Anugerah Terindah yang Kumiliki

*maap judulnya gak kreatip, nyadur lagunya Sheila on 7 jaman dulu*

Beberapa waktu lalu, gue mendapat kabar dari seorang teman. Setelah menikah selama sembilan tahun, dia akhirnya punya anak. Sekarang, anaknya berumur 8 bulan, lagi lucu-lucunya kan๐Ÿ™‚

Denger kabar itu, hati gue rasanya seneeennnggg banget. Yes, I’m always happy when my friends are happy. Dan gue tau, gimana perjuangan temen gue itu untuk dapet anak. Meski ngakunya sih nggak ngoyo, tapi tetep aja wajahnya sedih setiap tamu bulanan datang. Apalagi kalo sebelumnya dia sempat ‘telat’ beberapa minggu.

Seorang sahabat gue yang lain juga mengalami hal yang sama. Pas dia menikah di akhir 2006, gue jadi bridesmaid-nya. Dia sempet hamil setelah 2 tahun merit tapi keguguran. Abis itu, dia berjuang pake program bayi tabung. Alhamdulillah, sekarang anaknya udah hampir berusia 1 tahun.

Tante gue malah menikah sejak 1991, sampe sekarang belum hamil juga. Berbagai program dari yang logis sampe mustahil kayak megang patung Dewi Kesuburan dari Afrika, nggak sukses bikin dia hamil. Akhirnya tante gue pasrah dan memilih mengadopsi anak.

Pas Seminar Bu Elly kemarin, beliau juga memberikan presentasi soal betapa kecilnya kemungkinan untuk sperma bisa membuahi sel telur. Jadi, being pregnant is a blessing karena nggak semua orang bisa mengalami hal itu.

*picture’s taken from here *

Yes, I agree with her comment. Meskiย pas merit dulu, gue pernah berangan-angan ingin menunda kehamilan, at least sampe 6 bulan pasca merit lah supaya bisa adaptasi dulu.

Rencananya, abis meritย gue mau geret-geret hubby travelling which we couldn’t do together when we’re not married yet. Sekalian honeymoon gitu, secara gue kagak ada honeymoon-honeymoon-an *kasian bener yak* Trus gue juga masih beradaptasi dengan kehidupan pasca merit, especially since I have to live with my in laws.

Eh ternyata Allah berkehendak lain. Abis merit, lima hari kemudian gue menstruasi. Bulan depannya,ย gue langsung hamil. ย 

Surprised? Sudah pasti. Senang? Absolutely, secara gue udah tuwir dewasa gini. My biological clock is ticking, you know๐Ÿ˜› Tapi tetap terselip sedikit rasa sebal. Kenapa? Karena semua rencana gue untuk ‘pacaran’ sama hubby gagal.

Untunglah, otak gue cepet warasnya. Terutama setelah melihat betapa banyaknya wanita yang sulit atau malah tidak bisa hamil. Rasanya bersyukur banget diberikan anugerah secepat yang gue dapatkan. Langsung gue berniat untuk menjaga anak gue sebaik mungkin. Caranya ya dengan banyak-banyak baca buku, googling, tanya-tanya sama yang lebih berpengalaman, etc. Jadi pas anak gue lahir, gue nggak gagap dan pusing sendiri.

Makanya gue suka heran sama orang yang katanya pengen punya anak, sampe usaha ini itu selama bertahun-tahun. Eh begitu dikasih, anaknya malah dicuekin gitu aja. 24 jam diurus sama pengasuh karena orangtuanya gak mau luangkan waktu untuk si anak. Ibunya nggak mau nyusuin, meski ASI-nya melimpahย (tolong bedakan denganย kasus ibu yang ASI-nya nggak keluar ya). Anak dibeliin mainan, baju dan barang-barang mahal tapi ‘miskin’ perhatian. Macam di bukuย The Nanny Diariesย itu lho.

Oh well, tiap-tiap orang punya consideration masing-masing lah ya untuk parenting and choosing which one’s good for their children. Kayak Bu Elly selalu tekankan “Itu anak orang. Jangan sampe anak kita (begitu juga)”.ย ย Cuma emang ngenes aja sih ngeliat anak-anak yang dibesarkan oleh orangtua macam itu. They surely don’t know what they’ve got, until it’s goneย :(

P.S: Berikut gue tampilin gambar Astro Boy, yang film dan komiknya selalu sakses bikin gue mewek. Meski berupa komik yang ringan, kisah Astro Boy bisa dijadiin contoh betapa waktu tak bisa diputar.

*picture’s taken from here *

10 thoughts on “Anugerah Terindah yang Kumiliki

  1. Mak, kok kita samaan sih. Gw jga awal nikah kepengen banget pacaran dulu ma bapake kira2 1 thn, baru kepengen punya baby. Udh smpet ngerencanain ke bandung en yogya naik motor bdua,..lah gagal. Ya gimana ga hamil, akad nikah selesai diucapin,langsung deh haid gw kluar tanpa permisi. Ya alhasil langsung hamdun deh eike.

