It’s All or Nothing

Dalam postingan yang ini, gue ngebahas tentang pencitraan. Tentang bagaimana orang berusaha menampilkan sebagian sisi dirinya ke publik, tentunya yang bagus-bagus aja atau yang sesuai dengan citra dirinya yang mau diperlihatkan kepada masyarakat.

Nah, gimana kalo kita justru tahu nyaris seluruh sisi orang tersebut? Jadi kita ngeliat sisi dia yang bukan cuma baik-baiknya aja, tapi juga sisinya yang jelek, nyeleneh, konyol, malu-maluin, etc. Menurut gue sih, ini nggak selalu menyenangkan lho. Kadang capek karena di tengah masyarakat memuji-muji si A misalnya yang generous, talented, bla-bla-bla, kita tau apa yang sebenarnya tentang dia.

Well, at least that’s what I feel a couple of times. Kayak sore ini, gue kan asik bertukar kabar dengan seorang sahabat lama via BBM. Dari obrolan ngalor ngidul itu, kita jadi ngomongin seorang teman lama yang sekarang udah sakseis jadi so-called celebrity. Bagi orang yang nggak kenal dia, maybe they will be amazed by her talent in writing, speaking, etc.

Gue sih mengakui hal itu. She’s very talented, indeed.Β Tapi pada nggak tau kan kalo ternyata orang itu sangat-sangat insecure, ambitious biyatchΒ who would do anything to get what she wants, pilah-pilih teman dan rela menggunakan teman sendiri untuk mendapatkan apa yang dia mau, lalu mencampakkannya begitu aja?Β  Salah satu yang diperlakukan kayak tissue toilet adalah gue, hahaha… Kasiaaan deh dianggap gak selevel sama OKBπŸ˜›

Nggak hanya si ‘selebriti’ ini aja sih. Ada beberapa so-called celebs yang kebetulan sisi lainnya gue ketahui.Β  Ada seorang penyanyi yang dulu nangis-nangis di kamarnya bareng gue pas dia putus sama pacarnya yang sutradara. Dia sampe curhat, betapapun si cowok mau pacaran sama cewek manapun, dia akan terus menunggu karena dia cinta mati sama doi.

And what happened? Dua minggu kemudian, gue liat dia udah jalan bareng sama cowok bule. Bahkan waktu lagi syuting sebuah program TV di bulan puasa, mereka asik-asik aja ciuman. Begitu liat gue, mukanya langsung merah karena malu. Duh mudah-mudahan sekarang setelah udah jadi ibu-ibu gak gitu lagi ya neik. *amin*

Trus ada juga seorang ustadz yang belakangan mulai naik pamor. Gue sebenarnya nggak kenal-kenal banget karena gue juga jarang nonton acara agama, hihihi.. Sampe suatu hari gue terdampar di Negeri Ginseng bersama mantan istrinya. Bookkkk… Masa lalu sang ustadz parah bener. Selain narkoba dan bolak-balik rehab tanpa hasil,Β  dia juga pernah menganiaya mertuanya sendiri. Dan di media, dia memutarbalikkan semua fakta. Cih, langsung luntur deh nilai tuh ustadz di mata gue. *maksudnya tambah males nonton acaranya :D*

Lain lagi sama seorang artis muda yang dulunya penyanyi cilik dan sekarang lagi go international. Sebelum wawancara dia, gue udah sering denger selentingan bahwa dia ini orangnya sombong, sok tau, endebre-endebre. Pokoknya bikin ngeper deh. Eh pas ketemu langsung dan wawancara, dia malah on time abis, asik, gak rempong, dan menyenangkan. Tapi ya apa daya, kalo gue cerita hal baik ini ke temen-temen lain, rata-rata pada nggak percaya sih karena image artis ini udah keburu jelek di mata beberapa media.

Well, gak cuma seleb sih sebenarnya yang punya sisi lain. Semua orang pasti lah. Tapi emang lebih menarik kalo seleb yang ditampilin secara semua orang kenal bukan? Kayak gue gitu misalnya. Begitu dijembrengin sisi lain gue yang jelek-jelek (hobi ngupil, kalo tidur ngiler, kalo malem suka males mandi), yang ada pasti orang bakal bertanya-tanya “Siapa nih pereu? Kenal juga kagak!”

Anyway, inti dari postingan ini, gue cuma mau bilang, kadang tahu semua sisi dari seseorang itu nggak selalu menyenangkan. Kadang akan lebih baik kalo melihat tokoh anu sebagai pahlawan pembela bangsa, artis entu sebagai artis yang peduli pada sesama, celeb blogger ini sebagai sosok yang lucu dan witty, etc. When we know everything about them, it will be no longer fun anymore. Mending kalo tahu orang yang lo sebelin ternyata berhati emas. Kalo sebaliknya, kayak artis idola yang lo puja-pujiΒ Β ternyata brengsek, rasanya patah hati banget, bukan?

