ART From Hell

Abis baca sharing tentang ART (Asisten Rumah Tangga) dan Nanny di milis NCC, gue jadi geram sendiri. Gimana nggak? Tingkah ART zaman sekarang emang ajaib-ajaib banget ya. Malah saking ajaibnya, bisa bikin esmosi dan stress sendiri.

Kisah para anggota milis bervariasi. Mulai dari ART-nya bermulut comel, alias suka jelek-jelekin majikannya sendiri ke tetangga. Bilang nggak dikasih makan lah, disuruh kerja non stop lah, suka dipukulin lah, macem-macem deh. Yang ada kan majikannya yang mendapat stigma jelek di perumahannya karena terkesan suka menyiksa ART. Padahal kenyataannya berbeda 180 derajat dari apa yang digembar-gemborkan si ART.

Kemudian, ada lagi kisah tentang ART yang suka nyolong dan sering menghabiskan makanan orang serumah. Ini nyebelin banget, tapi rata-rata para Ibu agak menolerir (terutama yang suka menghabiskan makanan) asal kerjaannya beres, rapi dan sayang anak-anak.

Terus, ini nih yang paling common dialami emak-emak termasuk gue, ART ABG yang datang ke Jakarta tanpa niat kerja. Mereka kayaknya cuma pengen liat Jakarta, dan pas tau pekerjaannya ngapain, langsung minta pulang. Gue pernah tuh dapet yang kayak gitu. Dijemput Senin, Rabu subuh minta pulang. Alasannya, bapaknya sakit. Tapi bilang ke mertua, adiknya sakit. Pokoknya gak konsisten deh. Bete.

Oh ya, selain itu yang dikeluhkan ibu2 mengenai ART ABG biasanya adalah hobi mereka main telepon dan genit. Ada tuh ibu2 yang cerita, ART barunya 2 orang, baru kerja 1 hari udah sukses ‘ngumpulin’ tukang ojek di depan rumahnya. Koq bisa? Soalnya mereka pake tank top + celana pendek sambil ngasuh anak majikan ke taman komplek *tepok jidat*

Sementara sepupu gue pernah dapet ART yang gue rasa kembar siam sama handphone-nya. Keponakan gue gak diawasi karena dia sibuk teleponan. ART-ART lain yang kerja di rumah itu ikut kesal karena meski ada tambahan ART tapi beban kerja mereka nggak berkurang.

Ada juga yang dapet ART borju. Minta dikasitau cara bikin akun facebook dan twitter, bikin rencana liburan ke Singapura sama temen-temennya plus cari-cari hotel murah di sana, sabun maunya sabun cair bukan sabun batang supaya kulitnya nggak kering dan pertanyaan di hari 1 kerja adalah “Mal paling dekat dari sini dimana ya, Bu?” *gubrak*

Nah, dari semua itu, yang paling parah menurut gue adalah kisah para ART atau nanny yang lalai dan galak terhadap anak yang harus mereka asuh. Ada yang mencampur susu bayi dengan baby oil supaya si bayi nggak terus-terusan minta susu. Ada yang mencampur susu bayi dengan rinso gara-gara kesal habis diomelin sama majikannya. Alhasil si bayi sampai diopname di RS.

Dan yang sukses bikin gue mewek adalah kisah seorang Ibu tentang ART-nya yang hobi sms-an. Suatu hari anaknya mengadu “Mah, empel-empel” sambil nunjukin jempolnya yang tercuil dagingnya. Rupanya si anak kesetrum smp jempolnya begitu saat ibunya kerja. ART-nya? Ya lagi enak-enakan sms dong😦

Ada juga beberapa ibu yang sering menerima pengaduan dari anak-anaknya tentang pengasuh mereka. Rata-rata anak-anak ini mengadu bahwa pengasuh mereka judes, galak, suka marah-marah, etc. Tapi sayangnya, para ibu tidak serta merta percaya dan lebih memilih percaya pada si ART karena di hadapan mereka, ART-ART itu manis dan sayang pada anak-anaknya. Mereka baru percaya setelah ada pengaduan dari tetangga atau kerabat dekat yang memergoki ART bertindak kasar pada si anak. Duh!😦

Asli, serius, gue jadi parnoooo banget. Soal ART belagu dan ngeselin hati sih, sutra lah. Itu biar jadi makanan gue, hitung-hitung naikin tekanan darah gue yang rendah supaya bisa normal. Tapi kalo sampe si ART menyakiti anak, I can’t tolerate that. Gue bahkan nggak tega meski hanya bayangin aja. Secara, anak adalah titipan Tuhan ke kita. Masa kita titipin lagi ke orang asing yang jahanam, meski hanya untuk beberapa jam dalam sehari?

Ah, jadi pengen resign kerja deh kalo gini, hikkss…. Or is there anyone who has Marry Poppins’ number?

18 thoughts on “ART From Hell

  1. Kakak gw dulu ikut seminar nannya 911 bersama nanny stella itu yang datang ke Jakarta. Kata kakak gw si Nanny stella ini terkaget2 mengetahui bahwa orang2 indonesia ko berani/mau menitipkan anak2 ke so-called ‘nanny2’ (ya ART ABG, ya BS dari ART…etc) yang tidak punya pendidikan khusus menjaga anak yet we trust them and leave our beloved to them. Padahal emang bener anak adalah titipan Tuhan yang harusnya dijaga sebaik dijaga orang tuanya jika kita kerja.

