To Bully or To Be Bullied, That Is (Not) The Question

Judul posting ini terinspirasi dari salah satu dialog di drama Hamlet. Canggih yak? Hakhakhak. Padahal zaman kuliah dulu, tiap mata kuliah Drama, kepala rasanya pening banget. Maklum, gak bakat terjun di dunia teater nih. *Maap Pak Yudi dosenku, kamu terlalu canggih sih ngajarnya, otak sayah yang minimalis ini nggak nyampe :-P*

Halah, koq ngelantur. Jadi begini, gue mau nulis tentang peristiwa bully yang dialami seorang sepupu. Sepupu gue ini, let’s call her A, sekolah di sebuah SMP swasta yang cukup elit di daerah Bekasi Selatan. Meski udah SMP, kelakuan si A kayak anak kecil. Maklum, anak bungsu dan umurnya terhitung jauh dengan kakak-kakaknya serta sepupu-sepupu lain kayak gue. Jadi dari kecil dia emang sering jadi ‘mainan’ kita, buat dikitik-kitik, digendong-gendong, disayang-sayang. Gitu deh.

Pas masuk SMP, sifat childish-nya kayaknya sih belum hilang. Padahal, you know dong, anak SMP kan harusnya udah mulai sok tau kayak anak gede gitu. Trus, oleh temen-temennya, si A ini dianggap garing. Jadilah dia sasaran empuk untuk dikerjain temen-temennya.

Yang paling parah kejadiannya baru-baru ini. Suatu hari, si A gak ikut pelajaran olahraga karena sakit. Dia kemudian memilih duduk di kelas, sambil bikin PR. Tiba-tiba, empat orang teman sekelasnya, laki-laki semua, datang dan menjerat kepalanya dengan net basket (itu lho, ring basket kan bawahnya ada jaringnya. Nah itu yang dipake). Setelah itu, mereka mengencangkan net di kepala si A sampai tercekik dan menarik serta melepar A hingga jatuh. Trus, si A dilempari celana dalam milik salah satu dari mereka. Yang paling parah lagi, semua kejadian ini DIREKAM DENGAN VIDEO HANDPHONE!

Sepupu gue nggak berani ngomong ke siapa-siapa karena diancam. Tapi, namanya juga bocah, para pelaku bully itu memamerkan aksi bullying mereka ke si A kepada teman-teman di sekolah. Untunglah ada satu teman yang mengadu ke wali kelas hingga akhirnya empat cowok ingusan itu dipanggil dan diskors 1 bulan. Handphone yang digunakan untuk merekam ditahan.

Tante gue dan kakak-kakak si A tentunya marah besar. Normal lah ya. Yang aneh, orangtua dari empat bulliers itu juga protes karena anak mereka diskors dari sekolah. Speaking of good parenting? D’oh!!!

Gue gemes banget dengan segala aksi bullying kayak gitu. Nggak usah menyangkut sodara deh, kalo kejadian sama orang lain juga gue bete. And, as far as I know, aksi bullying ini rata-rata dilakukan oleh mereka yang merasa ‘lebih’ dilakukan pada mereka yang yang ‘kurang’. Kategorinya gimana? Semua sangat relatif. Bisa dari sisi kecantikan, popularitas, kekayaan, hingga prestasi di sekolah. 

*picture’s taken from here* 

Aksi bullying ini juga bikin peer pressure semakin kuat. Supaya gak di-bully, anak-anak jadi ‘maksa’ untuk bisa sekeren teman-temannya, secantik teman-temannya, punya gadget terkini yang juga dimiliki teman-teman sekelasnya, bahkan menraktir teman-teman atau memberikan ‘setoran’ kepada para bulliers di sekolah.

Sependek yang gue tahu sih, peer pressure dan bullying lebih kerap terjadi di sekolah dengan latar belakang finansial homogen alias swasta kelas menengah atas. Jadi, kalo ada yang beda sedikit (nggak punya BB  atau sepatu Puma misalnya) akan dianggap beda. Later on, kalo anak itu gak bisa keep up dengan pergaulan di sekolahnya, akan dijadikan bulan-bulanan.

Pengalaman gue, karena gue dari SD sampe kuliah di sekolah negeri yang latar belakang siswanya macem-macem, aksi bullying nyaris nggak ada ya. Peer pressure memang tetap ada, tapi nggak parah-parah amat. Nah kalo denger kisah teman-teman yang sekolah di sekolah swasta elit, kayak sepupu gue si A, ternyata bullying emang ada. Berawal dari anak itu sepatunya jelek, atau mukanya ada tompel, atau rambutnya kribo, atau badannya terlalu gendut, bisa panjang dan menjadi kisah tragis.

Temen gue cerita, dulu dia sekolah di sebuah SMP elit di daerah Duren Tiga. Ada seorang temannya, cewek, yang gendut dan dikata-katain raksasa atau gergasi.  Sering dikerjain pula, just because of her body. Nelangsa banget kan dengernya?

*picture’s taken from here *

But anyway, just like I wrote here, peer pressure, and I’m quite sure bullying too, happens at all stages of age.  Dari TK, SD, SMP, SMA, Universitas, kantor-kantor swasta atau instansi pemerintahan, sampai institusi politik. Apalagi kalo dari kecil sudah terbiasa mem-bully orang, bisa jadi akan terus terbiasa sampai dewasa. Kalo terbiasa jadi korban bullying, bisa jadi saat dewasa dan punya power, dia akan membalas dendam kepada orang-orang yang less powerful compared to him. Lingkaran setan ini pun nggak akan kelar-kelar.

