Weaning with Love (and Persistence)

Yak, setelah 30 hari, baru deh gue berani posting tulisan ini. Jadi, ceritanya nih, Nadira udah (lumayan) sakses disapih lho. Horeee!! *tepok tangan sambil koprol*

Proses menyapih ini sebenarnya gue mulai sejak dia umur 18 bulan. Bukan dengan memaksanya untuk nggak ninen ya. Tapi sejak umur 18 bulan, Nadira pelan-pelan gue kasih pengertian bahwa sebentar lagi, pas umur 2 tahun, dia harus lepas ninen. Kata-katanya kira-kira begini:

“Tuh, Dede ninen karena masih kecil. Mbak Dira kan sudah besar ya? Anak besar sudah ndak ninen lagi.”

Kalimat itu biasanya gue ucapin sambil liat-liat fotonya Nadira waktu masih bayi dan lagi ninen. Atau pas ketemu keponakan gue, anaknya sepupu gue, yang lagi ninen. Sambil Nadira ninen pun, biasanya gue usap-usap sambil ngomong “Mbak Dira sebentar lagi sudah nggak ninen ya. Kan sudah besar.”

Langsung sakses? Boro-boro dah. Biasanya mah, Nadira pas lagi diindoktrinasi untuk nggak ninen langsung bilang “Ndak!” atau geleng-geleng kepala tanda nggak setuju sambil narik baju supaya ninen lagi.

Sebenarnya sih, mulai 18 bulan itu, Nadira ninen cuma pas mau tidur aja. Yah kalo pas gue libur, tidur siang kudu ninen juga sih. Kalo dia ketiduran, barulah dia bisa tidur tanpa ninen. Pas gue tugas kantor ke luar kota dan luar negeri sebenarnya Nadira udah bisa tidur tanpa ninen. Tapi PR banget buat hubby dan mertua gue untuk nidurin dia dengan cara ngajak main sampe capek atau ngegendong sampe tidur, hehehe..

Dan pulang dari tugas luar negeri itu, kirain sih dia udah lupa ninen, secara gue tinggal lebih dari seminggu. Eeehh, gak ngaruh tuh. Tetep gragas. Terus terang, sebulan sebelum Nadira ultah yang ke-2, gue sempet khawatir, apakah ini bocah bisa disapih pake metode weaning with love atau nggak. Karena koq makin gragas ya? Kalo kata bapaknya sih, jangan-jangan dia tahu kalo waktunya untuk ninen udah hampir habis. Jadi lagi dipuas-puasin gitu. Hahaha.. :-D

Gue sih sebenarnya udah mikir, ya sutra lah, kalo emang pas ultah ke-2 dia belum bisa disapih, nggak apa-apa. Apalagi banyak literatur yang bilang, extended breastfeeding itu nggak bermasalah dan tetap kasih manfaat ke anak. Jadi gue mau pelan-pelan aja nyapihnya karena nggak mau maksa, apalagi pake jamu pahit-pahit, obat merah dll. Segala metode ‘maksa’ itu baru bakal dikeluarin kalo metode weaning with love-nya gak sukses dan gue udah desperado.

Nah, pas 1 Januari, gue iseng tidur pake daster, bukan kostum reguler yakni celana pendek+kaos. As usual, Nadira sebelum tidur minta ninen. Gue bilang aja, “Ini Ibu nggak bisa buka, Nak. Tuh susah kan dibukanya” (sambil nunjuk ke daster). Pan kalo pake kaos, tinggal diangkat aja tuh.

Tentunya, proses ini nggak terlaksana dengan damai-damai aja. Selama 15-30 menit Nadira nangis rewel banget. Gue udah matiin lampu kamar dan pas hubby masuk, gue usir keluar. Jadilah proses ini cuma gue lakukan berdua Nadira. Dia terus-terusan nangis, narik-narik daster, sambil guling-gulingan di atas badan gue yang emang kayak spring bed ini. Setelah itu, mungkin karena capek nangis, dia terus gulang-guling di atas badan gue sampe akhirnya ketiduran. Yes, malam 1 berhasil!

