Blast From the Past

*first, I’ve got to warn you, this posting is very very unimportant. It’s not related to family or children issues you’re looking for. So just skip this, ok?*

Curiosity could kill a cat. Begitu kata pepatah. Well, it’s very true, I guess. Soalnya gue pernah menjadi korban keingintahuan seseorang yang begitu besar. Although her curiosity didn’t kill me, but it annoyed me so much.

Jadi, sekitar 8 tahun lalu gue yang lagi asik-asik meliput persiapan konser F4 di Kemayoran (Gosh, I’m that OLD!), tiba-tiba dikejutkan oleh sebuah sms. Isinya mengabarkan kalo mantan gue, yang baru putus 4 bulan lalu setelah pacaran 3 tahun, sudah menikah. Gue nanggepinnya datar karena nomor itu nggak gue kenal. Dan pas gue reply, nggak dibalas. Gue trus sms si mantan dan mengucapkan selamat.

It didn’t stop there. Dimulailah hari-hari gue dengan banyak sms dan phone calls yang intinya sih, berusaha meng-intimidasi gue dengan pernikahan si mantan. Sejujurnya, saat itu, patah hati gue belum sembuh. Ya gimana ya bok, udah pacaran serius dan planning mau merit trus putus, kan nyesek juga. Tapi gue pura-pura gak cemen, santai aja nanggepin itu ‘teror’.

Ternyata, si peneror itu juga telpon ke rumah, tapi jam telponnya aneh. Pagi-pagi buta lah, pas gue belum bangun. Atau siang-siang pas gue kerja. Suatu hari, kebetulan gue ada di rumah. Ya ngobrol lah gue sama dia. Kebuka deh identitasnya. Peneror gue adalah istrinya mantan gue.

Intinya sih, dia pengen tanya-tanya tentang mantan gue dan why we broke up. She sounded a bit desperate because her hubby was very discreet in revealing himself to her. Ternyata, mereka merit sebulan setelah gue putus, setelah berkenalan cuma 2 minggu aja. 

Yang ngeselin, setelah gue sok baik hati kasih saran-saran supaya sabar, bla-bla-bla di telpon, besok-besoknya dia masiih terus neror gue. Aneh-aneh dan childish pula caranya. Suatu pagi, ada lho sms ‘nyasar’ ke hape gue yang berbunyi: “Eh lo dimana? Gue lg nginep di rumah si X (mantan gue) nih, bantuin dia bakar-bakarin foto dan  barang2 dari Ira. Ke sini yuk!”. Lain kali ada juga sms “nyasar” dari si bini yang berbunyi: “Nanti jadi ngaji nggak? Aku pengen konsultasi tentang hukum rajam bagi para pezinah nih soalnya suamiku pernah berzinah sama mantannya.”

Bookk…. Pengen gue lakban mulut tuh orang!

Langsung deh gue forward semua sms-sms aneh itu ke hapenya + hape suaminya, sambil tanya “Maksud sms ini apa ya?” . Eh diana malah marah-marah membabi buta, ngancem aneh2 dan memutarbalikkan fakta bahwa gue yang neror. Trus, teror-teror tambahan pun mulai berdatangan. Nah, saat itu, kebetulan gue udah punya pacar baru yang lebih tua dewasa. Gue minta tolong dia aja untuk menyelidiki. Bener kaan.. Ternyata teror-teror baru ini datang dari teman dan sodara-sodaranya tuh perempuan.

Ih, sebal-sebal-sebal!

*picture’s taken from here *

Tapi setelah gue telaah lebih lama (kebiasaan orang Aquarius gini nih), jadi kasian juga sih sama tuh perempuan. Dia merit dijodohin sama mantan gue. Si mantan ini emang lumayan banyak dilirik lah di kampungnya sono karena keluarganya berasal dari golongan terpandang yang sukses. Jadi banyak ortu yang nepsong mau ngejodohin anak perempuannya sama dia. Dulu pas masih pacaran sama gue, si mantan emang pernah cerita ada satu ibu2 yang getool banget mau besanan sama emaknya. Mungkin itu ibunya si perempuan kali ye?

Nah karena dijodohin, mungkin si perempuan ngerasa parno sendiri. Apalagi, mantan gue itu tipe cowok yang tertutup dan susah jatuh cinta. Jadi, kalo dia setuju disuruh merit sama perempuan pilihan ortunya, nggak berarti dia cinta sama perempuan itu. Dan si cewek ini masih ABG banget waktu dia neror-neror gue, plus kayaknya sih nggak pernah pacaran dan kenal lelaki sama sekali. 

Sekarang gue nggak tau deh gimana nasib tuh perempuan dan suaminya. Tapi sih kalo menurut teman-teman gue (yang herannya selalu hobi update kabar mereka ke gue tanpa ditanya), si perempuan masih feel insecure. Ini terbukti kalo pasangan itu ketemu teman-teman gue, langsung deh si perempuan pasang muka jutek. Penampilannya? Temen-temen gue bilang “Tenang Ra, lo mah jauuuhh lebih sophisticated koq” *ini fakta yang sungguh PENTING untuk ditulis karena jarang-jarang gue bisa lebih sophisticated dari orang lain! :-D*

Oh ya, gue paham sih keparnoannya tuh perempuan. Karena, buat gue, nggak ada yang lebih parah dari perselingkuhan pasangan dengan mantan atau seseorang dari masa lalu. Kenapa? Karena artinya, meski sudah bersama kita, pasangan belum bisa melupakan mantannya tercinta. Kalo gitu, posisi kita selama ini dianggap apa dong?

