Balada ART

Pembantu/Asisten Rumah Tangga (ART)/pembokat/pemboti/maid and babysitters/suster, whatever you name them, are important elements in the life of working moms (WM). Tanpa mereka, rasanya susah untuk bisa survived. Bukannya manja, tapi buat para WM, kehadiran ART or BS di rumah untuk menjaga anak selagi mereka kerja adalah suatu keharusan. Apalagi buat para WM yang jauh dari orangtua, atau tak punya orang untuk minta tolong dititipi/mengawasi anak.

Jaman orangtua kita dulu, kayaknya gampang ya dapetin ART yang penuh pengabdian, rajin, gak banyak cingcong, setia, dan mudah dipercaya. Kayak di gambar bawah ini lah kira-kira.

Sekarang sih, hih, boro-boro deh. Mau kerja aja, kita sebagai user yang diinterview dulu sama dia. “Ada mesin cuci gak? Ada anak nggak? Gajinya berapa? Boleh libur nggak?” and so on and so on.

Buset. Bener-bener, bargaining position dia tinggi banget ya. Maklum, sekarang ini seiring tingginya angka WM, semakin tinggi pula demand untuk ART. Jadi deh mereka jual mahal dan pilah-pilih. Bahkan tak jarang, udah rempong tanya ini itu, eh baru kerja seminggu udah minta pulang. Alasannya, gak betah.  Belum lagi, ART sekarang banyak yang pinter bokis. Kasih alasan inilah itulah untuk pulang kampung, tau-taunya pindah kerja ke tempat yang gajinya lebih gede.  Blah, nyebelin.

Makanya, terus terang gue heran dengan berita di koran tentang tingginya angka pengangguran. Padahal kalo mereka mau nurunin pride-nya dikit, lowongan untuk jadi ART banyak lho. Gak usah terlalu ngabdi dan pasrah nge-babu kayak abdi dalem keraton lah. Asal jujur, rajin dan sayang, dijamin bakal jadi rebutan deh. Soalnya nih, dari pengalaman pribadi, gue liat banyak WM seumuran gue yang mau melakukan apa saja supaya dapet ART yang bisa dipercaya. Mulai dari naikin gaji, kasih fasilitas (hape, bahkan BB dan iPod), ajak jalan-jalan ke mal tiap minggu, sampe beliin baju. Intinya, apapun dilakukan untuk memanjakan dan membuat si ART betah.

Trus gaji lumayan (sekarang ART pemula tanpa kemampuan apa-apa minta gaji minimal 400rb-500rb) dan bersih masuk kantong karena makan+nginap gratis. Segala perabot lenong kayak sabun, sampo, pembalut, etc di-supply. Dapet uang jajan tiap minggu dan uang tip kalo ada acara keluarga. Trus lagi, kalo gak betah, bisa main cabut begitu aja, tanpa perlu formalitas.

Makanya kemarin gue baca di milis NCC, beberapa ibu mengeluhkan masalah ART. Rata-rata mengeluhkan sikap mereka yang gak punya loyalitas. ART sekarang kebanyakan menuntut, maunya sama dengan pegawai biasa. Padahal, mereka tidak terikat dengan peraturan hitam di atas putih seperti layaknya pegawai kantoran. Jadi, antara pemenuhan hak dan kewajiban gak balanced. Minta reward terus, tapi giliran diingatkan kewajibannya (misal: cucian nggak bersih, atau sering bolos bagi ART part time) banyak yang ngambek dan minta berhenti. Mereka berani begini karena merasa, di luar masih banyak yang butuh.

Okay, sepintas gue emang sebel banget sama ART yang belagu-belagu itu. Tapi sebenarnya gue kasian lho sama mereka. Lha, mereka lebih memilih jadi TKW di luar negeri, buruh pabrik atau pekerja informal lain (pelayan resto, SPG toko pulsa, etc), karena merasa pekerjaan itu lebih bergengsi. Pada nggak tahu ya, berapa banyak TKW yang dibunuh, diperkosa, dipenjara dan disiksa oleh majikannya di negeri orang? Terus kalo jadi pekerja sektor informal dan juga buruh pabrik, nggak mikir apa biaya yang harus dikeluarkan untuk makan, perabotan lenong dan tempat tinggal?

Untunglah, gue masih tinggal satu kota dengan orangtua dan mertua. Jadi soal anak, masih bisa titip sana-sini. Mau dimasukkin ke daycare, nyokap kurang setuju karena dia menganggap daycare itu kurang ada personal touch-nya. Jadi daripada masuk daycare, mending bocah dia yang merawat. Mau gue berhenti kerja, belum sanggup. Masih butuh duitnya, cyin.

Tapi ya, gue nggak bisa terus menerus begini dong. Nggak enak membebani orangtua terus. Ini juga sih yang bikin gue rada-rada males punya anak lagi. Nitipin satu anak mungkin belum terlalu membebani. Nah, gimana kalo nitipin lebih dari itu? Weeleh-weleehhh.. *tetep isu anak dibahas :-P*

7 thoughts on “Balada ART

  1. I feel you, ra! Tahun2 lalu, jaman gw msh ngantor, tiap abis lebaran gw deg2an ni asisten bakal balik apa ngga. Biar balik kudu dirayu2 dulu. Tp emang bener yg elo bilang, mereka ngrasa kurang gengsi kalo kerja jd ART. Pdhl gaji yg didapet kan bersih ya bok. Kalo liat ART nyokap suka ngiri. Itu ART dari jaman gw SD dulu lho, masih awet sampe skarang. Mana jago masak pula! Susah cari ART kayak gitu jaman skarang..

    • Iya dulu ART mertua juga awet banget, dr laki gue SD sampe Nadira lahir. Dia pernah berhenti karena merit, tapi balik lagi pas cerai. Kemarin akhirnya berhenti karena disuruh merit lagi sm ortunya. Trus ART nyokap juga awet, namanya Marti. Masih muda, tapi setia banget, udah mau 10thn kyknya. Skrg dia diserah terimakan ke adik gue. Makanya gue suka berharap, kalo ilmu kloning udah advanced, gue mau kloning si Marti deh🙂

  2. Betul banget ra.. Liat tabiat pembantu mama titi yg ikut sejaak gw smp kelas 1 sampe sekarang, dibandingin ama pembantu2 tante2 gw, alamak bagai langit dan bumi😦
    Alhamdulillah nih skrg gw punya teteh pulang hari yang oke buuuanget, inisiatifnya jalan, masakan tiap hari bervariasi.. Pas zua sakit gini dia malah inisiatif duluan u/ ngerokin zua pake bawang merah.. Alhamdulillah bangeeeeeeet! Harus disayang2 yang satu ini hihihi

    • Bener Dhir. Sama pemboti jangan pelit-pelit, di-treat kayak sodara lah. Kalo nyokap gue blg, ART selalu ada kekurangannya. Tapi seperti juga dgn suami/pacar, kalo kekurangannya gak fatal-fatal banget, merem aja lah. Inget aja, dia punya segudang kelebihan lainnya🙂

  3. Gue yg Ibu Rumah Tangga suka ribet ma pembantu, Ra.. Sekarang gw lg tanpa pembantu nih, tp bentar lg mo melahirkan booow.. Tetep kudu nyari kayaknya..😦

  4. Pingback: Idiocracy? « The Sun is Getting High, We're Moving On

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s