Pensiun dengan Tentram

Minggu lalu Aidil Akbar ngetwit tentang Dana Pensiun (Dapen). Ih rasanya kayak ketunjlep paku di ubun-ubun deh *situ kuntilanak jeng?* Iya, sampe hari ini gue belum punya Dapen, kecuali DPLK yang dari kantor itu. Hiks.

Kesadaran untuk punya Dapen ini berawal saat gue ikutan seminar financial bersama Ligwina Hananto yang digelar Mommies Daily  beberapa waktu lalu.  Wina bilang, dapen itu puenting banget supaya kita bisa terus living the lifestyle we are used to saat pensiun nanti. Jangan sampe setelah pensiun nanti, kita kudu men-downgrade gaya hidup sampe jadinya kena post power syndrome. Atau kalau mau terus dengan gaya hidup lama, kita harus kerja di usia tua. Atau lebih parah lagi, kita kudu menggantungkan hidup dengan minta duit ke anak-anak kita supaya bisa makan. Hiii…😦

*picture’s taken from here *

Nah, gimana dong itungan dapen sebenarnya? Yak maapkeun, contekan gue dari seminar Wina dan MD hilang😦 Tapi kalo gak salah inget, Wina pake asumsi total spending perbulan 2 juta. Kalo kita baru mulai bikin dapen pas umur 35 tahun, kudu punya duit 3,7 miliar cmiiw supaya bisa hidup nyaman saat pensiun nanti. Kenapa? Karena saat kita pensiun nanti, biaya hidup 2 juta perbulan itu bakal melonjak jadi 13,5 juta/bulan, dihitung dengan inflasi bulanan 10 persen. Yang mana kalo ngandelin duit pensiun kantor atau DPLK, gak akan cukup lah haayy..

Oh ya usia pensiun diambil rata-rata umur 55 tahun. Trus dana pensiun ini efektifnya digunakan selama 30 tahun, jadi sampe kita umur 85 tahun. Soalnya, rata-rata umur manusia emang cuma segini. Bahkan biasanya less than that. Tapi kalo mau tambahin sampe 100 tahun, sok atuh.

Trus untuk dapen, instrumen apa yang paling tepat? Baik Wina maupun Aidil sama-sama menyarankan Reksa Dana (RD) Saham. Kenapa? Karena RD Saham itu bermanfaat untuk investasi tujuan jangka panjang. Kalo ada fluktuasi market dalam waktu dekat, kita nggak usah khawatir karena toh baru bakal dipake nanti-nanti, bukan?

Kenapa gue ngotot pengen punya dapen? Karena gue gak mau kayak generasi orangtua gue seperti yang diceritain Wina dan Aidil. Kalo gue pribadi juga punya beberapa contoh nyata yang mengenaskan. Misalnya temen mertua gue bernama Bapak Y. Bapak ini dulunya adalah mantan PNS Eselon II golongan IV D cmiiw. Dulu dia punya rumah gede, villa, mobil, etc. Sekarang rata-rata sudah dilego supaya dia bisa keep up dengan lifestyle-nya dulu.

Menurut gue, ini memang fakta. Seperti twit-nya Aidil, Dirut BUMN yang gajinya 40jt/bulan pun duit pensiunnya cuma 2jt perbulan. Dan yang gue tau, kalo meninggal, jandanya PNS dan juga pegawai BUMN cuma dapet duit pensiun 1jt-an perbulan. Gimana nggak garage sale properti dan mobil habis-habisan, coba?

*picture’s taken from here *

Terus, gue dulu punya teman kantor yang sekarang sudah meninggal. Let’s call him Pak X. Bapak ini sudah pernah kena stroke, jadi saat belum pensiun pun, kesehatannya sudah kurang baik. Pas pensiun, dia masih harus kerja dengan alasan uang pensiunnya sedikit (kantor gue meski swasta tapi memberlakukan sistem uang pensiun) dan anak bungsunya masih butuh biaya sekolah.

Jadilah waktu itu dia jadi kontributor di beberapa media, plus kerja macem-macem. Bayangkan, dengan usia tua + kondisi pasca stroke yang tentunya nggak sesehat orang biasa ini, kemana-mana dia tetep naik angkot, kerja dari pagi sampe malem. Sebelum akhirnya jatuh sakit keras dan meninggal pun, dia masih kerja. Sedih banget deh😦

Kedua ilustrasi di atas bener-bener bikin gue senewen. Gue gak mau nantinya nyusahin anak gue dengan minta jatah preman tiap bulan supaya gue bisa hidup nyaman. Untuk kerja lagi setelah pensiun sih, gue mungkin masih mau. Tapi itupun kayaknya kerja sosial atau kerja yang benar-benar sesuai minat, bukan lagi kerja demi mengejar duit yang sampe membanting tulang gitu. Jadi otomatis penghasilan pun jadi nomor dua, bukan? Nah kalo gini, investasi duit untuk kebutuhan sehari-hari tentu amat sangat penting tokh?

Terus terang, gue saat ini belum punya Dapen. Wong buat pengeluaran bulanan + dana pendidikan Nadira + asji + cicilan rumah + gaji ART dan supir + dll aja udah bikin spaneng. Trus dana darurat yang amat sangat penting sebelum investasi pun masih nyicil, belum sesuai dengan jumlah minimal yang harusnya gue punya, yaitu 9 kali pengeluaran bulanan.