    Pada akhirnya banyak cerita2 seperti ini yang sebenernya ya mungkin ga akan terjadi jika pada dasarnya mereka qualified untuk menjadi nanny in the first place😦

    Ini salah satu alasan gw ga move2 out dari rumah orang tua ra, selaen ga dibolehin hahaha tapi karena emang bener walo sekarang punya BS, tapi i dont trust her as much as i trust my mom or my aunt to take care of Nara.

    Jadi panjang 0_0 semoga yang terbaik deh untuk lo yaaaaa

    • Iya Nis. Makanya gue ngerasa blessed banget ortu dan MIL sama-sama di Jakarta. Jadi bisa titip supervise pengasuhnya Nadira. Gue jadi inget ucapan seseorang *lupa nemu dimana*:

      Ibu keluar rumah untuk cari duit dan memaksa anak umur 16 tahun untuk jadi ibu penggantinya di rumah, tanpa pendidikan yang proper atau latihan. Jadi kalo ada kejadian macem begini, siapa yang mau disalahin?

      Bingung jadinya euy😦

  2. Merinding baca ini.. Gw jg ga pernah ninggalin anak ama si mbak aja.. Senewen gw.. Harus ada neneknya atau tantenya juga di rmh, baru gw berani ninggalin.. Gw sih udah confirm banget ga kerja deh.. I really do love being a stay-at-home mom.. Minta gaji ama si hubby aja.. Hahhahaaha!

  3. heuuu..jd ikut emosi bacanya mba.. Itu jg salah satu alasan gw ga ikut hubby k bdg..kl gw ikut k bdg mau ga mau harus beresin kuliah yg mana syasya pasti dtitip k art.. Huhu..demi keamanan n kenyamanan anak, gw memilih lama lulus dan LDR..

  4. Aduh..crita2 ART/BS sll bikin perut gw senep T___T
    Lucky you mak, ortu n mertua ada di jkt. Kl gw nyokap n mertua di luar kota semua. Sbnrnya mertua pgn kl Laras dititipin di bandung aja, skolah di sana..tp kok gw jg ga bisa jauh ama Laras..ya eyalaah namanya jg anak yeee..
    Jd tiap hari Laras di rumah jg cmn ama BS aja, gw titip ke tetangga buat liatin, dan pastinya titip ke Allah SWT, pasrah dan minta perlindungan-Nya buat Laras. Usaha gw buat mantau ya telp tiap saat ke rumah, ngontrol n pasang cctv yg aplikasinya bikin sendiri. Mudah2an aja dgn usaha dan doa, Allah sll memberikan keselamatan buat Laras..Amiiin.

    • Nah, bener tuh Mak. Selain ortu, bisa juga minta tolong tetangga untuk titip-titip ngeliat kondisi anak di rumah. Makanya, lebih enak tinggal di lingkungan yang akrab meski biasa aja daripada di lingkungan mewah tapi individualistis-nya tinggi. Gimana mau titip ke tetangga? Kenal juga nggak.

  5. iraaa gue baru bacaa,,, ra lo harus bersyukur yaaa bisa bareng semua numplek di jakarta,,guee? udah terpelanting ke pulau sumatra *halah* udah gitu utang rumah dll banyak *lebay* mau kerja bantu suami ga berani abesss secara palembang lo tau kaannn,,, ga akan pernah gue ninggalin dzaky berdua doang,, sampe gue ga berani ra ambil ART di sana,,parno abiss,,, kepikiran aja gimana kalo gue lagi mandi coba,,dzaky ama dia,,hhiiiii sereeemmm,,,, insya allah ya ra utang2 kita cepet abis ya bok,, kejatuhan pohon duit misalnya ato pesawat dari bank New York yang mau ngasih uang ke Indonesia sakses mendarat darurat di lapngan depan komplek misalnya *mimpi siang bolong* *curcol* hihihi

  6. Bacain ceritamu ttg ART jadi kilas balik 9th yg lalu. Dimana gw ninggalin anak gw yg msh bayi 2,5bln cm sama BS. Anak pertama sm anak ke 2 bener2 anak ART. Makanya ga rela kalau anak ke 3 hrs anak ART juga. Kayaknya udh cukup 9th gw kerja deh. Skrg waktunya spend with my 3 kids. Bs Dibilang udh byk makan asem garem dunia perARTan. Macem2 bentuk dan lagaknya. Tp ART dulu ga kyk skrg. suka dgr emang smakin mengerikan. Krn kemajuan teknologi jg nkali ya..
    Cuma bs berdoa, Semoga anak2 kita selalu diberi penjagaan yg baik oleh Allah SWT dari org2 yg dihatinya ada kejahatan. Α м ϊ έ n

  7. Duuuh…serem deh baca cerita ART. Kalau saya, setiap kali di rumah, memperhatikan bener reaksi Dita sama ART kalau ada saya. Reaksi anak kan gak bisa bohong. Kalau anak begitu ketakutan sama ART saat ada kita dan maunya sama kitaaa mulu, berarti something wrong dg perlakuan ART ke anak kita. Alhamdulillah, sampai Dita 2,5 th, daftar ART baru 2, semoga gak nambah panjang euy😀 . Dan kadang kalau ART pergi ke mana gitu, DIta malah suka pengin ngikut. Wedew..lha ada Bundanya kok malah klayu sama ART😛.

    Semoga anak-anak kita selalu dalam perlindungan Allah ya mam. Amiiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s