Tapi berhubung gue yang jadi korban teror tuh perempuan padahal gue nggak pernah berusaha menggoda mantan gue, rasa-rasanya gue nggak perlu simpati ke dia deh ya *cari dukungan :-P*

28 thoughts on “Blast From the Past

  1. Hahaha gue malah suka feel sorry ama insecure wife kayak gitu ra.. apalagi dia istrinya mantan. Gue pernah dijudesin di telpon di hina2 pake kata2 yang gak pantas, dan gue cuma bengong.. apa pulak gue gak ngapa2in hahaha..

    kasian loh cape punya hati dengki kaya gitu.. kita aminin aja biar jadi pahala buat kita ya😛

  2. poor wifey, hehe…n sing sabar ya Ra,,

    oot ya, kalo gue suka sebel sama pacar/istri yg suka nanya2 atau cari tau ini itu ttg ‘pribadi atau masak lalu’ pacarnya ke temen2 pacar. i mean, ngapain pacaran klo ngerasa insecure kyk gitu. -__-‘

  3. Aah kalian mah mending diteror istri mantan pacar. Lah gw diteror sama istri temen gw. Mending kece tuh temen gw sampe segitunya takut gw rebutin. *nepok jidat*

    Gw belum pernah sih diteror pacar para mantan gw. Mantan pertama, sejak gw putusin 5 tahun yang lalu, gak pernah pacaran lagi. *kayaknya dese gak bisa nemu cewek se-so sweet gw kali ye :p*

    Pacarnya mantan pacar gw yang kedua gak berani neror gw…Udah minder duluan kali ye…*lagi-lagi narcist* huahaha…

  4. mantan gw juga gitu tuh, misterius, tertutup dan susah jatuh cinta. Putus sama gw, gara2 dijodohin sama orang tuanya. Ga worthed banget cowok kayak gitu, ga punya pendirian. Gw cari cowok lain aja, yang lebih punya pendirian dan memperjuangkan cintanya buat gw. Gw merit, eh ga lama dia putus sama tunangannya. Ga nikah2 sampe gw udah nikah + punya anak. Info terakhir dia nikah sama abg, beda 11 tahun aja. Hehehe…

    • Huahahaha.. Kalo kata temen2 sih, si mantan gue itu looks very unhappy dan kuruuss banget. Kasian juga sih dengernya kadang2. Tapi itu kan keputusan yang dia ambil, bukan? *sok wise hehehe..*

  5. Hihihi seru ceritanya, eh sorry cerita diteror kok seru ya😀. Kalau menurut saya, ngulik2 masa lalu suami dengan mantan mah cari perkara dan nyusahin sendiri aja. Yang lalu biarlah berlalu, yang penting suami sdh syah jd milik kita. Ya nggak?

    Kalau soal diteror, saya pernah juga tuh diteror sama istri temen. Lha wong saya gak ada apa2 sama suaminya kok nelpon neror gitu. Saya geletakin aja tuh HP saat dia nelpon hehehe😀 . Habis itu suaminya minta maaf ke saya dan ngejelasin kalau istrinya memang lagi stress berat krn lama belum dikaruniai anak. Saya jadi memaklumi deh. Takut juga kan suaminya selingkuh gara2 itu. Alhamdulillah setelah adopsi anak dr saudaranya, mereka diberi amanah punya anak sendiri. Hehehe kok jadi OOT ya😀 Sorrry…😛

    • Kalo masalah teror, aku sering bgt Mbak. Mulai dr istrinya mantan, pacarnya teman sampe orang gak dikenal. Maklum, waktu itu jojoba, jomblo jomblo bahagia. Jadi mungkin dianggap ancaman kali ya. Sekarang sih mudah2an amaann🙂

  6. Omong2 teror gw jg pernah di teror sm istrinya temen kuliah gw. Pdhal gw nawarin kerjaan ama suaminya eh, dipikirnya gw godain suaminya. Sampai dtg marah2 ke kantor gw. Bikin malu aja deh. Untung aja blm masuk kantor udh di halau sm satpam gw yg garang, dan gw diselametin ke basement dulu. Tragis yak! Sampai temen gw itu dan bapak si cewek itu dtg minta maaf ke gw krn istrinya yg cemburuan. Belum lg teror lewat tlp. Maksut baik malah jd ketiban malu. Mending suaminya ganteng cuih ☺ ☺

  7. Pingback: Gara-Gara Internet (2) « Our Diary

  8. wah baru baca nih crita menghebohkan ini, pasti waktu itu rasanya jengkel, marah, bete, dll ya ra?
    gw jg pernah seh ngalamin masa2 penuh teror, tp waktu itu justru diteror ama mantannya laki gw, pas masa2 menjelang mo merit. anehnya dia yg mutusin tp begitu laki gw menjalin hub ma gw *ceile*, eh dianya ga terima n malah neror. sampe bikin crita dia bunuh diri segala (-___-“). sampe awal nikah masihlah dia agak ganggu, tp lama2 dia capek juga. Alhamdulillah. Jgn sampe deh gitu lagi

    • Heh, cerita bunuh diri? Capek deehhh…

      Btw, kalo di kasuslo, wajar Rin. Dia ngerasa sbg orang yang ‘kalah’ dalam memperebutkan lakilo. Jadi dia neror lo yang udah jadi pemenang. Nah dalam kasus gue, jelas-jelas tuh pereu udah ‘menang’, eh koq insecure banget masih neror gue yang ‘kalah’? Sebel.

  9. Pingback: First Cut is The Deepest (2) « The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s