Tapi Insya Allah gue mau bikin ah. Pengennya sih diinvestasi di salah satu dari 20 Reksa Dana Retur Terbesar yang pernah gue copy bagannya di sini. Yah mudah-mudahan terwujud. Akyu kan mau pensiun dengan nyaman, gak mau terus jadi babuuu…

*picture’s taken from here *

15 thoughts on “Pensiun dengan Tentram

  1. Kalo okky alhamdulillah banget dapen yang didapet dari kantor ada 2, manuhidup dan jams**t*k. gue liat2 kok return nya mayan banget yaa..

    jadi pas kita itung2 kurang nya brp ga terlalu besar angkanya *lap keringet* jadi dana nya bisa di alokasikan buat liburan #eh?

    bener banget ra, orang2 jaman dulu kali belum ngerti investasi macam RD gt ya. yang bs nyicil2 dari mulai ratusan ribu. Kebanyakan invest di tanah yang butuh modal cukup gede.

    Bokap gue gitu soalnya..kekeh mesti invest di tanah. pdh ngumpulin modal buat beli tanah nya aja kdg udah bikin megap2 :p

    • Gue juga ada Manuhidup dan Jamsostek, Dhit. Tapi dihitung-hitung jumlahnya dikit. Maklum, cuma sekian dari gaji gue yang gak gede juga, hehehe..

      Orang jaman dulu tuh invest-nya kalo gak di properti, pasti emas deh. Mending emas ya gampang dijual. Pan kalo properti, bukan liquid money. Kalo butuh duit cepet, gak bisa diandelin.

    • Embeerr.. Gue cenat-cenut bayangin dana pensiun, Nad. Eh jangan tutup mata. Ayo mulai nabung dr sekarang! *gaya financial planner jutek nan galak*

      Sip-sip, gue juga mau nge-link blog-lo yaaaww🙂

      • Suruh lakilo baca blog-nya Ligwina bok, sama Aidil Akbar dan para finplan kondang itu, hehehe.. Tapi emang sih, laki gue juga cuek. Gue udah berbusa-busa semangat jelasin RD, asuransi jiwa dll, dia cuma “ya udah, terserah aja” (-___-“)

  2. kalo gw koq mikirnya malah yang lebih aman adalah punya aset aktif yang masih bisa jadi cadangan sumber penghasilan saat pensiun ya. kayak bisnis kecil (tapi ajeg hehe), kontrakan rumah/apartment…

    RD saham kalo diprediksi returnnya emang lumayan sih.. tapi kan kalo kita perlu kudu dijual untuk dapet cash. sedangkan kayak bisnis or kontrakan asetnya tetep ada, dan uangnya juga mengalir *amin…*

    • Kayak gitu sih gue juga mau🙂 Tapi, just like Dhita said, buat punya properti/bisnis, butuh duit yang gak sedikit. Untuk beginner macem gue, berat bok. Makanya, bisa nyicil beli RD Saham aja udah Alhamdulillah hehehe.. Lagi pula, berhubung eikeh gak bakat bisnis, RD itu the best option. Ibaratnya cuma tanam duit, ongkang-ongkang kaki, dapet return deh😛

      Oh ya, untuk bisnis dan properti, jangan lupa pikirin biaya-biaya rutin yang harus dikeluarkan seperti pajak, renovasi, penyusutan aset, etc. Dan, based on my grandpa’s personal experience, untuk diwariskan pun, bisnis dan properti gak selalu membawa barokah. Kalo gak kuat me-maintain, bisa-bisa bisnis dan properti yang dibangun susah payah oleh kita, justru bakal dijual dengan harga murah oleh anak cucu kita. Kejadian banget di keluarga besar gue soalnya Mak.

  3. dana darurat trus dana pensiun trus dana asuransi penyakit kritis..and the bre and the bre….*mual* PEER NIH!

    gw pun gtu ra, ga pengen deh uda tua sakit2an dan nyusahin anak atau keluarga deh…ini juga gara2 temen gw cerita omnya sakit dan masuk RS, keluarga besar termasuk dia pada gotong royong minjemin. Bukannya ga baik sih, tapi kan kalo uda berkeluarga kita juga punya kepentingan, hari gini gtu, + minjemin uang ke keluarga mah ya ude …anggap seperti membantu😛

    • Idem, rasanya mual banget bok. Mana tagihan rutin juga belum kelar *sigh*

      Tetangga gue ada yang kayak gitu koq Nis. Selama ini hidupnya bergantung dari pemberian sodara-sodaranya krn kerjaannya gak jelas. Gue kasian bgt sama anak-anaknya. Nanti begitu mereka dewasa dan sukses, seumur hidup akan dirongrong sodara-sodara lain atas nama “hutang budi”. I know the feeling of ‘hutang budi’. And it sucks krn rasanya gak lunas-lunas😦

  4. iyayaa.. bener juga.. ga boleh taro telor di satu keranjang nih.. kecuali kalo telornya udah dibikin martabak:p. mungkin yang ideal itu ada semuanya dengan komposisi sesuai minat dan kemampuan kita🙂.

    keunggulannya RD emang kita bisa tanam sedikit-sedikit, dan (moga-moga) menghasilkan total jendral yg cukup saat dibutuhkan🙂

    baguuus tulisannya Ra.. gw termasuk yang ngalamin tuh, kaget saat pensiun bokap yang PNS jauh lebih kecil dari pendapatannya saat kerja, dan jamso**** nya sangat kecil dibandingkan total tahun kerjanya😦

  5. Gara-gara loe sama Aini, gw jadi beli PDM deh. *ngelongok dompet*.

    2 jeti per bulan kudu siapin 13,5 juta/bln??
    Helooo.. apa kabar dana pensiun loe dong, Ra?

    Ngaku aja daaah, tau doong, loe kan pengeluaran termasuk lifestyle biar metching sama jalan jinjit pake sepatu sol merah, nenteng tas cukup merek balen aja per bulan minimal dua digit.
    Gak mau kan loe, pensiun cuma tenteng tas kresek, gak bisa nenteng Hermes LAGI? nyehehehe…

  6. Pingback: Impian Masa Tua | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s