih…

    dari yg gw lihat kenapa dia bisa begitu ya karena pola asuh ortunya yg juga pelit kepada dia dan kakak-kakaknya (padahal ortunya lumayan tajir, pernah jadi caleg juga..)

    orang yg kayak gini mah udah ga malu n ga takut lagi walaupun dijudesin sampai muka kita serem kya setan.. udah keballl… makanya temen gw ini cukup dijauhi oleh teman2 lain..bahkan temen geng-nya..

    orang ky gini mah makin tua bakal makin parah mba…

    • Ih ya ampuunnn.. Berarti bener ya kata temen-temen kantor gue. Kalo kita dibiasain pelit dari kecil, sampe tua habit itu nggak bakal bisa hilang, kecuali kita sendiri yang berusaha keras menghilangkannya. Duh, jangan sampe deh anak-anak kita kayak begitu ya Del. Naudzubillahimindzaliikkk….😦

  3. dia ini kelainan kali ya.. tapi beneran ada orang yg kayak gitu. Kepala bagian di kantor MIL-ku ya begitu. Bayar2 patungan gak mau, trus kalo ada acara suka bawain pulang makanan even cuma gorengan atau kacang rebus buat OB. ckckck.. dan dia kaya parah padahal, rumahnya aja ada liftnya coba.. deket sama salah satu Mall terkenal di sby yg pastinya mentereng abis dong. Buat cucunya, malah sukanya ngebeliin baju 15rban di emperan pasar. Bukannya gimana, kan dia lbh dari mampu, mana suaminya itu mantan direktur kawasan industri bok..
    Aku juga gak suka orang pelit apalagi yg nyata2 mampu, ya ampuun, harta gak dibawa mati kalii, LOL

    • Ebuset! Sama cucunya juga pelit? Itu mah parah bener yak!

      Dan gue setuju banget sama lo. Harta gak dibawa mati ya bok. Kayak si Ms. V ini lah. Bentar lg mungkin dia ‘selesai’ sementara dia gak punya anak/suami. Kakak dan adiknya juga nggak merit dan sebagian udah meninggal. Lah trus nasib hartanya mau diapain? Nggak mikir bener ye tuh orang.

  4. huahahaha… gue jd inget sekretaris CFO gue dulu. Udah onti2 seumur nyokap gue. Kalo ke kantor pake rok mini, tas LV, mobilnya aja Lexus. Tapi kalo bungkus duluan bok! Jangankan makanan, lha wong bohlam buat kantor aja di embat. ih sinting!
    Kita manggil dia PPL = Professional Packing Lady😛

    • Ya ampyuunnn… Gilingan padi! Eh tapi ada koq ibu-ibu sosialita yang begitu. Penampilan kece dan mentereng, tapi sama pemboti dan orang-orang yang dia anggap kasta rendahan, pelita hatinya bais-abisan.

      Oh ya, si Ms. V ini selain hobi bungkus makanan, dia juga hobi ngembat tisu toilet. Makanya dulu toilet di kantor gue sering krisis tisu tiap dua dateng. Kalo diomelin, dia bilang “Ah kantor udah kaya ini. Aku kan cuma ngambil tisu doang.” Mungkin alasannya sama dengan si PPL itu tuuh😀

  5. Ira, aku tuh engga galak, aku cuma teges dan ngga pake tedeng aling2. Straight to the point getu. Saking straight-nya, yang menerima kata-kataku kadang sampe nahan napas. Tapi tetep kok engga galak atau marah-marah pake bahasa kotor. Amit2 dah. Tegas and straight to the point is beautiful hihi.

  6. Hoaaa… ternyata buanyak juga ya yg bijini….
    di ktr gw, untungnya banyak yg gengsian😀 klo pas mkn2 di ktr, ampe bingung kita musti abisinnya gimana, abis pada gak ada yg mau bungkus. Tapi, malah kantor gw yg yg pelit… tissuenya sering abis belum diisi😛

    tapi di keluarga gw ada 1 yg pelita hati bener soal makanan, duh…bisa tuh makanan minggu lalu masih diangetin terus dan ditaruh di meja makan… ya gw sih setuju, jgn buang2 makanan, tapi klo selalu begitu, kan berarti ada yg salah dlm manajemen memasaknya dia kan? kan? gw pernah bilang, klo masak kebanyakan, kita kan bisa bagi ke tetangga… eh, gw dipandang dgn aneh… *kok jd curhat* hahahaha

  7. Yah kalo dia gak begitu mungkin gak bisa punya rumah 2M, tanah 6M. Justru yang normal kayak kita begindang, susye tajir berat kayak dia, Boook.
    Tapi gak apeu-apeulah, yang penting semoga orang baik kayak kita masuk surga. Amin.

  8. Astaghfirullah..ada yg org kyk begitu mana dah tuir getoo..
    duuuh jgn sampe deh kita jd kyk gitu ya..
    eh tp berarti besok kl ada arisan ato makan gretong ga boleh bungkusin makanan donk..pdhl kl emak2 kan hobinya gitu..*mewek*

  9. mak iraaaa.. pertama kali komen disini eijk :)). Btw twit aku hari ini sama postingan ini ngga nyambung loh yaaaa…😀. Tapi klo menurut gw sih klo ms V itu mah namanya penyakit. Sama kaya kleptomania. Klo ini mungkin namanya pelitmania :p. Karena ini versi ekstrimnya pelit, huahahahahahah.. jadi kesian klo yang “rada pelit” sama pelitmania ini disandangkan. Hihihihihihihihihihi… apalagi, irit sama pelit kan agak mirip, hihihihihihihihi… peace ah :p

    • Oh cencu sajuaah.. Irit dan pelit itu beda bangeett.. Kalo gue mah proudly declare myself as an irit person. Ogah banget deh dibilang pelit, esp pelitmania kayak si Ms. V ini😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s