Career vs Family

Beberapa waktu lalu, gue ketemu seorang teman, sesama jurnalis yang juga sesama emak-emak. Sebut aja si A. Dia curhat tentang kondisi kantornya yang lagi gonjang-ganjing. Banyak rekan sekantornya yang dibajak media lain. A sendiri sebenarnya juga ditawari ke media baru itu dengan tawaran cukup menggiurkan. Namun, dia memilih untuk tidak menerima tawaran tersebut.

Alasannya, pertama ya logis sih. Dia nggak mau gambling, pindah ke kantor baru dengan tawaran menggiurkan tapi ujung-ujungnya media tersebut tutup setelah hanya terbit beberapa edisi (it happened so many times in the media industry). Yang kedua adalah alasan keluarga, terutama anak.

“Kalo gue pindah ke kantor baru, gue pasti harus adaptasi lagi Ra. Sekarang gue udah enak, udah tahu ‘selah’-nya kerjaan dan bisa mengatur waktu sesuai dengan kondisi keluarga. Kalo lagi nggak ada pembantu, gue bisa menyesuaikan waktu liputan supaya anak-anak nggak terlantar. Kalo anak sakit, gue juga bisa enak minta izin ke bos. Lebih fleksibel lah. Nah, kalo di kantor baru, mana bisa?” kata A.

That’s what I also have in mind. Di kantor yang sekarang, gue udah kerja selama lebih dari 8 tahun. Bukannya betah yang gak ketulungan, tapi gue udah ngerasa this is my comfort zone. Apalagi setelah jadi emak-emak. Gue udah bisa atur waktu sendiri. Kalo anak sakit, bisa bilang ke bos. Jadi ya kayak temen gue bilang tadi, gue udah tau ‘selah’-nya lah.

Makanya gue rada males pindah ke tempat lain. Dulu sih, sebelum jadi emak-emak, masih ada tuh obsesi mau pindah ke media lain yang lebih menantang, apply for scholarship or internship abroad, kuliah S2 Gender Studies, lanjutin les CCF, Italy dll, bla-bla-bla. Sekarang mah boro-boro. Gue semakin terpuruk di comfort zone gue nih. Ada sih kepikiran mau ambil scholarship ke Jerman selama tiga bulan. Dulu pernah apply tapi gagal, hehehe.. Tapi ya gitu. Mana tega gue tinggalin keluarga Nadira selama tiga bulan? Bisa termehek-mehek deh eikeehh..

That’s why, kemarin kesentil banget tuh nonton liputan di sebuah stasiun TV swasta yang membahas tentang wanita karier dan kehidupan keluarganya. Di situ ditampilkan Dirut Pertamina, Karen Agustiawan, yang sukses berkarier meski punya anak tiga. Menurut dia, kunci kesuksesannya selama ini adalah fokus. Artinya, kalo di kantor, ya fokuslah pada kerjaan. Begitu juga sebaliknya.

Gue denger Bu Karen ngomong gitu nyengir-nyengir sendiri. Mana bisa coba di kantor plek-plek-plek gak mikirin anak? Apalagi, hayo deh para working mom pada ngaku, selama di kantor justru jadi ada waktu buat twitteran/FB-an dan ngeblog tentang anak dan kegiatan keluarga, bukan? *just like I’m doing now :-D* Soale pas di rumah, mana sempet tuh ngeblog or ber-social media. Gue yang punya anak satu aja udah rempong digelendotin bocah. Apalagi yang punya anak tiga or lebih?

Mungkin nanti kalo Nadira udah gedean, gue baru bisa kali ya mewujudkan mimpi kuliah lagi or ikut internship ke luar negeri. Itu pun kalo otak masih kuat. Secara eikeh lemot gini bok, hihihi..😛

4 thoughts on “Career vs Family

  1. Jaman masih kerja, byk tawaran yg bs bikin gw naik jabatan. Tp hrs pegang project, walhasil hrs stay di daerah terpencil. Mana tega disuruh ninggalin anak smpi berbulan2. Sehari aja udh kangen ☺.
    Hidup itu pilihan ya, loe pilih py jabatan apa jauh dr anak? Jadilah gw karyawan biasa, yg kalo anak sakit bs ijin tanpa byk dibebani kerjaan.
    Yg penting gw bahagia. Hidup kita cm buat anak khan..☺

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s