Besoknya, karena nggak gue kasih ninen, dia minta tidur sama MIL gue. Untunglah cuma hari itu aja. Besok-besoknya, sampe semalam, dia tidur sama gue. Seminggu pertama sih masih dengan rewel sambil minta ninen. Selanjutnya nggak rewel lagi, tapi teteepp minta ninen. Tapi kayaknya Nadira tahu, meski dia minta ninen, gue nggak bakal kasih. Jadi mungkin dia cuma iseng-iseng berhadiah gitu mintanya kali ye.

Untuk mengalihkan perhatiannya, gue sering cerita tentang kebun binatang dan rencana mau ke Taman Safari pas dia ultah ke-2 nanti. Proses tidurnya juga unik. Selama seminggu pertama, selain gulang-guling di atas badan gue, dia juga baru bisa lelap pas tidur tengkurep di  atas badan gue. Dadanya nempel dada gue, tangannya meluk leher gue. Mengingatkan gue posisi tidurnya waktu berusia belum genap sebulan dulu *aduh jadi brebes mili :’-)*

Sekarang sih, gulang-guling tetep. Yah hitung-hitung perut dan dada gue ditotok pake jarum seberat 11 kg kali ya. Tapi dia tidur lelap gak di atas badan gue lagi, melainkan di samping gue. Kepalanya bersandarkan lengan gue, dan tangannya meluk badan gue. Mesra banget deh!🙂

Alhamdulillah, proses menyapih Nadira bisa gue laksanakan sesuai keinginan gue. Nggak gampang, tapi Alhamdulillah, nggak susah juga. Dan benar seperti dugaan gue dan nyokap, sehabis disapih, selera makan Nadira jadi gila-gilaan. Beratnya langsung naik 1 kg dan sehari bisa makan nasi 4 kali, belum ditambah roti, puding, kue-kue dan buah. Anaknya proses penggemukan badan, emaknya langsung ikut akupuntur supaya kurus deehhh, hehehehehe..

Tapi meski happy, di hati gue tetap terselip rasa sedih. Perasaan baru kemarin gue konsultasi ke Klinik Laktasi supaya bisa menyusi. Perasan baru kemarin Nadira belajar IMD dan belajar nyusu. Perasaan baru kemarin boobs gue lecet-lecet dan bengkak karena aliran ASI yang nggak lancar. Perasaan baru kemarin gue stress dengan hasil perahan yang minimalis dan bertanya-tanya apakah ASI gue gak banyak-banyak amat karena pengaruh size PD . Perasaan baru kemarin gue ngusap-ngusap kepalanya sambil menyusui dia. How time goes by so fast…

Disclaimer: Tulisan ini bukan nyombong, tapi cuma pengen jadi catatan aja buat gue sendiri dan Nadira kelak. Jadi kalo dia jadi ortu juga, bisa nyontek pengalaman emaknya menyapih dia waktu masih kecil🙂

31 thoughts on “Weaning with Love (and Persistence)

  1. huwaaa gw jd ikutan berebes mili inget Laras. Tiap crita/tulisan ttg weaning with love, sukses bikin gw terisak tp ngumpet2 biar ga ketauan tmn sebelah…
    gw sendiri blm berhasil nyapih Laras, pdhl tgl 16feb bsk Laras tepat 3th. Segala doktrin dah gw terapin, tp ga berhasil. Mgkn gw jg yg blm siap, krn blm ada kebranian/kemauan utk menolak tiap Laras mo ninen. Skrg emang cmn tiap mo bobok aja Laras ninen. Gwnya mgkn yg egois ya mak T_T. Mudah2an bln dpn gw dpt kebranian utk mulai menyapih Laras. Amin