Trust me, I know how it feels😦

*picture’s taken from here *

15 thoughts on “It’s All or Nothing

  1. Baruuu aja gw menemukan kalimat ini ra, dan jadi friendly reminder buat gw

    “Demi Allah, kita ini masih terlihat bagus di mata manusia, semata-mata hanya karena Allah masih sembunyikan aib-aib kita! Bukan karena kita memang layak mendapat pujian!”

    Eh ini nyambung ga ya sama postingan lo? Hihi bodo ah, yang penting komen biar eksis dan tetep usaha pencitraan wanita solehah *pret*

    • Eh sampe lupa ngasi link blog tempat gw baca potongan kalimat tadi…dari sini yaa:
      http://keluargahanif.blogspot.com/2011/04/dan-ibu-ibu-pun-punya-persaingan.html

      Mau lanjut komen ya Ra, (yang tadi setelah dipikir2 kurang nyambung jadi musti disambungin :p) seperti kata Desperate Housewives, everybody has their own dirty laundry&semua orang basically ingin menutupi aibnya…ya nggak? Yang menggelikan adalah klo menutupinya dengan sangat berlebihan sehingga yang abusif bisa keliatan sangat penyayang&soleh kaya si ustad yang lo ceritain itu…

    • Ya Allah Met, itu bagus banget deh kutipannya. And yes, I agree with you. Everybody has his/her own dirty laundry. Dan juga kata Pak Ustadz manaa gitu, aib itu harusnya disembunyikan, bukan dijembreng-jembreng. Tapi kalo keterlaluan kayak si Pak Ustadz (dan beberapa ustadz/ulama lain di Indonesia), itu namanya pembohongan publik. Kasian umatnya kalo dibohongin, bukan?😦

  2. Huhu baca posting ini jd berasa ada temen. Emng seringkali gondok yak kl jd orang yg tau sesuatu yg meleset jauuuh bgt dr usaha pencitraan seseorang. Geli nontonin yg muna, amazed nontonin yg ketipu. *gigit ujung bantal* ihihi jd curcol!

    • Beneerr! Mau ngasitau ‘jeroan’ si muna, ntar dibilang ngebuka aib orang lain, or dituduh sirik sm kesuksesan orang. Tapi gak ngasih tau, rasanya gemees banget liat publik yang ter-gaga-gaga sama citra tuh orang yang terkesan bersih. What a dilemma!

  3. ibarat kata baju bagus tapi daleman butut ya Mbak…hehehe….

    tapi pencitraan kan emang lagi musim, ga seleb, ga depeer, ga esbeye *melenceng*

    dirty laundry, kok ya jadi inget cucian yang numpuk ya? *dasar emak-emak :p*

  4. Waaah…Meta, loe mencuri hati ku eh pencitraan gw…Loe mah udah gak pencitraan, Met. Gw mengidolakanmu…loe baik, so sweet, lembut, ramah, pokoknya wanita idaman gw lah…jadi gak perlu pencitraan lagi.

    nah kalo Ira nih, Yah lagi-lagi loe ngomongin gw ya…*pssst: ini salah satu pencitraan gw biar selain disangka wanita sholehah juga dikirain (red:sok) celebs*

  5. ciyeee jd pencitraan jg nih kl lu punya temen2 celeb ;)) *piss neik*
    kl celeb emang dah kodratnya mesti pencitraan kali ya, secara mereka kan public figure getoo, jd jgn sampe aib yg keliatan, tp capek pasti ya kl gitu terus.
    btw, tmn gw yg kerja di salah satu media jg pernah tuh cerita soal artes muda yg go international itu. Dia emang muji kl doi tuh prof bgt, on time, pas pemotretan jg asik n serius kerjanya, tp ktnya waktu itu dia maunya nunggu di mobil dibanding di kntr tmn gwπŸ˜€

    • Hahaha.. Si artis muda emang gitu. Tapi asli deh, she works her butt of to get what she wants. Kata Lita, pernah dalam suatu event, artis lain belum ada yang dateng, karena rata-rata artis selalu minta check sound agak siang supaya gak harus dateng pagi. Eh jam 7 pagi si artis muda udah sibuk check sound sambil rehearsal lho. Hebring dah diana!πŸ™‚

  6. Ra..dah lama ga blogwalking dan baru sempet sekarang..
    maap kalau late comment..
    emang bener sih kalau sometimes its better untuk tau satu sisi aja dari orang-orang tersebut..dan dalam hal ini ambil sisi baiknya aja..

    misalnya si Ustadz yah..karena gue ga tau juga siapa orangnya..tp gue dah lama punya prinsip bahwa ustadz2 ini manusia..pasti GA SEMPURNA…tapi ya udah lah..ambil baeknya..(gara2 ustadz yg nikah lagi niiih dulu sempet labil gue :p)

    Ga usah dari Ustadz…bahkan dari anak kecil aja, atau perampok deh…misal someday kita mengetahui ada perbuatan dia yang baik yaa kenapa ga di”contoh” …
    itu sih menurut gue..dan aib itu kan memang di”suruh” Allah utk tidak diumbar2..mau cara dia kayak apa yaa biar Allah aja yg nilai..#notetomyself juga sih heheheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s