Ultah Gabungan

Banyak yang kaget dan kagum pas tahu kalo gue, nyokap dan Ita, adik gue,  sama-sama berbintang Aquarius. Gue dan nyokap sama tanggal lahirnya, sementara ultah adik gue dua minggu setelah ultah kami. Tau tuh nyokap dan bokap, pinter bener ya ngaturnya, hehehe..

Dengan tanggal ultah yang berdekatan gitu, tentu saja menyenangkan, terutama buat nyokap. Kalo merayakan ultah, ya pasti dirayakan sekaligus. “Supaya irit,” katanya. Nah, karena merayakan ultah sebelum hari H itu pamali, jadilah ulangtahun gue selalu dirayakan dua minggu lebih lambat, atau berbarengan dengan ultah Ita. Kadang-kadang juga, nyokap dengan prinisp iritnya itu, menggabungkan perayaan ultah kami dengan acara selametan rumah, arisan, etc. Bener-bener ya si Mamah tea..

Terus terang, penggabungan ultah seperti itu, berdampak negatif bagi gue. Gimana nggak? Gue dan Ita hanya beda 2 tahun. Otomatis, gue hanya bisa merasakan kasih sayang ortu secara full nggak lebih dari 2 tahun karena mereka pasti terbagi ke dia dong. Kemudian, dengan merayakan ulangtahun gue pada hari ulangtahun adik gue, rasa cemburu yang terpupuk sejak kecil pun kian membesar. Apalagi, rata-rata tamu yang datang hanya membawakan kado untuk dia, karena mereka tahunya, itu adalah perayaan ulangtahun adik gue, bukan gue.

Tau nggak sih, hati gue tuh rasanya tercabik-cabik *lebay* tiap melihat gunungan kado yang diberikan para tamu ke Ita, sementara gue sendiri nggak punya. Well, beberapa saudara memang tetap memberikan gue kado pas gue ultah. Tapi dibandingkan dengan jumlah kado yang didapatkan Ita, wuih jumlahnya kayak langit dan bumi deh. Bahkan suatu saat gue pernah, di tengah perayaan ulangtahun gabungan itu, memutuskan masuk kamar, menahan tangis karena cemburu banget melihat Ita dapet kado yang banyak.

Dari pengalaman masa kecil tadi, gue belajar banyak. Pertama, gue nggak mau punya anak lagi sampai Nadira agak besar dan bisa diberi pengertian tentang konsep adik-kakak. Emang sih, hubungan gue dan Ita akur-akur aja, bahkan kami deket banget kayak sahabat. Tapi mengingat tingginya rasa cemburu gue ke dia jaman dulu, bikin gue sering kasian sama diri sendiri dan juga dia. Mungkin kalo gue sempat merasakan jadi ‘anak tunggal’ at least sampe umur 4 tahun, things will be different kali ya?

Kedua, kalo ulangtahun anak-anak gue kelak berdekatan, gue nggak akan merayakannya berbarengan. Atau, kalopun berbarengan, gue akan mewanti-wanti para tamu untuk membawa kado dua, atau bahkan menyiapkan kado cadangan, supaya tidak ada cemburu antara si kakak dan si adik.

Ketiga, ini gue pelajari dari teman gue dan keponakan-keponakannya. Kalau keponakannya yang besar ultah, dia gak cuma kasih kado ke si kakak. Si adik pun dapat bagian. Begitu juga sebaliknya. Sehingga, nggak ada rasa iri, cemburu atau perasaan tersisih dan terlupakan karena nggak dapet kado. Meski itu cuma barang murah dan sederhana, untuk seorang anak, it’s worth a lot lho. They will feel more appreciated and loved.

What do you think, Mommies?

12 thoughts on “Ultah Gabungan

  1. eh? masa iya saya sering dapet kado banyak? *eh sumpe nggak nyadar* :)) tapi kalo beda usia kita jauhan, tar ga ikrib. situ jadi kakak2 penasehat lgi.. ga seru ah :p

  2. Pingback: Tweets that mention Ultah Gabungan « Our Diary -- Topsy.com

  3. Iya juga ya ra. Gw punya 2 adik (gw anak paling besar) dan masing2 anak beda 4th, jd artinya gw beda 8th sama adek yg terkecil. Seinget gw, memang gw ga pernah camburu krn justru diumur itulah gw yg memohon-mohon ke ortu utk kasih adik buat gw. Secara mental lbh siap pastinya bagi si kakak ya.

    Untuk masalah ultah, kita kebetulan beda sebulan-sebulan. Untungnya ga pernah digabungin ngerayainnya (pdhl emang jarang dirayain wakakakak).
    Bener banget, buat anak dapet kado murah/mahal itu gak penting krn anak blm tentu ngerti konsep uang,mahal,murah. Tapi sensasi berada di gunungan kado dan membuka kado itulah yg bikin si anak happy dan merasa dicintai.
    Gw inget banget, meski ultah ngga dirayain, tiap gw dan adek2 gw ultah, nyokap diem2 minta semua anggota keluarga termasuk ART utk kasi kado ke kita (meski sebenernya nyokap yg beliin), supaya anak2nya happy ngerasa dpt byk kado,pdhl kadonya sederhana aja tp sensasi nya itu lho😀

    • Nah itu dia Tik. Anak kecil itu lebih suka dpt kado 10 buku tulis murah yang dibungkus satu-satu daripada 1 sepatu yang harganya mahal. Mereka blm paham konsep uang, mahal, murah, dsb. Yang penting mah banyaak😀

  4. ra, gw ama kaka gw beda 1 taun doanks…ama ade2 gw beda 4 dan 5 tahun…ikrib2 aja semuanya…paling ikrib ama yang bontot…wece2 semua pulak😀 pada akhirnya tergantung hubungan personal masing2 aja dah.

    Anyways, gw dulu setiap anak hampir pasti dirayakan, bukan dengan pesta tapi cuma kue doank dan tiup lilin dihadiri oleh orang2 rumah… kadang kuenya dibikin nyokap…gw merasakan sampe umur 7 tahun. Rajin ye nyokap gw hehehehe

  5. That’s exactly what I do to my husband’s nieces.. 3 bersaudar cewek semua.. Yang 2 anak pertama ultah nya deket2an.. Jadi suka di gabung jadi satu… Yang kecil usianya agak jauh..

    Tapi tiap mereka ultah.. gw selalu beli 3 kado.. Ga mahal ga papa.. anak2 kan liat bungkusan kado aja udah girang! hehehe..🙂

  6. ultah gue & adek gue yg beda 2 thn sama persis tanggal & bulannya! jadi ga mungkin ga dirayain bareng.
    tapi kebalikannya sih org2 pada nyangka itu ultah gue, adek gue disangkain cuma ikut2an aja. hehehe…

  7. Pingback: You To Me Are Everything « Our Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s