    • Nah itu dia, Mak. Inti dari pengalaman emak-emak lain yang gue baca dan tanya-tanya adalah, kita harus menyiapkan diri kita sendiri sebelum meminta anak melakukan sesuatu. Termasuk menyapihnya. Kalo kita belum siap, atau nggak kuat menolak permintaan anak, sampe kapanpun akan sulit untuk menyapihnya. Gue juga kemarin dikuat-kuatin koq karena kalo nurutin sih, gue maunya kasih ninen aja. Masalah rewel bisa langsung diatasi dan everybody’s happy kan? Yah tapi karena gue berniat kuat, gue tahan-tahanin aja. Alhamdulillah everything went well.

      Ayo Mak Laras, you can do it too!🙂

      • iye mak..kdg gw mikir gw ga siap ama kerewelannya yg nanti bikin Laras n even me ga bisa tidur, pdhl besoknya gw mesti bangun pagi, rempong sendiri n kerja lagi…iih oon bgt yak pikiran gw *tampar2 pipi sendiri*

        doain ya mak biar gw n Laras jg sakses proses weaningnya, jd Laras jg bisa tambah ndut plus emaknya jd kurus lg😀

      • Hahaha.. Kalo gitu ambil cuti aja Mak, kucus buat weaning. Gue soale weaning Nadira kan pas lagi liburan tahun baru tuh. Lumayan ngebantu sih, gak terlalu teler banget besoknya karena kudu ke kantor🙂

  2. tau ngga aku suka mengingat-ngingat masa-masa anakku ninen, rasanya luar biasa setiap sedotan setiap pelukan dan kedekatan kami, ngga ada duanya rasanya. anakku yang pertama berhasil disapih dengan sukses di umur 3 atau 4 tahun ya! pokoknya aku ngga tega banget maklum si kaka ngga terlalu doyan susu kaleng, tapi pas disapih ngga kenapa-kenapa ternyata he..he… anakku yang kedua setahun udah berhenti sendiri ninennya ngga disapih-sapih, tapi kalo ngedot dia suka cubit-cubit sikuku…duduy dia bilang, sampe ketiduran, cuma dua yang punya duduy, mama sama yg momong si Icha, Bapaknya kasih siku biar matanya udah merem langsung huaaaah….bukan…bukan duduy!..hi..hi..

    • Hahaha.. Lucu ceritanya Mak!

      Btw, sebenarnya untuk anak di atas 2 tahun, nggak suka minum susu juga gak apa-apa karena sumber kalsium bisa didapatkan dari makanan lain kayak sayur, daging, keju, yogurt dan es krim. Asal menunya bergizi, Insya Allah anak nggak doyan susu bakal tumbuh sehat koq *ini hasil baca dan diskusi sama ahli gizi yaa :-)*

  3. Huwaaaa….diriku belum berhasil menyapih Dita. Sudah dicoba spt cara mbak. eh besoknya sakit. Kayaknya timingnya yg gak tepat, soalnya habis bepergian. Jadi ditunda deh menyapihnya. Doain ya mbak🙂

    • Iya Bundit, kalo mau nyapih katanya harus cari timing yang pas karena anak harus beradaptasi dan it will create huge problem for him/her. Makanya, kalo bisa proses menyapih itu dilakukan saat normal, alias anak tidak sakit, tidak dalam proses potty training atau lagi travelling. Semoga sukses ya Dita!🙂

  4. Selamat ya ra *peluk*, gw belum berhasil neh weaningnya, mungkin gw juga belum siyap kali ya kl ngeliat uen nangis narik2 baju gw langsung deh kasih aja*toyor diri sendiri* Tapi tetep pasang target paling lama 3 thun deh ( busyet lama amat ya hihi) mudah”an seh bentar lagi selesai. Pingin ikut diet juga biar seksoy seperti mama nadira🙂

    • Bener Jen. Kalo mau nyapih, hal terpenting adalah kita harus menyiapkan diri sendiri, lahir batin. Soalnya dalam proses weaning, lebih banyak anak yang disapih ketimbang anak yang menyapih dirinya sendiri. Jadi kesiapan orangtua, terutama ibu, sangat dituntut. Kalo ibunya belum siap atau nggak tega, ya susah lah yaww, hehehe..