Mau di lingkungan nyata atau di lingkungan maya, bullying does exist. Jadi kalo nggak suka di-bully, ya jangan mem-bully orang dong. Istilahnya, kalo gak suka dicubit, jangan mencubit orang lain, ya tokh? Intinya kayak judul postingan ini, to bully or to be bullied, that is (not) the question. Lo jadi korban atau pelaku bully, tidak jadi masalah. Yang penting adalah gimana kita bisa keluar dari lingkaran bullying itu dan memotivasi lingkungan sekitar untuk melakukan hal yang sama, terutama orang-orang tercinta.

Ke anak-anak, mungkin kita bisa mengajari sejak awal, sekaligus mempersiapkan diri mereka supaya enggak jadi korban bully di sekolah. Kalo terpaksa, masukin ekskul bela diri kali yeee… (niatan gue ke Nadira  nih :-P). Dan juga sebagai ortu, kalo anak ternyata jadi bullier di sekolah, harus ditegur dan diberi pelajaran. Jangan kayak ortu bocah-bocah yang nge-bully sepupu gue itu ya.  Udah tau anak salah koq malah dibela sih *gemes pengen nampol*

Lagi pula, menurut gue nih, daripada nge-bully orang, mending kayak gue deh, mem-bully diri sendiri hehehe…

11 thoughts on “To Bully or To Be Bullied, That Is (Not) The Question

  1. heuu serem ya mba..
    Imho, anak2 itu nge-bully juga krn ada contohnya. Salah satunya dr tontonan..liat aja sinetron2 buat anak2 dan para abg. Pasti ada yg kisah dmana d sekolah itu ada geng yg isinya si populer yg serba wah dan menindas si lemah.. Kebencian juga dpertontonkan dgn vulgar, “tips/ide” untuk melakukan kejahatan dr kejahatan anak2 smp ortu juga dgn mudah didapat dr sinetron.

    Nah, ponakan gw skrg sekolah d sebuah SD negeri yg biasa aja (bukan sd negeri elit) d kota Bandung. Saat kelas 4, dia jd anak baru d SD tsb. Dia jg jd korban bully d sekolahnya krn logat dia dianggap aneh (pindahan dr kalimantan) oleh teman2 nya. Cuma ga separah sepupunya mba siy, ponakan gw “cuma” ditarik2 rambutnya, di dorong smp jatuh, rambutnya dtempel permen karet..yah bully ala anak SD gt. Tp untungnya ga berlangsung lama krn sepupu gw sbg ortu langsung lapor k pihak sekolah..tp ya gt deh, anak2 itu ga d hukum apa2 cuma dpanggil aja k kepala sekolah.

    Jd ortu zaman skrg makin berat ya mba..kebayang ga siy, zaman anak2 qt sd nanti, bully nya makin canggih.. Bener kata mba, qt sbg ortu harus mempersiapkan anak untuk menghadapi situasi spt itu..

  2. waktu sekolah aku pernah di bully, aku jadi mikir kenapa aku yg di bully kenapa ngga si A, si B, si C. Lama-lama aku mikir pasti ada sesuatu yg lebih dan spesial dari aku yang membuat mereka terancam, sedang teman-teman yg lain mau nurut mereka, ngikut mereka. Akhirnya aku mengambil kesimpulan orang yg suka membully itu ngga punya kelebihan apa-apa selain sikap pengecut, apalagi percaya diri rata-rata rendah. Mereka takut berkompetisi dan kebanyakan bermasalah dalam pelajaran. Cara menutupinya ya membully orang lain biar kelihatannya mereka superior dibanding yang lain.

  3. aduuuh… aku esmosi jiwa nih!!!
    waaah.. mendingan ya, anak2 kayak gitu dimasukkin ke lembaga permasyarakatan, atau ga disuruh melakukan kegiatan sosial apa, biar mereka tuh kapok. Hiii.. masih SMP aja belagu, gimana kalo udah gede. Kacauu!!!

    Btw, untuk emak2nya anak2 itu , pls deh.. didik anak yang bener. Kalo gw jadi emak2 tersebut, yang ada tuh malu banget, kok ya jadi ibu ga bisa didik anaknya dengan baik. Kalo bisa anaknya ditaro di pesantren, keluar dari sekolah. hiiy..

    *ngomongnya sambil berapi2*

    • Makanyaa… Gue tuh gemes bgt sm ortu bocah-bocah itu Mak. Bukti-bukti udah ada, eh koq masih pada komplain anaknya diskors? Katanya sih, mereka orang kaya yang penting gitu. Blah! Sotoy banget, gondok!

  4. Kalo gw jadi emak sepupu loe, yang ada gw ngamuk kali ye sama emak-emak yang bullying itu. Tapi memang kadang kalo udah tau salah, masih juga defensif malah lebih galak tuh emak-emak.

    Beneran nih, gw pikir tadinya bully-ing itu hanya di masa-masa abegeh lho. Tapi ternyata makin ke sini gw perhatiin bully-ing gak kenal usia, gak kenal strata pendidikan, gak kenal dunia nyata-maya-maupun dunia ghaib.

    Semua kembali ke karakter dan keimanan masing-masing buat milih…

    • Beneerr Kakak Indah. Sekarang tinggal kitanya aja yang milih, mau nge-bully or justru jadi bulan-bulanan orang yg hobi bullying? Inget, apapun yang kita lakukan, akan dicontoh anak kita. Jadi ya, sebisa mungkin kasih contoh yang baik kali ya dgn menjauhi segala per-bulyy-an itu🙂

  5. wah baca ceritanya, jadi geregetan buanget deh…….. pokoknya setuju deh mba kalo kita harus menjaga lingkungan kita agar jauh dari bullying. pokoknya STOP BULLYING dimana pun dan kapan pun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s