Bumer vs Mantri

(Note ini pernah gue posting di Multiply dan Facebook notes hanya bisa di-view secara terbatas oleh contact gue. Sekarang gue share di sini deh, lumayan buat bacaan iseng-iseng dan bahan pemikiran buat emak-emak yang punya anak laki *tarik Maanngggg…*)

Bumer vs Mantri itu kamsudnya adalah Ibu Mertua versus Mantu Putri gitu lho. Kayaknya, di dunia persilatan *halah lebay* udah terkenal banget bahwa yang namanya bumer dan mantri itu bagaikan air dan minyak. Susah banget untuk bisa bercampur menjadi kesatuan yang homogen. Bahkan boleh dibilang, lebih dari 80 persen hubungan bumer dan mantri-nya nggak harmonis. Makanya, potret hubungan bumer dan mantri pun nggak jarang ditampilkan di kisah fiksi. Mulai dari sinetron kayak Cinta Fitri (yang jilid I ya, waktu Maminya Farrel masih nggak setuju sama Fitri itu lho, hihihi.. Hapal gitu gue  :-P) sampe film Hollywood kayak Monster in Law-nya Jennifer Lopez.

*picture’s taken from here *

Ada mantri yang disiksa bumer, atau bumer yang drama queen dan memanipulasi anak laki-laki mereka supaya menyiksa istrinya sendiri. Atau ada juga bumer yang teraniaya oleh mantri-nya yang licik dan jahat. Wah, macem-macem dah. Lumayan bikin ngeper cewek-cewek jomblo yang ngebet mau merit, serta ibu-ibu yang punya anak laki-laki.

Nggak heran kalo banyak masalah rumah tangga yang berpangkal pada ketidakharmonisan antara bumer dan mantri-nya ini. Apalagi kalo sampe dua-duanya tinggal di dalam satu atap. Bisa lho, hubungan bumer-mantri yang awalnya harmonis, setelah tinggal bareng justru jadi ribut melulu. Kayak pepatah jaman dulu yang berbunyi “Jauh bau kembang, dekat bau tahi” *sumpah deh, yang bikin pepatah itu koleksi vocab-nya terbatas banget kali ya?* .

Yang paling kasian ya si laki-laki. Ke sini istri, ke sana emak. Berusaha berada di tengah-tengah, pasti tetep dibilang pilih kasih lah, nggak sayang lah, macem-macem deh. Makanya nih, banyak lho temen gue yang baru merit seumur jagung, memutuskan untuk berpisah karena masalah yang satu ini. Rata-rata nggak kuat jika harus menerima badai emosi setiap hari.

Kalo gue telaah nih *ceileh*, masalah kayak gini biasanya lebih disebabkan karena sifat alami perempuan. Dalam sebuah rumah tangga, perempuan kan biasanya bersifat dominan, maunya mengurus segala sesuatu yang ada, termasuk suami dan anak-anak.

Nah, kalo sampe ada dua orang bersifat dominan dan mau mengurus segala sesuatu berada dalam satu rumah, ya bakalan kayak kapal dengan dua nakhoda lah ya. Apalagi kalo nggak ada yang mau ngalah. Kalaupun satu pihak mau mengalah terhadap pihak lain yang bersifat over dominan, moody, perfeksionis, dan mau menang sendiri, tetep aja nggak bener dan gak fair kan? Kasian lho nasib orang yang ngalahan itu. Huh! *lha jadi emosi *

*picture’s taken from here *

Eh, eh, tapi, seperti gue bilang di atas, sekitar 80 persen hubungan bumer-mantri yang nggak harmonis. Masih ada lho 20 persennya yang rukun dan adem ayem. Contohnya nih, dua orang tante gue dengan bumer-bumer mereka. Mereka tinggal bareng bumer-bumernya selama beberapa tahun dan malah betah plus jadi sayang banget sama para bumer itu.

Tante A, misalnya. Selama tinggal bareng bumernya, dia merasa sangat tentram dan disayang.

“Pas Tante hamil, Umi yang repot cari semua makanan yang bikin Tante ngidam. Padahal Tante nggak pernah minta. Terus, abis Tante melahirkan, Umi lho yang mencucikan sprei atau baju yang terkena darah nifas. Ibu sendiri aja nggak gitu-gitu amat. Kalo Tante ngerasa nggak enak, malah disuruh santai aja. Makanya sampe sekarang Umi udah nggak ada, Tante masih terbayang semua kebaikan beliau. Nggak ada kayaknya ibu mertua yang sebaik dia,” kata si Tante A.

Kalo Tante B, lain lagi. Bumernya itu yang super baik, nyaris nggak pernah marah, dan pengalah. Makanya Tante B sayaaang banget sama bumernya yang lovable dan loving itu. Ada cerita lucu dari sang bumer. Jadi, Tante B ini kan perokok berat. Tapi dia nggak berani ngerokok kalo di depan bumernya, meski sang bumer udah tau. Alasannya, Tante B rikuh karena bumernya nggak ngerokok. Jadilah tiap nginep dan bertandang ke rumah bumer, dia bolak-balik mulu ke toilet buat ngerokok.

Suatu hari, bumernya ngomong, “B, ngapain sih bolak-balik ke toilet? Udah, ngerokoknya sini aja di depan Ibu. Cuek aja lagi, sama Ibu doang ini..” Wakakakak.. Tante B langsung cengar-cengir sambil menahan malu deh😀

Yang menarik nih, dua orang tante gue itu kan sama-sama punya anak cowok. Karena mereka diperlakukan dengan baik oleh bumer mereka, mereka pun bertekad tidak akan memperlakukan mantri mereka seperti bumer-bumer di sinetron.