      Gud lak ya bok!🙂

  5. Syasya belum bisa disapih.. malah sekarang kalo dibilangin nyel disimpan buat ade bayi eehh dia bilangnya,

    “nyel bayeng-bayeng aja dengan ade, kakak syasya disini (nunjuk PD kiri), ade bayi disini (nunjuk PD kanan)”

    hyuuuuukk.. apalagi sekarang gw dalam seminggu cuma ada 3 hari di Jkt, ampuuun deh kalau gw lg dirumah…makin kuat nyel nya…ga ada waktu luang sedikit pasti udah nemplok, buka kancing baju, kalau gw pk daster itu daster diangkat aja dari bawah keatas biar dia bisa nyel…

    tampaknya bakal masih lama deh ini weaning nya… huhuhuu.. selamat ya mba n nad..sudah melewati masa2 weaning with love..

    • Hahaha.. Pelan-pelan aja Del. IMHO, dan kalo bisa, jangan bilang harus berhenti nyel karena ada Dede ya. Bisa-bisa Syasya nanti kesal sm adiknya karena bikin dia harus berhenti nyel. Ini menurut gue lho. Kalo menurut ilmu psikologi gimana?

      • yu bener bgt mba.. memang kalimat itu bisa memunculkan sibling rivalry.

        nahh awalnya gw juga ga berani ngomong gt mba. tapi setelah gw perhatiin koq Syasya kalau menolak sesuatu misalnya ga mau makan, alasannya mam na disimpan buat ade bayi aja; atau dikasi sesuatu apapun itu, dia suka bilang ini nanti disimpan buat ade bayi aja.

        dari situ gw nekat bilang, nen nya disimpan buat ade bayi aja..eeehh dia malah ngajak bareng2.. hihihi tak bisa berkata-kata lg gw..

        yah akhirnya gw pasrah aja deh.. kondisi gw juga blm memungkinkan untuk memisahkan Syasya dengan “nyel” nya (baca:ga tega). lgpl kalau gw lg ga ada syasyanya juga ga pernah smp sakau sama si nyelnyel..

        jadi entah kapan weaning with love nya akan terlaksana…hihihi..

  6. first of all, salam kenal ya mba ira and congrats for your succeded weaning with love. Btw, aku jg lagi mau proses menyapih. anakku april ini 2thn. nice sharing… jadi belajar banyak. Tapiii… mau nanya sesuatu yg dari dulu mengganjal nih di kepalaku…. ng… klo disapih gitu, apa dadanya gak bengkak nyut nyut gitu ya mba? soalnya dari yg biasanya produksi susu terus, dan lalu gak diminum si anak, selama ini pasti bikin nyut nyut… Duh,, maaf ya klo nanya nya agak ngawur. Beneran penasaran soalnya.
    Kindly share ya, mba. Thank you.

    • Kalo gue sih Alhamdulillah nggak bengkak ya jeng. Mungkin karena emang produksi ASI gue udah nggak banyak, atau bahkan nyaris gak ada sejak gue tinggal Nadira ke luar negeri selama seminggu.

      Tapi kalo menurut adik gue dan temen-temen gue, bengkak itu wajar. Mending dikompres dengan air hangat aja supaya menghindari pembengkakan. Kalau bengkaknya parah, diperah sedikit aja supaya nggak sakit. Gitu kira-kira ya. HTH🙂

      • oooooh.. gitu toh.. dan selama kita gak ngasih lagi ke anak (dirangsang utk produksi), pelan-pelan bakal stop produksi bukan?
        sip siipp… of course it helps a lot!
        makasih banyak, mba ira.🙂