    Klo di gw, tante yg emang nikah pas udh agak berumur, keguguran 2x dan sampai hari ini ga bisa punya anak memilih mengadopsi saja. Lalu ada abang ipar dan sepupu yg mau 2 thn menikah tapi Allah belum berkenan memberikan mereka amanah.

    Dan ada jga kk ipar yg gampang hamil (anaknya 4 bok,,)tapi anaknya diurusin ala kadarnya aja *halah bahasa gw…
    suka miris liat…

    Beruntung lah kita dikaruniai keturunan dgn segera ya๐Ÿ™‚
    Eh eike lagi proses untuk nambah, dirimu berminat kah hihihih

    • Lah itu berarti kain batik bawahan kebaya kawinan kena mens dong? Trus bapake Fadly gigit jari ya di malam pertama? hihihihi…

      Nambah lagi masih mikir-mikir. Tapi gue tuh kebanyakan parnonya. Apalagi abis itung-itung biaya pendidikan. Mau pengsan rasanya >_<

  2. Yes, being pregnant and having a child(ren) is really a blessing. Kebalikannya dari lo ra, di benak gw (saat msh gadis *tsaaahh*) terpatri yg namanya org abis nikah itu ya idealnya lsg punya anak, tapi Allah berkehendak lain, selama ยฑ3th gw hrs nunggu hadirnya Alea :’) jujur aja gak gampang, krn selain struggling sm perasaan sendiri (dan suami), tentu jg siap dgn pertanyaan sekitar yg seakan mojokkin “kok blm punya anak jg?” etc..etc.. Pengen rasanya jambak muka orgnya dan balikin “lo tanya aja sana sm Tuhan!” Hehehee
    Syukurlah penantian itu berakhir sudah, justru disaat gw dan suami bener2 pasrah, Allah ksh hadiah๐Ÿ™‚
    Makanya suka gemes kl denger berita ada bayi/anak disia2in orgtuanya, pdhl diluar sana byk yg berjuang untuk dpt momongan (tmsk kami dulu)

    • Ah, semua memang indah pada waktunya ya, Hen๐Ÿ™‚

      Sama, gue juga gemes sama orang-orang yang menyia-nyiakan anaknya sendiri. Gue juga selalu mau nangis tiap liat pengamen or pengemis yang bawa-bawa anak. Sepintas, gue suka mikir, Tuhan koq gak fair ya. Kenapa orang-orang yang gak mampu malah dikasih anak, sementara banyak orang yang mampu tapi justru gak dikasih anak. But I don’t know, maybe He works in a mysterious way..

  3. Mak … Samaan gw jg pengennya setaun nikah baru dikasi anak, tapi Allah berbaik hati gw langsung hamil pas sebulan nikah..kalo pas/ga lama abis nikah dpt mens langsung pd hamil yah..itu knp yah?:D dan skrg gw pengen hamil lg belum berhasil jg, jd kyk gini pelajaran bahwa hamil itu bukan sesuatu yg mudah kl blm diridhoi Allah๐Ÿ™‚

    • Kan abis mens itu masa subur, Res. Jadi kemungkinan untuk hamdannya cepet. Makanya rata-rata kalo pengantinnya saat merit baru kelar mens/lagi mens, biasanya langsung jadi tuh๐Ÿ™‚

  4. aku juga nikah telat tapi hamdun cepet. sempat kaget juga pas punya anak, tapi cepet sadar juga, kalo sikap ngoboy, egois dan tidak bertanggung jawab dibuang jauh-jauh. Walau udah jadi ibu-ibu banget, tapi aku ingin anakkku mengenalku sebagai mama yang orisinil, dengan segala kekurangan dan kelebihannya, soalnya mama kan juga manusia.

    • “Walau udah jadi ibu-ibu banget, tapi aku ingin anakkku mengenalku sebagai mama yang orisinil, dengan segala kekurangan dan kelebihannya, soalnya mama kan juga manusia.”

      Love it Mak!๐Ÿ™‚

  5. Cerita Astro Boy apaan sih, Ra? *maap kalo malah komen gak nyambung. Dongengin gw dooong*.

    Kadang yang cuma hura-hura, eh sekali senggol malah hamdun jadinya di aborsi.

    Ada yang kepengeeen banget, tapi belon dikasih-kasih. Tapi gw yakin hanya Allah yang tau kapan waktu yang paling tepat dititipkannya ruh anak manusia dalam rahim seorang wanita. *rapiin poni dalam selendang aaah*

    • Itu lho, cerita ttg anak yang ditinggal mati ibunya. Trus bapaknya profesor yg sibuukk banget. Suatu hari anaknya meninggal krn kecelakaan. Untuk nebus rasa bersalah, bapaknya ciptain robot yang mirip banget sama anaknya, yang kemudian jadi Astro Boy. Begichuu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s