Tante A, misalnya. Saat seorang mantrinya tinggal bareng di satu rumah dengan dia, dia berusaha nggak cerewet dan nggak kasih komentar macem-macem tentang apapun yang dilakukan si mantri. Bahkan, saat si mantri hamil, dia berusaha menghujani si mantri dengan segala macem makanan yang biasanya diidam-idamkan oleh orang hamil.

Sementara Tante B, saat ini emang belum punya mantri. Tapi, sama pacar anak cowoknya, dia yang asyik banget gitu. Pacar anaknya itu suka diajak nongkrong bareng, disuruh main ke rumah dan diajakin gosipan bareng. Bahkan tante gue ini cuek aja ngerokok di depan pacar anaknya itu. Oh ya, sekarang anaknya Tante B lagi jomblo lho, ganteng lagi. Siapa yang pengen punya cowok ganteng plus camer baik hati nan asyik kayak Tante B?

Hmm… Melihat fenomena kayak gini, gue jadi kepikiran Nadira deh. Kayaknya, kalo Nadira udah gede dan punya cowok, gue harus tau apakah calon bumernya baik dan asyik kayak tante-tante gue atau malah kayak bumer di sinetron. Kasian aja gitu kalo anak gue disakitin hatinya sama bumernya. Lha wong emak bapaknya aja nggak pernah nyakitin hatinya koq.

Trus, kalo gue (khilaf) punya anak lagi dan berjenis kelamin laki-laki, gue berjanjiiii banget, nggak bakal rese, cerewet, dan jutek kayak bumer-bumer di sinetron, kepada istrinya anak gue. Soalnya, siapapun yang merit sama anak gue, berarti dia kan jadi anak gue juga. Masa gue tega sih nyakitin hati anak gue? Kasian ah.

14 thoughts on “Bumer vs Mantri

  1. Tenang mba Dira,,, ibunya Fadly ntar jadi bumer yg baik hati,tidak sombong serta rajin menabung *halah*

    Gw jga gtu mak,kpngen kelak klo Fadly pnya pasangan hidup ga mau bawel, cerewet, rese and serba sok ngatur kehidupan anak laki2 gw. Hehehe urcol nih yeee,,,

    Eh bumer loe sndiri gmn?kok tidak diceritakan *kepo* *abis ini disambit sendal*

    • Aaah… Senangnya mendapatkan jaminan cabumer-nya Nadira baik hati. Tapi ntar peningset dan mas kawinnya yang mahal yaaa *matre nih yeee*

      Soal Bumer gue mah, eenngg.. eeenngg… Ngomongin yang lain aja yuk. Gimana program dietlo Mak?😀

  2. Salah satu alasan aku memilih suamiku karena cabumerku yang sekarang bumerku. Aku juga ntar kalo jadi bumer yang gaul dan pengertian, asal jangan camernya yg kurang ajar aja, kalau kurang ajar keluar deh tandukkku…hi…hi…makanya dari sekarang Rizky kuajarin cewek yg baik itu yg kayak gimana…he..he…contohnya mama…wakakak….

    • Hahahaha.. Kalo gue mah dari dulu selalu dapet cabumer yang mengkhawatirkan Mak. Dulu malah pernah putus pacaran yang udah serius gara-gara cabumernya kurang suka sama gue. Katanya gue kurang sakinah (gak berjilbab, career-minded, dan suka clubbing). Untuuunnggg sekarang udah putus. Kalo jadi merit, bisa sutris gue hihihi..😛

  3. Nice blog post ra!! Gw ngakak pas baca kalo lo (khilaf) punya anak laki… Huahahhahaha!! Berrti gw khilaf dah kmrn punya anak lagih! And kayaknya gw masih mau “khilaf” lagi deh.. Hhahahhaa!!

  4. Udah kalo cari mertua kaya aku aja, baik koook :p
    *menjual diri*
    Ra, budhe gw tuh salah satu mertua teladan, BUAIK, sabar, sampe2 ya mantunya diajak jalan keliling eropa, gak pernah rese samsek, pokoknya juaraaaa!

  5. Ra, ini pemikiran gw aja ya…mungkin ga sih, the so called ibu mertua rese itu DULU (waktu anaknya masih kecil) juga punya niat yang sama persis seperti niatan kita sekarang yaitu “nanti klo gw punya menantu perempuan, gw ngga akan kaya mertua gw yang rese itu” alias dulu juga pernah ngerasain diresein sama mertuanya.

    the same question on another issue also lingers in my head, mungkin ga sih koruptor2 itu dulunya waktu kuliah atau baru masuk kerja juga punya idealisme tinggi dan menghujat tindakan korupsi?

    fenomena apakah ini? *mancing lo buat bikin postingan lagi, mohon analisis advancenya ya neik*
    sadis ye komen gw kok srius amat, haha

    • Kalo gue rasa Met, parents always want what’s best for their children. Dan what’s best itu beda-beda definisinya untuk tiap orang. Dan ortu, apalagi ibu ke anak laki dan bapak ke anak perempuan, tingkat posesif-nya tinggi banget. Jadi, ya gitu deh.

      Kalo koruptor mah, mereka cuma realistis sama tuntutan hidup. Jaman muda, blm ada tanggungan keluarga, mereka bisa idealis. Pas udah merit, apalagi kalo bininya matre, ya sabet kanan kiri dah. Lupa sama idealisme awalnya. Ya gak sih?

      *sotoy :P*

  6. Pingback: Forever Your Girl « The Sun is Getting High, We're Moving On

  7. Pingback: Indah Pada Waktunya « The Sun is Getting High, We're Moving On

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s