  7. dulu anak ke-2 nyapihnya *maksa* karena lg hamil jg jd ga’ weaning tp pake balsem..weee pedes dan kebayangnya ampe sekarang ma dia -_-‘..yg ketiga ini pengen bgt pk metode ini cuma klo pas bangun malam yg repot,Nadira suka bangun malam ga’?kl suka, biasanya gmn Mb? 2th-nya ntar bulan April siy, jd msh ada waktu buat ngasih ‘sugesti’ kya dirimu yaaa “bentar lg mau 2 th bla bla..tq y

    • Nadira dulu pas masih ninen juga suka bangun malem Mbak. Nah, pas hari 1 disapih, dia tetep bangun malam dan minta ninen, mungkin karena haus. Jadilah di kamar gue selalu siapin air putih segelas. Jadi begitu dia bangun dan minta ninen, gue sodorin air putih. Kenapa nggak susu? Karena gue nggak mau giginya karies, kayak gue di masa kecil, hiikkss..

      Gud lak ya Mbak dengan proses nyapihnya🙂

  8. Naah skrg gue juga udah mulai ngomong gt ke Zahra kalo dia udah gede dan ntar udah ga nenen lagi. Tp masih bengong sih, kynya blm ngerti😀
    Eh sumpeh lo abis disapih makannya jadi banyak? wuiihh moga2 zahra juga yaaaa… aku sangat menantikan zahra makan gragas.. *komat kamit*
    Heibat mbak Nadira pinter ya udah ga ninen.. minta adik ke mama mbak.. hihihi..

  9. Ai ai..salam kenal ya Ra..br ‘mampir’ ke blog ini,iihh gokil abis ya Mak! Gw sakses nyapih pas Shafi 3th (mgm,selain krn dah klamaan,siap2 mo msk playgroup)..itu jg 2mgg-an,ga bhasil Mak weaning by love jd emaknya agaga ‘curang’ (pake homemade ‘liquid’ aka ekstrak kulit apaaa gt,lupa bo,beli di supermarket di bagian herbal gt..gw uleg,campur air,masukin ke spray bottle kecil jd pas minta mimi,gw balik bdn semprotin tuh cairan..mukanya lucu,pahit bgt siy hihihi *gininihmommyygdesperado*
    Tp kok,skrg dia suka pegang2 mimi yah?baru2 aja nih..(skrg Shafi dah TK A)..gmn dong?

    • Ah sama Maakk.. Nadira juga sampe sekarang masih hobi pegang-pegang ninen ibunya. Mungkin kangen kali ya. Yah namanya juga dulu dia nyusu dari situ, hehehe.. Diingatkan aja kali ye, kan malu tuh kalo udah gede masih pegang-pegang🙂

  10. Pingback: Berhasil, Berhasil, Berhasil, Hore! « The Sun is Getting High, We're Moving On

  11. Pingback: Curcol EEB « The Sun is Getting High, We're Moving On

  12. Pingback: Sorry, I Don’t Do Mornings « The Sun is Getting High, We're Moving on

  13. Salam Kenal mom.
    Aku puspita mama Rakha
    Saat ini aku juga sedang belajar untuk WWL. Rakhaku saat ini sudah 19 bulan dan masih aktif ninen kalau mau tidur dan pada saat aku sedang libur kerja.
    Memang ada beberapa syarat yang aku ajukan untuk Rakha yaitu kl ninen hanya bisa didalam kamar dan dimobil papa. so far semua ini berjalan dengan baik. masih harus berjuang untuk antar tidur tanpa ninen.
    Semoga pada saat Rakhaku 2 tahun WWL pun bisa terlaksana.

    • Amiin Mbak Puspita. Mudah-mudahan sukses ya WWL-nya. Just keep in mind that we have to be persistent. Soalnya banyak proses WWL yang gagal gara-gara si ibu nggak tegaan. Padahal persistence ini penting banget, sekaligus “kasitau” anak, we are the one who makes decision as parent, not them🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s